Penerjemah: Jeffery Liu


“Selamat, selamat!”

“Selamat, Yang Mulia!”

Kuil PuQi yang baru dibangun itu begitu dipenuhi dengan keramaian, orang-orang bergantian masuk dan keluar, Xie Lian melintasi beberapa meja panjang yang ditumpuk penuh, mengantarkan sebuah mangkuk panas dan beruap dengan semangkuk mie mengalir keluar seperti air, sup dengan minyak berkilau seperti emas, dan nasi seputih salju yang menggiurkan. Dia sibuk berlari dan masih harus menyapa para tamu, mengambil waktu dari tugas di tangannya untuk mengatakan, “Terima kasih, silakan duduk!”

Kuil PuQi yang sayangnya runtuh dalam pertempuran telah dibangun kembali.

Setelah membangun kembali, kuil kecil yang dulu bobrok itu sekarang jauh lebih mewah, dan sedikit luas beberapa meter. Sebenarnya bukan Xie Lian atau Hua Cheng yang telah merekonstruksi kuil itu, tetapi penduduk Desa PuQi-lah yang melakukannya. Hari itu, ketika Xie Lian melarikan diri dalam kehinaan, mereka mencari-cari di antara reruntuhan dan benar-benar menemukan sebuah kotak yang penuh dengan batangan emas. Secara alami, itu adalah kumpulan yang Quan Yi Zhen masukkan ke dalam kotak sumbangannya hari demi hari.

Penduduk desa itu belum pernah melihat begitu banyak emas dan hampir takut keluar dari akalnya. Setelah mereka sadar, Kepala Desa mengambil sebagian untuk membangun kembali Kuil PuQi, dan tidak berani menyentuh sisanya, tetap aman sampai Xie Lian kembali untuk diberikan kembali kepadanya.

Dengan demikian, ketika Xie Lian kembali membawa Hua Cheng, selain salam antusias dari tiap panggilan “Daozhang” dan “Xiao Hua”, yang juga menyambut mereka adalah kuil Tao yang baru dan sebuah kotak yang penuh dengan batangan emas.

Xie Lian telah merencanakan untuk mengembalikan batangan emas itu ke Quan Yi Zhen, tetapi Quan Yi Zhen tidak akan menerimanya, terus menolaknya sampai Hua Cheng memberitahunya: Jika kamu tidak mengambil batangan emas itu kembali, kamu bisa melupakan metode yang benar dalam memelihara jiwa. Baru saat itulah anak ini mengerti dan mengubah kebiasaan buruknya memasukkan emas batangan secara membabi buta kepada orang-orang.

Setelah mengucapkan salam mereka, kelompok pejabat surgawi, dengan Mu Qing memimpin, menyeberang ke halaman dengan hati-hati. Mereka mendongak dengan tidak sengaja, dan ketika mereka melihat kondisi keseluruhan kuil Tao ini, semua kata-kata mereka langsung tersangkut di tenggorokan mereka.

Mencolok.

Terlalu mencolok!

Warna merah terang dan warna hijau dengan kesan perayaan dan patung ilahi yang sangat berlebihan dan berwarna pelangi itu bukan yang terburuk. Yang terburuk, adalah plakat pendirian itu.

Apa yang sebenarnya tertulis, atau digambar, pada plakat pendirian itu?

Dengan pendirian sebuah kuil baru, tentu saja perlu ada perayaan. Tapi kelas dan rasa kuil baru ini mengerikan dan norak dalam segala hal, terutama dengan plakat pendirian yang penuh keputusasaan, dan itu membuat siapa pun sangat sulit untuk memberikan pujian mereka. Faktanya, semua kalimat ucapan selamat yang sudah mereka pikirkan sebelumnya benar-benar dilupakan.

Namun, Xie Lian sama sekali tidak keberatan dengan semua ini, dan berpikir itu agak baik. Setidaknya itu bukan bangunan bobrok yang bisa runtuh kapan saja. Dia menyapa lagi, “Silakan duduk?”

Kelompok pejabat surgawi itu sepertinya tidak ingin duduk, dan datang untuk memberi selamat mungkin hanya untuk menunjukkan wajah mereka, jadi mereka bergegas dan pergi setelah memberikan hadiah mereka. Xie Lian berbalik ke arah Mu Qing, “Kenapa mereka pergi dengan begitu terburu-buru seperti itu?”

“Apa kamu bahkan perlu bertanya?” Kata Mu Qing.

“Ya?” Jawab Xie Lian.

Mu Qing meludah, “Kalau begitu kenapa kamu tidak pergi bertanya pada San Lang-mu yang baik itu.”

Ternyata, ketika Hua Cheng pertama kali kembali, yang pertama tahu adalah Xie Lian, dan yang kedua adalah Pengadilan Tinggi yang bahkan belum menghangatkan kursinya. Bukan hanya karena belum lama berselang ketika Pertempuran Lentera Festival ShangYuan yang mereka garap dengan susah payah tiba-tiba terbunuh oleh gelombang kasual tiga ribu lentera Hua Cheng seperti saat Perjamuan Pertengahan Musim Gugur, tetapi juga karena sejak malam itu, lonceng disana mulai berdering seperti orang gila, dan seluruh Pengadilan Tinggi bergema dengan suara pengumumannya, seperti mengingatkan mereka: Mimpi buruk surga telah kembali!

Mimpi buruk itu kini tepat di depan mata mereka, jadi tentu saja pejabat surgawi yang normal tidak berani mendekatinya. Namun, rumor tentang Hua Cheng dan Xie Lian di Pengadilan Tinggi sudah cukup hardcore tanpa perlu dibesar-besarkan, jadi mereka masih ingin mendapatkan rahmat Xie Lian yang baik, sehingga di masa depan mereka dapat meminta Hua Cheng menunjukkan beberapa belas kasihan.

Xie Lian mengetahui hal ini, dan mengingat bagaimana di masa lalu Hua Cheng menuntut Pengadilan Tinggi untuk menyatakan pencapaian heroiknya selama satu tahun penuh, dan tertawa, “Nakal.”

“Ini bukan hanya masalah kenakalan?” Mu Qing memarahi, “Katakan padanya untuk sedikit menahan diri, yang dilakukannya keluar dari kendali. Saat ini lonceng sangat bising setiap hari, tidak ada yang bisa berkonsentrasi, dan seluruh Pengadilan Tinggi tidak bisa bekerja. Bahkan lonceng itu jatuh berkali-kali, menghantam orang-orang. Ibukota Surgawi yang baru akhirnya dibangun kembali, jangan biarkan sesuatu seperti ini menghancurkan tempat itu lagi.”

“Baiklah.” Xie Lian berkata, “Aku akan memberitahunya sedikit. Sementara kita di sini, mau mencoba?” Dia menunjuk nasi, mie, dan sup di atas meja di halaman, dan menambahkan,” Aku tidak membuat itu.”

Ketika Mu Qing mendengar bagian pertama ekspresinya dingin, penolakan tertulis di seluruh wajahnya, dan raut wajahnya kembali normal setelah mendengar bagian terakhir. Saat itu, Feng Xin telah tiba juga. Dia memasuki halaman tepat pada waktunya dan berpapasan dengan beberapa pejabat junior yang akan pergi. Mereka mengucapkan salam, lalu berbisik, “Ini Jenderal Nan Yang.”

“Itu dia. Sedih sekali, istri dan putranya lari dengan seorang pria … “

Pembuluh darah dengan kasar muncul di dahi Feng Xin ketika dia menderukan kutukannya di tempat, “APA-APAAN BRENGSEK!!! TIDAKKAH KALIAN LELAH DENGAN SEMUA INI?! KALIAN PIKIR SUDAH BERAPA BULAN BERLALU SEJAK KALIAN TERUS MEMBICARAKAN ITU?? JUGA! MEREKA ‘LARI’! BUKAN ‘MELARIKAN DIRI DENGAN SEORANG PRIA’! BERHENTI MENYEBARKAN OMONG KOSONG!”

Para pejabat junior yang bergosip itu ketakutan dan segera pergi. Mu Qing berdiri di samping dengan tangan terselip di lengan bajunya, “Kau seharusnya tidak menjelaskan sesuatu seperti itu sendiri, itu bahkan terdengar lebih memalukan.”

Feng Xin marah, merebut sapu yang tergeletak di samping lalu melemparkannya. Mu Qing langsung menangkapnya, dan mendengus, “Ini terlalu kuno. Kau tidak bisa menggunakan sesuatu seperti ini lagi kepadaku.”

Feng Xin hendak berteriak lagi ketika Xie Lian berjalan dan memasukkan sapu lain ke tangannya, “Oh bagus, kalau begitu bagaimana dengan ini. Mengapa kalian berdua tidak membantuku menyapu halaman ini. Kami menyalakan beberapa petasan sebelumnya sehingga tanah ditutupi dengan sampah-sampah kertas berwarna merah. Terima kasih. Jika kalian bosan, kalian bisa melakukan beberapa kereta idiom, oke.”

“???”

Setelah satu jam berlalu, dari arah luar kuil terdengar suara berisik teriakan seseorang, suara itu tedengar semakin dekat dan semakin dekat.

Beberapa orang di halaman melihat keluar, dan setelah beberapa saat, kerumunan orang datang ke halaman Kuil PuQi, berteriak, “APAKAH TEMPATNYA DI SINI?”

“YA ADA DI SINI, OHO, TERLIHAT CUKUP IMPRESIF.”

“BENAR-BENAR ADA NASI, ADA BEGITU BANYAK NASI!”

“DAN BAHKAN ADA DAGING JUGA!”

Tanah yang baru saja disapu oleh Feng Xin dan Mu Qing sekali lagi terkotori oleh kerumunan kaki berlumpur. Mu Qing mencengkeram sapunya, tampak seperti dia merasa seseorang telah menginfeksinya dengan kutu, dan matanya melebar, “… Ada apa dengan para pengemis itu?”

Di depan kerumunan pengemis itu tampak ada seorang pria terkemuka, rambutnya terurai, pakaiannya berkeringat. Itu adalah Shi Qing Xuan. Dia berjalan tertatih-tatih dan melompat ke atas, meletakkan kedua tangannya dalam kesopanan, “Yang Mulia, aku datang untuk menggangguku! Jadi bagaimana, apakah yang kamu setujui untuk terakhir kali masih berlaku?”

Xie Lian tertawa, “Semua orang sangat disambut, tentu saja! Silakan duduk, silakan duduk.”

“Bukankah ini terlalu banyak?” Mu Qing bertanya-tanya.

“Tidak!” Shi Qing Xuan berkata, “Semua tuan tua yang membantu menjaga array manusia di ibukota kerajaan tahun lalu ada di sini.”

Pada saat mereka menjaga array manusia, Shi Qing Xuan telah berjanji kepada yang lain bahwa setelah semuanya telah selesai semua orang akan diberikan sepotong kaki ayam, semua orang akan mendapatkannya, tetapi setelah semua urusan itu diselesaikan, tidak ada yang bisa ditemukan, jadi sesuatu seperti sepotong kaki ayam secara alami tidak pernah diberikan. Hari ini, mereka akhirnya bisa memenuhi janji itu, dan mangkuk demi mangkuk mie ayam disajikan. Shi Qing Xuan berseru, “SEMUA ORANG, TIDAK PERLU MENAHAN DIRI KALIAN HARI INI! MARI MAKAN!”

Kerumunan pengemis itu saling berdesakan, masing-masing bersorak, lalu memeluk mangkuk super besar mereka, menyeruput dan menghirup, mengunyah dan terus mengunyah. Ketika mereka makan, seseorang tiba-tiba berbicara, “Tunggu, ada yang salah. Aku merasakan esensi kejahatan!”

Kerumunan menoleh untuk melihat, dan kelompok kecil itu sebenarnya adalah Mata Surga dan teman-temannya. Xie Lian merasakan kepalanya sakit, “Kenapa kalian juga datang?”

“Kami sebelumnya membantu juga,” Mata Surga berkata, “Jadi mengapa kami tidak bisa datang?” Lalu dia mengangkat mangkuknya tinggi-tinggi, ekspresinya serius, “Semuanya! Dengarkan aku, aku pasti tidak salah tentang ini! Ada esensi kejahatan dalam makanan di mangkuk ini, jadi mungkin tidak ada yang baik. Sangat mencurigakan! Letakkan mangkuk kalian, cepat!”

Tidak ada yang mengakuinya. Kerumunan pengemis sudah selesai makan, masing-masing mengangkat mangkuk kosong mereka, “TAMBAH!”

Feng Xin dan Mu Qin menggunakan sapu mereka untuk bertarung sambil menyapu halaman yang penuh dengan sisa-sisa sampah kertas merah dari petasan, tetapi ketika mereka melihat semua orang begitu puas makan makanan mereka, mereka memutuskan untuk duduk, mengambil mangkuk mereka sendiri.

Saat itu, Mata Surga berseru dengan marah, “Kenapa tidak ada yang mau mendengarkanku!” Lalu dia bangun untuk pergi memeriksa dapur tetapi Shi Qing Xuan menahannya, “Sungguh, daozhang, kamu terlalu banyak berpikir. Ini adalah wilayah Hujan Darah Mencapai Bunga, jadi itu normal untuk memiliki esensi monster dan iblis. Baik, baik, baik, kau khawatir, kan? Aku akan memeriksanya. Kau hanya perlu duduk di sana dan jangan terlalu gusar.”

Dia benar-benar bangkit dan berjalan ke tempat dapur berada, mengangkat tirai, “Kau lihat, tidak ada yang mencurigakan-“

Xie Lian berbicara, “Tunggu, aku akan pergi melihatnya juga …”

Namun, ketika dia, Shi Qing Xuan, Feng Xin, dan Mu Qing menjulurkan kepala mereka dan melihat, mereka semua tertegun.

Di dalam dapur, ada sebongkah tukang jagal babi yang memotong talenan seperti orang gila, dan jika bukan karena semua kaki babi tergantung di belakangnya, mereka akan mengira itu adalah kaki manusia yang dia potong. Di sampingnya, api dinyalakan di bawah panci raksasa, dan di dalam panci itu ada seekor roh ayam berleher panjang yang tengah menggosok dirinya sendiri. Ketika dia melihat ada orang-orang dari luar yang melihatnya, dia langsung berteriak, tangannya menutupi dadanya.

Xie Lian benar-benar bingung, dan bergegas masuk untuk berbisik, “Bukankah aku bilang kamu tidak bisa melakukan ini?”

Roh ayam jantan mengerut dan menampar dadanya dengan janji, “Paman agung! Kami sudah mandi sebelum datang, sangat bersih! Selain itu, pangkalan sup ini memiliki efek umur panjang, makanan ini tidak akan membahayakan siapa pun! Tidak ada kerugian! Semua orang bisa mengkonsumsinya dan tidak perlu mengkhawatirkan apapun!”

“…”

Shi Qing Xuan diam-diam menjatuhkan tirai sementara Feng Xin dan Mu Qing langsung membuang mangkuk mereka, meludah, “Aku lebih suka kamu yang memasak!”

Xie Lian menggosok dahinya, merasa geli dan sedih, “Mereka bersikeras membantu, aku tidak bisa mengatakan tidak. Mereka melakukan ini karena kebaikan.”

Saat itu, Mata Surga tampaknya akhirnya menemukan kelompok mereka sedikit mencurigakan, dan dia memutuskan untuk menghampirinya. Xie Lian dengan cepat menghentikannya, “Ada apa?”

Dia takut jika Mata Surga melihat tukang daging babi itu dan yang lainnya, dia akan memulai kerusuhan lagi. Namun tiba-tiba, Mata Surga tidak datang untuk mereka yang ada di dapur, tetapi langsung untuknya. Dia mengitari Xie Lian beberapa kali dan bertanya-tanya dalam kebingungan, “Ada yang aneh …”

“Ada apa?” Xie Lian bertanya.

Mata Surga tampak bingung, “Ini tidak benar, Xie Daozhang. Kenapa esensi kejahatan di tubuhmu memburuk sejak terakhir kali? “

“…”

Xie Lian dengan ringan berdeham. Mu Qing mendengus, “Berkeliaran di sekitar Raja Iblis sepanjang hari, tentu saja akan lebih buruk.”

Namun, Mata Surga berkata, “Tidak. Meski begitu, seharusnya tidak seperti ini. “

“Seperti apa?” Feng Xin bertanya.

Setelah banyak keraguan, Mata Surga akhirnya berbicara dengan terus terang.

Dia berkata, “Mengapa esensi kejahatan pada tubuhmu sekarang berasal dari dalam? Itu … itu sepenuhnya dipancarkan dari dalam keluar dari tubuhmu sekarang.”

“…”

“Kamu mungkin mengalami kejahatan besar kali ini. Apa yang kamu lakukan? Kenapa kamu menjadi sakit seperti ini?”

“…”

Xie Lian bahkan tidak bisa terbatuk lagi. Seluruh wajahnya memerah.

Feng Xin dan Mu Qing pada awalnya tidak mengerti, tetapi setelah mereka memikirkannya, mereka berdua berbalik untuk menatap Xie Lian dan terdiam, “…”

Shi Qing Xuan adalah satu-satunya yang tidak mengerti arah pembicaraan mereka, “Ada apa? Ada apa? Apa yang sedang terjadi? Yang Mulia, apakah kamu benar-benar sakit? Apakah Hujan Darah Mencapai Bunga tahu? Dia tidak merawatmu dengan baik?!”

Tidak tidak tidak. Itu karena dia, semuanya menjadi seperti ini!

Xie Lian bergumam pelan, “Um. Sebenarnya. Tidak. Tidak … aku pikir, kenapa kalian tidak, hmm … “

Sebuah gambaran penuh kekacauan memenuhi pikirannya, dan dia mengucapkan tumpukan kata-kata yang tidak berarti dengan kebingungan. Tiba-tiba, punggungnya menabrak dada seseorang. Sebuah lengan yang mengenakan vambrace perak melingkari pinggangnya, dan suara yang dikenalnya tersenyum dengan bersenandung, “Aku pikir, kenapa kalian semua tidak kembali ke tempat duduk kalian, makan makanan kalian, dan berhenti mengkhawatirkan hal lain? Bagaimana dengan itu?”

Dengan situasi saat ini, Xie Lian benar-benar tidak tahu apakah dia harus merasa terbebas atau bahkan lebih canggung, dan dia berseru, “San Lang!”

Saat mereka melihat Hua Cheng muncul, wajah Feng Xin dan Mu Qing tampak rumit. Tetapi di depan Xie Lian, mereka tidak bisa mengatakan apa-apa. Hanya Shi Qing Xuan yang masih bertanya dengan sangat serius, “Hujan Darah Mencapai Bunga, apa kamu sudah memeriksa tubuh Yang Mulia?”

Xie Lian menampar dahinya, sangat berharap Shi Qing Xuan tidak akan bertanya lagi. Saat itu, kerumunan pengemis mulai mengeluh, “AKU MAU TAMBAH SEMANGKUK LAGI!”

“TAMBAHKAN LEBIH BANYAK DAGING!”

“SUP AYAM INI SANGAT ENAK, TAMBAHKAN LEBIH BANYAK GARAM!”

Mu Qing tidak bisa menonton lagi, “Apakah kalian semua tahu jika tempat ini adalah kuil? Tempat ini dibangun untuk menyembah dewa, bisakah kalian semua lebih menjaga perilaku dan sikap kalian?”

Namun, kerumunan pengemis menolak untuk menerima ini. Terakhir kali, mereka berpegangan tangan dengan banyak pejabat surgawi untuk menekan array manusia, dan mereka melihat dengan mata kepala mereka sendiri bagaimana beberapa pejabat surgawi gemetar, melarikan diri pada menit-menit terakhir, dan bahkan tidak dapat menyamai mereka dalam keberanian. Mereka juga berkenalan dengan Shi Qing Xuan, jadi mereka tidak bisa menahan perasaan bahwa para dewa seperti ini. Ketika hidup dipertaruhkan, mereka tidak tampak berbeda dari para manusia seperti mereka, sehingga para dewa tidak lagi tampak begitu tinggi dan tidak dapat didekati, keras dan tidak dapat diganggu gugat.

Tiba-tiba, teriakan kaget datang dari dalam dapur, “SIAPA DISANA?”

Mendengar ini, jantung Xie Lian langsung meluncur dan berlari ke dapur. Suara teriakan tukang daging babi dan roh ayam jantan terdengar dari arah dapur, dan Xie Lian buru-buru menenangkan mereka, “Tenanglah! Tenanglah! Apa yang terjadi?”

Roh ayam itu begitu terguncang dan buku kuduk muncul di sekujur tubuhnya, “PAMAN BESAR! ADA HANTU! Hantu itu, mengosongkan semua makanan yang kami siapkan! Aku baru saja mencelupkan kepalaku ke bawah kaldu dan ketika aku melihatnya lagi tidak ada mangkuk yang tersisa! ITU PASTI HANTU!”

Tukang daging babi meludah, “Apa yang kamu takuti? Bukankah kamu sendiri hantu!”

Xie Lian sedikit bingung, “Bagaimana mungkin? Aku jelas melihat kalian membuat lima puluh mangkuk sekarang?”

“YA!”

Tetapi ketika dia melihat lagi, tentu saja, semua lima puluh mangkuk kosong, dan bahkan kaldu sudah benar-benar dibersihkan!

Xie Lian masih merasa bingung ketika dia tiba-tiba memikirkan seseorang, dan ketika dia berbalik dia melihat Hua Cheng bersandar di pintu, “San Lang, mungkinkah ini?”

“Lebih dari mungkin.” Hua Cheng menjawab dengan datar.

“En …” Xie Lian merenung, “Dia mungkin juga datang untuk memberi selamat. Tentu saja dia diterima, tapi, dia makan sedikit … sekarang dia sudah makan semua makanan, apa yang harus kita lakukan?”

Hua Cheng tersenyum, “Tidak ada. Tambahkan saja jumlahnya. “

Gerombolan hantu bermasalah dari Kota Hantu itu pasrah mulai memasak dari awal. Saat itu, suara berisik datang dari aula besar dan halaman, terdengar seolah-olah seseorang mulai bertengkar dengan orang lain. Xie Lian baru saja akan pergi untuk menengahi ketika Hua Cheng menangkap tangannya, dan membawanya keluar melalui pintu samping.

Keduanya berjalan keluar dari Kuil PuQi dengan berpegangan tangan. Di jalan setapak itu ada sebuah pohon yang menghalangi jalan, dan akan lebih mudah untuk dilintasi jika mereka melepaskan gandengan tangan mereka. Tetapi tidak satu pun dari keduanya yang ingin melepaskan tangan yang lain, sehingga mereka memutar dan berbalik, memutar dan berbelok. Ketika mereka berjalan berkelok-kelok, Xie Lian bertanya, “San Lang, ke mana kita akan pergi?”

“Terlalu berisik di sini.” Hua Cheng berkata, “Biarkan mereka bersenang-senang, kita akan pergi dulu.”

Xie Lian berjalan saat dia menoleh ke belakang, terdengar sedikit khawatir, “Apa tidak apa-apa jika kita membiarkan mereka? Kuil PuQi baru saja dibangun kembali, bagaimana jika kuil itu hancur karena terjadi perkelahian yang lain?”

Hua Cheng tampaknya tidak peduli, “Jika kuil itu hancur, kita hanya perlu membangun yang lain. Jika gege menginginkannya, kamu bisa memiliki sebanyak yang kamu inginkan. “

“Hahahahahaha …”


Waktu telah berganti malam, di dalam Kuil QianDeng, setelah mandi Xie Lian mengenakan jubah satin berwarna putih salju, membungkuk di atas meja batu giok di sebelah tempat tidur, menggambar garis demi garis.

Dia sedang menyusun buku catatan kaligrafi untuk Hua Cheng. Hua Cheng berbaring di dipan di sebelahnya, juga mengenakan jubah dalam, kerahnya sedikit terbuka, dan jari-jarinya memutar-mutar mutiara karang merah di ujung rambutnya, tampak bosan sampai mati.

Di bawah cahaya lampu hangat seperti batu giok, dia telah menatap Xie Lian selama ini, dan setelah menatap sebentar dia memicingkan matanya, tampak puas. Dia menghela napas, “Gege, cukup dengan itu. Ayo istirahat sekarang.”

Xie Lian baru saja menderita siksaannya, dan bertekad untuk tidak ditipu lagi. Namun nada suara ini, membuat ujung telinganya terbakar, dan dia memaksa dirinya untuk tetap tenang, terus menulis. Dia berkata dengan suara serius, “Tidak. San Lang, seseorang berkata tulisanmu jelek lagi hari ini, kamu harus berlatih keras, oke? Kalau tidak, aku tidak ingin ada yang tahu jika kamu diajari olehku.”

Hua Cheng duduk sedikit, mengangkat alisnya, “Gege, aku ingat, di masa lalu kamu jelas mengatakan kamu menyukai tulisanku.”

Sejak Hua Cheng kembali, untuk waktu yang lama Xie Lian menyerah dan patuh, menjawab setiap tingkahnya, dan ini mungkin bagaimana dia akhirnya menyadari kebusukan Hua Cheng ketika dia semakin lama semakin licik. Xie Lian selesai menulis karakter dan meletakkan kuasnya kembali, terdengar lebih keras, “Hentikan itu. Aku sudah selesai, ayo belajar.”

Dengan demikian, Hua Cheng dengan malas berjalan ke punggung Xie Lian, memeluk pinggangnya, dan sedikit membungkuk, meletakkan kepalanya di bahunya. Dia melepaskan mutiara karang merah itu dari rambutnya dan meletakkannya di atas kertas, membuatnya mengejar tangan Xie Lian, berguling-guling, dengan sengaja menghalangi Xie Lian agar tidak menulis dengan benar.

Kejahatan yang begitu kuat tetapi begitu kuat dalam memamerkan perasaan kehadirannya, Xie Lian ingat bagaimana Mata Surga mengatakan bahwa seluruh tubuhnya memancarkan esensi kejahatan “di seluruh tubuhnya, dari dalam ke luar”. Ini semua adalah aroma Hua Cheng, dan Xie Lian merasa hatinya menjadi lunak terlepas dari dirinya sendiri. Dia berjuang dengan ringan dan berbisik, “… Menulislah dengan benar.”

“Baik. Aku akan mendengarkan gege.” Hua Cheng berkata.

Dia mengangkat kuasnya, tetapi setelah dua ayat dia meletakkannya kembali. Xie Lian melihat dan menggelengkan kepalanya, dalam hati mendesah untuk kesekian kalinya, “Benar-benar tidak berguna.” Setelah jeda, ia juga mengangkat kuasnya dan membantu Hua Cheng menuliskan dua ayat terakhir.

Setelah dia selesai, Xie Lian meniup ringan dan mengambil kertas, keduanya mengagumi puisi yang mereka tulis bersama.

Tinta di atas kertas telah membentuk empat frase elegan yang telah menyebar ke seluruh langit dan bumi:

Di balik lautan luas air bukan lagi air;

Di balik Gunung Wu yang hilang, awan bukan lagi awan;

Melintasi bunga-bunga yang mekar, mata itu tampak malas;

Setengah nasib dalam kultivasi, setengah nasib dalam seseorang yang lain.

Bahkan E-Ming yang tergantung di sisi meja menatap tulisan itu tanpa berkedip dengan mata terbuka lebar, tampaknya sepenuhnya mengagumi pekerjaan itu. Hua Cheng tertawa, “Gege, cepat, tulis namamu. Kata-kata ini pasti akan mengejutkan generasi yang akan datang, dan akan turun melewati zaman.”

Xie Lian sudah menulis nama Hua Cheng di bagian bawah sebelumnya, tetapi ketika dia mendengarnya, dia benar-benar tidak dapat mengambil kuas untuk menambahkan namanya sendiri. Hua Cheng selesai tertawa dan pura-pura serius, “Gege, apa kamu malu? Aku akan membantumu.”

Kemudian, dia memegang tangan Xie Lian dan menulis beberapa kata dengan pukulan kasar. Tentu, tanpa adegan saat ini, tidak ada yang bisa mengatakan itu adalah dua kata, dan tidak ada yang bisa mengatakan bahwa itu adalah nama Xie Lian.

Xie Lian menyaksikan benda ini ditulis oleh tangannya sendiri, merasa konyol, kepalanya menggeliat di dada Hua Cheng. Tiba-tiba, dia merasa pasangan karakter itu tampak akrab, seolah-olah dia pernah melihatnya di tempat lain sebelumnya.

Sesaat kemudian, dia ingat, dan matanya tiba-tiba bersinar. Dia berseru, “San Lang! Di lenganmu!”

Dia memegang lengan kecil Hua Cheng, dan menarik lengan bajunya, berseru penuh semangat, “Ini dia!”

Masa ketika keduanya tinggal bersama di Kuil PuQi, ada suatu hari ketika Xie Lian melihat tato di lengan Hua Cheng, terlihat seperti beberapa karakter dari negeri asing. Pada saat itu dia bahkan hanya memikirkannya dalam pikirannya sendiri, tetapi dia tidak pernah membayangkan, bahwa itu sama sekali bukan “tulisan asing”. Ternyata, itu adalah namanya sendiri!

Hua Cheng juga melirik lengannya sendiri dan tertawa, “Apa gege akhirnya mengenalinya?”

“Aku seharusnya mengenalinya sejak lama.” Xie Lian berkata, “Hanya saja …”

Hanya saja, tulisan Hua Cheng benar-benar adalah kerajinan iblis. Dia tidak perlu mengatakan apa-apa dan Hua Cheng bisa menebak apa yang dia pikirkan, dan dia mulai tertawa terbahak-bahak, sebuah tangan memeluk pinggang Xie Lian, menyatukan kening mereka dengan lembut, “Jangan khawatir, tidak apa-apa selama tulisan gege lebih indah. Aku akan sejuta kali lebih bahagia daripada aku memiliki tulisan yang indah.”

Tangan Xie Lian membelai tempat di mana tato itu berada. Tinta tato itu dalam, dan mudah untuk membayangkan betapa menyakitkannya itu. Dia bertanya dengan lembut, “Apakah ini dilakukan ketika kamu masih kecil?”

Hua Cheng tersenyum dan menarik lengan bajunya ke bawah, mengangguk.

Maka itu pasti sesuatu yang telah dia tato sendiri. Membayangkan gambar seorang bocah lelaki yang dengan diam-diam mengukir nama seseorang yang ia kagumi; kekanak-kanakan seperti itu. Keberanian seperti itu.

Sepuluh jari tergenggam erat bersama-sama dengan benang merah terjerat di antaranya. Tiba-tiba, penglihatan Xie Lian melayang ke tempat kejadian pada setahun yang lalu ketika Hua Cheng menghilang menjadi ribuan kupu-kupu di Gunung TongLu.

Saat terakhir itu, Hua Cheng telah mengucapkan sesuatu.

Meskipun tidak ada suara, Xie Lian masih tahu persis apa yang dia katakan.

Itu adalah kata-kata yang ditegakkan Hua Cheng sejak dia masih kecil, dan bahkan sampai kematiannya.

“Aku selamanya adalah penyembahmu yang paling setia.”

.

.

.


<<Cerita Rakyat>>

.

Sekali waktu, kata mereka di dunia fana, ada seorang Dewa Sampah.

Meskipun dia disebut Dewa Sampah, tapi apa yang diberkati keabadian ini bukanlah seorang kolektor sampah, tetapi kedamaian dari dunia fana. Ini karena pada saat yang sama, dia juga yang terkuat dari para dewa bela diri lainnya.

Tidak ada kejahatan yang tidak bisa dia hancurkan, tidak ada iblis yang tidak bisa dia bunuh. Dia memiliki kekuatan untuk memusnahkan dunia, tetapi dia tidak memiliki hati untuk menghargai bunga.

Namun, untuk menyembah dewa ada seperangkat aturan dan tabu. Jika seseorang datang ke sebuah kuil yang menyembah dewa ini, seseorang tidak boleh bersujud kepadanya.

Rupanya, Dewa Sampah ini memiliki konstitusi khusus dan akan memanggil ketidakberuntungan. Tidak percaya? Cobalah siapkan dadu, gosok tangan patung ilahi dewa itu, lemparkan dadu, dan keberuntunganmu pasti yang terburuk.

Jadi, untuk berdoa kepada patung ilahi Dewa Sampah yang berdebu ini mungkin membawa lebih banyak kesialan semakin banyak orang berdoa kepadanya, bahkan sampai pada titik di mana bahkan air dapat terjebak di antara gigimu, bertemu hantu ketika mengenakan jubah Tao.

.

Mereka juga mengatakan, bahwa di dunia fana, ada Raja Iblis Berjubah Merah.

Meskipun Raja Iblis ini dianggap tidak manusiawi, Ia memiliki sejumlah besar penyembah, dan sering ada orang-orang yang diam-diam akan mendirikan kuil Raja Iblis di kediaman mereka sendiri, beribadah siang dan malam, berdoa untuk keberuntungan.

Ini karena, tidak hanya karena Raja Iblis ini tak terkalahkan, tampaknya dia bahkan belum pernah merasakan kekalahan tunggal, dan peruntungannya sangat kuat.

Tidak percaya? Sebelum melempar dadu, cobalah bersujud di hadapannya. Jika dia bersedia membantu, maka lemparan dadumu berikutnya pasti akan luar biasa.

Namun, hantu tidak seperti dewa, jadi tentu saja ada lebih banyak tabu. Sementara Raja Iblis ini sangat kuat, kepribadiannya aneh dan ekstrim.

Jika dia bahagia, dia akan membantumu bahkan jika kamu tidak berdoa kepadanya; jika dia tidak senang, kamu bisa memberi seribu emas dan dia masih akan berbalik; jika dia sangat tidak senang, siapa yang tahu jika suatu hari dia akan mengambil hidupmu.

Jadi, dengan logika yang sama, yang terbaik adalah menunjukkan penghormatanmu tetapi tetap jauh.

.

Namun, jika seseorang menyembah patung ilahi dari satu dewa ini dan satu iblis itu bersama-sama, maka akan ada keajaiban.

Raja Iblis Berjubah Merah itu akan mengusir semua kemalangan yang menyelimuti Si Dewa Sampah, dan membiarkannya mengungkapkan penampilannya yang sebenarnya.

Orang-orang akan secara mengejutkan menemukan bahwa, ternyata, warna Dewa Sampah ini tidaklah putih bersih, tetapi berkilauan emas.

.

Legenda biasanya didasarkan pada kebenaran. Namun, ini mungkin kisah yang sudah lama sekali, bahkan mungkin perlu diceritakan mulai dari delapan ratus tahun yang lalu, dan itu akan menjadi kisah yang sangat, sangat lama untuk diceritakan. Orang-orang mungkin tidak memiliki kesabaran untuk mendengarkan.

Tapi yang bisa dipastikan adalah, agar keduanya menunjukkan kekuatan terkuat, keduanya harus disembah bersama.

Dengan cara ini, seseorang dapat menerima dua kali keberuntungan, dan melipatgandakan kekuatan yang tak terkalahkan.

Dengan Berkah Dari Pejabat Surgawi, Tidak Ada Jalan yang Terikat!


Kisah Berakhir


Catatan Penerjemah:

Tidak Ada Jalan yang Terikat juga bisa berarti Tidak Ada Sesuatu yang Tidak Mungkin. Well.. masih ada bab ekstra.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

5 Comments
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Deandra Iswara Adiningrum
Deandra Iswara Adiningrum
9 months ago

KYAHHHHHH FINALLY AKHIRNYA TAMAT JUGA HUHU❤ GILA SIHH BAGUS BANGT STORYNYA BEGITU PUN TERJEMAHANNYA SGT MUDAH DIMENGERTI❤❤ TINGGAL BAB EKSTRA NYA HAHA ….. TERIMA KASIH UNTUK TRANSALOR YG MENERJEMAHKAN NOVEL INILOPEYU

Deandra Iswara Adiningrum
Deandra Iswara Adiningrum
9 months ago

KWKKWKW apasih anjir FINALLY kan artinya AKHIRNYA kok gw ngetik lgi akhinya LOL.Akibat gadang jd tdk fokus T__T

Lin
Lin
6 months ago

Akhirnya tamat (T_T) terimakasih bagi translator yang menerjemahkan novel ini.

zeyy_na
zeyy_na
4 months ago

Kisah yang indah❤️

mega
mega
2 months ago

Terima kasih untuk terjemahannya. Baru kali ini membaca novel terjemahan cina tanpa sakit kepala :).
San Lang so lovely.. tolong beri aku satu seperti dia … hahaha