Penerjemah: Jeffery Liu


Entah itu adalah rasa takut akan dilenyapkan ataukah tenggelam dalam lautan lava membara, tetapi seluruh pikiran Xie Lian membeku.

Butuh waktu lama sebelum Xie Lian perlahan sadar.

Saat dia terbangun, dia menemukan dirinya tengah berbaring di tanah yang dingin dan kokoh, dan Mu Qing merosot di sebelahnya, menatapnya dengan linglung.

Pandangan Xie Lian masih samar-samar diliputi warna merah, dan dia langsung duduk, “SAN LANG!”

Namun tanpa terduga, saat dia duduk, Mu Qing tersentak dan berteriak, “JANGAN BERGERAK!”

Xie Lian secara tidak sadar mengulurkan tangan untuk menopang dirinya sendiri di tanah, tetapi tangannya tanpa sadar merosot, dan Xie Lian kehilangan keseimbangan, seluruh tubuhnya hampir jatuh. Terkejut, Xie Lian akhirnya menyadari jika dia tidak berbaring di tanah sama sekali.

Dia berbaring di atas jembatan!

Tempat ini adalah gua batu bawah tanah dengan ruangan yang luas, kubahnya menembus ke langit malam yang luas, dan di dalam gua itu tampak ‘melayang’ sebuah jembatan yang rusak.

Tubuh jembatan itu tidak sempurna, berwarna hitam pekat, tampak seperti kayu tetapi juga terlihat seperti batu, tampak seolah-olah telah mengalami ribuan tahun hujan dan badai, tersegel dalam warna yang terbakar. Tanpa pilar yang menopangnya, jembatan itu tergantung di udara, membentang dari kedua ujungnya hingga tak terbatas; permulaannya tidak diketahui, ujungnya tak terduga, dan arahnya sebuah misteri. Beberapa tempat memiliki lebar tiga puluh kaki, beberapa tempat lainnya sangat sempit sehingga memungkinkan hanya satu orang yang bisa melewatinya.

Ribuan kaki di bawah jembatan yang rusak ini adalah kolam lava merah panas yang menyala-nyala, terlihat seperti kolam neraka merah.

Apa ini Jembatan Penyeberangan Surga?

Tiga kata itu adalah hal pertama yang muncul di pikiran Xie Lian. Dua ribu tahun yang lalu, untuk mengatasi bencana yang mengancam, Putra Mahkota Wu Yong membangun jembatan untuk menyeberang ke surga. Mungkinkah jembatan ini adalah sisa-sisanya?

Xie Lian ingat jika sebelumnya dia ditarik secara paksa oleh Si Putih Tanpa Wajah, jadi bagaimana mungkin dia bisa sampai di jembatan ini?

Xie Lian merangkak berdiri, “San Lang?”

Mu Qing masih duduk di sampingnya, “Tidak perlu repot-repot memanggil, dia tidak ada di sini.”

Xie Lian menoleh padanya, “Bagaimana kita bisa sampai di sini? Apakah Array Pemendek Jarak diaktifkan di tengah jalan?”

“Mungkin.” Mu Qing berkata, “Aku merasa terjatuh langsung ke kolam lava, tetapi di tengah jalan, aku dikirim ke tempat ini.”

Feng Xin yang malang; mereka bertiga telah jatuh dan hanya dia yang masih tertinggal di atap istana. Dia mungkin akan mengutuk di sepanjang jalan. Tetapi, menemukan Hua Cheng adalah prioritas utama saat ini; kemana dia dipindahkan?

Xie Lian melihat Fang Xin dan pedang panjang milik Mu Qing di sampingnya dan mengambilnya, lalu berjalan ke tempat Mu Qing. Mu Qing melihatnya menggantung pedang, mendekat dengan ekspresi gelap, dan tanpa mengetahui apa yang akan dilakukan Xie Lian, ekspresinya tiba-tiba berubah gugup.

Namun, Xie Lian menyerahkan salah satu pedang padanya lalu mengulurkan salah satu tangannya padanya, “Apa kamu baik-baik saja? Jika kamu baik-baik saja, ayo bangun, kita harus pergi.”

Mu Qing melihat tangan yang terulur padanya, dan setelah lama terdiam, dia menggelengkan kepalanya, “Aku tidak bisa pergi. Tangan dan kakiku terluka.”

Xie Lian berjongkok dan memeriksanya sejenak, dan tentu saja, kedua tangan Mu Qing tampak merah, selain itu ada luka bakar di kakinya, jadi dia mungkin hanya bisa berjalan perlahan. Setelah beberapa saat merenung, Xie Lian berkata, “Biarkan aku membantumu.”

Dia menarik Mu Qing, meletakkan lengan di pundaknya, lalu berjalan sambil menopangnya. Setelah beberapa langkah, Mu Qing tiba-tiba berkata, “Kenapa?”

Xie Lian memeriksa tempat di sekeliling mereka secara kalkulatif saat ia menjawab, “Kenapa apanya?”

“Aku pikir setelah kamu tahu jika aku baik-baik saja, kamu akan lebih curiga terhadapku.” Kata Mu Qing.

“Oh, tidak?” Jawab Xie Lian.

“Kenapa?”

“Karena aku tahu.”

“Tahu apa?”

“Bahwa kamu tidak berbohong,” jawab Xie Lian.

“…”

Ekspresi yang tercermin di wajah Mu Qing benar-benar sulit untuk dijelaskan.

Xie Lian berkata dengan jujur, “Bukankah kamu memintaku untuk memercayaimu? Aku percaya padamu. Itu saja.”

“…”

“Bagaimana aku mengatakannya ya …” Xie Lian memulai, “Aku rasa aku bisa mengatakan jika aku sudah mengenalmu selama bertahun-tahun sekarang, jadi aku masih cukup yakin tentang ini. Kamu bukanlah orang seperti itu. Bukankah aku sudah mengatakan ini sebelumnya? Kamu mungkin meludahi cangkir orang lain, tetapi kamu tidak akan pernah melakukan sesuatu seperti meracuni cangkir kata-kata.”

Setelah mendengar bagian pertama, Mu Qing hampir tersentuh, tetapi setelah mendengar bagian terakhir, setengah dari wajahnya berubah menjadi gelap, “Tidak perlu diberi contoh juga, serius, jangan bicarakan lagi. Aku juga tidak akan melakukan apapun seperti meludah, itu benar-benar tidak berkelas!”

Xie Lian melambaikan tangannya, “Jangan pedulikan detail kecil itu. Selain itu, bahkan jika dalam satu dari sejuta kesempatan aku cukup beruntung telah salah menilaimu, kamu juga tidak akan bisa mengalahkanku dan San Lang, kami akan mengalahkanmu sampai mati dalam satu pukulan, jadi kamu bukanlah ancaman bagi kami semua, hahahaha … “

“…” Mu Qing bergumam, “Kamu melakukan ini dengan sengaja, ‘kan? Kamu berusaha sangat keras untuk membuatku kesal sampai mati … “

Ahem, aku bercanda. Bagaimanapun,” Xie Lian berhenti tertawa, mencengkeram lengan Mu Qing saat dia melihat ke depan, “Jika kamu benar-benar tidak melakukan perbuatan jahat dan Jun Wu menjebakmu dengan belenggu terkutuk, maka aku tidak bisa membuatmu membayar dengan harga buruk untuk itu.”

Dia menyatakan dengan tenang, “Karena apa yang kamu lakukan adalah hal yang benar.”

Mu Qing menatapnya untuk sementara waktu, lalu akhirnya, dia menggertakkan giginya, “Xie Lian, kau benar-benar seseorang …”

Xie Lian langsung menyela, “Berhentilah. Kau pikir aku tidak tahu apa yang kamu pikirkan tentangku? Kamu masih bergantung padaku untuk membantumu berjalan di sini, jangan katakan apa pun yang akan membuatku ingin melemparkanmu ke kolam lava.”

Mu Qing mendengus, “Dan di sini kamu masih menyelamatkanku meskipun kamu tahu apa yang aku pikirkan tentangmu?”

“Juga. Aku menyelamatkanmu hanya karena aku mengikuti prinsipku sendiri, itu saja.” Xie Lian menjawab, “Selain itu, meskipun kamu adalah orang yang benar-benar aneh dalam semua aspek, dan ada saat di masa lalu ketika aku benar-benar ingin meninju wajahmu sampai mati, aku tidak berhasil saat itu, dan setelah begitu lama, aku juga kehilangan minat untuk melakukannya. Tapi betapapun anehnya kamu, dan betapapun aku ingin memukulmu, dosa-dosamu tidak menuntut kematian, benar bukan? Jika aku bisa menyelamatkanmu tentu saja aku akan menyelamatkanmu.”

Mu Qing mengempis dan hanya bisa mendengus, dan setelah beberapa saat keheningan, dia menambahkan, “Yang Mulia, aku sebenarnya …”

Saat itu, mereka berdua merasakan kedua kaki mereka kehilangan pijakan dan kedua wajah mereka tiba-tiba berubah warna.

Mu Qing terluka dan tidak bisa bereaksi tepat waktu, tapi untungnya Xie Lian masih bisa bergerak dengan kecepatan ilahi dan jari-jarinya terbalik, mendorong ke depan, dan dengan ringan mendarat tiga puluh kaki di depan. Ketika mereka melihat ke belakang, tubuh jembatan di mana mereka baru saja melangkah telah retak dan runtuh, jatuh langsung ke bawah!

GRUUUMMM!

Hamparan tubuh jembatan yang begitu gelap gulita itu telah menghantam lembah neraka merah tua di bawah, dan roh-roh penuh kebencian yang telah lama menunggu bergulir di kolam dengan cepat menjangkau, dan ratusan pasang tangan berjuang untuk meraih, seolah-olah mereka ingin menggunakannya sebagai kendaraan untuk melepaskan diri dari lautan penderitaan ini. Namun, jumlahnya terlalu banyak. Bentangan jembatan yang lumpuh itu tidak bisa menopang mereka sama sekali, dan jembatan itu segera tenggelam. Keduanya yang masih berada di atas menyaksikan pemandangan itu dengan gemetar, dan hanya bisa bertukar pandang. Xie Lian berkomentar, “Tampaknya jembatan ini tidak terlalu stabil!”

Mu Qing membuka dan menutup mulutnya kembali, mungkin bermaksud mengatakan bahwa mereka mungkin seharusnya kembali, mengingat permukaan jembatan tempat mereka berbaring sebelumnya sangat luas dan tidak akan mungkin runtuh, tetapi dengan jarak jembatan yang runtuh itu dengan yang lain cukup luas, tidak ada lagi jalan, dan mereka tidak bisa lagi mundur. Satu-satunya cara bagi keduanya untuk bisa selamat adalah maju, tetapi permukaan jembatan di depan mereka berukuran tidak stabil, seperti dipenuhi dengan jebakan, bahaya bersembunyi di setiap sudut, dan siapa yang tahu di mana langkah mereka akan jatuh!

Tanpa mengatakan apapun, Xie Lian melemparkan Mu Qing ke punggungnya, “Kita tidak bisa tinggal di tempat yang sama terlalu lama, siapa yang tahu kapan tempat ini mungkin akan runtuh juga. Pegang erat-erat, aku akan berlari secepat mungkin!”

Seperti yang dijanjikan, Xie Lian memang berlari dalam langkah terbang. Semakin jauh mereka pergi, jembatan itu menjadi semakin sempit, dan bahkan area terluas pun tidak lebih besar dari pintu, dan area tersempit dari jembatan itu tidak lebih luas dari pinggang seseorang!

Namun, bahkan dalam situasi berbahaya seperti itu, di mana pun Xie Lian memijakkan kakinya, tidak ada yang bergerak sedikit pun. Bagian bawah kakinya hanya berujung ringan setiap kali, dan setiap langkahnya begitu ringan dan tampak seperti menelusuri permukaan air, bergegas menarik kembali saat kontak terjadi. Jika ada dewa bela diri lain yang ada disana, mereka semua akan terpana oleh semua langkah miliknya yang begitu terkendali sampai pada titik yang mengerikan, karena, tidak ada dewa bela diri lain yang bisa melakukan hal yang sama. Ini adalah keterampilan ahli yang hanya bisa datang dari orang yang tidak bergantung pada kekuatan spiritual, dan telah berlatih dengan penuh semangat hari demi hari!

Tiba-tiba, sebuah pilar api menyembur dan menjulang tinggi ke langit, menghalangi jalan di depan Xie Lian. Jika bukan karena reaksinya yang luar biasa dan refleksnya yang bisa mengerem tepat pada waktunya, mereka akan langsung masuk ke dalam api dan terbakar hingga menjadi ikan asin kering. Keduanya melihat ke bawah. Entah sejak kapan, jutaan roh penuh kebencian yang tampak sama seperti bebatuan cair telah berkumpul di bawah, melengking dan terkekeh, mengulurkan tangan mereka ke arah keduanya, dan pilar api itu adalah sebuah pukulan yang dikirim oleh mereka. Telinga mereka mulai terasa sakit mendengar semua suara itu, dan Mu Qing bertanya-tanya, “Apa yang mereka teriakkan?”

Xie Lian bergumam, “… ‘Turun, bergabunglah dengan kami, matilah dan membusuk di sini!’

Mu Qing menatapnya dengan ketakutan, “Kamu mengerti apa yang mereka katakan? Mereka seharusnya berbicara dalam bahasa Wu Yong.”

Xie Lian mengangguk, “En, mereka … adalah orang-orang Wu Yong yang telah jatuh ke lava dan terbakar sampai mati setelah Jembatan Penyeberangan Surga runtuh. Berhati-hatilah agar tidak terjerat dengan mereka; mereka akan menarik semua hal yang mereka lihat ke dalam lava. Sekarang aku tahu jika ini adalah sisa tubuh Jembatan Penyeberangan Surga!”

“Apakah mereka bisa dimaafkan jika mereka menarik orang ke bawah?” Mu Qing bertanya.

“Tidak.” Xie Lian menjawab, “Mereka tidak bisa dimaafkan bahkan jika mereka menjatuhkan orang-orang ke bawah. Roh-roh penuh kebencian itu tidak akan pernah bisa menerima pengampunan. Tapi, mereka senang melihat orang lain mengalami nasib yang sama.”

Inilah tepatnya mengapa mereka tidak akan pernah menerima pengampunan, dan harus menderita siksaan neraka ini. Mu Qing tampak bingung, “Bagaimana kamu tahu begitu banyak?”

“Aku juga tidak tahu.” Xie Lian berkata, “Tapi mungkin … dia yang memberitahuku.”

Persis seperti bagaimana dia mentransplantasikan ingatan dari pekikan Tikus Pemakan Mayat sebelumnya.

Roh-roh penuh kebencian yang meleleh itu tampaknya cukup tidak senang melihat mereka masih belum juga jatuh, dan mereka menyelinap, berkumpul bersama dan saling berbisik, berpegangan tangan, siap untuk mengirimkan serangan lainnya, dan Xie Lian berlari. Pilar api kembali muncul, dan jembatan penuh lubang itu menjadi lebih hancur.

Mereka tidak bisa terus menerima serangan tanpa melakukan balasan, dengan demikian Xie Lian terus mencoba meledakkan roh-roh di bawah jembatan itu, tetapi dia tidak memiliki banyak kekuatan spiritual yang tersisa sehingga dia tidak bisa terus melakukan serangan itu. Kekuatan spiritual Mu Qing sedikit lebih besar dari milik Xie Lian dan serangan yang dikirimkannya tertuju lebih jauh ke bawah, tapi dia masih melewatkan roh-roh penuh kebencian lain yang menjadi sasarannya. Beberapa kali serangan pilar api yang menembus langit itu hampir membakar pergelangan kaki mereka, dan kerumunan roh penuh kebencian itu mulai bergabung dalam kelompok besar, kini energi mereka sangat besar, mulai saling terkikik dan tertawa, menunjuk ke arah mereka, sangat bersemangat, seolah-olah mereka sedang menonton sesuatu yang begitu menarik. Keduanya tidak bisa melakukan apa pun pada mereka sama sekali, sangat memalukan, begitu besar sampai membuat buku-buku jari Mu Qing retak karena genggaman tangannya yang terlalu erat!

Beberapa saat kemudian, Mu Qing, yang bersandar di punggung Xie Lian, menggertakkan gigi dan terengah-engah, tampak seperti dia telah memutuskan untuk membuat keputusan yang sangat sulit, “Lupakan, Yang Mulia … Xie Lian, biarkan aku turun!”

Xie Lian menjawab dengan suara penuh ketegasan, “Apa yang kau katakan! Kau begitu mencintai hidupmu dan kamu bahkan takut mati! Kau bukanlah seseorang yang mengatakan hal seperti itu!”

Pembuluh darah langsung muncul dengan dahsyat di dahi Mu Qing, “Maaf karena aku mencintai hidupku dan takut mati! Karena aku akan mati bagaimanapun juga … sebelum aku berubah pikiran, cepatlah dan jatuhkan aku!”

“Berhenti bermain-main, jangan bicara lagi, kau akan membuatku kehilangan fokus.” Xie Lian berkata, “Yang penting sekarang adalah menemukan ujung jembatan ini sesegera mungkin.”

“SIAPA YANG BERMAIN-MAIN?” Mu Qing berseru, “Jika jembatan ini benar-benar adalah Jembatan Penyeberangan Surga, siapa yang tahu berapa panjang jembatan ini? Kita akan dikalahkan oleh mereka cepat atau lambat. Turunkan aku, aku akan pergi dan mengalahkan semua sampah itu, kau pergilah dulu!”

Kemudian, dia dengan ringan menepuk bahu Xie Lian, dan terbang, mendarat di belakangnya. Xie Lian melihat ke belakang, dan berjalan selangkah ke arahnya, tetapi Mu Qing berbicara, “Jangan mendekat, jembatan di sini lebih sempit. Jika kau mendekat kita berdua akan jatuh!”

Xie Lian hanya bisa menghentikan langkahnya. Mu Qing mendengus lagi, “Kamu benar. Kita sama. Kamu pikir aku aneh, aku pikir kamu juga aneh.”

Dia menatap Xie Lian tepat di kedua matanya, “Karena kita sudah sampai pada titik ini, aku mungkin akan mengatakannya langsung kepadamu. Aku memiliki banyak pemikiran tentangmu.”

“Uh … ya … Aku sudah tahu. Sejak dulu sekali.” Kata Xie Lian.

Mu Qing berkata dengan dingin, “Oh benarkah? Lalu apa kau tahu, jika aku sering berpikir bahwa kau hanya bergantung pada statusmu, bahwa meskipun kau adalah Yang Mulia Putra Mahkota dan kau memiliki nasib baik, tetapi keterampilanmu tidak jauh lebih baik daripada aku?”

“…”

“Aku juga berpikir, bahwa kau hanya suka melakukan semua perbuatan baik itu untuk pamer kepada orang lain, sehingga kau bisa menikmati pujian dan sanjungan dari semua orang. Sebenarnya, semua yang kau lakukan untuk membantuku adalah karena alasan ini, karena aku adalah subjek yang sempurna bagimu untuk menunjukkan simpati dan kebaikan yang kau miliki. Sejujurnya, aku belum mengubah sebagian dari kepercayaan itu bahkan sampai saat ini. Mungkin pemikiran-pemikiran itu tidak akan pernah berubah. Bahkan jika aku harus menekan pemikiran itu untuk sementara waktu, setelah periode waktu tertentu mereka akan tetap muncul kembali.”

Xie Lian tidak tahu apa yang harus dilakukannya saat ini, “Tidak perlu untuk mengatakan hal-hal itu secara terperinci kepada orang yang dimaksudkan itu, kan?!”

Namun tiba-tiba, Mu Qing melanjutkan, “Tapi ada sebagian besar waktu ketika, aku masih … sedikit kagum padamu.”

Xie Lian terkejut mendengarnya.

Mu Qing mengumpulkan keberaniannya, terlihat seperti seseorang tengah mencekik lehernya, memaksanya untuk berbicara, dan dia berkata dengan kaku, “Bukankah itu normal? Kau … tentu saja … sedikit luar biasa. Kau … juga … orang yang lebih baik … daripada aku. Singkat cerita, aku … sangat ingin … menjadi t-t-t-temanmu.”

“…”

Xie Lian tidak pernah dalam sejuta tahun membayangkan bahwa ada suatu hari ketika dia akan mendengar kata-kata itu diucapkan dari bibir Mu Qing. Sementara dia mengatakannya dengan sedikit terbata-bata, terdengar enggan, dan kaku, tetapi itu adalah kata-kata yang begitu jujur, tulus, dan masuk akal!

Matanya melebar tanpa sadar, “Kau …”

Mu Qing akhirnya meremas kata-kata itu melalui celah giginya, dan dia menghela napas, “Peristiwa itu, yang terjadi setelah kejatuhan Xian Le, apakah benar atau salah, apakah aku benar berada dalam situasi yang sulit, aku masih tetap berutang permintaan maaf padamu.”

Xie Lian sejenak merasa bingung, “… Semuanya sudah berlalu, jadi lupakan saja. Daripada itu, kita harus pergi dari tempat ini dulu!”

Mu Qing mengangkat suaranya, “Dia memberitahuku, bahwa jika aku bertindak mencurigakan, maka bahkan jika kau tahu aku tidak melakukannya, kau akan tetap mengikuti arus dan tidak akan menyelamatkanku. Karena kau membenciku, kau tidak akan percaya padaku.”

“Dia?” pada detik ini Xie Lian mengerti siapa “dia” yang dimaksud Mu Qing.

Mu Qing melanjutkan, “Meskipun aku tidak setuju untuk membantunya, tetapi semua yang dia katakan, aku sudah memikirkannya. Aku selalu berpikir jauh ke dalam, kau membenciku, karena kau membenciku, jadi aku, aku selalu … Meskipun begitu, kau tidak benar-benar berpikir begitu. Aku merasa senang.”

Pilar api lain menderu ke langit, dan Xie Lian mundur beberapa langkah untuk menghindarinya, bergerak semakin jauh dari Mu Qing. Adapun Mu Qing, kemarahan mulai menyelimutinya, dan dia berjongkok, dengan keras menampar telapak tangannya di permukaan jembatan. Pupil mata Xie Lian menyusut, “APA YANG COBA KAU LAKUKAN??”

Seperti yang diharapkan, bentangan jembatan itu runtuh, membawa Mu Qing ikut jatuh bersama reruntuhan itu. Mu Qing berteriak ke arahnya, “MEMBANTUMU MEMBERSIHKAN SAMPAH!”

Reruntuhan jembatan itu menghantam kolam lava di bawahnya, menciptakan gelombang tinggi, dan roh-roh penuh kebencian itu mulai berkerumun dengan gembira siap untuk menyeretnya ke bawah pada awalnya, namun tanpa diduga, ledakan gemuruh lain melanda, mengusir bidang besar dari mereka. Di tengah ratapan roh-roh itu, Mu Qing berdiri di tengah-tengah jembatan yang rusak, cahaya spiritual yang menyelimutinya menyala sampai pada titik yang paling terang, dan dia mencibir, “Kalian gerombolan sampah dari selokan bayang-bayang, hanya menciptakan api kejahatan itu saja kalian sudah merasa begitu senang? BAIK AKU SUDAH ADA DI SINI SEKARANG, JANGAN PERNAH BERANI-BERANINYA LARI DARIKU!!”

Sekarang, ledakannya akhirnya bisa mencapai roh-roh penuh kebencian yang meleleh itu!

Mu Qing mengangkat telapak tangannya yang berwarna merah darah, dengan marah menyapu roh-roh penuh kebencian di dalam kolam, membunuh sesuka hatinya, begitu ganas hingga membuat roh-roh penuh kebencian yang sebelumnya menonton mereka berdua mulai memisahkan diri, berteriak, berenang menjauh ke segala arah. Api mulai menangkap lengan baju dan kelimannya, dan Xie Lian tergantung di tepi atas, “MU QING? SEBERAPA TINGGI KAU BISA MELOMPAT?”

Mu Qing berteriak, “MENGAPA KAU MEMILIKI BEGITU BANYAK OMONG KOSONG YANG KAU KATAKAN, MENGAPA KAU TIDAK BERGEGAS PERGI SAJA???”

Xie Lian membantah, “ITU BUKAN MASALAHKU. KAU AKHIRNYA MENGATAKAN SESUATU YANG BIJAKSANA SEPANJANG HIDUPMU, DAN KAU KEMUDIAN TERJATUH BEGITU SAJA, BAGAIMANA MUNGKIN AKU BISA MENINGGALKANMU!?”

Mu Qing sangat marah mendengarnya, “APA MAKSUDMU DENGAN ‘AKHIRNYA MENGATAKAN SESUATU YANG BIJAKSANA’ …” Sebelum dia selesai dengan kalimatnya, sepotong puing reruntuhan jembatan di bawah kakinya tenggelam beberapa senti. Kedua wajah mereka berubah.

Pada titik ini, dia benar-benar akan tenggelam ke dasar kolam lava, dengan tulang-tulang yang larut ke udara!

Mu Qing begitu penuh semangat sebelumnya tetapi sekarang wajahnya memucat, dan dia mengangkat telapak tangannya, menutup kedua matanya, tampak seolah-olah dia akan menghancurkan tengkoraknya sendiri terlebih dahulu sebelum dia dibakar sampai mati, sehingga dia bisa mati dengan lebih mudah.. Xie Lian buru-buru berteriak, “TUNGGUTUNGGUTUNGGUTUNGGU JANGAN GEGABAH! A-A-A-AAKU PUNYA RENCANA!”

Mu Qing membuka matanya lagi, “RENCANA APA?”

Meskipun RuoYe tidak bisa mencapai bagian paling bawah kolam itu, tapi pita sutra itu bisa memanjang sampai setengah jalan, dan Xie Lian melemparkannya ke bawah, “MELOMPATLAH SETINGGI YANG KAMU BISA! MELOMPATLAH DAN RAIH PITA ITU! AKU AKAN MENOLONGMU!”

Wajah Mu Qing berubah lebih pucat lagi, “JIKA AKU BISA MELOMPAT, AKU JELAS TIDAK BUTUH CARA LAIN?!” Lalu dia bersiap mengisi dirinya dengan keberanian lagi untuk memukul dirinya sendiri sampai mati ketika Xie Lian berseru, “TUNGGUTUNGGUTUNGGUTUNGGU! SUNGGUH, TUNGGU SEBENTAR!!! AKU AKAN MEMIKIRKAN CARA LAINNYA!”

“BAIK, KALAU BEGITU, BICARALAH!”

Sebuah cara. Sebuah cara. Cepat, pikirkanlah sebuah cara lainnya!

TIDAK ADA APAPUN!!!

Keduanya praktis berada di ujung tali mereka dan Mu Qing mengangkat tangannya lagi. Namun tiba-tiba, saat itu, sebuah tangan lain menampar tangannya dengan suara PA! sebelum menangkapnya.

Kemudian, menggantung Mu Qing yang hampir berpikiran kosong di genggamannya, dan pria itu melompat setelahnya!

Xie Lian merasakan ujung lain dari pita sutra putih mengencang, dan ketika dia melihat ke bawah, dia terkejut sekaligus gembira, “FENG XIN??”

Sepotong puing reruntuhan jembatan yang menjadi pijakan Mu Qing sebelumnya telah benar-benar tenggelam ke kedalaman aliran lava, menggelegak. Dan, di ujung pita sutra putih itu, Feng Xin mencengkeram RuoYe dengan satu tangan sementara yang lain berpegangan pada Mu Qing yang berwajah baja, dan dia berteriak ke arahnya, “YANG MULIA, CEPAT, TARIK KAMI!”

Ada lebih banyak mutan cangkang kosong yang mengambang di bawah, dan sepertinya, Feng Xin mengendarai mereka, melayang dari hulu hingga sampai ke tempat mereka berada saat itu. Xie Lian tidak punya waktu untuk bertanya, dan buru-buru menemukan area jembatan yang agak lebih luas dan lebih kokoh sebelum menariknya. Keduanya diangkat dengan mantap, tetapi di bawah, sekelompok roh penuh kebencian yang baru berkumpul kembali dengan jahat melihat ke atas, menggerutu ketika mereka berkerumun, dan segera, pilar api lain ditembakkan!

Feng Xin dan Mu Qing masih tergantung di udara, tidak bisa mengelak, dan Xie Lian mengambil RuoYe dan bergerak beberapa langkah untuk menghindari serangan ini. Tapi tidak ada tempat lain di jembatan itu yang seluas ataupun yang sestabil daerah ini, jadi setelah menghindari pukulan itu, dia hanya bisa kembali. Feng Xin hampir terbakar oleh pilar api itu, dan dia berteriak dengan marah, “APA-APAAN KELOMPOK KOTORAN ANJING ITU, MENYERANG ORANG LAIN KETIKA MEREKA SENDIRI DI BAWAH, BEGITU KEJI! PERSETAN DENGAN SELURUH KELUARGAMU!”

Xie Lian menjawab, “JIKA SELURUH KELUARGA MEREKA SEMUA TERLIHAT SEPERTI ITU, KAU YAKIN INGIN MENYETUBUHI MEREKA1??”

Roh-roh penuh kebencian di bawah mereka sama sekali tidak menyerah, terkikik ketika mereka tampaknya siap untuk melanjutkan penyergapan mereka. Feng Xin berada di puncak amarahnya, dan dia mengangkat Mu Qing, mendengus, “Berpeganganlah pada pita ini!”

Mu Qing mengira dia benar-benar akan mati, goncangan itu terlalu hebat, sehingga bahkan sekarang reaksinya sedikit lambat, dan dia mengikuti perintah untuk meraih RuoYe. Tanpa perlu memegangnya lagi, Feng Xin membebaskan tangannya, dan mengeluarkan busur yang dibawa di punggungnya serta beberapa tongkat kayu yang diambilnya entah dari mana. Dengan menggunakan tongkat sebagai panah, ia memegang busur dengan satu tangan dan menggunakan giginya untuk menggigit tali busur dan menariknya. Memasangkan panah pada tali busur, dan menariknya dengan mantap – WOOSH WOOSH WOOSH WOOSH, empat panah dilepaskan dan terbang sekaligus!

Anak-anak panah itu menghantam kolam lava, meletupkan bunga-bunga ombak, dan roh-roh penuh kebencian itu berguling-guling ketakutan, berhamburan sekali lagi. Feng Xin akhirnya merasa bersyukur, dan dia memaki, “LIHAT ITU! SUDAH KUBILANG AKU AKAN MENGHANCURKAN KALIAN SEMUA! KOTORAN ANJING BRENGSEK! LELUHUR INI BAHKAN BISA MENGALAHKAN KALIAN DENGAN SATU TANGAN!”

Akhirnya, ketiganya berhasil berdiri bersama di Jembatan Penyeberangan Surga. Xie Lian menyeka keringatnya berkali-kali, dan jantungnya masih berdebar, “Feng Xin, bagaimana kamu bisa ke sini?”

Setelah berhasil diangkat, Feng Xin segera mencengkeram kepalanya, “Bagaimana aku bisa kesini? Kalian bertiga melompat, apa lagi yang harus aku lakukan? Aku nyaris gila! Aku hanya bisa menemukan cara untuk pergi ke bagian bawah tebing itu, lalu terapung sampai ke sini. Aku hanya bisa berhasil menemukan kalian berdua setelah mendengar semua keributan dan suara-suara itu. Apa yang kalian berdua lakukan, melompat ke kolam lava seperti itu! Benar-benar gila!”

Mu Qing akhirnya sadar dan berseru, “Aku terseret ke bawah!”

Membayangkan bahwa Feng Xin telah mengutuk di sepanjang jalan dalam kesusahan, Xie Lian menjawab, “Baik, baik, Tenanglah. Tidak peduli apapun yang terjadi, kau benar-benar anugerah, sebuah bantuan besar! Kau tahu apa yang mereka katakan, kadang-kadang, orang benar-benar … benar-benar membutuhkan seseorang untuk membantu menarik mereka agar bisa bertahan, sungguh!”

Mereka bertiga takut setengah mati, dan setelah menenangkan diri dari kekacauan yang terjadi, terengah-engah dengan wajah baja, mereka tidak bisa terus berada disana. Feng Xin menggendong Mu Qing di punggungnya dan mereka terus melompat ke depan melewati Jembatan Penyeberangan Surga. Setelah melompat dan bertukar hal-hal yang mereka lihat, Xie Lian mengetahui bahwa Feng Xin juga tidak melihat Hua Cheng, dan hatinya tidak bisa menahan perasaan tegang yang menyelimutinya. Di mana Hua Cheng? Mereka tidak bisa hanya terus menyusuri jembatan ini untuk mencarinya.

Saat itu, Feng Xin berkata kepada Mu Qing yang berada di punggungnya, “Ngomong-ngomong, kata-kata yang kau teriakan sebelumnya, aku sudah mendengarnya sedikit. Bagian pertama adalah kemarahan, membuatku ingin memukulmu, tapi aku tidak membayangkan pada akhirnya, kau bajingan kecil benar-benar memikirkan semua itu di hatimu!”

“…”

Wajah Mu Qing menjadi gelap sepenuhnya. Feng Xin menoleh ke arah Xie Lian, “Bukankah aku sudah memberitahumu? Orang ini, perasaannya lebih bengkok daripada selir yang sangat marah dari harem yang dalam, benar-benar tak terduga!”

“…” Xie Lian bisa melihat wajah Mu Qing sekarang sepenuhnya diselimuti kegelapan, dan dia melambaikan tangannya dengan marah padanya. Feng Xin sepenuhnya tidak menyadarinya dan menoleh ke arah Mu Qing, “Jika kau ingin berteman dengan Yang Mulia, maka katakan saja! Terus mengatakan semua sarkasme itu hanya karena kamu pikir Yang Mulia membencimu sehingga kamu tidak bisa berteman dengannya lagi, aku benar-benar tidak tahu apa yang dipikirkan otakmu?”

Xie Lian menyerah dan melambaikan tangannya, “Bukankah dia selalu seperti ini sejak kita masih muda? Jangan memarahinya lagi, lihat, seluruh wajahnya memerah.”

“…”

Mu Qing tidak tahan lagi dan meraung, “APA-APAAN INI! APA APAAN DENGAN SEMUA INI!! BISAKAH KALIAN BERDUA DIAM??”

Xie Lian mengingatkannya, “Kamu sepertinya menangkap kosakata milik Feng Xin. Dan selain itu, sangat tidak baik untuk mengumpat.”

Feng Xin berkata, “Kamu sendiri yang mengatakannya, kamu sangat ingin menjadi t-t-t-teman baiknya!”

Dia bahkan sengaja meniru suara Mu Qing yang terbata-bata sambil menggertakkan gigi ketika mengatakannya, dan wajah Mu Qing menjadi lebih buas, tangannya sudah menyelinap ke punggungnya untuk menemukan pedangnya. Feng Xin menambahkan, “Baiklah, sekarang semuanya sudah jelas. Ngomong-ngomong, kamu hanya perlu mengingat ini: Yang Mulia tidak pernah menganggapmu begitu kotor dalam benaknya. Meskipun saat itu kamu benar-benar melewati batas dan dia marah, tetapi setelah itu, dia tidak pernah mengatakan sepatah kata pun tentangmu di depanku! Kamu, bertingkahlah seperti orang normal mulai sekarang, bicaralah dengan normal, ekspresikan dirimu secara normal, jika kamu menjadi sarkastik lagi aku akan meneriakimu!”

Mu Qing mendengarkan bagian pertama sambil menggantung kepalanya, bibirnya tertutup rapat, tetapi ketika dia mendengarkan bagian yang kedua dia memutar matanya, “Bukankah kamu sudah meneriakiku selama ratusan tahun?”

Xie Lian mengingatkannya, “Mu Qing, kamu adalah pejabat surgawi, kamu harus memperhatikan kesanmu, oke? Kamu tidak bisa memutar mata dengan mudah seperti itu, jika pengikutmu mengetahui kebiasaanmu itu, mereka pasti akan mengomentarimu untuk itu.”

“Tolonglah.” Mu Qing berkata, “Orang ini bahkan mengutuk sepanjang hari di Pengadilan Tinggi.”

Feng Xin mendengus, “Itu karena kamu pantas mendapatkannya.”

“Berhentilah membawa pertengkaran lama denganku.” Mu Qing berkata, “Tidakkah kamu juga menyingkirkan Yang Mulia untuk memiliki seorang putra?”

Pembuluh darah sekarang muncul di dahi Feng Xin, dan dia menggulung lengan bajunya, “Kau ingin berkelahi denganku?”

Mu Qing mencibir, “Lawan dirimu sendiri. Jika bukan kau yang berbicara omong kosong tentangku dengan Yang Mulia sepanjang hari, apakah kau pikir aku akan mengira dia memandang rendahku, dan membuat keadaan menjadi aneh?”

Subjek pembicaraan mereka akan tenggelam ke dalam daerah terlarang lagi, dan Xie Lian berbicara, “Apa kalian berdua tidak bisa berhenti menyeret sejarah satu sama lain pada saat seperti ini? Apa gunanya saling menyakiti … “

Mu Qing memutar matanya lagi, “Selain itu, lihat dirimu, begitu panik pada saat itu. Jadi kenapa jika dia merampok? Jika aku adalah Yang Mulia, pada saat itu, aku akan merampok delapan belas rumah tangga yang kaya dan terkemuka dan tidak akan pernah meliriknya kembali. Dan untuk berpikir kau adalah seseorang yang membantunya, terus mengejar Yang Mulia untuk menuntut apa yang sebenarnya terjadi.”

Keringat mengalir di kening Xie Lian dan dia melihat ke belakang, “Tunggu sebentar, tidak perlu mengeluarkan milikku juga kan? Bagaimanapun, temukan San Lang, bantu aku menemukan San Lang! Hahahaha…”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. Disini Feng Xin dan Xie Lian sama-sama mengatakan ‘fuck’ yang artinya bisa persetan atau menyetubuhi. Tidak menyangka Yang Mulia bisa bercanda seperti ini lol.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments