Penerjemah: Jeffery Liu


TGCF Amnesia Ekstra, Bagian 3/4


Kedua mata Xie Lian melebar tiba-tiba.

Dengan ekspresi penuh keraguan, San Lang berkata, “Ada apa?”

Bagaimana mungkin Xie Lian mengatakannya? Rasa malu karena telah ditipu, karena telah dibodohi berputar-putar dalam kepalanya―kepedihan, bercampur dengan darahnya yang panas, memenuhi kepalanya. Dia membanting kedua tangannya ke atas meja, menggigit setiap kata dan kalimat, “…Jadi. Ternyata. Itu. Adalah. Kamu!”

Mustahil bagi meja itu untuk bertahan dari pukulannya, dan meja yang dihantamnya hancur di tempat. Untungnya, tidak ada seorang pun di lantai dua kedai itu selain mereka, kalau tidak bahkan orang lain pun pasti akan sangat ketakutan melihatnya. Xie Lian tidak memiliki senjata di tangannya, tetapi dia menyerang dengan tinjunya. Namun, San Lang terus duduk di kursinya seperti sebelumnya, dan hanya memiringkan kepalanya sedikit.

Serangan itu menabrak dinding di belakangnya. Puing-puing bebatuan hancur dan berjatuhan. Namun, dia tidak bergerak satu inci pun, dan malah memeluk tangannya, mengangkat pandangannya sedikit, berkata, “Daozhang, apa maksudnya itu?”

Wajah Xie Lian terasa sangat panas, dan dia tidak tahu seberapa merah wajahnya saat ini. Otot dan tulang-tulang di tangannya menonjol, saat dia berkata dengan marah, “Kamu… hentikan kepura-puraanmu itu. Apa yang sudah kamu lakukan kepadaku… kamu tahu betul.”

Tatapan San Lang sedikit naik. Dia berkata, “Sangat disayangkan, aku memang tidak terlalu yakin, apa yang telah aku lakukan pada daozhang, hingga membuatmu marah karenanya? Bisakah kamu memberitahuku?”

“…”

Berpikir bahwa orang ini akan mengatakan hal itu kepadanya dengan wajah penuh kepolosan. Apa yang bisa dia katakan sebagai tanggapan? Untuk membicarakan hal-hal seperti itu di siang hari bolong seperti ini? Belum pernah Xie Lian bertemu orang seperti itu, dan dia sangat marah sehingga membuat bahunya bergetar, wajahnya semakin lama semakin merah, ucapannya tidak jelas ketika dia memarahi, “Diam! Seseorang sepertimu… aku, aku akan mengalahkan seseorang yang tidak tahu malu sepertimu sampai mati… tidak senonoh… tercela… kamu…”

San Lang menghela napas, dan berkata, “Daozhang, aku tidak mengharapkan ketulusan hatiku yang kuberikan, akan menerima tanggapan seperti itu darimu. Bagaimana bisa aku tidak tahu malu, tidak senonoh, dan tercela?”

Dengan susah payah, Xie Lian mendapatkan kembali sedikit ketenangan, dan berkata, “Jangan berpikir kamu bisa menipuku lebih jauh! Benang merah di tanganmu adalah bukti yang jelas, bahwa kamu adalah… adalah…”

“Oh?” Tapi San Lang tidak marah. Dia mengangkat tangannya, dan berkata, “Apakah kamu berbicara tentang ini? Apakah ada yang salah dengan benang merah ini?”

Melihat benang merah itu, Xie Lian merasa seolah-olah dia telah ditusuk oleh sesuatu. Dia berkata, “Aku sudah melihatnya. Pada saat itu, …tanganmu memiliki benang merah ini… “

San Lang berkata, “Kapan?”

“…”

Dalam sekejap, Xie Lian benar-benar ingin memukulnya hingga mati.

Masih bertanya meskipun sudah mengetahui jawabannya, itu terlalu keji!

Tetapi karena suatu alasan yang tidak dapat dijelaskan, terlepas dari seberapa marahnya dia, dia tidak bisa mengangkat tangannya. Selain itu, itu bukan karena dia sedang berada di bawah kendali seseorang, sehingga dia tidak bisa bergerak; melainkan, itu adalah tubuhnya sendiri yang tidak memungkinkannya untuk bergerak!

Tepat pada saat ini, beberapa orang mulai berdatangan ke lantai atas, berkata, “Apa yang dilakukan dua tamu terhormat ini?! Jangan berkelahi dan menghancurkan barang-barang sesuka hati kalian!”

Xie Lian menoleh dan berkata, “Di sini berbahaya! Pertama, kalian harus…” Siapa yang tahu, dengan satu pandangan itu, dia membeku lagi, terpana.

Tidak disangka, di tangan beberapa orang itu, ada sebuah benang merah terikat!

Tanpa pikir panjang, Xie Lian berkata, “Ada apa dengan benang merah di tangan kalian?”

Seseorang berkata, “Benang merah? Bukankah benang merah itu hanya benang merah, betapa anehnya pertanyaanmu, itu bukan masalah besar… bukan masalah besar ah.”

Xie Lian menjadi bingung. Mungkinkah di tempat ini, ikatan benang merah di tangan seseorang, adalah tren mode yang sangat normal?

Dia menoleh ke belakang. Seolah membaca pikirannya, San Lang berkata, “Daozhang sudah menebak dengan baik. Mengikat benang merah di jari seseorang adalah kebiasaan di sini. Jika kamu tidak percaya, silakan lihat kerumunan di lantai bawah.”

Xie Lian mengalihkan pandangannya ke lantai bawah kedai minuman itu. Seperti yang diharapkan, di tengah-tengah kerumunan orang yang terus mengalir, ada sejumlah tangan yang memiliki benang merah diikat pada mereka, dan beberapa orang bahkan memiliki beberapa benang merah yang terikat di tangan mereka. Dia berkata, “Kebiasaan macam apa itu?”

San Lang tersenyum kecil, dan berkata, “Tentang itu, itu juga berhubungan dengan Hua Cheng yang kamu bicarakan.”

“Ah?”

“Itu karena, di tangannya dan di tangan kekasihnya, diikat seutas benang merah. Maka, banyak orang mengikutinya, berdoa untuk pasangan hidup mereka yang sudah ditakdirkan, atau untuk menyatakan bahwa mereka sedang jatuh cinta.”

Xie Lian mendengarkan dengan linglung, dan berkata, “Artinya… ​​Hua Cheng ini, pasti orang yang luar biasa? Mengingat ada begitu banyak orang yang mengikutinya seperti itu…”

San Lang berkata, “Apakah dia luar biasa atau tidak, akan tergantung pada dengan siapa kamu membandingkannya. Oh ya, daozhang, sepertinya ada sesuatu yang jatuh ke lantai, bisakah aku mengambilnya untuk memeriksanya?”

Mendengar itu, Xie Lian akhirnya mulai bereaksi. Dia sejauh ini mempertahankan sikap menyerang, tetapi sebenarnya itu merupakan kesalahan bodoh di pihaknya1, dan kemarahannya hilang sepenuhnya. Dia buru-buru menarik tangannya, berkata, “Maaf, maafkan aku, San Lang, aku benar-benar… benar-benar sangat menyesal. Aku sangat gelisah, dan salah paham lagi denganmu…”

San Lang masih tampak tenang, dan membungkuk untuk mengambil sesuatu, berkata, “Itu sama sekali bukan salahmu. Daozhang, apakah ini sesuatu yang kamu jatuhkan?”

Dari lantai yang berantakan itu, dia telah mengambil selembar daun emas. Itu kemungkinan jatuh dari lengan Xie Lian ketika dia menyerang. Xie Lian baru saja akan berbicara, ketika dia melihat San Lang mengangkat daun emas di depan matanya, dan menyipitkan mata, berkata, “Eh, daun emas ini, terlihat agak akrab ah.”

Setelah berbicara, dengan cara yang tidak terlalu tergesa-gesa atau terlalu lambat, dia mengambil sesuatu dari sekitar pinggangnya. Itu adalah daun emas lain.

Dua lembar daun emas, benar-benar sama persis!

Tanpa berpikir, Xie Lian berkata, “Jadi ini sebenarnya milikmu?”

San Lang berkata, “Oh, aku memang menjatuhkan sesuatu, itu sebabnya aku kembali untuk melihatnya…”

Mendengar ini, Xie Lian sangat takut bahwa dia akan salah paham, dan buru-buru berkata, “San Lang, izinkan aku menjelaskannya.”

San Lang berkata, “Tidak perlu cemas. Aku tentu akan mendengarkan penjelasan daozhang.”

Xie Lian menghela napas lega, dan berkata, “Sebenarnya: daun emas ini, aku baru saja mengambilnya di jalan. Niatku sebelumnya adalah menunggu pemiliknya kembali sehingga aku bisa mengembalikannya, tetapi setelah aku menunggu lebih dari satu jam, tidak ada yang datang untuk mencarinya. Di saat yang sama, aku memang…”

Setelah berbicara sampat di titik ini, dia merasa agak malu. Dia menundukkan kepalanya, dan berkata dengan suara kecil, “Jadi, aku… bertindak atas inisiatifku sendiri, dan meminjamnya sedikit, untuk membeli sedikit sesuatu untuk dimakan. Itu adalah mantou itu… aku berniat membayar kembali uang itu dengan bunga di kemudian hari, tapi tidak peduli bagaimana aku mengatakannya, itu tetap kembali ke titik bahwa aku telah mengambil sesuatu yang bukan milikku tanpa meminta izin terlebih dahulu. Maafkan aku.”

Tetapi ekspresi San Lang tampak berseri-seri ketika dia berkata, “Tidak perlu bagi daozhang untuk merasa seperti itu. Bukankah itu adalah tanggapan manusia pada umumnya? Lagi pula, aku selalu berniat mengundangmu untuk bergabung denganku untuk makan, dan mantou itu, pada akhirnya, bukankah aku yang memakannya? Itu adalah sesuatu yang sangat kecil, jangan biarkan itu mengganggumu. Tidakkah kamu pikir itu sangat mencengangkan? Suatu kebetulan, untuk sesuatu yang telah aku hilangkan, ternyata daozhang yang menemukannya. Ini pasti pertemuan yang ditakdirkan2.”

Setelah menerima pengampunan dan pengertiannya, hati Xie Lian kembali tenang. Dia berkata. “Kalau begitu, San Lang, kamu juga harus berhati-hati ah. Menjatuhkan sesuatu yang begitu mengkilap di jalan, tapi kamu tidak menyadarinya―lain kali, jangan begitu ceroboh ah.”

Pada saat ini, kerumunan pelayan yang meringkuk di samping, berkata, “Dua tamu terhormat ini, apakah kalian sudah baik-baik saja? Jika kalian sudah baik-baik saja, maka mari kita hitung biaya meja yang hancur ini!”

Xie Lian: “…”

Jika semuanya seperti itu, pembayaran tidak akan menjadi masalah terlepas dari jumlahnya. Tapi sekarang, dia bahkan nyaris tidak mampu membeli mantou. Namun, San Lang berkata, “Tidak apa-apa. Letakkan di tagihan atas namaku.”

Jelas dia yang menyerang San Lang barusan, tapi San Lang dengan sukarela membantunya membayar barang-barang yang telah dia hancurkan. Xie Lian sangat tersentuh oleh kehangatan dan kedermawanannya sehingga dia terdiam, dan setelah terdiam selama beberapa saat, berkata, “Kamu…”

Ada sesuatu yang aneh dengan kerumunan pelayan ini. Meskipun toko mereka hancur, mereka masih datang dengan riang untuk membantu mereka mengganti meja yang lebih elegan. Saat kedua orang itu duduk sekali lagi, Xie Lian begitu merasa bersalah dan bersyukur, bahwa tidak ada jumlah kata yang bisa cukup mengekspresikan perasaannya. Dengan nada prihatin, Hua Cheng berbicara lagi, “Daozhang, mendengarkan ucapanmu barusan, sepertinya ada sesuatu yang mengganggu pikiranmu. Apa masalah apa? Daozhang, apa sesuatu terjadi padamu, dan siapa yang melakukannya?”

“…”

Sesuatu seperti ini, bagaimana mungkin Xie Lian menyuarakannya dengan keras? Ekspresinya, yang sebelumnya tenang, tersipu malu sekali lagi. Dengan lembut, dia berkata, “…Bukan apa-apa, tidak ada masalah.”

Tetapi San Lang berkata, “Jika kamu tidak keberatan, mengapa kamu tidak memberitahuku tentang hal itu? Mungkin San Lang juga bisa membantu sedikit.”

Meskipun dia bermaksud baik, tapi Xie Lian merasa seolah sedang dikejar dan dipojokkan, tanpa jalan keluar. Tidak bisa duduk diam, dia berkata dengan tak berdaya, “…itu benar-benar bukan apa-apa. San Lang, bisakah kamu berhenti bertanya lagi…”

Terlalu sulit untuk mengatakan yang sebenarnya.

Melihat bagaimana keadaannya, San Lang tidak lagi memaksanya, dan berkata, “Baiklah. Sampai mana pembicaraan kita tadi? Kamu ingin bertemu dengan Hua Cheng?”

Xie Lian menarik perhatiannya, dan berkata dengan jelas, “Uhn. Apakah San Lang tahu cara untuk bisa bertemu dengannya?”

San Lang berkata, “Tentu saja aku tahu. Tapi, selama beberapa hari ini, tidak mudah untuk bertemu dengan Hua Cheng.”

“Mengapa?”

Dengan menggunakan sumpit, San Lang mengatur sayur yang ada di atas piringnya menjadi wajah besar yang tersenyum. Dia berkata, “Banyak yang mengatakan, kalau baru-baru ini, kekasih tercintanya merasa sedikit tidak sehat, jadi dia perlu menemaninya. Selain itu, dia tidak punya waktu untuk hal lain.”

Xie Lian berpikir, memang, Hua Cheng ini benar-benar seseorang yang berkepribadian sederhana, seseorang yang penuh kasih sayang, dan kesan yang dimiliki Xie Lian kepadanya semakin lama semakin lebih baik. Dia berkata, “Aku mengerti. Lalu, berapa lama kita harus menunggu sebelum kita bisa bertemu dengannya?”

“Lima hari paling lama, tiga hari paling cepat. Aku sarankan, daozhang ini tidak perlu cemas. Sampai saat itu, mengapa kamu tidak menenangkan dirimu dan beristirahat.”

Ketika Xie Lian berpikir pada dirinya sendiri bahwa dia tidak memiliki tempat tinggal, dia mendengar San Lang menambahkan, “Jika daozhang tidak memiliki tempat untuk tinggal, mengapa tidak tinggal di tempatku sebentar? Lagi pula, rumahku besar, dan tidak banyak orang yang tinggal di sana.”

Xie Lian tidak bisa lagi menahan diri, dan berkata dengan ringan, “San Lang, kamu benar-benar… sangat baik ah.”

Ini adalah pertama kalinya dia menggunakan ucapan lugas untuk memuji seseorang, dan dia merasa agak malu, tetapi selain itu, dia tidak bisa menemukan cara yang lebih baik untuk mengekspresikan perasaannya. San Lang sepertinya sangat menikmatinya, dan berkata, sambil berseri-seri, “Kalau tidak mengapa daozhang dan aku bisa akrab dengan baik sejak pertemuan pertama kita? Oh ya, aku punya satu pertanyaan lagi, yang aku lupa tanyakan: berapa umur daozhang?”

Xie Lian menjawab, “Tujuh belas.”

San Lang berkata, “Ah, tujuh belas, itu lebih muda dariku.”

Memang, dari penampilannya, dia tampak berusia sekitar dua puluh tahun. Melihat semuanya, San Lang dengan santai mengatakan, “Kalau begitu, maka daozhang harus memanggilku gege.”

Xie Lian masih dari keluarga kerajaan, Yang Mulia Putra Mahkota ini jika dibandingkan dengan siapa pun, dia masihlah seorang bangsawan. Sebenarnya, dia seharusnya tidak menyebut orang-orang di sekitarnya sebagai saudara-saudaranya, karena hampir tidak ada orang yang pantas mendapatkan gelar seperti itu. Namun, San Lang ini benar-benar memberi Xie Lian perasaan yang sangat baik, dan karena dia tidak pernah menyebut orang-orang di sekitarnya sebagai saudara, itu adalah hal baru baginya. Jadi, dia tersenyum dan berkata, “Baiklah, San Lang gege.”

“…”

Mungkin dia salah, tetapi setelah dia mengatakan “gege“, senyum San Lang di depannya berubah sedikit aneh.

Itu terlalu sulit untuk digambarkan. Cahaya di mata kiri San Lang tampak menyala tiba-tiba, begitu menyilaukan sehingga membuat Xie Lian merasa seolah-olah kulitnya memanas. Dia berkedip, dan berkata, “Ada apa?”

Semburan panas yang menakutkan itu menghilang dalam sekejap. Segera, San Lang kembali seperti semula, dan tersenyum ketika berkata, “Bukan apa-apa. Aku terlalu senang, itu saja. Tidak ada orang yang lebih muda dariku di keluargaku, jadi aku tidak pernah mendengar ada yang memanggilku seperti itu sebelumnya.”

Xie Lain berkata, “Jika San Lang tidak keberatan, lalu… Bagaimana aku harus memanggilmu?”

Cahaya di mata San Lang menyala ketika dia tertawa. Namun, dalam kalimatnya, dia masih menolak, “Oh, tentu saja aku tidak akan keberatan. Itu tergantung pada apakah daozhang sendiri merasa keberatan.”

Xie Lian berkata, “Aku tidak keberatan, tentu saja aku tidak keberatan. San Lang gege, bisakah kita kembali ke rumahmu sekarang?”

San Lang meletakkan sumpitnya, dan berkata, “Kalau begitu, ikutlah denganku sekarang.”

Tempat tinggal San Lang, adalah rumah yang sangat luas, indah dan elegan. Setelah memasukinya, Xie Lian hanya bisa merasakan bahwa jika dibandingkan dengan beberapa bangunan di dalam istana kerajaan Xian Le, kediamannya bisa dibandingkan dengan mereka semua. Ini memperkuat kesan bahwa San Lang ini bukanlah orang biasa.

Pada malam hari, berbaring sendirian di tempat tidur, Xie Lian terus memperbaiki posisi tidurnya.

Dia terus merasa seolah ada sesuatu yang hilang di sampingnya, dan tidak peduli bagaimana dia memosisikan dirinya dan terus berbalik, dia tidak dapat menemukan ketenangannya. Lebih jauh lagi, dengan ketidaknyamanan tersembunyi di tubuhnya, berbaring telentang berarti menekan pinggulnya dengan cara yang tidak nyaman; tetapi berbaring tengkurap membuatnya merasa seolah ada sesuatu yang menekan punggungnya.

Dalam kebingungannya, dia memiliki sejumlah mimpi berantakan. Dia ingin bergerak, tetapi seseorang menahannya dengan kuat di tempatnya, dan suara itu sekali lagi berbicara dengan nada rendah di telinganya, kadang-kadang suara seorang pria, kadang-kadang suara seorang pemuda; terkadang suara itu memanggilnya gegegege, terkadang memanggilnya Yang Mulia, ​​mengatakan padanya, jangan takut, Yang Mulia.

Terkadang lembut, terkadang jahat dan penuh kelicikan, tetapi juga terdengar sangat menghargainya.

Dia tersentak bangun. Pakaiannya basah oleh keringat. Saat napas Xie Lian masih terengah-engah, dia mengepalkan tinjunya dengan erat, dan dengan kejam menghantam tempat tidur. Dia menyapu jari-jarinya melalui rambutnya yang sedikit basah, dan berpikir, “…Hal semacam ini, kapan aku bisa melupakannya! Begitu aku menangkap keparat yang tidak tahu malu itu, aku pasti akan…”

Pada saat itu, dia menemukan bahwa pada suatu titik waktu yang tidak diketahui, seseorang telah meletakkan satu set pakaian di bantalnya. Meskipun pakaian itu juga berwarna putih, tapi gayanya adalah salah satu yang dia sukai. Merasa seolah-olah dia telah diberi penangguhan hukuman, dia bergegas mandi.

Setelah melepaskan pakaiannya, dan membenamkan dirinya ke dalam air, dia tiba-tiba menemukan bahwa di lehernya tergantung rantai perak yang tampak bagus.

Pada rantai itu tergantung sebuah cincin. Siapa yang tahu sudah berapa lama dia memakainya―dalam hal apa pun, dia benar-benar tidak merasakan benda ini di tubuhnya: “Apakah aku memiliki liontin seperti ini?”

Cincin ini terlalu cantik, dan ketika dia melihatnya, kewaspadaannya hampir menurun. Namun, dia tidak kehilangan kewaspadaannya. Tiba-tiba, dia mendeteksi kilatan perak di sisinya, dan dia segera berteriak, “Siapa!”

Sebuah serangan ke dalam air, dan air terciprat ke udara, seolah-olah bola baja telah dilemparkan, memantul dengan berisik dari dinding. Dan apa yang dia singkirkan dari air bukanlah seseorang, tapi… pedang?

Xie Lian menangkap pedang yang tampak keras itu, merasa sangat ragu. Tiba-tiba, celah perak pada gagang pedang terbuka, seolah membuka mata, dengan bola mata yang berputar secara liar. Xie Lian bahkan lebih terkejut.

Benda aneh apa ini?!

Pedang panjang itu melengkung, dan seolah-olah memiliki kehidupan di dalamnya, menenggelamkan diri dengan antusias ke pelukannya. Karena ketidaksadarannya, Xie Lian tidak dapat menghentikannya, dan dia merasakan sesuatu yang dingin sampai dia tidak bisa menahan diri untuk tidak berteriak, “wah”, dan seluruh tubuhnya menggigil.

Tetapi karena dia tidak merasakan niat membunuh, Xie Lian tidak menemukan pedang lengkung itu berbahaya, dan selain berusaha keras untuk mendorongnya, dia tidak berniat untuk menggunakan tindakan yang lebih keras terhadapnya, seperti mengirimnya ke awan dengan tamparan, atau sesuatu seperti itu. Pada saat itu, bayangan merah melesat, dan dengan satu gerakan menyambar pedang itu, berkata dengan nada yang tidak menyenangkan, “Jadi, kamu ada di sini…”

Memusatkan pandangannya, San Lang tampak sudah berdiri di tepi kolam, dan terjepit di tangannya adalah pedang itu. Meskipun dia masih mengenakan senyum tipis di wajahnya, sedikit nadi hijau muncul di pelipisnya, dan tanpa rasa hormat, dia menampar pedang itu dengan berkata, “Bukankah aku mengatakan bahwa kamu tidak diperbolehkan untuk datang ke sini sekarang?”

Xie Lian berkata, “San Lang, apakah itu pedangmu… senjata magis?”

San Lang berbalik ke arahnya, dan urat-urat hijau di pelipisnya menghilang dalam sekejap, dan dia sekali lagi kembali tenang. Dia berkata, “Itu hanya hal yang bodoh gege… Gege telah membiarkanmu melihat sesuatu yang memalukan.”

Tapi Xie Lian hanya merasakan kekaguman dan rasa hormat yang lebih besar. Matanya berbinar, dan dia memegangi sisi pakaian merahnya, berkata, “Tidak, tidak, San Lang gege, kamu begitu menakjubkan! Untuk bisa mengolah senjata magis yang tampak hidup seperti itu!”

Setelah ditampar oleh San Lang, pedang itu mengerutkan matanya, seolah-olah telah dianiaya. Mendengarkan pujian Xie Lian, matanya sekali lagi mulai berputar dengan sombong, dan dengan diam-diam mencoba untuk melangkah ke arahnya. Tanpa perasaan, San Lang menamparnya lagi.

Kali ini, dia menyerah, dan jatuh ke tanah dengan bunyi “dong” dan jatuh berguling-guling, seperti anak kecil yang dipukul oleh orang dewasa dan berguling-guling di tanah dan menangis. Seolah-olah telinga Xie Lian bisa mendengar suara tangisannya. Pemandangan itu membuat hatinya sedikit sakit, dan dia buru-buru berdiri dan berkata, “Tunggu, San Lang! Lupakan saja, jangan dipukul lagi. Aku pikir dia hanya sedikit nakal tadi, dan ingin datang untuk menyambutku. Tidak perlu menegur seperti itu ah.”

Tetapi hanya setelah muncul dari air, Xie Lian ingat bahwa tubuhnya, yang telah berada di dalam air, telanjang, dan wajahnya berubah merah lagi. Dengan canggung, dia kembali tenggelam ke dalam air. Namun, San Lang sebelumnya berbalik dengan cara yang sangat alami, dan pergi.

Xie Lian buru-buru keluar dari air dan berganti pakaian baru. Dia bisa merasakan, kehalusan dari pakaian yang dikenakannya menempel di kulitnya. Akhirnya, kulitnya tidak akan lecet karena gesekan yang tidak nyaman, dan dalam hatinya dia merasa lebih bersyukur untuk ini. Muncul dari kamar, dan tiba di aula elegan yang digunakan untuk menerima tamu, San Lang sudah duduk di sana, menunggu.

Entah siapa yang tahu bagaimana dia mendisiplinkan pedang saber itu. Sekarang, pedang itu tergantung dengan sangat patuh ​​di pinggang San Lang. Ketika pedang itu tidak bergerak sesukanya, tiba-tiba ada embusan udara dingin dan mematikan, dan sama sekali tidak mungkin bagi seseorang untuk membayangkan sosok pedang ini dari sebelumnya yang berguling-guling dan membuat ulah. Melihat Xie Lian telah tiba, San Lang tersenyum dan berkata, “Kamu sudah bangun? Apakah kamu tidur nyenyak tadi malam?”

Xie Lian menjawab dengan jujur, “Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, pada paruh pertama malam tadi, aku terus bermimpi… tapi aku tidur nyenyak di paruh kedua malam tadi.”

San Lang berkata, “Mungkin kamu terlalu lelah.”

Mereka berdua mengucapkan kalimat apa pun yang datang kepada mereka, dan dengan beberapa putaran percakapan dan diskusi, hari itu sedikit banyak berlalu. Sepertinya, sampai Hua Cheng bisa ditemui, mereka akan terus menghabiskan waktu bersama seperti ini.

Namun, pada malam hari, ketika Xie Lian berbaring sendirian di tempat tidur, dia sekali lagi memiliki mimpi-mimpi yang membuat seseorang merasa panas dan tidak bisa merasa nyaman sama sekali.

Dalam mimpinya, dia dilempar dan dibalik, digoda sampai dia tidak tahan dengan itu. Ketika dia terbangun dengan sentakan, tubuhnya sekali lagi basah oleh keringat. Merasa marah dan tak berdaya, dia hanya bisa bangkit dan keluar, memutuskan untuk berjalan beberapa putaran untuk menenangkan diri. Namun, dia tiba-tiba mendengar dari jauh, suara-suara datang dari ruangan lain.

Suara itu berasal dari ruang utama San Lang. Kedap suara ruangan itu sangat baik, dan suaranya sangat lembut, tetapi panca indera Xie Lian sangat sensitif dan dia telah menangkapnya. Tanpa suara, dia merangkak ke luar ruangan.

Melalui celah di antara pintu, dia mengintip ke dalam ruangan. Dia melihat San Lang duduk di kursi di kamar, memegang sebuah kuas3 di tangannya, seolah-olah sedang menulis sesuatu. Ekspresinya dingin, benar-benar berbeda dari setiap kali dia menghadapi Xie Lian. Di sisinya, bahkan ada seseorang dengan pakaian hitam dan topeng dengan wajah hantu, membungkuk, memberikan laporannya dengan suara rendah.

Untuk beberapa alasan yang tidak bisa dijelaskan, orang yang memakai topeng berwajah hantu itu sangat meredam kehadirannya, seolah-olah seseorang mungkin secara tidak sengaja tidak memperhatikannya sama sekali. Xie Lian baru saja akan mendengarkan lebih hati-hati, tetapi orang itu telah selesai memberikan laporan mereka, dan dia hanya bisa samar-samar mendengar fragmen frasa dan kalimat, “Makhluk itu telah membuat masalah untuk waktu yang lama” “Berpikir dia pergi untuk menyelesaikannya sebelum menerima doa apa pun, dan pada akhirnya mengalami kecelakaan” “Ini adalah arah yang baru saja diselidiki” dan lain-lain.

Dia perlahan menyisir rambutnya, ketika dia mendengar San Lang berkata, “Aku harus menemaninya sekarang, dan tidak bisa memaafkan diriku sendiri. Kirimkan makhluk itu ke sini sebelum besok malam.”

Orang dengan topeng wajah hantu berkata dengan suara rendah, “Ya. Apakah Anda ingin menghabisinya langsung?”

San Lang menyingkirkan kuas itu, dan melihat apa yang telah ditulisnya. Dia tampaknya tidak terlalu puas dengan itu, dan meremasnya menjadi bola, melemparkannya ke samping. Baru kemudian dia berkata, perlahan dan santai, “Aku akan membiarkannya dulu, melihatnya meludahkan hal itu, lalu perlahan-lahan menghancurkan kepalanya yang jelek4.”

Saat dia mengucapkan kata-kata ini, ekspresi dan nadanya adalah jenis yang membuat seseorang menggigil. Namun, tanpa diduga, Xie Lian tidak merasa jijik atau waspada sama sekali. Orang dengan topeng hantu itu mengeluarkan suara persetujuan tanpa kata, dan pergi. Segera, Xie Lian melesat pergi dan menyembunyikan dirinya.

Xie Lian semakin tidak bisa tidur setelah dia kembali ke kamarnya. Dia berjalan mondar-mandir beberapa putaran bolak-balik, berpikir, “Orang seperti apa sebenarnya San Lang? Makhluk apa yang dia maksud?”

Berdasarkan apa yang dia dengar, itu terdengar seperti sesuatu yang penting telah ditelan oleh makhluk yang telah menciptakan masalah dan menyebabkan bencana untuk waktu yang lama, dan San Lang sangat marah. Tetapi karena dia harus menemaninya untuk saat ini, dia tidak bisa memaafkan dirinya sendiri untuk menghancurkan kepala makhluk itu.

Pikirannya telah mencapai titik ini, Xie Lian merasa sangat malu. San Lang ini, benar-benar memperlakukannya dengan tulus.

Tiba-tiba, sebuah ide muncul di benaknya: Mengapa dia hanya duduk di sini seperti ini? Selain itu, dia tidak akan bisa bertemu Hua Cheng untuk saat ini, dan dia juga terus berpikir untuk melakukan sesuatu untuk San Lang, yang merupakan gege yang baik. Kenapa dia tidak membantunya menangkap makhluk itu saja?

Itu adalah keputusan yang diambil secara mendadak. Setelah memutuskan seperti itu, Xie Lian segera meninggalkan surat, menulis, ‘San Lang gege, jangan khawatir, Lian telah pergi dan akan kembali dll’. Kemudian, dengan satu lompatan, dia tanpa suara meninggalkan rumah mewah yang elegan itu.


Catatan Penulis MXTX:

Putra Mahkota memanggilnya gege, Huahua sangat gembira.

E-ming tidak sengaja mencoba mengintipnya di kamar mandi! E-ming adalah anak yang baik! Hanya saja dia sering mandi dengan Xie Lian sebelumnya, jadi dia pergi hari ini dengan penuh harap. Siapa yang tahu ternyata dia akan dipukuli.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. 乌龙 [wu long] – Aku menerjemahkan ini sebagai “kesalahan bodoh”, tapi aku tidak yakin apakah itu menangkap nuansa penuh istilah ini. Ini seperti kesalahan yang dilakukan seseorang, yang juga merugikan seseorang. Salah satu saran yang setara dengan bahasa Inggris yang aku temukan ketika aku mencari kata-kata yang lebih baik adalah “kehendak sendiri”, yang menurutku cukup bagus.
  2. 有缘千里来相会 [you yuan qian li lai xiang hui] – Lit. jika dua orang ditakdirkan untuk bertemu, mereka akan dapat bertemu bahkan meskipun harus melintasi seribu mil.
  3. Secara khusus, kuas kaligrafi 紫毫 [zi hao]. Bulu-bulunya dibuat dengan bulu kelinci jenis tertentu, dan warnanya lebih gelap (紫 mengacu pada bulunya yang berwarna ungu gelap) dan konon lebih kokoh daripada kuas dengan bulu yang terbuat dari bulu kambing.
  4. San Lang benar-benar menyebut kepala makhluk itu sebagai 狗头 [gou tou] – secara harfiah, “kepala anjing”, tapi aku tidak dia menjadi literal sini tentang jenis kepala yang makhluk itu miliki. “Anjing” di sini digunakan lebih seperti penghinaan, misalnya jelek, tidak berharga dll.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments