Penerjemah : Jeffery Liu


Karena jubah itu sudah dipakai, tentu saja itu tidak mungkin dibakar untuk sekarang, jika Xie Lian tidak akan ikut terbakar bersamanya. Xie Lian menyarankan, “Aku akan pakai saja jubah ini untuk sekarang. Itu tidak seperti ini bisa menyedot darahku, dan Ling Wen seharusnya tidak memberikan perintah lagi.”

Aliran kabut biru berembus, dan di tempat Ling Wen berdiri sekarang ada sebuah boneka daruma biru, ekspresinya sangat serius, dan bahkan ada benda seperti gulungan di lengannya. Xie Lian mengambilnya dan menyimpannya di dalam jubah dan keduanya meninggalkan kamar samping itu, dan menyimpannya di aula utama.

Itu bukan imajinasinya; aula utama Istana Ling Wen tampak lebih suram dari sebelumnya, dan tumpukan gulungan laporan yang menggunung dari tanah tampak penuh dengan risiko dan membahayakan, seperti akan roboh setiap saat dan menghancurkan orang-orang yang ada di bawahnya sampai mati. Keduanya tidak bertemu dengan penjaga ketika mereka langsung berlari menuju pintu merah tua di jantung istana.

Bahkan sebelum mereka mendekat, Xie Lian mendengar sebuah suara yang mengejutkan dan terkejut, “…Bagaimana mungkin? Bagaimana ini bisa terjadi?”

Itu adalah suara Kepala Pendeta! Apakah seseorang telah mendatanginya lebih dulu sebelum mereka berdua? Xie Lian langsung menendang pintu itu sampai jatuh dan berkata dengan marah, “LEPASKAN DIA!”

Benar saja, bukan hanya Kepala Pendeta saja yang ada di dalam ruangan itu. Setelah pintu ditendang, semua orang menoleh untuk melihat si pengganggu. Keterkejutan di wajah Kepala Pendeta masih belum pudar, “…Yang Mulia?”

“…”

“…”

Kepala Pendeta tidak mendongak lebih dari beberapa saat sebelum menunduk lagi, “Kamu tunggu sebentar – Bagaimana ini bisa terjadi, macam apa ini?!”

Xie Lian dan Hua Cheng keduanya terdiam.

Di dalam ruangan, Kepala Pendeta dan tiga orang lainnya mengelilingi meja dan sedang berada di tengah-tengah permainan kartu yang panas, gairah dan obsesi membutakan mereka dari lingkungan di sekitar mereka. Meskipun dikatakan tiga ‘orang’ lainnya, mereka tidak benar-benar hidup, dan merupakan boneka kertas yang kasar dibuat dengan sederhana. Siapa yang tahu mantra aneh macam apa yang dilemparkan pada mereka sehingga bisa bergerak dan bahkan bisa bermain kartu. Adapun Kepala Pendeta, seruannya tadi hanyalah keluhan setelah dia mendapatkan kartu.

Xie Lian awalnya berpikir bahwa Kepala Pendeta mungkin sedang mengalami interogasi yang menyiksa dan akan tampak sedikit, tetapi dia tidak menyangka bahwa Kepala Pendeta benar-benar sempat untuk bermain kartu di saat seperti ini, dan meskipun dia tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis, adegan itu benar-benar berharga.

Bagaimana tidak berharga? Dulu ketika dia dan Feng Xin tinggal di Paviliun Suci Kerajaan , setiap kali mereka pergi untuk mencari Kepala Pendeta, tujuh dari sepuluh kali, dia pasti sedang bermain kartu, kartu, dan kartu! lebih dari delapan ratus tahun telah berlalu, melihat sekali lagi Kepala Pendeta yang sedang bermain kartu, seolah itu baru kemarin. Bahkan hasrat gila di wajah Kepala Pendeta sama bertahan. Dia mengungkapkan berkedip pada kartu-kartu di tangan dan berbicara tanpa melihat ke belakang, “Yang Mulia, akhirnya kamu juga. Tapi biarkan aku menyelesaikan ronde ini dulu…”

Xie Lian tahu kebiasaan yang tidak akan mengenali siapa pun saat bermain game terjadi lagi. Dibandingkan dengan dirinya saat berada di Aula Bela Diri Besar, mereka hampir seperti dua orang yang berbeda, benar-benar pemandangan yang salah. Xie Lian naik untuk mencoba menjauhnya menjauh dari meja, “Master, menurutmu saat seperti apa sekarang ini? Berhenti bermain!”

Mata Kepala Pendeta merah dan dia berteriak, “TIDAK, JANGAN, BIARKAN AKU MENYELESAIKAN INI!!! AKU HAMPIR SELESAI! HANYA RONDE INI! BIARKAN AKU MENYELESAIKANNYA! INI HAMPIR SELESAI, AKU MUNGKIN BISA MENANG KALI INI!!!”

“Kamu tidak akan menang, kamu benar-benar tidak akan menang!” teriak Xie Lian.

Tidak beruntung, ronde itu benar-benar selesai dengan cukup cepat. Meskipun Kepala Pendeta bersumpah dia akan menang, tetapi kenyataannya memang dia tidak menang. Dia menarik dan menarik ketiga boneka kertas itu, dan Kepala Pendeta akhirnya kembali pada sikap tenangnya seperti biasa.

Dia duduk dengan tenang dan berkata dengan sungguh-sungguh, “Yang Mulia, aku tahu kamu akan datang. Aku sudah menunggumu.”

“…”

‘Kamu sama sekali tidak terlihat sedang menungguku…’ pikir Xie Lian. Tapi tentu saja dia tidak mengatakannya dengan lantang, karena rasa hormat terhadap orang tua harus tetap dijaga. Kepala Pendeta melanjutkan, “Aku tahu kamu pasti memiliki banyak pertanyaan.”

Hua Cheng berdiri di samping, bersandar ke pintu, terlihat agak santai tapi mungkin dia berjaga-jaga. Xie Lian juga duduk dengan benar dan siap di hadapan Kepala Pendeta, “Ya.”

Setelah jeda, Xie Lian bertanya, “Pertama, aku ingin mengkonfirmasi, apakah Jun Wu… apakah dia benar-benar Si Putih Tanpa Wajah, dan juga Putra Mahkota Wu Yong?”

“Tidak perlu diragukan lagi. Benar.” Jawab Kepala Pendeta.

“Aku tidak memiliki hubungan apa pun dengan Putra Mahkota Wu Yong, bukan? Kami adalah dua orang yang benar-benar berbeda.” Xie Lian bertanya.

“Satu-satunya hubungan yang kamu bagi dengan Putra Mahkota Wu Yong adalah dia menghancurkan kerajaanmu, Xian Le.”

“…”

Xie Lian dengan lembut, “Tapi, Kepala Pendeta, kamu pernah berkata padaku bahwa kamu tidak mengetahui siapa Si Putih Tanpa Wajah, dan kamu yakin bahwa dia berasal dari diriku.”

“Yang Mulia, pada saat itu, aku benar-benar tidak mengetahui siapa dia.” Kepala Pendeta menjawab, “Dan pada saat aku mengetahuinya, itu sudah terlambat. Dan, untuk mengatakan dia terlahir karenamu itu tidak salah.”

“Sebenarnya apa artinya itu?” Xie Lian bertanya, “Dan, pertanyaan yang sama seperti sebelumnya – mengapa dia ingin menghancurkan Xian Le?”

Kepala Pendeta menatapnya, “Karena satu kalimat yang kamu katakan.”

Xie Lian terkejut, “Satu kalimat yang aku katakan? Kalimat apa?”

“Tubuh berada di jurang; hati berada di surga.” Jawab Kepala Pendeta.

“…”

Xie Lian terdiam untuk beberapa saat. Kemudian dia bertanya dengan ragu, “…Kalimat itu?”

“Kalimat itu,” kata Kepala Pendeta.

“…Hanya satu kalimat itu?” Xie Lian bertanya, “Apa yang salah dengan kalimat itu?”

Kepala Pendeta menjawab dengan muram, “Semuanya. Semuanya dimulai dari kalimatmu itu!”

Xie Lian samar-samar bisa mengatakan bahwa apa yang akan dikatakan oleh Kepala Pendeta selanjutnya adalah sesuatu yang sulit untuk dia telan, dan dia ingin memanggil Hua Cheng, tetapi sebelum dia melakukannya, Hua Cheng sudah maju dan duduk di sebelahnya.

“Kamu telah melihat mural-mural yang ada di Gunung TongLu bukan?” Kepala Pendeta bertanya.

“Ya.” Xie Lian menjawab, “Apakah kamu yang meninggalkan mural-mural itu?”

“Ya, itu aku.” Kepala Pendeta menjawab, “Setiap kali ketika Gunung TongLu membuka gerbangnya, aku akan menyelinap masuk; di satu sisi, itu untuk mencegah terlahirnya raja iblis baru, dan di sisi lain adalah menggunakan segala cara untuk meninggalkan semacam petunjuk untuk memberi tahu orang-orang tentang Kerajaan Wu Yong, dan tentang Putra Mahkota Wu Yong.”

Xie Lian bertanya dengan heran, “Mengapa tidak memberi tahu orang-orang secara langsung? Mengapa kamu harus menggunakan metode tidak langsung seperti itu?”

“Yang Mulia, mengapa menurutmu sekarang tidak ada seorang pun di dunia ini yang mengetahui tentang Kerajaan Wu Yong?” Kepala Pendeta bertanya.

Sebelum Xie Lian menjawab, Hua Cheng angkat bicara, “Semua orang yang mengetahuinya telah dibersihkan, bukan?”

“Benar.” Kepala Pendera menjawab, “Jika petunjuk yang ditinggalkan terlalu jelas, atau jika kata-kata itu tersebar secara langsung, maka bahayanya aku akan terbongkar. Siapa pun yang melihatnya mungkin semuanya akan menghilang dari dunia ini. Tidak masalah berapa banyak orang. Bahkan jika itu adalah satu benteng kota, ia bisa mengubahnya menjadi tanah datar dalam waktu tiga hari. Kamu pasti tahu aku tidak sedang bercanda.”

Tentu saja Xie Lian tahu. Dan ironisnya, dia pernah bersyukur bahwa Jun Wu telah naik dan menjadi dewa bukannya jatuh menjadi iblis, karena jika tidak dunia akan jatuh dalam kekacauan. Kepala Pendeta melanjutkan, “Itulah sebabnya aku tidak bisa membiarkan dia mengetahui bahwa masih ada seseorang di dunia ini yang mengetahui tentang peristiwa itu, tetapi aku masih tidak bisa menerima kenyataan bahwa aku adalah satu-satunya orang yang mengetahuinya. Aku pikir, mereka yang cukup perhatian dan cukup berani, secara alami akan menemukan kebenaran itu. Karena aku tidak memiliki kekuatan untuk melawannya secara langsung, aku hanya akan mengikuti arus.”

“Selama bertahun-tahun, aku telah bersembunyi dan berlari, dan telah menyembunyikan diriku dengan baik. Kecuali pada waktu itu, delapan ratus tahun yang lalu aku hampir tidak bisa kabur, dia tidak pernah bisa menangkapku. Dia bisa melakukannya kali ini karena dia menemukan mural yang kutinggalkan di kuil suci itu di dalam hutan merah TongLu, ditambah kamu yang telah menebak identitasnya dengan benar, dan kemudian terpikir olehnya bahwa aku mungkin masih hidup, dan telah meninggalkan banyak hal yang dia tidak ingin ada orang yang mengetahuinya.”

Xie Lian ingat bahwa pada saat itu, ketika mereka melewati kuil suci terakhir di dalam hutan merah TongLu, dua mural terakhir, yang paling penting, telah dihancurkan oleh seseorang. Pada saat itu, dia dan Hua Cheng mencurigai ada seseorang yang bersembunyi di dalam kuil, tetapi mereka tidak bisa menemukan orang itu. Sekarang setelah dia memikirkannya kembali, sebenarnya ada kemungkinan yang sangat nyata bahwa Si Putih Tanpa Wajah benar-benar bersembunyi di beberapa sudut dalam kuil suci itu.

Xie Lian bertanya, “Tapi, Kepala Pendeta, mengapa kamu harus terus bersembunyi dan berlari?”

Kepala Pendeta menjawab, “Tentu saja itu karena…”

“Pengkhianatan,” kata Hua Cheng.

Kata itu sedikit tajam, dan Kepala Pendeta menatapnya. Namun, ekspresi Hua Cheng tidak berubah, “Kamu telah mengkhianatinya, bukan?”

“Kurang lebih.” Kepala Pendeta berkata, “Seperti itulah.”

Dia berbalik pada Xie Lian, “Bagaimana aku mengatakan ini, Yang Mulia…”

“Semua yang diceritakan pada mural itu semuanya benar. Yang Mulia Putra Mahkota Wu Yong yang terhormat itu bagaikan satu-satunya matahari di Kerajaan Wu Yong. Kembali pada hari ketika kamu adalah Putra Mahkota Xian Le, betapapun mulianya kamu, dia berkali-kali jauh lebih mulia.”

“Aku dan ketiga temanku, kami berempat, dulunya adalah pengikutnya. Setelah Putra Mahkota naik dia mengangkat kami semua ke surga, dan di sana, kami juga telah menyaksikan begitu banyak bentuk dan warna dari berbagai makhluk surgawi. Tanpa berlebihan, bahkan di dalam lautan para dewa di alam surga, dia juga seperti matahari, bersinar begitu terang sehingga orang-orang di sebelahnya akan kehilangan warna mereka.”

Saat Kepala Pendeta berbicara, kilasan senyum kecil muncul tanpa sadar. Xie Lian merasa, ketika dia menyebut orang itu sebagai “Yang Mulia”, dia tidak sedang berbicara tentang “Jun Wu” ataupun “Si Putih Tanpa Wajah”, tetapi Putra Mahkota muda dari dua ribu tahun yang lalu.

“Aku pikir kamu juga pernah mengatakan sesuatu yang serupa di masa lalu,” kata Xie Lian.

“Aku pernah mengatakannya? Saat seseorang menjadi tua ingatan mereka akan memburuk.”

“Kamu pernah mengatakannya. Tapi, kamu mengatakan dia tidak naik. Bahwa dia meninggal.”

“Itu mungkin karena, aku lebih suka dia tidak naik,” kata Kepala Pendeta.

“Apakah itu karena gunung berapi Gunung TongLu yang meletus?”

Kepala Pendeta tidak menjawab pertanyaannya dan hanya berkata, “Kekuatan spiritual Yang Mulia terlalu kuat.”

“Dalam mimpinya dia meramalkan masa depan Wu Yong adalah lautan api, dan dia mulai memikirkan cara untuk menyelamatkan rakyatnya. Jika aku yang sekarang berada di sana, aku tidak akan pernah membiarkannya untuk melakukan semua itu. Tetapi, pada saat itu, tidak ada di antara kami yang berpikir bahwa keadaan akan berubah menjadi seperti ini. Kami hanya berpikir bahwa orang-orang akan mati, jadi apa salahnya menyelamatkan mereka?

“Tapi, segalanya tidak sesederhana itu.

“Mustahil untuk menghentikan gunung berapi meletus, dan jika kami tidak ingin ada yang terluka, maka satu-satunya pilihan adalah bermigrasi. Namun, area yang terkena dampaknya terlalu besar; itu bukan hanya masalah satu atau dua benteng kota. Bagi para bangsawan dan rakyat biasa, cara terbaik adalah dengan menginvasi kerajaan lain, mengambil alih tanah baru, jika tidak maka kerajaan lain tidak akan dengan mudah mengizinkan begitu banyak orang dari Wu Yong untuk berpindah.

“Namun, bagi Yang Mulia, itu sama sekali bukan pilihan. Darah akan tumpah di dalam peperangan, dan begitu darah mengalir mata akan menjadi merah, mengubah orang-orang menjadi bengis, dan menjadi lebih rendah dari manusia.

“Tetap saja, Kerajaan Wu Yong akhirnya mengirim pasukan. Ke mana pun para prajurit pergi, tidak ada satu jiwa pun yang akan dibiarkan hidup, dan karena tujuannya adalah untuk ‘membersihkan tanah’ tempat masa depan Wu Yong berpindah, para jenderal telah memberikan perintah untuk membantai warga kerajaan lain, semakin banyak maka semakin baik, dan darah mengalir seperti sungai, mayat menumpuk tinggi seperti gunung.

“Begitu Yang Mulia mengetahuinya, dia sangat marah. Seperti yang telah kalian lihat, dia turun ke medan perang, dan menghukum para prajurit Wu Yong.”

Ketika Xie Lian menyadari bahwa ini tentang Jun Wu muda, dan Si Putih Tanpa Wajah, dia merasa agak tertarik. Kepala Pendeta melanjutkan, “Namun, dia bukan satu-satunya yang marah. Seluruh peristiwa itu juga membuat marah para bangsawan Wu Yong, dan juga sebagian dari rakyat. Banyak yang pergi ke kuil suci untuk mempertanyakan hal itu kepada Yang Mulia: kami hanya ingin bertahan hidup, kami membutuhkan lebih banyak tanah, dan kami hanya menyerang mereka karena kami tidak punya pilihan lain, jadi bagaimana mungkin kami salah?”

“Efek dari peristiwa itu telah jauh melebihi semua dugaan kami, dan itu menjadi semakin serius, dengan beberapa orang telah menyerukan penodaan pada patung-patungnya, pembakaran pada kuil-kuilnya, tetapi Yang Mulia tetap bertahan dari semua itu.

“Dia berkata, jika Wu Yong yang diserang, maka dia akan mati untuk membela kerajaannya, tidak akan membiarkan musuh satu langkah pun bisa melewati perbatasan. Namun, jika itu adalah mereka sendiri, maka mereka tidak boleh menyerang orang lain. Dia dengan sungguh-sungguh meminta semua orang untuk meninggalkan perang, dan menunggu sampai dia berhasil membangun sesuatu–Jembatan Penyeberangan Surgawi.”

Kepala Pendeta berkata perlahan, “Tidak ada lagi tanah di dunia fana, jadi mari kita membawa orang-orang ke surga untuk melindungi mereka untuk sementara waktu. Walaupun ide itu hampir mustahil, tetapi kami berempat benar-benar percaya pada Yang Mulia, meyakini bahwa dia bisa melakukannya. Atau lebih tepatnya, kami akan melakukan yang terbaik untuk mendukungnya dengan apa pun yang dia usahakan. Tentu saja, pejabat surgawi lainnya tidak berpikiran sama. Seluruh alam surga menentangnya, tetapi Yang Mulia tetap bertahan.

“Dia mengambil tiga hal sekaligus: ketidaktahuan dan keluhan dari para bangsawan dan rakyat Wu Yong; kemarahan yang tidak henti-hentinya dari semua dewa yang ada di surga; dan Jembatan Penyeberangan Surgawi raksasa itu.”

Namun, Hua Cheng mendengus, “Menentangnya? Mereka mungkin bukan hanya menentangnya.”

Kepala Pendeta mengangguk perlahan, “Jika itu hanya menentang, itu tidak masalah. Tapi…”

Xie Lian samar-samar bisa menebak apa yang terjadi, tetapi dia tetap saja bertanya, “Tapi?”

Kepala Pendeta berkata, “Jembatan itu membutuhkan waktu yang sangat lama dan kekuatan spiritual yang menakutkan untuk bisa dibangun sepenuhnya, dan Yang Mulia tidak boleh terganggu sama sekali. Dia berhenti untuk pergi ke tempat lain, berhenti melakukan hal lain, dan berhenti mendengarkan doa-doa penyembahnya. Dia hanya bisa fokus melakukan satu hal ini.”

“Namun, dewa yang hanya bisa melakukan satu hal tidak akan pernah bisa mempertahankan penyembahnya. Hari pertama dia membangun jembatan itu, orang-orang bersyukur kepadanya dan mengingatnya; hari kedua, hari ketiga, hari keempat, juga sama. Sebulan, dua bulan, mereka masih bersyukur dan mengingatnya. Tetapi, ketika waktu berlalu, itu tidak akan berhasil.

“Gunung berapi belum meletus, tetapi Yang Mulia tidak melakukan hal lain dan diam-diam menyimpan kekuatannya. Orang-orang tidak bisa tidak merasa bahwa dia tidak lagi sekuat dulu, bahwa dia bahkan tidak lagi berdedikasi. Pada saat seperti itu, mau tidak mau, dewa baru akan disembah.

“Kerajaan Wu Yong sangat padat penduduknya, kekayaannya berlimpah, dan kekuatan kepercayaan orang-orang yang memujinya juga cukup kuat. Itu jelas, melihat bagaimana Yang Mulia begitu makmur pada saat itu. Ada banyak pejabat surgawi yang lama mengeluarkan air liur menginginkan wilayah dan para penyembah di dalamnya, jadi…”

Xie Lian mengerti.

Dia berkata, “Jadi… para pejabatwi lain mengambil keuntungan dari kesempatan itu, menggunakan kebencian dan Wu yang dirasakan oleh orang-orang Mahkota yang telah menarik perhatian keturunannya, menggoda mereka dan membagi-bagikan para penyembah sekaligus sumber kekuatan spiritualnya … benar kan?”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

Dipindahkan oleh Nadirah Syifa ❤

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments