Penerjemah : Jeffery Liu
 

Kepala Pendeta tidak menjawabnya. Dia sekarang benar-benar tenggelam dalam teror yang sulit dihilangkan dari pemandangan itu.

“Wajah-wajah itu belum melihat cahaya untuk waktu yang lama,” katanya, “Jadi, cahaya bulan di malam hari bahkan menyakitkan bagi mereka. Ketika aku tiba-tiba melepas topeng, mereka seperti terkejut, dan memicingkan mata, suara mereka berhenti. Tapi setelah beberapa saat, ketika mereka melihat bahwa itu adalah aku, mereka mulai… meneriaki namaku.”

Aku benar-benar tercengang. Sudah aku katakan sebelumnya bahwa aku belum pernah melihat sesuatu yang lebih mengerikan daripada jutaan orang yang terjatuh dari langit dan terbakar hidup-hidup dalam lautan api, tapi pemandangan di depan mataku saat itu, jutaan kali lebih mengerikan daripada semua itu!

“Tanganku yang masih memegang topeng terus bergetar tanpa henti, dan jika bukan karena seluruh tubuhku yang sudah membeku dan membatu, topeng itu mungkin akan jatuh ke tanah dan membuat Yang Mulia terbangun. Sementara itu, ketiga wajah itu sepertinya ingin mengatakan sesuatu padaku, gerakan mulut mereka yang membuka dan menutup menjadi semakin tidak menentu, tetapi mereka tetap menekan suara mereka, seolah mereka takut membangunkan Yang Mulia.”

“Ketika aku melihat penampilan mereka, aku merasa jijik sekaligus takut, tapi aku masih tidak bisa menahan rasa penasaranku untuk mengetahui apa yang ingin mereka sampaikan kepadaku, jadi aku membungkuk, menahan napas, dan mendekat ke wajah Yang Mulia untuk mendengarkan.”

“Dengan jarak yang begitu dekat, aku bisa mencium bau darah dan bau busuk yang menyengat yang tidak bisa disembunyikan oleh ramuan obat. Aku mendengar mereka berkata, Cepat! Kabur! Yang Mulia sudah gila!

“Ternyata, setelah ketiga orang itu pergi, mereka masih merasa khawatir sehingga mereka diam-diam kembali untuk mencari Yang Mulia. Namun tanpa diduga, mereka secara kebetulan bertemu dengan Yang Mulia yang sedang bergegas menuju ke Tungku membawa sejumlah besar orang.”

“Baru pada saat itu mereka mengetahui bahwa Yang Mulia tidak pernah menyerah dengan ide untuk mengorbankan manusia hidup ke dalam Tungku. Karena terkejut dan marah, mereka pergi untuk menghentikannya dan mulai bertengkar dengan Yang Mulia. Namun tanpa diduga, Yang Mulia benar-benar membunuh mereka, dan melemparkan mereka ke dalam Tungku bersama ratusan orang lainnya!”

“Orang-orang yang lain tentu saja langsung terbakar menjadi abu dan debu setelah dilemparkan ke dalam Tungku, tetapi mereka bertiga berkultivasi, dan dibunuh oleh Yang Mulia, jadi kebencian mereka benar-benar dalam, dan jiwa mereka benar-benar menjadikan tubuhnya sebagai inang, tumbuh di sana, dan memarahinya setiap hari, berharap untuk mencegahnya melakukan semua hal yang sedang dia usahakan.”

“Sementara aku mendengarkan, aku merasa ngeri dan bingung, dan sama sekali tidak tahu harus berbuat apa. Sebenarnya, apa yang mengerikan? Aku tidak begitu yakin; apakah Yang Mulia yang lebih mengerikan atau tiga makhluk yang ada di wajahnya?!”

“Saat itu, aku merasakan, sebuah tangan menyentuh kepalaku.”

“Aku menegang dan perlahan-lahan mendongak, dan melihat Yang Mulia.”

“Aku tidak tahu kapan dia terbangun. Dia dan ketiga wajah lain di wajahnya, totalnya empat pasang mata, semuanya menatapku!”

“Ekspresi wajah-wajah manusia itu menjadi lebih mengerikan, ketika mereka berputar mereka merobek luka di wajahnya, dan banyak darah yang mengalir turun.”

“Dia menatapku untuk waktu yang sangat lama, lalu, dia menghela napas: ‘Bukankah aku sudah mengatakan padamu agar jangan masuk ke sini?’

“Tiba-tiba, aku memahami semua perilakunya yang tidak normal selama beberapa hari terakhir.”

“Ketika Yang Mulia mengetahui bahwa di wajahnya telah tumbuh tiga makhluk semacam itu, dia tidak bisa menerimanya, dan dia tidak bisa tahan dengan penampilan mengerikan dan tidak manusiawinya sendiri di dalam cermin, jadi dia menghancurkan semua cermin. Pendarahannya adalah karena dia ingin menggunakan bilah tajam untuk mengiris mereka; dan bau busuknya adalah karena luka-luka itu tidak mau sembuh, dan tidak peduli berapa kali pun dia memotongnya, mereka akan selalu tumbuh lagi dan lagi!”

Kepala Pendeta menutup separuh wajahnya, pupilnya menyusut.

Dia berkata, “Aku… langsung berlutut di samping tempat tidurnya.”

“Yang Mulia perlahan-lahan duduk di tempat tidur dan berkata, ‘Jangan takut. Mereka menjadi seperti ini karena mereka telah mengkhianatiku. Selama kamu tidak melakukan hal yang sama, aku akan tetap memperlakukanmu sama seperti sebelumnya. Selama kamu adalah pelayan setiaku, tidak ada yang akan berubah’.”

“Tapi bagaimana mungkin aku tidak takut?! Dan bagaimana mungkin tidak ada yang berubah? Semuanya telah berubah!”

“Yang Mulia sangat cerdas. Dia tidak pernah harus melihat wajah seseorang, tapi setelah dibuang, dia belajar untuk mengamati ekspresi. Dia sudah bisa menebak apa yang aku pikirkan dan bertanya dengan pelan: ‘Apakah kamu juga akan pergi?’

“Sejujurnya, aku tidak tahu. Jika dia hanya melemparkan ‘iblis-iblis’ yang dia bicarakan itu ke dalam Tungku, mungkin aku bisa berpura-pura tidak terjadi apa-apa, dan aku juga telah berkata bahwa aku bisa mengerti.”

“Tapi, dia telah secara pribadi membunuh dan melemparkan teman-teman terbaik kami ke dalam Tungku. Kami hanya memiliki satu sama lain! Ini benar-benar… gila. Aku… tidak bisa menerimanya.”

“Yang Mulia berkata pada dirinya sendiri, tidak apa-apa, aku sudah menduganya, tidak ada yang akan tinggal setelah aku menjadi seperti ini. Aku bisa sendirian. Aku mengerti sekarang, aku selalu sendirian!!! AKU TIDAK MEMBUTUHKAN SIAPA PUN!!!

“Ekspresinya tiba-tiba berubah kejam, dan dia menatapku tanpa berkedip ketika dia mencekikku dengan satu tangan, mengulang tanpa henti: aku bisa sendirian, sendirian, sendirian, sendirian sendirian sendirian sendirian sendirian, aku tidak butuh siapa pun, aku tidak butuh siapa pun tidak butuh siapa pun tidak butuh siapa pun…

“Kekuatan Yang Mulia sangat kuat, dan jika dia benar-benar ingin membunuhku, seharusnya leherku sudah langsung patah tanpa mengeluarkan suara apa pun. Tapi aku tidak langsung mati, dan ketika dia mulai bertingkah, ketiga temanku mulai berteriak dari wajahnya, dan, seolah-olah mereka telah melakukan sesuatu padanya, dia juga mulai berteriak merasakan sakit kepala yang luar biasa, dan aku juga berteriak. Kami berlima berteriak liar, begitu gila, seolah-olah kami semua sudah gila. Yang Mulia mencengkeram kepalanya sendiri dengan satu tangannya, dan tangan yang lain mencekikku lebih keras. Pandanganku menjadi gelap, aku tidak bisa bertahan lebih lama lagi, tapi pada saat itu… aku melihat sesuatu di bawah bantalnya.”

“Di bawah bantalnya ada sebuah pedang. Pedang itu dia simpan di bawah bantalnya ketika dia tidur, dan itu adalah kebiasaan yang dia lakukan setelah dia dibuang. Aku memegang gagangnya dan mengambil pedang itu. Cahaya dingin berkilau dan Yang Mulia tertawa terbahak-bahak, matanya merah semerah darah, dan bertanya ‘Apakah kamu juga akan membunuhku? AYO! TUSUK AKU, CEPAT! TUSUK AKU DI JANTUNG! KAMU BOLEH MENGHITUNGNYA! AKU INGIN MELIHAT SIAPA YANG PALING TERAKHIR AKAN MATI! KALIAN, ATAU AKU!’

“Tentu saja aku tidak menusuknya. Aku hanya melemparkan pedang itu ke hadapan Yang Mulia dan berteriak semampuku, “YANG MULIA! YANG MULIA! Tolong kembalilah! Lihat dirimu! LIHATLAH, TELAH MENJADI SEPERTI APA DIRIMU SEKARANG!!”

“Dia telah menghancurkan semua cermin dan itu sudah lama sejak terakhir kali dia melihat refleksinya sendiri. Bilah pedang itu tajam dan cerah; mencerminkan penampilannya pada saat itu, dan dia pun melihat wajahnya sendiri.”

“Ketika dia melihat dirinya di dalam cermin, dia tiba-tiba berhenti.”

“Kekuatan yang dia gunakan untuk mencekikku sama sekali tidak berkurang, tetapi, setelah entah sampai berapa lama dia terus melihat, tiba-tiba, dua garis air mata mengalir dari matanya.”

“Ketika aku melihat air matanya, aku juga tidak bisa menahan tangis. Refleksi pada pedang itu, adalah keburukan! Meski hanya dengan memandangnya sekilas, aku merasa pemandangan itu menjijikkan, jadi mengapa aku membuatnya memandang dirinya sendiri seperti ini, untuk mengingatkan padanya bahwa sekarang dia adalah makhluk yang buruk rupa?”

“Aku masih tidak tahan, dan pedang itu jatuh dari tanganku, jatuh ke tanah.”

“Pada akhirnya, Yang Mulia mendorongku dengan paksa dan berkata, enyahlah.”

“Aku melarikan diri merangkak dan tersandung.”

Setelah mendengarkan sampai pada titik ini dalam sekali cerita, napas tertahan di tenggorokan Xie Lian akhirnya sedikit terlepas.

Kepala Pendeta pun menurunkan tangannya, “Aku pergi jauh-jauh, dan melarikan diri dari Kerajaan Wu Yong. Dan itu tidak lama sebelum Tungku gunung berapi meletus sekali lagi.”

“Kali ini, seluruh Kerajaan Wu Yong benar-benar terkubur, tidak ada satu orang pun yang selamat. Seluruh kerajaan, menghilang begitu saja.”

“Aku berhasil lolos dari bencana itu, tapi setelahnya aku tidak pernah lagi mendengar kabar tentang Yang Mulia. Seolah-olah dia juga ikut terkubur bersama dengan Kerajaan Wu Yong.”

“Aku pernah diangkat ke surga sebelumnya, dan aku juga berkultivasi sendiri, jadi aku memiliki sedikit pencapaian. Aku mempertahankan kondisi tubuhku dan berkelana tanpa tujuan di seluruh alam fana. Aku sudah melayani Yang Mulia sejak usiaku masih muda, dan sekarang bahwa aku tidak perlu melayaninya lagi, sebenarnya aku tidak tahu harus melakukan apa.”

“Yang Mulia menghilang, ketiga temanku juga sudah mati. Aku pun membuat tiga cangkang kosong tiruan, dan membuat mereka bisa berbicara untuk mengobrol denganku, dan kadang-kadang untuk bermain kartu.”

Setelah mendengar ‘cangkang kosong tiruan’ ekspresi Xie Lian menjadi serius. Kepala Pendeta melanjutkan, “Belakangan, sihirku semakin meningkat, jadi aku juga menanamkan keterampilan milik ketiga temanku pada tiruan itu.”

Xie Lian bertanya dengan lembut, “Apakah mereka adalah tiga kepala pendeta lainnya?”

Tidak heran jika dia selalu merasa bahwa tiga kepala pendeta lainnya agak aneh; mereka tidak pernah bertindak seorang diri, dan mereka juga tidak pernah bersosialisasi dengannya satu lawan satu. Jadi mereka adalah tiruan, dan jika mereka meninggalkan sisi Kepala Pendeta mereka bisa terbongkar, Kepala Pendeta menjawab, “Ya, itu mereka. Jadi, kamu juga seharusnya adalah murid dari ketiga temanku. Sayangnya, aku bukan mereka, dan keterampilan maksimal yang bisa aku tanamkan pada tiruan itu hanyalah dua puluh atau tiga puluh persen dari kekuatan mereka yang sebenarnya, jadi tidak banyak yang bisa diajarkan kepadamu. Dan ketiga tiruan yang telah menemaniku begitu lama itu pun telah lama dihancurkan olehnya.”

“Setelah satu atau dua abad, dinasti alam surga pun berubah, dan para pejabat surgawi di masa lalu semuanya menghilang. Secara bertahap, sekelompok pejabat surgawi baru pun menggantikan mereka. Akan tetapi, semua itu bukan urusanku, dan aku juga hidup dengan tidak tahu malunya hanya untuk menunggu kematian.”

“Sampai pada suatu hari, di sebuah kerajaan, lahirlah seorang putra mahkota di bawah Bintang Ominous.”

“Dia adalah kamu, Putra Mahkota Kerajaan Xian Le.”

Akhirnya sampai di sini. Tangan Xie Lian yang berada di pahanya sedikit mengepal.

Kepala Pendeta duduk bersila, dan berbicara, sambil memeluk lengannya, “Aku pikir itu sangat kebetulan, benar-benar mirip. Tapi sebenarnya, pada saat itu Wu Yong telah hancur selama bertahun-tahun. Tentu saja akan ada satu atau dua kasus yang serupa (kelahiran di bawah Bintang Ominous) setelah ratusan tahun berlalu, jadi itu sama sekali bukan sebuah kebetulan. Tapi tetap saja, dengan perasaan yang bahkan aku sendiri tidak mengerti, aku dengan santai mengarang nama dan pergi untuk menjadi Kepala Pendeta di Xian Le.”

‘Aku tahu dia mengarang nama itu…’ pikir Xie Lian.

“Tidak bermaksud untuk menyinggung Xian Le-mu,” Kepala Pendeta berkata, “Tapi untuk masuk dan mendapatkan posisi sebagai Kepala Pendeta di sana terlalu mudah untukku. Hanya ada satu masalah, dan itu adalah orang-orang selalu berpikir bahwa “tanpa jenggot orang itu tidak mampu”, mereka yang masih muda pasti tidak berpengalaman dan tidak kompeten, dan akan dipandang rendah. Jika aku pergi ke wawancara dengan wajahku yang sekarang ini, aku mungkin tidak akan lolos, jadi aku sedikit mengubah wajahku, menambahkan sekitar sepuluh, atau dua puluh tahun, dan tentu saja, aku diterima. Tetapi untuk menjadi Kepala Pendeta, itu berarti aku harus berbicara secara langsung kepada pejabat surgawi dari alam surga.”

“Jadi, aku berhadapan dengan Jun Wu.”

“Penampilan Jun Wu dan Yang Mulia yang kuketahui sangatlah berbeda. Tetap saja, aku terlalu akrab dengannya, jadi setelah bertukar beberapa kata, aku sudah merasa curiga. Tapi itu tetap hanya kecurigaan saja.”

“Dan bahkan jika aku merasa curiga, aku tidak ingin membongkar apa pun.”

“Dia telah berubah sepenuhnya menjadi orang lain, dan wajah-wajah yang ada di wajahnya juga telah menghilang. Aku pikir kebencian dari ketiga temanku pun telah menghilang, dan jika itu masalahnya, maka tidak perlu lagi untuk mengungkit kisah lama dan menghancurkan kedamaian. Jadi bukankah itu tidak apa-apa jika kami berdua berpura-pura untuk tidak saling mengenal?”

“Jika itu adalah aku, aku mungkin juga akan melakukan hal yang sama.” kata Xie Lian.

“Tapi kami tetap tidak bisa berpura-pura sampai akhir.” Kepala Pendeta berkata, “Karena kami berdua melihatmu.”

“Yang Mulia, sekarang kamu pasti sudah bisa menebak mengapa aku memiliki harapan yang begitu tinggi terhadapmu. Kamu sangat mirip dengannya. Jadi, aku berharap kamu akan menjadi seseorang atau dewa seperti yang dia inginkan, dan melakukan apa yang tidak bisa dia lakukan. Kamu bisa menggunakan kesempurnaanmu untuk memperbaiki penyesalan kami.”

Namun Hua Cheng berkata dengan datar, “Sejak awal kamu sudah salah. Mereka sama sekali tidak mirip.”

Kepala Pendeta menatapnya dan berkata, “Tentu saja kamu akan mengatakan mereka sekarang tidak mirip, tetapi pada saat itu mereka bena-benar mirip. Dan hal buruknya adalah, mereka terlalu mirip.”

Dia menoleh lagi pada Xie Lian, “Saat itu dalam upacara yang Menyenangkan Dewa, kamu menyelamatkan seorang anak kecil yang jatuh dari dinding kota, dan aku tidak begitu senang. Bukan hanya karena insiden itu telah menghentikan upacara, tapi lebih karena insiden itu terlalu mencolok. Kamu telah menarik perhatian Jun Wu.”

“Jun Wu mulai berbicara padaku tentang dirimu. Dia sangat tertarik kepadamu, dan setiap kali kami berbicara tentangmu, aku sedikitnya bisa mengatakan bahwa ada sesuatu yang tidak beres. Tapi aku tahu dia benar-benar menyukaimu; rasa suka itu adalah karena dia telah menemukan tunas yang cocok, dan berpikir untuk mengangkatmu. Hanya saja, aku selalu menggunakan berbagai macam alasan untuk menolaknya.”

Xie Lian juga tidak ingin percaya bahwa sikap Jun Wu terhadapnya semuanya palsu, tapi ketika dia mendengar Kepala Pendeta mengatakannya, perasaannya menjadi rumit, dan sulit untuk dijelaskan.

“Titik baliknya adalah Jembatan Yi Nian,” kata Kepala Pendeta.

Setelah mendengar tiga kata itu, Xie Lian tersentak dan kembali memperhatikan. Kepala Pendeta berkata, “Apakah kamu masih mengingat hantu di Jembatan Yi Nian?”

Xie Lian menjawab dengan tenang, “Itu adalah kesempatanku untuk naik, tentu saja aku mengingatnya.”

“Aku sudah merasa ada sesuatu yang salah ketika kamu bertemu dengan hantu itu,” kata Kepala Pendeta. “Hantu itu menghantui jembatan yang rusak di alam liar yang tandus, mengenakan baju besi yang rusak, api karma menyala di bawah kakinya, dan darah dan senjata tajam menutupi tubuhnya, meninggalkan jejak darah dan api pada setiap langkahnya, dan ketiga pertanyaan yang dia ajukan kepadamu–semua itu membuatku merasa begitu gelisah, sangat khawatir, dan aku tidak bisa mengatakan dengan jelas apa yang salah. Dan setelah mengalahkan hantu di jembatan itu, kamu naik begitu cepat, aku tidak punya kesempatan untuk mencari tahu.”

“Untungnya, setelah kamu naik sikap Jun Wu terhadapmu tetap baik seperti biasa, memberimu kemurahan hati, dan sangat menghargaimu, seperti tidak ada yang berubah, sehingga aku juga mengatakan pada diriku sendiri untuk tidak berpikir terlalu banyak.”

“Dan kemudian, kekeringan besar yang melanda Xian Le, pemberontakan Yong An, dan–penampakan makhluk itu, Si Putih Tanpa Wajah.”

Xie Lian menahan napas dan mendengarkan setiap kata dengan seksama. Kepala Pendeta berkata, “Sudah aku katakan sebelumnya, pada awalnya aku sama sekali tidak tahu makhluk apa itu sebenarnya. Dan bahkan jika Penyakit Wajah Manusia telah menyerang, aku hanya mencurigai bahwa, pada saat itu parasit dari roh-roh yang mendendam bukanlah sesuatu yang baru, hanya saja tidak pernah menyebar secara luas sebelumnya. Ditambah lagi, aku cukup membenci takdir, jadi pada awalnya, aku berpikir bahwa Si Putih Tanpa Wajah memang lahir secara alami, karena surga ingin menghukummu.”

“Tetapi semakin sering kamu berhubungan dengan makhluk itu, Penyakit Wajah Manusia pun menjadi semakin tidak terkendali, ditambah lagi, banyak hal lain yang juga terjadi, semua itu memaksaku untuk memikirkan skenario terburuk yang mungkin saja terjadi.”

“Banyak hal lain?” Xie Lian bertanya, “Apa maksudmu? Hal seperti apa?”

“Tiga orang dalam satu keluarga yang tewas terjatuh di gerbang ibu kota kerajaan Xian Le.” jawab Kepala Pendeta.

Xie Lian berhenti bernapas, “Apakah… itu…?”

“Setelah kejadian itu, aku memeriksa mayat ketiga orang itu.” Kepala Pendeta berkata, “Dan aku menemukan bahwa mereka bukanlah manusia, tetapi tiga cangkang kosong.”

Xie Lian berseru, “Tapi, cangkang kosong tidak berisi, mereka tidak memiliki organ dan tidak bisa berdarah??”

“Tidak perlu memiliki organ,” Kepala Pendeta berkata, “Jatuh dari ketinggian seperti itu, organ dalam tentu saja akan rusak. Masukkan saja sedikit bubur daging ke dalam perut cangkang kosong itu dan tuangkan juga sedikit darah, maka itu akan baik-baik saja. Di antara ketiga temanku, ada seorang yang ahli dalam menciptakan hal-hal licik semacam itu, dan sesuatu seperti cangkang kosong tiruan itu adalah ciptaannya sejak awal. Dia hanya mengajarkan keterampilan itu kepada kami, dan metode untuk membuat cangkang kosong tiruan itu, saat itu tidak menyebar luas, jadi karena mereka semua sudah mati, menurutmu siapa yang bisa membuat cangkang kosong tiruan yang realistis seperti itu selain aku?”

Xie Lian menunduk merasa malu, pupil matanya menyusut.

Tiga orang dalam satu keluarga yang tewas terjatuh di depan gerbang ibukota kerajaan Xian Le pada saat itu adalah penyebab langsung dari peperangan yang terjadi. Dan, hidup mereka sama sekali tidak nyata, mereka adalah jebakan!

“Lalu mengapa… pada saat itu kamu tidak memberitahuku?” Xie Lian bertanya.

“Aku sama sekali tidak berani.” Kepala Pendeta berkata, “Jika itu benar-benar dirinya dan aku mengatakan semuanya kepadamu, maka dengan kepribadianmu yang seperti saat itu, bukankah kamu akan langsung menyerbu untuk membalas dendam? Itu sama sekali tidak akan menyelamatkanmu ataupun Xian Le, dan hanya akan mempercepat kehancuranmu. Selain itu, bahkan tanpa ketiga cangkang kosong itu, cepat atau lambat akan…”

Cepat atau lambat akan terjadi beberapa insiden lain yang memicu perang. Seperti kasus anjing hilang yang terjadi di dalam ibukota.

“Setelahnya, kamu kalah. Xian Le juga kalah.”

“Aku benar-benar tidak bisa menahannya lagi, oleh karena itu, pertama aku mengirim semua orang yang ada di Paviliun Suci Kerajaan untuk pergi, kemudian meminta waktu kepadanya di dalam Kuil Bela Diri Besar. Lalu, aku membuka kedoknya secara langsung.”

Itu adalah pertemuan mereka delapan ratus tahun lalu yang telah disebutkan oleh Jun Wu. Kepala Pendeta berkata, “Aku menanyakan banyak hal kepadanya, tetapi dia tidak mau mengakui ataupun menyangkal apa pun. Akhirnya, aku bertanya: “Yang Mulia, apa yang sebenarnya kamu inginkan?”

“Dia akhirnya menjawab. Berkata bahwa, dia menginginkan kamu untuk menjadi pewarisnya yang sempurna.”

“Jika ada seseorang di dunia ini yang bisa sepenuhnya memahami dirinya, itu adalah kamu. Begitu dia berhasil, maka kamu tidak akan pernah mengkhianatinya!”

“Aku mengerti maksudnya. Dalam panasnya perdebatan, kami mulai bertarung dengan tinju kami. Aku sama sekali tidak bisa bertarung, dan jika aku harus melakukannya, tidak diragukan lagi aku pasti akan mati. Dia bisa membunuhku tanpa menggerakkan satu jari pun. Tapi saat itu, ekspresinya tiba-tiba berubah dan dia menutupi wajahnya.”

“Aku terkejut, dan baru kemudian aku menyadari bahwa di wajahnya, ketiga wajah itu muncul kembali!”

“Ternyata mereka sama sekali tidak menghilang, dia telah menekan mereka dengan kekuatan spiritualnya! Dan, untuk beberapa alasan, mungkin karena emosinya yang tinggi atau karena aku, mereka muncul kembali!”

“Dan begitulah, ketiga temanku muncul untuk menimbulkan kerusuhan, membuatnya merasakan sakit kepala yang luar biasa, ekspresinya menakutkan, dan aku sekali lagi menggunakan kesempatan itu untuk melarikan diri.”

“Sekali lagi, aku mulai berkelana di dunia fana, dan kali ini aku juga harus bersembunyi di berbagai tempat. Aku bertanya-tanya, sebenarnya, bagaimana keadaan Kerajaan Wu Yong dulu? Jadi, aku pun kembali untuk melihatnya.”

“Apa yang tidak aku bayangkan adalah ketika aku kembali, aku mengetahui banyak hal.”

“Untuk beberapa alasan, tanah milik Kerajaan Wu Yong di masa lalu telah disegel sepenuhnya, terisolasi dari dunia luar. Aku berjalan cukup lama di sana, dan bertemu kembali dengan ketiga temanku.”

“Apakah mereka tiga roh gunung, Usia Tua, Penyakit, dan Kematian?” tanya Xie Lian.

“Benar.” jawab Kepala Pendeta.

“Tungku telah melahap tubuh mereka dan abu dari tulang mereka yang telah terbakar tanpa sisa, bercampur dengan abu gunung berapi yang kemudian meletus. Seiring berjalannya waktu, semakin banyak endapan yang berlapis, dan setelah seribu tahun, mereka akhirnya berubah menjadi tiga gunung besar dengan sebagian jiwa mereka yang beristirahat di dalamnya.”

“Mencari cara untuk berkomunikasi dengan mereka yang telah berubah menjadi roh gunung itu butuh waktu yang lama, tetapi setelah aku berhasil, aku mempelajari banyak hal.”

“Ternyata, dinasti pejabat surgawi yang sebelumnya tidaklah menghilang secara alami. Sebaliknya, mereka telah dibunuh olehnya secara perlahan, satu per satu. Dia… telah membantai seluruh Pengadilan Surgawi, tanpa menyisakan satu orang pun!”

“Dan setelah membanjiri alam surga dengan darah, dia sekali lagi kembali ke alam fana, dan dengan sabar menunggu waktu, berganti nama baru, memalsukan identitas baru, dan menjadi ‘manusia biasa’, yang kemudian ‘naik’. Para pejabat surgawi dari dinasti alam surga sebelumnya, semuanya sudah mati, tidak ada yang tahu siapa dia yang sebenarnya, dan seperti apa dia sebelumnya. Kisah dari ‘Kaisar Dewa Bela Diri Surgawi’ yang tersebar luas di dunia fana, latar belakangnya, referensi sastra, desas-desus menarik tentangnya, penampilan, karakter… semuanya palsu. Semua itu adalah kebohongan rumit yang telah dia buat sendiri!”

“Ibukota Surgawi yang sekarang ini adalah alam surga baru yang telah diciptakannya sendiri yang sepenuhnya berada di bawah kendalinya. Adapun untuk mayat-mayat dan abu milik para pejabat surgawi dari dinasti sebelumnya, mereka semua telah dicampur dengan tanah fondasi Ibu kota Surgawi yang sekarang ini, diinjak-injak olehnya setiap hari. Saat ini, juga mungkin ada seseorang di bawah kakimu.”

“…”

Kepala Pendeta melanjutkan, “Dia sekarang adalah dewa bela diri nomor satu di alam surga, tampak mulia dan gemilang di permukaan. Namun, di dalam hatinya, kegelapan yang tak terbatas dia tekan dalam-dalam. Rasa dendam, kesakitan, kemarahan, kebencian… semua itu perlu dilepaskan. Hanya dengan begitu dia bisa menjaga keseimbangan dalam dirinya dan terus menjadi dewa bela diri nomor satu yang memerintah ketiga alam tanpa membunuh segalanya.”

“Kerajaan Wu Yong yang dulu telah berubah menjadi neraka, dan Tungku telah diberi makan manusia hidup olehnya sampai tak terhitung jumlahnya, ditambah tiga mantan pejabat surgawi, jadi itu sudah mengenalinya sebagai tuan. Karena itulah, dia secara teratur melepaskan emosi-emosi gelapnya ke dalam Tungku, menggunakan jutaan jiwa yang telah meninggal dari Wu Yong sebagai api untuk menyalakan api karma, dan menempa banyak hal jahat.”

“Metode dalam menempa hal-hal jahat itu berbeda dengan menciptakan ‘Golongan Tertinggi’, bukan?” tanya Xie Lian.

“Benar.” Kepala Pendeta menjawab, “‘Golongan Tertinggi’ adalah sesuatu yang datang setelahnya, karena dia… mengubah metode pemurnian.”

“Apa maksudmu?” Xie Lian bertanya.

“‘Kualitas’ dan ‘Kuantitas’,” kata Kepala Pendeta.

Dia kembali menatap Hua Cheng, “Kalian berdua seharusnya sudah tahu bahwa seorang Golongan Tertinggi hanya dilahirkan sekali setiap seratus tahun, bahkan beberapa ratus tahun, sehingga mereka sangatlah langka, dan kesulitan dalam penciptaan mereka pun sangat besar. Dan, kehidupan masa lalu dari Golongan Tertinggi adalah kehidupan yang bebas. Tungku hanya menyediakan lingkungan untuk meningkatkan proses ledakan kelahiran mereka. Mereka yang bisa menjadi Golongan Tertinggi bisa menjadi Golongan Tertinggi di mana saja, dan akan menjadi Golongan Tertinggi cepat atau lambat.”

“Faktanya, kata ‘Golongan Tertinggi’ diekstraksi dari arti kata ‘Tak ada bandingannya’ dan ‘Puncak’. Tidak ada hubungannya dengan apakah seseorang dilatih di dalam Tungku. Namun, untuk bisa menahan pemadaman di dalam Tungku, tentu saja akan membuat seseorang menjadi entitas yang seperti itu, karena sejak awal tidak banyak orang yang bisa menahan penderitaan. Sampai sekarang, bukankah hanya ada tiga?”

Xie Lian melirik Hua Cheng yang berada tepat di sebelahnya, dan kebetulan Hua Cheng juga menatapnya. Meskipun dia tidak tahu mengapa Xie Lian melihatnya, dia masih tersenyum.

Kepala Pendeta melanjutkan, “Namun, produksi dari Tungku sebelumnya tidaklah seperti saat ini. Pada awalnya, akan ada sesi sekali setiap beberapa tahun, dan setiap kali hasilnya akan berbeda, karena kumpulan demi kumpulan akan keluar. Mungkin itu ada hubungannya dengan emosinya yang tidak stabil. Semua yang dia hasilkan adalah monster yang ditempa oleh kebencian dan rasa dendam, dan mungkin ada beberapa nama yang cukup akrab di antara mereka. Misalnya−Pendeta Kata-Kata Kosong.”

“Pendeta Kata-Kata Kosong juga sesuatu yang lahir dari dalam Tungku?!” seru Xie Lian.

“Benar.” Jawab Kepala Pendeta. “Makhluk-makhluk itu, beberapa memiliki kesadaran mereka sendiri dan melepaskan diri darinya; sedangkan beberapa tidak, dan mereka bisa dianggap sebagai klonnya. Pendeta Kata-Kata Kosong adalah salah satu contoh yang memiliki kesadarannya sendiri, dan setelah pergi, makhluk itu bahkan membagi dirinya menjadi klon-klon yang lebih kecil. Ketiga temanku menjaga perbatasan Kerajaan Wu Yong untuk mencegah makhluk-makhluk itu pergi menembus penghalang, sementara aku menghabiskan tahun-tahunku di dunia luar untuk mencari makhluk-makhluk itu, berusaha umtuk memperbaiki situasi.”

Xie Lian tiba-tiba mengingat sikap aneh Kepala Pendeta ketika dia melihat Shi Qing Xuan, “Master! Tuan Master Angin… seorang ahli dalam meramal yang telah meramalkan nasib Shi Qing Xuan pada saat itu, orang yang memberitahu keluarganya untuk tidak mengadakan pesta perjamuan, apakah itu kamu?”

“Duh.” Kepala Pendeta berkata, “Selain Master-mu ini, aku, ahli meramal yang terampil lain mana yang bisa meramal seakurat itu? Ahli meramal yang terampil mana yang akan begitu memiliki banyak waktu luang? Sampai, semangkuk bubur pun bisa membayarnya untuk satu sesi penuh?”

“…”

“Pada awalnya, Pendeta Kata-Kata Kosong itu ingin mencoba melahap Shi Wu Du muda,” kata Kepala Pendeta, “Tapi Shi Wu Du bajingan kecil itu terlalu licik, dia sulit ditangani bahkan di usianya yang masih muda. Tidak ada yang bisa mendekatinya, dan dia tidak takut pada apa pun, nasibnya begitu kejam sehingga dia tidak bisa ditelan, dan jika makhluk itu mencoba menggigitnya dengan paksa, dia mungkin akan menghancurkan semua giginya sampai berdarah, jadi makhluk itu hanya bisa mengubah sasarannya pada adik laki-lakinya yang biasa dan bernasib kaya. Meskipun makhluk itu tetap tidak berhasil menggigit, tetapi dia menyebabkan kesedihan yang begitu besar sehingga kedua bersaudara itu tidak bisa hidup dengan tenang, ditambah lagi dia telah menggigit orang yang semula memiliki takdir untuk naik, makhluk itu sama sekali tidak dirugikan. Aku tidak membunuh makhluk itu benar-benar membuatku kesal.”

“Makhluk itu sudah mati terbunuh,” kata Hua Cheng.

“Dilahap oleh He Xuan, bukan?” Kepala Pendeta berkata, “Aku sudah mendengarnya. Sebenarnya aku bermaksud untuk mengawasi Shi bersaudara sampai semuanya mereda, tetapi pada saat itu Tungku akan kembali membuka gerbang-nya, jadi aku tidak bisa mengikuti mereka dari dekat karena aku harus kembali ke Tungku. Dan ketika aku kembali, semuanya sudah berantakan. Shi Wu Du beralih pada kejahatan dan menyebabkan malapetaka besar, benar-benar di luar kendali! Hal itu membuatku sakit kepala, bahkan jika aku ingin peduli, pada titik itu aku tidak bisa melakukannya.”

Hal itu benar-benar berubah menjadi sesuatu yang tidak bisa dipedulikannya meskipun dia ingin. Kepala Pendeta menambahkan, “Tapi sebenarnya, Pendeta Kata-Kata Kosong bahkan tidak bisa dianggap sebagai makhluk yang kuat di antara monster-monster itu, makhluk itu hanya suka pergi keluar untuk menimbulkan masalah. Lebih tepatnya, makhluk itu hanya bisa dianggap sebagai produk yang cacat, bahkan tidak masuk peringkat. Masih ada lebih banyak makhluk lain, seperti…”

Xie Lian berkata pelan, “Seperti… jiwa dari orang yang mati dalam pertempuran di Jembatan Yi Nian?”

Kepala Pendeta menarik napas, “…Ya, dia.”

“Kalau tidak, mengapa menurutmu aku mengatakan padamu bahwa semuanya dimulai dari satu kalimat milikmu? Hantu di jembatan itu adalah klon hitam yang dia tempa dari dalam Tungku, dan setiap tahun dia harus keluar untuk menghantui dan membunuh untuk melampiaskan kebenciannya. Tapi, kamu mengalahkan monster itu!”

“Dia bisa merasakan hantu di jembatan itu dibunuh oleh seseorang, jadi dia segera turun untuk melihatnya, dan dia melihatmu. Dan kamu. Kamu mengatakan kalimat itu ke wajahnya−’Tubuh di jurang; hati di surga’. Itu adalah pukulan telak untuknya, pukulan yang fatal…”

“Itu, adalah titik balik dari segalanya.”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

Dipindahkan oleh Nadirah Syifa ❤

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments