Penerjemah: Jeffery Liu


Pedang Fang Xin memancarkan aura yang kuat, dan mereka yang menonton pertarungan itu dari jauh juga bisa merasakan diri mereka bergidik hanya dengan melihatnya, lupakan sosok Xie Lian yang terpaksa mundur langkah demi langkah oleh serangan itu.

Sebelumnya, Hua Cheng bisa menghadapi Si Putih Tanpa Wajah sendirian dan itu sudah lebih dari cukup, tetapi setelah Jun Wu muncul, kerjasama keduanya diperlukan untuk membuat pertandingan lebih adil. Keuntungan dari Gunung TongLu yang menjadi wilayah kekuasaan spiritual utama bagi Jun Wu secara bertahap menjadi jelas, dan Xie Lian secara halus bisa merasakan kekuatan besar yang menindas dan membatasi sisi mereka.

Dan, Jun Wu juga memiliki baju besi putih yang melindungi tubuhnya, sebuah perangkat spiritual seribu tahun yang telah dia tempa secara pribadi, pertahanannya praktis tidak bisa ditembus. Dia hanya perlu melindungi kepalanya; Saber Hua Cheng luar biasa cepat dan tepat, Xie Lian juga menyerang di mana pun dia bisa, keduanya secara praktis menghantam seluruh bagian depan Jun Wu, mulai dari leher, jantung, punggung, perut, bahu, tetapi lawannya tidak terpengaruh. Sama sekali tidak!

Mu Qing berteriak, “BERHENTI MEMBUANG-BUANG KEKUATANMU! ITU TIDAK BERGUNA! ARMOR PUTIH ITU SAMA SEKALI TIDAK BISA DIHANCURKAN!”

“Serang tepat di bawah tulang rusuk kanannya!” Seru Xie Lian.

Pedang itu dilepaskan lagi dan menebas tepat di mana Xie Lian telah menginstruksikan, tetapi seperti yang diharapkan, serangannya tidak berguna. Mu Qing berteriak, “AKU SUDAH MEMBERITAHUMU KALAU ITU PERCUMA SAJA! KENAPA KAU TIDAK MUNDUR SAJA UNTUK SEKARANG, DAN KITA AKAN BERGABUNG JUGA DALAM PERTARUNGAN INI! FENG XIN! DIMANA BUSUR DAN PANAHMU?”

Feng Xin baru saja memanjat bebatuan di samping, siap menangkap roh janin yang saat ini dengan gila terus meludah dan menjulurkan lidahnya ke arahnya. Ketika dia mendengar panggilan itu, dia menjawab, “BAIK! AKU AKAN DATANG!”

Namun, Xie Lian kembali menginstruksikan, “Lanjutkan, jangan berhenti! Serang tepat di bawah tulang rusuk kanannya!”

“YANG MULIA!!” Feng Xin berteriak, “ARMOR ITU BENAR-BENAR SANGAT KUAT, ARMOR ITU MUNGKIN TIDAK AKAN BISA RETAK HANYA DENGAN BEBERAPA RATUS TEBASAN SABER ITU!”

Xie Lian bersikeras, “Jangan khawatir, dengarkan saja aku! Tidak perlu tebasan sebanyak itu!”

Hua Cheng juga tidak mempertanyakan mengapa, dan terus menyerang tanpa henti dengan saber miliknya. Tiba-tiba, di mana bilah pedang miliknya menyapu, sebuah celah muncul.

Darah menyembur keluar. Bilah E-Ming berhasil memotong perut Jun Wu tepat di bawah tulang rusuk kanannya!

Hua Cheng berdiri di depan Jun Wu, mencengkeram saber dalam genggamannya, matanya dingin dan tajam saat dia menatap matanya. Sementara itu, Xie Lian berdiri di sisi Jun Wu, dan RuoYe menggunakan kesempatan ini untuk mencambuk, mengikat tangan Jun Wu, mencegahnya bergerak.

Di samping, Mu Qing terkejut, “Bagaimana mungkin?”

Armor putih seribu tahun itu, bagaimana bisa begitu mudah ditembus oleh Hua Cheng?

Xie Lian menarik RuoYe kembali dengan kencang, menatap Jun Wu, “… Apa kamu lupa? Delapan ratus tahun yang lalu, kau dan aku bertarung sekali.”

Mendengar ini Feng Xin dan Mu Qing sadar akan sesuatu. “Kenaikan kedua?”

Pada saat itu, Xie Lian meminta Jun Wu untuk mengusirnya sekali lagi, dan, bertarung dalam satu putaran.

Meskipun dalam pertempuran itu, dijanjikan bahwa kedua belah pihak tidak akan menunjukkan belas kasihan, tetapi memikirkannya lagi sekarang, Jun Wu pasti masih menahan diri.

Tapi, Xie Lian sendiri menggunakan semua yang bisa dia lakukan untuk melawannya.

Dia melepaskan lebih dari tiga ribu tebasan pedang. Di antara mereka, lebih dari empat ratus berhasil menikam Jun Wu, dan dalam empat ratus itu, lebih dari seratus telah menembus daerah di bawah tulang rusuk kanannya.

Xie Lian tanpa henti menghunuskan lebih dari tiga ribu pedang untuk menyerang Jun Wu, dan akhirnya berhasil menembus baju besi putih seribu tahun yang tidak bisa ditembus, dan menembus tepat ke perutnya di bawah tulang rusuk kanan.

Dan itu adalah tempat yang menjadi titik serangan pedang Hua Cheng pada saat ini!

Jadi, delapan ratus tahun yang lalu, Xie Lian telah meninggalkan bekas luka lama di atas baju besi putih ini, dan hanya perlu tiga tebasan dari pedang Hua Cheng untuk menghancurkannya!

Pedang Hua Cheng juga jauh lebih tajam daripada yang dibayangkan Xie Lian. Pedang itu menembus perutnya, tikaman yang sudah pasti menimbulkan akibat yang kritis!

Dia hanya menghela napas lega di dalam hati ketika dia mendengar Kepala Pendeta berteriak, “ITU SAMA SEKALI TIDAK BERGUNA! DIA…”

Logikanya, setelah menderita luka serius, tindakan Jun Wu seharusnya ditahan, tapi dia hanya menundukkan kepalanya untuk menatap lukanya, ekspresinya tidak berubah. Tepat ketika Xie Lian merasakan ada sesuatu yang salah, tangan Jun Wu bergerak sedikit.

Segera, Xie Lian mendengar suara ringan dari sesuatu yang robek, dan pada saat yang sama, cengkeramannya mengendur.

RuoYe… robek!

Pita sutra putih itu terbelah menjadi dua, dan tiba-tiba jatuh ke tanah tanpa kehidupan. Detik berikutnya, Xie Lian merasakan lehernya tercekik, dan kemudian seluruh tubuhnya terangkat!

Dia mendengar Hua Cheng berseru, “YANG MULIA!” Tapi, suara itu tiba-tiba menjadi jauh. Namun, suara Jun Wu, masih hanya beberapa senti jauhnya, dan dia berbicara, “Xian Le, apakah kamu benar-benar percaya bahwa sesuatu seperti ditusuk oleh pedang adalah sesuatu yang tidak pernah aku alami? Apakah kamu pikir aku akan peduli?”

Kepala Pendeta berkata dari kejauhan, “Bahkan jika kalian semua menikamnya dengan pedang ratusan kali itu masih tidak ada gunanya! Karena … dia sepertinya … tidak bisa lagi merasakan sakit sama sekali … “

Xie Lian bisa mengatasi perasaan sakit dari tikaman pedang panjang yang menembus jantungnya tanpa tersentak, dan Jun Wu, juga sama.

Feng Xin sudah membuka busurnya dan membidik Jun Wu, tetapi ketika dia mendengar apa yang diucapkan Kepala Pendeta dia menjatuhkannya lagi, “APA?! Kalau begitu bukankah itu berarti bahkan jika kita berhasil menyerangnya, semua itu masih sia-sia?!”

Mu Qing angkat bicara, “Aku mungkin bisa memberitahumu semua berita buruk lain yang aku dapat dari pengamatanku. Aku menduga, kecepatan pemulihannya lebih cepat daripada kecepatan yang dia terima.”

“APA?!”

Di sisi lain, Xie Lian sudah bisa memverifikasi bahwa ini memang fakta.

Lukanya sangat mengerikan, dan jika orang lain yang menderita luka seperti ini, pinggang mereka akan benar-benar dipotong, namun luka di tubuh Jun Wu sudah berhenti berdarah. “Tidak perlu terkejut.” Jun Wu berkata, “Jika kamu terus-menerus ditusuk dari belakang, jika kamu tidak membuat dirimu pulih dengan segera, bukankah kamu sudah mati selama ribuan kali? Tapi, kalian berdua sungguh luar biasa.”

Dia tersenyum, “Dalam delapan ratus tahun ini, aku hanya terluka oleh satu pedang dan satu saber, dan itu adalah dari kalian berdua. Hujan Darah Mencapai Bunga, berdirilah lebih jauh. Kamu pasti tidak akan ingin melihatku meremas leher Xian Le.”

“…”

Wajah Hua Cheng gelap, ketajaman di matanya meningkat, tetapi ketika dia melihat Jun Wu memegang Xie Lian tergantung di Jembatan Penyeberangan Surga, hanya dengan satu pelepasan tangannya, Xie Lian akan terjun ke kolam lava ratusan meter di bawah, sesaat kemudian dia dengan enggan menarik pedangnya, meletakkan tangan di belakang punggungnya, dan perlahan mundur beberapa langkah.

Dia tampak agak tenang, tetapi pedang di bawah lengannya terus bergetar. E-Ming sangat gelisah, bola matanya berputar seperti orang gila, menatap Xie Lian dengan marah. Hua Cheng mundur ke tepi Jembatan Penyeberangan Surga sebelum Jun Wu berkata, “Cukup bagus.”

Dengan Xie Lian di genggamannya, keduanya saling memandang. Namun, sesaat kemudian, Jun Wu tiba-tiba membanting Xie Lian ke dinding batu di dekatnya.

Hantaman itu benar-benar keras; Seluruh kepala Xie Lian berdering, darah mengalir dari hidung dan bibirnya dalam kekacauan, mengalir di kontur wajahnya. Di kejauhan tampaknya ada banyak orang yang berteriak kaget, tetapi dia tidak bisa mengidentifikasi siapa mereka semua, dan hanya bisa mendengar Jun Wu berbicara dengan lembut di telinganya, “Xian Le, apakah sakit ketika kepalamu dihantamkan ke dinding?”

Xie Lian tidak bisa membalas pertanyaan itu sehingga dia tidak menjawab. Jadi, Jun Wu mencengkeramnya dan membantingnya ke batu lagi sebelum bertanya, “Apakah itu sakit? Apakah itu menyakitkan? Apakah itu menyakitkan?”

Dengan setiap pertanyaan yang dilontarkannya, dia akan membanting Xie Lian ke dinding berbatu, begitu keras hingga Xie Lian mulai berteriak, tetapi apa yang dia teriakkan adalah, “SAN LANG, JANGAN MENDEKAT! AKU BAIK-BAIK SAJA AKU BAIK-BAIK SAJA! KAMU BENAR-BENAR JANGAN MENDEKAT!”

Setidaknya jangan sekarang. Saat yang tepat belum datang!

Ketika hantaman pertama dilakukan, Hua Cheng sudah siap menyerang. Tapi dia belum mengambil dua langkah sebelum dia mendengar Xie Lian mengatakan kepadanya untuk tidak mendekat, jadi dia memaksa dirinya untuk berhenti.

Tapi wajahnya berubah sangat biadab, dan pembuluh darah di punggung tangannya juga tampak seperti akan meledak, seluruh lengannya bergetar.

Jun Wu tanpa ekspresi, tapi tangannya terus membenturkan Xie Lian ke dalam bebatuan seperti orang gila, bertanya berulang kali padanya, “Apakah itu sakit? Apakah itu menyakitkan?”

Kepala Pendeta berseru, “YANG MULIA!!!” Tetapi siapa yang tahu siapa yang dia panggil. Tangan berdarah Xie Lian mendorong permukaan dinding berbatu yang tidak rata, menggertakkan giginya saat dia meraung, “… INI SAKIT!!!”

Saat itulah Jun Wu tersenyum puas, dan menyelamatkan kepala Xie Lian yang malang, menempatkannya di tanah.

Xie Lian masih memeluk kepalanya yang berdering, terduduk di tanah, air mata dan darah mengalir tak terkendali di wajahnya. Jun Wu berjongkok di sampingnya, menatap wajahnya sejenak, lalu tiba-tiba mengangkat tangannya dan membelai kepala Xie Lian sebelum dengan lembut membantunya membersihkan darah di wajahnya.

“…”

Sikap yang ditunjukannya kali ini begitu hangat dan baik hati, seperti seorang ayah yang meringkuk di sebelah anak yang baru saja dipukuli olehnya dengan tubuh berwarna hitam dan biru, menghiburnya. Gambaran ini mengangkat rambut di punggung Feng Xin dan Mu Qing, “Apakah dia … apakah dia … benar-benar sudah gila?”

Jari-jari tangan Hua Cheng bertumpu pada pedangnya yang terus berderak, pupil bola mata E-Ming dengan cepat menyusut, seolah-olah akan menembakkan darah dari dalamnya.

Xie Lian tidak bernapas dan tidak mengatakan sepatah kata pun, membiarkan Jun Wu membantunya membersihkan kepalanya. Jun Wu kemudian bergumam pada dirinya sendiri, “Kamu anak bodoh, jika itu menyakitkan kenapa kamu tidak kembali? Apakah kamu berpikir jika kamu terus menghantamkan kepala dan tubuhmu, tembok itu akan runtuh dengan sendirinya? Mengapa kamu tidak mengubah arah tujuanmu sekarang?”

“Aku tidak akan kembali.” Kata Xie Lian.

Mendengar ini, amarah Jun Wu kembali, dia mengangkat tangannya dan memukul, begitu keras hingga membuat Xie Lian jatuh ke tanah dengan bunyi yang begitu keras!

Kepala Xie Lian masih terasa pusing ketika Jun Wu mengangkatnya. Menggunakan suara seperti dia hampir kehilangan kesabarannya, dia berkata, “Haruskah kamu membuatku begitu marah seperti ini? Izinkan aku bertanya lagi, apa kamu mau berubah?”

Xie Lian terbatuk dua kali, mengeluarkan seteguk darah, “Aku tidak akan berubah.”

Ekspresi lembut Jun Wu akhirnya retak, kilasan kebiadaban berkedip.

Wajah Kepala Pendeta berubah hijau, dan ketika melihat situasinya menurun, dia buru-buru berteriak, “YANG MULIA! KAMU TIDAK PERNAH INGIN MEMBUNUH ANAK INI, KAMU BENAR-BENAR MENYUKAINYA! KAMU SENDIRI YANG MENGATAKANNYA, APA KAMU SUDAH LUPA?”

Jun Wu mencibir, “Jika bukan itu masalahnya, maka aku tidak akan kehabisan kesabaran dan toleransi yang aku miliki padanya dalam delapan ratus tahun terakhir. Dia sudah lama menjadi bagian dari Ibukota Surgawi, dan diinjak jutaan orang.”

Dia berbalik menatap Xie Lian, tiba-tiba marah, “Tapi dia tidak tahu hal apa yang baik untuknya. Keras kepala, plin plan, tidak menaati setiap kata-kata yang aku ucapkan! Dan dia memutuskan untuk melawanku! Kamu tidak akan berubah, bukan begitu? Sangat baik. Lalu kenapa kita tidak melihat apakah tembok ini akan runtuh jika kepalamu hancur!”

Kepala Pendeta melihatnya mengangkat Xie Lian lagi dan dengan cepat berteriak, “YANG MULIA! YANG MULIA!!! YANG MULIA INI … YANG MULIA KECIL INI MASIH BELUM DEWASA, TOLONG LEPASKAN SAJA DIA KALI INI, LEPASKAN DIA! DIA PASTI AKAN MENGERTI SUATU HARI NANTI … “

Jun Wu meliriknya, dan tawanya menjadi lebih dingin, “Apakah kamu pikir aku benar-benar sudah gila? Jangan berbohong padaku. Orang yang kamu anggap tidak dewasa bukan dia, tapi aku, bukan begitu?”

Kepala Pendeta terkejut, dan Jun Wu menambahkan, “Kamu telah menghabiskan begitu banyak waktu dalam merawatnya, mengajar dan membimbingnya, murni karena kamu berharap dia bisa menang melawan aku, sehingga kamu dapat membuktikan bahwa aku salah dan kamu benar, bahwa kalian semua benar. Jadi, kamu bisa terus memegang ilusi Putra Mahkota Wu Yong yang sempurna untuk menghadapi dan menghentikan Jun Wu sekarang. Bukankah itu tujuanmu? Apakah kamu pikir aku tidak tahu apa yang kamu pikirkan?”

“BUKAN BEGITU!” Kepala Pendeta berseru, “Berhentilah terikat dengan sesuatu yang benar dan salah, kemenangan dan kekalahan, AKU TIDAK PERNAH BERPIKIR SEPERTI ITU SEBELUMNYA!”

Tapi Jun Wu telah berhenti mendengarkan, dan dia mengangkat suaranya, nadanya tajam, “LUPAKAN SAJA! Biarkan aku memberitahumu sekarang, kalian semua bisa melupakannya! TIDAK ADA YANG BISA MENANG MELAWANKU! TERMASUK DIA!” Dia tertawa dengan penuh kegilaan, lalu menyeret Xie Lian dan membantingnya ke arah bebatuan, menghancurkan sambil berteriak, “APA KAMU MAU BERUBAH? APA KAMU MAU BERUBAH? APA KAMU MAU BERUBAH??”

Seolah-olah Xie Lian menjadi gila juga, dia mencengkeram tangan Jun Wu dan meraung, “AKU TIDAK AKAN BERUBAH! AKU TIDAK AKAN BERUBAH! AKU TIDAK AKAN BERUBAH!!!”

Meskipun semua hantaman itu membuatnya melihat bintang-bintang, sangat menyakitkan, tetapi ia menahan napas, dengan keras kepala menolak untuk memberikan jawaban yang diinginkan sama sekali, dan berteriak ketika ia meraung, “AKU TIDAK AKAN BERUBAH! MESKIPUN INI MENYAKITKAN AKU TIDAK AKAN BERUBAH, MESKIPUN AKU MATI AKU TIDAK AKAN BERUBAH, AKU TIDAK AKAN PERNAH BERUBAH!!!”

Sekarang, bukan Jun Wu yang membuatnya gila, tetapi itu adalah dia yang membuat Jun Wu gila!

Kedua mata Jun Wu merah, dan saat dia akan melakukan pukulan lagi untuk mendisiplinkannya, tindakannya tiba-tiba terhenti. Dia menatap ke bawah, dan arah pandangannya terpaku pada sebuah pedang panjang yang dipukul ke bahunya, dan delapan anak panah panjang yang terbuat dari tongkat terjepit rapi di punggungnya.

Semua itu tidak berarti, karena pedang panjang dan anak panah itu sama sekali tidak menembus baju besi putih miliknya. Namun, tangan kanannya hilang.

Tangannya yang memegang Xie Lian sudah hilang. Semua itu, lenyap dari pergelangan tangannya, potongan luka itu begitu rapi dan bersih. Dan Xie Lian juga pergi.

Ketika dia menoleh, sesuatu bersama dengan embusan angin yang tajam dan kuat datang tepat ke arahnya. Dia mengayunkan tangan kirinya dan menangkapnya, dan hanya memperhatikan ketika dia melihat bahwa itu adalah tangan kanannya sendiri.

Di seberang Jembatan Penyeberangan Surga, Hua Cheng memegang Xie Lian yang sepenuhnya berlumuran darah. Sebuah tangan mencengkeram pedang itu dalam posisi terbalik, memeluk bahu Xie Lian, tangan lainnya menutupi luka di kepalanya. Dia berkata dengan dingin, “Ambil kembali tangan kotormu itu.”

Xie Lian terlalu keras kepala dan menolak kekalahannya, dan pada akhirnya membuat Jun Wu marah karena itu, membuatnya mengekspos poin-poin lemah miliknya!

Jun Wu mencengkeram tangan kanan itu, dan menempelkannya ke pergelangan tangannya sendiri, memutarnya beberapa kali untuk memasangnya kembali, lalu mengeluarkan panah di punggungnya. Tiba-tiba, seperti dia teringat sesuatu, dia menoleh ke belakang, dan menatap sosok pucat Mu Qing yang sedang memegang pedang panjang. Setelah mata mereka bertemu, Mu Qing sedikit terkejut, tapi dia masih berani memaksakan dirinya untuk tetap tenang. Tapi itu tidak lama sebelum dia tidak bisa lagi tenang.

Jun Wu melirik bahunya dan berkomentar dengan ringan, “Aku tahu itu. Dibandingkan dengan Xian Le, kamu masih kurang.”

Mendengar ini, wajah Mu Qing sedikit berubah, tetapi pedang panjang di tangannya tiba-tiba jatuh, dan segera setelahnya, wajahnya berubah warna sepenuhnya. Dia menarik lengan bajunya untuk melihat pergelangan tangannya, dan melihat belenggu terkutuk berwarna hitam itu tiba-tiba mengencang, urat-urat dan saraf di sekitarnya melotot, seolah-olah darah yang tak berujung berkumpul ke sana.

Feng Xin melihat Mu Qing yang membatu dan sama sekali tidak bergerak, berteriak, “APA YANG KAU LAKUKAN DENGAN BERDIRI DI SANA, LARI!”

Kepala Pendeta memarahi, “Feng Xin idiot, bagaimana dia bisa berlari dengan luka-luka di kakinya?”

Feng Xin terkejut, “SIAL! AKU BENAR-BENAR LUPA TENTANG ITU!”

Jika ini adalah masa lalu, Mu Qing kemungkinan besar akan memutar matanya dalam kemarahan, tapi sekarang, bahkan jika dia berlari, itu akan sia-sia. Dengan belenggu terkutuk di tangannya, tidak peduli ke mana dia lari, dia masih akan terperangkap!

Feng Xin memaki dan baru akan naik ketika tiba-tiba, setelah Jun Wu menarik anak panah di punggungnya, dia membalik tangannya dan melemparkannya ke arahnya. Feng Xin hanya merasa dadanya menjadi dingin, dan ketika dia melihat ke bawah, delapan anak panah itu semua dikembalikan, dengan rapi dan teratur menusuk dadanya!

Jun Wu berjalan dengan lesu menuju Hua Cheng dan Xie Lian. Hua Cheng tidak menatapnya sama sekali, memeluk Xie Lian, “GegeGege?”

Xie Lian telah menderita pukulan parah sebelumnya, dan butuh beberapa saat sebelum dia sadar, kepalanya masih berdenyut, tetapi sebelum matanya bahkan berkedip terbuka, dia bergumam, “… San Lang? Apa kamu baik baik saja?”

Hua Cheng menatapnya sejenak, dan tiba-tiba menekannya dengan kuat ke dalam pelukannya, menjawab dengan lembut, “Aku baik-baik saja. Kenapa kamu tidak melihat dirimu sendiri?”

Xie Lian menempel pada pelukannya, dan sementara pelukan itu sangat erat, tidak ada luka yang ditekan. Dia membuka matanya dengan keras, dan semua gangguan di sekitarnya jatuh ke dalam penglihatannya.

Mu Qing membeku di tempat, tangannya yang lain memegang erat pergelangan tangan lainnya, tampak berjuang untuk mengendalikan belenggu terkutuk penghisap darah itu, tetapi dengan melihat betapa pucat wajahnya, dia mungkin tidak akan bisa bertahan lama.

Feng Xin di sisi lain, sementara dia tidak dihancurkan oleh delapan anak panah itu, namun luka-lukanya signifikan, dan tubuhnya merosot di atas jembatan. Roh janin itu melolong keras, melompat-lompat di sekelilingnya, lalu menggunakan kaki belakangnya untuk dengan marah menginjak wajah Feng Xin. Feng Xin marah tetapi dia masih tidak bisa bergerak, jika dia memaksanya, lukanya akan memburuk.

Sementara itu, seluruh Jembatan Penyeberangan Surga mulai mengendur, bersiap runtuh, blok demi blok, mereka bisa runtuh kapan saja!

Setelah melihat semua ini, Xie Lian tersentak, hendak bangun. Hua Cheng membantunya dan keduanya bangkit, mata mereka bergerak maju bersama.

Sosok Jun Wu yang dengan lesu berjalan ke arah mereka muncul bak sosok raksasa dari api di sekitar, menjatuhkan bayangan yang sangat besar. Xie Lian menyeka darah di sekitar mata, hidung dan mulutnya, menatap sosok itu dengan pandangan mematikan.

Jun Wu memegang Zhu Xin dengan miring. Tubuh pedang Zhu Xin terhimpun dengan kekuatan spiritual yang mengalir tanpa henti. Pada saat ini, dia sangat tenang sehingga dia bisa dibilang orang yang berbeda dari Jun Wu yang secara maniak menghantamkan Xie Lian di atas bebatuan. “Xian Le, kamu tahu betul bahwa tidak ada keraguan tentang kekalahanmu.”

Jun Wu mengerti, begitu pun Xie Lian. Dia tahu persis bagaimana dia akan bertarung, dan kekuatan spiritualnya juga sangat banyak mengambil alih dirinya. Selain itu, bahkan jika mereka tidak bertukar pukulan, Xie Lian masih bisa merasakan bahwa aura pertempuran dan kekuatan spiritual Jun Wu bahkan lebih kuat sekarang. Dengan Gunung TongLu sebagai wilayahnya, pembatasan di pihak mereka tumbuh lebih jelas.

Xie Lian berpikir dalam hati, apa yang dia katakan mungkin benar. Dia tidak bisa menang.

Tetapi, bahkan jika dia tidak bisa menang, dia harus bertarung!

Namun, Hua Cheng tiba-tiba berbicara, “Tidak. Yang Mulia, kamu bisa menang.”

Xie Lian terkejut dan menatapnya. Hua Cheng juga balas menatapnya, “Kamu bisa menang. Kamu lebih kuat dari dia.”

Matanya tampak begitu cerah, seolah ada sesuatu yang terbakar di dalamnya, dia berkata dengan pasti, “Percayalah padaku. Dia salah. Kamu benar. Kamu lebih kuat darinya. Kamu jauh lebih kuat darinya!”

Jun Wu tertawa kecil dan dalam, mungkin karena dia pikir kata-kata Hua Cheng terdengar begitu naif dan lucu, atau mungkin dia senang dengan kekuatan yang mendominasi di tangannya.

Semua kekuatan jutaan penyembahnya kini ada di tangannya sendiri!

Tapi Hua Cheng mencengkeram bahunya, “Memangnya kenapa? Mereka hanyalah jutaan orang bodoh, mereka semua sampah tak berguna! Tapi bagimu, satu orang saja sudah cukup!”

Satu orang saja sudah cukup?

Xie Lian belum bisa menangkap semua kata-katanya dalam kepalanya sebelum Hua Cheng menariknya.

Mata Xie Lian melebar.

Kekuatan spiritual meledak dan bergegas masuk dalam tubuhnya.

Kali ini cara mereka mentransfer kekuatan spiritual jauh lebih gigih daripada saat-saat lain mereka mentransfer kekuatan spiritual, bahkan kupu-kupu hantu dan roh-roh penuh kebencian disana sepertinya juga merasakan energi yang mengerikan ini, meledak, satu demi satu di sekitar mereka, meledak dan menjerit-jerit.

Jari-jari Xie Lian menjadi mati rasa, kakinya juga gemetar sehingga dia bisa jatuh berlutut kapan saja, dan dia terus menangis di benaknya, tidak lagi! Tapi tangan Hua Cheng terkunci erat di kepalanya, tidak membiarkannya pergi, menolak penolakannya.

Siapa yang tahu berapa banyak waktu telah berlalu ketika tiba-tiba, tenggorokan Xie Lian rileks, dan pada saat yang sama, Hua Cheng akhirnya membebaskannya. Lutut Xie Lian tertekuk, jatuh ke tanah, tangannya dengan kuat menopang dirinya sendiri dari tanah sehingga dia tidak akan jatuh sepenuhnya.

Jun Wu menghentikan langkahnya dan melihat ke atas, wajahnya serius. Feng Xin, yang sedang berbaring di kejauhan, berkata dengan tak percaya, “Yang, Yang Mulia, kamu … milikmu?”

Menjangkau dengan tangan gemetar, Xie Lian merasakan lehernya sendiri.

Tidak ada apa-apa,

Hua Cheng telah menuangkan terlalu banyak kekuatan spiritual ke dalam dirinya. Benar-benar terlalu banyak, terlalu banyak di luar jumlah yang bisa ditahan belenggu terkutuk.

Dua ikatan belenggu yang telah membatasi dirinya selama delapan ratus tahun telah lenyap dan hancur!


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments