Penerjemah :  Jeffery Liu


kali ini, senyum Hua Cheng tidak palsu. Sebaliknya, bahkan lebih cerah. Kepala Pendeta memeriksa, dan dia mengangkat tangan, untuk menunjuk Hua Cheng, “…Kamu, kamu, itu adalah kamu? Anak itu? Kamu adalah anak itu???”

Suara dan jari-jari bergerak gemetar. Hua Cheng tampak ceria dan tidak mengatakan apa-apa, tetapi di wajahnya jelas tertulis: Benar, aku adalah Bintang yang Paling Tidak Menyenangkan itu hampir seluruh Gunung Taicang!

“…”

Kepala Pendeta membalik-balik untuk menuntut, “Yang Mulia, apa yang terjadi? Tolong jelaskan sedikit?”

Xie Lian membuka kedua untuk mengangkat bahunya, tersenyum malu-malu, “…Itu …seperti yang kamu lihat.”

Kepala Pendeta benar-benar terkejut. Dia menjelaskan punggung tangan kanannya ke telapak tangan kirinya beberapa kali, sewaktu-waktu sebelum akhirnya bisa kembali berbicara, “Kau lihat, kau lihat kau lihat kau lihat, aku bilang juga apa! mendatangimu sejak usianya yang masih muda, kegigihan yang sudah mengerikan! Sudah berapa lama, delapan tahun? DELAPAN RATUS TAHUN! Dia menguntitmu selama delapan ratus tahun! Menakutkan, ini benar-benar menakutkan! Ramalanku benar-benar terlalu akurat!”

“Aku mohon Guru, tolong hentikan, jangan datang ini lagi…” Xie Lian memohon.

Dia berpikir dalam hati, ‘Kamu bahkan belum melihat patung ilahi yang memenuhi seluruh Gua Sepuluh Ribu Dewa.’ Jika dia melihatnya, dia mungkin akan menganggap Hua Cheng sebagai binatang buas yang terbawa oleh air bah, iblis gila yang sakit jiwa, lalu dia akan mengapit Xie Lian di bawah lengannya dan melarikan diri. Kepala Pendeta belum pulih dari keterkejutannya, “Tidak, dia masih terlalu menakutkan seperti ini, ini adalah obsesi dan perhitungan yang begitu dalam! Yang Mulia, kamu harus benar-benar berhati-hati, kamu akan mudah dimanfaatkan olehnya jika seperti ini, berhati-hati. – ajaib, dia bisa menipumu!”

“San Lang tidak akan melakukan itu,” kata Xie Lian.

Hua Cheng juga berkata tidak tertarik, “Tuanku1 terlalu banyak berpikir. Aku siapa saja selain Yang Mulia.”

Kepala Pendeta mencondongkan tubuhnya untuk mendebat, “Kamu anak muda yang licin, jangan berpikir bahwa aku tidak mengetahuinya. Kamu sebenarnya hanya memanfaatkan fakta bahwa Yang Mulia tidak terlalu terpelajar dalam aspek ini? Mengapa kamu tidak katakan di depan sekarang bagaimana caranya kekuatan spiritual bisa dipinjamkan? Ada berapa banyak cara yang bisa digunakan untuk meminjamkan kekuatan spiritual, dan bagaimana caramu meminjamkannya? Apa yang telah kamu katakan kepada Yang Mulia?”

“…”

Xie Lian mulai memekik dan berteriak secara acak, “HAHAHAHA, BAIKLAH, BAIKLAH! BIARKAN SAJA, TIDAK MASALAH BAGAIMANA CARANYA SELAMA ITU BISA DIPINJAMKAN, BENAR ‘KAN? HAHAHA, SEMUA ITU SAMA SAJA, SAMA SAJA!”

Jika mereka melanjutkan topik pembicaraan ini pasti akan mengepak seperti bebek yang tenggelam dan mulai. Xie Lian tiba-tiba menjadi serius, “Jadi, mari kita fokus pada masalah yang serius. Saat ini mengunci kita semua di Ibukota Surgawi dan belum melakukan pergerakan apa pun, apa yang sedang direncanakan?”

“Mungkin dia sedang berpikir untuk membuat teka-teki lain untukmu,” kata Hua Cheng.

“Bagaimana caranya?” Xie Lian bertanya-tanya.

“Sulit untuk dijelaskan.” Kepala Pendeta, “Sejujurnya, apa pun bisa. Yang Mulia, tidak akan mengubah topik pembicaraan! Aku sedang memberimu saran, jangan biarkan mengganggu pikiranmu atau bertanya-tanya oleh kata-kata manis, aku bilang dia…”

Saat itu, Hua Cheng tiba-tiba berkata dengan muram, ” Gege , seseorang datang.”

“Jangan berpikir bahwa kamu bisa berbohong padaku,” kata Kepala Pendeta, “Aku tidak mudah ditipu seperti Yang Mulia…”

Tapi Xie Lian berkata, “Ah, Master, dia tidak berbohong padamu, seseorang benar-benar datang, ayo kita mengunjungi dulu!” Kemudian, mereka berdua, dia dan Hua Cheng, dengan ringan yang mendorong kaki mereka dan ke atas tiang, untuk mewujudkan di langit-langit.

Tidak lama suara sebelum langkah kaki yang kacau, seperti yang telah terlupakan, datang dari luar. Seorang laki-laki menendang pintu hingga pintu terbuka dan dia tertawa senang, “WAHAHAHAHAHA, ALAM SURGAWI BUKANLAH APA-APA! BUKANKAH TEMPAT INI PADA AKHIRNYA MASIH HARUS DIINJAK-INJAK DI BAWAH KAKI LELUHUR INI!”

“…”

“…”

“…”

Saat mereka mendengar suara itu, mereka semua terdiam.

Seorang laki-laki berjubah hijau datang dengan sombong dari luar ruangan, dan itu adalah Qi Rong yang sudah tidak mereka lihat selama berhari-hari?!

, Jun Wu tidak hanya mengurung semua pejabat surgawi, dia juga telah melepaskan semua monster dan iblis. Sehingga menciptakan-makhluk itu benar-benar bisa menonton dan mengamuk di jalanan Ibukota Surgawi dengan bebas, bisa dibilang itu meng begituguling akal sehat, benar-benar aneh!

Kepala Pendeta juga tidak menyangka bahwa itu adalah Qi Rong dan dia menjadi kaku. Qi Rong menunjuk ke arahnya dan berteriak, “Kamu, Kepala Pendeta sialan, tua bangka sialan, tua bangka yang abadi! Hehe! Ingat bagaimana kamu memandang rendah diriku dan tidak mau menganggapku sebagai murid? Apa yang kamu pikirkan sekarang? Seperti tamparan di wajah, bukan? Itu adalah karma, kamu layak mendapatkan akhir yang seperti ini!”

Dari belakang tubuhnya, sebuah kepala kecil mengintip malu-malu, itu adalah Gu Zi. Mungkin ini pertama kali Gu Zi memasuki sebuah gedung yang megah, dan melebar melihat sekeliling, seolah-olah ingin merasakan batu itu secara diam-diam tetapi tidak berani. Qi Rong merasa bangga dan senang, “Anak baik, apakah kamu melihatnya? Ini, di sini, adalah alam surgawi dan sekarang, tempat ini, adalah daerah kekuasaan ayahmu!”

Gu Zi terkejut, “Benarkah, ayah? Tempat ini sangat besar…”

“TENTU SAJA!” seru Qi Rong, “Jika kamu tidak percaya padaku, lihat, CUIH CUIH CUIH ! AKU AKAN MELUDAH DI MANA PUN SESUKAKU, DAN SIAPA YANG BERANI MENGUSIRKU?”

Kepala Pendeta : “…”

Gu Zi merasa ragu untuk mencari, tetapi dia masih berbisik, “Ayah, meludah di lantai itu tidak baik. ini sangat indah dan bersih, kamu akan mengotorinya.”

Qi Rong merasa buntu.

Kepala Pendeta juga tidak bisa menahan diri lagi, “Lihatlah dirimu, bagaimana caramu mengajari anak-anak? Berapa umurmu sekarang dan kamu masih tidak tahu bagaimana caranya menjadi panutan yang baik? Bahkan anak-anak lebih dewasa dari kamu!”

Karena diceramahi dari dua sisi, rasa malu Qi Rong berubah menjadi amarah, dan dia mengutuk, “DASAR TUA BANGKA, MEMANGNYA menjadi KAU TAHU APAI! Berpura-pura seorang penatua, AKU TIDAK AKAN BIARKAN KALIAN BERDUA MENGATURKU! DAN KAMU! BERANINYA KAMU BERBICARA SEPERTI ITU KEPADA AYAHMU, DASAR ANAK TIDAK TAHU DIUNTUNG!”

Gu Zi dimarahi dan dia dengan sedih berhenti bersuara. Setelah Qi Rong selesai berteriak, dia kemudian, dengan merasa sangat bersalah, menghapus ludah yang dia ludahkan menggunakan kakinya, berpura-pura seolah-olah tidak ada yang terjadi, sambil mengutuk dan berteriak ketika dia menyeret Gu Zi keluar. Sebelum dia pergi, dia bahkan menulis sebuah kalimat dalam huruf-huruf yang besar di dinding yang paling mencolok di Istana Ling Wen–“Raja Iblis nomor satu dari tiga alam, Hantu Hijau Qi Rong ada di sini”.

Setelah Qi Rong keluar dari Istana Ling Wen, boneka daruma biru Xie Lian yang terselip di lengan bajunya terjatuh, mendarat tepat di depan dinding yang ditulis dengan kata-kata besar itu di atas bekas ludah Qi Rong yang sudah dihapus dengan berantakan, dan boneka itu berputar menggila, seperti telah gila karena amarah. Xie Lian dan Hua Cheng juga melompat turun, dan Xie Lian kembali mengambil boneka daruma itu. Kepala Pendeta menggelengkan kepalanya, “Pangeran Xiao Jing benar-benar… seratus tahun seperti sehari saja, seleranya benar-benar buruk, aku tidak percaya dia tidak berkembang sama sekali.”

Hua Cheng melirik ke arah dinding, dia terlalu malas untuk menunjukkan ekspresi menghinanya, dan hanya memberikan komentar dengan satu kata: “Mengerikan.”

Kepala Pendeta akhirnya setuju dengannya, dan dia menyelipkan tangannya ke lengan bajunya, “Sangat mengerikan. Setelah bertahun-tahun, selain serangkaian sajak yang sangat mengerikan di pintu masuk Rumah Judi di Kota Hantu, tulisan itu sepuluh kali lipat lebih mengerikan daripada tulisan ini, aku belum pernah melihat sesuatu yang lebih mengerikan lagi!”

Hua Cheng: “……………….”

Xie Lian di sisi lain, berusaha mati-matian untuk menertawakannya, “Hahahahaha, Master. Aku juga sudah melihat serangkaian sajak yang kamu bicarakan itu, dan kupikir sajak-sajak itu ditulis dengan cukup baik? Sangat penuh gaya, aku cukup menyukainya.”

Kepala Pendeta merasa bingung, “Yang Mulia, bagaimana kamu bisa mengatakan hal seperti itu? Kaligrafimu diajarkan oleh para master kelas dunia, bagaimana bisa, kamu tidak bisa membedakan antara tulisan yang cantik dan mengerikan? Tulisan itu benar-benar yang terburuk dari tiga alam, bahkan seorang guru terbaik pun tidak akan bisa menyelamatkannya. Apa yang sebenarnya kamu sukai dari tulisan itu? Apakah seleramu sudah hancur?”

Xie Lian, “HAHAHAHAHAHAHAHAHAMASTER, TOLONG JANGAN BICARA LAGI!!!”

Tiba-tiba, Hua Cheng berkata, “Gege, Jun Wu bergerak. Dia mungkin akan mencarimu. Dia sedang menuju ke Istana Xian Le sekarang.”

Kepala Pendeta tersentak, “Apa?! Kalau begitu, Yang Mulia, kamu harus segera kembali! Hujan Darah Mencapai Bunga, kamu juga, sembunyikan dirimu baik-baik, benar-benar jangan sampai dia mengetahui bahwa kalian berdua telah bersama. Tubuh roh gunung dari ketiga temanku saat ini masih terikat di perbatasan Gunung TongLu dan mereka sedang berusaha membebaskan diri. Tindakan apa pun yang akan kami lakukan, itu akan lebih memiliki banyak peluang setelah mereka terbebas. Ingat, jangan bertindak gegabah!”

Tentu saja, Xie Lian mengerti. Setelah berpamitan kepada Kepala Pendeta, keduanya meninggalkan Istana Ling Wen, terbang dengan cepat dan dengan sembunyi-sembunyi, menghindari para penjaga dan iblis yang tak terhitung jumlahnya, dan masih ada empat blok lagi sebelum mereka mencapai Istana Xian Le ketika pada saat itu, Hua Cheng kembali berbicara, “Gege, tinggal satu blok lagi sebelum dia mencapai Istana Xian Le.”

Xie Lian: “!”

Dia menyentuh kupu-kupu perak pengawas, dan di depan matanya muncul sebuah pemandangan. Benar saja, Jun Wu berjalan sendirian dengan satu tangan di belakang punggungnya, hampir sejauh seratus langkah sebelum dia mencapai gerbang Istana Xian Le.

Apa yang harus mereka lakukan?? Bukankah itu berarti mereka akan kembali setelah Jun Wu, atau malah akan berpapasan dengannya? Harus diketahui bahwa penjaga di gerbang Istana Xian Le masih ketakutan karena Hua Cheng!

Tiba-tiba, gerbang istana ilahi di belakang Jun Wu terbuka, dan seseorang berdiri di belakang pintu itu, berbicara, “Tuanku.”

Jun Wu menghentikan langkahnya dan melihat ke belakang, “Master Hujan? Ada apa?”

Orang yang menghentikannya benar-benar Master Hujan. Mungkin karena Jun Wu telah memberikan perintah bahwa sosok-sosok yang tidak jelas tidak boleh mendekati Kediaman Master Hujan, jadi selain penjaga, tidak ada iblis atau monster lain yang terlihat. Dia berkata dengan sangat sopan, “Tuanku, aku memiliki sesuatu yang aku lupa berikan kepadamu. Apakah aku boleh meminta tuanku untuk berhenti sebentar?”

Jun Wu memiringkan kepalanya, “Baiklah.” Dan benar saja, dia membalik-balik. Xie Lian menghela napas lega, “Syukurlah, Tuan Tuan Hujan!” Dia memutuskan, setelah dia kembali, dia akan membunuh delapan belas batang dupa tinggi untuk Master Hujan!!!

kesempatan itu, mereka berlari melintasi empat blok, dan kembali ke Istana Xian Le sebelum Jun Wu. ketika mereka melewati pintu, Hua Cheng dengan santai memanjakan dan melepaskan mantra pada penjaga yang ada di gerbang. Mereka merasa bingung untuk sewaktu-waktu dan sama sekali tidak menyadari ada sesuatu yang salah. Xie Lian kembali berlari ke kamar tengah, tetapi sebelum dia sempat menghela napas lega, wajahnya kembali berubah, karena penjagaan di gerbang sudah datang untuk mengumumkan kedatangan Jun Wu.

Jun Wu datang begitu cepat!

penyelesaian Master Hujan tidak dihentikannya untuk waktu yang lama. Bertukar pandang, berkomunikasi tanpa kata, dan Hua Cheng berbalik untuk membuka tirai sementara Xie Lian menyediakan tempat tidur pura untuk tidur, punggungnya menghadap ke luar. Saat dia menarik selimutnya, Jun Wu masuk ke dalam.

Dia dengan perlahan datang ke sisi meja dan menunggu untuk sebelum dia berbicara, “Xian Le, apakah kamu sedang istirahat?”

Xie Lian tidak menjawab. Jun Wu telah duduk di meja, dan meletakkan sesuatu yang ada di atas meja, lalu menuang sesuatu untuk dirinya sendiri.

Dia berkata dengan lembut, “Xian Le, aku berharap tinggal di sini benar-benar baik untuk diri sendiri. Ada banyak hal yang selama kamu mendengarkanku, hasil akhirnya akan jauh lebih baik.”

Xie Lian tidak berbalik, dia masih menghadap punggungnya pada Jun Wu. Jika tidak, setelah mengingat semua hal yang telah Kepala Pendeta katakanlah, dengan hati yang saat ini seperti lautan yang mengamuk, dia tidak akan tahu apa yang akan digunakan untuk menghadapi Jun Wu yang saat ini masih baik dan lembut.

Kemudian, di belakangnya, Jun Wu berkata dengan pelan, “Tapi, kamu tidak hanya keluar untuk bermain-main, kamu bahkan telah membawa seseorang untuk mengunjungi seseorang di kamarmu. kamu benar-benar tidak mendengarkanku lagi.”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

Dipindahkan oleh Nadirah Syifa ❤

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. Hua Cheng tidak pernah benar-benar memanggil MNQ dengan gelar, saya ingin menunjukkan bahwa baik Xie Lian dan Hua Cheng selalu menggunakan honorifik “Kamu” selama interaksi mereka dengan MNQ, karena ini adalah satu-satunya dalam buku selain dengan XL bahwa Hua Cheng memanggil seseorang menggunakan gelar.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments