Penerjemah : Jeffery Liu


Xie Lian kemudian mengeluarkan semua jubah hitam itu, dengan membabi buta memilih mereka, mencoba untuk menemukan Brokat Abadi, tidak berhasil, dan hanya bisa mengenakan lagi jubah kultivator putih yang sebelumnya dia lemparkan ke samping dan berbalik pada Hua Cheng, “Ini benar-benar tidak bekerja… sepertinya kita harus mengambil semua baju yang ada di dalam peti…”

Mendengar hal itu, Hua Cheng mengeluarkan suara “pfft” dan terkekeh, dan Xie Lian merasa sedikit sedih, merasa bahwa dirinya agak konyol dengan mengambil beberapa lusin jubah sebagai alat pemerasan, konyol sekali. Tetapi dengan berbagai hal yang mereka hadapi, benar-benar tidak ada ide yang lebih baik.

Namun tanpa diduga, ketika dia sedang memasukkan kembali semua jubah hitam yang secara acak berserakan itu ke dalam peti dan hendak membawa benda itu, pintu-pintu ke kamar samping terbuka, dan Ling Wen berjalan masuk dengan tangan di belakang tubuhnya, tampak kelelahan.

“…”

“…”

Ling Wen mungkin telah selesai beristirahat dan siap untuk mengenakan Brokat Abadi itu kembali, namun dia malah bertemu dengan dua orang tamu tak diundang yang masuk ke dalam kamarnya, yang satu tampak sangat tidak bersalah sementara yang lain tampak acuh tak acuh. Tanpa mengatakan apa pun tentang situasi itu, dua jarinya langsung dia satukan dan dia tekan ke pelipisnya.

Dia akan memberi tahu Jun Wu!

Namun, Hua Cheng bergerak lebih cepat, dan dengan sekali melihat, kedua pintu yang menuju ke kamar samping itu langsung menutup dengan cepat, dan wajah Ling Wen tiba-tiba juga tampak masam ketika dia menurunkan tangannya, “…Hua Chengzhu memang luar biasa.”

“San Lang, kamu sudah membuat penghalang?” Xie Lian bertanya.

“Aku sudah membuatnya dengan ukuran yang kecil.” Hua Cheng berkata, “Batasnya hanya diatur dalam kamar samping ini.”

Jun Wu dapat membangun penghalang di dalam Ibukota Surgawi, mengisolasi semua orang yang ada di dalamnya dari dunia luar, maka secara alami Hua Cheng juga bisa membuat penghalang yang lebih kecil, menyegel kekuatan spiritual mereka yang ada di dalamnya dan mencegah mereka untuk berkomunikasi melalui komunikasi spiritual. Sebuah penghalang kecil di dalam penghalang yang lebih besar, pada saat ini, kamar samping ini telah menjadi peti di dalam peti.

Namun, ini adalah wilayah kekuatan Jun Wu, jadi penghalang yang dibuat tidak boleh terlalu besar agar Jun Wu tidak menyadarinya. Xie Lian mengangguk, “Ling Wen, aku yakin kamu bisa melihat bahwa Brokat Abadi saat ini ada di tangan kami. Jika kamu tidak ingin itu dibakar oleh api hantu, tolong jangan melakukan tindakan yang gegabah.”

Namun tiba-tiba, ketika Ling Wen mendengarnya, dia tertawa.

“Tapi, Yang Mulia,” kata Ling Wen, “Brokat Abadi tidak benar-benar ada di tanganmu.”

Sejujurnya, Xie Lian sudah merasa curiga. Meskipun, dia masih menyuarakan deduksi yang paling logis dari situasi saat ini, “Ling Wen, setelah kamu masuk dan keluar dari kamar ini, kamu tidak memakainya lagi. Aku tidak berpikir Brokat Abadi ada di tempat lain kecuali di dalam kamar ini.”

Namun, Ling Wen berkata, “Yang Mulia, apakah kamu mungkin telah salah memahami sesuatu? Aku hanya mengatakan itu tidak ada di dalam peti yang ada di tanganmu, tapi aku tidak mengatakan bahwa itu tidak ada di dalam kamar ini.”

Mendengar hal itu, Xie Lian tiba-tiba memikirkan kemungkinan, dan dia sedikit menoleh.

Hua Cheng pasti memikirkan hal yang sama seperti yang dipikirkannya, dan keduanya mengalihkan pandangan mereka pada jubah putih yang ada di tubuh Xie Lian.

“En, kamu telah menebaknya dengan benar,” kata Ling Wen, “Brokat Abadi itu saat ini, sedang dikenakan oleh Yang Mulia.”

Sebelumnya ketika Xie Lian mencoba memakai jubah hitam lainnya, dia dengan santai membuang jubah putih yang dikenakannya, dan kemudian ketika dia memeriksa pakaian-pakaian itu, semua jubah itu sudah menumpuk menjadi satu. Dan entah bagaimana, Brokat Abadi itu tanpa dicurigai telah mengubah penampilannya menjadi jubah kultivator putih miliknya, dan dia kemudian mengambil dan mengenakannya pada dirinya sendiri!

Xie Lian menatap pakaiannya dan bertanya-tanya dalam hati, ‘Lalu di mana jubah luarku yang asli?’

Hua Cheng dengan santai mengangkat tangannya dan peti di tangannya pun terjatuh, jubah-jubah hitam di dalamnya berserakan ke tanah. Tersembunyi jauh di dalam lusinan jubah hitam itu, ada sebuah jubah putih yang terhimpit di bagian paling bawah.

Itu adalah jubah luar Xie Lian yang sebenarnya dia kenakan saat dia masuk!

Tidak perlu dikatakan lagi, itu pasti adalah mantra jahat yang telah dilemparkan oleh Brokat Abadi, dan sementara keduanya sedang mencoba pakaian-pakaian itu secara acak, benda itu mengambil kesempatan dan menyeret jubah luar Xie Lian ke dalam peti, sementara dia menyelinap keluar sendiri, mengubah penampilannya menjadi jubah itu untuk menggantikannya, membiarkan dirinya untuk diambil dan dikenakan oleh Xie Lian.

Xie Lian tidak terkejut sedikit pun, tetapi hanya bingung, “…Bukankah ini agak terlalu licik?”

Itu hanya sebuah benda dan pakaian! Selain itu, bukankah mereka mengatakan bahwa Brokat Abadi itu sendiri tidak terlalu pintar?

Namun, tidak sulit untuk menebak bahwa kemungkinan besar itu adalah Ling Wen yang telah mengajarkannya ide ini. Benar saja, Ling Wen berkata, “Aku yang memberinya ide ini dan tidak benar-benar berpikir bahwa ini akan berguna. Jadi, bisa dikatakan akulah yang telah membuat Yang Mulia mengenakan Brokat Abadi.”

Jika Hua Cheng yang menyerahkan jubah itu kepada Xie Lian dan Xie Lian yang memakainya, maka orang yang memberi perintah adalah Hua Cheng. Namun, jika Brokat Abadi itu menggunakan ide Ling Wen dan menipu Xie Lian untuk memakainya, maka orang yang memberikan perintah adalah Ling Wen. Yang berarti, Xie Lian sekarang akan mematuhi kata-kata Ling Wen, dan mengindahkan setiap perintahnya!

“Ling Wen,” Xie Lian mencoba, “Apakah kamu tidak pernah berpikir bahwa Brokat Abadi ini mungkin tidak bekerja padaku?”

Ling Wen tersenyum, “Aku tidak akan mengetahuinya sampai aku mencobanya – Yang Mulia, mulai sekarang, kamu tidak boleh menyerangku. Jika kamu mendengarku maka anggukkan kepalamu.”

Xie Lian tidak berniat untuk mengangguk. Namun tanpa diduga, setelah Ling Wen memberikan perintah, sebelum Xie Lian mengetahuinya, dia telah menganggukkan kepalanya tanpa sadar!

Kenapa itu sekarang menjadi efektif?! Jelas itu tidak berhasil sebelumnya ketika Hua Cheng yang memberikan perintah!

Mungkinkah, itu hanya tidak efektif jika orang yang memberikan perintah adalah Hua Cheng?

Jika itu yang terjadi, maka meja tiba-tiba berbalik, situasinya telah berubah. Xie Lian tidak bergerak, Hua Cheng juga tidak bergerak, dan keduanya hanya bertukar pandang, sangat tenang dan kalem.

Ling Wen juga tenang dan kalem, “Kalau begitu, sekarang, apakah Hua Chengzhu mau menolongku menghilangkan penghalang di kamar samping ini.”

Xie Lian langsung berkata, “San Lang, jangan lakukan itu.”

“Apakah kamu yakin, Yang Mulia?” Ling Wen berkata, “Aku bisa memerintahmu untuk melakukan apa saja.”

Hua Cheng masih tetap diam, dan Xie Lian berpikir, ‘Bahkan jika aku tidak bisa menyentuh Ling Wen, itu tidak masalah, karena tidak ada orang lain yang ada di bawah kendalinya. Selama San Lang bisa membuatnya lengah dan menangkapnya, itu akan mencegahnya memberiku perintah, dan masalahnya akan terselesaikan.’

Namun, Ling Wen berpikiran tajam dan bisa menebak rencana mereka dan menambahkan, “Hua Chengzhu, aku sarankan agar kamu tidak membuang-buang waktumu untuk memikirkan cara untuk membuatku lengah dan menangkapku. Yang Mulia, dengarkan baik-baik: Jika, Hua Chengzhu akan menyerangku, atau melukaiku, maka kamu akan menyerangnya.”

Dengan begitu, dia telah lebih dulu memblokir rencana yang kemungkinan bisa digunakan oleh pihak lain!

“Baiklah, Hua Chengzhu, saatnya untuk menyingkirkan penghalangnya.” Ling Wen berkata, “Aku masih harus melakukan pekerjaanku, Istana Ling Wen penuh dengan masalah sipil yang belum kulihat dan perlu aku kelola, bisakah kita menyelesaikan masalah kecil ini secepatnya?”

Hua Cheng hanya menyeringai.

Kemudian, mata Ling Wen melebar, dan dia terlihat seolah-olah dia ingin berbicara tetapi tidak ada suara yang keluar.

Jika ada seseorang yang berdiri di belakangnya sekarang, maka mereka akan mengetahui bahwa di belakang lehernya entah sejak kapan telah bertengger seekor kupu-kupu hantu dengan sayap perak yang mengepak. Makhluk kecil mungil itu yang telah menghentikan tubuhnya untuk bergerak dan membuat suaranya tidak bisa keluar.

Hua Cheng memeluk lengannya dan menunjukkan senyum palsu yang sangat tidak tulus. Dia berkata dengan malas, “Jika aku ingin menangkap seseorang, apakah kamu pikir aku perlu membuat mereka lengah?”

“…”

Ling Wen tidak bisa berbicara, tetapi kata-kata di matanya terlihat jelas: Hua Chengzhu, apakah kamu lupa? Aku telah memberi perintah kepada Yang Mulia!

Dan saat itu, Brokat Abadi mengaktifkan kekuatannya. Xie Lian berbalik tiba-tiba, mengangkat tangannya dan menerjang Hua Cheng!

Jumlah waktu yang tidak diketahui telah berlalu, sebelum penglihatan Xie Lian tiba-tiba menjadi jelas, dan dia langsung sadar, “…SAN LANG!”

Hua Cheng berdiri tepat di hadapannya, dan di jubah merah pada bagian dadanya ada sebuah tangan yang sedang menekan jantungnya. Itu adalah tangan milik Xie Lian.

Hua Cheng sama sekali tidak menghindar dari pukulan keras itu dan hanya berdiri di sana, membiarkan Xie Lian menyerang dengan kekuatan penuh di jantungnya!

“…”

Xie Lian belum sempat bereaksi sebelum Hua Cheng mencengkeram pergelangan tangannya dengan erat, suaranya pelan, “Baiklah. Serangan selesai. Perintah dibebaskan.”

Benar saja, setelah Xie Lian berhasil menyerang, dia merasakan tubuhnya mengendur, dan kebebasannya pun kembali.

Demi melepaskan Xie Lian dari perintah yang diberikan Ling Wen, Hua Cheng benar-benar hanya berdiri di sana dan menerima pukulan keras itu tanpa menghindar. Begitu perintah itu telah dibebaskan, Xie Lian langsung menarik tangannya, wajahnya merosot, dan beberapa saat kemudian dia bertanya, “…San Lang, apakah kamu terluka?”

Dia mengamati wajah Hua Cheng dengan seksama. Namun, karena Hua Cheng bukan manusia hidup, kulitnya berwarna seperti salju yang belum melihat matahari, dan saat ini tidak ada perubahan yang terlihat. Namun, nada suaranya jelas tidak berubah, dan dia tersenyum, “Gege memang luar biasa, sungguh pukulan yang indah.”

Wajah Xie Lian terlihat gelap, seperti dia telah ditakut-takuti olehnya, dan berkata dengan sungguh-sungguh, “Aku tidak bercanda. Aku menggunakan tujuh dari seluruh kekuatanku di tangan sebelumnya, apakah kamu benar-benar baik-baik saja?”

Ketika Ling Wen memberi perintah, kata yang dia gunakan adalah “menyerang”. Biasanya ketika Xie Lian bertukar pukulan dengan orang-orang, dia tidak pernah menggunakan kata “menyerang” sebagai alasan untuk bergerak. Biasanya itu hanya untuk membela diri atau untuk menahan orang lain, jadi begitu dia bergerak dengan menggunakan kata “menyerang” sebagai alasan, dia benar-benar tidak yakin apa yang akan terjadi pada orang itu jika dia harus menyerang secara langsung.

Hua Cheng menjawab perlahan, “Aku tidak bercanda. Gege sungguh luar biasa. Jika kamu tidak memakai kedua benda itu di tubuhmu, bahkan Jun Wu mungkin bukan tandinganmu.”

Xie Lian tanpa sadar menyentuh lehernya, dan ketika dia merasakan belenggu terkutuk itu, dia segera menjatuhkan tangannya. Saat itu, Hua Cheng menambahkan, “Gege, aku punya pertanyaan untukmu.”

“Apa itu?” Tanya Xie Lian.

“Kamu memiliki kesempatan untuk melepaskan belenggu terkutuk itu.” Hua Cheng berkata, “Kenapa kamu menyimpan benda itu untuk mengikatmu?”

Xie Lian tidak menyangka dia akan mengajukan pertanyaan itu dan terkejut, “Mungkin… itu untuk mengingatkan diriku pada beberapa hal.” Dia kemudian berkata, “San Lang, jangan… jangan mengubah topik pembicaraan. Kebiasaan buruk macam apa itu? Situasinya barusan, itu akan baik-baik saja jika kamu hanya menahanku, kenapa kamu harus menerima pukulan dariku?”

Namun, Hua Cheng menjawab, “Gege, kamu juga mengetahui itu kebiasaan buruk? Ketika itu menyangkut soal pukul memukul, kamu tidak berhak untuk menceramahiku, kamu tahu.”

“Oh, benarkah?” Kata Xie Lian.

Tetapi begitu kata-kata itu keluar dari mulutnya, dia merasa bersalah. Harus diketahui bahwa ketika dia melawan roh janin di dalam air pada saat itu, Hua Cheng memergokinya hampir menelan pedang. Hua Cheng menjawab, “‘Oh, benarkah? Kenapa harus menggunakan cara lain jika aku bisa menyelesaikan masalah dengan menerima pukulan’ adalah pengaruh burukmu terhadapku.”

“…” Xie Lian melambaikan tangannya, “Jangan dipikirkan, San Lang, jangan membicarakan hal ini lagi. Ayo kita lihat jubah ini terlebih dahulu.”

Dia menarik ujung jubah putih itu, merasa sangat sedih. Ini luar biasa; Brokat Abadi benar-benar telah ditemukan, tetapi sekarang, mereka harus memikirkan cara untuk melepaskannya.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

Dipindahkan oleh Nadirah Syifa ❤

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments