Penerjemah: Jeffery Liu, naza_ye


Seorang mantan tuan muda terhormat yang turun derajat menjadi bahan tertawaan tiga alam; seseorang yang tidak memiliki persembahan dupa, kuil, ataupun seorang penyembah. Dua pengikut yang dulu menjadi bawahannya, keduanya kini telah berhasil melewati Bencana Surgawi, naik ke keilahian dan menjadi dewa bela diri kuat yang masing-masing bahkan telah mengawasi wilayah mereka sendiri.

Dengan keadaan seperti itu, jelas mustahil bagi orang lain untuk tidak merasa lebih penasaran lagi. Jika kamu meminta Xie Lian untuk memilih di antara Feng Xin atau Mu Qing, siapakah yang membuatnya merasa lebih canggung, maka Putra Mahkota Xie Lian pasti akan menjawab, “Aku baik-baik saja dengan mereka berdua!”

Namun, jika kamu bertanya pada orang-orang yang menonton apakah mereka ingin melihat Xie Lian bertarung dengan Feng Xin atau Mu Qing, maka semua orang pasti akan memberikan jawaban yang berbeda sesuai selera mereka masing-masing. Biar bagaimanapun, ada begitu banyak alasan untuk membuat keduanya bertarung dengan Xie Lian, jadi akan sulit untuk memilih manakah yang lebih menarik.

Oleh karena itu, saat lama tidak ada reaksi dari Feng Xin karena dia tiba-tiba berhenti bicara dan justru bersembunyi, semua orang merasa sangat kecewa. Sementara itu, Xie Lian pun mengumpulkan keberaniannya, dan sedikit merendah saat dia berkata, “Aku juga tidak menyangka akan membuat keributan seperti ini. Semua ini benar-benar tidak disengaja, maaf karena sudah merepotkan semua orang.”

Mu Qing menjawab dengan sikap dingin, “Oh, kalau begitu ini semua memang sangat-sangat kebetulan.”

Kebetulan? Xie Lian juga berpikir ini terlalu kebetulan. Bagaimana mungkin jam itu jatuh tepat menimpa Mu Qing, sementara kenaikannya pun menyebabkan istana Feng Xin hancur? Bagi orang-orang yang melihat, jelas tampak seperti dia memang sengaja datang untuk membalas dendam. Namun Xie Lian adalah tipe orang yang seandainya ada seribu cangkir anggur dengan hanya satu cangkir yang beracun, Xie Lian akan selalu memilih cangkir yang beracun itu.

Tetapi, mustahil untuk mengatur apa yang orang lain percayai, jadi Xie Lian hanya bisa berkata, “Aku akan berusaha yang terbaik untuk mengganti kerugian istana emas semua Pejabat Surgawi, dan kerugian-kerugian lainnya. Aku harap kalian semua bisa memberiku sedikit waktu.”

Tidak perlu memakai otak untuk mengerti bahwa Mu Qing jelas ingin melanjutkan ucapan sarkastiknya. Namun, karena istana emas Mu Qing tidak mengalami kerugian apa pun dan jam yang jatuh menimpanya bahkan telah dia belah menjadi dua bagian, maka akan tampak tidak pantas jika dia terus memperpanjang masalah. Oleh karena itu, Mu Qing memilih untuk diam dan tidak menanggapinya lebih lanjut. Ketika Xie Lian melihat bahwa masalah buruk itu telah berakhir, dia pun dengan cepat pergi meninggalkan array.

Keesokan harinya, Xie Lian masih berpikir keras dari mana dia harus mendapatkan delapan juta delapan ratus delapan puluh ribu pahala itu, ketika Ling Wen mengundangnya untuk pergi ke Aula Istana Ling Wen.

Ling Wen adalah Pejabat Surgawi yang bertanggung jawab mengelola bagian personalia Surga. Ketika manusia memiliki keinginan untuk maju dalam karier mereka, mereka akan menyembahnya.

Dari lantai sampai tempat yang paling atas, seluruh Aula Istana Ling Wen dipenuhi oleh dokumen dan gulungan-gulungan resmi. Pemandangan semacam ini benar-benar mengejutkan, sampai mampu membuat siapa pun yang melihatnya akan menggigil ketakutan.

Ketika Xie Lian berjalan memasuki istana, dia melihat bahwa setiap Pejabat Surgawi yang keluar dari Istana Ling Wen akan membawa tumpukan dokumen yang sangat tinggi. Wajah mereka pucat; dan ekspresi mereka, jika tidak terlihat seperti mereka mau pingsan, maka akan terlihat seolah mereka telah mati rasa. Saat mereka berdua akhirnya sampai di Aula Istana, Ling Wen berbalik dan langsung berkata terus terang. “Yang Mulia, ada masalah di mana Kaisar ingin meminta bantuanmu. Apakah kamu bersedia untuk membantunya?”

Di Surga, ada beberapa orang yang memiliki gelar Zhen Jun ataupun Yuan Jun. Namun, hanya ada satu orang yang bisa disebut sebagai Kaisar. Tetapi, jika orang yang bergelar Kaisar tersebut ingin melakukan sesuatu, dia tidak akan membutuhkan bantuan orang lain. Inilah alasan mengapa tatapan Xie Lian terlihat kosong untuk beberapa saat sebelum dia menjawab, “Masalah apa itu?”

Ling Wen memberinya sebuah gulungan sebelum menjelaskan, “Baru-baru ini, di wilayah Utara, ada sejumlah besar penyembah tekun yang berulang kali berdoa untuk meminta berkah. Bisa dikatakan bahwa mereka tidak melalui hari-hari mereka dengan damai.”

Para penyembah tekun ini pada umumnya dibagi menjadi tiga kategori. Pertama, orang kaya: mereka akan membayar uang untuk membakar dupa dan membangun kuil untuk para dewa yang mereka sembah. Kategori kedua yaitu para biksu atau pendeta yang akan menyebarkan ajaran mereka kepada semua orang. Dan, terakhir yang tak kalah penting, kategori ketiga adalah orang-orang yang mana tubuh dan pikiran mereka telah sepenuhnya disirami oleh iman dan kepercayaan.

Di antara mereka, sebagian besar penyembah itu termasuk dalam kategori pertama, karena di dunia ini, orang kaya bagaikan ikan Mas yang berenang di sungai. Kategori ketiga adalah yang paling sedikit, karena jika seseorang benar-benar bisa mencapai tingkat keimanan itu, maka tingkat keahlian mereka pun pasti sudah cukup tinggi, dan bukan tidak mungkin jika mereka sendiri pun bisa naik. Orang-orang yang dimaksud oleh Ling Wen jelas berasal dari kategori yang pertama.

Ling Wen melanjutkan, “Saat ini, Kaisar tidak bisa berkunjung ke wilayah Utara. Jika kamu bersedia untuk menggantikannya dan pergi ke sana, ketika saatnya tiba nanti, terlepas dari berapa banyak persembahan yang diberikan oleh para penyembah tekun itu, semuanya akan dialokasikan ke altarmu. Bagaimana?”

Xie Lian menerima gulungan itu dengan kedua tangannya sambil berkata, “Terima kasih banyak.”

Dengan permintaan ini, jelas sekali bahwa Kaisar Jun Wu tengah membantunya, tetapi dia justru membalikkan keadaan dan membuatnya terdengar seolah-olah dia yang meminta bantuan kepada Xie Lian. Bagaimana mungkin Xie Lian tidak menyadarinya? Namun, dia tidak bisa menemukan kata-kata yang lebih tepat untuk mengungkapkan apa yang dia pikirkan selain tiga kata yang baru saja dia ucapkan itu. Ling Wen menjawab, “Aku hanya bertanggung jawab untuk menangani masalah ini. Jika kamu ingin berterima kasih pada seseorang, kamu harus menunggu sampai Kaisar kembali dan berterima kasih kepadanya secara pribadi. —Oh iya, apakah kamu ingin meminjam alat spiritual dariku?”

Xie Lian menjawab, “Tidak perlu. Meskipun kamu memberiku alat spiritual, begitu aku turun aku tidak akan memiliki kekuatan spiritual, jadi aku tidak akan bisa menggunakannya.”

Xie Lian telah dua kali dibuang dari Surga, sehingga dia kini telah kehilangan kekuatan spiritualnya. Hal itu lebih mudah diatasi saat berada di Surga, tempat di mana semua makhluk abadi berkumpul. Bagaimanapun, kekuatan spiritual begitu melimpah di sana dan sumbernya pun tidak akan pernah habis ataupun mengering, sehingga dia bisa dengan santai mengambilnya sedikit untuk digunakan. Namun, begitu dia kembali ke alam fana, dia tidak akan bisa menggunakannya lagi. Jika Xie Lian ingin bertarung dengan memakai alat spiritual, maka dia hanya bisa melakukan itu dengan mencari seseorang yang bisa meminjamkan kekuatan spiritual padanya, sesuatu yang sangat merepotkan.

Ling Wen merenung sejenak sebelum berkata, “Kalau begitu lebih baik meminjam bantuan beberapa dewa bela diri untuk ikut serta dalam perjalananmu.”

Para dewa bela diri yang sekarang, selain mereka yang tidak mengenalinya, hanya ada mereka yang tidak menyukainya. Xie Lian sangat memahami hal itu, dan dia menjawab, “Itu juga tidak perlu. Kamu tidak akan bisa meminjam bantuan dari siapa pun.”

Namun, Ling Wen tampaknya telah serius mempertimbangkan hal itu dan hanya berkata, “Aku akan mencobanya.”

Tidak ada bedanya meski dia mencoba atau tidak, sehingga Xie Lian tidak menyetujui atau menentang perkataannya, dan membiarkan Ling Wen untuk mencoba. Akhirnya, Ling Wen memasuki array komunikasi spiritual dan mengumumkan dengan bijaksana, “Semuanya, Kaisar memiliki tugas penting untuk segera ditangani di wilayah Utara dan sedang sangat membutuhkan seseorang. Dewa bela diri mana yang bersedia meminjamkan dua pejabat surgawi dari Aula Istana mereka untuk membantunya?”

Saat suaranya menghilang, suara ringan Mu Qing muncul, “Aku dengar Kaisar sedang tidak berada di wilayah Utara sekarang, jadi aku khawatir kamu meminjam bantuan untuk Yang Mulia Putra Mahkota, apakah aku benar?”

Xie Lian berpikir dalam hati: “Apakah kamu selalu berjaga di array komunikasi spiritual sepanjang waktu…?”

Ling Wen memiliki sifat yang agak mirip dengannya. Jadi, meskipun saat ini dia benar-benar ingin menampar Mu Qing yang menghalangi pekerjaannya di luar array, dia tetap berkata sambil tersenyum. “Xuan Zhen, mengapa dua hari ini aku selalu melihatmu berada di array komunikasi spiritual? Tampaknya kamu telah mencuri kesempatan untuk bersantai-santai dan menjadi cukup malas sekarang. Selamat, selamat.”

Mu Qing menjawab dengan nada ringan, “Tanganku terluka, jadi aku sedang memulihkan diri.”

Semua Pejabat Surgawi di dalam array membatin, “Dulu, tidak akan sulit bagi tanganmu itu untuk membelah sebuah gunung menjadi dua bagian. Jadi, apa pengaruhnya meremukkan jam bodoh itu bagi tanganmu?”

Awalnya, Ling Wen ingin menipu dua orang agar bersedia membantu sebelum nanti dia akan menjelaskan detailnya. Tetapi, Mu Qing tidak hanya menebak detail itu dalam sekali percobaan, dia bahkan mengatakannya dengan lantang. Dengan keadaan seperti sekarang, sudah pasti dia tidak akan bisa menemukan siapa pun. Benar saja, tidak ada orang lain lagi yang menjawab pertanyaannya setelah dia menunggu cukup lama. Xie Lian juga tidak percaya bahwa akan ada orang yang bersedia membantunya, dan dia pun berkata kepada Ling Wen, “Lihat, sudah kubilang kamu tidak akan bisa meminjam bantuan dari siapa pun.”

Ling Wen menjawab, “Jika Xuan Zhen tidak mengatakan apa-apa, jelas aku bisa.”

Xie Lian tersenyum. “Kata-katamu tadi itu seolah kamu sedang membawa pipa, tetapi menyembunyikan setengah bagiannya, dan dengan lihai mengaburkan pemandangan sampai batas tertentu. Orang akan mengira bahwa mereka akan membantu Kaisar, jadi tentu saja mereka bersedia. Tapi setelah mereka sadar bahwa mereka harus bekerja sama denganku, aku khawatir hal itu akan menimbulkan masalah. Bagaimana bisa kita bekerja sama seperti itu? Bagaimanapun, aku sudah terbiasa sendirian, dan aku tidak kehilangan lengan atau kakiku, jadi aku sendiri saja. Terima kasih atas bantuanmu, Aku akan pergi sekarang.”

Ling Wen juga tidak bisa melakukan apa-apa lagi. Jadi, dia menangkupkan tangannya untuk memberi hormat sebelum berkata, “Baiklah. Aku harap perjalanan Yang Mulia akan lancar, dan semoga berkah dewa akan selalu menyertaimu.”

Xie Lian menjawab, “Semua tabu hilang1!” Melambaikan tangannya, dia pun pergi dengan riang dan penuh percaya diri.


Tiga hari kemudian, alam fana, wilayah Utara.

Di sisi jalan utama, ada sebuah kedai teh kecil. Bagian depan kedainya tampak tidak begitu besar dan pemiliknya adalah orang yang sederhana, tetapi apa yang mereka jual begitu mahal karena pemandangannya yang indah. Dari sana, kita bisa melihat pegunungan dan genangan air yang luas, ada juga orang-orang yang berlalu lalang dan sebuah kota. Mereka memiliki segalanya, tidak, bukan segalanya—tidak sebanyak itu, hanya saja tampak cukup pas.

Terletak di tengah pemandangan semacam itu, jika seseorang menemukan kedai teh itu secara kebetulan, sudah pasti itu akan menciptakan kenangan yang menakjubkan. Penyaji teh di kedai itu tampak sangat malas, karena saat ini dia sedang tidak memiliki pelanggan. Jadi, dia memindahkan bangku kecil ke depan pintu kedai dan mulai menikmati pemandangan, dia melihat ke arah pegunungan, air, orang-orang, dan kota. Dia tampak bahagia ketika, dari kejauhan, dia melihat seorang kultivator berpakaian putih berjalan mendekat.

Kultivator itu terlihat kotor karena debu, tampak seperti dia telah melakukan perjalanan yang sangat jauh. Ketika dia semakin dekat, dia pun berjalan melewati kedai teh kecil itu, sebelum dia tiba-tiba berhenti dan perlahan-lahan menelusuri kembali langkahnya. Kultivator itu mengangkat topi bambunya dan mendongak. Dia hanya melihat sekilas ke arah kedai itu sebelum dia mulai berkata sambil tersenyum. “Kedai kecil ‘Chance Encounter2, namanya menarik.”

Meskipun orang ini memiliki penampilan yang terlihat lelah, dia juga memiliki wajah yang penuh senyuman. Membuat orang yang memandangnya tidak bisa menghentikan sudut bibir mereka sendiri untuk ikut naik. Kultivator itu kemudian bertanya, “Maaf, boleh aku bertanya apakah Gunung Yu Jun sudah dekat?”

Penyaji teh itu menunjukkan sebuah arah kepadanya, sebelum menjawab, “Gunung itu ada di wilayah ini.”

Orang itu menghembuskan napas lega, dan untungnya jiwanya tidak ikut keluar bersama hembusan napas itu. Dalam benaknya, dia berpikir, ‘Akhirnya aku sampai.’

Tepat sekali. Orang ini adalah Xie Lian.

Dia meninggalkan Ibu Kota Surgawi pada hari itu. Awalnya, dia sudah menentukan lokasi di mana dia akan turun; Xie Lian ingin turun tepat di dekat Gunung Yu Jun. Tetapi, siapa yang tahu bahwa ketika dia pergi dan melompat turun tanpa memedulikan apa-apa, lengan bajunya malah tersangkut awan yang sedang melayang bebas. Ya, lengan bajunya tersangkut di awan. Bahkan Xie Lian tidak tahu bagaimana lengan bajunya bisa tersangkut di awan. Intinya, dia berguling-guling di ketinggian yang sangat tinggi, dan ketika dia berguling turun, dia tidak tahu di mana dia berada. Setelah tiga hari berjalan kaki, sekarang dia akhirnya sampai di lokasi semula yang telah dia rencanakan. Jadi, untuk sejenak, dia merasa sangat tersentuh.

Memasuki kedai teh, Xie Lian memilih meja di samping jendela sebelum memesan teh dan makanan ringan. Akhirnya, dia pun bisa duduk setelah melewati berbagai macam kesulitan, saat dia tiba-tiba mendengar bunyi menyedihkan dan pukulan gendang secara terus menerus dari luar ruangan.

Xie Lian mengalihkan pandangannya ke jalan sebelum dia melihat sekelompok orang dari segala usia tengah mengawal sebuah tandu pernikahan merah dan berjalan melewati kedai teh itu.

Prosesi itu dipenuhi hawa yang begitu aneh. Saat pertama kali melihat, mereka tampak seperti kerabat dekat yang mengantarkan pengantin wanita. Tetapi jika seseorang melihatnya dengan seksama, mereka akan tahu bahwa wajah orang-orang itu, semuanya memiliki ekspresi yang sangat serius—ekspresi sedih, marah, takut, dan satu-satunya yang tidak hadir adalah kebahagiaan. Intinya, hal itu sama sekali tidak menggambarkan prosesi pernikahan.

Namun, bertentangan dengan pemikiran itu, semua orang mengenakan pakaian merah bunga saat mereka memainkan alat musik tiup dan memukul gendang. Situasi itu benar-benar terlalu aneh. Si penyaji teh membawa teko tembaga di tangannya dan mengangkat benda itu tinggi-tinggi untuk menuangkan teh. Dia juga melihat pemandangan itu, tetapi dia hanya menggelengkan kepalanya sebelum pergi.

Mata Xie Lian terus mengikuti prosesi aneh itu, sebelum dia merenung sejenak. Dia baru saja akan mengambil gulungan dari Ling Wen untuk melihat isinya sekali lagi, saat dia tiba-tiba merasakan sesuatu yang menyilaukan melintas dengan cepat.

Saat Xie Lian mengangkat kepalanya, seekor kupu-kupu perak terbang melewati matanya.

Kupu-kupu perak itu berkilau dan transparan, terlihat murni dan jernih. Saat terbang di udara, ia meninggalkan jejak-jejak cahaya yang terang. Xie Lian tidak bisa tidak mengulurkan tangannya ke arah makhluk kecil tersebut. Kupu-kupu ini sangat cerdas. Tidak hanya ia tidak takut, ia bahkan berhenti sebentar di ujung jarinya, kedua sayapnya berkilau dan benar-benar terlihat sangat indah. Di bawah sinar matahari, ia tampak seolah hanya bagian dari ilusi. Namun, setelah beberapa saat, kupu-kupu itu kembali terbang.

Xie Lian melambai padanya, sesuatu yang bisa dianggap sebagai salam perpisahan. Saat dia kembali berbalik, sudah ada dua orang lain yang kini duduk di mejanya.

Meja ini memiliki empat sisi. Satu orang duduk di sebelah kiri dan yang satu lagi duduk di sebelah kanan, masing-masing mengambil satu sisi. Keduanya adalah remaja laki-laki berusia sekitar delapan belas atau sembilan belas tahun. Remaja di sebelah kiri terlihat lebih tinggi, dengan ekspresi wajah yang cukup jelas dan terlihat tampan. Dalam tatapannya, tampak jelas sorot keangkuhan dan keras kepala. Sementara di sebelah kanan, dia memiliki kulit yang sangat cerah. Telihat halus dan cantik, juga lembut. Namun, ekspresinya terlihat agak terlalu dingin dan apatis, membuatnya tidak terlihat begitu senang. Sebenarnya, ekspresi wajah kedua orang itu tidak terlihat bagus.

Xie Lian berkedip sebelum bertanya: “Kalian berdua?”

Orang di sebelah kiri menjawab: “Nan Feng.”

Orang di sebelah kanan menjawab: “Fu Yao.”

Xie Lian berpikir dalam hatinya: “Maksudku bukan menanyakan nama kalian…”

Pada saat itu, Ling Wen tiba-tiba mengirimkan suaranya. Dia berkata, “Yang Mulia, ada dua dewa bela diri kecil dari Pengadilan Tengah yang bersedia membantumu. Mereka sudah turun untuk mencarimu, dan seharusnya sudah sampai sekarang.”

Apa yang disebut Pengadilan Tengah itu secara alami memiliki hubungan dengan Pengadilan Tinggi. Secara sederhana dan kasar Pejabat Surgawi bisa dibagi menjadi dua kelompok: mereka yang naik, dan mereka yang tidak. Para Pejabat Surgawi dari Pengadilan Tinggi semuanya adalah orang-orang yang naik dengan mengandalkan diri mereka sendiri. Di antara semuanya, hanya ada sekitar seratus orang di Surga, dan masing-masing dari mereka sangatlah berharga. Tetapi di Pengadilan Tengah, para dewa yang ada di sana adalah mereka yang di bawa naik dengan cara “mengangkat mereka sebagai wakil“. Sebenarnya, mereka semua seharusnya hanya disebut “Bawahan Pejabat Surgawi“. Namun, orang-orang lebih sering memanggil mereka tanpa menggunakan kata “Bawahan” itu.

Karena ada Pengadilan Tinggi dan Pengadilan Tengah, apakah ada Pengadilan Bawah?

Tidak ada.

Sebenarnya, ketika dulu Xie Lian naik untuk pertama kalinya, memang ada Pengadilan Bawah. Pada waktu itu, Surga masih terbagi menjadi Pengadilan Tinggi dan Pengadilan Bawah. Tetapi kemudian, semua orang menemukan adanya masalah. Ketika mereka memperkenalkan diri dan berkata, “Aku berasal dari Pengadilan Bawah dan begini-dan-begitu“, itu terdengar sangat tidak menyenangkan.

Dengan kata ‘bawah’ ​​yang terselip di sana, membuat mereka merasa begitu rendah. Di antara para dewa di Pengadilan Tengah, jelas tidak kekurangan orang-orang yang berbakat. Kekuatan spiritual mereka kaya dan kuat, dan masing-masing dari mereka adalah tokoh yang sangat luar biasa dan terkenal. Satu-satunya perbedaan antara mereka dan Pejabat Surgawi asli hanyalah bagaimana mereka kurang berpengalaman dengan Bencana Surgawi.

Tetapi siapa yang tahu kapan Bencana Surgawi yang mereka tunggu-tunggu itu akan benar-benar datang. Oleh karena itu, beberapa orang mengusulkan untuk mengubah satu kata itu—mengubah kalimat perkenalan menjadi “Aku berasal dari Pengadilan Tengah dan begini-dan-begitu“. Kalimat itu jauh lebih menyenangkan untuk didengar, meskipun keduanya memiliki maksud yang sama. Singkatnya, setelah perubahan itu, Xie Lian masih belum begitu terbiasa meski setelah beberapa saat.

Xie Lian menatap dua dewa bela diri kecil itu, masing-masing wajah mereka lebih tidak menyenangkan daripada yang lain. Benar-benar tidak terlihat seperti mereka “bersedia datang untuk membantu“. Jadi, dia tidak tahan untuk bertanya, “Ling Wen, kupikir mereka tidak terlihat seperti mereka datang untuk membantuku, tapi sebaliknya, mereka sepertinya ingin mengambil kepala anjingku. Apakah kamu telah menipu mereka agar bersedia untuk datang?”

Sayangnya, pertanyaannya itu tampaknya tidak sampai. Dia juga sekarang tidak bisa lagi mendengar suara Ling Wen di telinganya. Mungkin karena dia terlalu jauh dari Ibu Kota Surgawi, dan sudah begitu lama sejak dia turun, sehingga kekuatan spiritualnya pun kemungkinan sudah habis. Xie Lian tidak bisa berbuat apa-apa lagi, jadi pertama, dia tersenyum kepada dua dewa bela diri kecil itu sebelum berkata, “Nan Feng dan Fu Yao, benar? Karena kalian sudah bersedia datang membantuku, izinkan aku untuk berterima kasih terlebih dahulu.”

Mereka berdua hanya menganggukkan kepala, keduanya tampak memiliki sikap yang agak angkuh. Tampaknya dewa bela diri yang membawahi mereka pun, memiliki reputasi yang tidak jauh berbeda dari gambaran itu. Xie Lian meminta penyaji teh untuk membawakan dua cangkir teh lagi. Mengambil cangkirnya sendiri, lalu memisahkan daun tehnya sebelum bertanya dengan santai, “Dari Istana mana kalian berdua berasal?”

Nan Feng menjawab: “Aula Istana Nan Yang.”

Fu Yao berkata: “Aula Istana Xuan Zhen.”

“….”

Ini benar-benar bisa membuat seseorang merasa kaget dan ngeri.

Xie Lian meneguk teh di mulutnya sebelum bertanya, “Jenderal Istana kalian mengizinkan kalian untuk datang ke sini?”

Mereka berdua menjawab, “Jenderal Istanaku tidak tahu aku datang ke sini.”

Xie Lian berpikir sejenak sebelum bertanya lagi, “Lalu, apakah kalian tahu siapa aku?”

Jika dua dewa bela diri kecil ini datang ke sini karena mereka tidak bisa berpikir jernih sehingga mudah ditipu oleh Ling Wen, maka setelah selesai membantunya, mereka hanya akan kembali untuk dimarahi oleh Jenderal Istana mereka. Bayaran yang sangat tidak sepadan.

Nan Feng menjawab, “Kamu adalah Yang Mulia Putra Mahkota.”

Fu Yao berkata, “Kamu adalah jalan yang benar untuk para manusia di dunia, jantung dari alam semesta.”

Xie Lian sedikit tersedak, sebelum dia bertanya kepada Nan Feng dengan ragu, “Barusan, apakah dia memutar bola matanya?”

Nan Feng menjawab, “Benar, suruh saja dia pergi dan enyah dari sini.”

Hubungan Nan Yang dengan Xuan Zhen tidak begitu baik. Itu bukan rahasia lagi. Jadi ketika Xie Lian mendengar itu, dia benar-benar tidak merasa terkejut. Karena, bahkan sejak dulu, hubungan Feng Xin dan Mu Qing tidak sebagus itu. Hanya saja, pada saat itu, dia adalah tuan dan mereka adalah pengikut. Putra Mahkota selalu berkata agar jangan berdebat, kalian harus menjadi teman baik, jadi mereka berdua selalu menahan diri untuk tidak bermusuhan satu sama lain. Saat mereka sudah benar-benar merasa jengkel, paling-paling, mereka hanya akan saling melempar kata-kata menusuk.

Melihat kekacauan itu terjadi sampai sekarang, tidak perlu lagi untuk terus berpura-pura bersikap sopan. Bahkan, para penyembah dari Tenggara dan Barat Daya pun tidak bersikap ramah satu sama lain, sementara Aula Istana Nan Yang dan Aula Istana Xuan Zhen bahkan lebih saling membenci lagi daripada penyembah mereka. Dua orang di depan ini adalah contohnya. Fu Yao tersenyum sinis saat dia berkata, “Ling Wen Zhen Jun bilang jika kamu bersedia, maka kamu boleh datang secara sukarela. Jadi, untuk alasan apa aku harus pergi dan enyah dari sini?”

Dia mengucapkan kata ‘sukarela’ dengan ekspresi yang terlihat tidak begitu meyakinkan. Jadi, Xie Lian berkata, “Biarkan aku menegaskan ini sekali lagi. Apakah kalian berdua benar-benar secara sukarela bersedia untuk melakukan ini? Jika tidak, sungguh, jangan paksakan diri kalian.”

Keduanya berkata, “Aku melakukan ini dengan sukarela.”

Melihat dua wajah yang sangat tertekan itu, Xie Lian berpikir, kata-kata yang sebenarnya ingin kalian berdua ucapkan adalah ‘Aku ingin bunuh diri’, benar kan?

“Singkatnya―”

Xie Lian memulai, “Mari kita bahas pekerjaan ini terlebih dahulu. Kalian pasti sudah tahu bukan, mengapa kita datang ke wilayah Utara, jadi aku tidak akan menjelaskannya dari awal…”

Keduanya berkata, “Aku tidak tahu.”

“…”

Xie Lian tidak bisa berbuat apa-apa lagi selain mengeluarkan sebuah gulungan dan berkata, “Kalau begitu, lebih baik aku menjelaskan semuanya dari awal.”

Diceritakan bahwa bertahun-tahun yang lalu di Gunung Yu Jun, ada sepasang pengantin yang akan menikah.

Pasangan itu saling mencintai. Pengantin laki-laki menunggu prosesi yang mengantarkan sang pengantin wanita, tetapi setelah dia menunggu begitu lama, dia tidak melihat si pengantin wanita datang. Pengantin laki-laki itu mulai merasa cemas, sehingga dia mulai mencari keluarga sang pengantin wanita. Hasilnya, sang ayah dan ibu mertuanya pun memberitahu bahwa pengantin wanitanya sudah lama berangkat. Kedua keluarga itu pun melaporkan hal tersebut kepada para pejabat sebelum mereka mulai mencari sang pengantin wanita ke segala arah. Namun, dari awal sampai akhir, mereka tidak pernah menemukannya.

Bahkan jika dia telah dimakan oleh binatang buas di gunung, seharusnya masih ada sisa-sisa lengan atau kaki atau apapun itu. Bagaimana mungkin tidak ada yang tersisa sama sekali? Jadi, tidak heran jika orang-orang merasa curiga bahwa si pengantin wanita sendiri itulah yang tidak ingin menikah, sehingga dia berpura-pura mengikuti prosesi sebelum akhirnya melarikan diri. Tetapi siapa yang tahu setelah beberapa tahun kemudian, ketika ada lagi pasangan baru yang hendak menikah, mimpi buruk itu terulang sekali lagi.

Sang pengantin wanita lagi-lagi menghilang. Namun, kali ini dia tidak menghilang tanpa meninggalkan jejak. Di sebuah jalan kecil, orang-orang menemukan potongan kaki yang belum selesai dimakan oleh sesuatu.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Footnotes

  1. Itu adalah bagian pertama dari kalimat Cina “Semua tabu hilang dan semua kemalangan pergi”. Sepertinya, Xie Lian mengatakan itu sebagai balasan yang lazim di sana untuk kalimat Ling Wen tentang berkah, masih tidak jelas mengapa dalam teks asli novel ini Xie Lian mengatakan itu.
  2. Chance Encounter atau Peluang Pertemuan.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments