Penerjemah : Jeffery Liu


Semakin wajah lumpur itu mencoba membujuk mereka, semakin Xie Lian menjadi khawatir. “Semua orang mundurlah, jangan mendekatinya, dan jangan mendengarkan satu kata pun yang diucapkannya.”

Kerumunan itu membubarkan diri dan buru-buru berpindah. Wajah lumpur itu terus tertawa, “Tidak perlu begitu kejam. Aku juga manusia, aku tidak akan menyakiti kalian.”

Saat itu, salah satu pedagang tiba-tiba menyelinap kembali ke ladang tanaman ShanYue, mungkin berpikir dia masih harus membawa kembali penawar yang telah mereka petik untuk mengobati yang terluka. Dia membungkuk untuk mengambil gantang tanaman yang dia jatuhkan sebelumnya karena takut, tetapi wajah lumpur itu berputar dan melihatnya, sebuah kilatan muncul di matanya yang juga berputar.

Oh tidak! Xie Lian berpikir, bergegas ke arah pria itu, “Jangan ambil itu! Kembalilah!” Tapi sudah terlambat. Wajah lumpur membuka mulutnya dan sesuatu yang panjang berwarna merah menjulur keluar dari sana

Itu adalah lidah yang panjang!

Xie Lian mencengkeram kerah pedagang itu dan menariknya mundur, tapi lidah yang menjulur itu memiliki panjang yang sangat aneh dan menerobos masuk ke telinga pedagang itu!

Xie Lian merasakan tubuh di tangannya menggelepar hebat, anggota badan pedagang itu menggeliat tanpa henti, dan lelaki itu mengeluarkan jeritan singkat yang menyiksa sebelum jatuh ke tanah. Lidah panjang itu menggali sepotong besar sesuatu yang berdarah dari telinganya dan membawanya kembali ke mulut wajah lumpurnya. Wajah lumpur itu dengan senang mengunyahnya dan tertawa, tawanya sangat keras memenuhi seluruh istana.

“HAHAHAHAHAHAHHAHAHA!! BEGITU NIKMAT BEGITU LEZAT BEGITU LEZAT BEGITU LEZAT!! AKU SANGAT LAPAR, SANGAT LAPAR!”

Suaranya tajam dan melengking, kedua bola matanya melotot dan berwarna merah, tampak mengerikan dan menjengkelkan.

Pria ini, yang telah dikuburkan selama lebih dari lima puluh tahun di tanah kerajaan yang dipenuhi kejahatan, telah terbentuk ke tanahnya dan menjadi sesuatu yang lain yang bukan manusia. Xie Lian melonggarkan cengkeramannya pada pedagang yang sudah meninggal, seluruh lengannya bergetar. Dia hendak menyerang monster menjijikkan itu ketika wajah lumpur itu kembali berteriak, “JENDERAL! JENDERAL! MEREKA ADA DI SINI! MEREKA DI SINI!”

Teriakan memekakkan telinga itu lebih buas daripada binatang buas yang meraung di kejauhan.

Bayangan gelap turun dari langit, dan mendarat dengan berat di hadapan Xie Lian. Seluruh halaman istana bergetar saat dia mendarat. Ketika dia perlahan berdiri, kelompok itu terkurung dalam bayangannya yang besar.

‘Pria’ itu sangat besar.

Wajahnya muram seperti baja, ekspresinya ganas dan bergejolak, seperti wajah binatang buas. Lapisan tipis baju besi menutupi bahunya dan mencapai setidaknya sembilan kaki. Daripada seorang pria, bisa dikatakan dia lebih seperti serigala berjalan. Di belakangnya, semakin banyak bentuk serupa muncul. Satu, dua, tiga… lebih dari sepuluh ‘pria’ itu melompat dari atap istana dan mengelilingi mereka.

Masing-masing dari ‘pria’ itu bertubuh besar seperti kuda, perawakan seperti binatang buas, dan membawa tongkat penuh gigi tajam di pundak mereka. Mereka mungkin juga manusia serigala. Ketika mereka mengepung para pengganggu di taman, seolah-olah kurungan baja besar telah jatuh ke atas mereka.

Mereka adalah prajurit BanYue!

Para prajurit ini memancarkan aura hitam, tidak diragukan lagi makhluk itu tidaklah hidup. Xie Lian merasa tegang, Ruoye dalam posisi siap untuk menyerang.

Namun, ketika para prajurit BanYue melihat ke arah mereka, para prajurit itu tidak bergegas untuk membunuh. Sebaliknya, mereka mengangkat kepala dan tertawa terbahak-bahak, dan melolong dalam bahasa asing. Suara mereka mengerikan, terdengar serak dan berat di lidah. Itu adalah bahasa BanYue.

Meskipun sudah dua ratus tahun dan Xie Lian sudah sedikit melupakan bahasa itu, dia memang meninjaunya dengan San Lang sebelumnya di Makam Jenderal, dan kata-kata yang diucapkan oleh para prajurit itu keras, sederhana dan vulgar, sehingga mereka tidak sulit untuk mengerti. Dia mendengar para prajurit memanggil orang pertama ‘jenderal’, percakapan mereka penuh dengan kata-kata seperti ‘bawa mereka pergi’ dan ‘tidak akan membunuh untuk saat ini’, dan Xie Lian mengambil napas dalam-dalam untuk memaksa dirinya untuk bersantai. Dia berkata dengan suara rendah, “Semuanya, jangan panik. Para prajurit BanYue ini tidak akan membunuh kita untuk saat ini. Sepertinya mereka ingin membawa kita ke tempat lain. Jangan melakukan hal yang gegabah, aku tidak bisa menjamin aku bisa melawan mereka. Kita akan mencari tahu mengenai masalah ini saat kita dibawa pergi.”

Jelas bahwa para prajurit itu akan sulit untuk dilawan, masing-masing lebih tebal daripada yang berikutnya; bahkan dengan Ruoye di tangan, mencekik satu mungkin akan mengambil banyak darinya, apalagi sepuluh. Dengan makhluk hidup bersamanya, Xie Lian tidak bisa melakukan apa pun yang berani dan hanya bisa tetap waspada dan melindungi mereka sebaik mungkin.

San Lang tidak mengatakan apa-apa, dan yang lainnya sudah kehilangan keberanian. Bahkan jika mereka ingin melakukan sesuatu dengan terburu-buru, mereka tidak akan tahu caranya, dan hanya bisa mengangguk dan menangis. Di sebelah mereka, wajah lumpur berteriak lagi, “Jenderal! Jenderal! Tolong, biarkan aku keluar! Aku sudah berhasil menahan musuhmu, biarkan aku pulang! Aku ingin pulang ke rumah!”

Melihat para prajurit BanYue, wajah lumpur menjadi histeris, berteriak dan menjerit, mengoceh omong kosong, dengan beberapa kata BanYue yang bercampur dalam kalimatnya, tidak diragukan lagi bahwa dia mempelajarinya dari bertahun-tahun waktu yang dia habiskan selama terkubur di sini. Pria dengan tinggi sembilan kaki yang mereka sebut ‘jenderal’ itu tampaknya mendapati wajah lumpur yang menggeliat sangat menjijikkan, dan mengayunkan tongkatnya ke arahnya, dan menghancurkan wajahnya sampai darah mengotori tempat itu, gigi-gigi tongkatnya menembus otaknya. Ketika dia menarik tongkatnya lagi, seluruh tubuh wajah lumpur tertarik keluar, memenuhi harapannya “biarkan aku keluar!”. Dan tubuh yang digali keluar itu bukan lagi tubuh manusia yang utuh, melainkan kerangka.

Para pedagang menjerit ketakutan. Wajah lumpur itu, setelah mendapati tongkat berdarah itu, sepertinya juga membeku ketakutan setelah melihat tubuhnya sendiri, “Apa ini? APA INI?”

“Itu adalah tubuhmu.” Xie Lian mengingatkannya, melihat bahwa wajah lumpur itu mati rasa dan masih tidak percaya. Pria itu telah terkubur di padang pasir selama lebih dari lima puluh hingga enam puluh tahun; tubuhnya menjadi pupuk bagi tanaman ShanYue dan membersihkannya dari dagingnya dengan hanya tulang yang tersisa.

“Bagaimana ini bisa terjadi?” Wajah lumpur itu berteriak, “Tubuhku tidak seperti ini! INI BUKAN TUBUHKU!!!”

Teriakkannya bergetar tetapi Xie Lian hanya menganggapnya tragis dan menakutkan, menggelengkan kepalanya dan berbalik. Di sebelahnya, San Lang tertawa mengejek, “Apakah baru sekarang kamu tidak terbiasa dengan tubuhmu? Apa yang keluar dari mulutmu tadi? Kamu tidak berpikir itu aneh?”

Wajah lumpur itu langsung membalas, “Itu tidak aneh! Itu hanya… lidah yang sedikit lebih panjang dari lidah biasanya!”

“Ya. Tentu. Mungkin hanya lebih panjang, mungkin. Haha.” Suara San Lang penuh dengan cemoohan.

“Itu benar!” Wajah lumpur itu berteriak, “Hanya saja lebih panjang! Itu semua karena aku telah menghabiskan beberapa dekade mencoba hidup dari memakan serangga, memaksa lidahku untuk menjadi lebih panjang. Pasti itu alasannya lidahku menjadi seperti ini!”

Mungkin dia memang masih manusia ketika dia pertama kali dikuburkan, dan melakukan yang terbaik untuk bertahan hidup dengan menelan serangga dengan lidahnya, tetapi dia menjadi kurang manusiawi dari waktu ke waktu, dan lidahnya tumbuh lebih panjang, memakan lebih dari sekadar serangga tetapi juga hal-hal buruk. Namun telah dikuburkan begitu lama, dia tidak bisa melihat wujud aslinya, dan tidak bisa menerimanya atau mempercayai bahwa dia bukan lagi manusia. Wajah lumpur terus berusaha meyakinkan kerumunan yang tidak mendengarkannya, “Ada orang lain yang memiliki lidah panjang, tidak hanya aku!”

San Lang tertawa lagi, tetapi Xie Lian bisa merasakan dirinya menggigil mendengarkannya tertawa. Xie Lian berpikir bahwa kadang-kadang ketika bocah itu tertawa, ada kekejaman tertentu yang tersembunyi di balik tawanya, rasa dingin yang bisa merobek daging.

“Apakah kamu pikir kamu masih manusia?” San Lang bertanya.

Mendengar pertanyaan itu, wajah lumpur menjadi gelisah, “Tentu saja aku manusia! Aku adalah manusia!”

Wajah lumpur itu berteriak dan mencoba menggerakkan anggota tubuhnya yang putih dan hanya tulang pada saat bersamaan, seolah berusaha merangkak pergi. Akhirnya dia digali keluar, dia menggila dalam sukacita, terkekeh, “Aku akan pulang! Aku akan pulang! Hahahahahah–“

Crack.

‘Jenderal’ BanYue tampaknya merasa cukup dengan monster semak belukar itu, dan akhirnya menghancurkan tulangnya dengan satu langkah, menghentikan kata-kata “Aku manusia!” dari mulutnya.

Setelah menginjak wajah lumpur, ‘jenderal’ itu meraung kepada yang lain. Kemudian, para prajurit BanYue mengangkat tongkat mereka dan menggeram ke arah kelompok Xie Lian, dan mulai menggiring mereka keluar dari istana.

Xie Lian berjalan di depan dengan San Lang masih mengikuti dari belakang. Meskipun diantar oleh prajurit BanYue yang kejam, langkah bocah itu masih ringan dan santai, seolah tengah berjalan-jalan. Xie Lian bermaksud mencari kesempatan untuk berbicara dengannya setelah beberapa saat, ketika prajurit Ban Yue kembali bercakap-cakap di antara mereka sendiri, Xie Lian berbicara dengan suara rendah, “Para prajurit BanYue memanggil pemimpin mereka ‘jenderal’. Aku bertanya-tanya siapakah dia.”

Seperti yang diharapkan, San Lang memiliki jawaban untuk semua pertanyaannya. “Jenderal pada saat kejatuhan kerajaan mereka. Namanya, diterjemahkan dalam Hanzi,1 adalah Ke Mo.”

“Ke Mo?” Xie Lian bertanya-tanya pada nama yang terdengar aneh itu.

“Benar.” kata San Lang. “Rupanya itu karena dia sangat lemah ketika dia muda dan sering diintimidasi. Dia bangkit, dan melatih kekuatannya dengan lempengan-lempengan batu yang besar, dan mendapatkan namanya demikian.”

Xie Lian menggosok dahinya dan berpikir, “Jadi dia seorang raksasa…”

San Lang melanjutkan, “Legenda mengatakan bahwa Ke Mo adalah prajurit terkuat dalam sejarah BanYue, tingginya sembilan kaki dan sangat kuat. Dia adalah pendukung paling setia Kepala Pendeta.”

“Apakah dia masih mendukungnya, bahkan setelah dia mati? Apakah dia akan membawa kita pada Kepala Pendeta?” tanya Xie Lian.

“Mungkin,” jawab San Lang.

Jika Ke Mo masih mengikuti perintah Kepala Pendeta bahkan setelah dia mati, maka mereka kemungkinan besar akan dibawa ke tempat Kepala Pendeta itu berada. Jika ada lebih banyak prajurit BanYue di sana bagaimana mereka akan melarikan diri? Bagaimana mereka bisa mengirimkan tanaman ShanYue kepada orang-orang yang terluka dalam waktu 24 jam?

Yang bisa mereka lakukan sekarang adalah mengikuti arus dan beradaptasi dengan situasi apa pun yang terjadi. Xie Lian berjalan dan merenung, dan memperhatikan bahwa Jenderal Ke Mo telah membawa mereka ke tempat terpencil di ujung benteng. Ketika mereka berhenti dan Xie Lian mendongak, sebuah tembok raksasa berdiri di depannya seperti raksasa.

Tujuan mereka adalah Lubang Pendosa!

Meskipun Xie Lian telah tinggal di daerah BanYue untuk beberapa waktu, dia jarang memasuki kota, dan tidak pernah mendekati Lubang Pendosa. Melihat sedekat ini hati Xie Lian mulai berdetak kencang.

Dinding berwarna kuning lumpur memiliki tangga di sepanjang bagian luar, dan saat memanjat ke atas, Xie Lian mengamati lubang itu dan mencoba melihat ke kedalaman sampai dia akhirnya mengerti mengapa jantungnya berdebar kencang. Bukan karena itu adalah tempat penyiksaan dan kekejaman, dan bukan juga kekhawatirannya pada semua orang yang telah didorong masuk. Itu dalah debaran jantung dari serangkaian array yang begitu kuat yang bekerja.

Ada array yang kuat di sekitar seluruh Lubang Pendosa, dan array ini hanya memiliki satu tujuan―untuk mencegah orang-orang yang jatuh agar tidak pernah muncul lagi ke permukaan!

Itu berarti bahkan jika seutas tali atau tangga diletakkan ke dalam lubang, siapa pun yang mencoba memanjat dari bawah akan terputus di tengah jalan dan langsung jatuh ke bawah. Xie Lian secara pasif menggunakan dinding sebagai penopang untuk menaiki tangga, tetapi benar-benar merasakan sentuhan dinding. Dia menemukan bahwa meskipun tampak seperti dinding yang dibangun dengan lumpur atau beton, itu sebenarnya adalah batu yang jauh lebih kuat, mungkin ditegakkan dengan lapisan sihir.

Ketika mereka mencapai ujung tangga dan sampai ke puncak lubang, berdiri di sepanjang dinding, satu-satunya kata untuk menggambarkan pemandangan itu adalah ‘kagum’.

Seluruh Lubang Pendosa dibentuk oleh empat tembok besar yang melingkarinya. Setiap dinding memiliki panjang sekitar tigapuluh kaki, tingginya duapuluh kaki, dan ketebalan empat kaki. Di bagian paling atas setiap dinding tidak ada apa pun, baik gazebo maupun pagar. Di dalam lubang adalah jurang yang dalam tanpa dasar yang terlihat, dan dengan malam yang muncul, hanya ada kegelapan dan bau darah yang menguar dari bawah.

Tidak ada yang berani melihat ke bawah saat berjalan di sepanjang atap tanpa pagar yang setinggi puluhan kaki di atas tanah. Setelah beberapa saat mereka bisa melihat tiang yang berdiri di tengah, dan di atas tiang tergantung mayat. Itu sama dengan yang mereka lihat sebelumnya. Mayat itu dari seorang gadis kecil berpakaian hitam, compang-camping dan kepala tertunduk.

Xie Lian tahu bahwa tiang ini digunakan untuk menggantung penjahat yang pantas dipermalukan dan dihina. Biasanya penjaga penjara akan menelanjangi penjahat itu dan kemudian menggantung tubuh telanjang mereka. Para penjahat akan mati karena kelaparan atau dehidrasi, dan setelah kematiannya mayat mereka akan dibiarkan berayun terbawa angin yang bertiup, terbakar di bawah sinar matahari, dan membusuk dalam hujan. Saat mayat sudah benar-benar busuk, mayat itu akan jatuh ke dalam lubang itu dengan sendirinya. Mayat gadis itu sepertinya tidak membusuk, jadi pasti sudah lama sejak dia meninggal. Mungkin itu adalah gadis lokal yang ditangkap oleh para prajurit. Untuk melakukan hal yang vulgar kepada seorang gadis muda, Xie Lian merasa benar-benar jijik. A-Zhao, Tian Shen dan wajah-wajah lainnya memucat melihat pemandangan itu, dan menghentikan langkah mereka, takut untuk maju. Ke Mo juga tidak repot-repot mendorong mereka maju, tetapi berbalik ke arah lubang itu dan melolong.

“Kenapa dia melolong?” Xie Lian bertanya-tanya, tetapi pertanyaannya segera dijawab.

Dari dasar lubang yang gelap datang serangkaian geraman sebagai tanggapan atas lolongan. Itu seperti raungan binatang buas, lenguhan seperti tsunami, ratapan monster, ratusan dan ribuan teriakan meledak di telinga. Dindingnya bergetar karena kebisingan dan membuat orang-orang yang berdiri di atas atap kehilangan keseimbangan. Xie Lian bisa dengan jelas mendengar suara batu dan puing jatuh ke dalamnya. ‘Hanya penjahat yang dilemparkan ke dalam Lubang Pendosa’ Xie Lian berpikir, ‘Apakah mereka yang telah mati menjawab suara Ke Mo?’

Ke Mo melolong lagi dan Xie Lian lebih memperhatikan untuk mendengarkan. Kali ini, Ke Mo tidak membuat suara yang tidak berarti, dan itu juga bukan kutukan. Sebaliknya, itu adalah kata dorongan. Xie Lian sangat yakin dia mendengar kata-kata: “Saudaraku.”

Setelah melolong, Ke Mo menoleh ke arah prajurit yang mengawasi Xie Lian dan yang lainnya, dan meraung memberikan perintah lain. Xie Lian mengerti. Dia mengatakan, “Cukup lempar dua dan tahan sisanya.”

Yang lain mungkin tidak mengerti apa yang dia katakan, tetapi tindakan para prajurit itu tidak sulit ditebak, dan semua orang tampak pucat seperti hantu. Xie Lian melihat bahwa dua orang yang lain bahkan tidak bisa berdiri dengan benar lagi, bergetar karena ketakutan, dan dia pun melangkah maju. Dia berkata dengan suara kecil, “Jangan khawatir. Jika terjadi sesuatu, aku akan maju terlebih dahulu.”

Xie Lian berpikir jika mereka semua jatuh, maka dia mungkin orang pertama yang akan jatuh dan memeriksa apa yang ada di dalam tempat itu. Tidak mungkin lebih buruk dari ular dan binatang berbisa, hantu dan iblis yang mengancam. Dia tidak akan mati karena jatuh, dia tidak akan mati karena racun, dia tidak akan mati karena gigitan, dan dia tidak akan mati karena dipukul. Selama itu bukan genangan air yang melarutkan mayat, tubuhnya seharusnya tidak begitu rusak. Selain itu, Dia membawa Ruoye bersamanya. Bahkan jika dia mungkin tidak bisa melarikan diri dari susunan array, dia masih bisa menggunakannya untuk menangkap yang lain yang jatuh setelahnya. Ke Mo mengatakan “Tahan sisanya”, yang berarti bahwa sebagian besar orang lain untuk sementara waktu aman. Lagipula, tidak mudah berburu mangsa di gurun Gobi, mereka seharusnya lebih menikmati mereka daripada memakan semua orang sekaligus! Xie Lian menjernihkan pikirannya, tetapi di sebelahnya, orang lain tidak bisa menahan napas lagi.

Sejak mereka mencapai puncak Lubang Pendosa, selain San Lang yang tampak seperti tidak ada yang luar biasa, semua orang menggigil ketakutan, terutama A-Zhao. Dia pasti berpikir bahwa jika dia mati, dia akan mati dengan melawan. Dia mengepalkan tinjunya dan berlari menuju Ke Mo!

Dia tampak terburu-buru dan seolah-olah A-Zhao siap untuk membawa Ke Mo ke dalam lubang bersamanya. Ke Mo adalah pria yang lebih besar, kuat seperti menara baja, tetapi bahkan dia terdorong mundur tiga langkah oleh keputusasaan A-Zhao. Dia meraung marah, dan langsung melemparkan pemuda itu ke dalam kehampaan yang gelap. Semua orang mulai berteriak, dan Xie Lian memanggilnya juga. “A-Zhao!”

Tepat pada saat itu, dari dalam jurang yang dalam datanglah sebuah sorakan yang meraung, dan suara daging yang tercabik-cabik, seperti binatang buas kelaparan yang berjuang hanya untuk makan. Mudah dimengerti dari mendengar suara-suara bahwa pemuda A-Zhao tidak akan selamat.

Xie Lian tidak mengharapkan itu dan tercengang juga. Dia curiga bahwa A-Zhao adalah bawahan dari Kepala Pendeta BanYue, yang dengan sengaja mengarahkan para kelompok ke reruntuhan. Dia juga curiga bahwa orang yang ada di sini ‘lima puluh hingga enam puluh tahun yang lalu’ adalah dia, tetapi pemuda itu akhirnya menjadi orang pertama yang terbunuh.

Apakah dia memalsukan kematiannya sendiri? Bukan tidak mungkin. Tapi sekarang mereka semua diperbudak di bawah kendali prajurit BanYue, jika A-Zhao adalah bawahan Kepala Pendeta, dia akan berada di atas angin dan bisa dengan mudah mengungkapkan identitas aslinya dalam kemuliaan tanpa melakukan sesuatu yang berlebihan dan memalsukan kematiannya sendiri. Tapi mengapa A-Zhao bergegas menyerang Ke Mo dan mati tanpa berarti?

Pikiran Xie Lian tersentak lagi, dan tentara BanYue mulai mencari korban berikutnya. Ke Mo mengukur mereka dan menunjuk ke arah Tian Shen. Seorang prajurit lain kemudian bergerak ke atas dan membuka telapak tangannya, siap untuk mendorong. Ketakutan, Tian Shen jatuh berlutut dan berseru, “TOLONG! JANGAN AKU! LEPASKAN AKU! AKU…”

Tanpa waktu untuk berpikir, Xie Lian melangkah maju dan berkata menggunakan bahasa BanYue, “Tunggu, Jenderal.”

Ke Mo kaget mendengar kata-kata dari mulut Xie Lian dan melambaikan tangannya, menghentikan para prajurit. “Kamu tahu bagaimana berbicara dalam bahasa kami? Dari mana kamu berasal?”

“Aku dari Dataran Tengah.” jawab Xie Lian. Dia tidak akan keberatan berbohong dan mengatakan dia juga warga BanYue, tetapi dengan betapa kakunya dia berbicara, tidak mungkin dia bisa meneruskan kebohongannya jika dia berbicara terlalu banyak. Selain itu, juga terlihat jelas dari penampilannya bahwa dia adalah seorang dari Dataran Tengah. Pertanyaan Ke Mo hanya dari kebingungan sederhana. Orang-orang BanYue juga membenci pembohong lebih dari apa pun, jika Xie Lian diketahui telah berbohong hasilnya akan menjadi lebih buruk.

“Dataran Tengah?” Ke Mo bertanya, “Keturunan Yong An?”

“Bukan.” Xie Lian menjawab, “Kerajaan Yong An sudah lama jatuh. Tidak ada lagi Yong An sekarang.”

Tetapi bagi orang-orang BanYue, semua orang yang berasal dari Dataran Tengah sama saja. Mereka adalah saudara dari keturunan Yong An. Mereka jatuh di tangan orang-orang Yong An; jadi sejak mendengar Xie Lian mengatakan asalnya, wajah Ke Mo telah menghitam karena amarah, dan semua prajurit BanYue juga mulai menggeram, mengutuk dengan kasar. Itu tidak lebih dari “orang-orang Dataran Tengah keji!” Dan “membuangnya“, dan Xie Lian tidak peduli.

Ke Mo menuntutnya, “Kerajaan kami menghilang di Gobi selama lebih dari dua ratus tahun. Kamu bukan orang-orang kami, mengapa kamu tahu bahasa kami? Siapa kamu?”

Jika dia akan memainkan kepalsuan, maka sudah waktunya untuk memulai omong kosong. Xie Lian tidak bisa menahan diri untuk melirik bocah yang tenang di belakangnya, secara mental berharap bahwa jika kebohongannya menjadi berantakan, mungkin dia tanpa malu-malu bisa meminta San Lang untuk menyelamatkannya. Dia berdeham dan siap untuk mulai mengoceh omong kosong ketika serangkaian geraman marah terdengar dari bawah.

Tampaknya apa pun yang ada di dalam lubang telah selesai merobek A-Zhao tetapi masih lapar dan meminta lebih, menggunakan tangisan mereka untuk menyampaikan dahaga mereka akan darah segar. Ke Mo melambaikan tangannya lagi, siap untuk melempar Tian Shen, jadi Xie Lian angkat bicara, “Jenderal, tolong lempar aku dulu.”

Ke Mo belum pernah mendengar ada orang yang meminta untuk dilempar terlebih dahulu dan matanya melotot seperti lonceng. Dia bertanya tidak percaya, “Kamu dulu? Kenapa??”

Xie Lian tidak bisa mengatakan yang sebenarnya dan mengatakan karena dia tidak takut. Dia berpikir sejenak dan muncul dengan jawaban yang logis, “Jenderal, mereka adalah pedagang yang tidak bersalah. Bahkan, ada anak kecil!”

Ke Mo mencibir, “Ketika pasukanmu memusnahkan kerajaanku, apakah kamu tidak berpikir kita juga memiliki pedagang dan anak-anak yang tidak bersalah?”

Jatuhnya kerajaan BanYue adalah lebih dari dua ratus tahun yang lalu dan dinasti di Dataran Tengah telah berubah, tetapi kebencian dan dendam tidak akan pudar dengan perubahan dinasti. Ke Mo melanjutkan, “Kamu sangat mencurigakan, aku perlu menanyaimu. Kamu tidak akan kami jatuhkan. Lempar yang lain!”

Tidak ada yang membantunya. Xie Lian sudah siap untuk melompat jika semuanya gagal. Di belakangnya San Lang melangkah maju.

Jantung Xie Lian tersentak dan dia berbalik.

Dengan tangan menyilang, bocah itu dengan acuh tak acuh memandang ke lubang yang gelap dan tak berdasar dengan suasana intrik. Itu bukan pertanda baik, dan Xie Lian berseru, “San Lang?”

Mendengar panggilannya, San Lang melihat ke atas dan tersenyum lembut, “Jangan khawatir.”

San Lang maju selangkah lagi dan berada di tepi lubang. Kepala dan hati Xie Lian mulai berdenyut, dan dia memanggil sekali lagi, “Tunggu, San Lang, jangan bergerak!”

Pada ketinggian di tepi jurang, pakaian merah remaja itu menari-nari ditiup angin malam. San Lang meliriknya lagi sambil tersenyum, “Jangan takut.”

“Kembali ke sini. Kembali ke sini dan aku tidak akan takut.” kata Xie Lian.

“Jangan khawatir, aku hanya akan pergi sebentar.” kata San Lang.

“Jangan―”

Sebelum dia selesai, bocah itu melompat dengan tangan yang masih menyilang, dan menghilang ke dalam jurang.

Saat dia melompat, Ruoye melesat keluar dari pergelangan tangan Xie Lian, aliran cahaya putih mencoba meraih bentuk bocah itu. Namun jatuhnya itu terlalu cepat, dan Ruoye kembali tanpa membawa apa pun di lengannya. Xie Lian berlutut di tepi dinding dan berteriak, “SAN LANG!!!”

Tidak ada jawaban. Tidak ada suara. Setelah bocah itu melompat, tidak ada suara pun!

Di sebelahnya, banyak prajurit Ban Yue yang mulai berteriak, semua tercengang dan bingung. Ada apa dengan hari ini? Di masa lalu mereka harus menangkap mangsa mereka dan melemparkan mereka ke dalam lubang sebelum mereka jatuh, tetapi malam ini mangsa mereka bergiliran berjuang untuk melompat turun, dan saat mereka menahan diri, mereka tetap melompat?? Jenderal Ke Mo berteriak untuk mengendalikan prajuritnya. Sementara Xie Lian, ketika dia melihat Ruoye tidak menangkap San Lang, dia tidak meluangkan waktu untuk berpikir sebelum melompat dari dinding sendiri. Tetapi, saat tubuhnya masih di udara, dia merasakan kerahnya ditarik kencang, dan dia tetap berada di udara.

Ternyata ketika Jenderal Ke Mo melihat dia juga akan melompat, dia mengulurkan lengannya dan menarik kerah Xie Lian dan mencegahnya jatuh.

“Jika kamu ingin bergabung denganku, itu juga tidak apa-apa!” Xie Lian berpikir, dan seperti seekor ular, Ruoye melesat sekali lagi dan membungkuskan dirinya pada lengan Ke Mo, dan melilit seluruh tubuhnya. Ke Mo melihat bahwa kain sutra putih itu sangat tidak bisa diprediksi, dan bersemangat, dia mengerutkan wajahnya dan mengeluarkan ototnya, otot-ototnya langsung membesar, mencoba merobek kain yang mengikatnya. Xie Lian maaih terhenti dengan Ke Mo ketika dia melihat sesuatu yang menakutkan di sudut matanya.

Mayat yang digantung di tiang bergerak, dan sedikit mengangkat kepalanya.

Kelompok prajurit Ban Yue juga melihat mayat itu bergerak dan mulai berteriak, mengayunkan tongkat mereka untuk menyerangnya. Tetapi gadis berpakaian hitam itu entah bagaimana melepaskan diri dan melompat dari tiang, dan melaju ke arah keduanya.

Dia seperti angin hitam bertiup melalui atap, cepat dan jahat. Para prajurit tidak bisa menjaga keseimbangan mereka dan segera terjatuh ke dalam Lubang Pendosa satu per satu, berteriak. Marah, Ke Mo meneriakkan segala macam kalimat vulgar padanya, banyak di antaranya adalah slang jalanan yang tidak bisa dipahami Xie Lian dengan baik, tetapi dia mengerti kata-kata pertama: “Jalang itu lagi!”

Umpatannya berhenti pada saat berikutnya karena Xie Lian tiba-tiba menarik dirinya, dan membawa Ke Mo jatuh ke dalam lubang bersamanya.

Ke dalam Lubang Pendosa yang tak terhindarkan!

Saat jatuh, Ke Mo meraung dengan kekerasan seperti itu, membunuh gendang telinga Xie Lian, dia harus memanggil Ruoye kembali dan memberikan tendangan ke arah Ke Mo untuk membuat jenderal itu menjauh darinya dan melindungi telinganya. Kemudian dia mendesak Ruoye untuk terbang ke atas untuk mencoba dan meraih apa pun yang bisa mencegahnya jatuh lebih jauh, atau jika ada, pegang sesuatu sehingga ketika dia jatuh itu tidak akan terlalu menyakitkan. Tetapi Lubang Pendosa tidak dibangun untuk menyelamatkan; dan dengan susunan array yang begitu kuat di tempat itu, tidak ada yang bisa ditemukan oleh Xie Lian. Dia pikir dia akan jatuh dan mendatar seperti kue, seperti berkali-kali sebelumnya ketika tiba-tiba, dalam kegelapan, ada kilatan perak melewati pengelihatannya.

Kemudian, sepasang tangan dengan ringan menangkapnya.

Siapa pun orang itu dia telah menangkapnya dengan sempurna, seolah-olah dia diciptakan hanya untuk menangkapnya di dasar lubang. Dengan satu tangan di punggungnya untuk memegang pundaknya, dan tangan yang lain di bawah lututnya untuk menopang beratnya, gravitasi yang mengerikan dari jatuhnya itu tidak ada artinya. Masih tampak bingung dan masih belum menyadari apa yang baru saja terjadi karena jatuh dari ketinggian seperti itu, Xie Lian tanpa sadar memegang erat-erat bahu orang itu dan memanggil, “San Lang?”

Lubang itu penuh dengan kegelapan, tidak ada yang bisa dilihat, termasuk orang itu. Tapi Xie Lian masih memanggil nama itu. Orang itu tidak juga menanggapi sehingga Xie Lian menepuk dan meremas dada dan bahunya hanya untuk memastikan. “San Lang, apakah itu kamu?”

Mungkin karena itu adalah di dasar lubang dengan bau darah yang menyengat berat dan membingungkan, Xie Lian dengan bingung terus menyentuh orang yang menggendongnya, sampai dia mencapai sebuah apel adam yang kuat dan keras. Dia terkejut dan segera menegur dirinya sendiri, menarik tangannya kembali. Apa yang dia lakukan?? “Kamu San Lang, kan? Apa kamu baik baik saja? Apakah kamu terluka?”

Butuh beberapa saat sebelum dia mendengar suara rendah bocah itu sangat dekat dengannya, “Aku baik-baik saja.”

Xie Lian tidak tahu mengapa, tapi suara itu anehnya berbeda dari sebelumnya.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Footnotes

  1. Hanzi adalah padanan bahasa Cina dari Kanji, yang diakui sebagai penulisan karakter Cina formal tetapi berasal dari dataran tengah.
Subscribe
Notify of
guest
1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
V10n4 Kaneshiro (@v1v10n4)

grepe terus grepeeee hahaha, aduh sumpah manis banged sih walo cuma di gendong kyaaaaa