Penerjemah : Jeffery Liu


Xie Lian berbicara, “Jenderal Pei… array itu, untuk melindungi orang-orang dari roh-roh penuh kebencian yang menyerbu keluar dari dalam Tungku. Jika array itu rusak, maka Penyakit Wajah Manusia akan pecah untuk yang ketiga kalinya, dan itu mungkin…”

Itu mungkin akan membawa bencana ke dalam dunia, dan memusnahkan seluruh umat manusia.

Pei Ming menggosok hidungnya, “Biarkan aku memastikan hal ini… Tuanku… tidak memberiku pilihan lain, bukan.”

“Tentu saja.” Jun Wu berkata, “Jika kamu turun, maka aku akan membebaskanmu; tapi jika kamu tidak mau, maka aku akan membebaskan mereka.”

Mereka siapa?

Xuan Ji, Rong Guang, dan Ke Mo!

Tiga hantu yang ada di samping, semuanya memancarkan cahaya hijau dari mata mereka seolah-olah mereka kelaparan, dan mudah untuk dibayangkan apa yang akan mereka lakukan selanjutnya setelah mereka dibebaskan. Mencekiknya sampai mati, mencakarnya sampai mati, menusuknya sampai mati, memukulnya sampai mati; pilih salah satu, atau semuanya.

Jun Wu menambahkan, “Pei kecil juga ada di sini. Aku pikir kamu sangat memandang tinggi pada keturunanmu yang satu itu. Lagi pula, untuk mempertahankan dirinya, kamu bahkan bersedia untuk menutupi perbuatannya yang memikat orang-orang menuju kematian di BanYue Pass, dan kamu juga berencana untuk melimpahkan masalah itu kepada orang lain.”

Setelah mendengar hal itu, tampaknya rasa dendam Rong Guang kembali bertumpuk, dan dia pun mengumpat marah pada Pei Ming karena telah menjadi teman yang mengerikan, bahwa dia telah mengambil alih cicit buyut dari saudara-saudaranya, dan Xuan Ji juga ada di sampingnya, menggerutu dan menyimpan dendam. Pei Ming menahan semua suara-suara iblis yang berputar di kepalanya, dan setelah berpikir panjang, dia menghela napas, “Apakah tuanku mau mengizinkanku untuk memikirkannya lagi?”

“Kesabaranku terbatas, jadi aku tidak ingin memberimu terlalu banyak waktu,” kata Jun Wu.

Setelah dia selesai berbicara, sebuah kegembiraan tiba-tiba muncul di wajah ketiga hantu. Sekarang, mereka bertiga benar-benar bisa bergerak, dan mereka langsung maju untuk menyerbu!

Gerbang Istana Ming Guang menutup rapat, dan Xie Lian bisa mendengar jeritan tersiksa dari seseorang dan suara sesuatu yang tercabik-cabik dan robek dari dalam sana. Wajahnya berubah dan dia berteriak, “JENDERAL PEI! BAN YUE!!!”

Dia ingin masuk untuk melihatnya, tetapi tangan Jun Wu masih berada di bahunya, dan mendorongnya dengan paksa ke ujung jalan yang lain. Xie Lian terus melihat ke belakang, tetapi tubuhnya seperti bukan miliknya sendiri, dan dia berteriak marah, “APA YANG SEDANG KAMU RENCANAKAN?”

“Berikutnya.” Kata Jun Wu.

Berikutnya? Berikutnya apa? Setelah berjalan sedikit, sekali lagi mereka berhenti, dan napas Xie Lian hampir terhenti.

Istana Tai Hua milik Lang Qian Qiu!

Dari ujung jalan dari arah yang berlawanan, Qi Rong juga datang bersama Gu Zi yang diapit di lengannya, ekspresinya segar dan tampak pulih, seperti dia baru saja menginjak-injak semua istana ilahi utama dan sangat puas pada dirinya sendiri. Dia berbicara, “Mengapa kamu memanggilku ke sini?”

Jun Wu benar-benar memanggil Qi Rong ke Istana Tai Hua. Xie Lian merasakan firasat buruk, dan memarahinya, “TIDAK ADA URUSAN APA PUN KAMU DI SINI, PERGI SEKARANG!”

Wajah Qi Rong berubah, dan tampaknya dia baru saja akan meludahi Xie Lian ketika Jun Wu berbicara, “Masuklah ke dalam.”

Qi Rong kembali tersenyum senang, “Hehe, kata-katamu tidak berarti di sini!” Lalu dia pun masuk ke dalam dengan kepala terangkat dan semangat yang tinggi.

Di dalam Istana Tai Hua, wajah Lang Qian Qiu terlihat gelap dan suram, dan dia berjalan mondar-mandir dengan tangan yang berada di belakang punggungnya. Saat dia melihat Xie Lian dan Jun Wu datang, dia menuntut dengan curiga, “Apa yang kalian lakukan di sini?”

Kemudian, dia melihat Qi Rong yang berjalan di belakang mereka, dan warna wajahnya langsung berubah, dia pun berteriak marah, “KAMU!”

Gu Zi menyusut karena raungan marahnya, tetapi Qi Rong yang sekarang jelas tidak takut padanya, dan dia duduk di luar aula, menyilangkan kakinya, begitu sombong sehingga dia terbawa suasana, “TIDAK PERLU TAKUT, ANAKKU YANG BAIK! Itu benar, INI ADALAH AKU. Lang Qian Qiu, bukankah kamu telah mengejarku begitu lama untuk membunuhku? Tapi, bukankah pada akhirnya kamu masih akan jatuh ke tanganku?”

Lang Qian Qiu sangat marah, dan pembuluh darah muncul di dahi dan di punggung tangannya, namun dia terkunci di dalam istana dan tidak bisa mengambil satu langkah pun keluar, jadi dia berbalik pada Xie Lian dengan marah, “APA YANG KAMU LAKUKAN? APAKAH KAMU MEMBAWANYA KE SINI UNTUK MEMAMERKANNYA?”

“TIDAK!” Xie Lian berteriak, “Tenanglah!”

“Aku sudah tenang!” seru Lang Qian Qiu, “Aku bahkan tidak tahu apa yang sedang terjadi!”

Jun Wu berbicara, “Tai Hua, turun dan hancurkan array manusia di ibukota kerajaan. Lakukan itu, dan aku akan menyerahkan musuhmu, Hantu Hijau Qi Rong, itu kepadamu.”

Qi Rong tertawa liar, “HAHAHAHHAHAHAHAHAHA LANG QIAN QIU KAMU YONG AN BODOH… Hah? Apa katamu?? MENYERAHKAN AKU PADANYA?? APA MAKSUDMU??”

Dia tertawa untuk beberapa saat sebelum akhirnya menyadari kata-kata Jun Wu, dan langsung melompat berdiri dari kursinya. Lelucon macam apa itu, menyerahkan dia pada Lang Qian Qiu? Dia telah membunuh seluruh klan Lang Qian Qiu, Lang Qian Qiu pasti akan membantainya!

Jun Wu sama sekali tidak menjawab, dan terus berbicara dengan santai, “Kalau tidak, aku akan menyerahkan kamu pada Hantu Hijau Qi Rong untuk dia tangani, dan kehidupan lain bisa ditambahkan lagi pada daftar kehidupan bangsawan Yong An yang berakhir di tangannya.”

Wajah Lang Qian Qiu berubah menjadi lebih gelap dan lebih menakutkan, dan Qi Rong berteriak, “TUNGGU?!”

Xie Lian tidak tahan lagi.

“APA KAMU GILA?!” Dia berteriak, “MENGAPA KAMU MEMAKSA MEREKA UNTUK MEMBUAT PILIHAN ITU? APA YANG SEDANG KAMU COBA TUNJUKKAN KEPADAKU??”

Lang Qian Qiu selalu mengejar Qi Rong untuk dia bunuh, dan berdasarkan karakter Qi Rong, selama ada kesempatan untuk menangani Lang Qian Qiu, maka tentu saja dia akan mengambil langkah pertama! Tapi jika Lang Qian Qiu benar-benar memilih untuk menghancurkan array manusia itu, jelas Xie Lian juga tidak ingin melihat hal itu!

“Jika kamu tidak ingin melihat mereka mengambil keputusan, lalu mengapa kamu tidak menggantikan mereka?” kata Jun Wu.

“Apa?” Xie Lian tercengang.

“Xian Le, ini semua adalah hasil dari tingkahmu yang keras kepala.” Jun Wu berkata, “Jika sejak awal kamu mau mengikuti petunjukku, mereka tidak akan perlu menghadapi pilihan seperti itu.”

Xie Lian sangat marah sampai suaranya bergetar, “Apakah kamu mengatakan bahwa ini adalah kesalahanku? Kenapa kamu memaksaku seperti ini???”

“Apa kamu membenciku?” tanya Jun Wu, “Kebencian saja tidak ada gunanya! Jika kamu mampu melakukannya, maka kalahkan aku. Tapi, bisakah kamu melakukan itu?”

Xie Lian mengepalkan tangannya erat-erat, buku-buku jarinya retak. Jun Wu melanjutkan, “Tentu saja, sekarang kamu tidak mampu melakukan hal itu. Tetapi, jika kamu menghancurkan array manusia, kamu mungkin akan mampu melakukannya, karena, aku akan membantumu melepaskan dua belenggu yang ada padamu.”

“…”

Dua belenggu terkutuk itu telah menyegelnya selama delapan ratus tahun. Apa yang akan terjadi setelah dua benda itu dilepaskan?

Qi Rong menatap dengan cemas dan hati-hati ke dalam Istana Tai Hua, takut jika setelahnya, Lang Qian Qiu akan memilih untuk menghancurkan array manusia, dan Jun Wu benar-benar akan menyingkirkannya untuk ditangani oleh Lang Qian Qiu. Mata Lang Qian Qiu juga bergerak cepat melihat antara Xie Lian dan Qi Rong.

Tiba-tiba, tangan Jun Wu yang berada di pundaknya mengendur.

Xie Lian tersentak dan memutar kepalanya. Ekspresi Jun Wu tenang dan dingin, kepalanya sedikit menunduk, menatap pedang perak melengkung yang ada di lehernya.

Itu adalah pedang E-Ming.

Di belakangnya, mata Hua Cheng dipenuhi oleh rasa permusuhan, dan dia berkata dengan dingin, “Singkirkan tanganmu.”

“SAN LANG!” Xie Lian berteriak.

Pada akhirnya, Hua Cheng tetap keluar.

Jun Wu menarik napas ringan, dan tersenyum pada Xie Lian, “Xian Le, kamu berani berhubungan dengan Raja Iblis di bawah pengawasanku, berani sekali.”

Hua Cheng bertanya, “Mengapa kamu tidak berkaca dulu pada cermin. Apakah kamu bahkan berhak untuk mengatakan sesuatu?”

Qi Rong bahkan belum duduk di kursinya sebelum dia melompat lagi, wajahnya berubah warna dan dia ketakutan, “H-H-H-H-HUA CHENG SIALAN?? BAGAIMANA KAMU BISA NAIK KE ATAS SINI?”

Xie Lian mengeluarkan Fang Xin yang ada di pinggangnya dan menebas, memotong penghalang yang mengunci Lang Qian Qiu di dalam istananya, dan berteriak, “QIAN QIU, LARI!”

Lang Qian Qiu masih terbakar amarah, dan dia menyerbu ke arah Qi Rong, menangkapnya, lalu meraih pedang panjang di punggungnya, tampak seperti dia akan memotong Qi Rong menjadi tujuh atau delapan bagian. Namun, Gu Zi melompat dan membuka lengannya, berdiri di depan Qi Rong untuk menghalanginya, berteriak pada Lang Qian Qiu, “JANGAN… JANGAN BUNUH AYAHKU!”

Lang Qian Qiu berteriak, “MINGGIR! AYAHMU TELAH DIRASUKI, DIA BAHKAN BUKAN AYAHMU!”

Namun, Qi Rong tiba-tiba berbalik dan melompat, menangkap Gu Zi, “JANGAN MENDEKAT! AKU PERINGATAN PADAMU, AGAR JANGAN MENDEKAT! MENDEKAT, DAN AKU AKAN MEMAKAN ANAK INI! AKAN KUROBEK USUSNYA DAN AKAN KUMAKAN DIA DI HADAPANMU!”

Lang Qian Qiu berhenti dan berteriak dengan marah, “BUKANKAH DIA ITU ANAKMU? DIA TELAH MELINDUNGIMU DAN KAMU BAHKAN MASIH MENGGUNAKANNYA SEBAGAI PERISAI? DASAR TIDAK TAHU MALU! KAMU, IBLIS VULGAR DARI ALAM TERENDAH!”

Gu Zi berkedip di cengkeramannya, dan Qi Rong membalas, “ANAK MURAHAN SEPERTINYA, AKU HANYA PERLU MENCARINYA SATU LAGI!”

Jun Wu berkata dengan ringan, “Jika seperti itu…”

Mendengar nada suaranya, Xie Lian secara naluri merasakan bahaya. Dan benar saja, tidak butuh waktu lama sebelum dia mendengar teriakan terkejut dari luar, “API! ADA API!”

“KEBAKARAN!”

Xie Lian berlari keluar dari dalam Istana Tai Hua dan melihatnya. Malam telah tiba, tetapi di atas Ibukota Surgawi terdapat sebuah bidang yang menyala merah. Banyak istana ilahi yang telah tenggelam dalam lautan api!

Xie Lian menoleh ke belakang, “APA YANG KAMU LAKUKAN, MENYALAKAN API DI IBUKOTA SURGAWI?? SELURUH PEJABAT SURGAWI MASIH DIKUNCI DI DALAM OLEHMU!”

Dan mereka semua berada dalam kondisi kekuatan spiritual mereka yang sedang disegel. Jika situasi ini berlanjut, bukankah mereka semua akan mati terbakar di dalam istana mereka sendiri?

“Itu tidak seperti apakah dia peduli jika para pejabat surgawi itu bisa bertahan hidup atau mati,” kata Hua Cheng.

Lang Qian Qiu juga terkejut, dan dengan memanfaatkan kesempatan itu, Qi Rong mengapit Gu Zi di bawah lengannya dan melarikan diri, merangkak dan bergegas. Lang Qian Qiu berteriak, “BERHENTI!” Tapi, seperti Qi Rong mau berhenti saja.

Xie Lian berteriak, “QIAN QIU! PERGILAH, BEBASKAN PEJABAT SURGAWI YANG LAIN DULU!”

Lang Qian Qiu menjawab tanpa sadar, “BAIK, MASTER!” Lalu, keduanya pun terkejut. Dia menatap Xie Lian sekilas sebelum berlari keluar.

Di sisi lain, Hua Cheng menarik pedang E-Ming, dan ribuan kupu-kupu perak berputar maju, membungkus tubuh Jun Wu. Dia pun meraih tangan Xie Lian dan menariknya, “AYO PERGI!”

Kupu-kupu perak itu tidak bisa menahan Jun Wu untuk waktu yang lama, dan keduanya berlari ke jalan. Lang Qian Qiu bergerak sangat cepat, dan merobohkan banyak penjaga. Banyak pejabat surgawi yang telah dia bebaskan dan keluar dalam istana mereka, turun ke Jalan Utama, semuanya merasa cemas dan takut, “Mengapa bisa terbakar? Siapa yang menyalakan api??”

“Api itu juga bukan api biasa, api itu tidak bisa dipadamkan sama sekali!”

Dari kejauhan mereka masih bisa mendengar Qi Rong berlari dan melolong, “SIALAN SIALAN SIALAN, JUN WU SIALAN, DIA SUDAH GILA, LELUHUR INI MASIH ADA DI SINI! DAN DIA MENYALAKAN API UNTUK MEMBAKAR DAERAHNYA SENDIRI, DIA BENAR-BENAR SAKIT JIWA SIALAN!”

Feng Xin juga keluar dari Istana Nan Yang, berdiri di jalan utama tampak mencari seseorang. Di sampingnya, Mu Qing bertanya, “Bagaimana caranya kita pergi?”

Tidak ada cara untuk pergi!

“Bisakah kita terbang?”

“Semua orang terluka, dan kekuatan spiritual kita sedang dibatasi, tidak ada cara untuk terbang…”

Yang berarti, bahkan jika semua orang bisa dibebaskan dari dalam istana mereka, mereka masih terjebak di dalam lautan api Ibukota Surgawi!

Saat itu, tiba-tiba ada getaran liar yang datang dari dalam tanah, dan orang-orang pun menjadi lebih khawatir, “APA YANG TERJADI? GEMPA BUMI?”

Lang Qian Qiu berteriak, “BAGAIMANA MUNGKIN? TEMPAT INI ADALAH IBUKOTA SURGAWI, KOTA YANG BERADA DI ATAS LANGIT, BAGAIMANA MUNGKN BISA TERJADI GEMPA BUMI?”

“Lalu apa…”

Kemudian, kata-kata semua orang pun mati di dalam tenggorokan, sesaat sebelum tangan mereka mulai menunjuk ke depan.

Seseorang bergumam, “Benda apa itu…”

Di tengah-tengah langit yang dipenuhi oleh nyala api, di ujung jalanan panjang di Ibukota Surgawi, sebuah kepala raksasa muncul, dan menatap ratusan pejabat surgawi yang ada di jalanan itu.

Kepala itu benar-benar terlalu besar; berkali-kali lebih besar dari ukuran istana emas mereka, dan kepala itu tersenyum. Senyuman yang seharusnya menjadi sebuah senyum yang sangat damai dan penuh kasih sayang, dengan latar belakang malam yang gelap tak berujung dan nyala api merah darah, itu tampak agak menyeramkan.

“…”

Seseorang memegangi kepala mereka, “…APA AKU SEDANG BERHALUSINASI?”

“YANG MULIA SANGAT BESAR!”

Itu adalah patung ilahi raksasa yang waktu itu!

Patung itu terbang sampai ke atas!

Xie Lian sendiri tercengang. Bukankah patung ilahi itu tergeletak di Gunung TongLu? Dan tanpa kendalinya, patung ilahi itu seharusnya tidak bisa terbang. Tanpa perintahnya dan tanpa kekuatan spiritual, bagaimana mungkin patung itu bisa muncul?

Melihatnya lagi, di malam yang gelap, di sekitar tubuh patung ilahi raksasa itu tampak cahaya yang berkerlip dan berkilau. Ketika Xie Lian melihatnya lebih dekat, itu bukan cahaya yang dipancarkan dari patung ilahi itu sendiri, tetapi cahaya dari jutaan kupu-kupu perak dan jutaan Lentera Berkah yang telah mengelilingi dan menyelubungi tubuhnya.

Kupu-kupu perak dan Lentera Berkah itu adalah perisai yang telah mengirimkan dan menerbangkan patung itu sampai ke surga!


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

Dipindahkan oleh Nadirah Syifa ❤

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments