Penerjemah : Jeffery Liu

Xie Lian mengepalkan kedua kalinya, napasnya menjadi tidak teratur.

Satu kalimat. Kedengarannya sangat sulit untuk dipercaya, bahkan menggelikan, tetapi dia sama sekali tidak bisa tertawa.

Kepala Pendeta berkata, “Selain monster-monster itu, masih ada banyak hal lain lagi. Yang Mulia, apakah kamu masih ingat anak kecil yang kamu selamatkan di bawah tembok kota dan bagaimana aku sangat terkejut setelah kamu membawanya ke Paviliun Suci Kerajaan?”

“…”

Xie Lian langsung tersentak kembali dan sekilas mencuri pandang ke arah Hua Cheng, “Aku mengingatnya. Ada apa dengan anak itu? Kamu bilang dia adalah…”

“Bintang yang Paling Tidak Menyenangkan!” seru Kepala Pendeta.

Dia berkata dengan muram, “Pada saat itu, aku hanya merasa bahwa anak itu tertutup terlalu tebal oleh esensi kejahatan, benar-benar tidak normal. Hanya setelah aku berhadapan dengan ketiga temanku yang ada di Tungku, baru aku mengetahui bahwa Tungku tidak hanya bisa menghasilkan monster, tapi juga bisa mengutuk. Sama seperti kamu yang bisa membuang keberuntunganmu, Tungku juga bisa membuang kemalangan yang telah dikumpulkannya, dan setelah dibebaskan, mereka semua akan mengamuk di mana-mana.”

“Kelahiran anak itu sudah sangat berbahaya; jika nasibnya beruntung maka itu akan menjadi keberuntungan terbaik; tapi jika malang maka akan menjadi kemalangan terburuk. Pada hari ketika dia dilahirkan, dia mungkin telah menyerap semua kemalangan yang dibuang itu, dan itulah sebabnya dia menjadi begitu menakutkan. Saat dia naik ke Gunung TaiCang, seluruh gunung terbakar habis olehnya!”

Semakin Xie Lian mendengarkan, semakin dia merasa khawatir, dan dia pun perlahan-lahan menoleh, menatap ke arah Hua Cheng. Mereka jelas-jelas sedang mendiskusikan hal tentangnya, tetapi ekspresi Hua Cheng tetap tdak berubah, malah dia tersenyum kepada Xie Lian.

Kepala Pendeta melanjutkan, “Berdasarkan keadaan normal, orang tua dari anak itu seharusnya akan mati lebih awal, dan jika mereka tidak, maka mereka akan merasa jijik atau meninggalkan anak itu. Dia akan menderita pelecehan tanpa akhir, jadi sebenarnya akan lebih baik jika kedua orang tuanya mati. Dan, dia tidak akan hidup lebih dari delapan belas tahun, dia juga akan menyebabkan orang-orang di sekitarnya mati, berpisah, atau menderita kemalangan, seolah-olah Bencana itu sendiri telah terlahir. Itulah mengapa pada saat itu aku mengatakan padamu untuk segera menyingkirkannya, dan jangan mendekatinya…”

Xie Lian tidak bisa mendengarkannya lagi, “Master! …Tolong jangan katakan lagi.”

Kepala Pendeta mengangguk, “Aku akan berhenti. Aku hanya memberikan contoh, untuk memberitahumu betapa menakutkannya Tungku itu.”

Xie Lian tidak tahu harus mengatakan apa, tetapi Hua Cheng terkekeh, “Itu tidak semenakutkan kelihatannya, tapi, Kepala Pendeta benar-benar cukup akurat dalam membaca takdir.”

“…”

Ketika Xie Lian berpikir bahwa Hua Cheng mungkin benar-benar tidak berumur lebih dari delapan belas tahun, tangannya sedikit bergetar. Saat itu, sebuah tangan lain meraihnya, dan dengan lembut menutupi punggung tangannya yang dingin.

Tangan mereka berdua sama-sama dingin, tetapi setelah bertumpukan satu sama lain, di antara kedua tangan itu mengalir sebuah kehangatan.

“Dia selalu membuat teka-teki untuk mengujimu,” kata Kepala Pendeta, “Penyakit Wajah Manusia di Xian Le adalah teka-teki yang pertama. Berdasarkan jawaban darinya, selama kamu memilih untuk melepaskan Penyakit Wajah Manusia untuk melawan Yong An pada saat itu, maka kamu akan lulus. Dia tidak hanya tidak akan membuangmu, dia bahkan akan membantumu untuk menutupinya, dan benar-benar membuatmu menjadi pewaris kepercayaannya, mengambil satu langkah untuk meraih puncak surga sementara mengambil dua langkah untuk melawannya. Tapi kamu menjawab salah.”

“Periode ketika kamu dibuang, dia seharusnya membuat teka-teki lain untukmu, tetapi kamu masih belum memberikan jawaban yang memuaskan, jadi saat kamu naik lagi, kamu segera dipukul mundur dan kembali dibuang.”

Topeng pucat yang tersenyum muncul di benak Xie Lian, dan setelah terdiam untuk beberapa saat, dia berkata pelan, “Sebenarnya itu permintaanku sendiri.”

Hua Cheng berbicara, “Gege, percayalah padaku. Bahkan jika kamu tidak memintanya, dia pasti memiliki ribuan cara untuk kembali membuangmu.”

“Tapi, Si Putih Tanpa Wajah juga dikalahkan olehnya,” kata Xie Lian.

“Tapi dia tidak mati,” kata Hua Cheng.

“Lalu mengapa dia harus repot-repot melakukan semua itu?” Xie Lian bertanya.

“Tentu saja, ‘Si Putih Tanpa Wajah’ bisa membunuhmu,” kata Kepala Pendeta, “Tapi, apa yang dia inginkan bukan untuk membunuhmu. Sebenarnya, sudah kukatakan sebelumnya, bahwa dia sangat menyukaimu, dan sama sekali tidak ingin kamu mati. Dia hanya ingin mengubahmu menjadi seseorang seperti yang dia inginkan.”

Hua Cheng juga menambahkan, “Membunuhmu tidak akan membuatnya mencapai tujuan itu. Jika kamu mati dalam kondisimu saat itu, maka kamu tidak akan pernah berubah, dan dia lebih tidak bisa menerimanya. Tapi Si Putih Tanpa Wajah tidak memiliki alasan untuk melepasmu dengan mudah, dan cara apa yang lebih baik untuk menyelesaikan masalah itu selain dengan Kaisar Bela Diri Surgawi yang turun ke dunia fana untuk mengusir kejahatan dan menyelamatkan dirimu dari bahaya? Dengan begitu, kamu pun akan menjadi lebih percaya dan berterima kasih padanya. Tetapi dia telah gagal dua kali, dia pasti merasa sangat kesal.”

“Saat kedua kalinya kamu dibuang dan berkelana di dunia fana, dia memiliki banyak kesempatan untuk ‘mendidik’mu secara perlahan, sedikit demi sedikit menunggu sampai kamu akan berubah pikiran.” Kepala Pendeta berkata, “Berdasarkan pengamatanku, pada awalnya dia merasa tenang, tapi ketenangan itu terganggu akhir-akhir ini.”

“Alasannya adalah karena kenaikan ketigamu.”

“Jika kamu adalah genangan lumpur busuk, maka terserah saja. Tapi kamu, setelah kamu bahkan menjadi seperti itu, benar-benar mengabaikan semua yang dia rencanakan untukmu, kamu benar-benar masih bisa naik untuk yang ketiga kalinya, dan masih sama seperti sebelumnya, tidak berubah sama sekali… Aku tidak tahu apa yang dia pikirkan ketika dia melihatmu, tapi aku merasa dia pasti akan membuat lebih banyak teka-teki untuk mengujimu.”

“Sudah jelas melihat semua yang dia lakukan setelah itu.” Hua Cheng berkata, “Gege, pikirkan kembali baik-baik, apa yang terjadi setelah kamu naik untuk yang ketiga kalinya?”

Xie Lian dengan cepat memikirkannya, dan setelah merenung beberapa saat, dia berkata, “Insiden pertama adalah di Gunung Yu Jun. Saat aku mencari tahu hantu perempuan Xuan Ji. Awalnya aku tidak menemukan Pengantin Hantu Pria, dan roh janin membimbingku di tengah perjalanan dengan sajak anak-anak. Aku pikir itu karena perintahnya. Tapi, aku pikir dia membantuku dengan kasus itu.”

“Membantumu untuk menyelesaikan misi, itu saja.” Hua Cheng berkata, “Akibat langsungnya adalah ditangkapnya hantu perempuan Xuan Ji, tetapi bagaimana dengan akibat tidak langsungnya?”

Xie Lian berspekulaai, “…Menusuk sarang lebah yang merupakan nyala api lama1 milik Jenderal Pei, dan membawanya sedikit masalah kecil?”

“Itu bisa dianggap sebagai teka-teki kecil, aku pikir.” Kepala Pendeta berkata, “Jika kamu tahu bahwa kamu akan menyinggung Pei Ming, apakah kamu akan tetap menangani kasus Pengantin Hantu Pria ini secara berbeda? Misalnya, dengan memberi tahu Pei Ming secara diam-diam agar dia bisa menyembunyikan hubungannya, membiarkan Xuan Ji terus menerus menyebabkan masalah kecil di daerah kecil itu, dan tidak akan membiarkan segalanya di luar kendali, atau apa.”

Xie Lian berkeringat, “Yah… Sejujurnya, itu sudah lama setelahnya saat akhirnya aku mengetahui bahwa hal itu ada hubungannya dengan Jenderal Pei. Pada saat itu, hantu perempuan menyandera orang-orang, dan dengan begitu banyak orang yang ada, panah harus ditembakkan. Tidak ada waktu untuk memikirkan apakah ada sesuatu yang akan menyinggung siapa pun.”

Hua Cheng tersenyum, “Gege, artinya kamu sudah membuat keputusan saat itu.”

Dia terus menganalisis, “Insiden kedua, seorang kultivator bercangkang kosong yang datang ke Kuil PuQi, dan memikatmu ke BanYue Pass. Mari kita lewati mengenai siapa yang mengirim cangkang kosong itu. Apa akibat dari kasus itu?”

“Jenderal Pei Kecil ditendang keluar, dan salah satu lengan Jenderal Pei patah.” jawab Xie Lian.

Gege, kamu tahu, setelah dua insiden itu, kamu telah membantunya untuk melemahkan kekuatan Pei Ming, dan pada saat yang sama kamu benar-benar telah menyinggung Pei Ming.” Hua Cheng berkata, “Dia sama sekali tidak menunjukkan wajahnya; semua dendam tertuju padamu, dan kamu masih harus berterima kasih kepadanya.”

“…”

Hua Cheng menambahkan, “Jika aku tidak salah, dalam delapan ratus tahun ini, dia tidak berhenti mengawasimu. Gege, dia mungkin juga mengetahui bahwa kamu pernah menjadi Kepala Pendeta di Yong An dan mengajar Lang Qian Qiu, namun dia masih mengirim Lang Qian Qiu dalam sebuah misi bersamamu. Dari sudut pandangku, ini dilakukan murni karena niat jahat.”

Kepala Pendeta terkejut, “Tunggu sebentar? Yang Mulia, kamu pergi ke Yong An dan mengambil posisi sebagai Kepala Pendeta di sana? Kamu pernah mengajar Lang Qian Qiu sebelumnya?”

“Ya…” jawab Xie Lian.

“Kamu adalah Kepala Pendeta Fang Xin???” Kepala Pendeta bertanya.

“En… Apakah ada masalah?” Xie Lian bertanya, dan dia memberikan penjelasan singkat. Kepala Pendeta menjawab, “Jika dia mengetahui hal ini, maka dia pasti marah padamu.”

Hua Cheng melanjutkan, “Kasus dengan Pendeta Kata-Kata Kosong, gege awalnya kamu tidak ingin terlibat, tetapi pada akhirnya kamu tetap terseret masuk, untung saja tidak terlalu dalam. Ratusan nelayan di Laut Selatan yang terseret ke dalam Bencana Surgawi saat itu bukanlah Air Hitam atau Shi Wu Du yang melakukannya, tapi selain mereka berdua, siapa yang paling mampu untuk melakukan hal itu?”

Hanya setelah setiap insiden ditata dengan terbuka Xie Lian akhirnya menyadari, bahwa setiap langkah yang diambilnya setelah dia naik kembali mungkin telah didorong dan berada di bawah pengawasan ketat Jun Wu.

Hua Cheng menyilangkan tangannya, “Aku berasumsi bahwa dia melakukan itu di satu sisi, karena mentalitas sesatnya yang ingin terus melemparkan teka-teki kepadamu untuk menguji dan melihat jalan apa yang akan kamu pilih, berharap kamu akan berjalan di jalan yang dia buka untukmu; di sisi lain, mungkin juga karena dia menggunakanmu sebagai pedang untuk mengurangi kekuatan para pejabat surgawi yang lain.”

“Para pejabat surgawi dari dinasti surgawi yang sebelumnya pasti telah meninggalkan bayangan psikologis yang begitu gelap di dalam benaknya. Dia sangat waspada, menginginkan kendali penuh atas segalanya, tidak akan membiarkan siapa pun untuk mengancam kekuasaan dan statusnya, dan dia tidak akan membiarkan pejabat surgawi lain untuk mengejar dan menandinginya. Dan aku pikir…”

Xie Lian juga memikirkan poin yang sama, “Apa?”

Hua Cheng berkata, “Bahwa Shi Wu Du mengubah nasib Shi Qing Xuan, dan bahwa Air Hitam menyusup ke surga untuk menyelidikinya, bisakah dia benar-benar tidak mengetahui apa-apa tentang hal itu?”

Xie Lian juga memikirkan itu.

Mungkinkah Jun Wu, yang duduk di kursi tertinggi, benar-benar tidak mengetahui apa-apa? Itu tidak begitu masuk akal.

Semua laporan dan gulungan yang masuk melewati tangan Ling Wen bisa langsung diperiksa olehnya, jadi jika ada pemalsuan, bisakah dia benar-benar tidak melihat ada sesuatu yang salah?

Mungkin, dia sudah memperhatikan hal itu sejak awal, hanya waktu itu status Master Air belum mengancamnya, jadi tidak ada yang perlu diungkap. Jika hal itu terungkap lebih awal, dan Shi Wu Du dibuang, maka Master Air baru akan naik. Master Air yang baru mungkin tidak memiliki pelanggaran yang cukup besar untuk bisa dia pegang.

Master Air telah melakukan kejahatan keji, hampir menipu seluruh dunia tetapi masih bisa hidup dengan damai selama bertahun-tahun, namun ketika dia mulai mendominasi Pengadilan Surgawi dia akhirnya terungkap, kepalanya dilepas oleh He Xuan.

Jika Jun Wu ingin menyingkirkan Master Air, dia sama sekali tidak perlu menggunakan tangannya sendiri. Dia hanya perlu menonton dengan tenang ketika Master Air menjadi semakin keterlaluan, sombong dan tidak mengenal takut, dan ketika Shi Wu Du melanggar batas toleransinya, masalah tentang penggantian nasib pun bocor kepada He Xuan.

Tentu saja He Xuan akan pergi dan membalaskan dendamnya dan keluarganya yang telah meninggal.

Hua Cheng berkata, “Untuk masalah dia mengumpulkan jutaan hantu dan iblis ke dalam Tungku untuk melahirkan Golongan Tertinggi baru, mungkin itu karena…”

Xie Lian menyimpulkan dan berkata, “…Untuk menciptakan keseimbangan.”

“Ya.” Hua Cheng berkata, “Di satu sisi, dia mungkin senang melihat Golongan Tertinggi yang jahat lahir dan menyebabkan terungkapnya di dunia fana, selama ada makhluk yang menyebabkan di dunia fana, akan ada juga orang-orang yang berdoa.”

Selama masih ada penyembah yang berdoa, maka kekuatan spiritual seorang dewa akan menjadi lebih kuat!

Kepala Pendeta menghela napas, “Setiap kali Tungku membuka gerbangnya, kami berempat akan selalu pergi untuk mengakhirinya, dan kami selalu berhasil. Tapi, kali ini… segalanya menjadi tidak terkendali.”

“Roh-roh penuh kebencian dari Wu Yong, dia membunuh sebagian kecilnya, dan mengirim sebagian besarnya untuk pergi melalui array Pemendek Jarak, lalu menyuruh semua orang untuk pergi sementara dia sendiri tetap berada di belakang untuk memeriksa dan menghancurkan beberapa hal. Dia tahu bahwa aku akan pergi untuk mencarimu, jadi setelah menangani Gunung TongLu dia pun bergegas, dan tentu saja dia menangkapku lebih dulu.”

“Aku pikir, semuanya tidak bisa terus berjalan seperti ini lagi. Kerajaan Wu Yong telah muncul kembali, dan dengan dia yang begitu hati-hati, kemungkinan besar ini adalah waktunya untuk mengubah kembali dinasti di alam surga. Jika kalian semua terus menerus tidak mencurigai apa pun, maka cepat atau lambat kalian semua akan dikubur di bawah Ibukota Surgawi sebagai fondasi. Kebetulan Feng Xin, anak nakal itu membawa HongJing, jadi aku memberikan yang terbaik. Awalnya, kekuatan spiritualnya telah bertambah begitu kuat, dan HongJing tidak bisa lagi mencerminkan sesuatu yang ada di wajahnya. Tetapi karena dia baru saja bertarung dengan ketiga roh gunung, wajah-wajah manusia itu muncul kembali.”

“Aku sudah mengatakan semuanya. Apakah kamu memiliki hal lain yang ingin kamu tanyakan, Yang Mulia?”

Xie Lian masih termenung ketika Hua Cheng berbicara, “Aku memiliki pertanyaan. Kepala Pendeta, apakah kamu masih mengingat bahasa Wu Yong?”

“Kerajaan Wu Yong sudah lama dilupakan, dan tidak ada yang berkata atau menggunakan bahasanya lagi, jadi aku dan ketiga temanku sudah lama mempelajari sesuatu yang baru, kalau tidak kami tidak akan bisa memahami rencana apa yang akan dilakukan oleh Yang Mulia, lagipula berhadapan dengan kekacauan yang disebabkan oleh para monster dan iblis itu juga sudah cukup menyebalkan. Bahasanya masih ingat, tetapi sangat jarang digunakan.” Dia berkata dengan jujur, “Aku juga tidak benar-benar ingin menggunakannya.”

Xie Lian mengingatnya, dan ternyata pada saat itu, ketika Kepala Pendeta memberi tahu roh gunung “Yang Mulia tidak bisa diselamatkan”, “Hampir bangun”, itu benar-benar tidak dimaksudkan kepadanya, tapi dimaksudkan kepada Si Putih Tanpa Wajah yang merasuki tubuh Lang Ying, membunuh ketika dia menghisap kekuatan untuk bisa pulih.

Untuk Tikus Pemakan Mayat yang bisa mengatakan bahasa manusia, benar-benar ada seseorang yang tepat sasaran dari beberapa kandidat yang kemungkinan besar telah menginfeksikan ingatan kepadanya, dan faktanya ada dua: Jun Wu dan Si Putih Tanpa Wajah.

Dan di dalam Gua Sepuluh Ribu Dewa, untuk membuat kulit palsu Feng Xin dan Mu Qing jelas bukan sesuatu yang sulit bagi Si Putih Tanpa Wajah, karena tentu saja Jun Wu mengenal mereka dengan sangat baik!

“Dia… sepertinya selalu ingin menuntunku untuk percaya bahwa aku adalah Putra Mahkota Wu Yong itu sendiri, atau bahwa aku adalah bagian dari jiwanya.”

“Tentu saja.” Kepala Pendeta menjawab, “Karena keberadaan Wu Yong tidak bisa lagi disembunyikan, siapa pun yang melihat Putra Mahkota Xian Le dan Putra Mahkota Wu Yong pasti akan berpikir bahwa keduanya sangat mirip, sehingga itu adalah solusi yang sempurna untuk mengarahkan semuanya kepadamu. Selain itu, selama kamu mulai meragukan dirimu sendiri, meragukan hatimu yang sebenarnya, tindakan dan tujuanmu, maka itu akan sangat mudah baginya untuk mengarahkanmu ke arah yang dia inginkan.”

“Jika kamu berpikir: ‘Aku adalah Putra Mahkota Wu Yong’, maka kemungkinan kamu untuk mengulangi nasibnya akan lebih besar. Dia menuntunmu secara proaktif, berharap bahwa kamu akan berjalan di jalan yang sama dengan jalan yang telah dia lalui, jadi itu bukan karena jalanmu ditakdirkan untuk benar-benar mirip dengannya.”

“Dia tidak bisa menoleransi betapa miripnya kalian berdua, tetapi kalian memilih berjalan di jalan yang berbeda.”

Beberapa saat kemudian, Hua Cheng berbicara, “Sudah aku katakan, mereka sama sekali tidak mirip.”

Kepala Pendeta menoleh padanya, “Kamu, anak muda, sebenarnya ada apa denganmu?”

Xie Lian kaget dan berpikir, “Ada apa?”

Seolah-olah Kepala Pendeta tidak bisa menahan dirinya lagi, dia pun menyingsingkan lengan bajunya, berbicara kepada Hua Cheng dengan nada yang berat dan suram, “Aku sudah ingin mengatakan ini sejak tadi. Kamu anak muda, mengapa senyummu tidak terlihat tulus sama sekali? Jangan berpikir bahwa hanya karena kamu adalah Raja Iblis Golongan Tertinggi kamu bisa bersikap tidak sopan kepadaku. Tentu, Raja Iblis Golongan Tertinggi memang langka, tapi apakah kamu tahu seberapa tua usiaku sekarang? Tentu saja seorang penatua yang sudah berumur sepertiku inilah yang lebih langka.”

“…”

Hua Cheng mengangkat alisnya.

Xie Lian menggosok dahinya, “Ah, Master, bukannya San Lang bersikap tidak sopan, dia hanya…” Dia hanya terlalu terbiasa tersenyum palsu kepada orang lain.

Tangan Kepala Pendeta memberi isyarat kepada Hua Cheng, memintanya untuk tidak mendekat, sebelum dia menarik Xie Lian ke samping dan berkata dengan serius, “Yang Mulia, aku melihatnya.”

“Hah?” Xie Lian bertanya, “Apa yang kamu lihat?”

“Di atas patung ilahi raksasa itu,” kata Kepala Pendeta.

Patung ilahi raksasa itu? Apa yang terjadi di atasnya? Xie Lian berpikir sejenak sebelum tiba-tiba, otaknya berdengung.

Dia telah meminjam kekuatan spiritual!

Xie Lian terbatuk tanpa henti, “Tidak… itu hanya meminjam kekuatan spiritual… tidak, sebenarnya itu bukan hanya meminjam kekuatan spiritual, pokoknya itu hanya…”

Suara Kepala Pendeta menjadi lebih muram, “Yang Mulia, apa yang telah terjadi? Mungkinkah, itu karena kamu telah berkultivasi begitu lama menghindari wanita sehingga kamu menjadi… belok???”

“…” Xie Lian melambaikan tangannya dengan gila, “BUKAN SEPERTI ITU!”

Kepala Pendeta merasa ragu, “Lalu… mungkinkah… itu bawaan sejak lahir? Yah… aku tidak pernah memperhatikannya. Hm… baiklah, bagian dirimu yang ini jelas tidak mirip dengannya…”

Xie Lian, “??? TUNGGU!? BUKAN SEPERTI ITU JUGA!”

Kepala Pendeta menghembuskan napas dan menghela napas, “Jangan takut, Yang Mulia, aku tidak akan menceramahimu tentang apa pun. Aku tidak akan mengarahkanmu pada sesuatu yang aku sendiri tidak ahli. Selain itu, kamu telah melewati banyak hal, jadi hal apa yang masih perlu dikhawatirkan? Pria atau wanita itu tidak masalah, selama kamu bahagia.”

Xie Lian terus menggosok dahinya sampai memerah, dan dia berkata dengan suara pelan, “En… Aku sangat bahagia.”

Namun, Kepala Pendeta menambahkan dengan bingung, “…Tapi setelah mencari selama delapan ratus tahun, bagaimana kamu akhirnya menemukan seorang Raja Iblis Golongan Tertinggi?”

Xie Lian terkejut. Kepala Pendeta berkata, “Aku tidak berkata kamu memiliki selera yang buruk, seleramu tidak buruk, aku yakin para wanita dan gadis-gadis kecil semuanya menyukai tipemu itu. Tapi kuberi tahu, Raja Iblis Golongan Tertinggi sangatlah ganas. Yang Mulia, Kamu harus memikirkan semuanya, oke? Begitu orang-orang seperti itu menempel padamu, kamu bisa melupakan untuk membuangnya.”

“Eh, Master, tunggu…”

“Aku pasti benar tentang hal itu. Aku memberitahumu, dari penampilan Hujan Darah Mencapai Bunga ini, aku bisa mengatakan bahwa nasibnya sangat berkelok-kelok, begitu kejam, setiap gunung lebih tinggi dari yang berikutnya, esensi kejahatannya begitu menyesakkan, hampir seperti…”

Hua Cheng berada tepat di belakang mereka, dan berkata dengan malas, “Hampir seperti Bintang yang Paling Tidak Menyenangkan, bukan?”

Xie Lian sudah berusaha mati-matian untuk menghentikan Kepala Pendeta mengatakan hal itu, tetapi dia tetap tidak berhasil, jadi dia menutupi wajahnya dan diam mundur ke belakang Hua Cheng.

Hua Cheng tersenyum dan lengannya lengannya ke tubuhnya, mengangkatalisnya, “Senyumku memang tidak tulus, untuk mengatakan langsung di depan wajah pria itu sendiri, sebuah Bencana yang diciptakan kembali, kemalangan terburuk, kedua orang tuanya mati dan tidak bisa hidup lebih dari Delapan belas tahun−itu benar-benar tidak baik, bukan.”

“?”

Mata Kepala Pendeta perlahan melebar, “…Kamu?”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

Dipindahkan oleh Nadirah Syifa ❤

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. Nyala api lama atau old flame, juga bisa diartikan sebagai kekasih lama/mantan kekasih.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments