Penerjemah : Jeffery Liu


“WAAAHHHHHHHHH!!!!”

Xie Lian menarik tangannya kembali dan kemudian terdiam.

Terpikir olehnya bahwa setiap kali dia melihat atau menyentuh sesuatu yang mendebarkan dalam kegelapan, selalu pihak lain yang berteriak lebih dulu sementara dia tetap diam.

Tanaman di taman itu tinggi dan lebat; itu adalah seseorang yang sedang bersembunyi dan merangkak di gulma yang kakinya telah disentuh dan dirasakan oleh Xie Lian sebelumnya. Saat dia menyentuhnya, kaki itu mundur dan gulma di depannya berdesir, dan seseorang berteriak, “Jangan pukul aku! Jangan pukul aku! Gege, ini aku!”

Xie Lian mengamati gulma dan melihat bahwa seseorang yang muncul dan berteriak, “Jangan pukul aku!” adalah Tian Shen yang bermata besar dan alis tebal. Bocah itu melihat Xie Lian mengenalinya dan menghela napas lega. Xie Lian di sisi lain tidak merasakan kelegaan sedikit pun, malah dia menjadi lebih waspada, dan mengangkat lengannya dalam posisi bertahan. Dalam keadaan seperti ini, biasanya lebih mungkin bahwa ini adalah ilusi yang diciptakan oleh sesuatu yang jahat.

“Bukankah kamu dan yang lainnya ada di gurun? Bagaimana kamu bisa ada di sini? Apakah kamu benar-benar Tian Shen?”

Tian Shen menjelaskan dengan tergesa-gesa, “Ini adalah aku! Aku asli! Aku tidak sendirian; tiga paman lainnya juga ikut datang. Mereka ada di dalam. Lihatlah, jika kamu tidak percaya padaku!” Dia menunjuk ke dalam istana, dan tentu saja, tiga pria berlari keluar dan mereka memang orang-orang dari rombongan pedagang. Ketika mereka melihat Xie Lian langkah mereka membeku dan tampak canggung. Xie Lian perlahan bangkit dan membersihkan dirinya sendiri, “Apa yang terjadi?”

Para pedagang saling memandang dan tidak ada yang bersuara. Tian Shen kemudian berbicara setelah keheningan yang canggung, “…gege, setelah kalian pergi, rasa sakit paman Zheng bertambah dan dia benar-benar tampak menyedihkan. Kami tidak tahu berapa lama harus menunggu kalian kembali dan takut bahwa kalian mungkin akan tersesat. A-Zhao-ge bilang untuk pergi ke kerajaan Ban Yue hanya perlu berjalan lurus, jadi kami pikir lebih banyak yang membantu akan lebih baik jadi…”

Jadi yang dia maksudkan adalah para pedagang menyesal membiarkan mereka pergi. Mereka takut Xie Lian akan membawa pemandu mereka setelah menemukan tanaman ShanYue untuk diri mereka sendiri, jadi mereka mengirim orang untuk mengikuti mereka. Xie Lian membayangkan Fu Yao tidak bisa menahan mereka, dan mungkin terlalu malas untuk menahan mereka. Jelas setelah kejadian di Gunung Yu Jun bahwa Fu Yao tidak peduli tentang orang-orang yang keras kepala yang tidak mau mendengarkan alasan apa pun. Xie Lian bisa mengerti alasan mereka tetapi masih merasa agak tidak berdaya. Dia menggosok dahinya dan berkata, “Kalian semua terlalu ceroboh. Siapa yang tahu bahaya apa yang mungkin terjadi di benteng seperti ini dan kalian masih tetap datang?”

Tian Shen sendiri tahu bahwa apa yang telah mereka lakukan menjelaskan bahwa mereka tidak mempercayai Xie Lian dan merasa tidak enak, jadi dia tidak mengeluarkan suara apa pun saat bersembunyi di rumput sebelumnya, sama canggungnya dengan Xie Lian. “Maaf, kondisi paman Zheng tampak memprihatinkan dan kami tidak bisa duduk diam…”

Tidak penting. Ini adalah situasi hidup dan mati dan dalam keadaan waspada hal itu sepenuhnya wajar. Untuk pergi sejauh ini ke dalam bahaya untuk mencari penawar racun juga membuktikan bahwa mereka adalah sahabat yang layak. Xie Lian tidak bisa mencaci maki mereka karena hal itu dan menghela napas. “Jika kalian tidak bertemu sesuatu yang aneh ketika kalian memasuki wilayah itu, maka itu adalah keberuntungan. Tapi bagaimana kalian memutuskan untuk mencari ShanYue di Istana?”

Tian Shen menggaruk kepalanya dan berkata, “Kami tidak tahu harus mulai dari mana, tetapi dalam cerita, gege berpakaian merah memberi tahu bahwa ratu yang mengambil daun, kan? Ratu tidak mungkin meninggalkan pekarangan istana, jadi aku pikir kami akan datang dan mencoba keberuntungan kami.”

Xie Lian tersenyum, berpikir mereka memikirkan hal yang sama. Saat itu, San Lang berbicara dari samping, “Aku menemukannya.”

Xie Lian berbalik untuk melihat San Lang melangkah dengan kakinya yang panjang ke arahnya. Di tangannya ada beberapa daun berwarna hijau, masih dengan akarnya yang menempel di batang.

Daunnya seukuran telapak tangan bayi, dalam bentuk buah persik, sedikit runcing di ujungnya, dan akarnya tipis dan mungil. Tanpa A-Zhao untuk mengkonfirmasi, Xie Lian tahu tanpa ragu bahwa itu pasti adalah tanaman ShanYue. Tanpa menunggu Xie Lian mengatakan sepatah kata pun, San Lang meraih tangannya yang terluka dan mengangkatnya.

Tangan yang ditusuk sebelumnya awalnya tampak bengkak, tetapi setelah San Lang mengisap racun dari luka itu, bengkaknya mengempis secara signifikan meskipun tidak sepenuhnya dibersihkan dari racun. Dengan pergelangan tangan Xie Lian di satu tangan dan tanaman ShanYue di tangan yang lain. San Lang menutup telapak tangannya yang memegang tanaman, dan saat dia membuka kembali telapak tangannya, tanaman itu telah dihancurkan menjadi bubuk tanpa terlihat San Lang telah menggunakan kekuatan.

San Lang dengan lembut dan tegas mengoleskan bubuk itu ke tangan Xie Lian, dan dia bisa merasakan perasaan sejuk dan rasa lega di kulitnya. “Terima kasih, San Lang.” kata Xie Lian.

San Lang tidak menanggapi, dan setelah mengoleskan bubuk itu, dia segera melepaskan tangan Xie Lian. Xie Lian tidak bisa tidak berpikir sikapnya dan suasana aneh di antara mereka berdua benar-benar sangat aneh, tetapi tidak tahu bagaimana bertanya tentang hal itu tanpa terdengar aneh. Itu bukan sesuatu yang orang lain akan perhatikan dan tidak mungkin untuk dimengerti.

“Gege, apakah tanaman itu bekerja? Apakah itu penawar yang tepat?” Tian Shen bertanya dengan cemas.

Xie Lian menghampiri dan menjawab, “Jauh lebih baik. Ini pasti adalah penawar yang tepat.”

Mendengar ini, semua orang menjadi bersemangat, “Cepat! Ayo cari lebih banyak!” Segera, A-Zhao juga mengangkat segenggam daun sambil berteriak, “Ada lagi di sini!”

Daun ShanYue di tangan A-Zhao jauh lebih besar dan lebih penuh daripada yang kecil dan menyedihkan yang digunakan San Lang sebelumnya, tetapi bentuk dan tanda yang ada semuanya benar, jadi semua orang berkerumun dan dengan gembira berseru:

“Seluruh bidang di sini dipenuhi tumbuhan itu!”

“Banyak sekali!”

“Petik yang banyak! Ayo kita petik yang banyak! Apakah kamu pikir kita bisa menjualnya?”

Para pedagang sibuk memetik tanaman penawar dengan berisik, dan Xie Lian memperhatikan dari tempatnya berdiri, tidak pernah pindah dari tempat itu. Dia memeriksa tangannya dan berpikir sejenak sebelum berbalik ke arah San Lang, “Kamu mencari di tempat yang sama sebelumnya, kan? Apakah kamu tidak menemukannya pada saat itu?”

Sudah jelas Xie Lian mencoba untuk memaksa percakapan, dan setelah mengajukan pertanyaan, dia sendiri merasa agak menyedihkan. Tapi San Lang menggelengkan kepalanya, “Kamu seharusnya tidak menggunakan tanaman di sana.”

“Kenapa?” tanya Xie Lian penasaran.

Sebelum San Lang bisa menjawab, mereka mendengar seseorang berteriak, “PERGI!”

Semua orang berhenti.

“Siapa yang mengatakannya? Siapa yang berteriak?”

“Bukan aku?”

“Itu juga bukan aku…”

Kemudian mereka mendengar suara itu lagi, berteriak, “Pergi! kamu menginjakku… “

Suara itu datang dari bawah kaki mereka!

Dalam sekejap, kerumunan menyebar dari bidang tanaman kecil itu. Melihat itu, Xie Lian berjalan mendekat. Dia terbiasa menjadi orang yang memimpin dalam hal-hal seperti itu. Dia mendekati semak di mana teriakan itu berasal dan menyingkirkan gulma tebal. Napas semua orang berhenti.

Di bawah gulma, di lumpur, ada wajah seorang pria.

Di ladang seperti ini, seorang manusia hidup terkubur di lumpur dengan hanya wajahnya yang terlihat di permukaan!

Itu adalah pemandangan yang mengerikan, dan beberapa pedagang saling berpegangan dan menjerit. Xie Lian menghibur mereka dengan cara yang terampil dan terlatih, “Jangan panik. Semuanya tenang. Itu hanya wajah, tidak ada yang luar biasa. Kita semua memiliki wajah, bukan?”

Wajah itu tertawa kecil, “Oh, apa aku membuatmu takut? Hah~ aku juga sering menakuti diriku sendiri.”

Setelah meyakinkan yang lain, Xie Lian berlutut dan memeriksa wajah di lumpur itu.

Itu adalah wajah seorang pria tanpa keraguan; cukup datar ketika dia tidak tersenyum, tetapi penuh keriput ketika dia melakukannya. Xie Lian tidak bisa memastikan apakah dia tua atau muda, dan tidak bisa mengatakan apakah dia tampan atau tidak. Dia tidak bisa memikirkan begitu banyak hal dari wajah itu, jadi dia hanya bertanya langsung, “Siapa kamu?”

Wajah di lumpur bertanya balik, “Kamu siapa?”

“Kami adalah pedagang yang lewat.” jawab Xie Lian.

Wajah lumpur itu menghembuskan napas panjang, “Seorang pedagang yang lewat. Aku dulu juga bagian dari rombongan pedagang, tapi itu lima puluh, enam puluh tahun yang lalu.”

Situasi menjadi semakin aneh.

Apakah seorang laki-laki yang terkubur di bawah reruntuhan benteng tua selama lebih dari lima puluh hingga enam puluh tahun masih bisa disebut manusia?

Salah satu pedagang dengan gemetar bertanya, “Lalu… lalu… Bagaimana senior seperti kamu… datang… ke sini?”

Wajah lumpur itu berdeham dan merusak wajahnya. “Aku… aku ditangkap oleh prajurit Ban Yue. Aku tidak sengaja memasuki kota. Mereka menangkapku dan menguburku di sini, dan membuatku menjadi pupuk untuk tanaman ShanYue mereka.”

Tidak heran jika tanaman di tangan mereka besar dan penuh! Mereka diberi makan dengan manusia hidup!

Para pedagang segera menjatuhkan semua tanaman di tangan mereka seolah-olah mereka menyentuh mayat. Xie Lian tidak bisa tidak menatap tangannya juga, tetapi dia mendengar San Lang berkata, “Yang itu baik-baik saja.”

Xie Lian kini sadar. Itu sebabnya meskipun San Lang telah melihat ladang ini sebelumnya, dia meninggalkannya untuk mengambil tanaman kecil yang hampir layu dari tempat lain. Dia mungkin sudah melihat apa yang ada di tanah tetapi mengabaikan wajah itu sepenuhnya. Penawar yang dia gunakan di tangan Xie Lian adalah penawar yang dia temukan di daerah yang jauh lebih terpencil tetapi bersih dari hal-hal jahat dan aneh.

“Terima kasih.” kata Xie Lian.

San Lang menggelengkan kepalanya tetapi wajahnya masih suram.

Sejak Xie Lian tertusuk oleh ular kalajengking, San Lang bersikap seperti ini. Beberapa hari yang lalu dia selalu berkata semuanya gege ini, gege itu, tapi sekarang dia hampir tidak memanggilnya gege lagi. Ketika mereka pertama kali bertemu, San Lang menghindari sentuhannya dan tampak tidak ingin menjalin kontak dengan Xie Lian, tetapi hal itu tampaknya sudah hilang setelah menghabiskan begitu banyak waktu bersama. Sekarang, selain mengisap racun dan mengoleskan tanaman penawar, San Lang sekali lagi menghindari menyentuhnya, dan itu membuat Xie Lian merasa aneh. Dia tidak terbiasa dengan jarak ini.

Wajah lumpur itu mulai berbicara lagi, “Aku sudah bertahun-tahun tidak melihat manusia sungguhan. Bisakah… bisakah kalian mendekat dan membiarkanku melihat kalian semua dengan benar?”

Semua pedagang saling memandang, semua orang berpikir mereka tidak akan mau melakukan apa yang dikatakannya. Setelah beberapa saat, melihat tidak ada yang melangkah maju, wajah lumpur bergumam, “Apa? Apa kalian tidak mau? Huh… sayang sekali… “

“Apa itu memalukan?” Xie Lian bertanya.

“Ada sesuatu yang menggangguku sejak kalian semua datang,” Wajah lumpur berkata, “Jadi aku ingin memastikan dengan kedua mataku sendiri. Aku ingin melihat kalian satu per satu dengan jelas untuk memastikan sesuatu.”

“Untuk memastikan apa?” Xie Lian menekan.

Wajah lumpur itu menjawab, “Ada seseorang di antara kalian yang pernah aku lihat sebelumnya… lima puluh hingga enam puluh tahun yang lalu.”

Semua orang di sana menggigil ketakutan hingga membuat rambut mereka berdiri.

Tidak ada manusia di kelompok ini yang berusia di atas lima puluh tahun. Itu berarti siapa pun orang itu yang ada di sini maka dia bukan manusia.

Xie Lian memberikan pandangan menyapu semua orang di sana, dari A-Zhao sampai Tian Shen. Ada yang kaget, ada yang takut, ada yang gemetaran cemas, ada yang tidak bisa bicara dan bingung. Reaksi semua orang normal dan masuk akal. Jika seseorang harus mengatakan siapa yang aneh, itu adalah San Lang. Tetapi baginya, tidak ada reaksi darinya merupakan reaksi yang normal.

Xie Lian mengambil pandangan ekstra pada San Lang tanpa ekspresi dan berbalik ke wajah berlumpur, “Siapa orang yang kamu bicarakan itu?”

“Kamu… mendekatlah, dan aku akan memberitahumu.” Wajah lumpur berkata.

Xie Lian percaya padanya delapan puluh persen saat pertama kali wajah lumpur itu bertanya. Kali kedua Xie Lian cenderung kurang mempercayainya. Siapa yang tahu kalau monster ini hanya memikat mereka lebih dekat sebelum melakukan hal jahat? Tidak mungkin Xie Lian akan memdengarkan makhluk seperti dia.

Xie Lian berdiri dari tanah untuk pergi sebelum wajah lumpur itu meninggikan suaranya, “Apakah kamu benar-benar tidak ingin tahu siapa orang itu? Dia akan membunuh kalian semua.”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments