Penerjemah: Jeffery Liu


TGCF Amnesia Ekstra, Bagian 1/4


Saat Xie Lian membuka matanya, dia menemukan dirinya tengah berbaring di lantai.

Itu adalah sebuah ruangan yang aneh. Dia merasa sangat bingung.

Dia jelas sedang berkultivasi di kuil kerajaan di Gunung Taichang, jadi mengapa dia ada di sini?

Merasa sedikit bingung, Xie Lian duduk dari lantai. Dia menyadari bahwa dia mengenakan satu set jubah putih sederhana yang benar-benar sedikit terlalu sederhana, kasar dan kurang detail1 seperti pakaian orang biasa. Bahannya juga tidak bagus, teksturnya kasar, bergesekan dengan kulitnya dengan cara yang terasa tidak nyaman.

Xie Lian mengerutkan alisnya, dan berpikir untuk berdiri dari lantai. Dia tidak berharap saat dia berdiri, dia akan menemukan lebih banyak tempat di mana tubuhnya merasa tidak nyaman.

Pinggulnya sakit, kakinya sakit, perutnya sakit, lehernya sakit. Mungkinkah ini hasil dari menghabiskan malam berbaring di lantai dan menangkap hawa dingin?

…Tidak mungkin. Lagi pula, dia tidak selembut dan serapuh itu.

Bagaimana dengan Feng Xin dan Mu Qing? Mengingat mereka, Xie Lian berseru, “Feng… uhuk, uhuk uhuk…???”

Bahkan suaranya sangat tidak terasa nyaman.

Dia ingat, tadi malam, Feng Xin dan Mu Qing sekali lagi mulai berebut hal kecil, sesuatu yang sangat sepele, membuat begitu banyak suara sampai-sampai tidak mungkin baginya untuk bermeditasi. Karena itu, dia telah memerintahkan mereka untuk terus berdebat dan melakukan kereta idiom2 di luar. Setelah mendengarkan mereka terus berdebat, dengan penuh kebencian dan kejengkelan, lebih dari dua ratus kalimat, Xie Lian mulai merasa mengantuk, dan memutuskan untuk beristirahat. Bagaimana bisa begitu bangun, dia jatuh ke dalam situasi yang tidak terpikirkan dan kacau seperti ini???

Menopang dirinya di sisi meja, Xie Lian akhirnya berdiri, dan mengamati sekelilingnya. Tempat ini seharusnya sebuah penginapan, tetapi secara umum, jika dia tidak memilih untuk berkemah di luar, tetapi memilih untuk tinggal di sebuah penginapan sebagai gantinya, dia tidak akan memilih untuk tinggal di penginapan seperti ini yang jelas-jelas murahan.

Tangan dan kakinya tidak terikat, dan pintu kamar tidak terkunci, jadi ini berarti dia tidak ditahan. Jika seseorang atau sesuatu berkomplot melawannya, lalu apa gunanya melemparkannya ke sini?

Semakin banyak Xie Lian memikirkannya, dia menyadari jika situasinya saat ini menjadi semakin aneh, tetapi yang paling aneh adalah kondisi tubuhnya saat ini. Menoleransi rasa sakit di lengannya, dia melepas pakaian luarnya, siap untuk memeriksa luka apa yang dia miliki di tubuhnya. Tapi tanpa disangka-sangka, setelah melepas pakaian luarnya, ketika dia menurunkan wajahnya, seluruh wajahnya menjadi pucat dalam sekejap.

Dari perutnya, hingga ke dadanya, semuanya ditutupi dengan tanda merah yang ambigu. Seolah-olah kelopak bunga besar telah jatuh dan menutupi kulit yang sepucat batu giok putih halus itu, seperti mekarnya bunga-bunga merah. Begitu merahnya sehingga dia terpana, dan dia menerjang ke depan cermin di sampingnya untuk melihatnya

Benar! Tidak hanya di dada dan perutnya, tanda merah itu bahkan ada di lehernya, bahkan di punggungnya!

“…”

Xie Lian tidak berani melepas pakaian bagian bawahnya untuk terus mencari.

Situasinya sangat jelas.

Pada suatu titik ketika dia tidak sadarkan diri karena suatu alasan yang tidak diketahuinya, seseorang telah… menodainya.

Ini adalah pertama kalinya dalam hidupnya Xie Lian merasa “lemah di kaki”, tetapi dia menguatkan dirinya sendiri dan bertahan, dan berdiri teguh.

Di masa lalu, sejak dia masih muda, dia sering mendengarkan pelayan perempuan yang menunggunya, berbicara tentang beberapa legenda menakutkan dari luar istana, seperti orang-orang berhati hitam yang bekerja di pasar gelap dan yang mengkhususkan diri dalam penculikan karena kejahatan atau hasrat seksual, membius gadis-gadis itu sebelum melakukan hal-hal buruk pada mereka. Tapi tapi…

Xie Lian memegangi kepalanya dengan kedua tangan, bergumam, “Tapi, aku, aku laki-laki ah!…”

Penampilannya sekarang, benar-benar memang tidak sedap dipandang. Selain gigitan cinta itu, dan memar di tempat dia ditahan dengan terlalu banyak kekuatan, bahkan ada bekas gigitan yang memalukan. Xie Lian menutupi wajahnya, merasa kepalanya terasa panas, sementara tubuhnya dingin.

Tiba-tiba, dia teringat sesuatu yang sangat serius: Oh tidak!

Jalur kultivasinya membutuhkan kesucian mutlak, tetapi dari ini, bukankah dia melakukan tabu yang hebat?!

Xie Lian buru-buru mencoba. Setelah mencoba, seperti yang diharapkan, dia tidak lagi memiliki kekuatan spiritual!

Xie Lian biasanya dianggap cukup tenang, tetapi di bawah situasi sekarang, dia merasa seolah-olah dia akan runtuh.

Entah kenapa, setelah bangun, dia menjadi seperti ini, Feng Xin dan Mu Qing sama-sama menghilang, dan dia sendiri masih tidak tahu siapa yang menggunakan metode apa untuk memperdaya dan menodainya. Dia benar-benar ingin pingsan.

Setelah beberapa saat, dia masih tidak bisa menerima kenyataan ini, dan dia merasa sangat sedih. Tapi, dia juga tidak bisa terus berada dalam keadaan linglung seperti ini, jadi dia tidak punya pilihan selain mengambil dan mengenakan pakaiannya dengan sembarangan, dan meninggalkan penginapan. Tidak ada yang mencoba menghentikannya saat keluar. Xie Lian menghela napas lega, dan tidak peduli bahwa bahkan bangunan di sekelilingnya, pakaian orang yang lewat dan aksen mereka, semuanya sangat aneh.

Tetapi mungkin karena ada perasaan picik di hatinya, dia terus merasa seolah-olah orang lain bisa mengatakan bahwa sesuatu telah terjadi pada tubuhnya, dan bahwa mereka mengukurnya dengan tatapan aneh. Ini membuatnya menambah kecepatan saat berjalan, sampai pada akhirnya, dia berlari dengan gila. Dia bergegas menuju ke sebidang hutan, dan dengan satu pukulan, meninju pohon. Pohon itu patah dengan bunyi berderak. Dia berteriak dengan marah, “Bajingan!!!”

Dia ingin menggunakan bahasa paling kotor untuk mengutuk dan memarahi orang yang telah melakukan hal-hal seperti itu kepadanya, tetapi setelah melemparkan dan membalikkan semua hal yang bisa dilihatnya, dia hanya bisa terus memaki, “Bajingan, brengsek, biadab!”3, dan dia tidak bisa memberikan curahkan api ke dalam hatinya, biarkan dia mati lemas. Tetapi dia juga tidak bisa melepaskan diri dan menangis, jadi dia hanya bisa menyimpannya dan menyerang dengan liar. “Peng peng peng peng”, dia merobohkan puluhan pohon berturut-turut, merobohkannya hingga akhirnya tanah di bawahnya merangkak naik untuk memeluk pahanya, berteriak dan menangis: “Yang Mulia Putra Mahkota! Yang Mulia Putra Mahkota, jangan pukul lagi!”

Hati Xie Lian penuh dengan amarah, tetapi pria tua ini tiba-tiba muncul dari tanah, dan jelas bukan orang biasa. Pemandangan itu membuatnya sedikit terkejut, dan dia berkata, “Siapa kamu?”

Lelaki tua itu menyeka air matanya dan berkata, “Saya adalah Dewa Bumi di sini, Yang Mulia Putra Mahkota! Saya membesarkan sepetak hutan ini! Jika seorang senior seperti Anda4 terus memukul, Saya tidak akan memiliki apa-apa lagi!”

Xie Lian berpikir pada dirinya sendiri, setelah semua ini dia tidak boleh menjadi perhatian orang lain, dan dia tidak boleh bertindak tanpa pandang bulu dalam kemarahan. Selain itu, meskipun dia adalah dewa kecil, dia masihlah dewa, dan dia sudah setua ini, dan harus dihormati. Karena itu, dia dengan enggan menahan beberapa amarahnya, menarik kembali tangannya, memperlambat napasnya, dan berkata, “…maaf, akulah yang berlebihan dan harus meminta maaf. Bagaimana dengan ini, izinkan aku membayarmu untuk semua pohon yang telah aku robohkan sekarang.”

Dewa Bumi itu melepaskan tangannya yang telah memeluk paha Xie Lian, dan buru-buru berkata, “Tidak, tidak, tidak, tidak, tidak perlu, tidak perlu, bagaimana mungkin seorang senior seperti Anda harus membayar? Fakta bahwa Anda bersedia berbicara kepada saya, memberi rahmat tempat dewa kecil ini dengan kemuliaan!”

Xie Lian merasa itu sedikit aneh, tidak peduli bagaimana bisa dikatakan, Dewa Bumi ini masihlah seorang dewa, dan dengan penampilannya, dia jauh lebih tua darinya, jadi mengapa dia begitu takut padanya, bahkan memanggilnya “senior seperti Anda”? Tetapi dia tidak berminat untuk bertanya lebih lanjut, dan dengan sopan bertanya, “Karena kamu adalah Dewa Bumi di daerah ini, kamu pasti mengetahui dengan baik setiap orang yang masuk dan keluar dari daerah ini dengan sangat baik. Apa kamu bisa membantuku mencari dua orang?” Ketika dia mengatakan hal itu, dia mengulurkan tangannya ke lengan bajunya dengan maksud mengambil beberapa keping emas sebagai pembayaran, tetapi Dewa Bumi itu melihat tindakannya, dan dengan buru-buru dan panik melambaikan tangannya, “Tidak perlu, tidak perlu, tidak perlu! Siapa yang ingin Anda temukan?”

Kebetulan, Xie Lian juga tidak bisa mengeluarkan apa-apa. Dia menurunkan kembali tangannya, dan berkata, “Dua pelayanku, Feng Xin dan Mu QIng.”

“…”

Ekspresi Dewa Bumi itu tiba-tiba menjadi sangat aneh. Xie Lian berkata, “Ada apa? Apa ada masalah?”

Dewa Bumi itu berkata, “Tidak, tidak, tidak, tidak, tidak ada masalah sama sekali. Itu hanya…​” Hanya saja, ada apa dengan Yang Mulia Putra Mahkota ini―sudah delapan ratus tahun, dan dia masih menyebut Jenderal Nan Yang dan Jenderal Xuan Zhen sebagai pelayannya. Siapa yang tahu apakah kedua jenderal itu akan marah? Huh, lupakan saja, tidak masalah jika kedua jenderal itu marah; jika dia tidak melayani orang ini dengan baik, maka akan lebih menakutkan ketika orang itu marah. Maka ia berkata, “Tolong tunggu sebentar di sini, Saya akan segera melakukan pencarian untuk Anda!”

Xie Lian berkata, “Terima kasih banyak.” Dia membungkuk dengan hormat, dan ketika dia mengangkat kepalanya, Tanah itu sudah lama menghilang.

Xie Lian merasa seolah-olah kepalanya masih demam, dan dia memegang dahinya. Setelah entah berapa lama, dia mendengar suara yang terdengar ragu sebelum berkata, “Ada apa?”

Xie Lian mengangkat kepalanya, dan melihat Feng Xin dan Mu Qing.

Namun, itu bukan Feng Xin dan Mu Qing yang dia kenal. Sebenarnya, kedua penampilan mereka tidak berubah, tetapi suasana di sekitar mereka berbeda, tidak lagi seperti dua pemuda kurang ajar, tetapi lebih seperti dua jenderal yang telah mengalami banyak kemenangan di medan perang. Selain itu, mereka berdua mengenakan jubah hitam mahal dan mewah, tidak seperti yang biasa dipakai orang biasa. Setidaknya, Xie Lian tidak pernah melihat mereka mengenakan pakaian seperti itu.

Orang yang bertanya adalah Feng Xin, dan dia berjalan, berkata, “Yang Mulia, ​​apa yang kamu lakukan di sini sendirian?”

“…” Xie Lian berkata, “Aku orang yang seharusnya bertanya, ke mana kalian berdua pergi? Aku membiarkan kalian berdua keluar untuk berdebat tadi malam, mengapa kalian menghilang pagi ini?”

Feng Xin dan Mu QIng keduanya menunjukkan ekspresi seaneh Dewa Bumi sebelumnya, seolah-olah mereka tidak mengerti apa yang dia katakan. Kepala Xie Lian sakit seolah-olah kepalanya akan pecah, dan dia berkata lagi, “Ada apa dengan pakaian kalian berdua? Apa yang sedang terjadi???”

Feng Xin menundukkan kepalanya dan mempelajari dirinya sendiri, dan berkata dengan ragu, “Ada apa dengan pakaian ini? Bukankah pakaian ini sangat normal?”

Mu Qing lalu berkata, “Apa yang kamu katakan? Apa kamu kehilangan akal saat tidur? Aku tidak di rumahmu tadi malam.”

Xie Lian memeluk kepalanya. Dia ingin berteriak dan menjerit, tetapi dia dengan tegas memaksa dirinya untuk tetap tenang, dan setelah mempertimbangkan untuk sementara waktu, dia berkata, “Aku mengerti? Kalian berdua sama sepertiku, dan kalian sedang ditahan oleh sesuatu untuk dimintai tebusan.”

Ekspresi Feng Xin dan Mu Qing menjadi semakin aneh. Feng Xin berkata, “Aku melupakan sesuatu. Yang Mulia, ​​mengapa kamu tidak mengatakan mengapa kamu memanggil kami.”

Mu Qing memutar matanya, dan berkata, “Tidak perlu bertanya. Seperti yang aku katakan, baginya untuk meminta seseorang untuk mencari kita, dan tidak mencari orang itu, delapan puluh persen kemungkinan ada sesuatu yang salah dengan otaknya.”

Xie Lian benar-benar tidak mengerti apa yang mereka bicarakan, dan berkata, “Siapa orang itu? Kepala Pendeta5?”

“…”

Feng Xin dan Mu Qing saling memandang, dan setelah jeda, Mu Qing maju selangkah, berkata, “Yang Mulia Putra Mahkota.”

Xie Lian berkata, “Apa?”

Mu Qing berkata, “Ingatanku sekarang agak kabur. Bisakah kamu memberi tahuku, apakah kamu ingat apa yang telah kami lakukan beberapa hari ini?”

Xie Lian berkata, “Bukankah kita sudah berkultivasi di kuil kerajaan beberapa hari ini?”

Mu QIng berkata, “Di mana Hua Cheng?”

Mendengar nama ini, Xie Lian merasakan keakraban yang kuat, tetapi setelah memikirkannya, dia memang tidak mengenalinya, jadi dia tiba-tiba berkata, “Siapa itu Hua… Cheng…?”

“…”

Mu Qing berkata, “Baiklah. Aku mengerti.”

Dia melirik ke samping, dan melangkah ke samping untuk berdiskusi dengan Feng Xin, yang ekspresinya tercengang. Xie Lian tiba-tiba merasa bahwa ini agak mencurigakan, dan dengan hati-hati berkata, “Apa yang kamu mengerti? Apa yang kalian bicarakan?”

Setelah menyelesaikan diskusi mereka, kedua orang itu berbalik. Feng Xin berkata, “Yang Mulia, ​​ayo kita pergi.”

Xie Lian menjadi semakin curiga. “Pergi ke mana?”

Mu Qing berkata, “Kami akan mengajakmu menemui seseorang yang bisa menyelesaikan situasi sekarang. Ayo ikut!”

Sekarang, Xie Lian sudah delapan persen waspada, dan dia mengambil banyak langkah mundur. Melihat Xie Lian ingin melarikan diri, Mu Qing berkata, “Jangan pergi!” Dia mengulurkan tangannya dan mengacungkan seikat cahaya spiritual, seolah-olah berencana untuk menahannya. Tapi bagaimana mungkin Xie Lian tidak pergi?

Lari!

Saat dia berlari, Feng Xin dan Mu Qing merasa seolah-olah mereka berada di atas kepala mereka. Mereka berdua mengejarnya dan meraung, Feng Xin berkata, “Sialan! Aku benar-benar sial! Bagaimana ini bisa terjadi? Bahkan jika dia menderita amnesia, itu tidak akan separah ini! Lupa delapan ratus tahun sekaligus?”

Mu Qing berkata, “Akhirnya! Akhirnya, otaknya rusak karena makan segala macam omong kosong!”

“Bagaimana ini bisa terjadi! Aku takut dia mungkin mengalami kecelakaan saat sendirian, mari kita bergegas dan menemukannya! Pikirannya saat ini, berusia tujuh belas tahun!”

Bahkan pada saat ini, Mu Qing tidak lupa untuk memberikan beberapa julukan, “Ya, Yang Mulia Putra Mahkota yang naif, konyol, dan dimanjakan!”

“Tunggu! Ayo beri tahu orang itu dulu, cepat dan ceritakan padanya dulu!”

Sesuatu seperti ini terjadi, tentu saja siapa pun harus memberi tahu orang itu terlebih dahulu!


Xie Lian berlari 20 li6 dalam satu napas, sedikit terengah-engah hanya ketika dia akhirnya berhenti. Dia merasa seolah-olah dia masih terjebak dalam jaring raksasa, membingungkan dan berkabut, dan belum melarikan diri.

Sebenarnya apa yang sedang terjadi?

Semuanya abnormal. Terlalu abnormal!

Bukankah dia memiliki pengetahuan yang jelas tentang kekuatan Mu Qing? Untuk mengolah cahaya spiritual semacam itu, dia harus berkultivasi setidaknya beberapa ratus tahun lagi. Bagaimana mungkin dia adalah Mu Qing yang asli? Dia pasti palsu!

Dan dia. Dia sendiri tidak normal. Dia menyadarinya ketika dia berlarii, bahwa gerakan tubuhnya seringan gerakan burung laying-layang. Meskipun gerakannya selalu ringan seperti burung layang-layang, tapi sekarang, keterampilan tubuhnya lebih cepat, lebih kuat.

Segalanya tidak benar!

Tenanglah, tenang, dan tenanglah. Xie Lian tiba-tiba teringat: tadi, Mu Qing tampaknya telah menyebutkan nama.

Dia bergumam, “Hua Cheng.”

Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, nama ini seharusnya sangat asing baginya, tetapi pada saat dia mengatakannya, hatinya tampak bergerak samar, seolah-olah bunga mekar di beberapa sudut di hatinya. Dan, dia terus mengatakan nama ini dengan lantang beberapa kali, bolak-balik.

Hua Cheng, Hua Cheng, Hua Cheng.

Ini pasti orang yang sangat penting, mungkin kunci dari situasi saat ini. Dia harus menemukannya dulu.

Setelah mencapai keputusan, Xie Lian berjalan menuju kota.

Meskipun Xie Lian benar-benar tidak bisa menerimanya ketika dia pertama kali menemukan bahwa sesuatu telah terjadi pada tubuhnya, dia mulai tenang sekarang. Meskipun hati dan tubuhnya masih merasa tidak nyaman sampai pada titik yang paling ekstrem, tetapi dengan teka-teki yang ada sekarang, dia tidak punya waktu untuk khawatir. Feng Xin dan Mu Qing yang asli masih hilang tanpa jejak, dan sampai dia menemukan pelaku di balik semua ini, dia harus segera menenangkan diri, dan menyelidiki kebenarannya.

Maka, ketika dia melangkah ke kota, dia telah sepenuhnya tenang.

Memilih rumah minum secara acak, dia memilih tempat duduk dekat jendela di lantai atas, tetapi tidak berminat untuk minum teh. Xie Lian mengambil gelas dari meja dan memeriksanya. Di dalam cangkir itu ada noda teh tua yang tidak bisa dihapus. Pemandangan itu membuatnya kelelahan, dan meletakkan cangkir itu dan mengabaikannya.

Di rumah minum ini, seorang gadis muda yang cantik sedang memegang pi pa7, memetik dan bernyanyi, sementara sekelompok pria dari berbagai usia duduk dan melirik padanya. Gadis itu awalnya menyanyikan lagu rakyat setempat yang umum, tentang seorang gadis yang keluar lebih awal untuk memilih lantai dll, tetapi dia hampir tidak pernah bernyanyi untuk sementara waktu ketika sekelompok orang tua berkata, “Tidak ada artinya, tidak menyenangkan untuk didengar, ganti!” “Ya, lagu ini tidak enak didengar, ganti, ganti, ganti!” “Ganti lagunya!”

Bingung, penyanyi itu tidak punya pilihan lain selain mengambil saran mereka, dan berubah menjadi lagu erotis yang terkenal, melodinya lambat dan lembut, sampai ke titik di mana pendengar akan memerah dan jantung mereka berdetak lebih cepat. Baru kemudian kelompok penonton itu merasa puas, dan meneriakan persetujuan mereka. Tetapi bagi Xie Lian yang duduk di kursinya dekat jendela di lantai dua, itu sangat tidak pantas.

Dengan hati-hati mendengarkan liriknya, itu tampaknya tentang gairah semanis madu dari seorang suami dan istri muda pada malam pernikahan mereka, dan memang sangat berani sampai di titik paling ekstrem. Seandainya dia mendengarnya di masa lalu, dia akan mengabaikannya seperti angin di telinganya, karena tidak pernah terpikirkan olehnya, bahwa dalam hidupnya dia akan melakukan hal-hal seperti itu. Tetapi sekarang, itu tidak lagi sama.

Meskipun dia sama sekali tidak ingat apa yang telah terjadi, tetapi sesuatu telah terjadi, dan ketika mendengarkan hal-hal seperti itu, pikiran seseorang akan berbeda. Lebih jauh, dia telah menemukan sesuatu yang menakutkan: pikirannya benar-benar di luar kendalinya!

Sementara lagu itu tiga puluh persen ringan dan menggoda, emosinya berayun bolak-balik seratus persen. Selain itu, banyak gambar yang retak muncul dalam aliran yang tak berujung di benaknya: dua tangan, jari-jari mereka saling terkait; di antara jari-jari itu ada sebuah benang merah yang terikat dengan kuat dan tidak pernah terputus; dan bahkan tampaknya mendengar, di telinganya, suara terengah-engah, isak tangis memohon, serta suara rendah pria yang menggoda.

…ada apa dengan semua ini. Ada apa dengan semua ini?!

Xie Lian merasa malu dan jengkel, dan menggigit bibirnya, mengepalkan tangannya dengan erat. Saat berikutnya, pada titik puncaknya, dia akhirnya tidak tahan lagi dan dengan kejam membanting tangannya ke atas meja.

Suara “peng” itu mengejutkan para pelanggan di beberapa meja di dekatnya, yang menatapnya dengan mata lebar. Baru saat itulah Xie Lian sadar dengan apa yang dilakukannya, dan meminta maaf dengan tenang. Dia sangat ingin menggunakan kedua tangan untuk menutup telinganya, sehingga dia tidak bisa lagi mendengar apa pun. Dia berpikir dalam hati, jika gadis itu terus bernyanyi, maka dia akan pergi!

Tiba-tiba, nyanyian itu berhenti tiba-tiba, dan jeritan tajam menariknya keluar dari tempat ia tersesat dalam pikirannya. Ketika Xie Lian menyentakkan kepalanya, untuk melihat gerombolan itu telah mengepung gadis penyanyi itu, dan tampaknya sedang memancingnya. Gadis penyanyi itu memeluk pi pa-nya, dan berdiri dengan ketakutan, berkata dengan suara kesal, “Tuanku, sudah cukup bagi kita mendengarkan lagu-laguku, berhenti menyentuhku…”

Beberapa pria berkata dengan nada membujuk, “Ada apa dengan menyentuh? Lagi pula, bukan hanya kita yang bisa bersentuhan, aku menolak untuk percaya jika kamu bahkan belum pernah diraba oleh beberapa orang saat menjual tubuhmu!”

Gadis penyanyi itu sangat kesal sehingga rongga matanya merah. Dia berkata, “Apa maksudmu, menjual tubuhku? Aku menjual laguku, bukan tubuhku!”

Tetapi orang-orang di sekitarnya dengan sengaja tidak mendengar penjelasannya, dan berkata, “Heh! Kamu berbicara seolah-olah kamu masih perawan. Jika kamu benar-benar gadis baik-baik, kamu tidak akan berada di luar menjual dirimu sendiri!”

“Ya! Menyanyikan lagu seperti itu untuk memikat orang-orang, dan sekarang mengatakan bahwa kamu tidak menjual dirimu sendiri, gerbang seperti apa8 yang sedang kamu coba dirikan, benar-benar menggelikan!”

Gadis penyanyi itu sangat marah sehingga dia bisa kehilangan kesadarannya kapan saja. Dengan suara gemetar, dia berkata, “Kalian semua yang memintaku menyanyikannya, kalian semua yang memintaku untuk menyanyikannya, jadi aku menyanyikannya ah.”

Namun, tidak peduli apa yang dia katakan, kelompok pendengar yang berhati buruk selalu memiliki kata-kata untuk melawan. “Jadi kamu akan bernyanyi hanya karena kami memintamu menyanyikannya? Patuh sekali? Itu menunjukkan bahwa kamu telah merencanakan dalam hati untuk menyanyikannya untuk menggoda orang!”

Xie Lian tidak tahan mendengarkan lebih jauh.

Dia sudah merasa marah, dan sekarang dia merasa lebih marah. Sebuah bayangan putih melintas, dan sebelum sekelompok pria yang terus menyudutkan gadis itu menyadari apa yang telah terjadi, mereka dirobohkan dalam barisan. Pria yang memimpin kerumunan itu mendarat di lantai dengan pantatnya, dan dia memarahi dengan keras, “Kamu pikir kamu siapa? Kamu berani membuat kami marah?”

Xie Lian berdiri dengan protektif di depan gadis penyanyi itu. Bahkan ketika dia memecahkan buku-buku jarinya, wajahnya tidak menunjukkan tanda-tanda kemarahan. Dia berkata dengan suara yang dalam, “Mari kita berhenti di sini. Menghadapi gadis cantik seperti dia, hati siapa pun akan tergerak. Tetapi jika kalian tidak tahu bagaimana cara memperlakukannya dengan sopan, maka itu benar-benar sangat memalukan dan tercela.”

Seseorang berteriak, “Jelas dia yang mulai bernyanyi dulu. Dia bisa bernyanyi sesuka hatinya, tetapi kami tidak bisa menyentuh sesuka hati kami?”

Tetapi Xie Lian berkata, mengucapkan setiap kata dan kalimat, “Itu benar. Memang dia bisa bernyanyi sesuka hatinya, tapi kalian tidak bisa menyentuhnya sesuka hati kalian!”

Bahkan sebelum dia selesai berbicara, dia telah melemparkan tujuh atau delapan pria kekar ke lantai. Mereka mendarat dengan pantat mereka, dan cara mereka dijatuhkan membuat mereka ketakutan. Sebenarnya, tidak ada dari mereka yang terluka parah, tetapi itu sudah cukup untuk membawa rasa takut bagi mereka. Lagi pula, tidak ada yang bisa melihat dengan jelas bagaimana Xie Lian telah menyerang, jadi bagaimana mungkin orang bisa berbicara tentang serangan balik? Dengan panik, mereka mulai melarikan diri. Di lantai atas, Xie Lian melihat ke belakang. Gadis penyayi itu berdiri dan, dengan rasa terima kasih yang besar, membungkuk ke arahnya, mengatakan, “Terima kasih banyak kepada daozhang ini9 karena telah memecah kerumunan ini!”

Xie Lian, “Itu tidak lebih dari upaya mengangkat tanganku. Nona, apa kamu masih berniat untuk tetap di sini?”

Gadis penyanyi itu menganggukkan kepalanya. Xie Lian mengangguk juga, berkata, “Baiklah. Lalu teruslah bernyanyi.”

Mengatakan itu, dia kembali duduk, menyesuaikan jubahnya, dan duduk tegak dengan pakaiannya, di mana dia masih berjaga-jaga.

Orang-orang lain, melihat bahwa dia tidak pergi, melihat ke arah mereka, tetapi seperti yang diharapkan, tidak berani mengganggu mereka lagi. Gadis penyanyi itu, memahami niatnya, merasa lebih bersyukur. Ketika dia kemudian membuka mulutnya, itu adalah lagu daerah yang ramai tetapi umum.

Xie Lian menuang secangkir teh untuk dirinya sendiri dan hendak minum, ketika dia menundukkan kepalanya dan sekali lagi memperhatikan noda teh. Dia ragu-ragu sejenak, tetapi masih tidak bisa mengatasi perasaannya, dan meletakkan cangkir teh itu, menghela napas. Tanpa pikir panjang, dia menoleh ke belakang, dan membeku.

Menghadapnya di seberang jalan, di sebuah gudang anggur berlantai tinggi yang bahkan lebih anggun dari kedai teh tempat dia duduk, seseorang tengah duduk di sana seorang diri.

Itu adalah pemuda jangkung berpakaian merah.

Meskipun dia mengenakan penutup mata hitam, yang menambahkan sedikit keliaran padanya, itu tidak menyembunyikan ketampanannya. Pakaiannya semerah daun maple, kulitnya seputih salju, dan tangannya memegang cangkir perak, diisi dengan anggur yang memantulkan cahaya seperti vambraces perak miliknya. Bahkan dengan satu lirikan, ia sangat menarik perhatian. Dia melihat ke arah Xie Lian, memandangnya dari kejauhan. Melihat bahwa dia sekarang telah menangkap tatapan Xie Lian, dia tersenyum tipis, dan mengangkat cangkirnya dengan ringan, seolah-olah memberikan penghormatan kepadanya di kejauhan.

“…”

Untuk alasan yang tidak bisa dijelaskan, saat tatapan Xie Lian bertemu dengan pemuda itu, dia merasa seolah-olah arus listrik telah melewati tubuhnya, dan dia buru-buru menarik kembali pandangannya.

Namun, meskipun dia berpura-pura tidak peduli, hatinya berdebar kencang.

Aneh sekali. Pemuda itu memang begitu menawan dan menarik perhatian, dengan daya pikat yang misterius. Namun, itu tidak seperti dia tidak pernah melihat pemuda yang begitu menawan seperti itu di masa lalu, jadi mengapa dia bereaksi seperti ini terhadap pemuda itu?

Memikirkan hal itu, dia sekali lagi menghancurkan garis pemikirannya. Ini sama sekali tidak benar. Karena, setelah mempertimbangkan dengan seksama, dia memang belum pernah bertemu dengan pemuda tampan yang menawan seperti itu di masa lalu.

Pikirannya telah mencapai titik ini, Xie Lian berpikir dalam hati, orang ini pasti seseorang yang sangat langka; Sebaiknya aku lebih memperhatikannya. Dia menoleh ke belakang. Namun, melihat ke seberang kali ini, pemuda berbaju merah itu telah menghilang.

Tidak disangka dia menghilang begitu saja. Seperti daun maple berwarna cerah melayang turun, berkedip nakal di depan matanya, mencerahkan dunianya sesaat sebelum menghilang. Seolah-olah itu tidak nyata, tetapi hanya mimpi atau gelembung sesaat.

Dengan hati-hati mengintip lagi ke rumah anggur yang elegan untuk beberapa saat, tetapi masih tidak melihat tanda-tanda keberadaan pria itu, Xie Lian akhirnya menyerah. Dia tidak tahu apakah dia merasa sedikit kecewa. Dia mengembuskan napas ringan, dan mengerutkan alisnya, berpikir, “Lupakan.”

Tanpa disangka-sangka, ketika dia melihat ke belakang lagi, dia menemukan bahwa, pada suatu saat, tanpa sepengetahuannya, seseorang telah duduk di meja di depannya. Seseorang duduk dengan pipi disangga di meja, dan menatapnya.

Pandangan kedua lelaki itu terhubung. Xie Lian sedikit terkejut, tetapi orang itu berkata sambil tersenyum kecil, “Apakah daozhang ini ingin mentraktirku secangkir anggur?”

Itu adalah pemuda berpakaian merah, yang telah mengangkat cangkirnya untuk menyambutnya dari kejauhan.


Catatan Penulis MXTX:

Lianlian mengalami kecelakaan kecil saat keluar, dan kehilangan ingatannya. Ini bukan kasus dia bertukar kesadaran dengan masa lalunya, tidak ada perubahan dalam waktu, sehingga putra mahkota dari masa lalu tidak akan memiliki ingatan ini.

Tujuan utama dari ekstra ini adalah agar Big Huahua bisa memiliki pengalaman putra mahkota berusia tujuh belas tahun, tentu saja Lian kita pasti akan memulihkan ingatannya (aku berasumsi tidak ada yang khawatir bahwa dia tidak akan pulih… aku telah menemukan bahwa setiap kali, akan selalu ada orang yang khawatir tentang pertanyaan yang paling jelas, jadi aku merasa bahwa akan lebih baik untuk mengatakannya…)


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. 清汤寡水 [qing tang gua shui]. Secara harfiah, sup bening dengan sedikit bahan di dalamnya; makanan rakyat jelata yang buruk. Xie Lian menyamakan jubahnya dengan sup seperti itu.
  2. 成语接龙 [cheng yu jie long]. Sebuah permainan di mana satu orang mengucapkan idiom Cina, dan orang lain mengucapkan idiom lain yang dimulai dengan karakter terakhir dari idiom sebelumnya. Dalam teks, Xie Lian memerintahkan Feng Xin dan Mu Qing untuk pergi ke luar untuk melanjutkan chengyu jielong-ing. Karena kita dapat (cukup masuk akal) berasumsi bahwa mereka tidak benar-benar memainkan permainan ini (lol!), Aku pikir itu memberikan ide yang cukup bagus tentang bagaimana Feng Xin dan Mu Qing saling memotong di tengah kalimat!
  3. 混蛋,混账,混球 [hun dan, hun zhang, hun qiu]. Ini lebih lucu dalam bahasa Cina karena dia menggunakan tiga kutukan yang mirip yang dimulai dengan kata yang sama (混, hun). Aku sudah mencoba menggunakan kutukan bahasa Indonesia yang menangkap kesan kata-kata kutukan Cina dalam konteks ini.
  4. 您 老人家 [nin lao ren jia]. Perhatikan bahwa 您, nin adalah cara yang lebih terhormat untuk mengatakan kamu/anda (你, ni). 老人家, lao ren jia secara harfiah berarti “tetua” atau “senior”.
  5. 国师 [guo shi]. Aku telah melihat beberapa orang menyebut panggilan ini sebagai “Kepala Pendeta”, tetapi terjemahan yang lebih akurat adalah “Pengajar Negara”. Ini adalah gelar pengadilan Tiongkok yang sebenarnya dan bersejarah, yang berasal dari tahun 1200-an di pengadilan Kublai Khan (ketika bangsa Mongol menaklukkan Tiongkok).
  6. 里[li] – unit pengukuran tradisional Tiongkok, sekarang distandarisasi sekitar setengah kilometer.
  7. 琵琶 [pi pa]. Alat musik gesek tradisional Tiongkok, semacam kecapi.
  8. 牌坊 [pai fang]. Agak seperti gerbang melengkung dalam arsitektur gaya Cina bersejarah. Cari “pailou” di Google untuk beberapa contoh visual!
  9. 道长 [dao zhang]. Gelar kehormatan untuk kultivator lurus. Song Lan memiliki gelar ini di MDZS, yaitu Song-daozhang. 2ha’s Mo Ran 2.0 juga disebut sebagai Mo-daozhang di bab-bab selanjutnya (yang aku pikir belum diterjemahkan, pada tanggal terjemahan ini).
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments