Penerjemah : Jeffery Liu


Xie Lian tahu, cincin itu pasti sesuatu yang ditinggalkan oleh Hua Cheng. Dia memegangnya di tangannya dan bertanya-tanya untuk sesaat, “Apa ini?”

Saat Xie Lian masih menjadi seorang Putra Mahkota, dia dibesarkan di istana Xian Le. Kerajaan Xian Le memiliki ciri khas seperti selalu menikmati benda-benda yang indah dan berharga; koleksinya begitu berlimpah, dan oleh karena itu tentu saja istana kerajaan itu sendiri tampak begitu megah dan begitu menyilaukan. Kolom emas, pijakan tangga, harta yang tak terhitung jumlahnya dan perhiasan berharga, bahkan anak-anak bangsawan di sana bermain-main dengan berbagai permata berwarna seperti mainan mereka sendiri.

Xie Lian sendiri sudah begitu terbiasa melihat harta atau benda-benda berharga seperti itu, dan dia memutuskan untuk melihat cincin itu dengan lebih detail, cincin itu tampaknya terbuat dari berlian. Namun, bentuknya sangat indah; bahkan mungkin pembuat perhiasan yang paling terampil sekali pun tidak akan bisa membuat perhiasan yang sama dengan keindahan alami yang terpancar begitu halus dari cincin itu. Selain itu, dari semua berlian yang pernah dilihatnya, batu yang digunakan untuk membuat cincin ini luar biasa jernih, berkilauan seperti kristal, memesona dan tampak begitu mulia, membuatnya cukup sulit untuk menentukan dengan tepat dari apa cincin itu dibuat.

Tetap saja, bahkan jika dia tidak tahu dari apa cincin itu dibuat, itu sudah pasti adalah benda yang sangat berharga. Selain itu, jika kalung beserta cincin ini ditemukan dengan dikalungkan di lehernya, maka itu bukanlah sesuatu yang secara tidak sengaja dijatuhkan, dan kemungkinan besar benda ini adalah hadiah dari Hua Cheng sebagai kenang-kenangan untuknya.

Xie Lian sedikit terkejut menerima kenang-kenangan seperti ini. Dia tersenyum lembut, memutuskan untuk merawatnya dengan baik, lalu bertanya kepada bocah itu apa arti hadiah itu saat mereka bertemu kembali di pertemuan mereka selanjutnya. Satu-satunya tempat yang dimilikinya saat ini adalah kuil yang rusak ini; tidak ada tempat yang tepat baginya untuk menyembunyikan harta berharga ini, jadi setelah berpikir beberapa saat, Xie Lian memutuskan bahwa tempat terbaik untuk menyembunyikan dan menyimpannya adalah pada dirinya sendiri, dan Xie Lian kemudian meletakkan kalung rantai perak itu di lehernya sekali lagi.

Setelah kembali berkeliling dari Gunung Yu Jun dan BanYue Pass sebelumnya, Xie Lian berbaring di dalam Kuil Pu Qi dengan tidak berdaya selama beberapa hari. Jika bukan karena beberapa penduduk desa yang terlalu bersemangat mendatanginya dan menawarkan roti atau bubur, dia mungkin akan tetap tidak berdaya selama beberapa hari lagi. Dia tetap menghabiskan hari-harinya seperti itu hingga pada suatu hari, Ling Wen tiba-tiba mengirim pemberitahuan kepadanya: kembali ke surga sekarang.

Menilai dari nadanya, sesuatu yang buruk akan terjadi. Xie Lian sedikitnya bisa menebak situasi buruk apa yang mungkin akan terjadi dan mulai mempersiapkan dirinya secara mental.

“Apa yang terjadi?” Dia bertanya, “Apakah ini tentang BanYue Pass?”

“Benar.” Ling Wen menjawab, “Saat kamu kembali ke surga, datanglah langsung menuju ke Aula Bela Diri Besar.”

Setelah mendengar kata-kata ‘Aula Bela Diri Besar’, Xie Lian membeku. Jun Wu1 telah kembali.

Setelah kenaikan ketiganya, Xie Lian masih belum memberi salam kepada Jun Wu. Sebagai Dewa Bela Diri nomor satu di surga, Jun Wu telah menghabiskan hari-harinya dalam kultivasi tertutup atau berpatroli di alam fana, mengamankan dunia, dan karenanya sulit untuk bertemu dengan Dewa Bela Diri nomor satu ini. Sekarang Jun Wu sudah kembali, Xie Lian harus melakukan perjalanan kembali ke surga untuk menemuinya, oleh karena itu dia naik sekali lagi ke Ibu Kota Surgawi setelah hanya beberapa hari beristirahat di dunia fana.

Semua dewa dan pejabat surgawi memiliki Aula Istana mereka dibangun di Ibu Kota Surgawi, masing-masing dengan gaya dan sejarah mereka sendiri. Berkumpul bersama, membentuk kota yang besar; pilar-pilar yang dipahat dan bangunan yang dilukis di sini, dan jembatan kecil dan air yang mengalir di sana.

Pengadilan Surgawi memiliki satu jalan utama: Jalan Utama Dewa Bela Diri. Meskipun ada banyak jalan seperti itu yang telah dibangun untuk mengenang Jun Wu di dunia fana, mereka hanyalah gambaran dan salinan dari jalan yang asli di surga. Xie Lian berjalan melalui jalan yang begitu luas itu dan menuju ke Pengadilan Surgawi. Dalam perjalanan, tampak ada begitu banyak pejabat surgawi yang terburu-buru, dan tidak ada yang berani menyambut atau bahkan menyapanya.

Sejujurnya, biasanya tidak ada banyak pejabat surgawi yang akan menyapanya ketika dia mengunjungi Pengadilan Surgawi. Namun, ‘tidak menyapa’ dalam hal ini berarti tidak ada rekan pejabat yang akan mendekatinya atau memulai pembicaraan apa pun dengannya; mereka hanya akan menganggukkan kepalanya sebagai bentuk sapaan yang pantas. Saat ini, semua orang berpura-pura bahwa Xie Lian tidak ada di sana, seolah-olah bahkan hanya dengan meliriknya akan membuat mereka dalam masalah besar. Jika mereka ada di depannya, mereka akan bergegas pergi; jika mereka ada di belakangnya, mereka akan memperlambat langkah mereka, meninggalkannya dengan tempat yang luas, tampak takut untuk sekadar mendekatnya. Xie Lian sendiri sudah merasa terbiasa dengan perlakuan seperti itu dan memutusakan untuk tidak begitu memikirkannya; lagipula, yang dia lakukan adalah menjatuhkan Jenderal Pei Kecil yang populer dan yang belum lama naik. Akan lebih aneh jika tidak ada yang menjauh darinya. Namun, tanpa disangka-sangka sebuah suara tiba-tiba memanggilnya dari belakang.

“Yang Mulia!”

Xie Lian tampak kaget ketika mendengar namanya dipanggil, merasa penasaran siapa yang masih cukup berani untuk memanggilnya di saat seperti ini. Tetapi, ketika dia menoleh ke belakang, seorang pejabat surgawi junior yang baru saja memanggil dengan sebutan ‘Yang Mulia’ bergegas melewatinya, dan berlari ke arah seseorang yang berjalan lebih jauh di depannya.

Dia terus memanggil ketika dia berlari, “Astaga, Yang Mulia! Bagaimana mungkin kamu bisa melupakan kartu identitas untuk pergi ke Aula Bela Diri Besar? Bagaimana nanti kamu bisa masuk?”

Baru setelah itu Xie Lian paham. Tidak heran. Tentu saja panggilan ‘Yang Mulia’ itu tidak ditujukkan kepadanya. Ada sejumlah Putra Mahkota di surga, jadi sedikit kebingungan yang terkadang muncul karena disebabkan oleh hal-hal semacam itu bukanlah sesuatu yang luar biasa.

Namun ketika dia melirik dan melihat ke arah Putra Mahkota yang lain, dia berhenti.

Pemuda itu memiliki alis tebal dan mata yang cerah dengan senyum lebar. Senyum itu sangat berbeda dari senyum yang dimiliki oleh kebanyakan pejabat surgawi lainnya; itu adalah senyuman yang murni dan asli tanpa ada maksud apa pun di baliknya, menambahkan aura seorang pemuda ke wajahnya yang tampan. Namun, memiliki seorang pejabat surgawi lain yang lebih kasar, seperti Mu Qing, untuk mengomentarinya, dia mungkin akan menyebutnya sebagai aura kebodohan. Pemuda itu mengenakan baju besi, tampak angkuh dan heroik; tapi baju besi yang dikenakannya sama sekali tidak memberikan kesan darah dan pertempuran, melainkan kesan bangsawan kerajaan, yang tampak jujur ​​dan cerdas.

Xie Lian menghentikan langkahnya dan menatap pemuda itu. Pemuda di depannya tampak merasakan sebuah tatapan yang datang dari belakang dan kemudian berbalik untuk menghadapnya. Ketika pejabat junior itu melihat siapa orang itu, ekspresinya segera berubah. Xie Lian dengan ringan menganggukkan kepalanya dan tersenyum ke arahnya, “Salam, Yang Mulia.”

Putra Mahkota yang lainnya tampak jelas adalah seseorang yang tidak keberatan dengan detail sehari-hari dan tidak terlihat mengenali wajahnya, jadi ketika dia melihat seseorang menyapanya, dia segera mengembalikannya dengan senyum cerah dan berteriak, “Salam!”

Pejabat junior di sebelahnya memberinya sedikit dorongan, dan bergegas berkata, “Ayo pergi, Yang Mulia. Kita masih harus pergi ke Aula Bela Diri Besar.”

Pemuda itu, masih tidak menyadari dan sama sekali tidak mengerti apa yang terjadi, dia tampak merasa aneh dengan pejabat junior di belakangnya yang dengan tiba-tiba menekan dan mendorongnya, “Mengapa kamu mendorongku???”

Xie Lian tertawa dan pejabat junior itu tampak lebih tergesa-gesa dan terus mendesak Putra Mahkota itu untuk terus berjalan, “Kaisar mungkin sudah menunggu kita, tolong segera pergi, Yang Mulia!” Putra Mahkota lainnya hanya bisa memberi Xie Lian tatapan bingung sebelum berbalik untuk pergi.

Saat mereka berjalan pergi, Xie Lian tetap di tempatnya berdiri. Dan segera, beberapa bisikan dari pejabat dengan pangkat yang lebih rendah terdengar melayang ke telinganya dari jauh.

“…Yah, itu canggung. Dunia benar-benar tempat yang sangat sempit.”

“Tapi mereka berdua adalah pejabat surgawi, hanya masalah waktu saja. Jika kamu bertanya kepadaku, Jenderal Nan Yang yang bertemu Jenderal Xuan Zhen akan lebih menarik.”

“Hahaha, untuk apa terburu-buru? Mereka dengan segera akan saling bertemu! Mereka semua sedang menunggu di Aula Bela Diri Besar, ‘kan?”

Kemudian, seseorang berkomentar, “Bukan karena dunia yang begitu sempit, sungguh, orang-orang yang membandingkan yang satu dengan yang lainnya yang membuat itu menjadi canggung. Setiap orang benar-benar berbeda satu sama lain; mereka berdua sama-sama Putra Mahkota, tetapi Yang Mulia Tai Hua benar-benar seseorang yang begitu mulia, dan jika itu adalah dia, dia tidak akan melakukan hal-hal yang memalukan bahkan jika dia jatuh dan dibuang.”

“Bagaimanapun kerajaan Yong An jauh lebih makmur daripada kerajaan Xian Le, jadi tentu saja Putra Mahkota Yong An akan jauh lebih kuat daripada Putra Mahkota dari Kerajaan Xian Le. Bagaimana rumput akan tumbuh tergantung pada tanah di mana tempatnya tumbuh. Logika yang sederhana.”

Wilayah Utara adalah milik Istana Ming Guang, Dewa Bela Diri Pei Ming; Istana Barat Qi Ying adalah Quan Yi Zheng; Istana Tenggara Nan Yang adalah Feng Xin; Istana Barat Daya Xuan Zhen adalah Mu Qing; dan wilayah Timur adalah milik Istana Tai Hua, Dewa Bela Diri Lang Qian Qiu.

Lang Qian Qiu, ketika dia masih menjadi seorang manusia, dia adalah seorang Putra Mahkota seperti Xie Lian. Namun, dia adalah Putra Mahkota dari kerajaan Yong An. Kerajaan Yong An adalah kerajaan yang dibangun di atas jatuhnya Xian Le, dan pendiri Yong An adalah jendral pemberontak yang berhasil mengepung ibu kota kerajaan Xian Le.

Saat Xie Lian berkeliaran di alam fana, dia juga telah mengunjungi wilayah timur, dan secara alami tahu bahwa Putra Mahkota dari kerajaan Yong An telah naik. Sebagai pejabat surgawi, tidak terhindarkan bagi mereka untuk bertemu satu sama lain, jadi dia tidak terlalu memikirkannya. Mungkin bagi orang lain, bisikan gosip seperti itu, meskipun tidak benar-benar berbisik, adalah sesuatu yang benar-benar tidak akan pernah didengar karena takut akan pembalasan. Tapi kata-kata itu diucapkan tanpa rasa takut kepada Xie Lian yang dengan jelas mampu mendengarnya, mungkin bahkan berharap sesuatu yang menarik terjadi jika dia sengaja mendengarnya, begitu Xie Lian berpura-pura tidak mendengar apa-apa, dan dengan santai berjalan pergi. Saat itu, sebuah suara lain datang dari belakang memanggil, “Yang Mulia!”

‘Jangan lagi?!’ Xie Lian berpikir, tetapi kali ini ketika dia berbalik, itu adalah seseorang yang benar-benar memanggilnya. Ling Wen, dengan dua lingkaran gelap di matanya dan lengannya yang penuh dengan gulungan, mendekatinya, “Semua orang telah pergi ke Aula Bela Diri Besar untuk rapat. Lebih berhati-hatilah begitu kamu mencapai Aula.”

Xie Lian mengerti. “Menurutmu, hukuman apa yang akan diberikan kepada Jenderal Pei Kecil?”

“Pengasingan, mungkin.” jawab Ling Wen .

“Sebenarnya itu tidak terlalu buruk. Tidak terlalu parah.” pikir Xie Lian.

Pengasingan bisa dianggap sebagai ‘Pengusiran Sementara’ bagi pejabat surgawi yang melakukan kejahatan, yang berarti hukuman yang dijatuhkan masih bisa dinegosiasikan, dan mungkin masih ada peluang untuk melanjutkan tugasnya. Jika suatu hari mereka ditemukan dalam perilaku terbaik mereka, mereka mungkin akan dinaikkan kembali; mungkin dalam tiga puluh hingga lima puluh tahun, atau mungkin dalam seratus atau dua ratus tahun. Tapi, ‘tidak terlalu buruk’ untuk Xie Lian tentu saja dalam standarnya sendiri. Bagi Jenderal Pei itu akan menjadi cerita yang sama sekali berbeda.

Xie Lian mengingat hal lain dan berkata, “Oh ya. Ling Wen, bagaimana dengan pencarian anak laki-laki dengan penyakit wajah manusia dari Gunung Yu Jun? Apakah kamu punya berita?”

“Aku benar-benar minta maaf, Yang Mulia. Aku tidak punya berita apa-apa saat ini. Kami sedang mengerjakannya.” jawab Ling Wen.

Bahkan bagi pejabat surgawi, untuk menemukan seseorang di dunia yang begitu luas bukanlah tugas yang mudah. Meskipun surga mungkin lebih cepat, itu tetap hanya perbedaan antara sepuluh tahun di alam fana melawan dua tahun di surga. Xie Lian hanya bisa mengucapkan terima kasih, “Terima kasih atas kerja kerasmu.”

Saat itu, mereka telah mencapai ujung jalan, dan sebuah istana megah muncul di hadapannya dan segera menyapa penglihatannya.

Istana itu telah berdiri selama berabad-abad, namun hanya menunjukkan keunggulan abadi, dan tidak ada yang tampak kuno; sebuah lapisan sirap emas tampak begitu mengkilap berbentuk piramida, begitu menyilaukan dengan kilau yang dimilikinya. Xie Lian mengangkat kepalanya dan melirik ke sebuah kata-kata yang terbaca sebagai ‘Aula Bela Diri Besar’ di bawah atap emasnya, kata-kata itu tampak telah ditulis dengan kekuatan dan dengan semangat yang begitu persis sama dengan beberapa ratus tahun yang lalu, tidak berubah. Dia menunduk dan kemudian berjalan melangkah ke aula. Di dalam, banyak pejabat surgawi telah berkumpul, dalam kelompok mereka sendiri yang terdiri sekitar dua atau tiga pejabat surgawi, atau hanya sendirian, berdiri dalam keheningan.

Mereka yang boleh memasuki aula adalah pejabat surgawi yang telah naik secara resmi, semua putra kekaisaran surga atau penguasa yang gigih, masing-masing penuh dengan kekuatan spiritual. Mereka saling memandang dalam keheningan dalam sebuah pandangan yang penuh dengan kebanggaan dan penilaian, kecemerlangan mereka tampak begitu luar biasa. Dan pada waktu dan tempat itu, semua orang menahan napas, tidak berani bersuara. Di atas takhta di ujung aula telah duduk seorang dewa bela diri yang tampak mengenakan baju besi berwarna putih murni.

Dewa bela diri itu tampak begitu lembut dan bermartabat, matanya tertutup dan bibirnya tidak mengeluarkan kalimat apa pun, tampak tenang dan serius. Di belakangnya adalah Aula Bela Diri Besar yang begitu megah, tetapi di bawah kakinya adalah puncak bersalju putih yang begitu bersih. Seolah merasakan kehadiran Xie Lian memasuki aula, dia membuka matanya.

Sepasang mata itu berwarna hitam obsidian tetapi tampak begitu cerah dan jernih, seolah terbentuk oleh salju yang mencair di danau yang membeku selama jutaan tahun. Ketika dia mengedipkan matanya, dewa bela diri ini tersenyum lembut, “Xian Le, kamu sudah datang.”

Xie Lian menundukkan kepalanya dan tidak mengatakan apa-apa.

Ketika Jun Wu membuka mulutnya, dia tidak terdengar keras, tapi suaranya yang dalam bergema di seluruh Aula Bela Diri Besar. Lalu, semua mata pejabat terfokus pada Xie Lian dan dia mengerti.

Tampaknya rapat ini bukan untuk membahas mengenai skandal Jenderal Pei Kecil dan BanYue Pass.

Orang yang menjadi sorotan, sepertinya adalah dia.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Jun Wu diterjemahkan ke ‘Dewa, Aku’. Jun Wu juga adalah seseorang yang memegang jabatan sebagai Kaisar Dewa Bela Diri Surgawi.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments