Penerjemah : Jeffery Liu


Saat ini, raksasa itu sudah merepotkan dan membawa ancaman yang berbeda bagi mereka sampai pada titik-titik yang bahkan hampir tidak bisa mereka tanggung, jika sekarang raksasa pedang itu, berhasil tidak dengan memberikan kepada sayap harimau?

Xie Lian merasakan sebuah firasat dan berteriak kepada semua orang di bawah, “SEMUA ORANG, BERHATI-HATILAH!”

Para hantu yang baru itu berhasil mengalahkan beberapa tikus-tikus dari sebelumnya, dan setelah mendengar teriakannya, mereka semua terkejut, “APA-APAAN DENGAN PAMAN BESAR RAKSASA ITU… AH, TIDAK, ITU DAOZHANG XIE!”

Chengzhu sepertinya sedang bersenang-senang di sana, kwek !”

“Tidak, kita tidak sedang bersenang-senang …” kata Xie Lian, tapi sebelum dia menyelesaikan kalimatnya, sebuah pedang tajam yang dekat dengan aura membunuh datang menebas. Xie Lian melepaskan tangan, menghindari serangan, dan sedikit khawatir dengan aura pedang dan gelombang panas dari serangan itu.

Patung ilahi raksasa itu sebelumnya hampir bisa mengalahkan raksasa yang ditawarkan, tapi sekarang, bahkan sosoknya hampir tidak lagi sebanding dengan raksasa berapi disana!

Dalam keadaan seperti itu, ia ingin memanggil beberapa dewa diri untuk mengubah pedang dan terlepas dari dirinya sendiri, tetapi Quan Yi Zhen saat ini tengah masalah tidak berdaya bersama dengan kumpulan Naga Tulang di wilayah Air Hitam, kapal untuk kondisi ini; keberadaan Lang Qian Qiu sendiri kini bahkan setara dengan seratus jeruk, Ia tengah mendukung dan membantu arraymanusia untuk melawan roh-roh penuh kebencian yang semakin mengamuk setiap detiknya; Feng Xin dan Mu Qing untuk beberapa alasan menghilang entah kemana sejak mereka tiba di sini, dan hanya Pei Ming yang senggang, tetapi kondisinya saat ini bahkan semenyedihkan potongan bangkai tikus, benar-benar terbakar menjadi hitam, mengeluarkan cincin asap hitam setiap kali dengan tegas menolak untuk dibantu oleh Master Hujan, jadi dia mungkin tidak berguna untuk tujuan ini. Sesungguhnya memang tidak ada yang bisa benar-benar membantu Xie Lian!

Pada saat itu, sebuah suara datang dari tanah, “TUNGGU SEBENTAR, YANG MULIA! PEDANGMU AKAN DATANG SEBENTAR LAGI!”

Orang yang berteriak adalah Kepala Pendeta. Mendengarnya, Xie Lian mendengarkan ke tepi platform mahkota giok, “APA? DI MANA PEDANGKU?”

Kepala Pendeta!kan tangan di sekeliling dan berteriak, HUJAN DARAH MENCAPAI BUNGA, CEPAT AKTIFKAN ARRAY PEMENDEK JARAK KE GUNUNG TONG! PEDANGNYA ADA DI SINI!”

Hua Cheng dengan tegas melemparkan dadu dan berkata, “Aktifkan!”

Di atas mereka, di balik awan gelap gulita, terdengar suara gemuruh. Sesaat kemudian, Xie Lian menyipitkan matanya sambil terus mengawasi.

Benar-benar sebuah pedang!

Patung ilahinya dan meraih pedang panjang itu. Xie Lian menggunakan kedua tangannya untuk menggenggam dan menahan segel tangan yang dia bentuk, dan mengikuti gerakannya, patung ilahi raksasa itu juga menggenggam gagang pedang itu di tangan, “Ibukota Surgawi”!

Raksasa yang menjadi lawannya juga segera mengangkat pedangnya untuk menangkis serangan itu, namun ketika kedua pedang itu saling beradu, sesuatu yang tidak pernah dibayangkan oleh siapa pun yang terjadi – pedang di tangan Xie Lian berhasil menembus pedang milik raksasa berapi!

Di tengah suara hancurnya logam yang menghancurkan bumi, gerakan raksasa iblis berapi itu tiba-tiba berhenti.

Kemudian dengan begitu tiba-tiba, sosoknya menjadi beberapa tusukan, dan segera setelah itu, jatuh dengan cepat ke tanah.

Xie Lian tidak pernah menyangka bahwa pedang ini adalah itu; KO hanya dalam satu pukulan? Dia membocorkan pedang di tangan patung ilahi raksasa itu, benar-benar terpana.

Begitu menyilaukan dan halus, sangat tajam. Pedang macam apa ini?

Sesaat kemudian dia ingat bahwa Kepala Pendeta sebelumnya memberi tahu Hua Cheng untuk membuka Array Pemendek Jarak ke Gunung TongLu, dan detik berikutnya Ia sadar akan sesuatu – ini mungkin pedang yang ditempa oleh tubuh ketiga roh gunung itu!

Tapi, dia tidak punya waktu untuk idenya lebih jauh. Jika benda raksasa itu runtuh, itu sama sekali tidak akan lucu. Xie Lian segera mengarahkan patung raksasanya untuk terbang ke bawah, memegang tanah raksasa yang hancur berantakan, dan mengubah arah batu-batu itu, menjatuhkannya agak jauh sebelum hati-hati mendarat di tempat yang jauh di pedesaan. Baru kemudian patung raksasa itu menyarungkan pedangnya ke belakang pinggang dan berdiri tepat saat itu, bertumpu pada kepemilikannya sementara tangan lain bertanggung jawab atas pedang itu untuk mengungkapkan kedua sosok di dalamnya, seolah-olah tengah memegang bunga. Gerakannya berhenti, senyumnya kembali, postur tubuh dan ekspresi wajahnya berubah menjadi Dewa Bela Diri Mahkota Bunga seperti sebelumnya.

Tidak ada satu batu pun yang jatuh ke tanah. Semua orang di ibukota kerajaan tidak terluka sedikit pun!

Itu adalah momen yang baik sebelum semua orang, dewa, dan iblis saling memandang, “Apakah … sudah berakhir?”

Xie Lian dan Hua Cheng juga mengunjungi dari telapak tangan patung ilahi raksasa, dan bertemu dengan semua orang. Keringat dingin Shi Qing Xuan telah berubah menjadi keringat panas, dia menyelipkan kipas Master Angin yang kembali rusak setelah baru digunakan di pinggang, berjalan terpincang-pincang dan goyah, mengikuti-lompat dan menunjukkan saat ia berjalan, “Yang Mulia! Apa sudah selesai! ? Apa semuanya sudah berhasil diatasi?”

Beberapa pejabat surgawi lainnya mulai berkumpul, “Di mana Ka … Jun Wu? Yang Mulia, apa kamu sudah mengalahkannya? Apa dia mati?”

Di sisi lain, Kepala Pendeta berkata, “Bagaimana mungkin itu bisa terjadi? Yang Mulia … Dia tidak akan bisa mudah dengan mudah.”

Hua Cheng menawarkan kepada Xie Lian, ” Gege , mari kita pergi untuk mencarinya.”

Xie Lian mengangguk dan menyambut uluran tangan. Hua Cheng dengan lembut membimbingnya ke atas reruntuhan. Semua hantu disana kehilangan minat pada Tikus Pemakan Mayat yang sudah kalahkan, dan karenanya mereka semua mulai-lompat, dengan penuh semangat bahwa mereka ingin “Membersihkan Ibukota Surgawi” , tetapi Hua Cheng berkata, “Tetaplah disana. berhubungan tidak boleh mendekat.” Jika tidak, jika mereka benar-benar bertemu dengan Jun Wu, itu akan menjadi kematian bagi mereka. Mendengar ini, para hantu hanya bisa mundur, terus menjaga bagian bawah.

Namun, di dalam bekas Ibukota Surgawi yang sekarang telah dipotong menjadi puing-puing raksasa, tidak ada satu pun jejak Jun Wu. Xie Lian dan Hua Cheng melihat sekeliling tempat itu, dan bahkan mengangkat atap emas Aula Bela Diri Besar untuk memeriksanya, tetapi mereka tidak melihat siapa pun.

Saat itu, Lang Qian Qiu tiba-tiba berbalik ke arah Pei Ming, “Jenderal Pei! Ada yang harus aku lakukan, tolong bantu ambil alih posisiku disini sebentar.”

Jumlah tikus yang ditemukan oleh Pei Ming tidak lebih dari yang tidak berhasil Master Hujan, dan dia hanya merasa sangat tertekan ketika dia diseret ke dalam susunan secara tiba-tiba. Tetap saja, yang bisa dia lakukan hanyalah menggosok hidungnya dan tidak banyak bicara. Lang Qian Qi seluruh ke dalam reruntuhan dan mengaduk-aduk tempat itu, akhirnya mengangkat sebuah bebatuan di dalam reruntuhan, “AKU MENEMUKANNYA!”

Xie Lian yang segera mendekat, “Qian Qiu, berhati-hatilah!”

Dia mengira Lang Qian Qiu baru saja berhasil menemukan Jun Wu, namun tanpa terduga, apa yang dia temukan adalah sebuah bola hangus yang berwarna hitam, tampak seperti cacing yang mengerut dalam cangkang raksasa, dan bahkan ada suara terbatuk kecil dari benda itu.

Xie Lian merasakan jantungnya menegang, dan segera mengupas cangkang hangus ini bersama dengan Lang Qian Qiu untuk memeriksanya, dan dari dalam cangkang itu seorang anak kecil-benar meluncur keluar, melengkung, memeluk tubuhnya sendiri, seluruh tubuhnya memerah, mungkin akibat dari luka bakar . Namun hidupnya sama sekali tidak terlihat dalam bahaya dan dia masih terbatuk.

Setelah dia meluncur, hantu api berwarna hijau dan tampak seperti bola keluar, mengambang. Xie Lian melihatnya, “Ini …”

Lang Qian Qiu merebut api hantu itu dengan tangannya, mengawasi bola itu, “Surga memiliki mata itu, sehingga Qi Rong, kau belum sepenuhnya mati, dan masih berakhir pada akhirnya!”

Qi Rong benar-benar sudah menjadi “Lentera Hijau yang Mengembara di Malam Hari” . Sekarang setelah mereka mengetahui jejaknya kembali, ketika Jun Wu menembakkan kobaran api itu, Qi Rong berhasil melindungi Gu Zi, itulah sebabnya anak ini tidak mati terbakar. Xie Lian sedikit terkejut mengetahuinya. berdasarkan karakter Qi Rong, jika dia menerima serangan kobaran api, lebih baik membuang Gu Zi untuk melindungi dirinya sendiri.

Hua Cheng langsung tahu apa yang dia pikirkan dan berkata, “Bahkan jika dia membuang anak itu untuk memblokir api dan melindungi dirinya sendiri, itu tidak akan membantu banyak, dia akan menjadi abu dalam kebakaran. Melindungi dan menggunakannya sebagai pelindung berbeda dalam kamu. .”

Bahkan jika itu hadir, anak itu masih dilindungi. Qi Rong terbakar dan kini sosoknya tidak lebih dari bola api hantu hijau dan dia masih tidak hancur, tertangkap di tangan Lang Qian Qiu, dan mulai berteriak ketakutan. Gu Zi, yang baru saja mereka selamat, terbangun seketika dan dia memeluk kaki Lang Qian Qiu, ” Gege , jangan bunuh ayah!”

Lang Qian Qiu mengamuk dengan marah, “LEPASKAN! Aku katakan padamu, bahkan memohon tidak ada gunanya, aku tidak akan menunjukkan belas kasihanku lagi padamu!” Kemudian dia mencengkeram lebih erat. Qi Rong adalah musuh yang memusnahkan klannya, Xie Lian tidak bisa ikut campur sama sekali, tapi dia takut akan Lang Qian Qiu akan menyakiti Gu Zi, jadi Xie Lian hendak menarik Gu Zi pergi, namun tiba-tiba Gu Zi menjegal dan memeluknya, ” GEGE SAMPAH, SELAMATKAN AYAHKU!”

“Gu Zi… Dia benar-benar bukan ayahmu.” Xie Lian, “Tidakkah kamu menyadarinya dari cara dia memperlakukanmu?”

Namun, Gu Zi berkata, “Itu ADALAH ayah! Ayahku dulu sama sekali tidak memperlakukanku dengan baik, setelah itu dia benar-benar tetapi baik kepadaku. Dia sering memberiku daging untuk dimakan, dan bahkan mengatakan jika dia akan membawaku untuk tinggal di rumah besar. yang indah … dia benar-benar baik padaku, gege sampah, silahkan kamu menyelamatkannya?”

Qi Rong mulai memarahi, “Anak bodoh, jangan memohon hitam Anda! Teratai putih berhati ini tidak akan menyelamatkan leluhur ini! Sebenarnya, dia benar-benar menunggu ayahmu mati, dia tidak peduli apakah aku hidup atau mati!”

Hua Cheng menatap, “Apa kau khawatir Lang Qian Qiu tidak bisa membunuhmu, jadi aku harus diseret juga?”

Qi Rong masih cukup takut Anda, dan saat dia berbicara, bola api itu tampak sedikit lay. Meskipun demikian, jika suatu saat nanti dia akan mati, jadi dia akan berhenti peduli akan apapun, “HUA CHENG KAU BANGSAT, AKU TIDAK TAKUT PADAMU! Xie Lian, jangan pikir aku tidak tahu. Aku memperlakukanmu seperti dewa di surga, TAPI KAU! APA YANG KAU BERIKAN PADAKU?KAU TIDAK PERNAH MEMBERIKANKU APAPUN! Kau tertarikku, menolakku, menganggapku bodoh, gila, menganggapku sakit mental, memandangku dengan menganggap jijik. Kau selalu memandang rendah diriku! APA HAKMU MEMPERLAKUKANKU SERENDAH ITU? KAU TIDAK BISAHANCURKAN YONG AN, KAU TIDAK BERGUNA!”

“Kau…”

Xie Lian hanya mengucapkan satu kata, dan sementara Hua Cheng tidak bergerak, Xie Lian bisa merasakan sesuatu dan dengan cepat menariknya kembali dan berkata, “Tidak apa-apa, jatuhkan.”

Hua Cheng bahkan tidak mau direpotkan dengan senyum palsu, dan dia, “Jadi memangnya kenapa jika dia memandang rendah dirimu? Apakah ada sesuatu di dalam dirimu yang patut dihargai?”

Mendengarnya, Qi Rong semakin marah dan bingung, “AKU MELUDAHIMU, AKU MELUDAHIMU! JADI, JADI MEMANGNYA KENAPA JIKA KALIAN SEMUA MEMANDANG RENDAH DIRIKU? LELUHUR INI … LELUHUR INI … LELUHUR INI MEMILIKI SEORANG PUTRA!”

“…”

“…”

Qi Rong mulai terkekeh, “Hehe! Meskipun dia dirawat dan diasuh dengan kehidupan yang murah, tapi setidaknya itu masih lebih baik daripada kau, si pengecut impoten garis keturunan terakhir! JANGAN PERNAH BERMIMPI UNTUK MEMILIKI SATU BAHKAN UNTUK DELAPAN RATUS TAHUN! HEHEHAHAHAHA … “

Xie Lian dan Hua Cheng terus mengawasinya tanpa berkata-kata. Hua Cheng juga tidak ingin menyia-nyiakan kata-katanya lagi pada Qi Rong, dan hanya mengangkat alisnya pada Xie Lian, berkata, “Siapa yang tahu.”

Xie Lian tahu dia hanya bercanda, dan tersenyum lemah. Namun tiba-tiba, saat dia tertawa, tawa gila Qi Rong menjadi semakin kecil. Akhirnya, bola api hantu hijau dan berminyak yang sebelumnya melompat-lompat kini mulai mengeluarkan suara desisan dan menyusut.

Lang Qian Qiu tidak tahu apakah api hantu Qi Rong melemah atau apakah dia yang mencekiknya dan membuatnya mati tanpa sadar, tapi yang bisa dilakukannya hanyalah berdiri mematung di sana, tercengang. Gu Zi juga tercengang, dan dia naik untuk menarik masing-masing jari Lang Qian Qiu terbuka. Tetapi ketika dia melihat tidak ada apa-apa lagi disana, dia jatuh ke tanah dan mulai menggali tumpukan sisa-sisa abu di tanah, terus menggaruk sampai tangan dan jemarinya ditutupi jelaga hitam, namun masih tidak ada nyala api hijau yang bisa ditangkap matanya. Anak itu tidak bisa melakukan apapun dan hanya mencengkeram kuat jubah Lang Qian Qiu, “Di mana ayahku …”

Dia bertanya pada Lang Qian Qiu tetapi Lang Qian Qiu tidak tahu harus berkata apa, jadi dia hanya menatap Xie Lian. Xie Lian juga tidak tahu harus berkata apa, dan hanya menghela napas, berbalik untuk pergi. Di belakangnya terdengar suara Gu Zi yang terus berbicara tanpa henti, “Gege, di mana ayahku? Dia masih ada, kan? Dia bilang dia sudah berkultivasi untuk menjadi… raja paling kuat dari tiga alam, dia tidak bisa mati. Dia masih ada disini, kan?”

Qi Rong yang menyebalkan itu akhirnya menghilang.

Namun, Xie Lian tidak hanya tidak tahu harus berkata apa, pada saat ini, dia bahkan tidak bisa mengerti apa yang dia rasakan.

Sejujurnya, jika dia memikirkannya dengan saksama, kata-kata Qi Rong memang tampak tak bisa dibantah. Sejak mereka masih muda, dia benar-benar tidak menganggap tinggi sepupunya yang lebih muda ini.

Awalnya dia merasakan simpati untuk Qi Rong, kemudian perasaan itu berubah menjadi rasa jengkel, sakit kepala, dan dia mencoba melakukan yang terbaik untuk mengabaikannya; Keluar dari akal pikiran. Tetapi jika harus dikatakan dia menatap Qi Rong dengan ‘jijik’, maka … itu sepertinya cukup akurat juga.

Bukan hanya penghinaan. Dia juga pernah sangat membenci Qi Rong sehingga dia ingin menghancurkan abunya dan menyebarkannya ke seluruh dunia. Tetapi setelah hidup begitu lama, setelah mengalami begitu banyak hal, ketika dia melihat kembali masa lalunya untuk melihat Qi Rong, benar-benar tidak ada yang tersisa kecuali perasaan jengkel dan rasa lelah. Mungkin ada sedikit penghinaan, tetapi itu tidak penting lagi.

Tidak ada sukacita, tidak ada kesedihan.

Mereka melanjutkan pencarian mereka tetapi tidak membuahkan hasil. Setelah mereka turun dari reruntuhan, Shi Qing Xuan sudah lama menunggu di tanah, “Yang Mulia, bagaimana?”

Xie Lian menggelengkan kepalanya, “Kami tidak menemukannya.”

“Bagaimana itu bisa terjadi?!”

Para pejabat surgawi mulai berlatih, “Mungkinkah dia benar-benar mati? Berubah menjadi abu atau semacamnya.”

“Jika dia muncul maka itu terlalu menakutkan!”

“Tapi di mana dia bisa menemukan? Ada begitu banyak orang yang mengawasi!”

Shi Qing Xuan melihat sekeliling dan berkata, “Yang Mulia, aku punya pertanyaan yang ingin aku cinta sejak tadi. Di mana Nan Yang dan Xuan Zhen?”

Memang benar, sepertinya memang tidak ada yang melihat Feng Xin dan Mu Qing untuk waktu yang lama sampai saat itu. Para pejabat surgawi mulai lagi, “Kedua jenderal itu tidak mungkin sama dengan Jenderal Pei, kan? Terjebak di istana mereka sendiri di Ibukota Surgawi dan tidak bisa keluar?”

“Itu tidak mungkin … aku melihat Jenderal Nan Yang keluar! Selain itu, dia juga sepertinya sedang mencari seseorang pada saat itu …”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

Dipindahkan oleh Nadirah Syifa ❤

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments