Penerjemah : Jeffery Liu


Setelah mendengar Jun Wu berkata seperti itu, udara dingin langsung turun melewati punggung Xie Lian, dan setiap rambutnya berdiri.

Seolah-olah dia bisa merasakan seperti apa rasanya ketika Kepala Pendeta malam itu menyelinap masuk ke dalam kamar Jun Wu dan melepaskan topeng yang dia pakai, dia mendengar Jun Wu bangkit dari sisi meja, dan perlahan mendatanginya.

Hua Cheng berdiri tepat di belakang tirai di sebelah tempat tidur!

Ketika Xie Lian naik ke tempat tidur, dia menyembunyikan Fang Xin di bawah bantal, dan pada saat ini, tangan Xie Lian yang ada di gagangnya mengepal erat, menunggu waktu yang tepat, tetapi pada saat yang sama, dia merasa ragu apakah kesempatan yang tepat itu bebar-benar ada. Namun tanpa diduga, Jun Wu tidak pergi ke arah tirai, tetapi malah datang ke samping tempat tidurnya dan langsung menarik selimut yang menutupi tubuhnya. Xie Lian merasa tubuhnya mendingin dan dia terlonjak, memelototinya, tetapi Jun Wu hanya menatapnya penuh perhitungan dan berkata pelan, “Jubah itu tidak cocok untukmu.”

“…”

Baru setelah itu Xie Lian menyadari bahwa dia masih mengenakan Brokat Abadi!

Meskipun Brokat Abadi sekarang telah mengubah wujudnya menjadi jubah kultivasi putih, tetapi tentu saja Jun Wu tidak akan melewatkannya. Sesaat, dia memperhatikan Xie Lian dengan penuh perhitungan, menghela napas, dan berkata, “Kamu hanya tidak mau mendengarkanku. Kamu pergi keluar untuk menimbulkan masalah lagi, bukan?”

Xie Lian mengawasinya dengan gelisah ketika tiba-tiba, matanya menyapu meja, dan di atasnya terdapat sebuah kotak hadiah. Kotak hadiah itu sudah dibuka, dan di dalamnya ada beberapa kubis, beberapa kentang, dan beberapa wortel.

“…”

Jadi, ternyata ketika Master Hujan menghentikan Jun Wu barusan, dan berkata bahwa dia lupa memberikan sesuatu kepadanya, maksudnya adalah oleh-oleh dari Kerajaan YuShi…

Di belakang Jun Wu, Hua Cheng tanpa bersuara mengangkat sudut tirai menggunakan satu tangannya, menampakkan wajahnya di belakang tirai itu, dan bertatap mata dengan Xie Lian melewati Jun Wu.

Tangannya dengan perlahan dia letakkan pada gagang pedang perak yang tergantung di pinggangnya, tampak sedang mempertimbangkan apakah dia harus segera bergerak. Xie Lian tidak berpikir bahwa itu adalah waktu yang tepat, dan sementara dia berpura-pura untuk tidak ingin berbicara dengan Jun Wu, dia menggelengkan kepalanya.

“Di mana kamu menyembunyikan Ling Wen?” tanya Jun Wu.

Tentu saja dia tidak bisa memberikan Ling Wen kepadanya. Jika dia sampai melihat Ling Wen, dia tidak perlu bertanya lagi apa yang sedang terjadi; hanya dengan melihat bentuk boneka daruma-nya saja, siapa pun pasti bisa menebak bahwa Hua Cheng telah menyelinap masuk ke Ibukota Surgawi.

Tetapi, Xie Lian tidak bisa tidak merasa heran – apakah Jun Wu benar-benar tidak curiga sama sekali Hua Cheng telah menyelinap masuk?

Saat itu, Jun Wu berbicara lagi, “Xian Le, ekspresimu sepertinya berkata, “salah “. Apanya yang salah? Apakah mungkin, selain Brokat Abadi, kamu juga menyembunyikan orang lain?”

Ekspresi Xie Lian barusan sama sekali tidak berubah. Jun Wu benar-benar mengenal dirinya dengan sangat baik.

Diam-diam saling bertukar pandang dengan Hua Cheng yang berada di belakang Jun Wu, Xie Lian menegakkan tubuhnya dan berkata dengan dingin, “Pikirkan saja apa pun yang kamu inginkan. Bagaimana pun, sekarang tidak ada yang bisa pergi, jadi tidak ada yang bisa aku lakukan untuk sekarang. Lakukan saja apa yang membuatmu senang, dasar tua bangka.” Kemudian dia berbaring lagi, menarik selimut sampai menutupi kepalanya. Sedangkan Jun Wu, dia berbalik dan mulai berjalan mondar-mandir dengan santai di dalam kamar, untuk mencari sesuatu.

Memanfaatkan waktunya untuk mencari selama beberapa saat, dia tidak berhasil menemukan apa pun, Jun Wu kemudian merenung sejenak, dan benar saja, dia akhirnya berbalik ke arah tirai dan membukanya.

Ketika tirai itu dibuka, tidak ada apa-apa di baliknya.

Berhenti sebentar, Jun Wu kemudian menjatuhkan tirai itu dan kembali ke meja. Sedangkan untuk Xie Lian yang masih berbaring di tempat tidur, jantungnya yang berdetak begitu kencang masih belum tenang.

Di bawah selimut, Hua Cheng berbaring tepat di sebelahnya, wajah mereka menempel sangat dekat. Jantung Xie Lian berdebar sangat kencang, seluruh tubuhnya menegang. Hua Cheng tersenyum, berkata tanpa suara, “Jangan takut, Yang Mulia.”

Sebelumnya, saat Jun Wu berbalik, Hua Cheng dengan santai menjatuhkan tirai. Lalu, setelah Jun Wu berjalan melewatinya, dia dengan mudah menyelinap keluar dari balik tirai, dan dengan tanpa suara melompat cepat ke sisi tempat tidur. Xie Lian pun menariknya dan segera memasukkannya ke dalam selimut, dan tepat ketika Hua Cheng masuk, Jun Wu kembali berbalik.

Waktunya sangat tepat dan berjalan dengan mulus, ditambah posisinya yang rumit, jadi, selain tumpukan selimut yang berantakan, Jun Wu tidak melihat apa pun.

Akhirnya, Jun Wu berkata, “Xian Le, berhenti tidur. Lagi pula kamu tidak bisa tidur. Bangun dan ikuti aku.”

Xie Lian sebenarnya sangat ingin bermalas-malasan di tempat tidur dan tidak ingin bangun, tetapi dia takut Jun Wu akan kembali untuk mengangkat selimutnya, jadi dia hanya bisa menyeret dirinya keluar dari tempat tidur, dan menyembunyikan boneka daruma biru yang ada di lengan bajunya ke balik bantal.

Jun Wu sudah meninggalkan kamar tidurnya, dan Xie Lian melihat ke belakang. Hua Cheng sudah bangun dari tempat tidur, matanya gelap, siap untuk mendekat. Xie Lian buru-buru melambaikan tangannya, memberikan isyarat agar dia benar-benar tidak boleh sampai ketahuan, bahwa semuanya baik-baik saja. Jun Wu yang sudah keluar berseru, “Ada apa? Kenapa kamu tidak mengikutiku? Apakah ada sesuatu di tempat tidurmu yang menahanmu di sana?”

Xie Lian langsung kembali ke kamar, meraih kotak oleh-oleh yang ada di atas meja, sebelum kembali keluar, menutup pintu di belakangnya. Dia lalu mengambil wortel di dalam kotak dan menggigitnya, menjawab dengan datar, “Bukan apa-apa. Apa aku tidak boleh lapar?”

Jun Wu melirik benda yang ada di tangannya dan berkata dengan hangat, “Jika kamu menyukainya, aku punya lebih banyak. Lain kali, aku akan mengirimkannya untukmu.”

Xie Lian, “…”

Mereka berjalan beberapa blok, dan dari jauh mereka bisa mendengar suara keributan, “HAHAHHAHAHAHA! FENG XIN! KAMU ANJING! RAJA IBLIS INI SEKARANG SEDANG MENGINJAK-INJAK ISTANAMU, APA YANG AKAN KAMU LAKUKAN? APA?! AYO LAWAN AKU! HAHAHAHAHAHAHA!”

Itu adalah Qi Rong lagi!

Ketika mereka mendekat, mereka bisa melihat bahwa sekeliling istana emas telah diserang olehnya, tulisan raksasa yang jelek “QI RONG ADA DI SINI” pun terlihat di semua tempat. Qi Rong bahkan melompat ke atap untuk membuka sirap-sirap, dan berteriak kepada para pejabat surgawi yang ada di dalamnya. Gu Zi ada di sebelahnya, tampak sangat sedih, ingin berbicara tetapi menghentikan dirinya sendiri.

Saat ini, dia sedang melompat dan menginjak-injak Istana Nan Yang, dan Feng Xin sedang merasa kacau sehingga dia sepenuhnya mengabaikannya; Qi Rong berteriak sebentar tetapi dia merasa bosan, jadi dia pergi ke istana Mu Qing dan meneriakkan hal yang sama persis. Mu Qing tampak telah memutar bola matanya beberapa kali, dan Qi Rong semakin menginjak-injakan kakinya dengan marah, melompat ke seluruh tempat, dan mendarat di atas istana Quan Yi Zhen. Namun, bahkan sebelum dia sempat membuka mulutnya, sebuah patung ilahi dengan kepala berambut keriting tiba-tiba melesat dan terbang keluar, menghantamnya sampai jatuh dari atap dengan kepalanya menabrak lebih dulu. Itu adalah Quan Yi Zhen yang marah yang telah menggunakan patung ilahinya sendiri sebagai senjata dan melemparkannya langsung kepada Qi Rong! Gu Zi tercengang, dan dia berpegangan di tepi atap dan berteriak, “AYAH! APA KAMU BAIK-BAIK SAJA?”

Qi Rong sangat marah, “QUAN YI ZHEN IDIOT TIDAK TAHU MALU! BERANINYA KAMU MENGGUNAKAN CARA LICIK UNTUK MENYERANGKU!”

Gu Zi sejenak merasa ragu, lalu bertanya dengan bingung, “Ayah, licik bagaimana?” Bukankah Quan Yi Zhen melemparkan patung ilahi itu secara terang-terangan?

Qi Rong berteriak, “DASAR ANAK BODOH! Selama dia menang melawanku, tidak peduli bagaimana caranya, itu semua curang! Kalau tidak, bagaimana mungkin dia bisa menang melawan leluhur ini??”

“Oh…” jawab Gu Zi.

“…” Bagaimana pun, Qi Rong adalah sepupu kecilnya, jadi Xie Lian hanya bisa menutupi wajahnya. Jun Wu menghentikan langkahnya, “Hantu Hijau.”

Saat Qi Rong mendengar suara itu, wajahnya menegang, dan dia merangkak berdiri, melihat ke arah sumber suara dengan hati-hati, tampak sangat waspada terhadap Jun Wu. Saat melihat ke arahnya, kedua ‘ayah dan anak’ itu secara alami melihat Xie Lian, dan Gu Zi berseru dengan gembira, “Gege Kultivator Sampah!”

Qi Rong di sisi lain, hanya mendengus mengejek, “Ya ampun! Siapa ini? Bukankah ini Putra Mahkota sepupu!”

Sedikit pun, Xie Lian tidak mau mengakuinya, tetapi Qi Rong masih datang untuk melecehkannya, berjalan mengelilingi Xie Lian, dan mengejeknya, “Bukankah, sebelumnya kamu sangat bersemangat? Dengan dua gunung yang ada di belakangmu, memandang rendah diriku, mengapa sekarang kamu terlihat seperti anjing hilang?”

Xie Lian merasa bingung, “dua gunung di belakangnya?”, lalu dia menyadari, yang satu adalah Hua Cheng, dan yang lain adalah Jun Wu. Dia melirik ke arah Jun Wu yang berdiri di depannya, dan dia tidak bisa menahan perasaannya yang bercampur aduk. Tiba-tiba, dia mengingat bahwa dulu sekali, dia pernah bertanya pada Hua Cheng seperti apa Jun Wu itu. Pada saat itu, jawaban Hua Cheng adalah, Jun Wu pasti sangat membencinya.

Qi Rong melanjutkan, “Hehehe, sebelumnya kamu menggunakan Hua Cheng keparat itu sebagai pendukung untuk menyerangku, aku bahkan belum membalaskan dendamku dan orang lain sudah lebih dulu melakukannya, sungguh karma yang bagus!”

Jun Wu berbicara dengan pelan, “Hantu Hijau, berhenti bicara omong kosong pada Xian Le. Sekarang, kamu boleh membiarkan bawahanmu keluar.”

Meskipun, dulu Qi Rong mengutuk Jun Wu di belakangnya dengan gila, tetapi ketika dia benar-benar berada di hadapan Jun Wu, dia dengan suram menyimpan ekornya. Bahkan meskipun ekspresinya menunjukkan betapa enggannya dia, tanpa mengatakan sepatah kata pun, dia melompat ke atap, mengangkat Gu Zi, dan pergi untuk menjalankan tugasnya. Jun Wu lalu menoleh pada Xie Lian, “Ayo pergi.”

Xie Lian memandangi jalanan yang dilalui oleh Jun Wu dan merenung di dalam hati, ‘Arah ini, menuju… ke tempat bawahan Qi Rong? Mungkinkah…’

Setelah beberapa saat, mereka berbelok di tikungan, dan tentu saja, sebuah istana bela diri yang mewah muncul di hadapan keduanya.

Istana Ming Guang!

Dan dari dalam istana, sudah terdengar raungan marah dan teriakan yang tidak jelas. Xie Lian merasa khawatir, dia berhenti mengikuti Jun Wu, dan mendahuluinya masuk ke dalam.

Benar saja ada kekacauan di dalam istana!

Wajah Pei Ming sudah begitu gelap, dan Xuan Ji sudah seperti ular yang berbisa, menempel dan mencekiknya begitu erat, membungkus seluruh tubuhnya seperti ikatan simpul, rambutnya yang panjang terurai dan menyebar, wajahnya hijau, giginya merah, matanya ganas dan melotot. Dia tampak ingin menggigit leher Pei Ming, tetapi lehernya sendiri dicekik dan ditarik oleh Ban Yue; di sisi lain, sebuah pedang patah mengarah tepat pada leher Pei Ming, seperti hendak menusuknya tetapi ditahan dengan kuat oleh tangan Pei Su sehingga bilahnya tidak bisa maju; dan di belakang Ban Yue dan Pei Su, Ke Mo mengayunkan tinjunya, dan jika bukan karena Pei Ming yang berwajah pucat yang menepis tinjunya, dua tinju raksasa Ke Mo yang lebih besar dari palu besi itu mungkin sudah meratakan tubuh Pei Su dan Ban Yue sampai hancur. Xuan Ji dan Rong Guang berdebat siapa yang akan mencekik atau menikam Pei Ming terlebih dahulu, dan mereka saling mencakar dan saling berteriak. Xuan Ji menjerit, “MINGGIR! NYAWA SIALAN PEI MING ADALAH MILIKKU, MILIKKU, SEMUANYA MILIKKU!!!”

Rong Guang yang merasuki pedang Ming Guang balas berteriak, “KAMU YANG MINGGIR! DASAR JALANG DUNGU! SETIDAKNYA ADA LEBIH DARI DELAPAN RATUS WANITA, JIKA BUKAN SERIBU, YANG TIDAK DIINGINKAN OLEH PEI MING, KAMU PIKIR KEDUDUKANMU TINGGI? ORANG YANG AKAN MENGAMBIL NYAWA SIALAN PEI MING ADALAH AKU!!!”

Pembuluh darah muncul dengan kasar di dahi Pei Ming, “…KALIAN… BERDUA… SUDAH GILA!!! ENYAHLAH KALIAN!!!”

“…”

Xie Lian tidak berhenti merasa simpati. Dalam arti, ini mungkin bisa dianggap sebagai kemalangan akibat popularitas yang berlebihan. Dia memanggil, “Jenderal Pei, tunggu!” dan baru saja akan menyelamatkannya, ketika tanpa diduga, bahkan sebelum dia bergerak, sebuah tangan memegang bahunya.

Di belakangnya, Jun Wu berbicara, “Xian Le, apakah kamu benar-benar berpikir bahwa aku memanggilmu ke sini hanya agar kamu bisa melakukan perbuatan baik?”

Di tengah-tengah tubuh yang memar dan babak belur, Pei Ming dan kawan-kawan juga memperhatikan mereka, dan Ban Yue berseru dengan gembira, “Jenderal Hua!”

Dengan tangan yang menekan bahunya, Xie Lian tiba-tiba tidak bisa bergerak, “Lalu, mengapa kamu membawaku ke sini?”

Jun Wu mempertahankan posisi tangannya yang ada di bahu Xie Lian, dan mendorongnya masuk ke dalam istana. Saat dia masuk, dalam sekejap, gerombolan yang saling menjerat itu, semuanya jatuh ke tanah seolah kekuatan mereka telah tersedot keluar, dan hanya beberapa saja yang masih bisa menggeliat.

“Ming Guang.” kata Jun Wu.

Xuan Ji tidak mencekiknya lagi, dan wajah Pei Ming pun akhirnya telah pulih. Dia menghela napas lega dan menjawab, “Tuanku, sungguh… terima kasih untuk ini.”

Meskipun nadanya tidak sarkastik, tetapi kata-katanya sendiri agak ironis. Jun Wu sepertinya tidak keberatan dan tersenyum, “Tidak perlu berterima kasih secepat itu, Ming Guang, aku datang ke sini untuk memintamu membantuku melakukan sesuatu.”

“Apa?” tanya Pei Ming.

“Di bawah sana, di ibukota kerajaan alam bawah,” kata Jun Wu, “Saat ini terdapat sebuah array manusia.”

Dia tahu itu!

Jun Wu berkata dengan pelan, “Hancurkan array manusia itu, dan aku akan mengembalikan statusmu sebagai Dewa Bela Diri dari Utara.”

Pei Ming melirik Xie Lian dan terkekeh, “Bukankah, Hujan Darah Mencapai Bunga yang menjaga array itu? Aku mungkin tidak akan bisa menghancurkan array itu dengan paksa.”

“Tentu saja kamu tidak bisa menghancurkan array itu dengan paksa,” kata Jun Wu, “Tapi, aku tidak mengatakan bahwa kamu harus menghancurkan array itu dengan paksa.”

Jika itu adalah Pei Ming, sebenarnya akan sangat mudah untuk menghancurkan array itu. Selama dia berpura-pura datang untuk membantu, Shi Qing Xuan pasti akan membiarkannya masuk. Dan begitu dia memasuki array lalu tiba-tiba melepaskan diri, maka array itu akan hancur!

Selain itu, Hua Cheng sekarang bahkan tidak sedang menjaga ibukota kerajaan, jadi dia tidak akan bisa memperbaikinya sama sekali!


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

Dipindahkan oleh Nadirah Syifa ❤

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments