Penerjemah: Jeffery Liu


Saat itu, ketiganya merasakan gelombang panas lain yang datang dari bawah, dan mereka semua berteriak bersama, “BERHATI-HATILAH!” Dan setelahnya kaki mereka bergerak lebih cepat. Tujuh hingga delapan pilar api dilesatkan ke langit, dan saat melihat ke bawah, kini ada lebih banyak roh-roh penuh kebencian berkumpul!

“Feng Xin, berikan Mu Qing padaku!” Xie Lian memanggil.

Tanpa mengatakan sepatah kata pun, Feng Xin melemparkan Mu Qing kepada Xie Lian dari punggungnya, dan mendarat sekali lagi di punggung Xie Lian, Mu Qing berseru, “Cepat kalahkan mereka! Gangguan macam apa ini!”

“Aku tidak ingin kamu memberitahuku!” Jawab Feng Xin, dan detik berikutnya dia menarik tali busur miliknya ke belakang, menembakkan beberapa putaran panah sekaligus. Area serangan senjatanya jauh lebih luas daripada Xie Lian, dan Feng Xin menembakkan ledakan serangan lain secara membabi buta, dan panah-panah itu meledakkan gelombang lava di bawah mereka, sebuah gelombang melonjak tinggi ke udara, dan teriakan terdengar di sekeliling. “Kerja bagus!” Xie Lian memuji.

“Tidak buruk, kurasa!” Komentar Mu Qing dari punggungnya.

Roh-roh penuh kebencian itu sekali lagi dipenuhi dengan dendam, dan setelah meringkuk, mereka berenang jauh ke depan, bekerjasama untuk meledakkan pilar api lainnya. Setelah beberapa kali terdengar suara gemuruh, Xie Lian berkata, “Bentangan jembatan di depan kita sudah dibakar oleh mereka, mereka ingin memblokir jalan keluar milik kita!”

Feng Xin mengutuk, “Dewa sialan, lihatlah mereka semua, meringkuk seperti itu dan saling bekerjasama satu sama lain, mengapa mereka tidak pergi saja dan melakukan sesuatu yang lain daripada merugikan orang lain seperti ini! Aku ragu ada di antara kalian yang akan bisa menerima pengampunan dan melarikan diri dari lava itu selama delapan ribu tahun lagi jika kalian terus melakukannya!”

Saat dia mengangkat busurnya, roh-roh penuh kebencian yang menyatu dengan lava itu mulai tersebar lagi. Xie Lian berbicara, “Baiklah, jangan berteriak lagi, bersiap-siaplah! Kita akan melompat! Satu dua tiga–!!”

Pada hitungan satu mereka mulai meningkatkan kekuatan dan kecepatan, pada hitungan dua mereka menghitung jumlah langkah, dan pada hitungan tiga, kaki mereka mendorong dan melompat – tiga sosok itu melompat ke udara, melewati celah yang rusak di antara jembatan, dan mendarat di seberang lainnya, setelah itu mereka melanjutkan lagi langkah gila mereka. Jembatan itu dibuat untuk “menyeberang ke surga”, jadi secara alami jembatan itu akan miring ke atas, tetapi lari Xie Lian menjadi semakin ringan semakin ia berlari semakin jauh, “Sudah sangat lama sejak kita bertiga melakukan sesuatu seperti ini huh!”

“Yang mana yang kau maksud? Bertarung berdampingan, ataukah berlari demi hidup kita?” Mu Qing bertanya.

“Keduanya!” Kata Xie Lian.

“Kita jelas melakukan ini sepanjang waktu!” Seru Feng Xin.

“Benarkah?” Xie Lian bertanya-tanya.

Tetapi, ketika beberapa hal muncul secara terbuka, pola pikir mereka akan sangat berbeda. Xie Lian tertawa sejenak, matanya tetap mengawasi dengan hati-hati keadaan di bawah, namun masih belum melihat siluet merah yang dicarinya, membuatnya semakin gelisah, “SAN LANG!”

Panggilannya bergema di gua bawah tanah yang luas dan kosong itu, tetapi tidak ada yang menjawab. Bibir Xie Lian mengering, dan dia menjilatnya. Di punggungnya, Mu Qing mengawasi seluruh daerah itu, dan setelah beberapa saat keheningan yang lama, dia berkata, “Yang Mulia, kamu benar-benar menyukainya, ya?”

“…”

Xie Lian tidak menyangka Mu Qing akan menanyakan hal itu, “Ah. Ah? … Ah.”

Sementara wajahnya benar-benar kosong, ujung telinganya perlahan memerah. Melihatnya seperti ini, Mu Qing terdiam, dan hanya berbicara setelah beberapa saat ragu-ragu, “Aku tidak mencoba menakut-nakutimu dengan sengaja atau apa pun, tapi aku harus mengingatkanmu. Pernahkah kamu berpikir … mungkin hanya kita berdua yang dikirim ke jembatan ini, dan Hujan Darah Mencapai Bunga … tidak?”

“Bukankah itu benar-benar sampah?” Feng Xin berkata, “Karena hanya ada kalian berdua di sini, maka tentu saja dia dikirim ke tempat lain …”

Dia telah berbicara tentang hal ini sebelum dia menyadari apa yang ingin dikatakan Mu Qing. Dia tidak mengatakan bahwa Hua Cheng dikirim ke tempat lain, tapi … mungkin, Hua Cheng jatuh ke kolam lava.

Xie Lian menjilat bibirnya sekali lagi, “B-Bagaimana itu mungkin?”

“Jangan berpikir itu tidak mungkin.” Mu Qing berkata, “Hujan Darah Mencapai Bunga adalah Raja Iblis Agung, tidak diragukan lagi, tapi Si Putih Tanpa Wajah juga memiliki gelar yang sama dengannya. Selain itu, dia adalah generasi pertama dari Raja Iblis Golongan Tertinggi, penguasa Gunung TongLu. Tempat ini adalah wilayahnya, wilayah di mana kekuatan spiritualnya adalah yang terkuat.”

Feng Xin menatap Mu Qing dengan penuh amarah dan mulai memarahinya, “Tutup mulutmu! Apa yang salah denganmu? Tidak bisakah kamu mengatakan sesuatu yang baik pada saat seperti ini? Dia adalah Hujan Darah Mencapai Bunga, aku memberitahumu!” Mu Qing memang menghentikan topik pembicaraan itu, tetapi dia masih membantah, “Aku hanya berpikir kita harus mempertimbangkan apa yang harus dilakukan jika terjadi sesuatu yang di luar dugaan kita.”

Di depan mata Xie Lian, titik merah terang yang tidak normal di telapak pucat Hua Cheng muncul, dan dia juga tidak tahu harus berkata apa. Tepat ketika dia akan berbicara, dia tiba-tiba berhenti, dan Feng Xin yang ada di belakangnya hampir menabraknya, “ADA APA?”

Saat kata-kata itu keluar dari bibirnya, dia merasa tidak perlu lagi bertanya.

Di depan mereka, yang menyelimuti udara adalah jutaan kilau cahaya keperakan berkilauan, berkelip-kelip seperti bintang-bintang. Seolah-olah seseorang telah menjatuhkan kotak harta yang penuh dengan bubuk perak ke udara.

Xie Lian menurunkan Mu Qing dan berjalan ke depan. Dia mengulurkan tangan, dan dengan lembut merasakan sepotong cahaya perak yang sedikit lebih besar dari yang lain. Setelah menyentuhnya, ia kemudian menutup telapak tangannya dan perlahan-lahan membawanya di depan matanya sendiri.

Dua lainnya mendekat untuk melihatnya, dan Feng Xin bergumam, “Ini, ini …”

Mu Qing mengatakannya dengan lugas, “Ini adalah fragmen dari … kupu-kupu hantu?”

Feng Xin memelototinya dengan kemarahan yang tercermin, mungkin hendak mencibir Mu Qing yang terlalu lugas mengatakannya. Tangan Xie Lian gemetar sedikit, dan dia mengepalkan potongan sayap kupu-kupu perak yang masih memancarkan cahaya redup itu, lalu menghembuskan napas panjang.

Feng Xin menggaruk kepalanya, “Pikirkan sisi baiknya, setidaknya dia tidak benar-benar jatuh ke kolam lava. Dia pasti ada di sini, kan?”

Mu Qing menunjuk ke samping, “Kemungkinan dia bertarung dengan seseorang di sini. Sebuah pertarungan besar.”

Tatapan Xie Lian mengikuti arah yang ditunjuknya dan sedikit melebarkan matanya.

Bebatuan di sekeliling tempat itu ditutupi dengan bekas luka tajam dari goresan pedang tajam yang tak terhitung jumlahnya.

Itu adalah tanda mata pisau E-Ming.

Setiap serangan saber menebas ke tulang. Bukan berarti Xie Lian belum pernah melihat Hua Cheng menggunakan pedang sebelumnya, tapi gayanya selalu mudah dan santai, acuh tak acuh dan santai. Daripada mengatakan dia memegang senjata, itu lebih seperti dia bermain-main dengan sebuah pisau kecil. Namun bekas pedang itu dipenuhi dengan niat membunuh. Mudah untuk membayangkan betapa terampilnya seseorang yang bertukar pukulan dengannya, dan betapa berbahayanya pertempuran ini.

Tanpa mengucapkan sepatah kata pun, Xie Lian berjongkok untuk memeriksa tempat itu. Tidak ada jejak di jembatan itu yang memungkinkan siapa pun terjatuh, dan juga tidak ada roh yang bersorak-sorai dan berkumpul di bawah jembatan ini, jadi Xie Lian akhirnya agak santai dan merangkak berdiri, berlari kencang ke depan seorang diri. Di belakangnya, Feng Xin membawa Mu Qing di punggungnya dan mengejarnya, “Yang Mulia!”

Xie Lian menahan napas, karena dia tidak ingin mendengar napasnya sendiri yang keras dan cemas. Menghirup napas adalah sebuah tabu untuk orang yang berlatih seni bela diri, karena tidak hanya menambah beban yang tidak perlu pada tubuh, melakukannya juga akan merusak ritme jantung. Tetapi menahan napas pun tidak ada gunanya; tangan dan lengannya gemetar, dan ketika dia terus berlari, sesekali dia tersandung, jatuh tersungkur, berguling-guling beberapa kali, bahkan hampir terguling dari jembatan. Feng Xin dan Mu Qing mulai berteriak, memberitahunya untuk berhati-hati. Tiba-tiba, Xie Lian berbicara, “Suara apa itu?”

Xie Lian berdiri dengan mantap lagi dengan kedua kakinya dan berbalik, “Apa kalian mendengar sesuatu? Apakah itu suara sesuatu?”

Feng Xin dan Mu Qing keduanya berteriak, “Ya! IYA!”

Itu adalah suara gesekan dan gemuruh senjata dan kekuatan spiritual yang bertabrakan. Bahkan tubuh Jembatan Penyeberangan Surga ini sedikit terasa gemetar. Dalam kegelapan jalan di depannya, ada sebuah sumber cahaya yang menyala dan padam beberapa kali.

Ada orang di depan yang sedang bertarung!

Xie Lian setengah merangkak setengah tersandung saat dia maju ke depan. Di belakangnya Feng Xin bergumam, “Dewa sialan, semoga semua dewa dan buddha memberikan berkah mereka, akan lebih baik jika itu benar-benar Hujan Darah Mencapai Bunga, kalau tidak dia pasti akan menjadi gila!”

“Hentikan omong kosongmu,” Mu Qing mencaci maki, “Kita semua adalah dewa dan buddha itu sendiri dan kita tidak bisa memberi berkah, teruslah ikuti dia! Lihatlah dia yang terus tersandung dan masih tetap berlari, dia akan tersandung dan jatuh ke kematiannya sebelum dia melihat pria itu!”

Xie Lian benar-benar lupa menahan napas, dan dia hanya mendengarkan suara napasnya sendiri yang terengah-engah selama lima, enam mil, dan setelah memutari beberapa jalan berliku raksasa, akhirnya, setelah berbelok di tikungan terakhir, cahaya putih terang tiba-tiba memenuhi pandangannya.

Di ujung Jembatan Penyeberangan Surga yang menggantung, seorang pria berpakaian merah dan seorang pria berpakaian putih terlibat dalam pertempuran ganas.

Pria berpakaian merah itu memegang pedang putih ramping dan panjang berwarna keperakan, bentuknya memperdaya, berkedip-kedip seperti kilat – itu adalah Hua Cheng. Dia tidak tersenyum lagi, benar-benar fokus, ekspresinya tajam, noda bekas darah mengotori pipinya yang tampan dan pucat, menambahkan kecerahan yang jelas pada embun beku itu. Pria berpakaian putih itu tentu saja Si Putih Tanpa Wajah, dia memegang sebuah pedang yang entah datang darimana, topeng setengah tersenyum, setengah menangis masih terpasang di wajahnya. Hanya saja, topeng yang dilihatnya saat ini dan apa yang dilihat Xie Lian sebelumnya sekarang agak berbeda.

Di bagian tengah topeng itu kini ada sebuah retakan.

Retakan itu terlihat sangat jelas, tidak dapat diabaikan, dan retakan itu muncul dari jantung dahi hingga ke pipi di bawah matanya, seolah akan pecah setiap saat!

Langkah kaki keduanya begitu ringan, berbalik sebelum mengirimkan serangan dalam hitungan detik, aura iblis meletus di udara, namun masing-masing serangan mereka terasa seberat seribu ton, kekuatan mereka meledak menuju langit. Aura pedang itu melawan angin dari saber yang terhunus, sebuah tarian yang gila, pertempuran yang begitu kacau, dan kupu-kupu hantu di atas mereka sama persis dengan roh-roh penuh kebencian yang meleleh di bawah, saling menjerit, seperti gunung yang runtuh dan lautan terguling. Setiap kali mereka bentrok, lava cair dan api yang menyala-nyala di dalam kolam akan meledak, ombak yang mengerikan melonjak hingga beberapa meter, dan tidak ada yang bisa mendekatinya sama sekali!

Feng Xin dan Mu Qing keduanya datang setelah itu, dan keduanya terguncang oleh adegan yang menyapa pandangan mereka, terpaku ke tanah oleh keterkejutan, tidak mampu bergerak satu langkah pun.

Tidak ada satu pun dewa bela diri yang bisa menyaksikan pertempuran seperti ini dan tidak merasakan kegembiraan!

Untuk melihat Hua Cheng baik-baik saja, jantung Xie Lian yang sangat tegang sebelumnya akhirnya bisa beristirahat, dan dia segera ingin jatuh ke tanah dan menjerit dan berteriak, tetapi dia memaksakan dirinya untuk menahannya. Ketika mereka berdua saling bentrok, segala gangguan yang terjadi dapat menentukan kemenangan dan kekalahan. Selain itu, ini adalah pertempuran antara dua Raja Iblis Agung di zaman mereka!

Di kejauhan, di sisi Si Putih Tanpa Wajah, ada sosok lain yang berdiri, dan itu adalah Kepala Pendeta. Secara alami, dia dibawa ke sini oleh Si Putih Tanpa Wajah. Melihat Xie Lian dan teman-temannya datang, dia menarik napas lega, tetapi juga tidak berani membuat suara berisik. Namun siapa yang tahu, Hua Cheng sudah memperhatikan mereka, dan fokusnya yang beku seperti es mencair sedikit, seringai akhirnya melebar di wajahnya, “Sepertinya, kamu sudah kalah lagi. Yang Mulia telah datang, dan tidak ada satu orang pun yang hilang dari orang-orang yang dibawanya.”

Xie Lian tidak bisa menahannya lagi dan berteriak, “SAN LANG!”

Hua Cheng memiringkan kepalanya dan menjawab, “Gege.” Kemudian, nadanya berubah menjadi peringatan lagi, “Gege, lain kali jika kamu membuat dirimu jatuh seperti itu lagi, aku akan marah.”

Xie Lian menjawab, “Lain kali jika kamu melompat turun bersamaku lagi, aku akan semakin marah!”

“…” Mendengar ini, ekspresi Hua Cheng tampak menegang sesaat, seolah kata-kata Xie Lian benar-benar membuatnya waspada sejenak. Bahkan ketika menghadapi Si Putih Tanpa Wajah dia belum pernah menunjukkan ekspresi waspada seperti itu. Si Putih Tanpa Wajah hancur, yang dia lawan adalah Hua Cheng, tapi yang dia ajak bicara adalah Xie Lian, “Xian Le, bukankah kalian berdua terlalu menikmati musim semi kalian, dan terlalu meremehkan aku?”

Bola mata di gagang E-Ming memperhatikan Xie Lian, dan mulai berputar-putar gelisah. Hua Cheng membalik tangannya dan mendorong, dan Xie Lian mendengar suara sesuatu yang retak.

Dan hatinya berdetak kencang.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments