Penerjemah: Jeffery Liu


Hua Cheng sakit.

Meskipun penyakitnya tidaklah parah, tetapi fakta bahwa raja iblis benar-benar bisa jatuh sakit, benar-benar sangat aneh dan tidak terduga.

Itu terjadi ketika Xie Lian kembali ke Kuil Qiandeng untuk memeriksa tulisan tangan hasil latihan Hua Cheng seperti biasa, dan ketika dia melihat wajah Hua Cheng yang terlihat sedikit memerah, dia sangat khawatir.

Setelah memaksa tubuh Hua Cheng berbaring di atas altar ― yup, beberapa hari yang lalu, mereka berdua melakukan beberapa ronde(?) di altar yang luas ini; meskipun demikian, pada dasarnya memang tidak ada patung [dewa] di kuil ini ― Xie Lian mengulurkan tangannya, dan setelah memeriksa pipi dan dahinya, dia menjadi semakin khawatir: “Tubuhmu benar-benar panas.”

Hua Cheng tersenyum dan berkata, “Aku secara alami menjadi panas ketika aku melihat gege, dan ketika gege menyentuhku, aku menjadi semakin panas.”

Mendengarnya, Xie Lian menjadi semakin bingung, detik berikutnya dia buru-buru berpura-pura merasa wajahnya memerah dan dengan putus asa berkata, “Mulutmu masih sangat tidak jujur ​​bahkan ketika kamu sedang sakit.”

Hua Cheng dengan polos menjawab, “Memangnya apa yang aku katakan? Aku sangat jujur. Gege, jangan khawatir, ini hal kecil, bukan masalah besar.”

Tapi Xie Lian bisa mendengar bagaimana suara Hua Cheng terdengar lebih rendah dan lebih serak dari biasanya, dan kerutan kecil muncul di antara alisnya ketika dia berkata, “Kalau begitu kamu harus istirahat dengan benar. Aku akan menemanimu di sini selama beberapa hari, sampai kamu menjadi lebih baik.”

Mengatakan itu, dia mengambil kuas, tinta, kertas dan pasir yang digunakan Hua Cheng untuk latihan menulisnya dan membawanya di samping altar. Hua Cheng menepuk tempat di sampingnya, berkata, “Apa gege tidak mau bergabung denganku di altar?”

Begitu dia naik ke altar, dia segera melupakan ide untuk beristirahat beberapa hari ini. Xie Lian dengan bijaksana berkata, “Sebaiknya tidak, San Lang-ku sudah memaksakan diri.”

Hua Cheng berkata sambil tertawa, “Omong kosong, jika itu gege, mengapa San Lang harus takut memaksakan diri?”

Xie Lian memutuskan untuk tidak bermain dengannya lagi, dan berkonsentrasi menulis tiap goresan kalimat latihan [untuk Hua Cheng salin]. Hua Cheng membalikkan tubuhnya, menopang pipinya, dan menatap wajah Xie Lian.

Tidak peduli berapa kali ini terjadi, XIe Lian akan selalu mulai memerah di bawah tatapannya. Dia berkata dengan tidak nyaman, “…San Lang, kamu harus melihat tulisannya, bukan padaku.”

Hua Cheng menghela napas dan berkata, “Gege, jujur ​​saja, kepalaku sakit saat aku melihat hal sepele itu, tetapi karena itu ditulis oleh gege, aku tidak bisa menahan untuk tidak melihatnya. Siapa tahu, mungkin penyakit ini disebabkan karena terlalu banyak melihat semua kalimat latihan ini.”

Xie Lian berkata, “Sejak kapan ada penyakit seperti itu.”

Hua Cheng tertawa, berkata, “Bagaimana kalau aku melihat gege saja, gege terlihat jauh lebih baik daripada kalimat latihan itu, siapa tahu, mungkin jika aku melihat [gege] lebih banyak, aku akan sembuh.”

Xie Lian mendapati dirinya sedikit bingung dan belum ingin tertawa, dan dia meletakkan kuasnya, menggelengkan kepalanya ketika dia berkata, “Mengapa kamu lebih suka berbicara omong kosong hari ini… tidak ada hal yang pantas keluar dari mulutmu. Baiklah, aku mengerti, aku akan mendengarkanmu. Alih-alih melihat garis-garis latihan ini, apa yang harus kita lakukan?”

Hua Cheng berkata, “Sebenarnya kita tidak harus melakukan apa-apa, aku hanya ingin kamu menemaniku, tidak akan lama sebelum aku menjadi lebih baik.”

Xie Lian menyentuh dahinya lagi. Meskipun orang ini memiliki wajah jantan dan tampan, tetapi cara dia bertindak begitu imut dan manja sekarang, membuat Xie Lian memikirkan seorang anak kecil yang mengubur dirinya di bawah selimut hangat di musim dingin dan mengintip dengan wajah merah, membuat hatinya terasa ingin memberikan banyak kasih sayang padanya. Setelah berpikir sebentar, dia berkata, “Bagaimana dengan ini: benar-benar sangat baik, aku baru saja mengambil benda ini hari ini.”

Dia meraih lengan bajunya, dan mengambil sesuatu, berkata, “Ini adalah buku yang cukup tua, kupikir tidak ada orang lain yang menginginkannya lagi, dan aku memutuskan untuk mengambilnya, aku berencana membacanya. Kalau begitu biarkan aku membacakan sebuah cerita untukmu.”

Di tangannya ada sebuah buku yang sangat tua dan kecil, penampilannya tampak compang-camping, halamannya menguning, dan mengeluarkan aroma buku dan tinta yang aneh. Buku itu pasti sudah dibaca oleh orang lain berkali-kali.

Tapi Hua Cheng berkata, “Aku tidak mau mendengarkan.”

Xie Lian bertanya dengan rasa ingin tahu, “Kenapa?”

Hua Cheng dengan malas menjawab, “Bagaimanapun kamu mengatakannya, itu adalah cerita tentang pejabat surgawi lainnya, dan aku sudah mengetahui dengan sangat baik tentang tindakan mereka yang tidak berguna dan tidak relevan. Sudah tidak ada gunanya mendengarkannya lagi, mengapa aku harus mendengarkan gege membacakannya khusus untukku?”

Itu memang benar. Bagaimanapun, Hua Cheng adalah orang yang paling memahami sejarah kelam dari tiga alam [tn : hantu, manusia, surga]. Hua Cheng berkata, “Jika Gege harus membacakan sesuatu untukku, mengapa tidak menceritakan padaku sesuatu yang lain? Seperti, sebuah cerita tentangmu.”

Xie Lian tersenyum, berkata, “Tentang diriku, apakah ada orang lain selain kamu yang bahkan lebih dari jelas mengetahui tentang semua itu, atau yang telah melihat lebih dari apa yang sudah kamu lihat?”

Hua Cheng berkata, “Kalau begitu ceritakan padaku lagi. Aku ingin mendengarkan. Itu tidak akan pernah cukup tidak peduli seberapa banyak aku mendengarkan.”

Xie Lian tahu bahwa Hua Cheng memahami apa yang dia katakan, dan dia dengan hati-hati menyisir rambut di pipi Hua Cheng. Dia melirik [pada buku itu], dan tiba-tiba berseru, “San Lang, buku ini tampaknya ditulis tentang kamu dan aku.”

“Apa?”

Xie Lian membalik-balik buku itu lagi, berkata, “Sungguh. Ada banyak referensi untuk ‘raja iblis agung berjubah merah’ dan ‘dewa kain & tulang’. Bukankah itu merujuk pada kamu dan aku?”

Mendengarnya, Hua Cheng mulai terlihat tertarik, berkata, “Oh? Apa yang tertulis di buku itu?”

Xie Lian juga sangat ingin tahu mengapa orang-orang memutar-mutar cerita tentang dia dan Hua Cheng, jadi dia mulai membuka kumpulan cerita itu, dan mulai membacanya untuk Hua Cheng, “Dahulu kala, ada raja iblis agung yang suka memakai jubah merah. Meskipun raja iblis agung itu sangat kuat, dan sudah mengumpulkan beberapa gunungan emas dan perak, tetapi dia sangat tidak bahagia. Itu karena dia sangat kesepian, dan sangat mengharapkan seorang istri…”

“…”

Xie Lian tertawa terbahak-bahak, tidak bisa melanjutkan membaca, berkata, “Raja iblis yang kesepian menunggu di sarang kosong… hahaha…… hahahaha……”

Hua Cheng mengangkat alis, berkata, “Itu tidak salah. Pada waktu itu gege tidak ada, dan aku sangat kesepian.”

Wajah XIe Lian memanas, dan dia terus membaca.

Pada zaman dahulu kala, ada raja iblis agung yang hanya suka memakai jubah berwarna merah. Meskipun raja iblis agung itu sangat kuat, dan telah mengumpulkan beberapa gunungan emas dan perak, dan memiliki lebih banyak uang daripada yang bisa dia habiskan, tetapi dia sangat tidak bahagia. Itu karena dia sangat kesepian, dan sangat mengharapkan seorang istri.

Tetapi meskipun dia telah menunggu selama beberapa ratus tahun lamanya, dia tetap saja tidak bertemu dengan kekasih hatinya. Jadi, dia berkonsultasi dengan seorang dewa tua yang sangat ahli dalam meramalkan keberuntungan, di mana istriku?

Dewa tua itu berkata kepadanya, “Kamu akan bertemu orang yang kamu tunggu di sebuah gunung. Istrimu akan mengenakan pakaian pengantin, dia akan dibawa dengan tandu pernikahan untuk menikah denganmu.”

Raja iblis agung itu bertekad untuk menemukan istrinya, dan setelahnya dia memutuskan pergi ke gunung yang dimaksud, di mana dia menunggu dengan sabar di sana.

Sementara itu, di suatu tempat yang sangat jauh, ada dewa kain & tulang.

Dewa ini mengumpulkan sisa-sisa kain & tulang, dan karena itu, dia adalah dewa termiskin di antara pejabat surgawi lainnya, dan bahkan lebih miskin daripada kebanyakan manusia.

Tetapi meskipun dia sangat miskin, dia sangatlah baik. Suatu hari, dalam perjalanan kembali dari mengumpulkan sampah, dia melihat seorang gadis menangis di pinggir jalan, dan bertanya padanya, “Nona, apa yang telah membuatmu begitu kesal?”

Gadis itu menangis ketika dia berkata, “Aku akan menikah, tetapi pada hari pernikahanku aku harus melewati sebuah gunung, dan di gunung itu tinggal seorang hantu pengantin pria, yang menculik setiap pengantin yang melewati gunung itu. Hanya sedikit yang berhasil selamat. Aku pasti akan diculik dan dibunuh!”

Dewa kain & tulang ini merasa sangat bersimpati kepadanya, dan juga bertekad untuk membantu orang-orang menyingkirkan malapetaka, untuk itulah dia memutuskan untuk menggantikan tempat pengantin wanita itu dalam prosesi pernikahan, dan membunuh monster itu.

Dewa kain & tulang memiliki dua teman. Karena salah satu dari mereka mudah tersinggung dan marah, dan salah satu lainnya sangat picik, jadi mari kita bedakan mereka dengan menyebut mereka dengan dewa mudah marah dan dewa picik. Sambil bertengkar satu sama lain, mereka juga mengatakan kepada dewa kain & tulang, “Hantu pengantin pria ini bisa jadi adalah raja iblis yang hebat, dengan temperamen yang mengerikan, dia pasti sangat licik, dan sangat tidak suka pada dewa dan makhluk abadi. Jika dia menangkapmu, dia pasti akan memakanmu!”

Tetapi dewa ini bersikeras untuk pergi, dan karenanya, mereka membuat tandu untuk dinaiki oleh dewa kain & tulang. Pada hari di mana prosesi pernikahan akan berangkat, dewa ini mengenakan satu set jubah pengantin indah yang telah dia pinjam dari Nona Feng Shi [tn : Master Angin], dan menyamar sebagai pengantin wanita, duduk di kursi tandu yang dibawa naik gunung oleh sepasang temannya yang terus saling bertengkar.

Dalam kegelapan malam itu, angin dingin berhembus, dan ketika tandu itu dibawa ke atas gunung, tidak seorang pun terlihat. Dewa ini terus menunggu dan menunggu, sampai akhirnya pengantin pria yang dia tunggu untuk menerimanya, pada akhirnya telah tiba,

Mengangkat kerudungnya untuk melihat, sang dewa menjadi sangat heran, bahwa raja iblis agung itu tanpa diduga adalah seorang pemuda yang sangat tampan.

Dan yang membuatnya semakin terkejut, adalah bahwa pengantin pria muda itu sangat sopan, dan sepertinya dia memiliki sikap yang sangat baik, hangat, lembut, dan penuh perhatian. Dia tidak melepaskan wujud manusianya untuk mengungkapkan “wajah sejati” yang mengerikan, dan dia juga tidak memaksanya untuk melakukan hal yang buruk. Memang, dia hampir tidak seperti raja iblis dalam legenda yang menakutkan.

Gunung itu sangat besar, dan raja iblis agung ini membawa sang dewa ke sarangnya, berkata kepadanya, “Mulai sekarang, aku adalah suamimu, dan kamu adalah istriku yang terkasih. Seluruh gunung ini adalah milikku, dan sekarang gunung ini juga milikmu, kamu dapat pergi ke mana pun sesuka hatimu. Tapi ingat, di belakang gunung ini ada dua rumah, yang jangan pernah kamu datangi.”

Sang dewa bertanya, “Mengapa?”

Raja iblis yang adalah mempelai pria menjawab, “Itu rahasiaku, kamu tidak perlu tahu. Tetapi, bahkan jika kamu ingin pergi ke sana, kamu juga tidak akan bisa, karena aku telah membangun penghalang di depan kedua rumah itu, dan kamu harus memiliki sesuatu dari tubuhku untuk bisa melewati penghalang itu.”

Sang dewa terus bertanya, “Sesuatu seperti apa?”

Raja iblis menjawab, “Salah satu rumah itu menyimpan sampah kotor, dan kamu harus menggunakan sesuatu dari tubuhku yang bisa disentuh dan berjumlah banyak, untuk membuka penghalangnya; salah satu rumah lainnya memiliki harta magis yang kuat, dan kamu harus menggunakan sesuatu dari tubuhku yang tidak bisa disentuh, tetapi sangat panas, untuk membuka penghalangnya.”

Tentu saja sang dewa tidak mendengarkannya. Meskipun dia berpura-pura sangat taat ketika di depan raja iblis agung ini, tetapi saat raja iblis itu pergi, dia diam-diam terbang ke belakang gunung. Memang, seperti yang diharapkan, dari rumah yang menyimpan sampah kotor, terdengar jeritan mengerikan seperti seseorang yang tengah meminta bantuan.

Sang dewa menduga jika semua pengantin wanita yang hilang telah dipenjara di sana, dan karenanya, dia bertekad untuk mencuri sesuatu dari tubuh raja iblis agung, untuk membuka rumah misterius itu.

Tapi, apa yang bisa dia curi?

Raja iblis agung itu memiliki kepala dengan rambut hitam yang berkilau, yang terkadang dibiarkan terurai dan terkadang diikat. Rencana pertama yang dipikirkan sang dewa adalah mencuri beberapa helai rambutnya setiap hari. Karena itu, dia bertanya, “Tolong, bisakah kita tinggal bersama di rumah yang sama?”

Pengantin pria berkata dengan sangat sopan, “Tentu saja kita bisa. Bagaimanapun, kita adalah suami dan istri.”

Jadi, dengan cara ini, mereka pindah bersama ke ruangan yang sama. Tetapi meskipun mereka tidur di ranjang yang sama, sang dewa menolak untuk membiarkan pengantin pria melepaskan pakaiannya, dan karenanya, raja iblis agung dengan anggun menahan diri untuk tidak menyentuhnya.

Tapi, seperti yang sang dewa sadari dengan sangat cepat, tidak ada sehelai rambut pun yang ditata oleh pengantin prianya. Tidak peduli bahwa dia membantunya menyisir rambut setiap pagi setiap hari, atau saat tidur di malam hari, di atas bantal, tempat tidur, lantai, sisir―tidak satu pun dari mereka memiliki sehelai rambut milik raja iblis agung di sana!

Hal itu benar-benar membuatnya frustrasi. Sang dewa memegang pedang, dan berpikir untuk menunggu raja iblis agung tertidur sebelum menggunakan kesempatan ini untuk memotong seikat rambutnya. Tetapi raja iblis agung sangat waspada, dan saat dia mendekat, raja iblis agung membuka matanya. Tapi meskipun sang dewa tertangkap basah, dia tetap sangat tenang. Untuk mencegah raja iblis agung itu menjadi curiga terhadapnya, dia segera memotong seikat rambutnya sendiri dan memberikannya padanya.

Menerima itu, raja iblis agung sangat bahagia.

Dengan segera, sang dewa yang cerdas ini berpikir tentang rencana lain. Dia berkata kepada raja iblis agung, “Tolong, bolehkah aku menciummu?”

Pengantin prianya berkata, tampak senang, “Tentu saja, kita adalah suami dan istri.”

Dan karenanya, sang dewa mengambil inisiatif untuk memeluk hantu pengantin pria, dan menciumnya untuk waktu yang lama, sebelum akhirnya mencicipi sedikit rasa dari hantu pengantin pria ini, dan dia buru-buru menutup mulutnya dan berlari ke belakang gunung.

Tetapi setelah dia tiba di sana, dia menemukan bahwa ini masih tidak berhasil. Itu karena dia membutuhkan banyak hal, dan apa yang dia miliki tidaklah cukup. Dia masih tidak bisa memasuki rumah itu, dia hanya bisa memasukkan kepalanya, tetapi tidak dengan tubuhnya.

Dewa kain & tulang merasa sedikit sedih. Dia awalnya berpikir bahwa akan sangat mudah untuk mencuri sesuatu dari tubuh raja iblis agung, dan tidak pernah berpikir bahwa ternyata akan sesulit ini.

Dia ingat teman baiknya, Nona Feng Shi, dan dia memutuskan untuk berkunjung ke Kuil FengShui [tn : Kuil Air Angin], di mana dia bertanya, “Apa lagi yang bisa aku lakukan untuk mendapatkan sesuatu dari tubuh raja iblis agung yang bisa disentuh, dan berjumlah banyak?”

Nona FengShi berkata, “Dai[tn : seperti seruan] Itu terlalu sederhana. Tampil sebagai wanita, dan sempurnakan pernikahan kalian [tn : lit. memasuki ruang pernikahan], dan kamu akan memilikinya!”

Sang dewa menggelengkan kepalanya dengan panik. Metode kultivasinya memiliki sebuah aturan, bahwa begitu dia kehilangan keperawanannya, kekuatannya akan menderita kerusakan besar. Bagaimana dia bisa pergi dengan rencana itu?

Pada saat itu, Tuan Shui Shi [tn : Master Air] kembali, dan setelah mendengar apa yang dikatakan Nona itu, dia dengan marah berteriak, “Luar biasa! Bagaimana mungkin kamu bisa mengatakan sesuatu yang sangat tidak bermoral seperti itu!”

Begitu Tuan Shui Shi marah, dia akan menggunakan uang untuk memukuli orang-orang, dan dengan demikian dewa kain & tulang itu dengan cepat melarikan diri. Ketika dia berlari, dia memikirkan dua teman baiknya yang lain, dewa mudah marah dan dewa picik, dan dia kemudian mencari mereka dan bertanya kepada mereka apa yang harus dia lakukan.

Dewa mudah marah dan dewa picik sekali lagi bertengkar, dan ketika mereka bertengkar mereka memberitahunya beberapa kabar buruk: karena terlalu banyak orang yang diculiknya, pejabat surgawi akan menyerang gunung, dan menangkap raja iblis agung!

Sang dewa sangat terkejut, dan mulai khawatir. Sekarang dia telah menemukan bahwa raja iblis muda ini tidak akan melakukan sesuatu yang buruk, dan berpikir mungkin ada semacam kesalahpahaman, atau mungkin sesuatu yang terkunci di belakang gunung itu bukanlah mereka para pengantin wanita, tapi sesuatu yang lain.

Namun, karena dewa kain & tulang sangat miskin, dia juga tidak memiliki pengaruh, dan tidak ada yang mendengarkannya. Sang dewa sangat cemas. Jika dia tidak segera menemukan kebenarannya, maka raja iblis agung ini mungkin akan dikepung dan diserang oleh pejabat surgawi lainnya.

Tanpa pilihan lain, sang dewa hanya bisa berlari kembali ke raja iblis agung untuk bertanya, “Tolong, bisakah kamu menyempurnakan pernikahan kita?”

Pengantin prianya tampak berseri-seri ketika dia berkata, “Ah, tentu saja aku bisa. Bagaimanapun, kita adalah suami dan istri.”

Dan begitulah, dewa kain & tulang dan raja iblis agung menyempurnakan pernikahan mereka.

Di tengah kegiatan mereka, sang dewa takut raja iblis agung tidak akan meninggalkannya dengan banyak hal yang sangat penting, dan memeluk raja iblis agung itu dengan erat ketika dia menangis, “Bisakah kamu memberikan semua itu kepadaku? Dan memberikannya kepadaku beberapa kali?”

Pengantin prianya dengan hangat dan lembut berkata, “Tentu, jika itu yang kamu inginkan.”

Sang dewa menjawab, “Aku…”

Maka setelahnya, sang dewa yang cerdas itu mendapatkan apa yang dia inginkan. Sesuatu dari tubuh raja iblis agung yang bisa disentuh, dan berjumlah banyak.

Keesokan harinya, sang dewa yang berhasil mendapatkan benda dari bagian tubuh sang raja iblis di sepanjang malam itu dengan memohon kepadanya memutuskan untuk membawanya ke rumah yang menyimpan sampah kotor. Kali ini, dia akhirnya bisa masuk.

Begitu dia membuka pintu masuk, sang dewa menemukan ada begitu banyak mayat yang berserakan, dan beberapa dari mereka bahkan sudah terurai dan menjadi tulang putih!

Mayat-mayat itu semuanya mengenakan pakaian pernikahan, dan sayangnya semua mayat itu tampaknya adalah pengantin wanita yang hilang. Harapannya pupus, sang dewa terkejut dan kesal. Dia menoleh ke belakang, dan tiba-tiba menemukan bahwa, pada suatu waktu tanpa sepengetahuannya, seseorang berdiri di belakangnya―tanpa diduga, raja iblis agung itu berdiri di sana!

Sang dewa sangat terkejut melihatnya. Dia ingat apa yang dikatakan oleh dewa mudah marah dan dewa picik kepadanya, bahwa raja iblis agung ini sangat licik, dan juga sangat tidak disukai para dewa dan makhluk abadi lainnya. Dia sekarang sudah kehabisan akal. Mungkinkah raja iblis agung itu sebenarnya sudah lama melihatnya, dan telah mengikatnya selama ini?

Marah dan terluka, sang dewa mulai melarikan diri, berlari lebih cepat dan lebih cepat. Tapi, siapa yang tahu, dia tidak bisa meninggalkan tempat itu. Ternyata dia berlari terlalu cepat, dan benda yang diberikan raja iblis agung kepadanya, telah jatuh, sehingga dia kembali terhalang oleh penghalang di depan rumah.

Raja iblis agung itu berhasil menyusulnya dan, memeluk sang dewa dengan satu gerakan cepat, akhirnya menjelaskan apa yang sedang terjadi.

Ternyata, raja iblis agung tidak menculik semua orang untuk memakannya, dia hanya menunggu orang yang ditakdirkannya di sini. Suatu hari, sebuah prosesi pernikahan secara tidak sengaja berpapasan dengannya ketika dia sedang berjalan-jalan, dan pengantin pria dalam prosesi itu begitu ketakutan sehingga dia sendiri melarikan diri, meninggalkan pengantinnya yang duduk di tempat dan menangis.

Raja iblis agung itu sama sekali tidak membuat masalah. Pengantin wanita mengatakan bahwa dia tidak ingin menikah dengan pria seperti itu, jadi dia tidak kembali, dan memutuskan untuk pergi. Kemudian, setelah dia menemui beberapa peristiwa serupa lainnya, raja iblis agung memutuskan bahwa sambil menunggu, dia mulai menguji pengantin baru. Jika pengantin pria berani mengambil risiko dirinya untuk melindungi pengantin wanita ketika dihadapkan dengan hantu dan iblis, raja iblis agung tidak akan menyebabkan kesulitan bagi pasangannya, dan membiarkan mereka pergi. Tetapi jika pengantin pria yang keji mendorong pengantin perempuannya sendiri ke hantu-hantu itu untuk menjadikan mereka umpan dan melarikan diri, maka pengantin pria itu akan ditangkap dan dipenjara di rumah ini.

Karena orang-orang itu tidak memiliki hati yang baik, mereka sering membunuh satu sama lain, dan pada akhirnya menjadi tulang putih. Itu adalah mayat-mayat yang dilihat oleh sang dewa. Adapun pengantin wanita mereka, beberapa dari mereka sudah berhasil pulang, sementara yang lain telah melarikan diri dengan kekasih mereka ke suatu tempat yang jauh, berkeliaran di dunia bersama-sama, atau dengan aman membangun rumah mereka sendiri.

Raja iblis agung berkata, “Aku sudah menunggumu selama beberapa ratus tahun, Gege, dan akhirnya aku mendapatkanmu.”

Setelah menyelesaikan kesalahpahaman mereka, keduanya saling berpelukan. Untuk meninggalkan rumah itu, raja iblis agung sekali lagi memberikan banyak hal yang dimilikinya kepada sang dewa. Tetapi tiba-tiba, terdengar suara gemuruh yang hebat dari langit. Ternyata, para pejabat surgawi, yang telah lama takut pada raja iblis agung, memanfaatkan kesempatan ini, dan akhirnya memulai serangan mereka terhadapnya!

Dewa kain & tulang bergegas keluar dan setelah beberapa putaran pertempuran sengit, mendorong mundur semua kelompok pejabat surgawi itu. Tetapi semua pejabat surgawi yang datang telah menyebabkan gunung itu runtuh, menjebak raja iblis agung di bawah gunung.

Gunung itu terlalu tinggi, dan sang dewa, takut bahwa raja iblis agung akan hancur, dan dia mati-matian mencoba menggunakan bahunya untuk menahannya. Tepat pada saat itu, dia tiba-tiba teringat bahwa masih ada rumah misteri lain yang belum dia buka, dan tentunya harta magis kuat yang ada di rumah itu, bisa digunakan untuk menyingkirkan gunung besar itu. Maka, dia bergegas ke gua di kedalaman gunung. Setelah masuk, dia menemukan kegembiraannya yang luar biasa, bahwa raja iblis agung itu berdiri di sana dengan aman dan sehat, dan bahkan lebih kuat dan lebih kuat lagi!

Mereka berdua keluar dari gunung, dan bersama-sama mengusir pejabat surgawi yang telah menyebabkan masalah. Akhirnya, mereka duduk bahu-membahu di puncak gunung, dan menyaksikan jejak awan dan bintang-bintang tertinggal di belakang para pejabat surgawi ketika mereka melarikan diri.

Sang dewa bertanya, “Tidakkah kamu berkata, rumah yang menyimpan sampah kotor membutuhkan sesuatu dari tubuhmu yang bisa disentuh dan berjumlah banyak, sebelum dapat dibuka; sementara rumah yang menyimpan harta magis membutuhkan sesuatu dari tubuhmu yang tidak bisa disentuh dan sangat panas, sebelum penghalangnya dapat dibuka?”

Raja iblis agung tampak berseri-seri saat dia berkata, “Ya. Dan hal itu, bukankah itu sesuatu yang dimiliki gege sejak awal?”

Sang dewa akhirnya mengerti. Hal itu, adalah panasnya api cinta raja iblis untuknya.

Jadi, dewa kain & tulang dan raja iblis agung dengan senang hati masuk ke ruang pernikahan bersama, tidak pernah berpisah.

“…”

“…”

Setelah selesai membaca cerita dari buku itu, Xie Lian masih tertegun ketika dia berkata, “Apa-apaan ini? Bukankah cerita ini berlebihan? Tidak tidak tidak, ini…”

Kekacauan apa ini? Bagaimana itu bisa disebut cerita???

Tapi Hua Cheng sudah tertawa sangat keras dan berbaring di altar. Xie Lian berkata dengan bingung, “Ini sama sekali tidak akurat! Darimana kisah ini berasal? Apakah ini berkaitan dengan apa yang terjadi di Jun Shan [tn : Gunung Yu Jun]? Apa yang terjadi tidak seperti ini… Bukankah itu benar-benar terdistorsi? Selain itu, apakah benar-benar tidak apa-apa membiarkan anak-anak membaca cerita seperti ini? Itu terlalu tidak pantas. Siapa yang menulis ini?? Dan semua karakter ini yang tampaknya sangat akrab ini, ada apa dengan mereka…”

Jika dilihat lebih dekat, meskipun kisah-kisah dalam buku ini tampaknya merupakan roman yang tidak bersalah pada pandangan pertama, seperti sesuatu yang dapat dibacakan kepada anak-anak sebagai cerita pengantar tidur, tetapi isinya sangat pedas, sedemikian rupa sehingga bahkan lebih sulit bagi seseorang untuk membacanya dibandingkan dengan kisah erotika sederhana. Tetapi setelah membaca sampai akhir, ada juga semacam perasaan ingin tahu dan tidak bisa dijelaskan, menyebabkan Xie Lian curiga jika masalahnya ada pada dirinya sendiri.

Hua Cheng berkata, “Hn? Tapi itu tidak sepenuhnya terdistorsi. Setidaknya beberapa poin sudah benar. Sebagai contoh, aku memang memanggil gege, dengan sebutan ‘gege’. Contoh lain, di Jun Shan aku memang pergi untuk menerima tandu pengantin gege. Dan contoh lain, malam itu ketika kita menyempurnakan hubungan kita, gege memang melakukan…”

Xie Lian berpikir bahwa, setelah bertahun-tahun, ia telah mengolah kulit yang cukup tebal, tetapi siapa yang tahu, rona merah muda masih sering muncul di wajahnya ketika ia berada di hadapan Hua Cheng. Dia berkata, “Bagaimana mereka tahu sesuatu seperti itu! …dan, dan selain itu, tidak ada hal lain yang benar…”

Meskipun dia tahu bahwa banyak cerita rakyat yang diputar secara membabi buta berjarak bermil-mil jauhnya dari aslinya, dan tidak aneh bagi mereka untuk berubah menjadi kebaikan-entah-apa setelah hiasan yang tak terhitung jumlahnya, tetapi untuk melihatnya dengan matanya sendiri, itu masih sangat mengejutkannya. Ada banyak bagian ketika dia terlalu malu untuk membacanya, tetapi dia dipaksa oleh Hua Cheng untuk terus membacakan untuknya. Itu membuat Xie Lian ingin memukulnya, tetapi pada saat yang sama dia tidak bisa memaksakan diri untuk mendaratkan pukulan kepadanya. Ekspresi Hua Cheng masih tidak terpengaruh, ketika dia berkata, “Jelas, seseorang yang mengetahuinya telah membiarkan beberapa detail kecil, dan orang-orang menyatukannya, menambahkan beberapa detail lainnya, dan melemparkan beberapa spekulasi, untuk sampai pada hasil cerita seperti ini.”

Xie Lian membuang koleksi cerita itu, mengatakan, “Jangan membaca buku yang berantakan dan tidak berguna seperti itu lagi. Beristirahatlah dengan benar.”

Tetapi Hua Cheng menyatukan tangannya dan memohon, “Aku pikir cerita itu ditulis dengan baik, dan menunjukkan bakat. Ketika aku mendengarkan Gege membaca cerita itu, aku merasa seperti dipenuhi dengan energi. Gege, tolong bacakan cerita lainnya.”

Xie Lian menolak dengan ekspresi datar, “Tidak.”

Gege, kepalaku sakit.”

“Ini…”

Gege.”

“….baik.”

Bagaimanapun, jarang bagi Hua Cheng jatuh sakit, dan mengingat bahwa Xie Lian biasanya sudah menyerah pada keinginan dan tuntutan Hua Cheng, bagaimana dia bisa menolak pada saat ini?

Bahkan jika dia malu, dia hanya harus menanggungnya. Dia sekali lagi mengambil buku kecil yang menguning itu, dan berbaring di samping Hua Cheng. Hua Cheng memeluk pinggang Xie Lian, dan Xie Lian menguatkan dirinya dan terus membaca.

“Dahulu kala, ada seorang pangeran mahkota yang tampan dan muda yang sedang berkultivasi di gunung terpencil. Suatu malam, dia bertemu dengan tamu misterius…”


Catatan Penulis MXTX:

Tiba-tiba menulis cerita anak-anak yang hanya bisa dibaca orang dewasa… tidak, apa yang awalnya ingin aku tulis bukanlah hal gila seperti ini…

Fafa, jangan terlalu puas, memaksa idolamu untuk membacakan doujinshi mengejutkan dari dirimu yang OOC!


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Deandra Iswara Adiningrum
Deandra Iswara Adiningrum
11 months ago

Anjayyy ngakak so hard