Penerjemah: Jeffery Liu


Catatan penerjemah tentang Festival Yuanxiao:

Festival ini memiliki banyak nama, termasuk yuan xiao jie (元宵节), shang yuan jie (上元节). Bab ini menggunakan nama-nama ini secara bergantian – tetapi demi kesederhanaan, aku telah membakukannya dalam terjemahan ini menjadi “Festival Yuanxiao”. Salah satu nama bahasa Inggris untuk itu adalah Lantern Festival atau Festival Lentera.

Festival ini jatuh pada hari kelima belas dari bulan pertama tahun China. Yang biasa dilakukan saat festival ini yaitu: mengagumi lentera, bermain permainan teka-teki, pemuda yang belum menikah akan mengambil kesempatan ini untuk bergaul satu sama lain, dan memakan tangyuan (汤圆) atau yuanxiao (元宵) – yang merupakan makanan penutup Cina dari bola bundar yang terbuat dari tepung ketan, kadang-kadang dengan isian (mis. pasta kacang merah, pasta kacang tanah, pasta wijen bubuk), disajikan dalam sup manis. Makanan ini sering dimakan ketika berkaitan dengan adanya reuni keluarga dan acara-acara semacam itu.


Festival Yuanxiao, malam yang indah sejak matahari terbenam.

Meskipun dianggap awal musim semi, akhir musim dingin belum terasa sejauh itu, dan angin malam itu terasa kencang dan dingin. Xie Lian mengangkat sebuah karung besar saat ia berjalan perlahan di sepanjang sisi jalan, rona merah samar muncul di wajahnya bersamaan dengan embusan angin.

Karung itu berisi tumpukan sampah yang baru saja dikumpulkannya. Dia tidak tahu apakah semua itu berguna, tetapi terlepas dari apakah itu berguna atau tidak, itu menjadi satu-satunya mata pencahariannya mulai sekarang.

Beberapa saat kemudian, dia menemukan sebuah kedai di pinggir jalan.

Kedai itu disebut “Heji Xiaoshi”1, dan kedai itu tampak menjual beberapa makanan ringan dan camilan kecil. Keluarga pemilik kedai itu yang terdiri dari tiga orang duduk di sebuah meja kecil yang ditempatkan mengarah ke jalan. Seorang wanita langsing dan lumayan cantik tengah sibuk di antara deretan meja; dia tidak mengindahkan sang pemilik kedai ketika lelaki itu memanggilnya untuk berhenti dari kesibukkannya dan duduk di meja, dan alih-alih hanya mengatakan, “Aku segera datang,” suaranya terdengar seperti panggilan oriole. Meskipun beberapa pelanggan duduk di meja lain dalam dua atau tiga kelompok, tetapi mereka semua tampaknya ada di sana untuk melihat para wanita muda yang berlalu lalang, mereka duduk sambil mengobrol santai sebelum akhirnya pulang ke rumah setelah beberapa saat. Bagaimanapun, hari ini adalah Festival Yuanxiao.

Di depan meja itu ada sebuah panci kecil. Panci itu berisi sesuatu yang berwarna putih, berukuran bundar, dan ada benda-benda kecil lain yang berkilau, tampak panas dan mendidih―membuatnya memperlambat langkah kakinya.

Xie Lian berkomentar dalam hati, “Ah, ini yuanxiao.”

Ketika dia masih kecil, setiap kali ada Festival Yuanxiao, raja dan ratu Xian Le akan memakan sepiring yuanxiao dengannya. Xie Lian adalah pribadi yang sangat pemilih, dan dia tidak suka yuanxiao. Bahkan makanan kecil yang dibuat oleh koki terkenal, yang disajikan kepadanya dalam piring emas dan batu giok, tidak sesuai dengan keinginannya. Dia tidak suka bagaimana mereka terlalu manis, bagaimana mereka membuat giginya terasa ngilu ketika dia memakannya; dia tidak mau memakan ini, juga tidak akan memakan itu; dia hanya akan memakan beberapa gigitan dan sudah.

Setelah itu, ketika dia tumbuh dewasa dan mulai berkultivasi di Gunung Taicang, dia hanya pulang ke rumah untuk Festival Yuanxiao sesekali, dan dari kesemuanya itu dia hanya makan beberapa kali. Memikirkannya sekarang, Xie Lian menyadari bahwa dia tidak bisa mengingat kembali seperti apa rasa yuanxiao.

Xie Lian melesatkan beberapa pandangan dengan hati-hati dari sisi kedai, dan meletakkan karung besar jelek dari bahunya dengan hati-hati, dan akhirnya, melangkah menuju kedai.

Dia melepas topi bambunya, dan memegangnya di tangan ketika dia berkata, “Bos2, apa aku bisa mendapatkan semangkuk yuanxiao? Apa kamu masih memilikinya?”

Pemilik kedai itu sudah cukup tua, dan dia menatap Xie Lian, tetapi sebelum dia bisa menjawab, wanita muda yang langsing itu menjawab sambil tersenyum, “Ya, duduklah dulu!” Dengan itu, dia bergegas menyiapkan mangkuk. Namun, Xie Lian melihat pemilik kedai menggelengkan kepalanya. Dia menyadari jika itu aneh, dan bertanya-tanya apakah itu karena dia terlihat kotor, sehingga dia tidak menyenangkan orang lain, menyadari itu dia sengaja melihat ke bawah untuk menatap pakaiannya sendiri. Setelah memastikan bahwa dia tidak kotor, dia merasa sedikit lega, dan bertanya, “Ada apa?”

Dia berpikir, jika pemilik kedai ini tidak menyukainya karena telah membawa karung itu, dia hanya akan meletakkan karung itu di luar. Tetapi pemilik kedai menatapnya lagi, dan menggelengkan kepalanya, berkata, “Menyedihkan. Menyedihkan sekali.”

Xie Lian berkata, “Ah? Apa yang kamu katakan?”

Pemilik kedai berkata, “Di Festival Yuanxiao, seorang diri, duduk di sebuah kedai terbuka di udara sedingin ini dan memakan yuanxiao, terlalu menyedihkan, sungguh.”

“…” Xie Lian berkata, “Jangan begitu. Bukankah kamu menjalankan bisnis…”

Pemilik kedai tidak berbicara lebih jauh dengannya, tetapi mulai mengumpulkan mangkuk. Setelah duduk sebentar, Xie Lian merasa bahwa orang-orang di sekitarnya sedang memperhatikannya, atau lebih tepatnya, memperhatikan dirinya dan karung―yang luar biasa dan tanpa diduga―besar di sampingnya.

Putri pemilik kedai itu datang dengan sembunyi-sembunyi, berjongkok untuk menusuk-nusuk karung itu, seolah ingin tahu benda-benda besar apa yang ada di dalamnya, dan baru kembali setelah ibunya memanggilnya beberapa kali.

Pada saat ini, Xie Lian belum memelihara kulit tebal yang bahkan pisau dan tombak pun tidak bisa menembusnya3, yang akan dimilikinya di masa depan. Yang bisa dia lakukan saat ini hanyalah menggunakan kakinya untuk menendang karung besar di bawah meja itu, berharap untuk memasukkannya ke tempat di mana orang yang lewat tidak akan bisa melihatnya. Sayangnya, kedai itu kecil, dan meja, kursi serta bangku di tempat itu juga kecil, sehingga tidak mungkin menyembunyikan hal semacam itu. Xie Lian tidak punya pilihan selain terbatuk ringan, dan melakukan yang terbaik untuk mengabaikan tatapan orang-orang di sekitarnya.

Dia akan terbiasa dengan itu. Itu bukan masalah besar.

Tiba-tiba, dia teringat sesuatu, dan buru-buru mengulurkan tangannya ke dada jubahnya dan meraba-raba.

Ekspresinya berubah ketika dia berpikir, “Sekarang bahkan lebih menyedihkan! Tidak hanya aku duduk seorang diri di sebuah kedai terbuka di udara sedingin ini, memakan yuanxiao di Festival Yuanxiao, aku bahkan tidak punya cukup uang!!!”

Dia bermaksud untuk menyelinap pergi dengan terburu-buru, tetapi tepat pada saat itu, pemilik kedai datang dengan mangkuk porselen besar, meletakkannya di atas meja, dan berkata, “Lima keping uang.”

“…”

Xie Lian merasa seolah-olah dia tidak bisa bernapas, ketika dia berkata, “Uh… aku…”

Dia terbatuk beberapa kali, kepalan tangannya terangkat di depan mulutnya, ketika dia mendengar pemilik kedai berkata, “Apa kamu tidak punya?”

Xie Lian baru saja akan menebalkan kulitnya, berdiri dan enyah, ketika dia melihat mangkuk porselen besar itu diletakkan di atas meja di hadapannya dengan bunyi gedebuk.

Dia membeku, dan mendengar pemilik kedai berkata, “Lupakan saja. Melihat betapa menyedihkannya dirimu, aku akan memberimu semangkuk. Aku harus menutup kedai ini setelah kamu selesai, jadi cepat dan kembalilah. Hari ini adalah Festival Yuanxiao, kamu harus berkumpul bersama dengan keluargamu!”

“…”

Xie Lian kembali duduk, dan meskipun dia berkata pada dirinya sendiri bahwa dia tidak punya tempat untuk kembali setelah menghabiskan semangkuk yuanxiao ini, dia berkata dengan suara keras, “Terima kasih.”

Pemilik kedai juga berkata, “Sudah terlambat, dan untuk pulang selarut ini di Festival Yuanxiao sungguh tidak pantas!”

Istrinya berkata, “Dia terlihat seperti dia sudah bekerja keras, dan tentu dia akan segera pergi, berhenti memarahinya seperti itu. Miao-er4, Miao-er, berhenti menyibukan dirimu sendiri seperti itu. Kami selalu memintamu datang untuk membantu, itu membuat kami merasa tidak enak. Datanglah ke sini dan makan bersama kami.”

Wanita muda itu berkata, “Aku tidak menyibukkan diriku sendiri!” Dia meletakkan meja terakhir, dan pergi untuk duduk dan memakan yuanxiao bersama mereka.

Keempat orang itu tampaknya sedang menunggu orang lain untuk pulang dan bergabung bersama mereka, saat mereka berbicara dan tertawa. Xie Lian memandang mereka, mengangkat mangkuknya, menyendok sebagian ke mulutnya, dan meminum seteguk sup manis.

Tapi dia masih belum tahu seperti apa rasanya.


Gegegege?”

Baru saat itulah Xie Lian menarik perhatiannya kembali. Hua Cheng ada di sisinya, menatapnya. Dalam jubah merahnya, alis dan mata Hua Cheng tampak lebih cemerlang, dan cahaya dari lentera membuat wajahnya yang pucat (sampai dia tampak tak bernyawa) berlapiskan warna lembut. Xie Lian sedikit terganggu ketika dia menatapnya, berkata, “Apa?”

Hua Chen berkata, “Apakah Gege lelah? Atau tidak bisa berjalan?”

Xie Lian mengangguk tanpa banyak berpikir. Hua Cheng berkata, “Maaf. Aku terlalu berlebihan tadi malam.”

Hanya setelah beberapa saat Xie Lian bereaksi terhadap apa yang dia katakan, dan buru-buru melambaikan tangannya, berkata, “…apa yang kamu katakan, bukan seperti itu! Ini tidak ada hubungannya dengan itu!”

Hua Cheng mengangkat alis, berkata, “Benarkah? Jika tidak ada hubungannya dengan itu, itu berarti, aku tidak berlebihan? Jadi, aku bisa…?”

“…”

Xie Lian tiba-tiba teringat bahwa mereka masih berjalan di jalan utama Kota Hantu, dan menatap sekelilingnya dengan pandangan penuh keheranan. Memang, pada suatu titik waktu yang tidak diketahui, mereka telah dikelilingi oleh sekelompok besar makhluk cacat dan aneh5, mereka yang memiliki telinga panjang dengan sengaja memanjangkan telinga mereka6, mereka yang memiliki telinga pendek meregangkan leher mereka, dan tampaknya semua makhluk itu melebarkan mata mereka selebar lonceng tembaga, menatap mereka [yaitu HuaLian] lekat-lekat. Xie Lian sangat terkejut, untuk sesaat dia tidak tahu harus berkata apa. Akhirnya, dia berseru, “San-lang ah!”

Hua Cheng tersenyum tipis, dan menyembunyikan tangannya di belakang punggungnya ketika dia berkata, “Baiklah, baiklah. Ini salahku, aku akan berhenti bicara.”

Xie Lian juga sudah menarik kembali perhatiannya dari kedai yuanxiao di pinggir jalan. Di kedua sisi jalan utama Kota Hantu tergantung sejumlah besar lentera merah cerah, dan lentera-lentera itu tertutup oleh teka-teki. Kerumunan hantu berteriak, “Tebaklah teka-teki ini! Tebaklah teka-teki ini! Tebak dengan benar dan kamu akan mendapatkan hadiah! Ada begitu banyak hadiah!”

Hua Cheng berkata kepada Xie Lian, “Gege, mau mencoba? Ada hadiah.”

Xie Lian berjalan, berkata, “Aku boleh mencoba?”

Kerumunan hantu menjadi bersemangat, saling mendorong: “Sh! sh! Da bogong7 akan menebak teka-teki! Da bofu akan menebak teka-tekinya!!!”

“…” Menghadapi keributan yang luar biasa dari kerumunan, hampir seolah-olah mereka mengharapkannya untuk berdansa, Xie Lian tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Sama seperti dia berpikir untuk memilih teka-teki8 secara acak, sebuah tentakel yang entah-datang-dari-mana mengantisipasi dan mengawasinya, memberikannya sebuah lentera dan berkata, “Silakan! Silakan!”

Bagi Xie Lian, semuanya sama saja. Jadi, dia hanya menerima lentera itu, dan melihatnya. Ada empat kata di sisi lentera yang merupakan sebuah teka-teki: “Temukan kepala putih.”

Xie Lian bahkan tidak perlu berpikir, dan dia berkata: “Aku.”9

Hua Cheng bertepuk tangan, memuji, “Gege, kamu luar biasa.” Kerumunan hantu di sekitarnya bertepuk tangan dengan gemuruh, menjerit dan melolong, dan bentuk hitam legam yang tidak jelas bahkan melakukan jungkir balik di udara saat bersorak, yang terasa agak banyak. Xie Lian merasa malu, berkata, “Sebenarnya, ini… ah benar-benar sederhana.”

Tentakel itu memberinya lentera kedua, berkata, “Silakan! Silakan”

Xie Lian menerima lentera itu, dan kali ini, teka-teki itu berbunyi, “Suatu hari di Festival Musim Semi.”

Demikian pula, tanpa perlu berpikir, Xie Lian mengatakan jawabannya, “Suami.”10

Hua Cheng mengangkat tangannya sekali lagi dan bertepuk tangan. Xie Lian berkata, “Tidak perlu. Ini juga sederhana.”

Hua Cheng tersenyum padanya, berkata, “Benarkah? Tapi, aku sungguh-sungguh berpikir jika gege sangat luar biasa.”

Xie Lian berkomentar dalam hati, “Omong kosong, omong kosong. Jika kamu secara pribadi membuat teka-teki lain pada lentera itu, dan aku bisa menyelesaikannya, itu baru bisa disebut luar biasa…”

Pada saat itu, tentakel itu lagi-lagi memberinya lentera ketiga, bernyanyi, “Silakan! Silakan!”

Xie Lian menatapnya, dan alisnya sedikit berkerut. Kerumunan di sana juga berseru, “Wah! Kali ini sungguh sulit, sungguh sulit!”

Xie Lian mengangguk. Memang, teka-teki ini tidak bisa dipecahkan dengan sekali memandang: “Dengan malu-malu menundukkan kepala untuk mengekspresikan pemujaan.”

Tapi, itu tidak terlalu sulit. Setelah beberapa saat, Xie Lian berkata, “Kata ‘malu-malu’ mengacu pada tanaman mimosa, ambil bagian dari kata untuk rumput; ‘menundukkan kepala’, ambil kata kepala dari ‘menundukan’; ‘untuk mengekspresikan pemujaan’, ambil inti dari kata untuk ‘tuangkan’. Gabungkan ketiganya, itu adalah… ‘Hua’. Jawaban teka-teki itu adalah Hua.”11

Setelah dia selesai mengatakan itu, dia menarik dirinya. Seperti yang diharapkan, begitu dia memberikan jawaban pada teka-teki itu, hantu-hantu di sekitar mereka mulai menari dengan liar, tanpa sedikit pun mengindahkan lingkungan sekitar, gerakan tubuh mereka semakin liar, dengan cara yang hampir memuakkan. Hua Cheng tersenyum ketika menatapnya, berkata, “Gege, kali ini, kamu benar-benar luar biasa.”

Tentakel sebelumnya sekali lagi mengangkat lentera dan mempersembahkan kepadanya secara tentatif. Dengan tersenyum, Xie Lian berkata, “Aku memiliki sesuatu yang lebih menakjubkan. Apa kamu percaya padaku jika aku mengatakan, bahwa kali ini, aku bisa menebak jawabannya tanpa melihat teka-teki itu?”

Hua Cheng membelalakkan matanya, dan berkata, “Oh, benarkah? Gege memiliki langkah khusus seperti itu?”

Xie Lian menerima lentera selanjutnya, berkata, “Tentu saja. Aku menduga, kali ini jawabannya adalah ‘Cheng’. ‘Cheng’ di ‘Hua Cheng’, kan?”

Mengangkat lentera di tangannya agar terlihat, memang, “Begitu gagang belati dan pedang bergerak, mereka ditetapkan ke arah selatan”. Xie Lian berkata, ‘begitu belati dan gagang bergerak’, balikkan kata untuk ‘gagang’, kamu mendapatkan kata ‘tanah’; simpan kata untuk ‘pedang’; ‘ditetapkan ke arah selatan’, ambil kata untuk ‘arah’ sebagai bagian selatan, dan perbaiki kata-kata untuk ‘tanah’ dan ‘bilah’ di tengah, dan itu menjadi ‘Cheng’. Ini akan menjadi teka-teki paling sulit, sayang sekali…”12

Sayang sekali, dia sudah menebak aturan mainnya dulu. Rangkai keempat jawaban itu bersama-sama, dan apa yang kamu dapatkan?13 

Dengan Xie Lian telah melihat melalui tipu muslihat mereka, kerumunan hantu tidak berani bersorak, tetapi mulai terbatuk, masing-masing memandang ke langit. Ketika tatapan Hua Cheng menyapu perlahan-lahan, mereka tampak sangat ketakutan, beberapa dari mereka menyelam ke dalam lentera, beberapa dari mereka menyelam ke dalam tanah, masing-masing dari mereka memeluk kepala mereka dan menangis, “Cheng-zhu14, jangan marah!!! Itu bukan ideku!!!” “Itu bukan ideku!” “Omong kosong! Kaulah yang paling setuju dengan semua ini!!!”

Dengan suara lembut, Hua Cheng berkata, “Enyahlah.”

Dalam sekejap, setiap manusia dan hantu di jalanan itu menghilang seolah-olah seperti awan tertiup angin, tanpa ada yang tertinggal. XIe Lian menggantung lentera itu kembali ke raknya, dan berkata sambil tersenyum, “Ayo kembali.”

Keduanya berjalan menuju Kuil Qiandeng bersama, bahu membahu. Saat mereka berjalan, Hua Cheng berkata dengan tatapan serius, “Gege, tolong jangan menatapku seperti itu. Bukan aku yang membiarkan mereka melakukan semua itu.”

Xie Lian tersenyum, berkata, “Aku tahu. Jika itu kamu, teka-tekinya pasti tidak akan dirancang seperti itu.”

Hua Cheng berkata, “Oh? Lalu bagaimana gege berpikir aku akan merancang teka-tekinya?”

Tanpa berpikir panjang, Xie Lian berkata, “Tentu saja, ‘suamiku adalah San-Lang’…”15

Hanya setelah berbicara pada titik ini, Xie Lian menyadari apa yang dia katakan adalah sesuatu yang seharusnya tidak dia katakan16, dan buru-buru menutup mulutnya. Namun, sudah terlambat. Hua Cheng mulai tertawa keras, berkata, “Gege, yup! Sangat cantik!”

“…sangat licik, sangat licik…”

Tepat pada saat itu, mereka berdua tiba kembali di Kuil Qiandeng. Saat memasuki aula besar, Xie Lian menemukan bahwa, tanpa diduga, sebuah meja telah ditempatkan pada platform batu giok. Karena terkejut, dia naik untuk melihatnya. Itu adalah dua mangkuk yuanxiao.

Dia melihat ke belakang. Hua Cheng telah bergabung dengannya, dan berkata, “Ini adalah apa yang dilihat gege saat kita berada di luar, bukan?”

Xie Lian mengangguk.

Hua Cheng, “Duduk dan makanlah bersamaku, Gege.”

“…”

Tapi Xie Lian tidak duduk, tetapi malah melemparkan dirinya ke arah Hua Cheng, membenamkan kepalanya ke dadanya. Dia memeluk Hua Cheng dengan erat, menolak untuk melepaskannya.

Sebagai tanggapan, Hua Cheng membalas pelukannya.

Setelah bertahun-tahun, dia akhirnya ingat sekali lagi, bagaimana rasanya yuanxiao.


Catatan Penulis MXTX:

Selamat Yuanxiao!

[MXTX kemudian mengucapkan terima kasih kepada semua orang atas jumlah pembaca, diskusi, dukungan antusias, dll.]


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. 贺记小食
  2. 老板 (lao ban): Secara harfiah, bos. Bentuk panggilan khas dalam bahasa Cina untuk orang yang memiliki kedai. Itu juga digunakan di bagian-bagian di mana aku menerjemahkannya sebagai “pemilik kedai” .
  3. Konsep Tiongkok memiliki “kulit tebal”, harus tahan atau tidak peka terhadap rasa malu, kritik, dll.
  4. 妙 儿, mungkin pelayan wanita yang sibuk di awal bab ini.
  5. 歪 瓜 裂枣 的 玩意儿: Secara harfiah, benda-benda berbentuk aneh seperti melon bengkok dan kurma rusak.
  6. Bayangkan seekor makhluk dengan telinga panjang, sambil memegang telinga itu secara vertikal ke arah HuaLian
  7. 大 伯公: Gelar penduduk Kota Hantu untuk Xie Lian. Diterjemahkan secara harfiah sebagai, paman agung (atau tertua). Tetapi dalam hal ini, itu juga bisa berarti sesuatu seperti tuan, gelar penghormatan.
  8. Teka-teki yang dimaksud di sini adalah teka-teki kata-kata Cina, dan tidak diterjemahkan dengan baik ke dalam bahasa Inggris. Aku sudah melakukan terjemahan literal di teks utama, dan menjelaskan bagaimana cara mendapatkan jawaban di catatan akhir.
  9. teka-tekinya adalah 找到白头, yaitu temukan (找到) putih (白) kepala (头). Jawabannya adalah 我, yaitu Aku. Ambil garis丿di kepala 白, dan letakkan di kepala 找 (seperti topi!) – Kamu akan mendapatkan 我.
  10. teka-tekinya adalah 春节一日, secara harfiah Musim Semi (春) Festival (节) satu (一) hari (日). Jawabannya adalah 夫, yaitu suami. Singkirkan karakter 一 dan 日 dari bagian bawah 春 – kamu akan mendapatkan 夫.
  11. teka-tekinya adalah 含羞低头表倾心, dengan rasa malu (含羞) menundukkan (低) kepala (头) untuk mengekspresikan (表) pemujaan (倾心 – mencurahkan hati seseorang). Jawabannya adalah 花, yaitu hua, bunga. 含羞 mengacu pada tanaman mimosa, alias 含羞草. Singkirkan bagian kata yang mewakili tanaman (草), kamu akan mendapatkan 艹. Selanjutnya, ambil kepala, yaitu bagian depan, dari kata untuk menundukkan. (低), kamu mendapatkan 亻. Terakhir, ambil hati, yaitu bagian tengah, dari kata tuangkah (倾), kamu mendapatkan 七. Susun mereka bersama, dan kamu akan mendapatkan 花!
  12. Teka-teki itu adalah 干戈 一动 南方 定, belati ( 干戈, jenis senjata kuno, dengan gagang panjang (干) dan pedang (戈)) satu (一) bergerak (动) arah selatan (南) (方) ditetapkan (定). Jawabannya adalah 城, yaitu cheng, kota. Balik atau pindahkan karakter pertama dalam kata untuk belati, yaitu 干, dan kamu mendapatkan kata untuk tanah, 土. Karakter kedua dalam kata untuk belati, yaitu 戈, tetap ada. Kata untuk arah, yaitu 方, ditetapkan di selatan atau di bawah kata-kata terakhir. Dimasukkan ke dalam dua karakter lain, 土 dan 戈, dengan 戈 di tengah, kamu akan mendapatkan 城!
  13. 我 夫 花城: Suamiku adalah Hua Cheng.
  14. 城主 (chengzhu): Pemilik kota. Sebutan gelar untuk Hua Cheng.
  15. 我 夫 三郎
  16. Xie Lian menyadari bahwa dia telah ‘祸从口出’ secara harfiah berarti ‘bencana datang dari mulut’.
Subscribe
Notify of
guest
3 Comments
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Leia
Leia
7 months ago

Semangat kakak.. Aku udh ngikutin dari waktu masih di wattpad, tapi belum selesai baca yang chapter extra karena sibuk. Pokoknya terus semangat, aku tunggu chapter lengkapnya… Semangat

Shela Cell
Shela Cell
6 months ago
Reply to  Jeffery Liu

Seneng banget bisa nemu ini lagi,udah kebingungan tiba2 ilang untung ada yg ngasih tau makasiihhh