Penerjemah : Jeffery Liu


Namun, Feng Xin tidak tercengang begitu lama sebelum dia mendapatkan jawaban. Dia baru saja akan menjawab, ketika Jian Lan mencibir, “Lupakan saja, kamu tidak perlu mengatakan apa-apa lagi. Saat ini kamu adalah tahanan orang lain, apakah kamu berani mengakui anakmu atau tidak, semua itu hanya akan menjadi omong kosong, aku tidak akan mempercayai apa pun yang kamu katakan. Jangan katakan lagi. Bahkan jika kamu mengakuinya, aku mungkin tidak mau mengakuinya!”

Roh janin itu meringkuk di lengannya, menjulurkan lidahnya pada Feng Xin, dan tertawa pelan dengan suara dewasa. Jian Lan mengalahkannya dengan keras dengan beratnya di bagian belakang, memarahi, “Wajah apa yang kamu buat itu? Aku bilang jangan membuat takut, kamu membuatku marah!”

Wajah roh janin yang jelek itu menjadi sedikit layu dan akhirnya diam. Ibu dan anak itu bergegas keluar dari Istana Nan Yang sementara Feng Xin berteriak dari belakang, “JIAN LAN! JIAN LAN!” Tidak ada jawaban. Pada akhirnya, sekali lagi hanya ada dia yang tersisa di Istana Nan Yang, dan tubuh Feng Xin pun merosot, jatuh kembali ke kursinya, menatap lobak putih raksasa dengan bekas gigitan tidak lurus, yang tertinggal di belakang. Dia menatapnya untuk beberapa saat, tangan kanan menopang kepalanya, lalu dia berbaring ke tanah, bahkan energi untuk mengutuk pun telah meninggalkannya.

Di atas Istana Nan Yang, Xie Lian juga menghela napas.

Saat itu, Hua Cheng tiba-tiba berbicara, “Gege, apakah kamu masih ingat malam itu di Gunung Yu Jun, bahwa roh janin itu juga muncul?”

Xie Lian tahu dia sengaja mengubah topik pembicaraan, ditambah urusan dengan roh janin yang muncul di Gunung Yu Jun memang juga dipertanyakan, jadi Xie Lian bersikap kooperatif dan memaksa dirinya untuk meringankan perasaannya, “Aku masih mengingatnya. Pada saat itu, ketika aku sedang menaiki tandu pernikahan, dia menggunakan sajak anak-anak untuk memberiku petunjuk cara menemukan Pengantin Hantu Wanita, yaitu Xuan Ji. Dia juga tidak membiarkan orang lain untuk mendengarnya, itu hanya diperdengarkan khusus untukku, aku heran kenapa.”

“Mungkin itu atas arahan dari Jun Wu,” kata Hua Cheng.

“Maka jawaban dari teka-teki itu adalah itu tujuan Jun Wu.” Xie Lian berkata, “Dan alasan mengapa dia menjadi roh ganas di bawah perintah Jun Wu, aku khawatir semua itu adalah pertanyaan yang harus ditanyakan kepada Kepala Pendeta.”

“Kalau begitu ayo kita tanyakan padanya.” Hua Cheng berkata, “Aku punya kabar baik untuk gege, kupu-kupu hantu telah menemukan tempat di mana Kepala Pendeta ditahan.”

Semangat Xie Lian segera bangkit, “Di mana?”

Istana Ling Wen.

Di dalam dan di luar istana, dewa-dewa sastra yang tak terhitung jumlahnya dengan gulungan yang menumpuk setinggi gunung yang biasanya bergegas masuk dan keluar istana kini telah menghilang, sebaliknya sebagai tambahan baru adalah Penjaga Dewa Bela Diri Surgawi tanpa ekspresi yang sedang berpatroli dengan kaku. Mereka mendarat ke bagian sudut salah satu atap tanpa bersuara, dan Xie Lian berbicara, “Kepala Pendeta dikurung di sini? Apakah Ling Wen yang mengawasinya?”

“Benar.” Hua Cheng menjawab, “Dengan Brokat Abadi yang ada pada dirinya, Ling Wen sekarang dianggap sebagai dewa sastra dan dewa bela diri sekaligus.”

Setelah mengamati situasi dengan seksama untuk sesaat, Xie Lian berkomentar, “Maka ini akan rumit dan membutuhkan trik.”

Meskipun Brokat Abadi itu bukan tandingan mereka, tapi itu masih memiliki tingkat kultivasi yang tinggi, dan pasti jelas lebih tajam daripada para penjaga yang berpatroli di jalanan utama Ibukota Surgawi.

Jika Xie Lian dan Hua Cheng menyelinap masuk begitu saja ke dalam Istana Ling Wen dengan ceroboh, bahkan jika Brokat Abadi itu tidak bisa mengalahkan mereka, itu masih bisa mendeteksi keberadaan mereka dengan baik, dan begitu Brokat Abadi itu menemukan mereka, maka Ling Wen juga pasti akan mengetahuinya.”

“Ling Wen dan Jun Wu jelas bisa berkomunikasi satu sama lain melalui komunikasi spiritual. Jika Ling Wen menemukan kita maka Jun Wu juga akan menemukan kita.” Xie Lian berkata, “Kecuali jika Brokat Abadi itu tidak ada padanya untuk saat ini, maka dia hanya akan menjadi dewa sastra dan tidak akan bisa mendeteksi keberadaan kita; dan Brokat Abadi yang dilepas hanyalah jubah biasa, itu tidak akan bisa memberi peringatan apa pun kepada Jun Wu. Kita harus memikirkan sebuah cara untuk memisahkan keduanya.”

Namun, Hua Cheng menjawab, “Kita tidak perlu memikirkan cara apa pun secara khusus, dia pasti akan melepaskan jubah itu cepat atau lambat.”

Tidak perlu dijelasan, Xie Lian sudah mengerti.

Brokat Abadi bukanlah sesuatu yang baik; aura kejahatannya tebal dan berat, dan karena Ling Wen belum secara resmi dibuang, maka dia masih dianggap sebagai pejabat surgawi, jadi untuk selalu mengenakannya pada dirinya sendiri itu akan berdampak buruk bagi kesehatannya. Dia juga perlu mempertahankan bentuk laki-lakinya yang akan menghabiskan banyak kekuatan spiritual, dan mungkin tidak banyak orang yang bisa bertahan dengan kelelahan seperti itu. Harus ada waktu setiap hari ketika dia akan melepaskannya untuk beristirahat.

Keduanya membisikkan rencana satu sama lain ketika saat itu, seorang pria berpakaian hitam berjalan keluar dari dalam Istana Ling Wen dengan tangan di belakang tubuhnya. Dia memberikan semacam instruksi kepada para prajurit yang berjaga di luar, lalu melangkah ke kamar samping. Sesaat kemudian, dia keluar dari kamar samping sendirian dan kembali memasuki aula utama.

Pria itu adalah Ling Wen. Ketika dia masuk dia berada dalam bentuk laki-lakinya, dan ketika dia keluar, dia berada dalam bentuk aslinya. Jubah luar berwarna hitam yang ada pada tubuhnya juga telah menghilang, dan langkahnya tidak seringan dan sekuat ketika dia tadi berada dalam bentuk laki-lakinya, yang tampak terampil dalam seni bela diri.

Dia jelas telah melepas jubahnya, dan sekarang, Brokat Abadi itu ada di kamar samping!

Keduanya bertukar pandang. Hua Cheng berkata, “Sekarang, mereka berpisah. Gege, keberuntunganmu bagus sekali.”

Xie Lian juga menghembuskan napas panjang dan menatapnya, “Keberuntungan San Lang-lah yang sangat bagus.”

Hua Cheng menyeringai, “Aula utama? Kamar samping?”

Setelah berpikir, Xie Lian memutuskan, “Ayo pergi ke kamar samping! Siapa yang tahu seperti apa situasi di dalam aula utama Istana Ling Wen, dan jika Kepala Pendeta ditahan tepat di sebelah Ling Wen maka kita tidak akan bisa mendekatinya. Tapi, jika kita bisa mendapatkan Brokat Abadi, mungkin kita masih memiliki ruang untuk berbicara.”

Jadi, keduanya menunggu sebentar, dan ketika para penjaga telah berganti, mereka mengambil kesempatan itu untuk melompat turun dari atap, dan menyelinap ke kamar samping.

Saat mereka melompat masuk, Xie Lian menyeka keringat dinginnya.

Biar bagaimanapun, menyelinap ke kamar pribadi seorang pejabat wanita bukanlah sesuatu yang bisa dibanggakan. Namun, setelah dia melihat keadaan kamar samping tersebut, ekspresi gugupnya sedikit memudar.

Kamar tua Xie Lian lebih mewah daripada kamar ini, kamar Feng Xin lebih kacau, dan kamar Mu Qing lebih berselera dan lebih indah. Bagaimanapun, kamar ini sama sekali tidak terlihat seperti kamar pribadi seorang pejabat wanita, jadi Xie Lian tidak merasa tegang.

Tidak ada banyak perabot di dalam ruangan itu sehingga sulit untuk menyembunyikan sesuatu. Tidak butuh waktu lama sebelum Xie Lian meraba-raba dan menemukan sebuah peti. Namun, saat dia membukanya, wajahnya menjadi gelap. Itu bukan karena energi gelap menghantam wajahnya saat dia membukanya, tetapi karena di dalam peti itu penuh dengan jubah hitam yang sama persis.

Hal seperti ini lagi!

Hal yang sama seperti terakhir kali, saat mereka harus mencoba dan menemukan Brokat Abadi yang asli di antara ratusan pakaian yang berbeda. Kacau sekali untuk mencari benda seperti itu, hampir seperti mimpi buruk. Kali ini tidak ada banyak set pakaian, hanya ada beberapa lusin, tetapi setiap jubah itu berwarna hitam yang hampir tidak ada bedanya. Sulit untuk mengatakan keadaan mana yang lebih membuat putus asa. Apakah Brokat Abadi itu benar-benar ada di sini?

Merasakan kepalanya berdenyut, Xie Lian bertanya dengan sedih, “San Lang… apa yang sedang dilakukan oleh Jun Wu sekarang? Apakah kita punya cukup waktu?”

Hua Cheng telah memantau semua pergerakan di berbagai tempat dengan seksama, dan ketika dia mendengar pertanyaan Xie Lian, dia menjawab dengan pelan, “Gege, santai saja. Kita punya banyak waktu. Jun Wu tidak menyadari bahwa kamu telah pergi. Saat ini dia sedang berada di Aula Bela Diri Besar dan membawa Mu Qing untuk diinterogasi. Dari kelihatannya, itu akan memakan waktu lama.”

Mendengar hal itu, Xie Lian terkejut, “Mu Qing? Dia sedang menginterogasi Mu Qing? Kenapa?”

“Kupu-kupu hantu tidak bisa memasuki Aula Bela Diri Besar, aku tidak bisa mendengarnya dengan jelas.” Hua Cheng berkata, “Tapi kamu tahu sendiri.” Dia menatap Xie Lian, “Itu pasti bukan sesuatu yang baik.”

Xie Lian ingat bagaimana Jun Wu telah memperlakukan Yin Yu dan merasa agak cemas. Tetapi bahkan jika dia khawatir sekarang, itu tidak akan ada gunanya, jadi dia berkata dengan tegas, “Kalau begitu ayo cepat. Biarkan aku mencoba setiap jubah ini. San Lang, ayo beri aku perintah.”

Jika Brokat Abadi itu tidak ingin ditemukan atau dia tidak ingin mengambil nyawa siapa pun yang memakainya, itu bisa dipakai dengan santai. Namun, jika seseorang membuat orang lain memakainya dan memberi perintah kepada orang itu, maka orang itu harus mematuhi perintah tersebut. Dengan menggunakan metode ini, mereka pasti bisa menemukan Brokat Abadi yang asli, satu-satunya sisi buruknya adalah hal itu sedikit berbahaya. Hua Cheng berkata, “Biarkan aku yang melakukannya.”

Xie Lian menggelengkan kepalanya, “San Lang, kamu pernah memakai Brokat Abadi sebelumnya, tetapi untuk beberapa alasan, itu tidak benar-benar bekerja padamu. Mungkin itu tidak akan efektif melawan raja iblis? Hanya aku yang bisa melakukan ini.” Dia berkata sambil melepaskan jubah luarnya, menjatuhkan jubah putih itu ke tanah di dekat kakinya. Hua Cheng mengangkat alisnya dan mengambil satu set jubah hitam untuk diberikan kepadanya, “Kalau begitu, aku akan menerima tawaranmu.”

Xie Lian dengan cepat mengenakan jubah itu. Syukurlah, syukurlah. Jubah hitam Ling Wen tidak terbuka di bagian dada, tidak sensual meski dilihat dari mana pun, sangat konservatif dan pantas, jadi mengenakannya tidaklah sulit. Xie Lian mendongak, “Baiklah, sekarang kamu bisa memberiku perintah.”

“…”

Tangan kanan Hua Cheng memegang siku kirinya sementara tangan kirinya menopang dagu, dan dia memandang Xie Lian, tampak sedang berpikir dengan sangat serius untuk sesaat sebelum dia berkata, “Kalau begitu, gege, perintahku adalah–“

Sesaat kemudian datanglah perintah seperti yang telah diharapkan. Hua Cheng tersenyum senang, “–Ayo meminjam kekuatan spiritual.”

“…”

Tentu saja Xie Lian mengerti apa yang dia maksud dengan “meminjam kekuatan spiritual” dan kepalanya hampir berasap. Dia dengan cepat melepas jubahnya dan berkata, “Ini, bukan yang ini!”

“Ah, sayang sekali. Bukan yang itu,” Hua Cheng mengeluh.

Xie Lian mengubah raut wajahnya, “San Lang, kamu… itu tidak benar. Kamu harus lebih serius, jangan memberi perintah seperti itu.”

Hua Cheng menjawab seserhana, “Apakah aku tidak cukup serius? Lalu perintah seperti apa yang kamu maksud, bisakah gege lebih spesifik mengenai hal itu?”

“…” Xie Lian terbatuk dua kali dengan lembut dan menjawab dengan serius, “Bagaimanapun, kamu tidak boleh memerintahku untuk meminjam kekuatan spiritual darimu. Perintah yang lain tidak apa-apa, seperti misalnya berputar dalam lingkaran, melompat dua kali atau sesuatu semacam itu, apa pun yang kamu inginkan.”

Hua Cheng mengernyitkan alisnya, “Perintah yang lain tidak apa-apa, kan? Baiklah, aku mengerti.”

Kemudian, dia menyerahkan satu set jubah lain kepada Xie Lian. Xie Lian dengan cepat memakainya dan menatap Hua Cheng lagi.

Hua Cheng memperhatikannya untuk sejenak, “Gege…”

Beberapa saat kemudian, dia tersenyum lebar, “Jangan meminjam kekuatan spiritual dariku.”

“…”

Dia ceroboh! Bagaimana bisa Hua Cheng melakukan ini!

Xie Lian buru-buru melepaskan jubah itu, “BAIKLAH! Yang ini juga bukan…” Tapi Hua Cheng menghentikannya, “Tunggu, gege, siapa bilang bukan yang itu? Kamu belum membuktikannya.”

“Jangan meminjam kekuatan spiritual dariku” adalah perintah Hua Cheng. Jika Xie Lian ingin membuktikan bahwa jubah yang dia kenakan saat ini bukanlah Brokat Abadi, maka dia tidak boleh mematuhi perintah Hua Cheng. Yang artinya, dia harus melakukan hal yang sebaliknya yaitu-“meminjam kekuatan spiritual dari Hua Cheng”.

Berputar-putar pada sebuah lingkaran dan mereka kembali ke titik awal yang sama!

Xie Lian bergetar saat dia menatap wajah serius Hua Cheng, “…Itu, kamu terlalu licik, kamu tidak bisa melakukan itu.”

Hua Cheng memeluk tangannya, “Kenapa tidak? Gege, bukankah kamu yang mengatakannya sendiri? Selain meminjam kekuatan spiritual dariku, perintah lainnya tidak apa-apa. Karena kamu tidak menyukai perintah itu maka aku memberimu perintah yang sepenuhnya berlawanan, jadi bagaimana bisa kamu menyebutku licik? Bukankah aku hanya mematuhi kata-katamu?”

“…”

Xie Lian benar-benar tidak tahu harus berkata apa untuk membalasnya, dan dia mengangkat jarinya untuk menunjuknya beberapa saat, “Kamu… kamu, ah, aku tidak bisa menang darimu, berhenti bermain-main!” tanpa menundanya lagi, dia bergegas dan melakukan “chu”. Meskipun dia mengetahui dengan pasti bahwa tidak ada orang lain di sekitarnya, tetapi setelah dia melakukannya, dia masih melihat ke sekeliling, seolah-olah waspada terhadap siapa pun yang mungkin mengintip mereka.

Wajah Hua Cheng tidak berubah sedikitpun, dan berkata dengan tenang, “Bagus sekali. Sudah diverifikasi, yang ini juga bukan.”

Xie Lian melepaskan jubah hitam itu, “…Jangan lagi memberikan perintah seperti itu juga, mengerti?”

Hua Cheng memberikan jubah yang ketiga kepadanya dan tersenyum, “Baik, baik. Sesuai keinginan gege.”

Xie Lian mengambil jubah itu darinya dengan sedih, berpikir dalam hati, ‘Rasanya San Lang semakin sulit saja untuk ditangani… apakah ini hanya imajinasiku?’

Dia masih khawatir Hua Cheng mungkin akan memberikan perintah nakal lagi, tetapi setelah bercanda dua kali, Hua Cheng memang berhenti menggodanya. Namun sekarang setelah dia serius, Xie Lian benar-benar merasa aneh.

Tetapi, setelah mencoba beberapa lusin jubah di dalam peti itu, Xie Lian masih tidak mematuhi perintah apa pun.

Mungkinkah Brokat Abadi yang sebenarnya tidak ada di sini?

Itu tidak mungkin. Ling Wen pasti telah melepaskannya, dan seluruh bagian petinya juga ternoda oleh aura kejahatannya, jadi pasti ada di sini!

Hua Cheng bersandar di palang pintu, “Gege , sepertinya, Brokat Abadi itu tidak hanya tidak efektif untukku, tapi juga tidak bekerja denganmu.”

Apa masalahnya?


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

Dipindahkan oleh Nadirah Syifa ❤

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments