Penerjemah : Jeffery Liu


Hua Cheng bahkan belum berjalan mendekat ketika Xie Lian sudah berlari memeluknya dengan kuat dan penuh semangat.

Itu adalah pelukan yang sangat kuat, dan Hua Cheng sama sekali tidak terdorong mundur beberapa langkah oleh kekuatan itu, bahkan tidak goyah. Dia hanya meletakkan tangannya di punggung Xie Lian, dan tertawa kecil tanpa berbicara. Xie Lian baru saja merasa bersemangat ketika dia tiba-tiba mengingat hal lain dan dengan cepat berkata, “Tunggu, San Lang! Kaisa… Jun Wu cukup waspada denganmu, dan kamu seharusnya menjaga array manusia di ibukota kerajaan. Dia pasti mengirimkan mata-mata ke bawah untuk mengawasimu, jadi jika kamu tiba-tiba menghilang, bukankah dia akan menyadarinya? Selain itu, apakah benar tidak apa-apa jika Master Angin menjaga array itu sendirian?”

Namun, Hua Cheng menjawab, “Jangan khawatir, gege, itu sudah ditangani. Tidak ada kelemahan yang akan terbongkar untuk saat ini.”

Xie Lian menduga dia mungkin telah memblokir mata-mata yang dikirim oleh Jun Wu atau meninggalkan klon-nya di bawah, jadi dia tidak mendesak lebih lanjut tentang bagaimana hal itu ditangani. Baru setelah itu, Hua Cheng berkomentar dengan santai, “Sepertinya, gege sangat merindukanku.”

“…”

Xie Lian mengingat kata-kata kacau dan tidak pantas yang mereka tukar melalui komunikasi spiritual di depan Jun Wu, kemudian dia menyadari bagaimana dirinya saat ini sedang memeluk Hua Cheng erat-erat, tidak melepaskannya, dan dia segera melonggarkan pelukannya, meluruskan dirinya, dan menjawab dengan suara tertahan, “…En, en. Kamu bilang kita perlu meminta bantuan seseorang, jadi orang itu adalah Tuan Master Hujan.”

Hua Cheng tersenyum padanya dengan riang, “Benar. Master Hujan telah berada di dunia bawah selama bertahun-tahun, dan secara kebetulan dia dilibatkan pada waktu pembukaan Gunung TongLu. Kembali ke surga untuk memeriksa berbagai hal sangatlah masuk akal. Dan, jika Jun Wu menolak untuk memperbolehkannya naik tanpa alasan yang tepat, Master Hujan jelas akan menyadari bahwa ada sesuatu yang salah. Jadi, tentu saja dia harus membiarkannya kembali ke surga. Gege, jangan khawatir, tidak apa-apa, kamu bisa terus memelukku seperti itu, aku tidak keberatan.”

Xie Lian dengan lembut berdeham, “Tidak, tidak apa-apa, terima kasih… Tapi kenapa dia tidak bisa melakukan sesuatu pada Master Hujan?”

Gege mungkin tidak mengetahui hal ini. Master Hujan adalah pejabat surgawi yang mengelola pertanian. Posisi sebagai dewa ini mungkin tampak menyedihkan di permukaan tanpa manfaat yang besar, sehingga kebanyakan tidak tertarik, tetapi sebenarnya posisi ini cukup unik. Saat ini, hanya ada Yu Shi Huang yang merupakan pejabat surgawi yang mengelola pertanian.”

Xie Lian merenung dan menyimpulkan alasan yang rumit. Hua Cheng melanjutkan, “Jika Master Hujan dibunuh secara langsung, dan pejabat surgawi yang lebih baik tidak berhasil ditemukan untuk menggantikannya, orang-orang meletakkan makanan di atas segalanya; jika pertanian tidak berjalan dengan lancar, dunia akan masuk ke dalam kekacauan. Jika kamu tidak membiarkan orang makan, maka orang tidak akan memberimu pekerjaan. Selain merasa kecewa dengan Master Hujan, orang-orang di dunia mungkin juga akan mulai merasa tidak puas dengan dewa besar di atas Master Hujan, yang artinya, jika dia tidak berhati-hati maka api benar-benar bisa membakar dirinya sendiri. Jika semua itu tidak dikontrol dengan baik, mungkin itu akan menimbulkan kerusuhan untuk menjatuhkan dewa.”

Dengan menodai kuilnya dan menjatuhkan patung ilahinya, sama seperti yang dilakukan oleh orang-orang Xian Le dulu.

Hua Cheng menambahkan, “Selain itu, Master Hujan tidak membangun kuil ataupun tempat pemujaan, tidak pernah tinggal di Ibukota Surgawi selama bertahun-tahun, dan tidak memiliki keinginan untuk dipromosikan, jadi benar-benar tidak ada alasan untuk memusuhinya. Secara eksternal, sulit baginya untuk menemukan alasan yang tepat untuk membuang Master Hujan sehingga dia sulit untuk bergerak; secara internal, posisinya bisa tetap stabil selama Master Hujan tetap mengelola pertanian, jadi, dia akan terus berpura-pura selama dia masih bisa. Menipunya terlebih dahulu, dan memutuskan apa yang akan dilakukan setelahnya jika kebenaran itu terungkap.”

Xie Lian merasa lega, “Aku mengerti, syukurlah, hampir saja. Dengan kedatangan Tuan Master Hujan, itu benar-benar membantu di saat yang paling dibutuhkan. Kuharap aktingnya bisa menipu Jun Wu. Oh, omong-omong, kita harus mencari Kepala Pendeta terlebih dahulu! Ada banyak hal yang harus aku tanyakan padanya untuk mendapatkan jawaban yang tepat.”

Keduanya tidak membuang waktu lebih lama lagi dan buru-buru keluar dari Istana Xian Le. Saat Xie Lian melewati ambang pintu, dia terkejut oleh barisan penjaga yang mengawasi pintu masuk, dan baru akan mencambuk mereka dengan RuoYe ketika dia menyadari bahwa masing-masing dari penjaga itu terlihat seperti boneka kayu, dan tidak hanya sikapnya, tetapi bahkan ekspresi mereka tidak berubah. Mereka semua ketakutan pada Hua Cheng.

Ketika mereka pergi, vambraces Hua Cheng mengilap perak, berubah menjadi kupu-kupu perak, dan secara bertahap kehilangan warna, dan bersembunyi di udara. Mungkin sekarang ada ratusan ribu kupu-kupu hantu yang telah tersebar di seluruh Ibukota Surgawi. Sepanjang jalan, mereka bergerak dengan begitu tiba-tiba, naik dan turun, tiba-tiba bersembunyi atau tiba-tiba muncul, dengan sempurnanya menghindari setiap penjaga yang sedang berpatroli.

Bersembunyi di sebuah gang saat melihat pasukan penjaga patroli berlalu, Hua Cheng berkata, berdiri di samping Xie Lian, “Setelah jalan ini, kita akan mengambil jalur atas.”

Xie Lian mengangguk dan melompat ke atap mengikuti Hua Cheng. Keduanya berlari melintasi atap satu demi satu, tanpa meninggalkan jejak. Tidak lama kemudian, Xie Lian mendarat pada tepi sebuah atap dan tiba-tiba berhenti, melihat kembali ke arah Hua Cheng, dan tampak termenung.

Melihatnya tidak bergerak, Hua Cheng juga ikut berhenti, “Ada apa? Apakah kamu menyadari sesuatu?”

Xie Lian sedikit mengernyit dan mengangguk, dan berkata dengan termenung, “Tidak. Hanya saja, rasanya adegan ini pernah terjadi di tempat lain sebelumnya…”

Sebelum dia selesai, Hua Cheng tiba-tiba memeluk pinggangnya. Kemudian, keduanya pun ‘jatuh’ dari atap.

Xie Lian hanya merasakan dunia menjadi berputar, bergerak jungkir balik, topi bambunya terlepas dari punggungnya, hampir jatuh ke tanah, dan dia dengan cepat dan ringan meraih dan mengambilnya kembali. Sementara itu. Hua Cheng memeluknya ketika keduanya bergantungan terbalik di salah satu atap sementara di atas mereka, suara pata-pata merangkak lewat dengan cepat.

Xie Lian tidak asing dengan suara itu – itu adalah suara roh janin yang merangkak!

Siapa yang tahu apakah dia sedang berpatroli dengan cara yang mencolok atau apa. Saat itu, sebuah suara lain datang dari bawah, “Cuo Cuo, Cuo Cuo?”

Jian Lan!

Xie Lian berteriak “oh tidak!” di kepalanya. Roh janin itu masih berada di atas atap, dan jika Jian Lan berjalan mendekat dari bawah, bukankah mereka akan ketahuan? Xie Lian tidak yakin Jian Lan akan bereaksi seperti apa jika mengetahui mereka, apakah dia masih bersyukur atas Hua Cheng yang telah menyelamatkan hidupnya atau dia akan berteriak untuk memperingatkan orang-orang.

Langkah-langkah ringan dan tergesa-gesa itu semakin mendekat dan baru saja akan berbelok ke sudut ketika untungnya, saat itu, roh janin itu akhirnya melompat turun dari sisi lain atap.

Keduanya segera membalikkan badan dan melompat ke atas gedung. Xie Lian menghela napas lega.

Ketika Jian Lan mengintip dari sudut dinding dia melihat putranya telah melompat turun ke tanah, dia pun menghembuskan napas lega dan mengatakan, “Cuo Cuo! Jangan berkeliaran sembarangan, ini adalah tempat yang aneh dan asing, agak menakutkan, jika kamu berkeliaran dan menghilang, ibu bahkan tidak tahu harus ke mana untuk mencarimu… kenapa kamu datang ke sini?!”

Dia dengan santai melirik ke sekeliling dan melihat sebuah plakat pendirian di istana ini, dan mundur beberapa langkah. Baru setelah melihat reaksi itu, Xie Lian ingat bahwa istana emas di bawah kaki mereka berpijak tampaknya adalah Istana Nan Yang.

Yang berarti, Feng Xin saat ini terkunci di dalam istana ini!

Jian Lan juga pasti mengetahui hal ini, dan wajahnya berkedut pelan. Sesaat kemudian, dia melihat ke bawah untuk memarahi roh janin, “Apa yang kamu lakukan datang ke tempat ini?!”

Namun, roh janin itu memeluk sesuatu yang putih dan tebal, “kraus kraus” seperti sedang menggerogotinya. Jian Lan kemudian berteriak padanya, “Apa itu? Apa yang sedang kamu makan sembarangan itu? Muntahkan!”

Xie Lian melihat dan mengamatinya, dan mengetahui bahwa itu adalah lobak besar berwarna putih yang padat, dan tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Tidak perlu bagi Jian Lan untuk mengatakan apa pun, karena roh janin itu jelas juga berpikir bahwa itu tidak enak, dan cuih cuih, meludahkan lobak itu dengan paksa, menjerit saat dia melakukannya, seperti dia sedang membuat ulah. Jian Lan langsung naik untuk menggendongnya, dan membujuk, “Oke oke oke, Cuo Cuo adalah anak yang baik, jika rasanya tidak enak maka jangan dimakan lagi. Hanya bajingan miskin dan dewa licik yang suka memakan hal-hal seperti itu, kita tidak memakannya.”

Hanya ibu kandung yang bisa menggendong makhluk cacat dan mengerikan di lengannya dan masih bisa menghiburnya dengan suara yang lembut. Roh janin itu menggeliat dan menggoyangkan tubuh putih gemuknya di lengannya dan mendengkur dengan senang. Xie Lian menyaksikan adegan ini dan rasa simpati yang tidak bisa dijelaskan tiba-tiba muncul di hatinya, tetapi dia juga bingung, “Bagaimana bisa ada lobak putih besar di Ibukota Surgawi?”

Hua Cheng mengangkat alisnya dan menjawab, “Gege, apa kamu lupa? Itu adalah hadiah yang tumbuh dari bumi, oleh-oleh yang diberikan Master Hujan kepadamu.”

“…”

Jadi itu adalah hadiah yang diberikan oleh Master Hujan kepadanya!

Xie Lian mencoba membayangkan seperti apa wajah Jun Wu ketika dia membuka kotak kayu itu untuk melihat bahwa yang ada di dalamnya adalah lobak putih raksasa, tetapi itu sulit sekali dibayangkan, usahanya gagal. Tampaknya setelah Jun Wu selesai memeriksa hadiah itu dan memutuskan bahwa itu bukanlah sesuatu yang mencurigakan, dia membuang lobak putih raksasa itu untuk memberi makan roh janin ini.

Itu hampir seperti memberi makan seekor anjing.

Awalnya setelah roh janin itu meludahkannya, ia menendang lobak putih raksasa itu dengan jijik, tetapi setelah mendengar kata-kata Jian Lan, dia tampaknya termenung, kemudian melompat keluar dari pelukan ibunya, melompat mendekat dan mengambil lobak itu dengan mulutnya sebelum melompat masuk ke dalam istana. Jika Xie Lian tidak melihatnya dengan cermat, roh janin itu benar-benar terlihat seperti anjing putih berkulit halus tanpa bulu. Jian Lan berseru, “JANGAN MASUK! ITU…”

Para prajurit yang berjaga di depan Istana Nan Yang mungkin telah diberitahu oleh Jun Wu sebelumnya bahwa roh janin itu adalah hewan peliharaan atau anjing pemburunya, dan mereka tidak berkedip atau menghentikannya. Tanpa pilihan, Jian Lan hanya bisa mengikutinya ke dalam. Roh janin itu tampaknya menyimpan kebencian yang mendalam terhadap Feng Xin, dan Xie Lian khawatir bahwa dia akan membahayakan Feng Xin. Dia menoleh, “San Lang?”

Di ujung jari Hua Cheng terdapat seekor kupu-kupu transparan, “Seekor kupu-kupu hantu sudah bertengger di atas tubuhnya.”

Xie Lian mengangguk, dan keduanya memantau situasi di dalam Istana Nan Yang. Mereka melihat Jian Lan membungkuk rendah, dengan diam-diam menyelinap ke dalam istana seolah-olah dia tidak ingin ada yang menemukannya, dan dia berbisik, “Cuo Cuo–“

Namun, tidak mungkin jika dia tidak ditemukan. Roh janin itu melompat ke aula utama, dan ada seorang laki-laki yang sedang bermeditasi di sana. Laki-laki itu mengedipkan matanya dan kedua mata itu bertemu dengan miliknya, keduanya terkejut.

Feng Xin awalnya tertegun tetapi kemudian merasa senang, dia bangkit, “Jian Lan! Kenapa kamu datang ke sini? Apa kamu baik-baik saja? Kamu datang pada saat yang tepat, tolong aku…”

Saat itu, roh janin tiba-tiba mulai melolong, melompat di antara keduanya, meludahkan lobak putih raksasa itu ke tanah, dan menendangnya dengan kuat menggunakan kaki belakangnya. Lobak putih raksasa dengan beberapa gigitan yang telah mengilang itu dikirim terbang dan memukul tepat pada wajah Feng Xin, menciptakan bunyi DONG! keras!

Setelah menendang lobak tersebut roh janin itu juga merasa sedikit bangga dan senang, berteriak WAH-LAH! tanpa alasan, dan terkekeh jahat, seolah dia sedang menunggu ibunya untuk memujinya. Feng Xin hampir saja kehilangan kesadarannya karena benda itu, dan darah langsung mengalir dari hidungnya. Dia menyeka dan berteriak dengan marah, “APA YANG KAMU LAKUKAN? DIAMLAH, APA KAMU BISA!”

Dia galak, tetapi roh janin itu bahkan lebih galak, dia memekik sambil menjulurkan lidahnya. Feng Xin mengambil langkah tajam ke depan, siap untuk meraihnya, tetapi tangannya digigit oleh mulut roh janin yang lebar dan berdarah itu, dan dia tidak bisa menyingkirkannya sekeras apa pun dia melempar-lemparkan lengannya. Adegan yang akrab ini terlihat mengerikan sekaligus lucu, dan ketika Feng Xin tidak bisa melepaskan gigitan itu entah bagaimanapun, dia bahkan lebih marah lagi, “APA-APAAN INI!!! APA-APAAN INI SIALAN!!! APAKAH KAMU INGIN KUHAJAR?? APA-APAAN INI!”

Jian Lan juga tersadar dan berteriak, “BERHENTI! APA HAKMU UNTUK BERTERIAK DAN MENGHAJARNYA??”

Karena diteriaki, Feng Xin terkejut, dan setengah dari semangatnya menjadi berkurang ketika dia membantah, “Dia… dia mengenali ayahnya sendiri sebagai seorang penjahat!! Kenapa dia berada di pihak Jun Wu… Bagaimana dia bisa menjadi seperti ini??”

Jian Lan mendecakkan lidahnya, “Bagaimana? Bukankah itu karena kamu? “Itu adalah kesalahan ayahnya karena hanya membesarkannya tanpa mendidiknya”, jika kamu tidak mengabaikan tugasmu sebagai seorang ayah, apakah anakmu akan digali dari rahim ibunya sendiri untuk dijadikan sebagai makhluk seperti ini? APA-APAAN DIA? DIA ADALAH NERAKA YANG TELAH KAMU BERI KEHIDUPAN!”

Dengan setiap kesalahan yang dituduhkan padanya, Feng Xin mundur satu langkah, dan suaranya juga berkurang drastis. “Tapi… tapi aku sama sekali tidak mengetahui semua ini. Dan pada saat itu, bukankah kamu yang telah menyuruhku untuk pergi…”

“HA!” seru Jian Lan, “Aku menyuruhmu pergi untuk membantumu! Kamu datang ke ranjang pelacur ini setiap hari dengan kemuraman terkutuk itu, kamu pikir aku tidak mengetahui apa yang kamu pikirkan?? Kamu harus melayani putra mahkota-mu dan mengumpulkan cukup uang untuk menebus kebebasanku di saat yang sama, kamu babak belur dan penuh lebam, lelah dan merasa kesal! Terlalu malu hanya untuk melepaskan lengan bajumu dan pergi, maka aku lebih baik menyuruhmu pergi!”

“Aku benar-benar lelah pada saat itu!” Feng Xin berteriak, “Tapi aku tidak pernah merasa kesal padamu! Aku ingin menebusmu!”

Jian Lan memukul dadanya, “TOLONGLAH! Penebusan? Penebusan apa!? kamu tahu betul di dalam hatimu, apakah kamu benar-benar bisa menebus label harga pelacur ini dengan keterampilan sangat kurang yang kamu miliki pada saat itu?! Kamu berharap agar kamu bisa membagi setiap sen menjadi dua dan menghabiskannya dua kali lipat setiap hari, pergi ke jalanan setiap hari untuk mengamen dan masih harus kembali untuk memberi penghormatan kepada putra mahkota dan kaisar tua-mu itu, sudah bagus aku tidak melemparkan diriku sendiri kepadamu untuk menambah bebanmu. Berharap kamu akan menebus kebebasanku? MIMPI MACAM APA ITU!”

“Kamu tidak mengatakan semua hal itu di awal, kita bahkan telah membuat janji! Aku selalu memegang kata-kataku…” Jian Lan memotongnya, “Ada banyak janji dan sumpah di luar sana, tapi pikirkan sedikit tentang dirimu, apa yang sudah kamu berikan padaku, huh? Selain sabuk emas itu, oh, tunggu, itu HANYA sabuk emas itu, dan kamu bahkan mendesakku berulang kali untuk tidak menjualnya!”

Feng Xin terdorong mundur, langkah demi langkah, oleh pukulan di dadanya, ekspresinya kaku dan malu. Semakin banyak Jian Lan berbicara, dia semakin marah, “ATAU, apakah yang kamu maksud adalah mantra perlindungan terkutuk itu? Hatiku pasti telah diolesi dengan lemak babi karena percaya bahwa mantra perlindungan sialan itu bisa melindungi seseorang! Hampir tidak ada keberuntungan sama sekali, TAPI JELAS TERJADI BANYAK SEKALI KESIALAN! KAMU, uang yang kamu miliki semakin hari semakin sedikit, tetapi amarahmu semakin besar, apa yang harus aku lakukan jika tidak membiarkanmu pergi, HAH? MENYIKSAMU SAMPAI MATI DENGAN CARA SEPERTI ITU?? MENYIKSAMU SAMPAI PADA TITIK DIMANA KAMU AKAN MENGELUH TENTANGKU, MEMBENCIKU, KESAL PADAKU DAN TIDAK INGIN LAGI MELIHATKU??”

“…”

Bukan hanya Feng Xin, bahkan Xie Lian yang saat ini berada di atas Istana Nan Yang tidak tahu harus berkata apa lagi.

Jadi seperti itu.

Xie Lian mengingat banyak hal. Keberangkatan di pagi hari dan kembali pada larut malam, dulu, Feng Xin yang kelelahan, Feng Xing yang bahagia tanpa alasan, tertekan tanpa alasan, dan Feng Xin yang pernah mencoba meminjam uang padanya dengan susah payah.

Gerak-gerik tidak biasa yang tidak penting itu tiba-tiba semuanya memiliki penjelasan.

Feng Xin adalah pelayan Xie Lian, teman baiknya, tetapi bukan budaknya. Dia bisa membangun rumahnya sendiri, memiliki keluarganya sendiri, dan dia sebenarnya sudah bertemu dengan orang-orang itu, tetapi pertemuan itu terjadi selama pembuangan Xie Lian yang pertama, hari-hari terberat yang mereka derita dulu.

Pada saat itu, Xie Lian bahkan kesulitan untuk mempertahankan hidupnya sendiri, jadi bagaimana mungkin dia bisa memperhatikan detail itu.

Dia menderita, Feng Xin juga menderita. Semua orang menderita. Dan pada akhirnya, keduanya akhirnya tidak bisa melanjutkan semuanya. Mungkin, Jian Lan sudah lama meramalkan akhir seperti itu.

Tetapi, meski itu selama periode pembuangan pertama Xie Lian, Feng Xin bahkan masih melakukan yang terbaik untuk berusaha dan mendukungnya. Dia bahkan memberi Jian Lan mantra perlindungannya yang sudah tidak ada lagi orang yang peduli, dan memberitahunya bahwa benda itu bisa memberi keberuntungan, itulah sebabnya Jian Lan dengan hati-hati menyimpannya, menyelipkannya di jubah kecil anaknya yang belum lahir.

Tentu saja, pada akhirnya, itu memang terbukti bahwa mantra perlindungan itu sama sekali tidak memberi mereka keberuntungan.

Jian Lan tampak seolah-olah dia telah mengatakan hal yang tidak seharusnya dia katakan, mengambil roh janin yang ada di tanah, dan dengan terburu-buru berbalik untuk pergi. Feng Xin memanggil, “JIAN LAN!!!”

Dia menarik rambutnya sendiri, dan benar-benar tampak bingung, mendesah dan mengeluh.

“Kembali… kembalilah.” Feng Xin memohon, “Aku masih… Haah, aku masih merasa bahwa aku, aku… aku ingin menjaga kalian berdua. Aku harus menjaga kalian berdua. Aku memiliki tanggung jawab, aku sudah berjanji kepadamu.”

Jian Lan berbalik dan menatapnya dengan intens untuk sesaat, mengeratkan pelukannya pada roh janin di lengannya, dan mendengus, “Tidak perlu. Aku tahu, kamu jijik dengan anakmu ini. Dia tidak lain hanyalah makhluk iblis di matamu. Tidak apa-apa, aku tidak jijik.”

Feng Xin akhirnya kembali tersadar dan menjawab, “AKU TIDAK JIJIK!”

“Lalu kenapa kamu begitu jahat padanya setiap saat?” Jian Lan bertanya, “Bisakah kamu benar-benar mengakuinya sebagai anakmu?”

“Selama dia bisa kembali ke jalan yang benar, kenapa tidak?” Jawab Feng Xin.

Jian Lan mencibir, “Kalau begitu biarkan aku bertanya sekali lagi: kamu adalah pejabat surgawi, apakah kamu berani mengakuinya sebagai anakmu?”

Feng Xin terkejut.

Reaksinya wajar. Roh janin itu menempel pada lengan ibunya, memamerkan giginya dan menggeram padanya, seperti dia adalah hama jelek dan beracun yang belum sepenuhnya tumbuh dewasa, atau mungkin seperti bayi binatang buas yang cacat, tetapi apapun itu, itu bukan manusia.

Pejabat surgawi macam apa yang berani mengakui hubungan semacam itu? Untuk mengakui makhluk iblis semacam itu sebagai anaknya sendiri? Itu jelas merupakan noda raksasa, dan para penyembahnya, jasa-jasanya, reputasinya, semuanya akan sangat terpengaruh!


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

Dipindahkan oleh Nadirah Syifa ❤

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments