Penerjemah: Jeffery Liu


Kata-kata Fu Yao terdengar sangat kasar, dan Xie Lian tanpa sadar melangkah maju untuk berdiri di depan San Lang. Melihat itu, ekspresi wajah Fu Yao terlihat menjadi lebih parah dari sebelumnya, “Yang Mulia, apakah kamu tidak tahu di mana tempatmu?!”

“Aku tahu lebih dari siapa pun di mana tempatku.” Xie Lian menjawab perlahan.

“Lalu beraninya kamu masih berdiri di sampingnya?!” teriak Fu Yao.

“Karena… jika aku berdiri di sampingnya ular-ular itu tidak akan mendekat.” Xie Lian menjawab dengan sungguh-sungguh.

“…”

Mendengar jawaban itu, San Lang mengeluarkan suara ‘pfft’ dan tertawa terbahak-bahak.

Ekspresi wajah Fu Yao menjadi lebih suram, “KAU―”

Dia tampak lebih suram dan lebih suram, wajahnya tiba-tiba berubah hitam, dan itu bukan hanya wajahnya, tetapi seluruh garis pandang Xie Lian meredup hingga berubah menjadi kegelapan.

Tirai api dan cincin api yang diciptakan oleh Fu Yao tiba-tiba padam sepenuhnya!

Xie Lian mendengar San Lang terkekeh dan berkata “Sampah tidak berguna!” Sebelum mencengkeram bahunya untuk menariknya. Segera setelah itu, Xie Lian mendengar suara hujan yang tiba-tiba turun yang tak henti-hentinya menghantam di atas mereka, seperti badai yang menerpa payung.

Tidak perlu dikatakan apa yang sedang terjadi, itu adalah banjir ular yang datang mengguyur dan menghantam mereka dengan gila setelah tirai api penghalang sebagai bentuk pertahanan terakhir mereka menghilang. Sebuah payung terbuka menghalangi hujan ular itu dan Xie Lian bisa mencium bau busuk darah menyengat. Dia hendak mengambil sebuah langkah untuk bertarung tetapi San Lang menghentikannya, “Jangan bergerak. Tidak ada kehidupan rendahan yang berani mendekat.”

Nada bicaranya terdengar begitu percaya diri; kalimat pertamanya lembut dan ramah, namun untuk kalimat yang terakhir memiliki lapisan kesombongan di sana. Xie Lian tampak tidak khawatir, tetapi mendengar raungan marah Fu Yao di ujung yang lain, terdengar seolah-olah dia dipenuhi dan dikepung oleh ular, dia berteriak, “San Lang!”

San Lang langsung menjawab, “Tidak.”

Xie Lian tidak tahu apakah dirinya harus tertawa atau menangis, “Bagaimana kamu tahu apa yang akan aku katakan?”

“Jangan terlalu khawatir, dia tidak bisa mati,” kata San Lang.

Saat itu, raungan lain datang dari sisi lain dari lubang, “BAN YUE! Jika kamu ingin aku mati maka minta mereka untuk menggigit dan membunuhku dalam sekejap! APA-APAAN INI??”

“Bukan aku!” Ban Yue berteriak. Tampaknya Ke Mo terbangun karena semua pukulan yang dia terima sebelumnya, mendapati dirinya tertutup dan dikelilingi oleh ular yang tak terhitung jumlahnya, dan percaya itu adalah perbuatan Ban Yue.

“Fu Yao, bisakah kamu menyalakan api lagi? Lakukan lagi!” teriak Xie Lian.

Fu Yao berkata sambil menggertakkan giginya, “Sampah di sebelahmu itu membatasi kekuatanku, aku tidak bisa menyalakan apa pun!”

Xie Lian merasa takut, dan San Lang berkata, “Itu bukan aku.”

“Aku tahu itu bukan kamu.” Xie Lian berkata, “Tapi justru itulah yang tampak salah. Baik Ban Yue maupun Ke Mo diikat oleh tali Pengikat Dewa; mereka tidak bisa menggunakan kekuatan mereka. Kekuatanku habis, dan kamu tidak membatasi kekuatan siapa pun, artinya, ada orang keenam di lubang ini?!”

“Apa kamu sudah gila?” Fu Yao menuntut, “Orang keenam apa? Tidak ada orang lain lagi yang turun ke bawah selain aku!”

“Siapa di sana?” Ban Yue tiba-tiba berkata.

“Ban Yue, apa yang terjadi? Apakah ada seseorang di sana?” Xie Lian bertanya.

“Seseorang–“

Suara Ban Yue menghilang setengah jalan; apakah itu karena mulutnya ditutup rapat oleh sesuatu, atau dia kehilangan kesadaran itu sama sekali tidak diketahui. Xie Lian berteriak lagi, “Ban Yue, kamu baik-baik saja?”

Fu Yao masih berjuang melawan ular di sekelilingnya, dan melemparkan energi spiritual ke semua arah, berkerlip di sana-sini dalam gelap. “Hati-hati! Gadis itu mungkin sudah menipumu!”

Jika dia berada dalam keadaan yang berbeda, Xie Lian juga mungkin akan curiga bahwa ada seseorang yang bermain licik, tetapi karena seluruh cobaan dan masalah yang terjadi selama ini di BanYue Pass adalah rahasia miliknya dari para pejabat surgawi, dan dengan peringatan berulang-ulang yang diberikan Ling Wen sebelumnya padanya, semuanya pasti tidak sesederhana itu. Masalah yang dimaksud dan dikhawatirkan oleh semua orang seharusnya muncul sekarang, artinya jika benar-benar ada orang tambahan di dalam lubang tempat mereka berada sekarang, Xie Lian takut mereka ada di sana untuk membungkam mulut Ban Yue.

“Mungkin tidak begitu.” Xie Lian berteriak, “Aku akan menyelamatkannya dulu!”

Xie Lian baru saja akan lari menerobos banjir ular di lubang itu ketika dia mendengar suara San Lang di sebelah telinganya, “Baiklah.”

Xie Lian merasakan sebuah tangan menggenggam bahunya dengan kencang, dan dalam sekejap mereka melesat maju. Xie Lian menyadari dengan kekaguman yang ada padanya bahwa bocah itu mampu menerobos maju dan menyerang tetapi masih dengan payung di satu tangannya, dan dirinya di tangan lainnya yang masih mendekap erat bahu Xie Lian. Dalam kegelapan, sebuah kilatan perak melintasi penglihatannya sekali lagi, mengeluarkan suara berdentang dan berdenting, ketika tiba-tiba, sebuah suara tajam dari dua pedang yang saling beradu terdengar di telinga semua orang.

“Oh?” San Lang berkata, “Benar-benar ada orang keenam. Menarik.”

Xie Lian tidak tahu bagaimana San Lang mengendalikan senjatanya, atau senjata macam apa yang dia gunakan, tetapi apa pun itu, pasti senjata mereka tengah saling beradu satu sama lain!

Pihak lain tetap diam, dan Xie Lian hanya bisa mendengar suara logam menggoreskan logam lainnya saat pertarungan itu menjadi semakin intensif. Dari waktu ke waktu akan ada percikan api menyala dalam kegelapan, tetapi setiap kali percikan api muncul cahaya itu hanya akan muncul sesaat, sulit untuk melihat siapakah wajah yang sekiranya menjadi orang keenam di lubang itu. Mendengarkan suara perkelahian yang masih berlangsung, Xie Lian bisa merasakan Ruoye mencengkeram lengannya semakin erat, dan dia bergumam untuk menenangkan Ruoye, “Jangan takut, tenanglah. Tenanglah sedikit.” Dia merasakan Ruoye melonggarkan cengkeramannya, dan Xie Lian kembali berseru, “Ban Yue, apakah kamu sadar? Bisakah kamu menjawabku?”

Tidak ada yang menjawab, dan Fu Yao berkata, “Mungkin yang sedang bertarung sekarang adalah gadis itu.”

“Tidak. Yang sedang bertarung melawan San Lang bukanlah Ban Yue!” kata Xie Lian.

Ketika San Lang bertarung melawan Ke Mo dalam kegelapan sebelumnya, langkah kakinya tampak ringan dan terkesan bermain-main, mempermainkan Ke Mo. Pertarungan ini juga berlangsung dalam kegelapan, tapi Xie Lian tahu bahwa San Lang menganggap pertarungan ini lebih serius. Pihak lain yang bertarung melawannya kini sangat terampil dalam seni bela diri dan persenjataan; Ban Yue bertubuh kecil dan lemah, hanya dengan melihat lengannya itu siapapun bisa menilai dan melihatnya dengan jelas dan dia tahu bahwa lengannya bukanlah keahliannya, jadi tidak mungkin baginya untuk bertarung melawan San Lang saat ini. Tapi, siapa orang keenam ini? Kapan dia muncul?

Fu Yao mendecakkan lidahnya, “Seseorang yang akan mengkhianati kerajaannya sendiri tidak berbeda dengan Xuan Ji, mengapa kamu masih percaya padanya?”

“Fu Yao, bisakah kamu tidak begitu kesal?” Xie Lian berkata, “Kamu… tunggu. Apa yang baru saja kamu katakan?”

Fu Yao memukul menggunakan kepalan tangannya yang lain, dan menghempaskan segerombolan ular yang menyerangnya, “Aku berkata, mengapa kamu masih percaya padanya seperti kamu mempercayai sampah di sebelahmu!”

“Tidak, bukan itu―kamu menyebutkan Xuan Ji. Kamu mengatakan nama Xuan Ji!” kata Xie Lian.

“Ya, kenapa?! Dia tidak ada hubungannya sama sekali!”

Akan tetapi, Xie Lian menahan napasnya. Sesaat kemudian dia berteriak, “Berhenti bertarung, tidak perlu lagi bersembunyi. Aku sudah tahu siapa dirimu!”

Setelah mendengar kata-katanya, dentangan pedang yang sejak tadi beradu terhenti sejenak tetapi kemudian kembali berlanjut. Xie Lian dengan sabar berkata, “Apakah kamu pikir aku berbohong, Jenderal Pei Kecil?”

“Kamu bicara dengan siapa?” Fu Yao berkata dengan tidak percaya, “Jenderal Pei Kecil? Jangan gila. Kamu pikir dia siapa? Jika dia turun, semua orang akan tahu dan menyadarinya!”

“Kamu benar sekali,” kata Xie Lian, “Tetapi, bagaimana jika bukan dirinya yang sebenarnya yang turun?”

Dalam kegelapan, pedang yang sejak tadi bertarung kemudian berhenti.

Xie Lian berkata dengan tenang, “Butuh waktu terlalu lama untukku memikirkan semua ini. Aku seharusnya menyadarinya sejak awal.”

“Aku tahu bahwa selama hampir dua ratus tahun ada sesuatu yang menyebabkan malapetaka terjadi tetapi tidak ada pejabat surgawi yang peduli, dan tidak ada yang berani membicarakannya, jadi pasti ada pejabat surgawi yang sengaja menutupi masalah ini. Tapi, aku tidak begitu akrab dengan banyak pejabat surgawi, jadi aku tidak berani untuk menghubungkan masalah ini dengan siapa pun. Dan tidak pernah berani untuk menuduh pejabat surgawi mana pun.”

Baru setelah Fu Yao menyebutkan nama Xuan Ji itu mengingatkannya pada sesuatu.

Ketika dia memikirkan tentang Xuan Ji, tidak sulit untuk menghubungkannya dengan dua Jenderal Pei, dan Utara adalah wilayah milik mereka. Fu Yao pernah mengatakan sekilas bahwa sebelum kenaikannya, Jenderal Pei Kecil pernah membantai sebuah kota.

Kota yang mana?

Itu bisa jadi adalah Kerajaan BanYue!

Pengadilan Surgawi tidak akan memandang dengan sebelah mata pada sesuatu seperti ini; setiap orang perlu menumpahkan darah jika mereka ingin melakukan hal-hal besar. Tetapi membantai sebuah kota sama sekali bukan sesuatu yang mulia, dan jika cerita mengenai masalah itu menyebar terlalu jauh itu akan mempengaruhi jumlah orang baru yang percaya, jadi tentu saja akan ada beberapa hal yang ditutup-tutupi setelah kenaikannya. Jadi, bahkan jika semua orang tahu sesuatu seperti itu telah terjadi, mereka mungkin tidak tahu detailnya atau tidak ingin mengetahui detailnya. Selain itu, jika bukan karena dendam yang mendalam, siapa yang punya waktu untuk peduli dan menggali masa lalunya serta menyinggung pendukungnya di belakangnya?

Xie Lian berbicara perlahan, “Wajah lumpur itu mengatakan ada seseorang di antara kita yang pernah mengunjungi benteng ini lima puluh hingga enam puluh tahun yang lalu. Awalnya aku berpikir dia berbohong untuk menipu kita agar mendekat, tetapi, kata-katanya mungkin mengandung kebenaran.”

“Dalam kelompok orang itu, yang paling aku curigai adalah kamu. Rombongam pedagang mengikutimu, dan kamu bisa membawa mereka ke mana saja. Aku belum pernah melihat ular kalajengking di tahun-tahun ketika aku tinggal di dekat BanYue, dan ketika mereka tengah sekadar mencari tempat perlindungan secara acak dari badai pasir, ular-ular itu kemudian muncul? Aku memintamu untuk menemani mencari tanaman ShanYue bersama kami, tetapi tepat sebelum kami pergi, kamu memberikan petunjuk mengenai lokasi reruntuhan kepada yang lain sehingga mereka bisa mengikuti langkah-langkah kami jika mereka tidak bisa hanya duduk diam. Sebelumnya di atas tembok, aku sudah mengatakan jika terjadi sesuatu, aku akan maju terlebih dahulu; kamu yang selalu tampak tenang tiba-tiba melompat, mati tanpa arti.”

Xie Lian melanjutkan setelah jeda, “Tindakanmu terkesan aneh dan tidak logis, dan aku butuh sampai sekarang untuk menyadari siapa dirimu. Benar kan, Jenderal Pei Kecil? Atau harus aku katakan, A-Zhao!”

Itu adalah keheningan yang lama sebelum sebuah suara yang terdengar cukup dingin berkata, “Apakah kamu tidak curiga bahwa wajah lumpur mungkin berbicara tentang bocah laki-laki berpakaian merah di sebelahmu?”

Aliran api tiba-tiba menyala di dalam Lubang Pendosa.

Di bawah cahaya api itu, dua siluet berdarah terungkap. Salah satunya adalah San Lang, berpakaian merah, tegap dan berdiri dengan senjatanya yang sudah terselip. Yang lainnya adalah seorang pemuda berpakaian sederhana dengan pedang yang masih dipegangnya erat-erat, masih dalam posisi siap.

Pemuda berpakaian polos itu berlumuran darah, tampak seolah-olah dia juga berpakaian merah. Ekspresinya terkesan dingin dan pendiam, membawa seseorang di atas bahunya―itu adalah A-Zhao.

Untuk adilnya, apakah itu Jendral Pei Kecil yang merupakan sosok sejatinya atau A-Zhao, mereka sama-sama tampak dingin dan tenang, itu tidak pernah berubah; hanya saja, Xie Lian tidak pernah menuruni pemikiran itu sehingga dia tidak menghubungkan keduanya.

Orang yang dia bawa di bahunya adalah Ban Yue. Sepertinya dia telah memanggil ular-ular itu agar dia bisa membawa BanYue selama kekacauan terjadi. Sekarang setelah identitasnya terungkap, dia tidak perlu lagi membuat kekacauan, dan banjir ular berhenti membombardir mereka. Dia menyarungkan pedangnya dan dengan lembut meletakkan Ban Yue di tanah. Di sampingnya, Ke Mo tampak tertegun, “Siapa kamu? Bukankah kamu sudah mati setelah jatuh???”

A-Zhao tidak memandang ke arah Ke Mo, sebaliknya menatap San Lang dengan waspada. “Ke Mo, kamu benar-benar tidak berubah selama ratusan tahun ini,” katanya dalam bahasa Ban Yue.

Mungkin nada ketenangan yang menjengkelkan ini terlalu akrab, wajah Ke Mo langsung mengerut marah, “…ITU ADALAH KAMU!!! PEI SU!!!”

Jika bukan karena tali Pengikat Dewa yang mengikatnya dengan kuat, Ke Mo akan bergegas menyerbunya dan bertarung sampai mati.

“Jenderal Pei Kecil, ular-ular itu tidak hanya mendengarkan perintah dari satu orang. Kamu yang mengendalikan semua ular kalajengking yang tidak lagi mendengarkan Ban Yue, untuk keluar dan menggigit orang, bukan?

“Ya. Aku yang melakukannya.”

“Apakah Ban Yue mengajarimu cara mengendalikan ular kalajengking?” tanya Xie Lian.

“Dia tidak mengajariku,” kata Pei Su, “Tapi bagaimana dia melakukannya, aku bisa mempelajarinya sendiri.”

Xie Lian mengangguk dan berkomentar, “Jenderal Pei Kecil memang sangat cerdas.”

Setelah jeda, dia kemudian bertanya, “Kapan kalian berdua bertemu? Bagaimana kalian bisa bertemu?”

Namun, Pei Su, menatapnya. “Jenderal Hua.”

Xie Lian bingung. “Kenapa kamu memanggilku dengan nama itu juga?”

Pei Su bertanya pelan, “Apakah kamu tidak mengenaliku, Jenderal Hua?”

“…”

Sekarang Xie Lian mengenalinya.

Pada awalnya semua agak buram. Ban Yue diintimidasi dan diabaikan oleh anak-anak BanYue lainnya ketika dia masih kecil, dan hanya seorang anak laki-laki muda dari Yong An yang terkadang memperhatikannya. Bocah itu seperti BanYue, dan tidak banyak bicara. Cukup banyak anak yang tinggal di perbatasan berasal dari keluarga militer, dan banyak juga yang mendaftar sebagai prajurit saat mereka dewasa. Mungkinkah…

“Itu kamu?!” Xie Lian terkejut. “Aku, aku tidak percaya butuh waktu selama ini untuk menyadari bahwa itu adalah kamu.”

Pei Su mengangguk. “Ini aku. Aku juga baru mengenali Jenderal.”

Pantas saja. Jadi ternyata, Ban Yue dan jendral musuh sudah saling mengenal sejak lama!

“Apakah Ban Yue benar-benar mengindahkan perintahmu untuk membuka gerbang benteng?” Xie Lian bertanya.

Di sisi lain, Ke Mo meludah dan berteriak, “Pei Su licik! Lepaskan tali ini, biarkan aku melawannya sampai mati!”

Pei Su berkata dengan tenang, “Pertama-tama, kita sudah bertempur sampai mati dua ratus tahun yang lalu, dan kamu kalah; kedua, bagaimana mungkin aku licik?”

Ke Mo berteriak, “JIKA KALIAN TIDAK BEKERJA SAMA, BAGAIMANA MUNGKIN KAMI BISA KALAH?!”

“Ke Mo, jangan menyangkal.” Pei Su berkata, “Aku hanya memiliki dua ribu pasukan bersamaku pada saat itu, tetapi dua ribu itu jauh lebih unggul dari empat ribu pasukan milikmu. Menerobos masuk gerbang benteng hanya masalah waktu untukku.”

Xie Lian tidak bisa tidak menyela. “Tunggu sebentar, kamu hanya punya dua ribu prajurit di bawahmu dan kamu dikirim untuk menyerbu kerajaan? Apa yang sedang terjadi? Bukankah itu tidak berbeda dengan mengirimkanmu pada kematianmu? Apakah mungkin kamu juga diasingkan oleh para prajurit bahkan melebihiku??”

“…”

Pei Su berhenti bicara. Tampaknya Xie Lian telah mengenai sasarannya.

Xie Lian kemudian bertanya, “Jika kamu tahu bahwa kemenanganmu sudah pasti, mengapa BanYue membukakan gerbang benteng umtukmu?”

“Karena aku perlu membantai kota di dalam benteng,” jawab Pei Su.

“Apa maksudmu?” Xie Lian bertanya. “Karena kamu sudah pasti menang, mengapa kamu harus membantai kota?”

Jangan bilang itu adalah hobinya!

“Itu karena kemenangan sudah dekat sehingga kami harus memusnahkan kota,” kata Pei Su. “Dan itu harus sesegera mungkin. Segera. Tidak menyisakan seorang pun.”

Tidak menyisakan seorang pun” itu mengerikan.

Xie Lian menuntut, “Dan alasannya adalah?”

Pei Su menjawab, “Pada malam sebelum invasi, banyak pemimpin keluarga besar BanYue yang berkumpul untuk rapat, dan memutuskan sebuah rencana rahasia.”

“Rencana apa?”

“Orang-orang BanYue memiliki sifat alami kasar, dan membenci orang Yong An sampai ke tulang,” kata Pei Su. “Bahkan mengetahui bahwa mereka akan kalah, mereka tidak akan tunduk begitu saja. Jadi seluruh penduduk kerajaan, yang muda, yang tua, para wanita dan pria, semuanya bersatu untuk mengumpulkan sebuah benda.”

“Benda apa?” Xie Lian bisa menebak tetapi dia tidak yakin, dan kata yang keluar dari mulut Pei Su menegaskan kecurigaannya.

“Bahan peledak.”

Pei Su perlahan mengucapkan setiap kata, “Mereka telah memutuskan bahwa jika kerajaan itu jatuh, maka setiap warga masing-masing akan membawa bahan peledak di tubuh mereka, melarikan diri ke Yong An, menuju ke daerah-daerah yang ramai, dan meledakkan bom bunuh diri. Artinya: jika mereka harus mati, maka mereka akan menyeret sebanyak mungkin orang Yong An bersama mereka. Jika kerajaan itu jatuh, maka mereka akan meneror kerajaan yang menyebabkan kejatuhan mereka!”

Itulah alasannya, mengapa mereka harus memusnahkan orang-orang BanYue sebelum mereka memiliki waktu untuk melarikan diri.

Xie Lian langsung menoleh ke arah Ke Mo, meringkas apa yang telah dijelaskan oleh Jenderal Pei Kecil secara kasar dalam bahasa Ban Yue, dan bertanya, “Apakah itu benar?”

Ke Mo tampak gentar dan mungkin berpikir tidak ada yang salah dengan itu, dan berkata dengan kepala tinggi, “Itu benar!”

San Lang mengangkat alisnya dan berkomentar, “Sungguh keji.”

Dia mengucapkan kata-kata itu dalam bahasa BanYue, mungkin dengan sengaja. Ke Mo menjawab marah, “Keji? Apa hakmu untuk menyebut kami keji? Jika bukan karena seranganmu, kami tidak akan dipaksa untuk melakukan hal itu. Kamu menghancurkan kami, jadi kami membalas dendam. Bagaimana mungkin itu salah?!”

Pei Su menanggapi dengan dingin, “Ya, bagaimana. Bagaimana kalau kita membuka semua kebenaran yang telah terjadi?”

Dia memiringkan kepalanya dan berkata, “Berapa kali BanYue memulai kerusuhan di dekat perbatasan? Berapa banyak rombongan pedagang dan para pengembara yang pergi ke Wilayah Barat dari Yong An yang disergap oleh orang-orang BanYue? Kamu dengan sengaja melindungi bandit-bandit yang meneror Yong An, dan membunuh prajurit kami yang pergi untuk memusnahkan mereka dengan dalih menyeberang perbatasan secara ilegal. Bagaimana itu tidak keji?”

Pei Su berbicara dengan tidak tergesa-gesa dan nadanya terdengar tenang, tetapi setiap kata yang dikeluarkannya tajam seperti pisau.

Ke Mo mendebat, “Bagaimana denganmu? Mengapa tidak kamu katakan bahwa kamu secara paksa menduduki tanah kami terlebih dahulu?”

“Perbatasan selalu tidak mengandung kejelasan, jadi bagaimana kamu bisa mengatakan kami secara paksa menduduki tanahmu?” Pei Su membalas.

“Garis-garisnya jelas digambar! Itu adalah kamu yang tidak menjaganya sendiri!”

“Garis itu digambar oleh BanYue, Yong An tidak pernah menyetujuinya. Dan perbatasan wilayahmu memiliki oasis untuk kerajaanmu sendiri, hanya menyisakan tanah gurun bagi kami, omong kosong.”

Wajah Ke Mo memerah, “Oasis itu milik kami! Itu selalu milik kami!”

Kedua belah pihak memiliki kisah mereka sendiri; hanya mendengarkan mereka berdebat membuat Xie Lian bingung. Permusuhan ini membuatnya mengingat betapa parahnya dia diinjak di tengah-tengah kedua belah pihak, dan dia bisa merasakan rasa sakit di wajahnya yang muncul kembali.

Pei Su tampaknya sudah cukup bertengkar dengan Ke Mo, dan dia berbalik ke arah Xie Lian, “Jadi, begitu.”

Pei Su menarik napas dalam-dalam, “Ada banyak hal di dunia ini yang tidak bisa didefinisikan atau diselesaikan dengan jelas. Kamu hanya bisa bertarung.”

Xie Lian menghela napas, “Aku akan menyetujui bagian pertama.”

San Lang di sisi lain berkata, “Hm. Aku akan menyetujui bagian terakhir.”

Kemarahan Ke Mo agak terkendali, dan dia tiba-tiba berkata, “Mayoritas orang Yong An tidak tahu malu, tetapi kamu adalah orang paling tidak tahu malu yang pernah aku temui. Pei Su, kamu adalah pria yang berhati dingin. Kamu tidak membunuh kami untuk kerajaanmu, dan bukan untuk menyelamatkan orang-orangmu.”

Mendengarnya, Pei Su terdiam.

Ke Mo melanjutkan, “Kamu bocah yang diasingkan; dilihat rendah oleh semua orang. Kamu hanya ingin mengamankan pijakanmu di pasukan Yong An untuk terus memanjat, jadi kamu harus memenangkan pertempuran itu. Menyedihkan sekali, bahwa Ban Yue masih menganggapmu baik dan dimanfaatkan olehmu, untuk mengkhianati kami karena orang-orang seperti kamu.”

“Tapi bukankah Jenderal Pei Kecil adalah keturunan Jenderal Pei?” Xie Lian bertanya-tanya. Untuk memiliki leluhur yang terkenal mengawasinya, dia tidak mungkin tersesat, ‘kan?

“Dia bukan keturunan langsung Jenderal Pei,” San Lang angkat bicara. “Dia berasal dari keluarga cabang yang entah keberapa banyak.”

Pei Su berkata pelan, “Ban Yue selalu menjadi bawahanku, dan hanya mematuhi perintahku untuk menyusup ke Kerajaan BanYue. Dia berasal dari BanYue dan Yong An; begitu dia memilih sisinya, dia harus setia pada sisi itu, jadi tidak ada yang namanya pengkhianatan. Orang-orang BanYue itu jahat, aku tidak menyesal membunuh mereka.”

Tiba-tiba, sebuah suara datang dari atas.

“Tidak menyesal membunuh, kata-kata yang bagus! Apakah kamu akan mengatakan hal yang sama kepada semua pengembara yang disesatkan olehmu untuk datang ke BanYue Pass ini dan kehilangan nyawa mereka di lubang ini?”

Suara itu datang dari atas kepala semua orang, dan Xie Lian langsung mendongak.

“Tuan besar manakah yang datang ke sini?”

Tidak ada tanggapan, tetapi tiba-tiba ada suara aneh. WHOOSH WHOOSH, seperti teriakan angin liar. Ketika suara itu mendekat, Xie Lian akhirnya bisa mengatakan dengan pasti―itu adalah suara angin kencang!

Angin ribut yang tiba-tiba itu memasuki Lubang Pendosa dari atas, menyapu sampai ke bawah, dan mengangkat semua orang ke udara!

Xie Lian segera meraih San Lang, yang paling dekat dengannya, dan berteriak, “Hati-hati!”

San Lang juga menangkapnya, wajahnya tidak berubah. Mereka berputar di udara, tubuh mereka dengan cepat naik, dan begitu mereka keluar dari lubang, mereka berhenti, dan langsung jatuh. Xie Lian melepaskan Ruoye dan membujuknya di tengah kekacauan itu, “Baiklah, baiklah, semuanya sudah berakhir. Cepat, Ruoye yang baik, keluarlah dan bantu kami!”

Setelah dua tepukan yang dia berikan, Ruoye akhirnya bereaksi. Namun, dengan tidak ada apapun di udara yang bisa ditangkap selain dari Lubang Pendosa yang berukuran raksasa di bawah, Ruoye terbang sekali dan kembali menyusut ke ukurannya semula. Merasa tak berdaya, Xie Lian hanya bisa menyesuaikan wujudnya untuk mendarat di udara. Jika seperti sebelumnya, dia akan membuat kawah kepala pertama berukuran tiga kaki ke tanah, tapi kali ini, tepat sebelum mereka menyentuh tanah, San Lang mengulurkan tangan dan memberinya sebuah tarikan, dan dia benar-benar mendarat dengan kaki rata yang menyentuh tanah! Ketika sepatunya menyentuh tanah dengan kuat, dia bahkan sedikit tidak percaya. Tapi perasaan itu hilang dengan sangat cepat ketika siluet berpakaian hitam datang terhuyung di depannya.

Xie Lian melihat siapa orang itu dan dengan senang hati memanggil, “Nan Feng!”

Itu memang Nan Feng, tapi Nan Feng tampak begitu berantakan. Sepertinya dia digulung dalam kotoran selama sepuluh kali sebelum dilemparkan ke sarang binatang buas untuk menghabiskan malam. Pakaiannya tampak berantakan dan compang-camping sampai keseluruhannya; mendengar panggilan dari Xie Lian, dia hanya melambaikan tangannya dan dalam diam menyeka wajahnya, tidak bisa berbicara.

Xie Lian menatapnya dari bawah ke atas, “Apa yang terjadi? Apakah kedua wanita itu mengalahkanmu?”

Saat itu, dua sosok muncul di belakang Nan Feng dan berjalan mendekat. Salah satu dari mereka adalah kultivator wanita berpakaian putih dengan whisk di lengannya, dan dia menyapa Xie Lian dengan riang, “Bagaimana kabarmu, Yang Mulia.”

Meskipun Xie Lian tidak tahu dan sama sekali tidak mengenali siapa wanita itu, etiket yang tepat masih harus dijaga; tetapi dia tidak tahu bagaimana menanggapinya, jadi dia hanya bisa tersenyum dan melambai. “Salam, rekan kultivator.”

Wanita berpakaian hitam di sampingnya melirik ke arah Xie Lian dengan dingin tetapi tampaknya tidak peduli padanya. Ketika matanya beralih ke arah San Lang, dia berhenti, sepertinya berpikir dia adalah sosok yang meragukan, dan memperhatikannya.

Angin sebelumnya telah meniup semua orang keluar dari lubang, dan kedua wanita itu berjalan melewati Xie Lian, langsung menuju ke arah Pei Su. Pei Su melihat mereka mendekat dan tidak tampak terkejut; lagipula dia sudah melihat mereka di kota ketika dia masih memainkan peran sebagai A-Zhao. Dia berlutut di tempat dia berada, menundukkan kepalanya kepada kultivator wanita berpakaian putih, dan memanggil dengan tenang, “Tuan Master Angin.”

Xie Lian tertegun mendengar kata-kata itu.

Dan di sini dia berpikir bahwa orang itu adalah iblis atau monster yang mengancam, siapa sangka bahwa dia sebenarnya adalah pejabat surgawi? Dan itu adalah Master Angin, yang membagikan sepuluh ribu pahala sekaligus dalam array komunikasi!

Tetapi sekarang setelah dia memikirkannya secara mendetail, tidak ada yang aneh. Pada saat itu dia mengatakan sesuatu seperti, “Ke mana mereka semua pergi? Apakah aku harus mencari dan membunuh mereka satu per satu?” Dan membuatnya berpikir dia mengejar mereka. Pada kenyataannya, “mereka” itu mungkin tidak berarti mereka (kelompok Xie Lian); itu bisa berarti prajurit BanYue. Hanya saja, Xie Lian berpikir dia sendirian dalam penyelidikan ini dan secara alami mengira kultivator wanita itu adalah orang yang aneh dan jahat.

Untuk pejabat surgawi yang bisa dengan mudah membagikan sepuluh ribu pahala, Xie Lian tidak bisa tidak merasakan penghormatan tanpa nama. Dia menyikut Nan Feng, “Mengapa kamu tidak memberitahuku lebih cepat bahwa dia adalah Master Angin? Dan di sini aku berpikir dia mungkin semacam roh ular atau roh kalajengking. Memalukan!”

Ekspresi Nan Feng menggelap, “Aku tidak tahu itu adalah Master Angin. Aku belum pernah melihat Master Angin seperti ini sebelumnya. Master Angin selalu… sudahlah.”

Kedengarannya seolah-olah Master Angin telah memalsukan penampilannya, jadi tidak heran. Xie Lian mengerti. Dia bertanya, “Untuk apa Master Angin datang ke BanYue Pass?”

“Untuk membantu,” kata Nan Feng. “Ketika kita melihat mereka berjalan-jalan di jalanan sebelumnya, mereka sebenarnya sedang mencari prajurit BanYue.”

Xie Lian sekarang ingat bahwa saat dia pertama kali bertanya tentang BanYue Pass di array komunikasi, di tengah-tengah keheningan yang sunyi, adalah saat dilepaskannya dengan tiba-tiba sepuluh ribu pahala dari Master Angin yang mengalihkan perhatian semua orang. Master Angin mungkin telah memperhatikan pertanyaannya pada saat itu.

“Pei kecil, aku sudah mendengar semuanya, kau tahu.”

Pei Su menundukkan kepalanya.

Master Angin menuntut, “Apakah kamu mengakui bahwa dalam dua ratus tahun terakhir ini, kamulah orang yang telah memikat semua pengembara dan rombongan pedagang masuk ke dalam reruntuhan Kerajaan BanYue kuno?”

Karena dia sudah tertangkap, Pei Su tidak membantah, dan hanya menjawab dengan sungguh-sungguh, “Ya, aku yang melakukannya.”

“Kenapa?” Master Angin menuntut.

Setelah jeda, Pei Su bertanya, “Tuan Master Angin sudah lama curiga; tidak bisakah kamu menebaknya kenapa?”

“Apakah hanya karena roh-roh prajurit yang marah itu adalah bukti besi dari darah di tanganmu ketika kamu masih manusia, dan akan menjadi penghalang bagimu untuk mendaki lebih tinggi di masa depan?” tanya Master Angin.

Pei Su tidak menyetujuinya atau membantahnya, dan Xie Lian, yang mendengarkan di samping, tidak bisa menahan diri untuk bertanya, “Apa pun itu, mengapa kamu tidak langsung membunuh mereka? Mengapa kamu harus menggunakan metode seperti memberi makan mereka dengan daging manusia untuk meredakan kebencian mereka? Apa bedanya dengan menggunakan darah dan daging orang lain untuk memuaskan dahaga orang yang lainnya?”

San Lang berbicara, “Dia tidak bisa melakukannya.”

Itu juga benar. Di Pengadilan Tinggi, setiap gerakan pejabat surgawi seperti Pei Su selalu diawasi dengan penuh perhatian oleh banyak mata. Ada banyak hal yang tidak bisa dia lakukan secara langsung; dia tidak bisa menggunakan wujud sejatinya untuk turun dan membunuh semua roh para prajurit yang marah itu secara langsung, dan dia juga tidak bisa mengirim pasukan untuk memusnahkan mereka. Itu sudah menjadi urusan tersembunyi; jika ada terlalu banyak kegemparan, bukankah itu akan menarik perhatian semua orang? Paling-paling, dia hanya bisa mengirim klon seperti A-Zhao untuk diam-diam turun.

Menggunakan ular kalajengking yang telah dikenal bahwa BanYue ahli dalam memanipulasinya untuk menyakiti orang-orang, menggigit mereka yang lewat untuk memberi makan roh-roh yang marah untuk meredakan kebencian mereka, tidak diragukan lagi itu adalah skema pembingkaian yang sempurna.

“Jenderal Pei-mu sama sekali tidak akan melakukan sesuatu seperti ini,” Master Angin berkata, “Kali ini, aku takut kamu telah melewati batas.”

Sebagai pejabat surgawi, bahwa dia telah melepaskan klon untuk menyebabkan malapetaka di BanYue Pass selama hampir dua ratus tahun, memikat banyak pejalan kaki ke jalan yang salah ke reruntuhan, untuk mati di mulut prajurit BanYue, tidak peduli bagaimana dia memutarnya, itu bukan masalah kecil.

Pei Su hanya menunduk dan berkata, “Saya tahu.”

Master Angin menyapu whisk-nya, “Selama kamu mengerti. Renungkan dirimu dan pikirkanlah. Kita akan berbicara lagi di surga.”

“Aku mengerti.” kata Pei Su pelan.

Setelah selesai berbicara dengan Pei Su, Master Angin memasukkan whisk-nya ke kerah belakang jubahnya, berdiri, dan tersenyum pada Xie Lian. “Yang Mulia, Putra Mahkota. Aku sudah banyak mendengar tentangmu.”

Bagi Xie Lian, “Mendengar banyak tentangmu” benar-benar bukan hal yang baik, tetapi bagaimanapun juga itu adalah basa-basi yang tidak berarti, jadi dia balas tersenyum, “Aku yakin itu bukan apa-apa. Aku juga mendengar banyak tentangmu, Tuan Master Angin.”

“Maaf untuk yang sebelumnya, omong-omong.” Master Angin berkata

Xie Lian berhenti, “Sebelumnya? Apa yang terjadi sebelumnya?”

“Bukankah kalian semua bertemu badai angin di padang pasir?”

Xie Lian bisa mengingat suapan pasir di mulutnya dan menjawab, “Ya?”

“Aku yang melakukan itu.” kata Master Angin.

“…”

Master Angin melanjutkan dengan santai, “Badai angin itu dimaksudkan untuk menghentikan kalian semua mendekati kerajaan BanYue, tetapi kalian tidak terbawa atau terlempar menjauh oleh badai angin itu, dan akhirnya tetap sampai ke BanYue.”

Semakin dia mendengarkan, semakin sesuatu terdengar tidak beres. Master Angin memulai badai angin untuk menghalangi mereka pergi ke BanYue Pass, tetapi semua ini tiba-tiba muncul ke permukaan. Apa artinya semua itu?

Tapi Xie Lian tidak menanggapinya, menunggu apa yang akan dikatakan Master Angin selanjutnya.

Setelah jeda yang cukup lama, Master Angin melanjutkan, “Tetapi, sehubungan dengan seluruh masalah ini, aku akan menyarankan Yang Mulia untuk mengurus urusanmu sendiri dan berhenti meletakkan tanganmu di tempat yang bukan seharusnya.”

Xie Lian mencuri pandang ke arah Ban Yue yang meringkuk di tanah, dan dia merasa takut.

Dia sudah khawatir bahwa jika masalah ini mencapai Pengadilan Tinggi, para pejabat bisa dengan mudah membersihkan dan meniadakan kebenaran yang ada, menambahkan pukulan ke tempat yang tidak ada, dan membuat Ban Yue yang disalahkan sementara Pei Kecil kabur tanpa harga yang harus dia bayar. Dengan kemunculan Master Angin yang tiba-tiba, memberitahunya untuk tidak ikut campur urusan ini, bukankah hubungan pertemanan di antara mereka itu akan membuat mereka melindungi Pei Kecil?

Tanpa mengubah ekspresinya, Xie Lian melangkah maju untuk berdiri di depan Ban Yue, menyembunyikannya di belakangnya, dan berkata dengan hangat, “Tapi aku sudah meletakkan tanganku ke dalam masalah ini, aku tidak mungkin meninggalkannya sekarang. Selain itu, masih banyak yang belum dijelaskan oleh Jenderal Pei Kecil.”

Master Angin memperhatikan gerakannya dan tersenyum, “Jangan khawatir. Kamu bisa membawa Kepala Pendeta Ban Yue bersamamu.”

Itu tidak terduga. Xie Lian tertegun, dan Master Angin melanjutkan, “Ketika kamu semua berada di lubang, kami sudah mendengar semuanya dari atas sini. Meskipun Kepala Pendeta telah berubah menjadi ‘Kemurkaan’, ketika aku tengah menjelajahi kota aku melihat bahwa dia telah menggambar susunan array untuk menjebak prajurit BanYue dan melepaskan semua manusia yang dia tangkap. Dia tidak menyakiti siapa pun, dan bahkan menyelamatkan manusia. Satu-satunya yang akan aku ambil adalah Jenderal Pei Kecil dan Ke Mo, kamu tidak perlu khawatir aku akan menyalahkan kesalahan ini hanya pada orang tertentu.”

Karena pihak lain sudah berbicara secara langsung seperti ini, Xie Lian berhenti mengkhawatirkan apa yang ada dalam pikirannya sebelumnya dan mengucapkan permintaan maaf, “Aku merasa malu karena sudah mencurigaimu.”

Tetapi Master Angin berkata, “Tidak, itu wajar untuk merasa khawatir. Lagipula, ada budaya yang tidak menyenangkan di surga.”

Wanita berpakaian hitam itu tampak seperti tidak bisa tinggal untuk waktu yang lebih lama lagi, dan berbicara, “Sudah selesai? Jika sudah selesai maka ayo pergi.”

Master Angin membantah, “Tsk! Kenapa terburu-buru? Semakin kamu terburu-buru, semakin aku ingin bicara banyak!”

Namun, dia menoleh dan tersenyum, mengeluarkan kipas lipat dari pinggangnya dan berkata, “Yang Mulia, jika tidak ada yang lain, kami akan bertemu denganmu lagi di Pengadilan Tinggi?”

Xie Lian mengangguk, dan Master Angin membuka kipasnya. Pada kipas itu terdapat kata untuk angin ‘Feng’ yang tertulis miring, dan tiga garis miring seperti angin di belakangnya. Itu pasti alat spiritual yang digunakan oleh Master Angin. Dia mengayunkan maju tiga kali, dan mundur tiga kali. Tiba-tiba, embusan angin bertiup dari tanah yang rata.

Angin mengembuskan debu dan pasir, dan Xie Lian menggunakan lengan bajunya untuk memblokir puing-puing yang berterbangan akibat embusan angin itu. Ketika angin mereda, kedua wanita itu, Pei Su, dan Ke Mo semuanya menghilang, hanya menyisakan Xie Lian, San Lang, Nan Feng, dan Ban Yue yang tertidur lelap.

Xie Lian menjatuhkan lengan bajunya, masih sedikit bingung, “Apa yang baru saja terjadi?”

San Lang dengan santai berjalan mendekat, “Suatu hal yang cukup bagus.”

Xie Lian mengawasinya, “Apa itu?”

“Ya. Master Angin mencoba membantumu dengan memberi tahumu untuk tidak terlibat.”

Nan Feng berjalan mendekat, “Itu benar. Kamu sudah menggali terlalu dalam pada urusan ini. Satu-satunya yang tersisa untuk dilakukan adalah mengajukan keluhan kepada Kaisar Dewa Bela Diri Surgawi. Jangan melibatkan diri lagi.”

Xie Lian mengerti, “Apakah karena Jenderal Pei?”

“Benar.” Nan Feng berkata, “Kali ini kamu benar-benar telah menyinggungnya.”

Xie Lian tertawa, “Aku tahu aku akan menyinggung seseorang suatu hari nanti, kurasa tidak masalah siapa dia.”

Nan Feng mengerutkan alisnya, “Jangan berpikir aku bercanda. Selain dari Istana Bela Diri Besar (Great Martial Hall), istana bela diri yang paling kuat setelahnya adalah Ming Guan. Jenderal Pei memiliki harapan tinggi pada Pei Kecil, dan selalu berusaha menendang Quan Yi Zheng. Dia akan datang mengetuk untuk mencari masalah.”

“Quan Yi Zheng adalah dewa bela diri yang memerintah wilayah barat, kan?” tanya Xie Lian.

“Benar.” Nan Feng menjawab, “Quan Yi Zheng juga seorang pejabat baru. Dia naik sekitar waktu yang sama dengan Pei Su. Dia masih muda, dan kecil. Tapi sangat kuat. Jenderal Pei ingin Pei Su mengambil semua pendukung di barat, dan dia melakukannya dengan baik untuk dirinya sendiri, terutama beberapa tahun terakhir ini. Sekarang dengan kamu yang menyeret masalah ini ke tempat terbuka, itu tidak terlihat baik untuk Pei Su, mungkin dia bahkan akan dibuang. Jika dia dibuang, itu juga tidak akan terlihat bagus untukmu.”

Xie Lian menggosok dahinya, secara mental mencatat bahwa mulai sekarang dia harus lebih berhati-hati saat makan, minum, dan berjalan. Namun San Lang, tidak menganggap itu masalah besar. “Jangan khawatir. Pei Ming terlalu arogan. Dia tidak akan melakukan apa pun yang licik.”

Nan Feng menatap San Lang dan berkata, “Ya. Jenderal Pei tidak akan melakukan apa pun yang licik, tapi tetap saja. Awasi dirimu sendiri.”

“Bagaimana dengan Master Angin?” Xie Lian bertanya, “Dia memberitahuku untuk tidak terlibat, jadi dia yang akan mengajukan keluhan? Bukankah itu berarti dia akan menjadi orang yang menyinggung Jenderal Pei? Aku tidak bisa membiarkan itu. Mari kita panggil dia kembali. Nan Feng, apakah kamu tahu kata sandi untuk array komunikasi pribadinya?”

“Kamu tidak perlu khawatir tentang Master Angin,” Nan Feng berkata, “Jenderal Pei bisa menyakitimu, tapi dia tidak akan menyentuhnya. Dia mungkin lebih muda darimu tapi dia jauh lebih sukses di surga.”

“…”

Xie Lian tidak terkejut dalam keheningan, tetapi malah berpikir, ‘Siapa di surga yang lebih gagal daripada aku? Aku tidak berpikir ada seseorang seperti itu.’

San Lang tertawa, “Dengan pendukung di belakangnya, tentu saja dia sukses.”

“Apakah kamu berbicara tentang wanita berpakaian hitam?” Xie Lian bertanya.

“Tidak,” jawab San Lang, “Tapi wanita berpakaian hitam itu juga seharusnya merupakan salah satu dari Master unsur yang membentuk ‘Angin, Air, Hujan, Bumi, Petir’. Mungkin juga seharusnya tidak menyinggungnya.”

Master Angin bisa memulai angin puting beliung dari ketiadaan, dia jelas kuat. Tapi wanita berpakaian hitam itu lebih kuat. Xie Lian ingat cara dia memandang San Lang seolah-olah dia menemukan sesuatu padanya, dan merasa agak khawatir. “Aku setuju.”

Tapi tetap saja, ada kata-kata yang ditelan oleh Xie Lian. Dia berpikir, “Bahkan dengan pendukung kuat di belakangmu, kamu belum tentu akan berhasil. Kembali pada hari itu, Putra Mahkota Xian Le yang mendapat dukungan dari Kaisar Dewa Bela Diri Surgawi yang memerintah ketiga alam selama ribuan tahun. Bahkan, dia masih gagal.”

Xie Lian mengambil topi bambu miliknya yang jatuh, membersihkannya, melihat bahwa topi itu tidak rusak, dia bernapas lega. Dia mengikatnya kembali ke lehernya dan benar-benar menatap Nan Feng. “Apakah kamu berkelahi dengan dua wanita itu sejauh ini?”

“Iya. Kami bertarung sepanjang jalan.” Nan Feng menjawab, wajahnya tampak gelap.

Xie Lian menepuk pundaknya, “Terima kasih atas kerja kerasmu.” Tiba-tiba, dia ingat ada satu lagi yang bekerja keras, dan berbalik, “Di mana Fu Yao?”

“Bukankah dia sedang menjaga yang terluka?” Nan Feng menjawab.

Xie Lian tidak ingat dia melihat Fu Yao setelah tertiup keluar dari Lubang Pendosa. Sebenarnya, sejak A-Zhao mengungkapkan dirinya yang sebenarnya tidak terdengar lagi suara darinya, Jika dia tidak pergi saat itu, dia pasti sudah pergi ketika angin bertiup.

Fu Yao bisa menjaga dirinya sendiri, Xie Lian tidak khawatir, tetapi mendengar Nan Feng berkata “terluka“, dia terkejut dan keduanya berteriak pada saat yang sama, “Tanaman ShanYue!”

“Langit baru saja terang, tidak perlu terburu-buru.” kata San Lang.

Tidak ada yang namanya “tidak perlu terburu-buru” dalam hal menyelamatkan nyawa seseorang. Bahkan jika saat itu waktu yang tersisi lebih lama dari 24 jam, siapa yang tahu jika sesuatu terjadi sepanjang waktu penyelamatan mereka? Xie Lian tidak punya waktu untuk memikirkan Fu Yao. Dia buru-buru membawa Ban Yue di punggungnya, dan berlari menuju halaman istana.

Begitu tiba di istana, Xie Lian membaringkan Ban Yue, dan segera mengambil beberapa gantang besar tanaman ShanYue. Wajah lumpur itu masih di tanah, wajahnya berantakan di antara tulang-tulang putihnya. Di masa lalu Xie Lian pasti sudah menguburnya, tapi pertama, dia terburu-buru untuk menyelamatkan orang, dan kedua, pria itu terkubur di tanah selama lima puluh hingga enam puluh tahun, dia pasti tidak ingin kembali. Tetapi mayat pedagang yang mati yang sebelumnya ada disana menghilang, dan Xie Lian berhenti, ingin tahu. Saat itu San Lang muncul dari istana dengan kendi tanah liat kecil.

Xie Lian melihatnya dan tersenyum, “Memberkatimu, San Lang.”

Semua makhluk yang tidak manusiawi bisa disimpan di dalam kendi tanah liat. Ban Yue lemah dan tidak akan bangun, jadi Xie Lian membuatnya menyusut dan memasukkannya ke dalam kendi. Kelompok mereka terus mengumpulkan tanaman itu, dan bergegas kembali. Sudah sekitar 8 jam sejak mereka pergi.

Kembali ke tempat Fu Yao yang sudah menggambar lingkaran pelindung di sana, Xie Lian melihat bahwa ada banyak orang yang masih berada di dalam lingkaran itu, takut untuk keluar. Orang tua yang telah meminum pil pemberian Nan Feng tampak baik-baik saja, dan setelah mengoleskan ramuan pada lukanya, dia bisa berdiri dan berjalan setelah beristirahat sebentar. Hanya saja, Xie Lian tidak berpikir ada kebutuhan untuk memberi tahu mereka ramuan apa itu dan bagaimana cara menumbuhkannya.

Setelah beberapa saat, para pedagang semuanya tampak tenang, dan mulai bertanya-tanya ke mana perginya kelompok Tian Shen dan mengapa mereka tidak kembali. Xie Lian terlalu sibuk memetik ramuan sebelumnya dan tidak peduli dengan Tian Shen dan yang lainnya. Dia hanya berpikir tentang kembali ke reruntuhan untuk mencari mereka ketika dia mendengar suara seorang pemuda berteriak gege dan paman mendekat. Xie Lian menoleh, dan cukup yakin itu adalah Tian Shen. Bocah itu membawa gantang besar tanaman ShanYue di tangannya, dan di belakangnya ada dua pedagang yang mengikutinya, tampak terengah-engah.

Ternyata, ketika mereka masih berada di atas dinding Lubang Pendosa, Ban Yue menyapu para prajurit BanYue, dan menangkap Tian Shen dan para pedagang. Mereka ketakutan, tetapi Ban Yue hanya membawa mereka turun dari lubang, dan mengarahkan mereka ke mana harus pergi sebelum mengirim mereka kembali ke perjalanan. Mereka melarikan diri, mengambil tanaman obat, menguburkan tubuh pedagang yang sebelumnya mati, dan berlari kembali, namun entah bagaimana mereka masih lebih lambat daripada Xie Lian.

Bagaimanapun, Xie Lian mengawal rombongan pedagang itu keluar dari gurun Gobi, dan mengakhiri perjalanan ini.

Sebelum mereka mengucapkan selamat tinggal, Tian Shen menyelinap untuk menemukannya dan berbisik secara misterius, “Gege, aku punya pertanyaan untukmu.”

“Tanyakan saja,” kata Xie Lian.

“Kamu sebenarnya adalah seorang dewa, ‘kan?”

“…”

Xie Lian heran.

Di masa lalu, ada saat ketika dia berteriak dan mengumumkan kepada dunia, “Aku adalah dewa! Aku adalah Yang Mulia Putra Mahkota!” Dan tidak ada yang mempercayainya. Tapi kali ini, dia bahkan tidak mengatakan apa-apa dan pihak lain yang bertanya apakah dia dewa, itu sangat mengejutkannya.

Tian Shen segera menambahkan, “Aku melihatmu menggunakan mantra! Jangan khawatir, aku tidak akan mengatakannya kepada siapa pun.”

‘Bagaimana kamu mengatakannya. Tidak ada yang akan mempercayaimu…’ pikir Xie Lian.

Tian Shen melanjutkan, “Jika bukan karena kamu, aku akan dilemparkan ke dalam lubang itu oleh para prajurit iblis jelek itu. Ketika aku sampai di rumah aku akan membangun sebuah kuil untukmu dan menyembahmu.”

Xie Lian memperhatikannya menepuk dadanya dan membuat gerakan tangan ‘sangat besar, sangat besar’, dan tidak bisa menahan tawa dan tersenyum, “Kalau begitu, terima kasih.”

San Lang berdiri di sampingnya, dan dia tertawa kecil karena alasan yang tidak diketahui. Xie Lian tidak berpikir bahwa itu karena remaja itu berpikir kata-kata naif bocah itu konyol.

Meskipun bocah itu tidak tahu berapa banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk membangun sebuah kuil, namun, menerima janji seperti itu, dipenuhi atau tidak, masih merupakan peristiwa yang membahagiakan untuknya. Setelah melewati banyak pertempuran, dia akhirnya harus melepaslan julukan ‘Dewa Sampah’. Xie Lian melambai dan berjalan ke arah yang berlawanan.

Nan Feng menggambar array Pemendek Jarak lain dan mengirim mereka semua kembali ke Kuil Pu Qi. Membuka pintu, Xie Lian mengeluarkan tikar jerami, membukanya di tanah, dan roboh seperti mayat. Dia melakukan semua ini dalam sekali napas. San Lang duduk di sebelahnya, dengan tangan menopang dagu, dan mengawasinya. Xie Lian menghela napas, “Berapa lama kita pergi?”

“Sekitar tiga, empat hari.” jawab San Lang.

Xie Lian menghela na0as lagi, “Hanya tiga, empat hari, mengapa aku begitu lelah.”

Sejak dia naik, dia selalu bekerja sampai ke tulang seperti anjing, tidak bohong.

Setelah dia selesai menghela napas, Xie Lian mendongak, “Eh? Nan Feng? Mengapa kamu belum melaporkannya kembali?”

“Laporkan kembali ke mana?” tanya Nan Feng.

“Bukankah kamu pejabat junior dari istana Nan Yang? Bukankah Jendral-mu akan merindukanmu setelah tiga, empat hari?”

“Jenderal-ku tidak ada di istana sekarang, jadi dia tidak akan merindukanku.” Nan Feng menjawab.

Xie Lian berguling dan bangkit, “Baiklah. Akan lebih baik jika kamu tinggal.”

“Apa yang kamu lakukan?” tanya Nan Feng.

Xie Lian menatapnya dengan riang, “Aku akan memasakkanmu makanan. Sebagai hadiah atas kerja kerasmu.”

Wajah Nan Feng dengan segera berubah. Dia mengangkat tangannya, menyatukan dua jari dan menyentuh pelipisnya, seolah menerima komunikasi pribadi seseorang. Dia bangkit dan berbalik, “Ada keadaan darurat di istana, sampai jumpa nanti.”

Xie Lian melambaikan tangannya, “Apa? Nan Feng, jangan pergi! Bagaimana bisa tiba-tiba ada keadaan darurat? Aku benar-benar ingin mengucapkan terima kasih atas segalanya―”

“ADA KEADAAN DARURAT!” Nan Feng meraung, dan berlari keluar pintu.

Xie Lian duduk kembali di atas tikar dan menatap San Lang, “Kurasa dia tidak lapar.”

Ada ledakan yang cukup keras terdengar sebelum San Lang bisa menjawab, dan itu adalah Nan Feng yang kembali, setelah membanting pintu dengan buru-buru. “KALIAN BERDUA–!!”

Xie Lian dan San Lang duduk bersama di atas tikar dan keduanya mengangkat kepala untuk menatapnya, “Ada apa dengan kami berdua?”

Nan Feng mengarahkan jarinya ke San Lang, lalu ke Xie Lian, kata-katanya tersangkut di tenggorokannya, tidak bisa bicara. Lalu akhirnya, “Aku akan kembali!”

“Kamu dipersilakan.” kata Xie Lian.

Nan Feng menunjuk jarinya ke arah San Lang untuk yang terakhir sebelum pergi. Xie Lian menyilangkan tangannya, memiringkan kepalanya seperti San Lang, dan berkata, “Sepertinya memang ada keadaan darurat.”

Dia berbalik untuk melihat bocah laki-laki di sebelahnya dan tersenyum riang, “Dia tidak lapar, bagaimana denganmu?”

San Lang balas tersenyum riang, “Aku kelaparan.”

Xie Lian berdiri lagi, berbalik untuk membersihkan meja altar, dan berkata, “Baiklah kalau begitu. Apa yang ingin kamu makan, Hua Cheng?”

Di belakangnya, ada keheningan. Lalu tawa kecil.

“Aku masih lebih suka nama ‘San Lang’.”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Subscribe
Notify of
guest
1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
V10n4 Kaneshiro (@v1v10n4)

dibaca berkali2 pun ga bosen asli gemes deh , aku kelaparan >.<