Penerjemah: Jeffery Liu


“Ke Mo, apa yang terjadi?” Kepala Pendeta itu bertanya dalam bahasa BanYue ketika dia mendarat di hadapan mereka.

Saat dia berbicara, Xie Lian berpikir suaranya sangat berbeda dari apa yang dia bayangkan sebelumnya. Meskipun suara itu terdengar dingin, suaranya kecil, seperti gerutuan anak yang sedang kesal, bukan terdengar seperti suara yang dingin dan kuat. Jika bukan karena pendengarannya yang baik, dia mungkin bahkan tidak mendengarnya dengan benar.

“Apa yang sedang terjadi?? MEREKA SEMUA MATI!!!” Ke Mo berteriak.

“Bagaimana mungkin mereka semua mati?” Kepala Pendeta bertanya.

“Bukankah itu karena kamu yang mendorong mereka semua ke bawah dan menjebak mereka di neraka terkutuk ini!”

“Siapa yang ada di sini? Ada orang lain.” kata Kepala Pendeta.

Di dasar lubang itu seharusnya ada dua ‘orang’ lainnya yang berada disana, tetapi San Lang tidak memiliki napas atau bahkan detak jantung, sehingga Kepala Pendeta itu tidak bisa mendeteksi kehadirannya. Sebelumnya kekacauan total juga terjadi di atas dinding, dan tidak ada yang melacak siapa saja yang terjatuh ke dalam lubang dan siapa saja yang berhasil melarikan diri, jadi dia berpikir hanya ada Xie Lian di sana.

“Mereka yang sudah membunuh semua prajuritku, apa kamu bahagia sekarang? Semua orang yang ingin kamu bunuh akhirnya mati!”

Kepala Pendeta itu terdiam, dan tiba-tiba sebuah cahaya kecil menyala, menerangi seorang gadis kecil berpakaian hitam itu dengan obor telapak tangan.

Gadis itu tampak berusia lima belas atau enam belas tahun, kedua matanya menghitam, bukan berarti dia tidak cantik, tetapi dia hanya tampak tidak bahagia, dahi dan pipinya dipenuhi oleh memar, terlihat jelas dan nyata di bawah cahaya obor. Tangan yang membawa, mengendalikan obor itu tampak bergetar, menyebabkan nyala api dari obor itu berkedip. Jika tidak dikonfirmasi sebelumnya, tidak ada yang akan berpikir bahwa gadis kecil berwajah pucat ini adalah Kepala Pendeta BanYue.

Api di tangannya menerangi dirinya sendiri dan sekeliling tempatnya berdiri. Di sebelah kakinya terdapat tumpukan mayat-mayat dari prajurit BanYue yang sebelumnya telah dibunuh oleh San Lang.

Xie Lian tidak bisa menahan diri untuk tidak melihat ke sampingnya.

Nyala obor di tangan Kepala Pendeta itu terlihat sangat kecil, dan tidak menerangi seluruh bagian dalam lubang itu, sehingga mereka masih terbenam dan diliputi oleh kegelapan. Tetapi menggunakan cahaya yang sangat kecil itu, Xie Lian masih bisa melihat dengan samar-samar bahwa orang di sebelahnya itu berpakaian merah. Tidak terlalu jelas, dan dia tidak begitu yakin, tetapi dia masih bisa membedakan apa dan siapa yang berada di dekatnya. Sebelumnya tinggi San Lang sudah melebihi dirinya, tapi sekarang, mungkin, dia tampak lebih tinggi dari sebelumnya.

Xie Lian menggerakkan matanya ke atas, berhenti tepat di lehernya, lalu melanjutkan ke atas lagi, berhenti tepat di dagu San Lang yang tampak berbentuk elegan.

Wajah bagian atas San Lang masih tersembunyi dalam bayang-bayang, tetapi Xie Lian berpikir bahwa wajah bagian bawah pemuda itu jelas berbeda dari sebelumnya. Masih terlihat tampan, tetapi garis-garis wajahnya jauh lebih jelas dan tegas. Merasa dia sedang diperhatikan, San Lang memiringkan kepalanya, dan bibirnya sedikit melengkung ke atas.

Cara bibir itu melengkung anehnya sedikit memikat. Keduanya sudah berdiri berdampingan, tetapi jika Xie Lian ingin melihat wajah San Lang dengan baik, dia harus berdiri lebih dekat dengan pemuda itu, dan tanpa dirinya sadari, Xie Lian sudah mengambil satu langkah lebih dekat dengan pemuda itu

Saat itu, Ke Mo meratap di kejauhan, Tampak terkejut setelah melihat tragedi berdarah di depannya. Xie Lian langsung tersadar, memalingkan kepalanya dan melihat Jenderal Ke Mo mencengkeram kepalanya sendiri, dan meskipun terdengar tangisan dari sang jenderal, ekspresi Kepala Pendeta itu tetap terlihat kaku, dan hanya mengangguk, dia berkata, “Bagus.”

Di tengah kesedihan dan duka yang dirasakannya, mendengar kata-kata yang diucapkan oleh Kepala Pendeta membuat kemarahan Ke Mo kembali muncul, “BAGUS? Apanya yang bagus?? Apa maksudmu?!”

“Bagus karena mereka akhirnya dibebaskan,” kata Kepala Pendeta.

Dia menoleh ke arah Xie Lian yang masih berada di kegelapan, “Apakah kamu yang membunuh mereka?”

“Ini… kebetulan… tidak disengaja,” jawab Xie Lian.

“KAMU BERBOHONG MELALUI GIGIMU!” Ke Mo berseru.

Xie Lian menjawab dengan wajah tidak tahu malu, “Hidup ini penuh dengan kebetulan.”

Kepala Pendeta menatapnya, namun ekspresinya tidak bisa dibaca. “Siapa kamu?”

Kata-katanya diucapkan dalam dialek Han1-nya yang sempurna, dan sama sekali tidak mengandung nada yang tidak sopan.

“Aku adalah seorang pejabat surgawi. Yang ini adalah temanku.” Xie Lian menjawab.

Ke Mo tidak bisa mengerti kata-kata yang diucapkan oleh mereka berdua, tetapi masih bisa mengatakan bahwa mereka tidak berkelahi, dan dia menuntut, “Apa yang kalian berdua katakan?”

Kepala Pendeta itu memandang ke arah Xie Lian, menatap San Lang sejenak sebelum dengan cepat berpaling dan berkata, “Kami belum pernah dikunjungi oleh Pejabat Surgawi sebelumnya. Kupikir kalian semua telah menelantarkan tempat ini.”

Xie Lian berpikir bahwa mereka harus bertarung dengan Kepala Pendeta BanYue ini, tetapi dia terkejut mengetahui bahwa Kepala Pendeta BanYue terlihat seputus asa ini, tanpa keinginan untuk bertarung.

Kepala Pendeta berbicara lagi, “Apakah kalian berdua ingin pergi?”

Itu adalah percakapan yang aneh, tetapi Xie Lian terus berbicara secara damai, “Ya, tapi ada array yang terpasang di lubang ini, jadi kami tidak bisa pergi.”

Mendengar hal itu, Kepala Pendeta berjalan ke salah satu dinding, mengangkat tangannya dan menggambar sesuatu, lalu berbalik dan berkata, “Itu. Aku sudah melepaskannya. Kalian bisa pergi sekarang.”

“…”

Ini terlalu mudah.

Xie Lian benar-benar tidak tahu harus berkata apa sekarang. Saat itu sebuah suara memanggil dari atas, “HEY! APA ADA ORANG DI BAWAH? JIKA TIDAK ADA, AKU AKAN PERGI!”

Itu suara Fu Yao.

Xie Lian mendengar San Lang bergumam ‘tsk’ di sebelahnya, dan segera mendongak. Ada bayangan seorang pria yang melihat ke bawah ke dalam lubang, dan Xie Lian berteriak, “FU YAO! ADA ORANG DI BAWAH SINI! AKU ADA DI BAWAH!”

Xie Lian melambaikan tangannya untuk memberi tanda kepada Fu Yao, dan Fu Yao berteriak kembali dari atas, “Kamu benar-benar ada di bawah sana? Apa yang ada di sana selain kamu?”

“Um… banyak hal. Mengapa kamu tidak turun dan melihatnya sendiri?” Xie Lian berkata.

Fu Yao mungkin berpikiran sama, dan meniupkan bola api besar ke dalam lubang. Dalam sekejap, seluruh Lubang Pendosa diterangi oleh bola api besar yang menyala itu, tampak cerah seperti siang hari, dan Xie Lian akhirnya melihat dengan jelas tempat seperti apa tempatnya berdiri itu.

Di sekelilingnya terdapat segunung mayat berdarah yang menumpuk tinggi; tubuh prajurit BanYue yang tak terhitung jumlahnya ditumpuk di atas tubuh satu sama lain, wajah dan anggota badan mereka tampak menghitam, darah hitam mereka mengotori baju besi cerah yang mereka kenakan. Sudut tempat Xie Lian berdiri adalah satu-satunya tempat di seluruh Lubang Pendosa yang tidak memiliki mayat yang mengotorinya.

Semua ini dilakukan dalam sekejap, dalam kegelapan, oleh San Lang setelah dia melompat masuk.

Xie Lian berbalik untuk melihat bocah laki-laki di sebelahnya lagi.

Sebelumnya dalam kegelapan, dia berpikir bahwa San Lang terlihat lebih tinggi dan berbeda di berbagai tempat, tetapi sekarang, di bawah cahaya api yang terang, yang berdiri di sampingnya adalah remaja tampan yang dia kenal sebelumnya. Ketika remaja itu melihat Xie Lian yang menatapnya ke atas, San Lang menyeringai. Xie Lian melihat ke bawah untuk memeriksa pergelangan tangan dan sepatu botnya, dan keduanya juga sama seperti sebelumnya, tidak ada yang aneh, tidak memiliki sesuatu yang menimbulkan suara lonceng.

Tetapi kini dia mengerti. Dengan Fu Yao yang datang, lebih baik bersembunyi untuk menghindari masalah yang akan timbul. Saat dia memikirkan ini, Fu Yao mendarat di lubang setelah dia melompat turun.

“Bukankah kamu harus menjaga kelompok pedagang di gurun?” Xie Lian bertanya.

Baru saja memasuki lubang, Fu Yao belum terbiasa dengan bau darah yang menyerang dan kemudian mengipasi dengan tangannya, dan berkata dengan acuh tak acuh, “Kami menunggu lebih dari enam jam dan masih belum ada yang melihatmu, jadi kami pikir sesuatu telah terjadi. Aku sudah menggambar lingkaran untuk melindungi mereka selagi mereka menunggu, dan kemudian datang ke sini untuk memeriksanya sendiri.”

‘Sebuah lingkaran’ secara alami berarti array perlindungan, tetapi Xie Lian mengerutkan keningnya, “Lingkaran itu tidak akan bertahan lama. Dengan kepergianmu, bagaimana jika mereka kemudian meninggalkan lingkaran berpikir kamu meninggalkan mereka?”

Fu Yao mengangkat bahu, “Delapan kuda tidak bisa menghentikan seseorang yang benar-benar ingin mencari kematian; aku tidak bisa menghentikan seseorang yang keras kepala, jadi ya sudah. Ada apa dengan mereka berdua di sana? Siapa mereka?”

Fu Yao tampak tegang, siap untuk bertahan melawan dua sosok yang tidak dia diketahui, tetapi dia segera mengetahui dan menatap dengan pandangan heran kepada Ke Mo yang sudah sangat terluka di tanah, hampir tidak bisa berdiri, dan Kepala Pendeta BanYue yang menundukkan kepalanya dalam diam.

“Yang itu adalah Jenderal BanYue, dan yang satunya adalah Kepala Pendeta BanYue, mereka…”

Ke Mo tiba-tiba melompat sebelum Xie Lian bisa menyelesaikan kalimatnya.

Dia telah berbaring di tanah sekaligus tengah mengumpulkan kekuatannya, dan akhirnya kini dia bisa melompat dan berteriak, mengarahkan tinjunya kepada Kepala Pendeta BanYue.

Seorang prajurit besar, berotot menyerang seorang gadis kecil, di masa lalu Xie Lian tidak akan pernah membiarkan hal semacam ini terjadi di hadapannya. Tapi Ke Mo memiliki banyak alasan untuk membenci Kepala Pendeta ini, dan Kepala Pendeta ini bisa mempertahankan dirinya dengan baik, tetapi dia tidak melakukannya, jadi itu bukan tempat Xie Lian untuk terlibat dalam dendam pribadi orang lain. Kepala Pendeta terlempar seperti boneka kain rusak.

Ke Mo berteriak pada Kepala Pendeta, “Di mana ular kalajengkingmu? Ayo! Biarkan mereka menggigitku sampai mati! Biarkan aku lepas!”

Kepala Pendeta itu dilemparkan seperti ragdoll, dan dengan muram menjawab, “Ke Mo, ular-ularku sudah tidak mendengarkanku lagi.”

“Lalu mengapa mereka tidak membunuhmu??” Dia membungkuk.

“Maaf, Ke Mo.” Kepala Pendeta berbisik.

“APAKAH KAMU BEGITU MEMBENCI KAMI?”

Kepala Pendeta itu menggelengkan kepalanya dan Ke Mo menjadi lebih marah, “KAMU AKAN MENJADI KEMATIANKU! JIKA KAMU TIDAK MEMBENCI KAMI, LALU KENAPA KAMU MENGKHIANATAI KAMI? MATA-MATA TIDAK TAHU DIRI! TIKUS MENJIJIKAN! PENGKHIANAT!!”

Semakin banyak Ke Mo berbicara, semakin dalam kebencian yang menenggelamkannya, dan dia kemudian mencengkeram rambut Kepala Pendeta itu. Fu Yao menyaksikan Ke Mo menyerang dengan lebih keras dan lebih keras lagi, Fu Yao mengerutkan kening, “Apa yang mereka bicarakan? Bukankah kita harus menghentikan mereka?”

Xie Lian juga tidak bisa hanya menonton disana, dan kemudian dia bergegas ke depan untuk menghentikan Ke Mo, “Jenderal! Jenderal! Mengapa kamu tidak katakan pada kami siapa orang Yong An itu sebenarnya, kami…”

Tiba-tiba, Kepala Pendeta itu meraih pergelangan tangannya.

Genggamannya terasa keras dan begitu tiba-tiba, dan jantung Xie Lian melonjak, menyangka bahwa dia akan menyergapnya. Tetapi ketika dia melihat kembali ke arahnya, Kepala Pendeta itu berada di tanah, kepalanya terangkat, menatapnya dengan intens, memar kecil tampak di sudut mulutnya, bibirnya bergetar. Dia tidak mengatakan sepatah kata pun, tetapi sepertinya dia memiliki sejuta hal untuk dikatakan, mata gelapnya menyala penuh kehidupan.

Sikap itu tumpang tindih dengan gambaran dari memori yang jauh. Setelah jeda yang cukup lama, Xie Lian berkata, “Kau ‘kah itu?”

Suara Kepala Pendeta itu juga bergetar, “Jenderal Hua?”

Percapakan itu mengejutkan semua orang di lubang itu.

Fu Yao bergegas maju, menjatuhkan Ke Mo dengan tinjunya, dan bertanya, “Kalian berdua saling kenal?”

Xie Lian tidak menjawabnya. Dia berlutut, mencengkeram bahu Kepala Pendeta, dan memeriksa wajahnya.

Sebelumnya, mereka berdiri terlalu jauh dan tidak bisa melihat wajah satu sama lain dengan jelas. Ditambah lagi sudah lebih dari dua ratus tahun telah berlalu, gadis ini sudah dewasa pada waktu itu, dan karena berbagai alasan, dia tidak mengenalinya ketika dia pertama kali melihatnya. Tapi sekarang setelah dia untuk sekali lagi melihat wajahnya dengan benar, itu adalah wajah yang sama seperti yang ada di dalam ingatannya.

Xie Lian tidak bisa mempercayainya, dan tidak bisa berbicara untuk waktu yang lama. Lalu dia menghela napas, “Ban Yue?”

Kepala Pendeta itu mencengkeram lengan bajunya, dan wajah suramnya tiba-tiba menjadi tampak hidup dan bersemangat, “Ini aku. Jenderal Hua, apakah kamu masih mengingatku?”

“Tentu saja aku masih mengingatmu. Tapi…” Xie Lian menatapnya sejenak dan menghela napas, “Tapi apa yang telah kau lakukan pada dirimu sendiri?”

Mendengar kata-katanya, mata gadis itu tiba-tiba dipenuhi air mata.

“Maafkan aku, Kapten… aku mengacaukannya,” Dia bergumam, dan segera berlutut di hadapannya dan membungkuk, dahinya menyentuh tanah, menolak untuk kembali bangkit.

Xie Lian mencoba menariknya ke atas untuk berdiri tetapi tidak bisa, dan dengan begitu banyak emosi yang campur aduk di dalam dadanya, dia akhirnya hanya menggosok dahinya mengalah, merasakan kepalanya berdenyut, tidak ingin mengatakan sepatah kata pun.

Tetapi dalam percakapan singkat itu, ada ‘Jenderal’ ini, ‘Kapten’ itu, membuat semuanya menjadi sangat jelas bagi para penonton.

Fu Yao tampak kaget, “Kapten? Jenderal? KAMU? Bagaimana ini bisa terjadi? Lalu, Makam Jenderal itu…?” dia menuntut.

“Makamku,” jawab Xie Lian.

“Bukankah sebelumnya kamu bilang kamu hanya datang untuk mengumpulkan sampah dua ratus tahun yang lalu???” Fu Yao bertanya.

Xie Lian menghela napas lagi, menyaksikan gadis berpakaian hitam yang masih berlutut di tanah, “Ini… ceritanya panjang. Mengumpulkan sampah hanya rencana pada awalnya.”

Sekitar dua ratus tahun yang lalu, karena beberapa alasan, Xie Lian tidak bisa berkeliaran di wilayah Timur lagi, dan memutuskan untuk tidak menampakkan diri untuk sementara waktu. Dia telah berencana untuk melintasi punggung bukit Qing dan menuju ke Selatan untuk memulai kehidupan baru yang penuh sampah. Jadi, dia mengambil kompasnya dan berjalan ke selatan.

Tapi semakin dia berjalan, semakin dia berpikir ada sesuatu yang salah; mengapa semua pemandangan salah? Seharusnya ada banyak pohon dan tanaman hijau, kota dan orang banyak, jadi kenapa jalannya menjadi lebih sunyi?

Menyingkirkan kecurigaan, Xie Lian dengan keras kepala melanjutkan perjalanan; dia berjalan dan terus berjalan sampai tiba di Gurun Gobi. Butuh embusan angin yang meniup segenggam pasir ke wajahnya sebelum Xie Lian akhirnya menyadari bahwa kompasnya rusak.

Arah yang ditunjukkannya sepanjang perjalanan ini salah!

Karena tidak ada yang bisa dia lakukan tentang semua itu, dia sebaiknya mengambil kesempatan ini untuk mengunjungi pemandangan gurun, dan terus berjalan. Hanya, dia sedikit mengubah arahnya dan melakukan perjalanan ke barat laut, dan akhirnya tiba di perbatasan tempat dia menetap di dekat Kerajaan BanYue.

Xie Lian berkata perlahan, “Awalnya, aku hanya mengumpulkan sampah. Tetapi, perbatasan itu sedang bermasalah ketika aku tiba, dan dengan begitu banyak pertempuran, sering kali ada prajurit yang melarikan diri, sehingga mereka pada saat itu akan memaksa siapa pun untuk direkrut menjadi prajurit untuk menambah jumlah pasukan.”

“Jadi, kamu dipaksa untuk menjadi prajurit?” San Lang bertanya.

“Ya,” Xie Lian menjawab, “Tapi melakukan sesuatu di sana kurang lebih sama, jadi tidak masalah bagiku. Dan setelah mengejar beberapa bandit beberapa kali, entah bagaimana aku dipromosikan menjadi Kapten. Orang-orang sangat menghormatiku dan akan memanggilku Jenderal juga.”

“Mengapa dia memanggilmu Jenderal Hua?” Fu Yao bertanya.

Xie Lian melambaikan tangannya dan berkata dengan acuh, “Jangan pikirkan itu. Aku menggunakan nama palsu pada saat itu. Aku pikir itu adalah Hua Xie2.”

Mendengar nama itu, ekspresi San Lang sedikit berubah, bibirnya berkedut, tetapi ekspresinya masih belum bisa dibaca. Xie Lian tidak memperhatikannya dan melanjutkan, “Dengan perbatasan yang rusak karena pertempuran, banyak anak yatim yang bermunculan. Ketika aku sedang memiliki waktu luang aku kadang-kadang bermain dengan mereka. Salah satunya… bernama Ban Yue.”

Ketika ada bandit, Xie Lian jelas adalah prajurit yang paling berani, dan tidak ada yang berani menghalangi langkahnya, juga tidak ada yang berani berdiri di sampingnya. Tetapi, saat tidak ada, seolah-olah seperti semua orang bisa memerintahnya.

Suatu hari dia duduk di dekat dinding untuk menyalakan api, menggunakan helmnya sendiri untuk memasak. Ketika dia memasak aroma itu melayang keluar, dan beberapa prajurit yang marah datang untuk menendang apa pun yang sedang dia masak. Xie Lian mengambil helmnya dengan hati yang terluka, tetapi ketika dia melihat ke belakang, dia melihat seorang anak kecil, acak-acakan, yang berjongkok di belakangnya, mengambil benda-benda yang dibanting ke tanah dengan tangannya, tanpa peduli apakah itu terlalu panas, dan memasukkannya ke dalam mulutnya.

Dia kaget. “JANGAN! Tunggu, bocah, kamu!”

Seperti yang diduganya, bocah itu menelan beberapa gumpalan sesuatu yang dia ambil dari tanah sebelum muntah hebat namun tanpa mengeluarkan apa pun, menangis dengan keras. Xie Lian begitu terguncang sehingga dia menjungkirbalikkannya dan berlari beberapa putaran sampai semua yang dia makan barusan kembali keluar. Setelah selesai, dia berjongkok dan menyeka tempat duduk untuk mereka.

“Apakah kamu baik-baik saja, bocah? Maafkan aku. Tapi jangan pernah memberi tahu orang tuamu tentang hal ini, dan lain kali, jangan mengambil sesuatu sembarangan untuk dimakan… TUNGGU, APA YANG KAMU LAKUKAN SEKARANG!”

Wajah anak itu berlinangan air mata, tetapi dia masih mengambil sesuatu di tanah lagi; masih ingin makan. Baru setelah Xie Lian meraihnya, dia menyadari bahwa kulit perut anak ini benar-benar menekan tulangnya ke belakang. Ketika orang kelaparan sampai seperti ini, apa pun bisa dia makan. Bahkan jika itu menjijikkan sampai membuatnya menangis, dia akan tetap memakannya.

Xie Lian tidak punya pilihan lain selain kembali untuk membawakan jatah makanannya yang terakhir. Lalu setelah itu, dia sering melihat anak ini menguntitnya di bayang-bayang terdekat.

Dalam ingatannya, gadis kecil Ban Yue selalu tampak muram, tubuh dan wajahnya penuh memar, dan ketika dia menatap seseorang, dia akan menatap dari bawah. Karena dia dikucillan oleh anak-anak dari kerajaan BanYue, selain Xie Lian, hanya ada bocah laki-laki Yong An yang tinggal di perbatasan yang kadang-kadang memperhatikannya, jadi gadis itu menghabiskan hari-harinya mengikuti kedua orang itu.

Dia jarang berbicara, tapi dia fasih dalam dialek Han; jadi Xie Lian tidak tahu dari mana asalnya. Tetapi dia adalah anak yang mengembara ke berbagai tempat secara acak, jadi dia juga membawanya secara acak. Saat dia memiliki waktu luang kadang-kadang dia mengajari mereka sebuah lagu, kadang-kadang bergulat, kadang-kadang memamerkan gerakan mengamennya, yakni ‘Menghancurkan Batu di Dada‘, atau semacamnya. Karena anak ini lebih kecil daripada anak yang satu, dia merawatnya dengan lebih baik, dan memberinya makanan lebih banyak jika ada, dan keduanya memiliki hubungan yang baik.

Xie Lian menggelengkan kepalanya, “Aku berpikir nama ‘Ban Yue’ di Kepala Pendeta adalah nama kerajaan, aku tidak menyadari bahwa itu sebenarnya adalah nama dari Kepala Pendeta.”

“Dan kemudian?” tanya Fu Yao.

“Dan kemudian… itu hampir sama dengan apa yang tertulis di makam batu peringatan itu,” kata Xie Lian.

“Peringatan itu mengatakan bahwa kamu mati,” kata San Lang setelah beberapa saat keheningan.

Mengenai masalah peringatan itu, Xie Lian merasa kecewa.

Bukankah peringatan biasanya memuji perbuatan baik almarhum dan membesar-besarkannya? Di samping semua pernyataan tentang penurunan pangkat itu, mengapa mereka harus dengan jujur ​​mencatat cara memalukannya untuk mati?

Ketika mereka bersembunyi dari badai pasir dan dia membaca bagian ini, dia hampir tidak bisa melihat langsung. Jika bukan karena San Lang, yang juga mengerti bahasa BanYue dan melihatnya, dia akan berpura-pura bahwa kejadian itu tidak pernah ada. Memiliki sesuatu seperti itu untuk dituliskan, bahkan dia sendiri ingin menertawakannya, apalagi orang lain? Bahwa dia berani meminta mereka yang berlindung dalam makamnya untuk tidak tertawa ketika mereka berkomentar dan menertawakan tulisan di batu peringatan itu, itu membuatnya merasa sangat kecewa.

Dahi Xie Lian menjadi merah karena semua gosokan yang dia lakukan. “Oh itu. Um. Tentu saja aku tidak mati. Aku memalsukannya.”

San Lang tidak mengatakan apa-apa, dan Fu Yao memasang ekspresi tidak percaya.

“Aku terinjak-injak terlalu keras dan tidak bisa bangun, jadi tidak ada cara lain selain memalsukan kematianku.”

Sejujurnya, Xie Lian tidak begitu ingat bagaimana tepatnya dia ‘mati’, atau mengapa pertempuran itu terjadi sejak awal, hanya saja semua itu terjadi karena sesuatu yang kecil. Dia benar-benar tidak ingin bertarung; kemenangan atau kekalahan tidak ada artinya. Tetapi pada saat itu pangkatnya tidak bisa diturunkan lebih rendah lagi, dan tidak ada yang mau mendengarkannya. Di tengah-tengah pertempuran, semua orang melihat warna merah, ketika dia bergegas untuk keluar, golok dan pedang datang padanya dari kedua sisi untuk menebasnya.

Fu Yao mempertanyakan, “Pasti karena kamu berdiri di tengah jalan dan merusak pemandangan sehingga membangkitkan kemarahan dari kedua belah pihak, bukan? Kalau tidak, mengapa orang-orang langsung menebasmu saat mereka melihatmu? Selain itu, aku yakin kamu tahu ada banyak orang yang membencimu, jadi mengapa kamu tidak menghindari semua orang itu? Mengapa kamu harus menyerbu? Aku yakin kamu bisa menghindar jika kamu mau.”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Footnotes

  1. Han adalah dialek Dataran Tengah.
  2. Nama ‘Hua Xie’ tidak ada artinya, tetapi karakter untuk ‘Hua’ sama dengan nama Hua Cheng.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments