Penerjemah: Jeffery Liu


TGCF Amnesia Ekstra, Bagian 2/4


Berpikir jika pemuda itu duduk di depannya dengan santai sesuka hatinya.

Xie Lian berkedip, dan baru menyadari setelah beberapa saat bahwa pemuda itu benar-benar berbicara dengannya.

Dia segera bereaksi, mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia harus membiarkan keterkejutannya pada cara orang ini menempatkannya pada posisi yang tidak menguntungkan. Mempertahankan ketenangan dirinya, dia berkata dengan sopan, “Ah, orang rendahan ini tidak akan minum, dan aku khawatir jika aku juga tidak bisa mentraktirmu minum.”

pemuda berpakaian merah itu tertawa, dan postur duduknya menjadi lebih santai, ketika dia berkata, “Benarkah? Melihat penampilan daozhang ini, aku pikir kamu memiliki sesuatu yang mengganggumu, dan membutuhkan minuman untuk membebaskanmu dari masalahmu itu ah.”

Tanpa mengubah ekspresi atau posisi duduknya, Xie Lian berkata, “Kalau begitu, aku khawatir Yang Mulia salah paham.”

Meskipun dia telah melakukan tabu terbesar yang ada di dalam hidupnya, tetapi itu bukan berarti bahwa dia harus mengambil sikap mengalahkan diri sendiri dan tidak peduli dengan tabu kecil lainnya.

Meskipun sikapnya tetap enteng dan terkesan tidak ramah, pemuda itu bahkan tidak menunjukkan niat sedikit pun untuk mundur, tetapi sebaliknya, seolah-olah memutuskan untuk berada di sana lebih lama lagi, berkata, “Karena daozhang tidak mau mentraktirku minum, lalu, apakah aku harus melakukannya untuk diriku sendiri?”

Xie Lian mengamatinya, lalu mempelajari sekelilingnya. Aneh. Tidak seperti tidak ada ruang kosong di sekeliling mereka, jadi mengapa dia harus duduk di sini hanya untuk minum anggur? Tetapi karena dia juga tidak punya alasan untuk menolaknya, Xie Lian berkata, “Ya silakan.”

Maka, pihak lain melambaikan tangannya dengan malas. Belum pernah pelayan itu melihat seseorang yang memiliki gaya berbusana se-fashionable dirinya, dan tidak berani membuatnya kesal, sehingga buru-buru menyuguhkan sebotol anggur dan beberapa gelas anggur, dan dengan rajin mengusap permukaan meja, takut menunjukkan rasa tidak hormat pada orang ini.

Melihat bagaimana pemuda berpakaian merah itu masih tampak begitu tenang, meminum anggurnya sendiri, Xie Lian tidak bisa lagi menolak dan berkata, “Mungkinkah Yang Mulia ini, ketika bertemu orang lain untuk pertama kalinya, akan meminta orang itu untuk mentraktirmu minum?”

Dengan wajah yang berseri-seri, pemuda itu berkata, “Hn? Tentu saja tidak. Aku hanya melakukannya dengan daozhang, orang biasa bahkan tidak akan bisa melihat wajahku.”

Nada suaranya terdengar cukup sombong. Namun, Xie Lian tidak menemukan dirinya mempermasalahkannya.

Kedua orang itu duduk di kursi mereka. Selama waktu itu, Xie Lian terus mengarahkan pandangannya ke tempat lain, memproyeksikan sikapnya seolah-olah dia sangat tenang. Setelah beberapa saat, orang itu masih menjadi orang pertama yang membuka mulutnya untuk berbicara.

Sambil meletakkan tangan di bawah dagunya, dia berkata, “Apa nama keluarga daozhang ini, bagaimana aku harus memanggilmu?”

Tanpa berpikir panjang, Xie Lian memutuskan untuk memberinya nama keluarga palsu, “Namaku adalah Hua.”

Pemuda itu mengangkat alis, dan berkata, “Oh, Hua-daozhang.”

Xie Lian berkata, “Bagaimana aku harus memanggil Yang Mulia?”

Pemuda itu berkata, “Daozhang bisa memanggilku San Lang.”

Xie Lian merasa bahwa orang ini tidak mau mengungkapkan identitas aslinya, dan dia pun tidak mendesak lebih jauh. Setelah berpikir sebentar, dia tidak bisa memikirkan orang seperti apa yang akan berada di urutan ketiga dalam keluarga, dan memutuskan untuk tidak menyia-nyiakan upaya berspekulasi. Pada saat itu, dia tiba-tiba menyadari bahwa, di satu sisi pipi lelaki berpakaian merah itu, seikat rambut hitam telah dijalin menjadi kepangan tipis, dengan manik-manik karang merah di ujung kepangan itu.

Manik-manik itu tampak berkilau, dan walaupun ukurannya kecil, orang lain bisa mengetahui hanya dengan pandangan sekilas jika manik-manik itu pasti sangat mahal. Tapi Xie Lian tidak bisa menghilangkan perasaan bahwa dia pernah melihat manik-manik seperti ini sebelumnya di suatu tempat, mungkin di kamar istananya di mana perhiasan bertebaran di mana-mana?

Tetapi dia juga tidak bisa memastikan. Menyadari tatapannya, San Lang berkata, “Apa kamu menyukainya?”

Saat dia mengatakan itu, dia mengangkat jari-jarinya yang panjang, pucat dan anggun, dengan ringan memutar-mutar manik-manik karang itu, memegangnya.

Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, ketika Xie Lian melihatnya, kilatan rasa sakit tiba-tiba melesat di dadanya, seolah-olah beberapa bagian tubuhnya sedang terjepit oleh sesuatu, dan dia tersentak mundur dengan keras.

Tindakan itu terlalu besar, dan sejumlah tamu di samping mereka semua berpaling untuk melihat ke arah keduanya. Dengan santai dan tidak peduli, San Lang mengangkat pandangannya, dan berkata, terkejut, “Daozhang ini, apakah kamu baik-baik saja?”

Dia mengulurkan tangan, seolah-olah berniat untuk membantu Xie Lian. Tentu saja, Xie Lian tidak ingin dia membantunya, dan buru-buru duduk kembali dengan benar, berkata, “Bukan apa-apa. Manik-manik itu…”

“Oh.” Rona senyum di sudut bibir San Lang tidak berkurang, dan dia berkata, “Manik-manik ini?”

Tangannya semakin bermain dengan manik-manik yang berwarna cerah dan indah itu, dia berkata dengan sedikit senyum, “Ini adalah hadiah dari istri tercintaku. Apa yang dipikirkan daozhang?”

“…”

Xie Lian berkata, “Uh… Itu sangat bagus, sangat bagus.”

Bahkan, dia tidak tahu apa yang dia katakan, dan jari-jarinya mencengkeram pahanya dengan erat. Dia merasa gelisah, tidak bisa lagi duduk diam.

Pemuda asing yang berpakaian merah ini jelas bermain dengan manik yang sangat menawan, tindakan yang tidak bisa lebih sederhana, tapi Xie Lian melihat di dalamnya ada sedikit tanda-tanda kecabulan yang berlebihan.

Seolah-olah benda yang dipelintir oleh ujung jari itu, perlahan dipijat dan digosok, diremas dan diratakan, bukanlah sebuah manik merah, tetapi beberapa bagian tubuhnya yang sensitif. Wajah Xie Lian entah bagaimana menjadi panas, dan napasnya bertambah cepat, dan dia merasa sangat sulit untuk menahannya.

Ini tidak normal. Ini jelas tidak normal.

Pemuda berpakaian merah itu, yang menyebut dirinya “San Lang”, sangat tampan, tetapi karena alasan yang tidak dapat dijelaskan, dirinya dengan kuat memancarkan udara yang tidak bersahabat, membuat satu getaran dan getaran lainnya. Lonceng peringatan di dalam diri Xie Lian berdering keras, dan dia secara paksa menenangkan dirinya, menghela napas, ketika dia memperbaiki pandangannya kepadanya dengan sedikit rasa takut, dan bertanya, “Jika aku bisa bertanya, mengapa Yang Mulia memutuskan untuk mendekati orang rendahan ini?”

San Lang tersenyum, dan perlahan berkata, “Mengapa begitu curiga? Itu bukan masalah besar. Aku hanya memperhatikan keanggunan dan pesona yang dimiliki oleh daozhang, dan itu benar-benar menyentuh hatiku. Aku tidak bisa menolak. Jika aku membuatmu tersinggung, tolong maafkan aku.”

“…”

Xie Lian tidak tahu apakah dia harus percaya padanya, dan mengalihkan pandangannya. Dia diam-diam menyesali hatinya, dia seharusnya tidak membiarkan orang ini duduk di depannya, membangkitkan pikiran dan perasaan yang berantakan dan bermasalah di dalam dirinya. Tepat pada saat itu, gadis penyanyi sebelumnya mengakhiri pekerjaannya saat itu, membungkuk kepada semua orang, dan memberikan Xie Lian senyum manis dan menawan, sebelum pergi. Sekarang setelah dia pergi, Xie Lian juga tidak punya alasan untuk tetap berada di sana, dan dia berdiri, berkata, “Saatnya untuk berpisah. Yang Mulia, mohon luangkan waktumu untuk minum dan bersantai.”

Dia bermaksud mengucapkan kalimat terakhir ini untuk membawa sedikit ancaman, tetapi saat kata-kata itu mencapai mulutnya, mereka masih meninggalkan bibirnya dengan sopan. Xie Lian tidak berani melihat lebih jauh pada pemuda berpakaian merah itu, dan langsung melesat pergi, dan setelah berjalan tanpa tujuan untuk sementara waktu, ini dan itu, dia menentukan bahwa tidak ada yang mengikutinya, dan akhirnya mengeluarkan helaan napas lega.

Tetapi sekarang setelah dia menghentikan langkahnya, dia merasa bingung sekali lagi.

Pakaiannya telah lenyap, uang dan harta miliknya telah lenyap, pedangnya telah lenyap, pelayannya juga telah lenyap, bahkan sihirnya telah lenyap.

Dalam tujuh belas tahun hidupnya, belum pernah sebelumnya dia menghadapi situasi yang tidak dapat diselesaikan seperti ini. Xie Lian menggelengkan kepalanya, dan berhenti berjalan, ketika dia melihat seorang pejalan kaki melintas dia bertanya kepadanya di mana kiranya tempat ini. Pejalan kaki itu menjawab dengan nama tempat yang belum pernah Xie Lian dengar, dan dia bertanya lagi, “Lalu seberapa jauh untuk menuju kota kerajaan? Kemana arah yang harus aku tuju untuk bisa sampai ke kota kerajaan?”

Dia tidak mengatakan bahwa dia mengacu pada kota kerajaan Xian Le. Pejalan kaki itu berkata, “Kota Kerajaan? Tempat ini berada di sebelah selatan kota kerajaan. Kota kerajaan sangatlah jauh!”

Seperti dugaannya. Aksen orang-orang ini, serta gaya arsitektur bangunan di sini, semuanya agak aneh. Mereka tampaknya tidak berasal dari suatu tempat di dekat istana kerajaan, dan Xie Lian menduga bahwa letak Kota Kerajaan pasti sangat jauh. Motif macam apa yang dimiliki orang yang membawanya ke sini, dia tidak tahu.

Setelah berjalan lebih jauh untuk sementara waktu, Xie Lian menemukan pertanyaan baru yang sulit.

Dia lapar.

Tetapi, seperti yang dikatakan sebelumnya, semua uang dan harta miliknya telah lenyap. Aksesori yang bisa digunakan untuk memverifikasi statusnya sebagai Putra Mahkota juga telah menghilang, dan dia tidak bisa mengambil apa pun sekarang ketika dia ingin memberikan Dewa Bumi beberapa lembar daun emas. Hanya duduk sebentar di rumah teh, tempat itu sudah menghabiskan sedikit koin yang berhasil dia temukan setelah mengobrak-abrik kiri dan kanan, dan lebih jauh lagi, karena dia tidak bisa mentolerir noda teh tua, dia bahkan tidak minum seteguk teh pun, dan perutnya sekarang kosong1.

Ini benar-benar kasus yang ditimbulkan oleh masalah kecil2.

Tepat ketika dia mengerutkan kening karena kesulitan ini, dia tiba-tiba menemukan bahwa tepat di depannya, di samping salah satu ubin di tanah, dia melihat sesuatu yang tampak mengkilap, seolah-olah seseorang telah menjatuhkan sesuatu di sana.

Xie Lian berjalan, dan berjongkok, ingin tahu.

Untuk berpikir bahwa, bagaimana mungkin di tanah gang yang kumuh ini, ada beberapa daun emas!

Selain daun emas, ada juga daun perak dan beberapa keping koin. Untuk secara tak terduga dapat mengambil uang dari tanah di siang hari bolong seperti itu, seolah-olah makanan telah jatuh dari langit, dan Xie Lian tidak tahu apakah dia harus menganggap peruntungannya buruk atau baik.

Setelah Xie Lian mengambil uang itu, reaksi pertamanya adalah bertanya-tanya apakah ada orang yang telah menjatuhkan uang ini secara tidak sengaja, jadi dia berjalan keluar dari gang, dan bergegas menuju seseorang yang lewat, bertanya, “Maaf, apakah ada yang menjatuhkan uang di sini?”

Sebagian besar orang menggelengkan kepala. Beberapa orang-orang desa setempat datang tanpa malu-malu dan berkata, “Aku menjatuhkannya! Aku menjatuhkannya!” kemudian Xie Lian bertanya, “Berapa banyak yang kamu jatuhkan”. Tetapi mereka semua tidak dapat memberikan jawaban, dan melarikan diri di tengah-tengah tawa di sekitarnya.

Xie Lian kehabisan ide. Maka, setelah menunggu selama satu dupa, dia berjalan untuk membeli mantou di pinggir jalan.

Xie Lian belum pernah makan mantou sebelumnya, mantou seperti itu terbuat dari tepung kasar. Tampak besar dan keras, putih dan hambar. Tetapi dia tidak ingin menggunakan lagi uang yang dia ambil. Lagi pula, akan sangat mengerikan jika itu adalah uang yang sangat dibutuhkan seseorang, dan karena itu dia hanya mengeluarkan sedikit uang yang diperlukan.

Itu adalah pertama kalinya dia memegang mantou sebesar itu, dan itu membawa hal baru baginya. Dia menyeberangi jalan kecil, dan mendekati gang yang lebih sepi. Saat dia hendak membawa mantou ke mulutnya, sebuah tangan tiba-tiba menjulur dari sampingnya, dan mengambil mantou itu.

Tindakan itu benar-benar tidak biasa. Xie Lian kaget, dan dia mendapati tangannya sudah kosong. Dia menoleh untuk melihat. Tanpa diduga, berdiri di sampingnya, adalah pemuda berpakaian merah dari kedai anggur sebelumnya!

Xie Lian terkejut dalam keheningan.

Dia tidak berpikir bahwa orang ini secara tak terduga akan mengikutinya ke sini. Terlebih lagi, dia tidak berpikir bahwa dia akan tiba-tiba menyambar mantou miliknya!

Setelah tertegun beberapa lama, dia akhirnya ingat bahwa dia ingin mengambil mantou itu kembali, dan dia melompat, berkata, “Kembalikan!”

Tindakannya untuk mengambil kembali mantou itu sangat cepat, tetapi gerakan pemuda itu bahkan lebih cepat. Ditambah fakta bahwa dia lebih tinggi, dia menghindar dengan cepat, mengatakan, “Jangan makan ini.”

Meskipun dia mengatakan itu, dia sendiri menggigit mantou itu, dan kemudian menelannya. Dengan begitu, Xie Lian tidak bisa membayangkan jika dia memakannya bahkan jika dia ingin memakannya. Dia terlahir sebagai Putra Mahkota, dan tidak mungkin baginya untuk menanggung dirinya dan memakan mantou yang telah digigit seseorang. Matanya melebar, saat dia berkata, “Kamu!”

Setelah jeda, dia dengan marah berkata, “Mengapa kamu melakukan ini?”

Untuk berpikir bahwa ketika dia pertama kali melihat orang ini, dia mengira bahwa pemuda ini adalah seseorang yang langka, dan ingin berteman dengannya. Dia tidak pernah menduga bahwa dia adalah bajingan sembrono!

Dua siluet, satu merah dan satu putih, bergerak sangat cepat dan membuat sosok mereka menjadi kabur bagi mereka yang mengawasinya. Tidak ada yang berani percaya bahwa pertarungan yang mengasyikkan itu dimulai karena mencoba merebut mantou. Meskipun Xie Lian samar-samar merasa bahwa kecepatannya sendiri bisa lebih cepat, cukup cepat baginya untuk dapat mengejar ketertinggalannya dengan tindakan San Lang ini, tetapi dia juga tidak merasa jika seolah-olah dia benar-benar bisa melakukannya, dan anggota tubuhnya tidak tampak cukup mau mendengarkan perintahnya. Lebih jauh, dia menghabiskan sepanjang hari dengan merasa lelah dan frustrasi serta waspada, dan pinggul serta kakinya sakit. Di tengah amarahnya, kakinya tiba-tiba terkilir, dan dia jatuh ke tanah. Pada saat itu, seruan rendah rasa sakit keluar dari balik gigi-giginya yang terkatup.

Ada yang sakit.

Rasa sakit yang tidak bisa digambarkan, memancar dari tempat yang tidak bisa digambarkan.

Rasa sakit ini sudah ada sejak sebelumnya; hanya saja luka itu sebelumnya telah dia perlakukan dengan sangat hati-hati, ditambah lagi dia telah melakukan upaya ekstrem untuk mengabaikannya dengan sengaja, dan karenanya, rasa sakitnya tidak terasa sampai sekarang. Tetapi dengan dirinya yang terjatuh, ekspresinya berubah dalam sekejap. Ekspresi San Lang berubah juga, dan segera membungkuk dan memegang lengannya dengan gerakan cepat, berkata, “Ge…”

Kemudian dia segera mengoreksi ucapannya, mengatakan, “Apakah kamu baik-baik saja?”

Xie Lian merasa sangat malu, dan sangat berharap dia bisa menggali seluruh tanah untuk mengubur wajahnya di dalamnya. Dia mati-matian berusaha menarik lengannya, dan dengan wajahnya merah padam, berkata, “Tolong jangan memanggilku sesuka hatimu, dan tolong jangan panggil aku seperti itu!”

Seperti yang diharapkan, San Lang melepaskan lengannya, tapi itu hanyalah gerakan simbolis, karena ia beralih untuk meraih bahu Xie Lian, berkata, “Ada apa? Di mana yang sakit?”

Nada suaranya sangat dipenuhi kekhawatiran, dan sepertinya dia sama sekali tidak bepura-pura. Dengan prinsip bahwa seseorang seharusnya tidak membalas kesopanan dengan kekasaran3, Xie Lian seharusnya juga menjawab dengan sopan. Namun, saat dia berpikir tentang di mana tempat dia terluka, dan mengapa itu sakit, dia merasa malu dan frustrasi, dan keluhan sepanjang hari melonjak ke permukaan. Dalam satu gerakan, dia melepaskan tangannya, dan bangkit dengan cepat, berkata, “…Aku tidak terluka di mana pun, tidak sama sekali!” Setelah melemparkan kalimat itu, dia berbalik dan berlari. Tetapi tiba-tiba, pemuda di belakangnya memegang pergelangan tangannya, dan tidak peduli bagaimana dia berjuang, dia tidak bisa membebaskan dirinya. Tidak tahan lagi, Xie Lian berbalik dengan keras, matanya melebar dalam kemarahannya, dan melihat bahwa San Lang tengah menatapnya, dan berkata dengan lembut sambil menghela napas, “Aih, daozhang ini, bahkan jika itu adalah seribu kesalahan atau sepuluh ribu kesalahan, itu semua salahku, tolong jangan marah padaku lagi4. Bagaimana dengan ini, biarkan aku mengajakmu keluar lagi untuk minum, untuk menebusnya.”

Untuk alasan yang tidak bisa dia jelaskan, setiap kali Xie Lian memandangi wajah orang ini, jantungnya akan berdetak tak menentu. Dia sangat tidak terbiasa dengan perasaan ini, dan hanya berpikir untuk melarikan diri dengan cepat, berkata, “Siapa yang kiranya mau diajak keluar olehmu5, Aku tidak minum anggur! Cepat dan lepaskan aku.”

San Lang berkata, “Oke, baiklah, kita tidak akan minum anggur. Lalu biarkan aku mengajakmu makan? Kamu pasti lapar.”

Xie Lian berdiri di samping dirinya dengan amarah. Berani sekali orang ini menggunakan nada seperti itu untuk berbicara dengannya! Seolah-olah dia mencoba membujuk Xie Lian seperti anak kecil! Belum pernah sebelumnya dia mengalami penghinaan semacam ini, dan dia berkata, “Aku juga tidak ingin kamu mengajakku makan. Aku tidak lapar. Tunjukkan lebih banyak rasa hormat!”

Namun, ketika dia baru saja selesai berbicara, perutnya mengeluarkan suara protes yang lemah, sangat memalukan.

Tubuh Xie Lian menegang. Dia menjadi lebih marah, wajahnya memerah karena amarahnya, dan suaranya mulai tergagap, “Kamu… kamu… kamu, mengapa kamu terus menggangguku? Berhenti menggangguku lagi!”

Tapi San Lang menatapnya dengan keras, berkata, “Daozhang, mungkinkah kamu masih belum menyadarinya?”

Melihat bahwa ekspresinya tiba-tiba menjadi serius, Xie Lian berkata, “Menyadari apa?”

San Lang berkata, “Ada benda terkutuk di tubuhmu, ah.”

Xie Lian membeku. Tiba-tiba, sesuatu di pergelangan tangannya mengendur, dan perban yang telah melilit pergelangan tangannya meluncur turun seperti ular putih, bangkit di depannya. Saat berikutnya, benda itu menukik lurus ke arahnya!

Tapi sebelum benda itu bisa menyentuhnya, pemuda berpakaian merah itu menangkapnya dalam satu gerakan, dan berkata, “Lihat.”

“…”

Sepotong sutra putih itu seperti ular beracun sepanjang tujuh hasta yang telah ditangkap, terus menerus dipelintir. Pemandangan itu membuatnya merinding.

Bagaimana mungkin makhluk seperti itu bersembunyi di tubuhnya!

Mendengar ini, Xie Lian akhirnya mengerti.

Dia berkedip, dan berkata, “Jadi… alasan mengapa kamu mendekatiku, adalah karena kamu telah menemukan bahwa benda terkutuk ini bersembunyi di tubuhku?”

Ekspresi San Lang semakin serius, dan dia berkata, “Hn. Benda ini agak aneh, jadi aku sedikit berhati-hati. Untungnya, benda ini tidak menyakitimu.”

Kebenaran telah terungkap. Berpikir tentang bagaimana dia memang tidak sopan kepada pemuda ini sebelumnya, Xie Lian mencengkeram wajahnya dan meremas tangannya. Sekarang setelah dia mengetahui kebenarannya, bahwa orang ini telah mendekatinya dengan niat baik, Xie Lian merasa sangat malu. Kemudian, dia membungkuk, dan berkata, “Terima kasih banyak atas bantuan dari Yang Mulia. Aku telah salah menilaimu sebelumnya.”

Dia melonggarkan cengkeramannya ketika San Lang kemudian berkata, “Tidak sama sekali, tidak sama sekali. Itu hampir tidak ada usaha6.”

Mengangkat kepalanya, Xie Lian merasa sedikit bermasalah. Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, dia terus merasakan bahwa, meskipun pemuda berpakaian merah ini memiliki penampilan yang sopan, alisnya dan sudut matanya tampak seperti tertawa. Seperti yang diduga, memikirkan bagaimana pihak lain mengetahui seluruh perilakunya yang berantakan dan sembrono, Xie Lian merasa sedikit canggung dan malu.

Mungkin terdengar aneh, di antara teman-temannya, Xie Lian sudah dianggap sangat dewasa. Siapa yang tahu bahwa dia tidak akan bisa tetap tenang saat dia melihat pemuda ini. Itu membuatnya agak gelisah. Namun, San Lang sepertinya tidak memperhatikan itu, karena dia berkata, “Karena masalah ini telah diselesaikan, maka, aku akan pergi. Daozhang, sampai bertemu lagi?”

Secara naluriah, Xie Lian berkata, “Hn, sampai bertemu lagi.”

San lang melambaikan tangannya, berbalik dan pergi. Tanpa diduga, tidak mampu menahan diri, Xie Lian mengikuti beberapa langkah setelahnya.

Mungkin itu karena dia tidak tahu ke mana dia harus pergi, atau mungkin karena dia masih dalam kekacauan. Ketika San Lang melihat ke belakang, Xie Lian terkejut, dan baru kemudian dia sadar, dengan buru-buru berhenti dan berpura-pura melihat ke arah lain. Namun, sudah terlambat.

Tawa ringan datang dari arah itu, dan Xie Lian bisa merasakan bahwa bahkan telinganya telah memerah.

Dengan keras kepala memandang ke arahnya, San Lang memeluk tangannya dan tertawa, berkata, “Tidak perlu menunggu waktu berikutnya sampai kita bertemu lagi. Aku merasa sekarang adalah waktu yang tepat. Bagaimana dengan itu? Apakah daozhang sekarang mau minum bersamaku?”


Mereka kembali ke kedai elegan dari yang sebelumnya.

Pemuda berpakaian merah yang baru saja berkenalan dengan Xie Lian itu sangat murah hati, memesan meja penuh untuk hidangan terbaik dan anggur yang ditawarkan kedai minuman. Tanpa diduga, bukan hanya hidangannya yang tidak kalah dengan yang disajikan di istana kerajaan, bahkan ada banyak yang disiapkan dengan cara yang sangat baru, yang belum pernah dilihat Xie Lian sebelumnya. Karena kelaparan, dia terus makan dan makan, hanya dengan lambat menyadari bahwa San Lang telah duduk di seberangnya selama ini sementara dengan pipinya disandarkan di tangannya, tatapannya tak tergoyahkan ketika dia menatapnya. Tatapan itu, seolah-olah dia menganggap Xie Lian sebagai makanannya.

“…”

Ditatap seperti itu, Xie Lian sekali lagi merasa gelisah dan tidak bisa duduk diam. Meyakinkan dirinya sendiri bahwa dia tidak memperlihatkan etiket makan yang buruk barusan karena rasa lapar, dia meletakkan sumpitnya, dan terbatuk ringan, berkata, “…Aku membiarkanmu melihat sesuatu yang memalukan.”

San Lang berkata, “Hn? Apa yang memalukan? Jangan pedulikan aku. Ku mohon. Teruskanlah.”

Setelah itu, dia mengambil mantou yang telah diperebutkan oleh mereka berdua secara singkat, dan tanpa perubahan ekspresi, menggigitnya. Melihat ini, Xie Lian merasa lebih seperti berada dalam posisi yang sulit.

Dia merapikan pakaiannya dan duduk lebih tegak, lalu memandangi potongan sutra putih, memutuskan untuk membicarakan masalah ini. Dia berkata, “Mengapa benda terkutuk itu bersembunyi di tubuhku? Untuk berpikir bahwa aku benar-benar gagal menemukan keberadaannya, itu seolah-olah…” Itu seolah-olah benda itu adalah sesuatu yang telah dia kenakan untuk waktu yang sangat lama, dan telah terbiasa dengannya.

Sutra putih itu terus-menerus terbang ke arahnya, mengepak-ngepakkan kepala dan ekornya. Jika bukan karena fakta bahwa San Lang tetap memegangnya dengan kuat, kemungkinan besar sutra itu sudah membungkusnya seperti pangsit beras7. Melihatnya, seolah-olah… benda itu sangat menyukainya.

San Lang menggunakan sumpit untuk menjepitnya agar tidak terbang ke arah Xie Lian, dan berkata sambil tersenyum kecil, “Sepertinya benda terkutuk ini memiliki beberapa kebiasaan yang sangat buruk, dan membutuhkan pengajaran yang tepat.”

Xie Lian berkata, “Daripada mengajarkannya, akan lebih baik jika kita melihat asal-usulnya terlebih dahulu.”

Keduanya berbicara sebentar tentang banyak topik. Xie Lian tumbuh di istana kerajaan Xian Le sejak usia muda, dan kemudian berkultivasi di kuil kerajaan. Hingga saat ini, dia belum pernah bertemu seseorang yang sangat ahli dalam percakapan, seseorang yang telah melihat dan mengalami begitu banyak pengalaman. Ketika dia mendengarkan San Lang berbicara, matanya menjadi cerah, dan dia tidak bisa berhenti tersenyum. Dia bahkan hampir melupakan semua kepeduliannya. Baru beberapa saat kemudian dia tiba-tiba teringat salah satu misteri aneh di hadapannya8, dan berkata dengan wajah datar, “San Lang, apakah aku bisa bertanya kepadamu tentang seseorang?”

San-lang melemparkan sehelai sutra putih ke lantai, menggunakan beberapa metode yang tidak diketahui untuk memastikan bahwa benda itu tetap berbaring lemas, tidak dapat melompat. Dia berkata, “Siapa.”

Xie Lian berkata, “Sebenarnya. Aku sedang mencari seseorang dengan nama Hua Cheng.”

Mendengar nama ini, alis San Lang terangkat.

Dia berkata, “Hn. Jika aku boleh bertanya, dengan mencari orang itu, apa yang kamu rencanakan?”

Xie Lian berkata dengan tulus, “Sejujurnya, aku tidak tahu.”

Mendengarkan nada bicara San Lang, Xie Lian menduga bahwa San Lang pasti tahu siapa Hua Cheng, dan karena itu dia berkata lagi, “Kamu mungkin berpikir bahwa aku menyembunyikan sesuatu darimu, tapi itu adalah kebenarannya, aku juga tidak tidak tahu apa yang akan dia capai. Dari saat aku terbangun hari ini, aku menemukan bahwa aku berada dalam situasi yang sangat aneh.”

Dalam satu tarikan napas, dia menjelaskan segalanya, hanya menghilangkan hal-hal yang terlalu memalukan untuk disebutkan. Pada akhirnya, Xie Lian berkata, “Jadi, aku berpikir, orang itu pasti sangat penting. Jika San Lang tahu siapa dia, kalau itu tidak merepotkanmu, apakah kamu mau memberitahuku?”

San Lang tersenyum dan berkata, “Ah, tidak ada yang merepotkan tentang itu. Dengan daozhang dan aku yang sudah begitu akrab di pertemuan pertama kita, aku tentu ingin membantumu. Adapun mengenai orang ini, Hua Cheng…”

Xie Lian mendengarkan dengan penuh perhatian dan berkata, “Ya?”

San Lang berkata, “Dia adalah orang gila.”

Xie Lian berkata, “Bagaimana dia bisa gila?”

Hua Cheng menuangkan secangkir anggur, dan mengambil cangkir di tangannya, berkata, “Dia adalah seorang penyembah.”

“Penyembah siapa.”

“Putra Mahkota Xian Le.”

Uhuk, uhuk, uhuk―

Xie Lian buru-buru menelan seteguk teh, sebelum akhirnya bisa berhenti terbatuk. Dia berkata, “Tunggu, tunggu. Aku―Putra Mahkota Xian Le kami, Xie Lian, belum menjadi dewa, jadi bagaimana mungkin dia memiliki penyembah?”

San Lang berkata, tidak peduli, “Dia akan naik cepat atau lambat. Bagaimanapun, para dewa memang seperti itu. Jika kamu mengatakan seseorang adalah dewa maka dia adalah dewa, dan jika kamu mengatakan seseorang bukan dewa maka dia bukan dewa. Jika dia merasa seperti itu, maka akan terjadi.”

Xie Lian tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Dia berkata, “Tentunya itu terlalu mudah untuk dikatakan!”

Setelah jeda, dia menambahkan, “…Namun, apakah dia benar-benar memiliki kepercayaan yang begitu besar, hingga berpikir, Yang Mulia Putra Mahkota itu, pasti akan menjadi dewa?”

San Lang berkata perlahan, “Itu bukan kepercayaan.”

Setelah itu, dia tersenyum. “Itu adalah keyakinan9.”

Xie Lian juga ikut tersenyum, sambil berpikir, “Kalau begitu sebaiknya aku tidak mengecewakan harapan orang itu.”

Dia memeluk tangannya, berkata, “Jadi, di mana aku bisa bertemu Hua Cheng ini?”

San Lang berkata, “Daozhang, apakah kamu benar-benar ingin bertemu dengannya?”

Xie Lian berkata, “Ya.”

Sepertinya San Lang tidak menyetujui gagasannya itu. Dia berkata, “Tapi Hua Cheng benar-benar sangat buruk.”

Xie Lian sedikit mengernyit, berkata, “Sangat buruk? Seberapa buruk?”

Dia tidak terlalu mau mempercayainya, bahwa seorang penyembah yang yakin bahwa dia akan naik, akan menjadi orang jahat. San Lang berkata, “Tentang itu…”

Tepat pada saat itu, Xie Lian memperhatikan sesuatu.

Sampai sekarang dia sangat berhati-hati, dan tidak benar-benar menatap langsung ke arah San Lang. Sekarang, setelah mereka berdua berinteraksi sebentar, dan saling mengakrabkan diri, akhirnya dia mulai tenang, dan memandang langsung sesukanya.

Salah satu tangan San Lang berada di tepi meja, jarinya mengetuk tepi meja itu dengan cara yang tidak terlalu ringan dan tidak terlalu berat. Kelima jarinya panjang dan anggun, dan di jari ketiga, terikat sebuah benang merah tipis, seperti ujung simpul yang cerah.

Xie Lian segera memikirkan kejadian di rumah teh, ketika gadis penyanyi itu bernyanyi, dan serangkaian gambar berantakan telah melintas di benaknya: di bawah tirai tempat tidur, dua tangan, sepuluh jari terkunci saling bertautan.

Tangan yang telah berbaring di atas, memiliki benang merah yang diikat padanya.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. Dari informasi yang terdengar, pelanggan di kedai teh membayar biaya masuk untuk kursi. Pintu masuk / kursi mereka juga dilengkapi dengan teh. Dalam kasus Xie Lian, dia tidak tahan minum teh apa pun yang dia dapatkan dari cangkir bernoda teh.
  2. 一 文钱 难倒 英雄 汉 [yi wen qian nan dao ying xiong han] – Sebuah idiom Cina. Sedikit uang karena terlalu sulit untuk diatasi oleh seorang pahlawan. Ini menyampaikan gagasan tentang usaha besar atau orang yang sangat berbakat, karena tidak dapat melanjutkan karena masalah kecil yang tidak dapat diselesaikan.
  3. 伸手不打笑面人 [shen shou bu da xiao mian ren]. Idiom China, jangan angkat tanganmu untuk memukul orang yang sedang tersenyum. Idenya adalah bahwa jika seseorang bersikap sopan, sulit untuk bereaksi kasar sebagai balasannya.
  4. “千错万错,都是我的错,不要生我的气了.” Aih ini terdengar begitu genit dalam bahasa Cina, seperti seorang suami yang mencoba untuk menenangkan istrinya yang sedang marah!
  5. Jika kamu berbicara bahasa Singlish, apa yang secara harfiah dikatakan oleh Xie Lian adalah, “Aku tidak ingin pergi keluar denganmu” – seperti istri yang sedang cemberut!
  6. ” 举手之劳 罢了” – Lit. “Itu tidak lebih dari upaya daripada mengangkat tanganku.”
  7. 粽子 [zong zi] – Pangsit beras, berisi beras ketan dan daging, dikemas dalam bentuk piramida, dibungkus daun dan dimasak.
  8. 眼下 正处于 一个 诡异 的 漩涡 之中- lit. di dalam salah satu pusaran air misterius / aneh yang ada di depan matanya.
  9. 不是 相信。/ 是坚信。- 相信 [xiang xin] adalah keyakinan (n) atau kepercayaan (v). 坚信[jian xin] adalah keyakinan yang kuat dan tidak tergoyahkan; keyakinan; kepastian; iman.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments