Penerjemah: Jeffery Liu


Xie Lian terdiam cukup lama. Gagang pedang panjang yang menjadi pegangan terakhir Mu Qing terbakar sampai berwarna merah membara, dan Mu Qing mengeluarkan teriakan nyaring, salah satu tangannya jatuh, dan dia untuk sementara waktu hanya berpegangan pada gagang pedangnya menggunakan satu tangan lainnya. Dia tidak berani menopang dirinya seperti itu terlalu lama dan segera mencengkeram menggunakan kedua tangannya lagi. Namun, kedua telapak tangannya segera mengeluarkan untaian uap putih, dan meskipun jarak antara Mu Qing dan kelompok Xie Lian kini terpaut cukup jauh, Xie Lian dan kelompoknya hampir bisa mencium bau daging yang terbakar.

Hua Cheng dengan santai melepaskan kupu-kupu perak miliknya. Kupu-kupu perak itu mengepakkan sayapnya dan terbang keluar untuk beberapa ratus kaki, tapi sebelum mencapai sepertiga jalan menuju Mu Qing, ia menghilang menjadi asap perak di udara.

Xie Lian tahu bahwa Hua Cheng baru saja menunjukkan bahwa kupu-kupu hantu miliknya tidak bisa membantu; benar-benar jalan buntu, tidak layak untuk mati.

Mu Qing juga menyaksikan proses lenyapnya kupu-kupu perak itu, ekspresinya perlahan berubah menjadi keputusasaan.

Dia mengerti. Ada beberapa hal yang dia pahami, pertama, tidak ada orang yang memiliki kemampuan untuk menyelamatkannya, kedua, tidak ada lagi yang percaya padanya, dan atas dasar pemicunya, tidak ada alasan sama sekali bagi Xie Lian untuk datang menariknya dengan risiko hidupnya sendiri.

Tetapi, di saat-saat keputusasaannya itu, dia masih menolak untuk menyerah, dan dia tidak mau menyerah. Mu Qing menggertakkan giginya, berteriak, “TIDAK APA-APA JIKA KALIAN TIDAK PERCAYA PADAKU, TAPI AKU TIDAK AKAN JATUH SEMUDAH ITU!”

Setelahnya, genggamannya menjadi lebih erat lagi, tampak seperti tengah mencoba berusaha memutar tubuhnya di udara untuk bisa berdiri di gagang itu. Namun tanpa disangka-sangka, tepat ketika tubuhnya terangkat beberapa inci, gagang pedang miliknya tenggelam dengan suara yang keras!

Mu Qing melihat ke bawah, dan dari kedua bola matanya tampak tercermin roh-roh penuh kebencian yang tak terhitung jumlahnya tampak menyatu dengan lava berwarna merah darah, wajah dan anggota tubuh mereka berkerut dan memutar ketika mereka menekan diri mereka ke kakinya, menariknya ke bawah!

Roh-roh penuh kebencian itu pada awalnya larut pada lava yang mengalir, tetapi mereka tiba-tiba muncul, menggantungkan diri mereka pada bagian bawah tubuh Mu Qing satu demi satu, begitu berat dan panas, seolah-olah sosok mereka seperti minyak yang ditambahkan dalam api, dan embun beku yang ditambahkan dalam salju, mengetahui hal itu Mu Qing menjadi lebih menggila, “ENYAHLAH!!!”

Dalam ratusan tahun terakhir, bukan berarti dia tidak pernah menghadapi jurang kematian, tetapi semua peristiwa yang dia alami sebelumnya adalah keadaan di mana dia terluka parah. Untuk mati tenggelam dalam lava seribu kali lebih mengerikan daripada kematian oleh luka-luka, dan saat dia membayangkan dirinya berubah menjadi gumpalan asap seperti kupu-kupu hantu sebelumnya, meninggalkan dunia tanpa jejak, dia benar-benar tidak tahan dengan itu.

Pada akhirnya, tangan Mu Qing telah mencapai batasnya, dan sepuluh jarinya sedikit melonggarkan genggamannya, tidak lagi bisa bertahan.

Ruang di bawah pedang itu berubah menjadi kosong – dia telah jatuh!

Siluet seseorang tampak jatuh ke bawah, menuju ke dalam kobaran api lava di bawah tebing itu, “AAAAAHHHHHHHHHHH!”

Namun, sementara jeritannya terdengar sangat kuat dan begitu tersiksa, setelah tubuhnya jatuh agak jauh, sosoknya berhenti dengan keras, dan dia tergantung di udara bebas!

Mu Qing belum sepenuhnya sadar, setengah dari kepalanya mati rasa, tetapi karena reaksi instingnya masih utuh, dia dengan cepat merasakan tubuhnya kembali. Ternyata, sebuah pita sutra putih tampak melilit pinggangnya.

Itu secara alami adalah RuoYe. Tapi, istana tempat Xie Lian berada sebelumnya tidak berada di dekat tebing tempat dia jatuh, dan jika RuoYe tidak bisa menjangkau sebelumnya, bagaimana mungkin dia bisa menangkapnya setelah dia jatuh?

Mu Qing menatap ke atas dan menemukan dengan terkejut bahwa Xie Lian sama sekali tidak berada di atas atap istana itu – dia tepat berada di atas kepalanya sendiri.

Sebelumnya, Mu Qing memakukan pedang panjang miliknya ke sebuah batu, dan mencengkeram gagang pedang itu untuk bertahan selama beberapa waktu. Namun tepat pada saat ini, Xie Lian setengah berjongkok di gagang pedang itu!

Xie Lian dengan cepat menarik RuoYe saat dia melihat ke bawah, dan dia menghela napas lega ketika dia melihat Mu Qing baik-baik saja, “Syukurlah, syukurlah, aku berhasil melakukannya tepat waktu.”

Mu Qing bergumam, “… Kamu, Yang Mulia?”

Kejadian itu benar-benar mengejutkannya, begitu banyak sehingga pikirannya masih dipenuhi dengan kebingungan. Dalam jarak yang begitu jauh dengan aliran lava yang terus bergulir dan tanpa titik pendaratan lain, Xie Lian paling banyak hanya bisa melompat setengah jalan, jadi bagaimana dia bisa datang menyelamatkannya?

Di kejauhan, suara Feng Xin terdengar, “YANG MULIA! APA KALIAN BERDUA BAIK-BAIK SAJA?”

Mu Qing memandang ke arah asal suara itu, dan di atas atap istana itu sekarang hanya ada Hua Cheng dan Feng Xin yang tersisa. Hua Cheng memperhatikan mereka dengan tangan bersedekap, sepertinya tengah memastikan keselamatan Xie Lian, tidak peduli dengan hal lain. Dan, di tengah-tengah antara dua titik istana itu dan sisi tebing tempat dia jatuh, ada sebuah pedang sehitam tinta, dengan dingin terjepit dan berdiri di tengah lava merah panas yang terus mengalir.

Itu Fang Xin!

Jadi begitulah! Mu Qing akhirnya mengerti bagaimana Xie Lian bisa datang menyelamatkannya.

Dengan kemampuan Xie Lian untuk melompat, dia memang hanya bisa melompat sampai di tengah jalan, dan tidak akan pernah bisa dengan aman melompat sampai ke sisi tebing tempat dia jatuh dari atap istana itu. Dengan demikian, Xie Lian memutuskan melemparkan Fang Xin pertama kali, menanamkannya dalam aliran lava untuk membuat titik pendaratan, kemudian menggunakan Fang Xin sebagai titik awal lain, ia melompat ke gagang pedang yang sebelumnya menjadi pegangan Mu Qing, melepaskan Ruoye di detik terakhir, dan nyaris tidak berhasil menangkapnya.

“Aku sudah mencoba memikirkan cara lain sebelumnya, benar-benar tidak ada yang bisa digunakan di sini, jadi aku memutuskan melakukan ini di detik-detik terakhir.” Xie Lian berkata, “Kamu terlalu panik. Jangan kehilangan akalmu, kalau tidak kamu akan jatuh lebih cepat.”

Mu Qing mengira Xie Lian yang sebelumnya terdiam adalah keragu-raguannya apakah akan menyelamatkannya atau tidak, tetapi ternyata Xie Lian malah mencoba memikirkan bagaimana cara menyelamatkannya. Dan syukurlah, Xie Lian masih bisa berpikir dengan kepala jernih dalam situasi yang mengerikan sebelumnya.

Butiran keringat di dahinya bergulir lebih besar.

Saat dia mendongak, Xie Lian telah mengulurkan tangan padanya, tersenyum, “Bagaimanapun, meskipun sedikit terlambat, tapi, tangan ini tidak terlalu terlambat, kan?”

“…”

Mungkin itu karena dia telah mencengkeram gagang pedang terlalu lama, tapi Mu Qing tiba-tiba merasa tangannya sangat berat, tidak bisa dinaikkan. Xie Lian lalu meregangkan tangannya lebih rendah, “Ayo.”

Mu Qing akhirnya memegang tangannya.

Seluruh lengannya sedikit gemetar, tetapi Xie Lian menariknya paksa ke atas. Keduanya berdiri bersama di gagang pedang panjang Mu Qing. Xie Lian berbalik, dan melambai ke atap, “SAN LANG, AKU BERHASIL!”

“Sangat bagus, gege.” Hua Cheng menjawab, “Sekarang kembali, detik ini juga!”

Xie Lian menjawab, “Baiklah, aku akan segera kembali!” Lalu dia melihat kembali ke arah Mu Qing, “Apa kamu masih bisa melompat? Jika tidak, aku akan membawamu?”

Bibir Mu Qing bergerak, “Aku …”

Xie Lian mengamati keadaannya untuk sementara waktu dan berkata dengan tegas, “Aku akan membawamu.” Kemudian, dia meraih punggungnya. Jika ini adalah masa lalu, Mu Qing mungkin akan memutar matanya diam-diam dan memprotes cengkeramannya, bahwa ia tidak sopan terhadap orang lain, tapi sekarang, Mu Qing tidak bisa mengucapkan sepatah kata pun.

Xie Lian baru saja akan melompat ketika tiba-tiba, saat itu, keduanya tiba-tiba merasakan pijakan mereka menurun pada saat yang sama.

Seolah-olah ketidakberuntungan mereka belum cukup, pedang panjang yang dipakukan ke batu itu memilih waktu saat ini untuk melonggarkan pakuannya!

Ekspresi wajah Hua Cheng segera berubah, “GEGE!!!”

Kali ini, ada dua sosok yang terjun bersama menuju ke dalam kolam lava merah yang membara. Dalam saat-saat ketika kobaran api itu membakar pantat, Xie Lian masih bisa berpikir cepat, dan dia berteriak, “TIDAK APA-APA!” Kemudian dia berputar beberapa kali di udara, meraih pedang panjang di udara, dan dengan kedua tangan mencengkeram gagang pedang itu, dan dia sekali lagi memakukan pedang itu ke sebuah batu disana!

CLANG! Butiran-butiran bunga api memercik, begitu cemerlang dan mempesona. Di atas permukaan cahaya spiritual pelindung Xie Lian, partikel-partikel api itu tampak seperti butiran emas yang terfragmentasi, tetapi jika lapisan cahaya spiritual pelindung itu hilang, bahkan setitik cahaya itu dapat membakar melalui lubang besar dalam diri seseorang!

RuoYe mengangkat Mu Qing, dan Xie Lian berkata kepadanya dengan sungguh-sungguh, “Pedang ini tidak akan bisa menahan berat dua pria dewasa. Tidak akan bisa bertahan lebih lama lagi. Di antara kita berdua, hanya satu yang bisa tetap di sini.”

Mu Qing perlahan kembali ke akal sehatnya, “Apa kamu mencoba mengatakan …”

“Kamu bisa pergi,” kata Xie Lian.

“… ???”

Pupil mata Mu Qing perlahan menyusut, tetapi sebelum dia bisa berbicara, Xie Lian menangkapnya, dan melemparkannya dengan paksa ke atas, berteriak, “PERHATIKAN LANGKAHMU!”

Mu Qing terlempar ke atas tebing, dan dia menyadari jika tubuhnya sedang terbang ke tempat Fang Xin berdiri. Dia menenangkan diri, membalik di udara, dan mendarat di gagang Fang Xin.

Setelah mendarat, dia mengerti mengapa Xie Lian harus melemparkannya terlebih dahulu.

Itu karena dengan jarak ini, Xie Lian mungkin bisa melompati dari gagangnya yang telah jatuh beberapa meter ke bawah, tapi, dia tidak akan mampu melakukannya.

Jarak ini baginya terlalu jauh. Dia hanya bisa melakukannya dengan meminjam kekuatan pelontar Xie Lian!

Feng Xin menyeka keringat dingin di dahinya, “Syukurlah Yang Mulia bereaksi cepat!”

Namun Hua Cheng, ekspresinya tidak tampak tenang sedikit pun, dan dia berteriak ke bawah, “Gege! Jika kamu tidak segera kembali, aku harus turun dan menjemputmu!”

Suaranya membawa nada peringatan, dan Xie Lian dengan cepat menjawab, “Aku akan kembali sekarang! Semuanya baik-baik saja, tidak terlalu sulit untuk ditangani, aku bisa melompat sendiri, jangan turun.”

Baru pada saat itulah sikap Hua Cheng sedikit rileks, tapi dia masih memperhatikan dengan mata yang tidak berkedip. Feng Xin menatapnya dan hanya bisa berkata, “… Aku sedikit terkejut.”

Hua Cheng tidak menoleh, dan berkata tanpa rasa ingin tahu, “Apa.”

Feng Xin menggaruk kepalanya, “Aku pikir, karena kau begitu bias terhadap Mu Qing, kau akan berpikir dia tidak layak diselamatkan dan akan menentang Yang Mulia menyelamatkannya, dan mencegahnya pergi.”

Baru saat itulah Hua Cheng menatapnya, “Setengah salah, setengah benar.”

“Hah?”

Hua Cheng berkata, “Bagian pertama tidak salah, aku tentu tidak berpikir dia layak diselamatkan. Bagaimana keadannya itu bukan urusanku.”

Melihat ekspresinya yang apatis, keringat Feng Xin turun, “Bukankah kau terlalu tumpul?!”

Dan ketika dia memikirkan bagaimana pria ini pasti memiliki sikap yang sama terhadapnya, keringat di dahinya bergulir lebih banyak.

Hua Cheng tertawa “pfft” dan mendengus, lalu setelah jeda, dia menambahkan, “Tapi, hanya Yang Mulia yang bisa memutuskan apa pun yang dia pilih. Aku tidak akan pernah menentang keputusannya.”

“…”

Feng Xin belum pernah mendengar ada seseorang yang mengatakan hal seperti ini sebelumnya. Bukan dari pria ke wanita, dan yang paling jelas bukan dari satu pria ke pria lain, dan dia hanya bisa berpikir bahwa jika Xie Lian mendengar ini, itu akan menjadi masalah besar lainnya. Tidak tahu harus berekspresi seperti apa, Feng Xin hanya bisa menjawab, “… Ah. Aku mengerti.”

Hua Cheng menoleh ke belakang, menatap Xie Lian yang mengintip kearah aliran lava dalam pengamatan, tampak tengah berpikir dan menyusun rencana, dan tersenyum, “Selain itu, aku sudah tahu dia akan melakukan ini.”

Di ujung yang lain, Xie Lian berseru, “Mu Qing, cepat dan bergeraklah ke atap, berhenti berlari. Jika memang ada sesuatu, kita bisa membicarakannya setelah itu.”

Baru saat itulah Mu Qing menyadari bahwa jika dia tidak meninggalkan Fang Xin, maka Xie Lian tidak punya tempat untuk mendarat untuk langkah selanjutnya. Memaksa dirinya untuk berpikir dengan tenang, Mu Qing baru saja akan kembali ke atap ketika tiba-tiba, tepat ketika dia melompat, Xie Lian tiba-tiba berteriak, “SIAPA DISANA?!”

Xie Lian berdiri di atas pedang, diam-diam menyimpan energi ketika tiba-tiba, aliran lava di belakangnya berpisah, dan dari air terjun itu sepasang tangan terulur, meraihnya dengan tiba-tiba.

Makhluk itu jelas berasal dari dalam air terjun lava, tetapi tangan itu tampak mengerikan dan dingin. Xie Lian bergidik, dan dia mendengar Hua Cheng berseru dari atas, “YANG MULIA??”

Tangan-tangan itu memeluk Xie Lian dengan erat, dan pedang yang digenggamnya terjatuh bersama dengannya. Xie Lian benar-benar tercengang, dan ketiga orang di atas bisa melihat dengan jelas apa yang menangkapnya dari belakang.

Pria itu mengenakan jubah putih, topeng tersenyum setengah menangis terpasang di wajahnya, seolah dia bersukacita; seolah dia berduka.

Itu adalah Si Putih Tanpa Wajah!

RuoYe merasakan bahaya dan datang mencambuk dirinya sendiri, melemparkan dirinya ke atas ke hadapan Mu Qing. Mu Qing meraihnya secara tidak sadar, tetapi kekuatan dari ujung pita sutra putih itu terlalu besar, dan tidak hanya dia tidak berhasil menahannya, pita itu menariknya juga.

Xie Lian dengan cepat jatuh di tengah percikan api yang menyala-nyala, dan mendengar makhluk itu tertawa di telinganya, “Hahahahahaha… Naif! Terlalu naif, Xian Le! Apakah kau pikir mudah untuk mencapai akhir yang sempurna dan bahagia?”

Di bawah mereka ada ombak bergulung yang sangat panas, tetapi pikirannya dipenuhi dengan hawa dingin yang menusuk. Di dalam es dan api yang saling bertentangan, Xie Lian melihat ke atas, dan udara di atasnya tampak diselimuti api dan cahaya, dia melihat sosok siluet merah menjulang yang mendekat dengan cepat.

Hua Cheng juga melompat turun!

Tapi hei, masih ada kolam lava di bawah mereka!


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments