Penerjemah : Jeffery Liu

Mereka harus pergi ke Ibukota Kerajaan!

“Kamu tidak perlu khawatir tentang apa yang akan terjadi di sini, mereka akan mengurus diri mereka sendiri,” kata Hua Cheng.

Kepala Pendeta menempatkan tubuh Yin Yu di belakang salah satu Ikan Tulang, dan dengan demikian Ikan Tulang itu bergerak membawa tengkorak Tulang bersama dengan Quan Yi Zhen dan Yin Yu bergerak menjauh. Sementara itu, Ikan Tulang yang lain pergi untuk mengambil tengkorak Naga yang telah hancur berantakan, menyusun mereka kembali, dan perlahan-lahan memperbaikinya. peduli, mereka memang bisa mengurus diri mereka sendiri.

Tidak ada waktu lagi yang tersisa untuk disia-siakan, dan tanpa mengatakan apapun, Xie Lian segera mengarahkan patung ilahi raksasa itu untuk terbang ke langit. Semua surgawi disana berseru, “Yang Mulia, ke mana kamu akan pergi?”

“Kamu tidak berpikir untuk mengejarnya, ‘kan?! Kita akhirnya berhasil lolos … “

“Kita harus mengejarnya!” Xie Lian berkata, “Dia akan pergi ke tempat dengan penduduk terpadat! Tidak ada waktu lagi, semuanya tolong berpeganganlah!”

Sebuah dadu meluncur di antara jari-jari Hua Cheng, dan dia berkata dengan suara rendah, ” Gege , apa kamu sudah siap?”

Xie Lian mengangguk. Hua Cheng melemparkan dadu itu dan berkata, ” Array Pemendek Jarak, aktifkan!”

Patung ilahi raksasa itu segera menampilkan semua kekuatan spiritualnya dan bergerak ke atas dengan semua kekuatannya!

Seperti yang diharapkan, setelah melintasi-gumpalan awan, mereka bisa melihat pemandangan hitam cakrawala dengan warna merah menyala dari raksasa iblis yang berapi-api. Mereka pada akhirnya tiba di langit Ibukota Kerajaan!

ketika tiba di bawah melihat raksasa berapi tiba-tiba muncul di langit dan kini perlahan-lahan turun dan mendekat ke arah mereka, ada beberapa dari mereka yang terpana, berteriak, dan ada yang begitu jaringan hingga berlari. Shi Qing Xuan juga menarik napas dingin, tapi dia cepat-cepat menghindarinya, berteriak dengan semua suara yang dibuka dariNYA BAIK-BAIK SAJA!!! JANGAN PANIK! MAKHLUK ITU TIDAK AKAN DATANG KE BAWAH, SESEORANG AKAN MENGHENTIKANNYA! ADA DEWA DI ATAS KITA YANG AKAN MEMBANTU KITA SEMUA!!!”

“APA SEMUANYA BENAR AKAN BAIK-BAIK SAJA, FENG TUA? SAMA SEKALI TIDAK AKAN LUCU JIKA MONSTER SEBESAR ITU JATUH MENIMPA KITA!”

Shi Qing Xuan tertawa pembohong, “ITU BENAR! BUKANKAH KALIAN SEMUA MELIHAT AKU ADA DI SINI JUGA? JIKA ORANG LAIN MATI, AKU JUGA PASTI AKAN MATI! HAHAHAHAHAHA …”

Dia tampak begitu panik sampai membuat kembali kehilangan akal. Xie Lian mengendalikan patung ilahi raksasa itu terbang dan menghindari semburan dinding api, mencapai sosok raksasa iblis berapi, dan dengan putus asa menariknya ke atas sehingga makhluk itu tidak akan bisa mendekati tanah, sementara berteriak, “SEMUA ORANG, CEPAT PERGILAH!”

Para pejabat surgawi disana sudah benar-benar takut setengah mati melihat bagaimana Xie Lian mengendalikan patung ilahi itu, dan mereka tampak tidak sabar untuk turun, sehingga mereka semua buru-buru datang. Saat mereka mendarat dan melihat Shi Qing Xuan, semua orang terkejut, “Tuan Master Angin? Mengapa kamu ada di sini?”

“Kenapa kamu menjadi seperti ini…”

Shi Qing Xuan tampak terlalu dipenuhi begitu banyak kegembiraan, “Jangan banyak tanya, ayo ayo, cepat bergabunglah dengan kami, cepat bantu kami bertahan dengan array manusia ini, kita tidak bisa membiarkan roh-roh penuh kebencian itu keluar!”

sebagian besar pejabat di sana tampak ragu-ragu, dan Lang Qian Qiu adalah orang pertama yang mengajukan maju, “AKU AKAN MEMBANTUMU!”

Dengan adanya seseorang yang memimpin, pejabat pejabat lainnya akhirnya bergabung satu demi satu. Array manusia itu dikembangkan dan menjadi sekali lagi, dan kini array itu jauh lebih aman. Xie Lian hanya bisa menghela napas lega dan terus menarik raksasa iblis berapi itu ke atas ketika dia mendengar suara berderak besar. Raksasa iblis berapi itu benar-benar pecah menjadi beberapa bagian lagi!

Salah satu kakinya terlepas dari tubuhnya dan jatuh ke bawah. Bahkan hanya dengan satu orang saja ia dapat membunuh begitu banyak orang. Bukan hanya bisa menghantam dan membinasakan susunan manusia di bawahnya, tapi bahkan mungkin seluruh jalan bisa dijatuhkan oleh benda itu!

Namun tanpa disangka-sangka, kaki itu terjatuh hanya sampai setengah jalan ketika tiba-tiba beberapa bagian, dan meledak di udara.

Jutaan yang berkilauan berkilauan di bintik-bintik kecil yang meleleh ke dalam bayangan dan menyebar ke seluruh langit, seperti hujan debu asap layaknya api yang megah, benar-benar tidak berbahaya. Xie Lian bertanya-tanya, “Mengapa benda itu meledak sendiri?”

Detik berikutnya, sesosok muncul dari tengah-tengah kembang api itu dan mulai terbang menuju ke atas melawan arus udara, dan setelah beberapa lompatan, ia mendarat di atas tubuh raksasa iblis disana. Xie Lian mencoba melihat lebih dekat, dan melaporkan dengan gembira, “Jenderal Pei! Kamu baik-baik saja, syukurlah!” Dia sudah siap untuk memberikan bantuan untuk Pei Ming!

Pei Ming memegang pedang di satu tangan, dan menggunakan tangan yang lain untuk menunjuk; begitu sempurna, pesonanya sama sekali tidak terganggu, “Tidak terlalu baik, tapi untuk sebagian besar masih baik-baik saja.”

Masih belum masak setelah dipanggang dan dicari, para dewa bela diri disana tentu memiliki kekuatan dan semangat untuk hidup yang begitu keras. Xie Lian bertanya, “Di mana Ban Yue dan Pei Su?”

“Mereka baik-baik saja.” Hua Cheng berkata, ” Gege , lihat, mereka ada di sana.”

Xie Lian menoleh dan melihat ke arah tempat yang ditunjuk Hua Cheng, dan tentu saja, di jarak tertentu, Ban Yue membawa Pei Su saat mereka akhirnya berhasil mendarat di atap sebuah rumah. sebelumnya Istana Ming Guang penutupan rapat, dan air Laut Hitam yang mendidih tidak mengalirkan istana sepenuhnya, jadi semua orang kini baik-baik saja. Xie Lian kemudian bertanya, “Di mana Xuan Ji dan yang lainnya?”

Sebuah suara terdengar dengan nada penuh kebanggaan, “Tentu saja mereka berhasil berhasil olehku!”

Suara itu datang dari tangan Pei Ming, dan baru saat itulah Xie Lian memperhatikan, bahwa pedang dalam genggaman Pei Ming sebenarnya adalah Ming Guang!

“Jenderal Pei, kamu benar-benar berani memegang pedang Ming Guang?” Dia bertanya.

“Ini jauh lebih rumit.” Jawab Pei Ming.

Namun Rong Guang, tertawa, “Hehehehe, seberapa rumitnya? hanya karena kau ayak di depanku untuk meminta maaf dan memohon maaf kepadaku?? HAHAHAHAHAHAHAH SUNGGUH HEBAT, SUNGGUH LUAR BIASA!”

“…”

“…”

Xie Lian sedikit banyak memahaminya. Kekuatan besar sebelum iblis dan hantu itu benar-benar bisa membunuh satu sama lain, mereka sudah bertarung di antara mereka sendiri tentang ‘pembagian yang tidak adil’ . Rong Guang menang dengan luar biasa dan berhasil menggagalkan Xuan Ji dan Ke Mo, dan saat itu, mulai terdengar suara gemuruh di luar, tanah bergerak dan mulai berhamburan, situasinya mengerikan tetapi mereka tidak bisa keluar. Satu-satunya kesempatan mereka adalah bergabung. Rong Guang dengan patuh memaksa Pei Ming untuk mengakui kesalahannya, dan ketika Pei Ming melakukan apa yang dia inginkan dan meminta maaf, dia sangat gembira.

Raksasa iblis berapi itu sama sekali tidak marah bahkan kehilangan ketika kakinya, dan dengan santai mulai merekonstruksi dirinya sendiri. Batu-batu besar dan istana emas lainnya bergerak menuju celah, dan tidak butuh waktu lama sebelum seluruh tubuh berhasil dibangun kembali. Makhluk itu masih bisa dikelompokkan, hanya berukuran sedikit lebih kecil.

Pei Ming mencengkeram pedang Ming Guang dan menyerbu menuju Aula Bela Diri Besar. Xie Lian seru, “JENDERAL PEI, BERHATI-HATILAH!”

Namun, dengan pedang Ming Guang di tangan, kekuatan menyerang Pei Ming tiba-tiba meledak. Meskipun karakter Rong Guang mengerikan dan sesat, tetapi tentu layak disebut sebagai bawahan, dan bagaimana cara bekerja sama dengan baik. Sebelumnya ketika Quan Yi Zhen menyerang, Ia belum berada dekat dengan Aula Bela Diri Besar sebelum akhirnya dipukul mundur, tetapi kini Pei Ming menyerbu lebih jauh darinya, berhasil menyerbu ke Aula Bela Diri Besar secara langsung!

Di dalam pedang Ming Guang, Rong Guang berteriak saat bertarung, “APA KAU INI! AKU SUDAH MENGATAKANNYA KEPADAMU, JIKA KITA BERDUA BERGABUNG BERSAMA TIDAK ADA YANG AKAN BISA MENGALAHKAN KITA! TIDAK ADA YANG BISA BERDIRI DI TINGKAT YANG SAMA DENGAN KITA! JIKA KAU MENDENGARKANKU! , MENGAPA KAU TETAP MASIH MENJADI JENDERAL MING GUANG BIASA SETELAH WAKTU BERLALU BEGITU LAMA?”

Pembuluh darah muncul di dahi Pei Ming, “Apa kau bisa menutup mulutmu??”

Qi Rong di balik Aula Bela Diri Besar, dan dia berteriak dengan arogan, “PRIA TERKUTUK, AKU SARANKAN PADAMU UNTUK TIDAK DATANG KE SINI JIKA KAU TIDAK INGIN MATI!”

Ming Guang anggurnya dengan suara PA! yang begitu keras, “APA-APAAN BENDA HIJAU SIALAN INI, JANGAN HALANGI JALANKU!”

Qi Rong hampir berputar beberapa kali dari tamparan itu, dan Gu Zi memeluknya untuk mencoba mencobanya, bertanya dengan cemas, “Ayah … kamu baik-baik saja?”

Qi Rong telah kehilangan muka di depan Gu Zi dan Ia menjadi lebih marah, tetapi melihat bagaimana Pei Ming memiliki niat sebesar ini, dia tidak cukup tangguh untuk menghadapinya secara langsung. Tetap saja, mulutnya masih tangguh untuk mengeluarkan umpatan, “MENGGUNAKAN CARA LICIK LAINNYA!”

Namun tiba-tiba, Gu Zi sama sekali tidak menanggapinya, dan sebaliknya, menimpa tanah. Ketika Qi Rong melihat ke, Gu Zi sama sekali tidak bergerak, dan dia memelototinya ketika dia mengangkat Gu Zi, menggoyang-goyangkan kerahnya ke depan dan ke belakang dengan pembohong, “bawahNak, apa yang coba kamu mainkan?”

Gu Zi telah menyaksikan, matanya terpejam, dahinya terbakar. Xie Lian masih berusaha keras bertarung dengan raksasa iblis berapi itu, tetapi dia juga memperhatikan situasi di bawah dan dia berteriak, “QI RONG! KENAPA KAU BELUM JUGA PERGI, TEMPAT ITU MASIH TERBAKAR, PERGILAH DARI SANA DAN MASUKLAH KE DALAM AIR, ANAK ITU MASIH TERLALU MUDA, DIA AKAN MATI!”

Qi Rong mendongak untuk mengumpat, “JANGAN BERANI-BERANINYA MENCERAMAHIKU! MEMANGNYA SIAPA YANG COBA KAU CERAMAHI? BOCAH INI DIRAWAT DENGAN KEMISKINAN DAN KEMURAHAN YANG MENGELILINGINYA, BAGAIMANA MUNGKIN DIA BISA MATI DENGAN BEGITU MUDAHNYA1? KAU PIKIR AKU TIDAK YANG KAU RENCANAKAN DENGAN MEMBIARKANKU PERGI? SAAT AKU PERGI KAU PASTI AKAN MEMBUNUHKU!” Bahkan jika Xie Lian tidak bergerak, Lang Qian Qiu masih menunggunya di bawah!

Di ujung lain, Pei Ming dan Jun Wu sudah mulai berkelahi. Api peperangan beberapa kali akan menghanguskan Qi Rong dan dia berteriak, melompat untuk mencoba menghindarinya. Xie Lian berseru dengan marah, “KAU SEORANG IBLIS YANG BAHKAN TIDAK BISA BERTAHAN DARI KOBARAN API INI, DAN KAU BERPIKIR ANAK SEKECIL INI BISA BERTAHAN??”

Terselip di bawah lengan Qi Rong, wajah Gu Zi yang terbakar memancarkan warna merah cerah, tetapi mulut Qi Rong masih tetap keras, “BAIK AKU TIDAK AKAN PERGI! AKU TIDAK AKAN PERGI! WAH!!!” Sebuah nyala api lain datang menerjang, bertiup tepat ke wajahnya, dan Qi Rong merangkak, terhuyung-huyung, berputar, sebelum dia pada akhirnya memutuskan untuk melompat, tidak bisa menahan keluhannya, “UM, JUN WU, KAU … BOSS! BISAKAH KAU TIDAK MEMBAKAR DAN MENGARAHKAN APIMU DENGAN BEGITU KEJAM SEPERTI ITU? KAU TELAH MEMBAKAR … AKU!”

Xie Lian bisa merasakan bahwa dia ingin mengatakan, “Jun Wu, kau preman tua, kau telah membakar leluhur ini!”, Tetapi menilai hidupnya kembali, dia tidak berani mengucapkan kata-kata itu keras-keras. Seolah-olah Jun Wu akan peduli. Dia saat ini tengah bertarung melawan Pei Ming, senyum menyeramkan menggantung di wajahnya. Kobaran api di sekitar Qi Rong semakin besar setiap detiknya, praktis tidak ada tempat lagi untuk berdiri. Meskipun dia adalah iblis dan tidak bisa mati karena terbakar, namun kobaran api itu masih menyiksanya. Segera setelah itu, Gu Zi yang terselip di bawah lengannya juga menjerit tersiksa, seperti dia benar-benar hangus terbakar oleh api. Qi Rong mengangkatnya untuk memeriksa, dan tentu saja, dahi Gu Zi tampak mulai berdarah, dan sebuah lubang besar muncul dari jubahnya, memperlihatkan bahu kecilnya yang terbakar.

Gu Zi terbangun dari tidurnya dengan paksa ketika Ia merasa tubuhnya terbakar, dan dia mulai menangis, menangis bahwa dia tidak tahu apa-apa, memeluk Qi Rong, “AYAH, SAKIT SEKALI! AKU TAKUT!”

Keringat dingin bergulir tanpa henti di dahi Qi Rong, bibirnya membeku, tidak tahu harus berkata apa. Gu Zi menutupi lukanya dengan tangannya, beringus dan menangis ketika dia bertanya, “Ayah, apa kita akan mati terbakar di sini?”

Qi Rong tergagap, “Um … um, yah …”

Gu Zi terisak, “Meskipun wilayah kekuasaanmu di sini sangat indah, tapi sepertinya tidak terlalu bagus. Orang-orang di sini sepertinya tidak bersikap baik pada kita. Kenapa kita tidak mencari tempat tinggal lain …”

Qi Rong tidak tahan lagi.

Dia menyerbu ke aula, hendak meraih Jun Wu tetapi tidak berani mendekat, jadi yang bisa dilakukannya hanyalah berteriak dari jauh, “MARI BICARA, JUN … BOSS! SUNGGUH TIDAK APA-APA JIKA KAU INGIN MEMBAKAR TEMPAT INI, INI ADALAH WILAYAHMU, LAKUKAN APA PUN YANG KAU INGINKAN, TAPI, HEHEHE …”

Xie Lian hampir jatuh dari platform mahkota giok karena amarah ketika mendengar tindakan bodohnya, “JANGAN PERGI KE SANA UNTUK MENCARI KEMATIANMU, TURUNLAH! AKU BERJANJI TIDAK AKAN MENYENTUHMU!”

Qi Rong tidak akan mendengarkannya sama sekali. Melihat Jun Wu yang mengabaikannya terlihat sekali jika Ia tidak peduli akan keberadaannya, dan dengan Gu Zi yang terus menangis, dia mungkin merasa kehilangan muka di depan putranya yang murah lagi, dan dia bergegas berteriak, “KENAPA SEBENARNYA DENGANMU, AKU MEMBERITAHUMU UNTUK MENGHENTIKAN KOBARAN API INI, APA KAU TIDAK MENDENGARKANKU??”

“QI RONG!!!” teriak Xie Lian.

Sebelum Qi Rong bahkan mendekat, Jun Wu mengangkat tangannya, dan sebuah kobaran bola api langsung mengelilingi seluruh tubuhnya!

Qi Rong menjerit kesakitan. Xie Lian berteriak, “GU ZI!”

Dengan api yang sangat besar mengelilinginya, bahkan jika Qi Rong tidak terbakar hingga menjadi abu, rohnya akan sangat rusak, dan bukankah Gu Zi juga akan dibakar menjadi abu juga?

Pei Ming sempat melihat bahwa Qi Rong memiliki seorang anak kecil di bawah lengannya dan memiliki pikiran untuk menyelamatkan mereka, tetapi Jun Wu kini lebih unggul darinya, dia tidak bisa menyelamatkan diri, dan setelah menghitung waktu di kepalanya, mereka mungkin tidak bisa lagi menghargai, ” Tuanku, itu hanya seorang anak kecil, tidak perlu begitu kejam seperti itu!”

Tapi, baik Xie Lian dan Pei Ming tahu bahwa tidak ada lagi anak di mata Jun Wu. Satu-satunya hal yang bisa dia lihat adalah mereka yang menahannya otomatis akan disebut musuh. Sebuah lengan terayun keluar, dan sebuah kobaran bola api lain mulai mengamuk dan menerjang mereka, terbang, dan membawa Pei Ming.

Banyak surgawi di bawah waspada dengan waspada, “JENDERAL PEI TERBAKAR!”

Saat itu, hujan deras mengguyur, dan sementara guyuran hujan itu tidak mengirimkan api perang di tubuh raksasa disana, hujan itu datang api di tubuh Pei Ming. Dari dalam, sebuah bayangan hitam ke langit dan menangkap tubuh Pei Ming yang jatuh.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

Dipindahkan oleh Nadirah Syifa ❤

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. Ini adalah kepercayaan rakyat bahwa kehidupan yang murah dan vulgar akan bertahan lebih lama.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments