Penerjemah: Jeffery Liu


Kisah itu semakin kompleks dan berbelit-belit, pikir Xie Lian, dan dia kemudian bertanya, “Jenderal, mengapa Kepala Pendeta BanYue membuka gerbang benteng kepada musuh?”

Bukannya menjawab, Ke Mo malah berkata, “Kamu membunuh saudara-saudaraku, aku tidak akan menjawab pertanyaanmu! Aku akan bertarung denganmu!”

“Aku yang membunuh mereka. Dia tidak melakukan apa-apa,” San Lang berkata, “Kamu bisa menjawab pertanyaannya, dan bertarung denganku nanti.”

“…”

Yah, itu logika yang tak terbantahkan, pikir Xie Lian. Ke Mo berteriak marah, “Kalian berdua menerima perintah dari wanita jalang itu, tidak ada bedanya!”

Xie Lian segera berkata, “Jenderal Ke Mo, aku pikir kamu telah salah sangka tentang semua ini. Kami telah melakukan perjalanan melintasi gurun Gobi untuk menyingkirkan Kepala Pendeta BanYue, bagaimana mungkin kami menjadi suruhannya?”

Mendengar bahwa Xie Lian benar-benar ada di sana untuk menghancurkan Kepala Pendeta yang sama seperti yang dia targetkan juga, Ke Mo terdiam. Dia kemudian bertanya, “Jika kamu tidak membantunya, lalu mengapa kamu membunuh saudara-saudaraku? Hanya dia yang akan melakukan hal seperti itu!”

Xie Lian menjelaskan secara logis, “Bukankah itu karena kamu melempar kami ke dalam lubang dan kami harus membela diri?”

Ke Mo berteriak dengan marah, “Omong kosong! Aku tidak melempar satu pun dari kalian! Aku bahkan menangkapmu! Kalian semua melompat turun dengan kehendak kalian sendiri!!”

“…”

Sekarang Xie Lian benar-benar tidak tahu bagaimana melanjutkan pembicaraan, setelah benar-benar memikirkan apa yang terjadi. Xie Lian berkata, “Ahem, baiklah, baiklah, kami menjatuhkan diri sendiri ke dalam lubang. Tapi, bahkan jika kami memang tidak dilempar, pasti akan ada orang lain yang akan menjadi korban untuk dilempar selanjutnya, sehingga tidak mungkin kami hanya bisa duduk dan menonton semuanya terjadi begitu saja. Saudara-saudaramu, mereka memakan manusia, demi Dewa!

Hanya dengan mendengar apa yang telah dikatakan oleh Xie Lian tampaknya membuat Ke Mo mendidih dalam kebencian, “Memakan manusia adalah kesalahan jalang itu!”

Sepertinya kebencian yang dimilikinya sangat dalam. Xie Lian berkata, “Jenderal, kita semua terjebak di dasar lubang ini sekarang. Berhenti mengutuk dan mari kita pikirkan jalan keluar. Kisah nyata apa yang ada dibalik Kepala Pendeta BanYue?”

Ke Mo berkata dengan dingin, “Kalian berdua licik dan tidak adil, bertarung melawanku dua lawan satu. Aku tidak bisa menang tetapi aku tidak akan menjawab pertanyaanmu lagi.”

Xie Lian merasa sedikit jengkel, dan menggosok dahinya. “Aku hanya memukulmu sekali. Hanya sekali.”

Dia tidak keberatan disebut licik atau tidak adil. Jika situasinya menuntut hal itu, jangankan dua lawan satu, dia bisa menjatuhkan seratus lawan satu, siapa yang akan peduli dengan bertarung satu lawan satu. Tapi sebelumnya, San Lang jelas unggul bahkan saat dia tengah menggendong dirinya, dan menyuruh Xie Lian untuk tidak ikut bertarung bersamanya. Ke Mo tampaknya berpikir dia bisa menang jika itu hanya dia dan San Lang, dan Xie Lian merasa sedih untuknya.

San Lang sama sekali tidak merasa itu adalah hal yang buruk, dan dengan gembira berkata, “Ya, aku yang mengalahkanmu. Apa itu masalah?”

Masih berusaha bersikap keras, Ke Mo berkata, “Kalian melawanku bersama, sekarang berbicara padaku juga bersama dan memojokkanku. Terlalu licik! Aku tidak akan menjawab apa pun!”

Ke Mo sangat tidak kooperatif, tetapi Xie Lian tidak menunjukkan kekhawatiran apa pun. Ke Mo tampaknya adalah tipe yang bisa dengan mudah dibuat untuk mengatakan rahasia, dan mereka juga masih punya waktu, bukan masalah. San Lang di sisi lain, tidak memiliki kesabaran yang sama, dan dengan malas berkata, “Kamu lebih baik menjawab pertanyaannya, demi saudara-saudaramu.”

“Kamu sudah membunuh mereka,” kata Ke Mo, “Jangan berpikir kamu bisa menggunakan mereka untuk mengancamku!”

“Mereka sudah mati, tetapi mayat mereka masih ada.” jawab San Lang.

Ke Mo tampak khawatir, “Apa yang akan kamu lakukan?”

San Lang menyeringai, “Itu tergantung pada apa yang ingin Kamu lakukan.”

Hanya dengan suaranya, Xie Lian bisa membayangkan San Lang melengkungkan alisnya, “Apakah kamu ingin kehidupan mereka selanjutnya akan menjadi sesuatu yang tidak disengaja atau dilahirkan kembali menjadi genangan darah?”

Ke Mo berhenti, tetapi segera mengerti apa yang dimaksud San Lang, dan dia kembali meledak dalam kemarahan, “KAMU?!”

Orang-orang BanYue menanggapi kematian dan pemakaman dengan sangat serius. Mereka percaya bahwa bagaimana kondisi mereka saat mereka mati akan sama dengan bagaimana kondisi mereka saat mereka dilahirkan kembali. Misalnya, jika orang itu saat mati kehilangan lengannya, maka mereka akan dilahirkan kembali dengan keadaan cacat. Jika mayat-mayat di lubang ini dihancurkan, lalu seperti apa kelahiran mereka nanti?

Dari sikap dan tindakannya, jelas Jenderal Ke Mo adalah orang BanYue murni, dan akan memegang kepercayaan itu di hatinya. Menggunakan ‘saudara-saudaranya’ yang berharga untuk mengancamnya bukanlah ide yang buruk. Seperti yang diharapkan, di sisi lain dari lubang yang gelap, Ke Mo menahan napas dalam kemarahannya, tetapi akhirnya mengalah dengan tak berdaya, “Jangan menyentuh tubuh saudara-saudaraku. Mereka adalah prajurit yang baik dan pemberani. Sudah merupakan tragedi mereka terjebak di dalam lubang selama bertahun-tahun. Aku tidak tahu apakah dibunuh olehmu adalah berkah atau tidak, tetapi aku tidak akan membiarkan mayat mereka dihancurkan.”

Dia berhenti dan bertanya, “Apakah kamu berada di sini benar-benar untuk membunuh wanita jalang itu?”

Xie Lian menjawab dengan hangat, “Aku tidak bohong. Semakin kita tahu semakin banyak peluang yang kita miliki untuk menang. Tidak banyak yang diketahui tentang Kepala Pendeta BanYue di luar, kami tidak tahu bagaimana cara melawannya. Tapi kamu pernah bekerja menjadi bawahannya sebelumnya, mungkin kamu bisa memberikan pencerahan dan menceritakan beberapa hal pada kami?”

Mungkin itu karena mereka berbagi musuh yang sama―Kepala Pendeta Ban Yue―sehingga itu menjadi semacam ikatan yang berkembang, atau mungkin dalam jurang yang tak terhindarkan, di atas mayat prajuritnya, Ke Mo menjadi berkecil hati, tetapi apa pun itu, jenderal itu berhenti dalam keinginannya untuk menyerang mereka. “Kamu tidak tahu mengapa dia membuka gerbang? Karena dia menentang kami! Dia membenci kami! Dia membenci kerajaan BanYue!”

Xie Lian bertanya, “Bagaimana Kepala Pendeta BanYue…”

“Penyihir jahat!” Ke Mo mengoreksi.

Sepertinya dia bahkan tidak lagi ingin mengenali dan menyebut gadis berpakaian hitam itu sebagai Kepala Pendeta. “Baiklah, penyihir jahat.” Xie Lian berkata, “Apa maksudmu dia membenci Kerajaan BanYue? Bukankah dia juga penduduk Kerajaan BanYue?”

“Ya, tapi tidak sepenuhnya.” Ke Mo menjawab, “Dia adalah darah campuran. Campuran Yong An!”

“Ah…”

Jadi, Kepala Pendeta BanYue itu lahir dari seorang wanita BanYue dan seorang pria dari Yong An. Hidup di perbatasan dengan kebencian dan pertempuran yang tidak berkesudahan, keadaan menjadi sulit, dan pria Yong An itu pada akhirnya merasa sudah cukup dan kemudian pindah dari perbatasan dan kembali ke Yong An. Meskipun perceraian mereka dilakukan dengan baik-baik, wanita BanYue yang ditinggalkan itu tidak lama kemudian meninggal karena serangan jantung.

Mereka meninggalkan seorang anak berusia enam hingga tujuh tahun; tanpa wali, anak itu berkeliaran di jalanan, lapar dan putus asa. Pasangan itu telah menerima bahu dingin di mana-mana ketika mereka berdua masih hidup, dan sekarang putri mereka juga mengalami hal yang sama, dia menerima penghinaan ke mana pun dia pergi. Orang-orang Ban Yue begitu tinggi dan gagah, dan melihat kecantikan dari kekuatan dan kehidupan mereka, tetapi gadis ini lahir dari darah campuran, dan tampak bertubuh kecil dan kurus dibandingkan dengan anak-anak yang berasal dari BanYue. Dia tumbuh dengan dipenuhi oleh intimidasi, dan dia semakin menjadi anak yang pemurung. Anak-anak BanYue tidak mau bermain dengannya, tetapi beberapa anak Yong An mulai memperhatikannya.

Ketika gadis itu berusia dua belas tahun, pertempuran antara kedua pasukan kemudian pecah, dan setelah pertempuran itu, gadis itu menghilang. Dia tidak memiliki teman atau keluarga di BanYue, jadi tidak ada yang memperhatikan atau peduli ketika dia menghilang. Kali berikutnya dia muncul adalah cerita yang berbeda.

Ternyata, dalam beberapa tahun dia pergi, dia berjalan ribuan mil dan menyeberangi gurun Gobi menuju Yong An. Tidak ada yang tahu pengalaman seperti apa yang dia miliki, tetapi dia kembali setelah belajar ilmu hitam, dan bisa mengendalikan makhluk berbisa yang paling ditakuti oleh orang-orang BanYue―ular kalajengking.

Setelah dia kembali, selain banyak orang merasa terkesan, banyak juga yang merasa takut. Hal itu dikarenakan kepribadian gadis itu yang tidak pernah berubah, dia masih tampak suram dan tidak ramah. Memang benar ada banyak orang yang menggertak dan mengejeknya di masa lalu; jika dia memasuki istana dan menjadi pejabat tinggi, apakah suatu hari nanti dia akan membalas dendam kepada mereka?

“Aku yakin banyak orang yang berkata buruk tentangnya,” Xie Lian berkomentar.

Ke Mo memdengus, “Tidak hanya itu, mereka bahkan melaporkan identitas gadis itu kepada Kaisar sebagai seorang penjahat, bahwa dia dikirim oleh klan ular kalajengking untuk membawa kejatuhan kepada kerajaan, dan dia harus digantung. Tetapi, tidak ada yang berhasil.”

Xie Lian menebak, “Apakah dia membuat orang-orang itu digantung terlebih dahulu?”

Ke Mo semakin jijik. “Kamu, orang Yong An, kenapa pikiranmu selalu penuh kelicikan dan akal busuk? Tidak seperti itu! Aku melindunginya!”

Xie Lian jengkel, “Aku sudah bilang aku bukan berasal dari Yong An… sudahlah, terserah.”

Pada saat itu, Ke Mo sudah menjadi prajurit yang tangguh dan terhormat. Ada suatu waktu ketika dia membawa prajuritnya keluar untuk memusnahkan sarang kelompok bandit gurun, dan membawa serta gadis itu yang merupakan Penyihir Istana.

Kelompok bandit gurun itu kuat, membangun sarangnya di bawah pasir. Dalam pertempuran, korban berjatuhan dari kedua belah pihak, ketika Ke Mo mencuri kemenangan, pertempuran itu menyebabkan sarang bandit gurun di bawah pasir runtuh. Oleh karena hal itu dan badai yang akan datang, mereka tidak bisa tinggal. Ke Mo berhasil membawa prajurit yang tersisa untuk mundur, tetapi beberapa di antaranya termasuk gadis penyihir itu tidak berhasil kabur.

Setelah mundur ke tempat aman dan menunggu badai pasir reda, Ke Mo kembali, bermaksud untuk menggali mayat para prajurit untuk menguburkan mereka dengan layak. Namun, ketika dia tiba di sana, siapa sangka gadis penyihir itu dengan kekuatannya sendiri, telah menggali sebuah lubang yang cukup besar, dan berhasil menyeret masuk semua prajurit selamat yang terluka untuk bersembunyi dari badai pasir.

Semua tubuh prajurit yang mati juga telah digali dari dalam pasir, dan diurutkan dengan rapi. Dia melakukan semua itu sendirian, dan saat mereka tiba, tubuh gadis penyihir itu berlumuran darah, namun dia masih tetap berjaga di tempat masuk lubang itu dalam diam, memeluk lututnya sambil menunggu mereka seperti anak serigala kecil yang kesepian.

“Setelah kejadian itu, aku pikir dia adalah gadis baik yang melakukan sesuatu yang benar,” Ke Mo berkata. “Aku percaya bahwa dia tidak pernah bermaksud untuk menjahati Kerajaan BanYue, jadi aku menjadi penjaminnya dengan semua kemampuanku dan melawan semua suara-suara jahat.”

Selain itu, Ke Mo sendiri dibesarkan dengan melalui banyak intimidasi sehingga dia mampu memahami permasalahannya, jadi tentu saja dia lebih memperhatikannya. Semakin dia memperhatikan gadis itu, semakin dia menyadari betapa kuatnya gadis itu, dan dengan demikian dia mendukungnya sepanjang perjalanannya, dia membantu gadis itu mencapai posisinya sebagai Kepala Pendeta, menjadi seorang yang kemudian dicatat sebagai pendukung paling setia dari Kepala Pendeta BanYue.

Hal itu berlangsung sampai peperangan lain pecah, dan Kerajaan Yong An mengirimkan prajurit mereka untuk menghancurkan Kerajaan BanYue.

“Dengan dua pasukan yang terus berselisih berkepanjangan, dia melakukan upacara besar untuk berdoa kepada surga, mengatakan bahwa itu untuk membawa berkah bagi kami para prajurit BanYue,” kata Ke Mo.

Dengan demikian, keinginan para prajurit untuk membunuh meledak; semangat pertempuran mereka meningkat secara signifikan, mereka menjadi lebih ganas, mempertahankan gerbang benteng sampai mati. Menggunakan panah, batu-batu besar, minyak mendidih, pedang; pembantaian hebat tak henti-hentinya.

Namun tanpa disangka-sangka, tepat ketika pertempuran sudah mencapai puncaknya, Kepala Pendeta tiba-tiba membuka gerbang benteng.

Dengan gerbang yang dibuka lebar-lebar, jutaan pasukan musuh menyerbu masuk seperti orang gila. Setelah diinjak-injak tunggangan besi, seluruh kota di dalam benteng langsung berubah menjadi ritual darah!

Ke Mo, yang berjuang keras melawan musuh, menjadi gila karena marah ketika mendengar Kepala Pendeta membuka gerbang. Tetapi, betapa pun tangguhnya dia, seseorang tidak bisa menang sendirian melawan begitu banyak musuh.

Ke Mo menggertakkan giginya, “Aku baru tahu waktu itu bahwa dia sudah lama bersekongkol dengan jendral musuh, dan setuju untuk membiarkan mereka masuk pada saat itu. TETAPI MESKIPUN AKU DITAKDIRKAN UNTUK MATI DALAM PERTEMPURAN, SEBELUM AKU MATI, AKU AKAN MEMBUNUH PENGKHIANAT ITU APA PUN YANG TERJADI!!! Jadi aku mengirim pasukan prajurit untuk menyerbu menara benteng, menyeretnya turun, menggantungnya di atas Lubang Pendosa. Menggantungnya di tiang itu!”

Setelah pasukan musuh pergi, Kerajaan BanYue berubah menjadi kerajaan kematian. Kepala Pendeta dan Jenderal yang tewas dalam pertempuran itu pun menjadi terjebak dalam reruntuhan, keduanya melihat satu sama lain dengan dendam dan kebencian yang sama.

Xie Lian bertanya, “Jadi, Jenderal Ke Mo, kamu memimpin pasukan BanYue di bawahmu untuk mencari bayangan Kepala Pendeta itu di mana-mana, dan setiap kali kamu menangkapnya, kamu akan ‘menggantungnya’ di atas Lubang Pendosa?”

“Tidak ada apa-apanya bahkan jika kami menggantungnya seribu kali, satu juta kali!” Ke Mo berseru, “Karena dia telah menangkap semua prajuritku yang telah berubah ganas, dan melemparkan mereka ke dalam Lubang Pendosa! Dia bahkan mengatur array yang kuat di sekitar lubang yang hanya dia sendiri yang bisa menghancurkannya, dan begitu kamu jatuh, kamu tidak akan pernah bisa naik lagi. Dan kami yang telah dikhianati olehnya, para prajurit yang tewas secara salah dalam pertempuran, memegang kebencian yang mendalam bahwa hanya memakan daging dan darah orang-orang dari Yong An bisa menenangkan dan memungkinkan kami untuk perlahan-lahan meninggalkan dunia ini dengan kebencian kami yang terlepas. Kalau tidak, mereka hanya bisa melolong jauh ke dalam malam-malam panjang tanpa pengampunan!”

“Jadi itu sebabnya kamu terus menangkap orang untuk memberi mereka makan?” Xie Lian bertanya.

“Apa lagi yang bisa kami lakukan?” Ke Mo menjawab. “Apakah aku mendengarkan mereka meratap di bawah sana tanpa melakukan apa-apa?”

“Orang-orang yang kamu lempar, apakah kamu sendiri yang menangkap mereka?”

“Kami tidak bisa berkeliaran terlalu jauh dari Kerajaan BanYue, tapi untungnya, ular-ular miliknya agresif dan suka berburu, mereka sering merayap keluar dari reruntuhan untuk menggigit orang. Rombongan pedagang yang digigit kemudian akan datang ke dalam reruntuhan untuk mencari tanaman ShanYue.”

Kemudian ditangkap oleh Ke Mo, dan dilemparkan ke dalam Lubang Pendosa.

“Wajah lumpur di istana, apakah kamu yang menguburnya?”

“Benar. Pria yang terkubur di lumpur itu awalnya berencana merampok harta istana. Tetapi, semua harta yang dimiliki kerajaan kami semuanya telah dibersihkan oleh orang-orang Yong An dua ratus tahun yang lalu.”

“Mengapa kamu hanya menguburnya bukannya menjatuhkannya langsung ke dalam Lubang Pendosa?” Xie Lian bertanya.

“Bagaimanapun, pasti diperlukan pupuk untuk menumbuhkan tanaman ShanYue,” jawab Ke Mo. “Kalau tidak, kami tidak akan bisa menahan ular kalajengking itu kembali. Kami juga tidak ingin bertemu makhluk-makhluk itu.”

“Ada yang tidak benar,” pikir Xie Lian.

Jika Ke Mo dan kelompoknya secara sadar tahu bagaimana untuk menumbuhkan dan memupuk tanaman ShanYue, bahkan sampai menggunakan manusia sebagai pupuknya, maka jelaslah bahwa meskipun mereka tidak lagi hidup, ketakutan mereka terhadap ular kalajengking itu tidak pernah berkurang.

Jika itu masalahnya, maka saat masih hidup ketakutan mereka bahkan lebih besar. Jika Kepala Pendeta BanYue bisa mengendalikan senjata pembunuh sekuat ular kalajengking itu, lalu kenapa dia bisa dengan mudah diseret turun dari atas benteng oleh para prajurit dan digantung sampai mati?

Lalu, menurut Ke Mo, dalam dua ratus tahun terakhir, dia juga telah menangkap Kepala Pendeta berulang kali, dan telah menggantungnya berulang kali. Bagaimanapun Xie Lian merasa, bahwa jika itu adalah dia, dan dia memiliki senjata pembunuh semacam itu di tangannya, dia tidak akan pernah membiarkan musuh memiliki kesempatan untuk mendekatinya.

Dan ular yang meninggalkan benteng untuk berburu mangsa juga terdengar menarik. Apakah itu kebetulan? Apakah benar-benar ada kebetulan yang begitu mudah seperti itu? Atau apakah mereka sengaja diatur oleh Kepala Pendeta? Jika itu masalahnya, bukankah itu akan membantu Ke Mo menangkap manusia hidup untuk memberi makan prajuritnya? Kalau begitu, maka ‘kebencian yang sama‘ tidak bisa menggambarkannya.

Atau, apakah mereka hanya berpura-pura menjadi musuh? Tapi untuk apa?

Dan dalam semua kekacauan itu, ada juga wanita misterius berpakaian putih dan temannya.

Setelah banyak berpikir, Xie Lian memutuskan untuk mengajukan lebih banyak pertanyaan dan mencari tahu seberapa banyak kata-kata Ke Mo yang dapat dipercaya.

“Jenderal Ke Mo, saat pertama kali kami memasuki benteng, kami melihat dua orang wanita, satu berpakaian putih, dan satu lagi berpakaian hitam…”

“Ssst.” San Lang berbisik dan menghentikannya.

Xie Lian tidak tahu apa yang sedang terjadi tetapi segera menutup mulutnya. Firasat aneh yang tiba-tiba muncul membuatnya memandang ke atas.

Itu adalah langit biru berbingkai yang sama seperti sebelumnya dengan bulan sabit yang masih menggantung di sana. Tapi, di sebelah bulan itu, dia melihat seseorang; siluet kecil berbalut pakaian hitam mengintip dari tepiannya dan menatap ke bawah.

Setelah menatap mereka untuk beberapa saat, siluet kecil itu tiba-tiba tumbuh lebih besar―sosok itu melompat.

Saat sosok itu jatuh, Xie Lian bisa melihat dengan jelas bahwa sosok itu bertubuh kurus dengan rambut panjang yang terurai. Itu adalah Kepala Pendeta yang tergantung di tiang.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments