Penerjemah : Jeffery Liu


Ekor kalajengkingnya!

Namun karena dia merasakan tusukannya, Xie Lian bisa meraih ekornya dan menangkap ular itu dengan tepat. Dia meremasnya keras sampai ular itu pingsan. Bahkan setelah tertusuk, wajah Xie Lian tidak pernah berubah, dan melemparkan binatang itu ke tanah dengan acuh tak acuh, “Semua orang berhati-hatilah, mungkin ada lebih banyak ular di sekitar sini…”

Dia merasakan genggaman di pergelangan tangannya sebelum dia menyelesaikan kata-katanya, dan melihat bahwa itu adalah San Lang yang menangkap dan menahan pergelangan tangannya.

“San Lang?” Xie Lian menatap remaja itu dengan bingung.

Ekspresi San Lang agak tidak menyenangkan; tak terlukiskan, sangat dingin sampai membuat semua orang takut untuk melihatnya. Matanya terfokus pada luka di punggung tangan Xie Lian yang sekarang membengkak akibat racun mematikan itu. Luka tusukan kecil menjadi tampak membesar seukuran pisau karena pembengkakan yang menggila.

Wajah San Lang menggelap. Tanpa sepatah kata pun, dia menyambar Ruoye dari lengan Xie Lian dan segera mengikatnya kuat di pergelangan tangannya, mencegah agar racunnya tidak berkembang maupun menyebar. Sementara Rouye yang biasanya begitu manja pada Xie Lian; di tangan San Lang, dia sama sekali tidak protes seperti dia adalah benda mati.

Sejak mereka saling kenal, Xie Lian belum pernah melihat San Lang tampak seperti ini. Dia membuka mulut untuk berbicara tetapi San Lang berbalik untuk menarik belati dari pinggang salah satu pedagang. Nan Feng melihatnya dan langsung tahu apa yang akan dilakukan San Lang, dan menyalakan obor. Tanpa melihatnya, San Lang membakar ujung belati untuk mendisinfeksi sebelum kembali pada Xie Lian dan menggambar tanda silang di mulut luka tusukan ular kalajengking itu.

Saat dia hendak menurunkan kepalanya ke tangan, Xie Lian buru-buru berkata, “Tidak apa-apa! Racun ini agresif, menghisapnya tidak akan membantu banyak. Aku tidak ingin kamu juga teracuni…”

San Lang mengabaikannya, mengeratkan pegangan di tangan Xie Lian dan meletakkan bibirnya di atasnya. Tangannya sedikit bergetar dan Xie Lian tidak bisa menjelaskan alasannya.

Di sebelahnya, Fu Yao berkata dengan jijik, “Aku tidak percaya kamu melakukan hal seperti ini dan membuat dirimu sendiri tertusuk. Apa yang kamu lakukan menangkap ular ketika bocah itu bahkan mungkin tidak akan digigit? kamu hanya membuat masalah yang tidak perlu.”

Kata-katanya mungkin benar. Xie Lian ingat cara San Lang bermain dengan ular itu di gua; dia mungkin tidak akan peduli dengan serangan apa pun dan tidak akan digigit. Tapi untuk jaga-jaga. Kalau-kalau San Lang tidak memperhatikan ular itu dan tergigit, itu sudah terlambat.

Xie Lian melambaikan tangan yang tidak terkena racun, “Jangan pedulikan. Ini tidak sakit, dan aku tidak akan mati karenanya.”

“Kamu benar-benar tidak merasa sakit?” tanya Fu Yao.

“Benar. Aku tidak merasakan sakit lagi.” Xie Lian menjawab dengan jujur.

Karena Xie Lian memiliki keberuntungan yang sangat buruk, setiap kali dia menjelajah jauh ke pegunungan, delapan dari sepuluh kali dia akan menginjak ular berbisa atau bertemu serangga beracun, dan digigit, disengat, ditusuk, atau teracuni dengan ribuan cara. Mungkin karena status surgawinya, dia tidak bisa mati, jadi paling-paling dia demam. Setelah tiga hari tiga malam demam, dia akan menjadi lebih baik saat bangun dan melanjutkan seolah tidak terjadi apa-apa. Perlahan-lahan dia menjadi semakin tidak peka terhadap rasa sakit, dan hanya hidup dengan hal itu.

Tepat setelah kata-kata itu keluar dari mulutnya, San Lang akhirnya mendongak. Bengkak merah yang ada di punggung tangan Xie Lian telah mengempis, noda darah merah tampak di bibir San Lang. Matanya sangat dingin, dan dia mengalihkan pandangannya ke ular yang pingsan di tanah. BOOM! Ular itu tiba-tiba meledak menjadi genangan darah dan daging.

Ledakan yang tiba-tiba membuat semua orang ketakutan, tetapi tidak ada yang tahu siapa yang melakukannya. Meskipun, darahnya bahkan tidak memercik pada siapa pun, mereka masih diselimuti kegelisahan.

Tian Shen yang masih ingat bahwa Xie Lian juga ditusuk, bertanya dengan cemas, “Gege, kamu juga ditusuk! Apa yang akan kamu lakukan?”

Xie Lian merasakan perban di pergelangan tangannya dan tersenyum, “Jangan khawatir, anak muda. Kami akan tetap berpegang pada rencana kami untuk pergi ke reruntuhan BanYue dan mencari tanaman ShanYue.”

Pedagang lain bertanya, ‘Kalian akan pergi? Bagaimana dengan kami? Haruskah kami juga mengirim seseorang untuk pergi bersama kalian?”

“Kalian semua bisa tinggal di sini. Wilayah BanYue adalah tempat yang berbahaya, semakin banyak orang ke sana, semakin banyak hal buruk yang mungkin akan terjadi. Kami akan menemukan tanaman itu dan membawanya kembali kepada kalian dalam waktu 24 jam.” kata Xie Lian.

“Be… Benarkah? Terima kasih banyak―!”

“Bagaimana mungkin kita…”

Sejumlah pedagang mulai tergagap mengucapkan terima kasih kepada mereka, tetapi kemudian wajah mereka berubah ketika Xie Lian melanjutkan, “Untuk mencapai BanYue sesegera mungkin, aku ingin meminjam pemandu kalian untuk sementara, jika tidak apa-apa.”

Secara alami, yang Xie Lian maksud adalah A-Zhao. Para pedagang beralih dari merasa bersyukur dan lega menjadi ragu-ragu. Xie Lian tahu darimana rasa itu berasal. Mereka takut Xie Lian akan kabur dengan pemandu mereka begitu dia menemukan tanaman ShanYue; dan bahkan jika A-Zhao tidak lari, waktunya masih akan tertunda. Meskipun demikian, tidak ada dari mereka yang ingin pergi ke tempat yang jahat itu di mana ‘setidaknya setengah akan hilang’. Kekhawatiran mereka sepenuhnya bisa dimengerti, jadi Xie Lian menambahkan, “Dan kalau-kalau ada hal lain yang menyerang kalian, Fu Yao akan tetap tinggal sampai kita kembali.”

Seorang pria untuk seorang pria, sekarang ada jaminan bahwa Xie Lian akan kembali. Para pedagang akhirnya setuju dan mengangguk, “Baiklah. Selama A-Zhao bersedia.”

Xie Lian menoleh pada A-Zhao, “Apakah kamu dengan sukarela bersedia untuk membantu kami, temanku? Jika tidak, juga tidak apa-apa.”

A-Zhao mengangguk dan berkata, “Ya. Tapi reruntuhan BanYue sebenarnya tidak sulit untuk dicapai; teruslah menuju ke arah ini.”

Setelah mengucapkan selamat tinggal kepada para pedagang, A-Zhao memimpin, dengan Xie Lian, San Lang, dan Nan Feng mengikuti tepat di belakangnya. Beberapa saat kemudian, Xie Lian bertanya, “A-Zhao, apakah ular kalajengking sering muncul di daerah ini?”

“Tidak sering. Ini juga pertama kalinya aku melihat mereka.” jawab A-Zhao.

Xie Lian mengangguk dan tidak punya pertanyaan lagi. Sejujurnya, dia memang tinggal di daerah BanYue selama beberapa tahun, dan ini juga pertama kalinya dia melihat ular kalajengking. Jawaban A-Zhao tidak aneh. Nan Feng menyadari niat Xie Lian dan bertanya dengan suara rendah, “Kamu curiga terhadap A-Zhao ini?”

Xie Lian menjawab dengan berbisik, “Bagaimanapun, kita sudah membawanya keluar. Awasi saja dia.”

Dulu, biasanya San Lang yang akan berbicara dengannya terlebih dahulu, tetapi sejak kejadian sebelumnya bocah itu tidak terlihat mudah didekati, berjalan dengan tenang dan diam. Xie Lian tidak tahu apa yang sedang terjadi dan tidak tahu bagaimana berbicara dengannya, jadi dia terus berjalan juga.

Keempatnya melanjutkan perjalanan melalui gurun Gobi yang luas; badai angin telah lama berlalu, dan tanpa penghalang mereka maju dengan cepat. Segera, mereka bisa melihat rumput liar di sana-sini tumbuh di celah-celah batu dan pasir. Pada saat matahari tenggelam, Xie Lian akhirnya melihat sebuah benteng kuno di kaki langit.

Benteng itu sulit dilihat karena sewarna pasir, tersamarkan dalam warna kuning dan menyatu dengan gurun. Beberapa bagian dinding benteng juga terbelah dan terkubur. Ketika mereka mendekat, mereka menemukan bahwa tembok benteng itu sangat tinggi, menjulang lebih dari ratusan kaki. Tidak sulit membayangkan keindahannya di masa lalu, betapa megahnya benteng itu.

Melewati gerbang, keempatnya akhirnya memasuki kerajaan BanYue.

Setelah gerbang adalah jalan kota yang luas dan kosong, rumah-rumah bobrok di setiap sisi; balok busuk, bata pecah berserakan. Karena kebiasaan, A-Zhao memperingatkan yang lain, “Tolong berhati-hatilah dan jangan meninggalkan grup sendirian.”

Tiga orang lainnya tidak membutuhkan peringatan itu. Benteng BanYue yang sebenarnya mungkin berbeda dari apa yang telah dia bayangkan, dan Nan Feng bertanya-tanya, “Ini adalah kerajaan BanYue? Ini lebih kecil dari sebuah ibu kota!”

“Sebuah kerajaan di padang pasir hanya akan sebesar oasis tempatnya dibangun.” Xie Lian menjelaskan. “Pada puncaknya, populasi disini hanya sekitar sepuluh ribu orang. Sebenarnya cukup hidup untuk ukuran benteng kecil seperti ini.”

Nan Feng terus mengamati sekelilingnya, “Mungkin hanya perlu beberapa hari untuk mengepung kerajaan sebesar ini.”

Xie Lian menggelengkan kepalanya, “Tidak selalu. Jangan meremehkan orang-orang BanYue, Nan Feng. Bahkan jika populasi mereka tidak lebih dari sepuluh ribu orang, mereka selalu menjaga jumlah prajurit rata-rata empat ribu. Ada lebih banyak pria daripada wanita; selain orang sakit, orang tua, dan para petani, kebanyakan pria bergabung sebagai prajurit. Selain itu, sebagian besar prajurit itu tingginya lebih dari sembilan kaki, masing-masing lebih kejam daripada yang lain. Dengan tongkat kebesaran di tangan mereka, mereka akan terus bertarung bahkan dengan pedang yang menusuk dada mereka. Mereka sangat sulit untuk dilawan.”

A-Zhao terkejut dan melirik Xie Lian, “Tuan muda ini tahu banyak.”

Xie Lian mempertahankan senyumnya dan akan berbicara dengannya lebih banyak lagi ketika Nan Feng menunjuk sebuah bangunan jauh di depan sana, “Dinding apa itu?”

Bangunan bukanlah kata yang tepat untuk menggambarkannya, karena itu adalah selungkup raksasa yang terbentuk dari empat dinding besar berwarna lumpur tanpa pintu maupun atap. Setiap dinding lebih dari seratus kaki, dan di bagian paling atas ada sebuah tiang, dengan sesuatu yang compang-camping tergantung di sana, terbang tertiup angin. Itu adalah pemandangan yang mengerikan.

Xie Lian melihat dan berkata dengan sederhana, “Itu adalah Lubang Pendosa.”

Dari namanya saja, jelas itu bukan sesuatu yang menyenangkan.

“Lubang Pendosa?” Nan Feng mengerutkan kening.

“Kamu bisa menganggapnya sebagai penjara. Itu dibuat khusus untuk memenjarakan penjahat.” Xie Lian menjelaskan dengan suara berat.

“Bagaimana cara memenjarakan seseorang jika tidak ada pintu? Melempar mereka masuk dari atas?” tanya Nan Feng.

Xie Lian ragu-ragu untuk menjawab, dan San Lang tiba-tiba berbicara, “Mereka dilempar masuk. Dan lubang itu penuh dengan ular berbisa dan binatang buas yang kelaparan.”

Mendengar dia akhirnya berbicara, Xie Lian merasa lega, tetapi ketika dia melihat ke arah San Lang, bocah itu menatapnya dan berbalik.

Nan Feng mengutuk, “Itu bukan penjara sialan! Itu siksaan! Kejam sekali! Orang-orang BanYue itu sakit jiwa atau psikopat?!”

Xie Lian menggosok dahinya, “Tidak semuanya seperti itu. Beberapa orang BanYue sangat manis…” Dia berhenti tiba-tiba. “Tunggu.”

Tiga orang lainnya berhenti, dan Xie Lian menunjuk ke atas, “Sesuatu yang digantung di tiang di atas dinding. Apakah itu orang?”

Dalam cahaya redup dari matahari terbenam dan dengan jarak sedemikian jauh, sulit untuk melihat apa yang sebenarnya digantung di tiang. Tetapi semakin dekat mereka dan mengamati bentuknya, menjadi jelas bahwa itu adalah seseorang bertubuh kecil dan kurus berpakaian hitam, dengan pakaian yang berantakan, tergantung dan tertiup angin seperti boneka kain.

“Itu adalah orang,” San Lang membenarkan. “Dan dia adalah seorang wanita.”

Ketika A-Zhao melihat orang yang digantung itu, wajahnya memucat. Itu adalah pemandangan yang mengerikan dan tidak menyenangkan sehingga orang yang tenang sepertinya bahkan tidak tahan melihatnya. Saat itu San Lang sedikit menolehkan kepalanya, dan berkata dengan suara rendah, “Ada seseorang di sini.”

Dia bukan satu-satunya yang menyadari hal itu. Xie Lian juga mendengar langkah kaki seringan bulu mendekat. Keempatnya segera berpindah untuk bersembunyi di antara rumah-rumah yang tampak sudah bobrok di pinggir jalan. Xie Lian dan San Lang memasuki salah satu rumah, sementara Nan Feng dan A-Zhao bersembunyi di rumah di seberangnya. Segera setelah itu, di ujung jalan yang rusak, terungkap seorang kultivator wanita berpakaian putih.

Wanita itu mengenakan jubah putih muda, dengan sebuah whisk di tangannya, berkeliaran di sepanjang jalan, mengintip ke sana-sini, matanya bersinar dan jeli, seolah-olah dia berada di kebun belakang rumahnya sendiri, dan bukan di reruntuhan BanYue. Berjalan tepat di belakangnya adalah wanita lain berpakaian hitam, tangannya di belakang.

Wanita berpakaian hitam itu tampak cantik namun dingin, matanya menusuk, rambutnya panjang dan terurai bebas, seolah memancarkan aura dingin dari orangnya. Meskipun dia berjalan di belakang kultivator wanita, tidak ada yang akan menganggapnya sebagai bawahan.

Itu adalah dua wanita yang sama yang mereka lihat di luar penginapan yang ditinggalkan pada siang hari.

Pada saat mereka berlalu dengan cepat, Xie Lian tidak bisa melihat detail wanita berpakaian hitam, tetapi dia sekarang melihat dengan jelas bahwa dia memang seorang wanita. Jika wanita berpakaian putih adalah Kepala Pendeta BanYue, lalu siapa wanita berpakaian hitam itu?

Kepala Pendeta itu mengayunkan whisk-nya dengan santai dan berkata, “Sekarang ke mana orang-orang itu pergi? Kita ceroboh untuk sesaat dan mereka semua menghilang. Apakah aku harus mengeluarkan mereka dan membunuh mereka satu per satu?”

Seperti yang Xie Lian duga, kedua orang itu melihat mereka saat mereka memasuki benteng.

Wanita berpakaian hitam mendekat dan dengan tenang berkata, “Kamu bisa memanggil teman-temanmu untuk membantumu membunuh mereka.”

‘Teman-teman’ yang dimaksud itu pastilah prajurit BanYue. Kepala Pendeta tertawa, “Aku tidak suka memanggil orang lain. Aku lebih suka memanggilmu. Apakah kamu tidak senang?”

Wanita berpakaian hitam itu mengabaikannya sepenuhnya dan berkata, “Tidak ada yang menyenangkan dipanggil oleh orang sepertimu untuk sesuatu seperti ini. Pergilah.”

Kepala Pendeta itu mengangkat alisnya tetapi masih terus berjalan pergi. Mendengarkan mereka, kedengarannya seolah mereka sudah dekat. Mereka bukan orang-orang biasa, jadi wanita berpakaian hitam itu pasti seseorang yang terkenal. Seseorang yang dekat dengan Kepala Pendeta BanYue? Seorang kultivator misterius? Atau ada ratu atau jenderal yang tidak mereka ketahui?

Xie Lian berusaha menghubungkan titik-titik dengan cepat dalam pikirannya. Tetapi, menahan napasnya. Saat ini bukan waktunya untuk ditemukan. Sepertinya kepala pendeta itu memiliki kepribadian yang aneh; jika dia menemukan mereka dan dengan bersemangat memanggil prajurit BanYue yang legendaris, setinggi sembilan kaki, memegang tongkat kebesaran, maka lebih banyak waktu akan terbuang sia-sia untuk melawan mereka. Duapuluh empat jam. Satu jam terbuang adalah satu jam lain mereka tenggelam lebih dalam ke dalam bahaya. Tapi, tidak ada yang bisa mencegah ketidakberuntungannya; apa pun yang tidak dia inginkan pasti akan selalu terjadi. Wanita berpakaian hitam itu berjalan melewati rumah tempat Xie Lian bersembunyi, tetapi dia menghentikan langkahnya, tatapan tajamnya menyapu bagian luar bangunan yang telah rusak itu.

Kepala Pendeta BanYue sudah jauh di depan tetapi memperhatikan bahwa wanita berpakaian hitam itu telah berhenti, dia pun berbalik. “Hey, apakah kamu tidak ikut?”

Wanita berpakaian hitam itu tidak membalas tatapannya. “Kamu. Mundurlah.”

“Baiklah.” Kepala Pendeta itu menanggapi dengan patuh dan benar-benar mundur. Wanita berpakaian hitam itu baru akan mengangkat tangannya ketika tiba-tiba, suara gemuruh keras meledak dari seberang jalan!

Di seberang jalan itu, rumah tempat Nan Feng dan A-Zhao bersembunyi telah runtuh! Keruntuhan satu rumah menyebabkan keruntuhan lain di seluruh jalur. Debu dan pasir berterbangan di udara dan menutupi seluruh jalan. Dari dalam, bayangan hitam melompat keluar, menembakkan api yang menyalake arah kepala pendeta, tetapi wanita berpakaian hitam itu berlari ke depannya dan menghalangi kepala pendeta itu dari bahaya. Dengan tangan kirinya masih di belakang punggungnya, dia membalik telapak tangan kanannya dan dengan mudah menyerap api itu sebelum memantulkannya kembali. Bayangan hitam itu pun menangkisnya saat dia melarikan diri, dan segera menghilang. Kepala Pendeta segera mengejarnya, tetapi wanita berpakaian hitam itu menatap rumah di belakangnya sebelum pergi mengikuti kepala pendeta yang sudah lebih dulu pergi.

“Memberkatimu, Nan Feng,” Xie Lian berterima kasih padanya secara mental. Semua ini terjadi begitu cepat, tetapi Nan Feng tidak ragu entah bagaimana mengetahui bahwa mereka akan mendapat masalah dan membuat pengalihan untuk menyesatkan musuh. Dia adalah satu-satunya yang melompat keluar, jadi A-Zhao pasti masih berada di dalam rumah yang runtuh. Setelah memastikan kepala pendeta dan wanita berpakaian hitam itu benar-benar pergi, Xie Lian menyeret San Lang keluar dari persembunyian mereka dan memanggil, “A-Zhao apakah kamu masih hidup? Apakah kamu terluka?”

Beberapa saat kemudian, suara merajuk datang dari bawah reruntuhan, “…Aku baik-baik saja.”

Xie Lian merasa lega. “Syukurlah.”

Meskipun Xie Lian percaya pada kemampuan Nan Feng untuk mengendalikan ledakan itu dan tidak diragukan lagi akan menyisakan ruang yang cukup bagi A-Zhao untuk tetap aman, masih lebih meyakinkan untuk melihatnya dengan mata kepalanya sendiri. Dia mengangkat salah satu balok lapuk dengan satu tangannya, dan setelah beberapa saat A-Zhou muncul dari bawahnya, tertutup debu dari kepala sampai kaki. Dia menepuk dirinya sedikit dan kembali ke ekspresinya yang tenang.

“Sekarang hanya tinggal kita bertiga,” kata Xie Lian. “Nan Feng sedang mengalihkan perhatian, jadi kita harus bergerak lebih cepat. Apa kamu tahu di mana kita bisa menemukan tanaman ShanYue, A-Zhao?”

Pria muda itu menggelengkan kepalanya dan berkata, ‘Maaf. Aku hanya tahu di mana benteng itu berada, tetapi aku belum pernah ke sini sebelumnya, jadi aku tidak tahu di mana tanaman itu bisa ditemukan.”

San Lang berbicara, “Mereka mengatakan bahwa tanaman ShanYue lebih suka tempat yang teduh, tanaman itu kecil, akarnya tipis tetapi daunnya lebar, seperti persik berbentuk hati. Kenapa kamu tidak mencari di dekat bangunan besar?”

“Bangunan besar?” Xie Lian merenung.

Jika mereka berbicara tentang bangunan besar, tidak ada bangunan yang lebih besar dari istana. Dalam legenda, ratu mengambil daun ShanYue setelah perayaan usai, yang bisa berarti bahwa tanaman itu tumbuh di halaman istana.

Ketiganya memandang ke kejauhan, dan di tengah benteng, memang ada sebuah istana yang dibangun dari batu bata.

Dari kejauhan, istana itu memiliki aura kemegahan, tetapi melihatnya lebih dekat, itu tidak jauh lebih baik dari rumah-rumah bobrok di jalanan. Melewati gerbang istana, ada taman besar; mungkin di masa lalu itu bukan taman melainkan alun-alun istana, tetapi karena telah bertahun-tahun ditinggalkan, gulma tumbuh subur dan menyebar.

Benar, di bawah kaki mereka bukanlah pasir tetapi lumpur. Kemungkinan besar itu merupakan tanda terakhir dari sebuah oasis yang dulu ada; ShanYue bisa saja tumbuh di antara semua tanaman lainnya.

“Jangan buang-buang waktu,” kata Xie Lian, “Kita hanya punya waktu 24 jam, tapi hati-hati dengan ular kalajengking.”

A-Zhao dan San Lang bergumam setuju dan menundukkan kepala mereka untuk mulai mencari di antara tanaman-tanaman di sana. Ketika mereka mencari-cari, tiba-tiba Xie Lian mengingat bahwa jika Kepala Pendeta Ban Yue bisa mengendalikan ular kalajengking, seharusnya ada lebih banyak dari mereka yang merayap di wilayah ini. Tapi sejak mereka memasuki benteng, mereka tidak melihat seekor ular pun.

Dia berdiri tegak dan hendak berbicara ketika salah satu tangannya menyentuh dan merasakan benda yang panjang.

Melihat ke bawah lagi, dia menyadari bahwa itu adalah kaki manusia.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments