Penerjemah : Jeffery Liu


“Bukannya Yang Mulia tidak mengetahui hal itu, tapi, dia hanya tidak tahu harus berbuat apa,” kata Kepala Pendeta.

Xie Lian sedikit memiringkan kepalanya dan berkomentar, “Dia adalah dewa, tentu saja dia tidak bisa mengatakan kepada para penyembahnya bahwa: aku tidak akan membiarkanmu untuk menyembah dewa selain diriku. Dia juga mungkin merasa hina dengan menuntut permintaan seperti itu.”

“Tentu saja, kamu memahami dirinya dengan sangat baik,” kata Kepala Pendeta.

Xie Lian menambahkan, “Tetapi, hal itu terjadi ketika dia tidak boleh kehilangan penyembah dan kekuatan spiritualnya, jika tidak maka pembangunan Jembatan Penyeberangan Surgawi akan terpengaruh.”

“Tepat sekali.” Kepala Pendeta berkata, “Jadi, itu tergantung pada kami berempat bagaimana menyampaikan kepada orang-orang apa taruhannya.”

“Dan bagaimana hasilnya?” Xie Lian bertanya.

“Mungkin tidak ada yang luar biasa,” kata Hua Cheng.

“Memang tidak ada yang luar biasa,” Kepala Pendeta menjawab, “Setidaknya, tidak ada yang memenuhi harapan kami. Sebagian orang khawatir bahwa pembangunan jembatan akan kacau dan berbalik, tetapi ada lebih banyak orang yang malah berpikir bahwa Yang Mulia sedang bermaksud untuk berkuasa. Doa mereka tidak terpenuhi, jadi tidak bisa dihindari jika mereka berbalik untuk menyembah dewa-dewa lain yang bisa memenuhi keinginan mereka. Mereka adalah penyembah yang bebas, mereka bisa percaya pada apa pun yang ingin mereka percayai, semua itu lebih dari sekedar alami.”

“Bukannya dia tidak ingin menyenangkan semua orang, hanya saja dia benar-benar…”

Xie Lian menghela napas dan berbisik, “…Dia memiliki hati tetapi tidak dengan kekuatan.”

Kepala Pendeta melanjutkan, “Setelah Yang Mulia mengetahui hal itu, dia menghentikan kami, dan berkata bahwa jika mereka ingin pergi maka biarkan mereka pergi. Jika mereka ditahan dengan paksa, mereka tidak akan percaya kepadanya dengan sepenuh hati. Jelas itu adalah masalahnya, dan meskipun kami telah memperingatkan mereka lagi dan lagi, hati para penyembah telah bubar. Bahkan jika mereka memaksakan diri untuk kembali, maksud mereka hanya untuk menenangkan kami.”

“Dia tidak bisa marah kepada para penyembahnya dan dia juga tidak bisa meminta bantuan dari para pejabat surgawi yang lain,” komentar Xie Lian.

“Bahkan jika dia pergi dan meminta, para pejabat surgawi lain pun tidak akan pernah membantunya.” Kepala Pendeta berkata, “Jika mereka benar-benar bersedia untuk membantu, maka sejak awal mereka tidak akan menentang idenya, dan setelah itu, mereka juga tidak akan mengambil kesempatan itu untuk memikat para penyembahnya.”

“Yang Mulia menjadi lebih diam dan semakin tertutup, menggunakan kekuatannya sendiri untuk membangun jembatan itu dan menyangganya agar bisa berdiri. Aku memperhatikannya setiap hari, dan meskipun dia tidak mengatakan apa-apa, tetapi di dalam hatinya aku tahu seberapa besar dia menderita. Dan penderitaan itu hanya bisa ditanggungnya sendiri; betapapun kami berempat ingin membantunya, kami tidak bisa membantu untuk meringankan bebannya.”

“Akhirnya, setelah bertahan selama tiga tahun, gunung berapi itu akan meletus.”

“Saat berita itu menyebar, orang-orang berbondong-bondong menyeberangi jembatan, dan kami berempat mengarahkan mereka untuk bergegas sambil mengkhawatirkan Yang Mulia yang menyangga jembatan itu sendirian.”

Kepala Pendeta menghela napas, “Di masa lalu kami tidak akan pernah khawatir dia tidak akan bisa melakukan apa pun, tetapi pada saat itu, kami benar-benar mulai merasa khawatir.”

“Awalnya, jembatan itu masih sangat stabil. Namun, ketika orang-orang yang berbondong-bondong semakin banyak, waktu yang dibutuhkan untuk menyangga jembatan itu menjadi semakin lama, dan tangan Yang Mulia mulai bergetar, wajahnya pun semakin pucat.”

“Tidak ada orang lain yang bisa melihatnya, hanya kami yang bisa. Aku merasa bahwa segalanya tidak benar dan berkata kepada orang-orang agar menunggu sebentar untuk memberinya sedikit waktu, dan untuk tidak berbondong-bondong datang sekaligus, biarkan dia menarik napas, dia pasti akan menyelamatkan kalian semua. Tetapi gunung berapi itu akan meletus, kehidupan dalam bahaya, dan tidak ada yang mau menunggu. Mereka semua bergegas ke jembatan seperti orang gila, beberapa bahkan terinjak-injak sampai mati, dan kami sama sekali tidak bisa menahan mereka!”

“Pada akhirnya, apa yang paling kami takuti tetap terjadi.”

“Selama tiga tahun itu, karena kami terus kehilangan penyembah, kekuatan spiritual Yang Mulia tidak lagi sekuat dulu. Ketika lebih dari ratusan ribu orang berbondong-bondong menyeberangi jembatan, merayakan keselamatan mereka, dan baru saja berjalan dengan riang menuju ke alam surga, jembatan itu runtuh.”

Napas Xie Lian tertahan.

Kepala Pendeta melanjutkan, “Pelangi surgawi terkoyak, dan jutaan orang, yang padat dan sesak itu dalam sekejap tiba-tiba jatuh dari langit, menangis dan menjerit-jerit memilukan ketika mereka jatuh ke dalam lautan api, dan terbakar menjadi abu tepat di depan mata Yang Mulia!”

“Aku benar-benar tercengang pada saat itu, dan tidak berani melihat wajah Yang Mulia sama sekali. Jembatan tidak bisa diperbaiki, orang-orang tidak bisa diangkat, dan api tidak bisa dipadamkan–sama sekali tidak ada cara untuk membantu! Dan masih ada banyak lagi yang belum naik ke jembatan; mereka terkubur oleh lahar, tertutup oleh abu yang berterbangan. Memekik, menangis, menjerit, mengutuk. Adegan itu benar-benar terlalu mengerikan… Aku belum pernah melihat sesuatu yang mengerikan sejak saat itu.”

Xie Lian mencoba membayangkan kejadian itu sebentar dan hatinya menjadi dingin. Kepala Pendeta melanjutkan kisahnya.

“Jembatan itu runtuh. Orang-orang Wu Yong pun menjadi marah.”

“Mereka menyalakan api untuk membakar kuil-kuil milik Yang Mulia, menjatuhkan patung-patung ilahi-nya, menggunakan mata pisau untuk menusuk hatinya sampai menjadi bubur, mengutuk bahwa dia adalah makhluk yang tidak berguna, bahwa dia adalah dewa omong kosong. Dia adalah seorang dewa, dan seorang dewa seharusnya kuat dan hebat; seorang dewa tidak boleh gagal.”

“Tapi dia telah gagal. Jadi, dia tidak bisa lagi diposisikan di atas.”

“Para pejabat surgawi di alam surga telah lama menunggu kesempatan itu. Mereka berkata, ‘Kami sudah memberitahumu sejak dulu bahwa usaha itu tidak akan mungkin berhasil. Kamu telah menyebabkan masalah besar, jadi sekarang kami harus memintamu untuk pergi dan kembali ke alam bawah.’

“Dan Yang Mulia mengajukan pertanyaan yang sangat bodoh. Dia bertanya: ‘Mengapa tidak ada yang membantuku?’

“Mengapa orang-orang mau membantu tanpa alasan? Lagipula, jika mereka membiarkannya berhasil melewati bencana yang sangat besar itu untuk Kerajaan Wu Yong, maka bukankah dia tidak akan cocok lagi untuk tinggal di alam surga?

“Jadi, itu adalah pertanyaan yang sangat bodoh. Aku pikir dia juga tahu, tapi dia masih bertanya.

“Tentu saja tidak ada yang menjawabnya, dan Yang Mulia pun dibuang.

“Dia telah jatuh kembali ke alam fana, bukan lagi seorang dewa, dan bukan lagi seorang putra mahkota. Kami mengikutinya dan kami semua memberitahunya bahwa kamu pasti bisa naik lagi, jadi dia pun mulai berkultivasi lagi. Tapi, itu terlalu sulit. Aku yakin kamu mengerti.”

Tentu saja Xie Lian mengerti.

Semakin tinggi seseorang berdiri, maka semakin keras dia terjatuh. Setelah jatuh dari surga dan kembali ke alam fana, apa yang menunggunya adalah kedinginan dan kejahatan yang tiada habisnya.

Kepala Pendeta melanjutkan, “Gunung berapi itu masih meletus, dan Kerajaan Wu Yong telah jatuh ke dalam krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya di dalam sejarah. Pengungsi, kerusuhan, kekacauan, semua itu tidak ada habisnya, dan semua orang akhirnya kehilangan akal, dan sikap mereka terhadap Yang Mulia menjadi berubah sepenuhnya, sangat berbeda dari sikap mereka sebelumnya.”

“Bahkan pada saat seperti itu, Yang Mulia masih ingin membantu mereka. Namun, sesuatu yang lain harus terjadi saat itu.”

“Banyak pejabat surgawi lainnya yang mulai menunjukkan belas kasih mereka.”

“Meskipun mereka tidak mau mencegah gunung berapi meletus, tetapi mereka cukup senang memberikan sedikit berkah, memberikan sedikit obat dan makanan, atau sesuatu yang lain. Karena pada saat itu Yang Mulia sudah dibuang, tentu saja apa yang bisa dia lakukan sama sekali tidak bisa dibandingkan dengan apa yang dilakukan oleh para pejabat surgawi itu.”

“Seolah-olah orang-orang Wu Yong tiba-tiba meraih garis kehidupan, orang tua mereka terlahir kembali, dan para penyembah menghilang lebih cepat. Meskipun sebenarnya, tidak banyak yang tersisa. Semua pujian dan pemujaan yang sebelumnya diberikan kepada Yang Mulia, semuanya diberikan kepada para pejabat surgawi lain tanpa kesalahan, dan apa yang tersisa untuknya hanyalah kebencian dan penolakan.”

Kepala Pendeta memejamkan matanya, “Pada saat itu, kami benar-benar merasa dikhianati, semuanya begitu tidak adil.”

“Para pejabat surgawi itu jelas tidak memberi mereka sebanyak itu, dan hanya muncul setelah bencana berakhir. Yang Mulia adalah orang yang paling banyak membantu, dia memberikan segalanya, dan dia seharusnya juga berhasil, hanya satu langkah lagi! Mengapa, pada akhirnya, dialah yang jatuh? Mengapa orang yang paling membantu malah diabaikan, dan mereka yang hanya memberi sedikit malah dipuji dan disyukuri?

“Saat itu juga adalah ketika pikiranku mulai berubah.

“Aku tidak bisa tidak berpikir bahwa, jika, Yang Mulia sejak awal memilih untuk berpura-pura tidak pernah melihat masa depan di dalam mimpinya, dan memilih untuk duduk dan mengamati dengan keyakinan bahwa ‘Ini adalah takdir, para dewa tidak bisa melakukan sesuatu yang sia-sia’, dan hanya memberikan berkah setelah gunung berapi meletus seperti para pejabat surgawi yang lain, maka orang-orang juga pasti akan menangis bersyukur kepadanya.”

Hua Cheng berkata dengan datar, “Apakah kamu baru memikirkan itu setelahnya? Kamu seharusnya memikirkan itu sejak awal. Mengiris sepotong daging untuk menyelamatkan seseorang, orang itu akan berterima kasih. Tetapi semakin banyak daging diiris, semakin banyak pula orang itu akan menuntut, dan pada akhirnya, bahkan jika semua daging telah diiris sampai tidak menyisakan apa pun selain tulang, orang itu masih tidak akan puas.”

“Aku tidak berani memberitahukan semua pemikiran itu padanya,” Kepala Pendeta berkata, “Tapi Yang Mulia menjadi semakin suram, dan aku tidak tahu apa yang dia pikirkan, apakah dia memikirkan hal yang sama.”

“Hari demi hari, gunung berapi itu masih meletus tanpa henti, dan seluruh Kerajaan Wu Yong tenggelam dalam teror, tidak mampu melarikan diri. Tidak ada yang tahu bagaimana cara menghentikannya, untuk mengakhiri mimpi buruk itu.”

“Suatu hari, Yang Mulia tiba-tiba berkata kepada kami, dia menemukan cara untuk menghentikan gunung berapi. Namun, ketika dia memberi tahu kami metodenya, kami bertengkar hebat.”

“Biar kutebak,” kata Hua Cheng, “Metode itu adalah dengan mengorbankan orang yang masih hidup.”

“Benar.” Kepala Pendeta menjawab, “Yang Mulia berkata, temukan sekelompok orang jahat, gunakan iblis-iblis itu sebagai pengorbanan, lemparkan mereka ke dalam Tungku, dan tenangkan api amarah Tungku.”

“Kami berempat memiliki pemikiran yang berbeda tentang hal itu, tetapi persetujuan yang umum adalah ketidaksetujuan. Sesuatu seperti itu tidak boleh dilakukan. Pada awalnya, Yang Mulia tidak ingin Wu Yong menggunakan kekuatan untuk menyerang kerajaan lain karena dia tidak ingin menggunakan kehidupan untuk menyelamatkan kehidupan. Jika kami memilih untuk mengorbankan orang yang masih hidup ke dalam Tungku, lalu apa bedanya? Kenyataannya, bahkan lebih buruk. Beberapa orang sangat menentang ide itu dan secara langsung bertengkar hebat dengan Yang Mulia.

“Pertengkaran itu terlalu hebat, dan mereka bahkan sampai menggunakan tinju. Pada awalnya, aku juga menentangnya, tetapi dibandingkan dengan serangan dari luar, lebih sulit bagiku untuk menahan pertengkaran internal. Kamu pasti tahu, kami berempat selalu mendukung Yang Mulia, tetapi sekarang kami adalah satu-satunya pilar pendukungnya. Namun saat itu, mereka bukan hanya saling melempar pukulan di momen yang panas itu, seseorang bahkan menuduh Yang Mulia bahwa dia telah berubah, bahwa dia telah melupakan hatinya, bahwa dia bukan lagi Yang Mulia yang dulu.

“Kata-kata itu benar-benar menusuk, aku tidak tahan. Jika kami bahkan berdiri melawan Yang Mulia untuk mencaci makinya, maka benar-benar tidak ada seorang pun di dunia ini yang berdiri di sisinya. Jadi, pada akhirnya, aku pun menyetujuinya, dan hanya mengatakan kepadanya untuk membiarkan semuanya, untuk berhenti mengurusi masalah itu. Alam surga, alam fana, semua pengungsi, berhenti memedulikan itu semua. Itu terlalu melelahkan.”

“Namun, tidak ada yang mendengarkanku. Setelah pertengkaran hebat itu, selain aku, ketiga orang lainnya semuanya pergi.”

Xie Lian menggelengkan kepalanya, tidak tahu harus berkata apa. Hanya saja, untuk pergi pada saat seperti ini, itu sama saja dengan menambah embun beku pada salju.

“Hanya aku yang tinggal.” Kepala Pendeta berkata, “Yang Mulia juga tidak banyak bicara, dan hanya bertanya padaku, ‘Apakah kamu juga akan pergi?’

“Melihat ekspresi di wajah seseorang yang dulunya adalah pangeran ketika dia menanyakan pertanyaan itu kepadaku, pada saat itu aku benar-benar merasa bahwa, bahkan jika dia benar-benar melemparkan orang yang masih hidup ke dalam Tungku sebagai pengorbanan, aku bisa mengerti. Aku berkata, “Yang Mulia, aku tidak akan pergi.”

“Yang Mulia masih tidak banyak bicara, tapi dia tidak pernah lagi mengatakan untuk menggunakan pengorbanan manusia hidup dan mengubah pikirannya. Dia melakukan ritual di dekat Tungku, dan aku pergi bersamanya, bertahan menghadapi kutukan dan lemparan batu dari para pengungsi, dan melakukan pelayanan, mencoba menekan amarah gunung berapi.

“Aku pikir masalah itu sudah berakhir begitu saja. Namun siapa yang tahu, suatu hari, aku menemukan sesuatu yang membutku merinding.”

Setelah berbicara sampai pada titik ini, wajah Kepala Pendeta berubah menjadi menakutkan, seolah-olah dia telah sekali lagi melihat gambar yang sama yang membuatnya merinding. Hati Xie Lian juga terasa seperti diremas dengan tangan yang tak kasat mata, dan dia bertanya, “Apa itu?”

“Dia… Dia tiba-tiba mulai menutupi wajahnya sendiri,” kata Kepala Pendeta.

“…”

“Yang Mulia adalah orang yang memiliki rupa tampan dan tidak pernah menyembunyikan wajahnya.” Kepala Pendeta berkata, “Dan tidak ada apa pun yang bisa melukai wajahnya. Sudah bertahun-tahun dan aku belum pernah melihatnya seperti itu, jadi aku merasa heran. Aku bertanya kepadanya, Yang Mulia, apa yang terjadi pada wajahmu? Dia berkata, dia secara tidak sengaja terbakar oleh api.”

“Aku sama sekali tidak tahu di mana dia mengalami luka itu, dan dia tidak akan membiarkanku memeriksa luka-lukanya, hanya mengoleskan sendiri beberapa ramuan, dan keberadaannya tiba-tiba menjadi tidak terduga. Seharusnya itu hal yang tidak biasa, tetapi kemudian, sesuatu yang hebat terjadi dan mengalihkan perhatianku untuk sementara waktu–gunung berapi itu tiba-tiba berhenti meletus.

“Tungku kembali sunyi dan perlahan-lahan menjadi tenang, dan berhenti meletus untuk waktu yang lama. Karena hanya Yang Mulia yang bekerja keras untuk menangani hal itu, banyak orang Wu Yong yang menduga bahwa dialah yang telah menenangkan gunung berapi, dan beberapa orang mulai menyembahnya lagi. Jalan Yang Mulia untuk berkultivasi juga mulai menjadi lebih berhasil. Setidaknya, tidak ada lagi orang yang mempermalukannya atau melemparinya batu, dan orang-orang itu mulai tersenyum lagi padanya.

“Tetap saja, aku selalu berpikir ada sesuatu yang tidak beres,

“Ada banyak hal yang tidak beres. Meskipun ketiga temanku itu semuanya memiliki kepribadian yang berbeda, tapi sedikitnya aku mengenal mereka, dan mengetahui bahwa mereka tidak akan benar-benar pergi begitu saja tanpa peduli. Bahkan jika mereka benar-benar marah kepada Yang Mulia, mereka tidak akan ikut marah kepadaku, dan paling tidak, mereka tidak akan menghentikan semua komunikasi denganku.”

“Apa yang paling tidak biasa adalah wajah Yang Mulia. Dia terus menggunakan sesuatu untuk menutupi wajahnya sendiri; pada awalnya dia memakai kain dan mantel, kemudian, dia mulai memakai topeng, dan tidak mau melepasnya untuk alasan apa pun.

“Pada saat itu aku bahkan curiga apakah orang ini benar-benar Yang Mulia, atau malah sebenarnya adalah seorang peniru, karena cara dia berbicara dan bertindak, bahkan kepribadiannya telah benar-benar berubah. Terkadang baik dan penyayang, terkadang tiba-tiba marah. Ada suatu ketika saat dia berada di rumah sendirian, dia menghancurkan semua cermin. Siapa yang tahu dari mana darah itu mengalir, tetapi semuanya berdarah. Yang lebih mengerikan adalah aku sering mendengar suara-suara aneh.”

“Suara apa?” Tanya Xie Lian.

“Terkadang, jauh di malam hari, akan ada suara manusia yang datang dari kamar Yang Mulia, seperti ada beberapa orang yang berbisik dan berdebat. Tetapi ketika aku masuk untuk memeriksanya, hanya ada dia di dalam ruangan itu. Setelah hal itu terjadi beberapa kali, Yang Mulia pun melarangku untuk masuk ke kamarnya.”

“Suatu malam, aku mendengar suara-suara aneh itu lagi, dan kali ini, aku menyadari, bahwa mereka terdengar seperti suara ketiga temanku!

“Aku benar-benar tidak bisa menahan diriku lagi, dan berpikir apakah mereka mungkin telah menyelinap kembali? Mengapa mereka menyembunyikan ini dariku? Jadi, aku bangkit dan berlari ke kamar Yang Mulia.

“Anehnya adalah benar-benar tidak ada orang lain di dalam kamar itu, dan hanya ada Yang Mulia yang sedang berbaring di tempat tidur, topengnya masih tidak dilepas. Kemudian, aku berdiri di sana dan mendengarkannya untuk sejenak, dan aku mendengar suara-suara itu lagi, dan mereka sepertinya berasal dari Yang Mulia.

“Atau lebih tepatnya, suara itu berasal dari bawah topengnya.

“Aku perlahan-lahan berjalan ke samping tempat tidur Yang Mulia, dan semakin dekat, aku semakin yakin bahwa suara-suara itu benar-benar datang dari bawah topengnya. Apakah Yang Mulia sedang mengigau? Mungkinkah dia terlalu merindukan teman-temannya sehingga dia mempelajari suara mereka di dalam mimpinya?”

“Aku merasa ragu untuk waktu yang lama, dan pada saat itu Yang Mulia sama sekali tidak bergerak. Kupikir dia tidur, jadi, aku dengan lembut dan ringan melepas topeng di wajahnya, lalu melihat sesuatu.

Teror yang tidak bisa digambarkan mengalir dari mata Kepala Pendeta.

Dia berkata, “Aku melihat ketiga temanku.”

“Yang berbicara bukan Yang Mulia, itu adalah mereka. Di wajah Yang Mulia ada luka berantakan akibat dari beberapa senjata tajam, dagingnya terkoyak, darah setengah kering, dan, entah sejak kapan, telah tumbuh tiga wajah baru, mulut mereka semua bergerak, membuka dan menutup. Itu adalah wajah mereka!!!”

Xie Lian bergidik, “Dia… juga melemparkan tiga pengikut yang meninggalkannya ke dalam Tungku??”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

Dipindahkan oleh Nadirah Syifa ❤

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments