Penerjemah : Jeffery Liu


“Ka… kabar baik apa?” Xie Lian bertanya.

Hua Cheng bertanya kembali, “Bagaimana menurutmu?”

Xie Lian bisa membayangkan bagaimana alisnya terangkat dan bagaimana menentukan ketika dia mengajukan pertanyaan ini, jadi apa yang bisa dia katakan tentang itu?

Hua Cheng melanjutkan, “Ngomong-ngomong, siapa yang masih berutang padaku untuk kekuatan spiritual, apa aku salah?”

“Tidak.” Xie Lian menjawab dengan hati-hati.

“Kalau begitu, sudahkah kamu memikirkan bagaimana kamu akan akan membayarku?” Hua Cheng bertanya.

“… Tidak juga.” Kata Xie Lian.

Hua Cheng sepertinya mengendus tawa, “Karena kamu belum memikirkan apa-apa, lalu mengapa kamu tidak membiarkanku memutuskannya? Setelah urusan ini selesai dan kamu mendapatkan liburan, gege bisa menggunakan waktumu untuk membayarku kembali untuk semuanya, bagaimana dengan itu?”

Xie Lian mengambil serangannya sambil melirik Jun Wu seperti pencuri yang bersalah pada saat yang sama, dan secara acak menjawab, “Oh, en, ya …”

Setelah membimbingnya secara licik ke langkah ini selangkah demi selangkah dan menerima jawaban yang ingin didengarnya, Hua Cheng akhirnya merasa begitu senang dan puas, dan untuk sementara melepaskannya, “Lalu? Sangat jarang bagi gege untuk menghubungiku melalui komunikasi spiritual, ada apa?”

Jun Wu menatap Xie Lian.

Alasan dia membiarkan Xie Lian berkomunikasi dengan Hua Cheng adalah untuk menahan Hua Cheng, dan membuatnya berpikir tidak ada yang salah, tetap patuh di alam bawah. Tentu saja Xie Lian tahu jawaban seperti apa yang ingin didengar Jun Wu, jadi dia menjawab perlahan, “Sebenarnya, itu bukan apa-apa, aku hanya takut sudah pergi begitu lama sehingga membuatmu khawatir.”

“Hm?” Hua Cheng bertanya-tanya, “Bukankah kamu sendiri yang mengatakannya? Kamu bahkan belum pergi selama lebih dari dua jam, jadi mengapa kamu khawatir aku akan khawatir?”

Xie Lian benar-benar pusing karena merasa berbicara berputar-putar dengannya, merasa sedikit cemas tetapi juga sedikit lucu. Tiba-tiba, Hua Cheng berkata, “Oh, aku mengerti.”

Napas Xie Lian tertahan, “Apa yang kamu mengerti?”

Tampaknya ada sedikit tawa ringan di ujung yang lain. Sesaat kemudian, Hua Cheng menjawab dengan santai, “Gege, mungkinkah kamu yang sangat merindukanku setelah berpisah begitu lama?”

“…”

Jika sebelumnya Xie Lian masih bisa menutupi hal-hal dengan samar, maka kalimat ini benar-benar terlalu jujur ​​dan terbuka, dan dia tidak bisa berpura-pura normal sama sekali. Di bawah pengawasan Jun Wu, wajah Xie Lian terasa begitu panas. Sesaat kemudian, dia menjawab dengan lembut, “… en.”

Suara Hua Cheng juga terdengar begitu lembut, “Aku juga. Aku benar-benar ingin pergi ke sana dan membawamu pergi.”

Sementara hati Xie Lian terasa hangat, pada saat yang sama jantungnya terangkat tinggi, dan matanya bertemu dengan mata Jun Wu.

Jika Hua Cheng benar-benar datang ke Ibukota Surgawi, apa yang akan terjadi? Bagaimana Jun Wu akan menanganinya?

Xie Lian menekan gelombang emosinya dan melakukan yang terbaik untuk terdengar alami, “Tidak, tidak apa-apa. Keadaan masih begitu berantakan di surga sekarang. Jika kamu datang, mereka mungkin akan kehilangan akal. Tunggulah sebentar lagi.”

Hua Cheng menjawab dengan malas, “Aku mengerti, ge, aku tidak akan pergi untuk menakuti mereka. Aku benci cahaya yang menyilaukan di Ibukota Surgawi, dan aku masih harus menjaga array manusia di sini, jadi aku hanya akan menunggu di sini dengan bijaksana sampai gege kembali.”

Xie Lian tidak bisa memastikan apakah dia menghela napas lega atau menyeka keringat dinginnya, dan berkata, “Ya, baiklah.”

“Tapi,” Hua Cheng berkata, “Jika aku bersikap baik, gege tidak bisa kembali dengan tangan kosong. Aku butuh hadiah.”

“Tentu saja, tentu saja.” Jawab Xie Lian.

Kemudian keduanya mengucapkan beberapa kata santai, ambigu dan ragu-ragu, terus-menerus, mengucapkan kata-kata perpisahan sebelum komunikasi akhirnya berakhir.

Xie Lian menghembuskan napas dengan lembut dan Jun Wu berkata, “Sepertinya, Xian Le telah menjalani kehidupan yang menyenangkan di bawah.”

Xie Lian tidak tahu bagaimana harus menjawabnya. Setelah Jun Wu menepuk bahu Xie Lian, dia berbalik dan hendak meninggalkan Istana Xian Le ketika Xie Lian memanggil dari belakangnya, “TUANKU!”

Langkah Jun Wu berhenti. Xie Lian bertanya, “Siapa kamu? Apakah kamu kaisar? Atau sesuatu yang lain?”

Sudah sangat sulit baginya untuk menerima kenyataan ketika dia mencurigai adanya hubungan antara Kepala Pendeta dan Si Putih Tanpa Wajah. Dan sekarang dia bahkan mengetahui fakta adanya hubungan antara Jun Wu dan Si Putih Tanpa Wajah, dia merasa seolah-olah dunianya akan benar-benar terbalik.

Jun Wu adalah dewa bela diri nomor satu dari tiga alam yang dia hormati!

Jun Wu sama sekali tidak menjawabnya dan pergi begitu saja. Sekarang Xie Lian dibiarkan seorang diri disana, dia berusaha memikirkan sebuah rencana pembalasan saat dia menyeret tubuhnya yang kelelahan ke kamar belakang Istana Xian Le.

Meskipun Istana Xian Le sekarang menjadi sangkar penjara, tempat itu masihlah sebuah sangkar yang indah, dan bahkan ada kolam pemandian yang terbuat dari batu giok putih di aula belakang. Dalam beberapa hari terakhir, Xie Lian melawan iblis putih, memasuki Tungku, merangkak berguling terguling dan bertarung, dan sekarang, ia kelelahan dalam tubuh dan pikiran. Dia tidak bisa pergi ke mana pun untuk sementara waktu berikutnya, jadi dia mungkin membutuhkan mandi dan menyegarkan dirinya.

Setelah melepaskan pakaiannya dan berendam di air hangat, Xie Lian bersandar di tepi kolam batu giok putih disana, melipat pakaiannya tanpa sadar. Tiba-tiba, dari tumpukan jubahnya, dua benda kecil berjatuhan, berdecak renyah. Xie Lian memperhatikannya dari dekat dan menyadari jika itu adalah dua dadu kecil yang pintar dan lucu.

Dia mengambil dua dadu itu dan memegangnya di telapak tangannya, mengingat kata-kata yang dikatakan Hua Cheng kepadanya: “Jika kamu ingin bertemu denganku, tidak masalah berapa pun yang kamu lemparkan. Aku akan muncul.”

Namun, mengingat bahwa ia mencoba terhubung dengan Hua Cheng melalui komunikasi spiritual sebagian besar sudah sangat tidak wajar, jadi mungkin Hua Cheng memperhatikan keaneha itu. Tapi, bahkan jika Hua Cheng melihat ada sesuatu yang salah, dia tidak akan bisa muncul, karena Ibukota Surgawi sekarang terisolasi dari dunia, sepenuhnya di bawah kendali Jun Wu.

Meskipun demikian, bahkan jika dia sangat menyadari situasinya dan tahu bahkan jika dia menggulung dua angka enam, dia tidak akan dapat melihat Hua Cheng, Xie Lian masih mencobanya. Clack clack, dua dadu itu berguling di atas batu-batu giok di tepi kolam pemandian. Keberuntungannya mengerikan seperti biasa; dua mata ular. Dan tentu saja, tidak ada gerakan tunggal apapun yang terjad.

Xie Lian menghela napas dan berbalik, dan baru saja akan mengubur wajah dan tubuhnya ke dalam air ketika tiba-tiba, dia mendengar suara: “Gege.”

Xie Lian langsung bangkit dari air, melompat ketika air memercik karena gerakannya, “San Lang?”

Apakah dia benar-benar memanggil Hua Cheng???

Namun, setelah memindai sekelilingnya, dia tidak melihat bayangan siapa pun. Namun, suara itu sebelumnya jelas bukan halusinasi yang disebabkan oleh harapannya. Jantung Xie Lian berdebar ketika dia mendengar suara lain memanggil, “Yang Mulia!”

“…”

Baru saat itulah Xie Lian menyadari bahwa suara itu datang dari mulutnya sendiri!

Itu adalah suaranya sendiri, hanya saja, di tengah udara panas kolam pemandian yang luas ini dan suara gemercik air, suaranya tidak terdengar begitu jelas. Xie Lian tertegun sejenak sebelum dia menyadari akan sesuatu – Mantra Pemindahan Jiwa!

Xie Lian terkejut sekaligus senang, “Tuan Master Angin??”

Kemudian, dari bibirnya terdengar suara orang lain yang terlalu bersemangat, “Ya, ini aku! HAHAHAHA, LUAR BIASA, BUKAN? Tuan Master Angin ini, tidak, aku memiliki kekuatan spiritual lagi!!!”

Sebelum disebutkan bahwa Mantra Pemindahan Jiwa tidak terlalu sering digunakan karena menghabiskan kekuatan spiritual dengan cepat, jauh lebih jahat dan jarang digunakan daripada mantra komunikasi spiritual yang khas, jadi biasanya, penghalang penyembunyian tidak akan berpikir untuk memblokir mantera ini. Kemudian, ketika Shi Qing Xuan kehilangan semua kekuatan spiritualnya, pintu yang menghubungkannya dengan Xie Lian diblokir satu sisi, namun Xie Lian tidak membayangkan jika mantera itu akan digunakan sekarang.

“Qing Xuan, Mantra Pergeseran Jiwa membakar banyak kekuatan spiritual, dari mana kamu mendapatkan kekuatanmu?” Xie Lian bertanya, tapi dia segera mengetahuinya. Dari mana lagi dia bisa mendapatkan kekuatannya?

Benar saja, Shi Qing Xuan menjawab, “Ceritanya panjang! Eh, sebenarnya tidak terlalu panjang. Hujan Darah Mencapai Bunga milikmu memberiku beberapa permen hitam untuk dimakan, itu sangat ajaib! Kekuatan spiritualku meledak setelah aku memakannya! Meskipun ini hanya sementara, tetapi masih bisa bertahan untuk beberapa waktu. Komunikasi tidak akan menjadi masalah. Hanya saja, rasanya benar-benar buruk, cih cih cih!”

“…”

Xie Lian tidak bisa tidak mengingat Permen Esensi Hantu yang dimakan Pei Ming dari sebelumnya, tetapi permen dari Hua Cheng pastilah permen kekuatan spiritual berkualitas tinggi. Xie Lian bertanya, “Siapa yang memanggilku gege barusan?”

“Itu aku!” Kata Shi Qing Xuan,

Xie Lian tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis, “Mengapa kamu memanggilku begitu? Dan di sini aku pikir …”

“Aku tahu.” Shi Qing Xuan berkata, “Kamu pikir itu Hujan Darah Mencapai Bunga yang datang mencarimu, bukan?”

Xie Lian berdeham dengan ringan dan Shi Qing Xuan melanjutkan, “Dialah yang menyuruhku memanggilmu begitu. Dia berkata jika aku memanggilmu, kamu akan tahu jika dia datang, dan kamu akan merasa lebih baik.”

Dia berpikir jika itu memang benar. Sebelumnya ketika dia mendengar panggilan ‘gege’, sambil terkejut, dia merasa lebih tenang. Xie Lian berkata, “Apakah dia tepat di sebelahmu sekarang? Apakah semuanya baik-baik saja di ibukota kerajaan? Roh-roh penuh kebencian disana tidak tiba-tiba memulai sesuatu, bukan?”

“Semuanya baik-baik saja di ibukota.” Shi Qing Xuan berkata, “Roh-roh penuh kebencian itu juga masih dibersihkan. Hanya saja, sebelumnya ketika kamu berkomunikasi Hujan Darah Mencapai Bunga, ia dengan begitu bahagia terus tertawa dan berbicara tentang entah apa itu denganmu pada satu detik sebelumnya, dan berikutnya, setelah komunikasi itu berakhir, wajahnya tiba-tiba berubah begitu gelap dan benar-benar menakutkan. Dan kemudian dia memanggilku untuk melihat apakah aku bisa mengalihkan jiwaku padamu. Oh ya, ngomong-ngomong, Yang Mulia, dia ingin aku menyampaikan pesan ini kepadamu: ‘Yang Mulia, tolong berpakaian dulu’. Dia terus menggangguku untuk sementara waktu sekarang, apa masalahnya? Ini bukan seperti kamu akan masuk angin di surga.”

“…”

Xie Lian hampir pingsan, dan dia dengan cepat, menggunakan kecepatan kilat, meraih jubah untuk membungkus dirinya sendiri, “D-D-D-DDIA, SAN LANG BISA MELIHATNYA???”

“Ya.” Shi Qing Xuan menjawab, “Cukup menjengkelkan untuk terus mengulanginya jadi aku hanya mengirimkan semua yang bisa aku lihat dan dengar langsung kepadanya, jadi dia tahu semua yang kamu lakukan atau katakan. Dia tidak bisa berbicara denganmu atau mengendalikan tubuhmu secara langsung, itu saja.”

TUAN MASTER ANGIN YANG TERHORMAT, KAMU TERLALU TERBUKA DENGAN ITU!!!

Jika dia tahu, dia tidak akan mandi! Dia pikir dia harus berpikir lagi sebelum kesempatan muncul!

“Tidak apa-apa, Yang Mulia.” Shi Qing Xuan berkata, “Aku tidak berpikir kamu akan begitu keberatan tentang hal-hal seperti ini. Kita semua laki-laki di sini, bukankah kamu pernah melihat Hua Chengzhu sebelumnya? Lagipula, aku juga tidak bisa melihat sebanyak itu … “

Dia benar-benar terlalu terbuka. Xie Lian menepuk keningnya dan dengan cepat berpakaian sendiri, lalu dia meraih dadu sebelum meninggalkan aula, dengan cepat mengganti topik pembicaraan, “San Lang, bagaimana kamu menemukan jika ada sesuatu yang salah?”

Setelah jeda, Shi Qing Xuan menjawab, “Hujan Darah Mencapai Bunga berkata, saat kamu mencari dan memanggilnya, dia sudah tahu. Oh, Hua Chengzhu ingin aku memberi tahumu ini: ‘Gege sangat pemalu, jika bukan karena ada sesuatu yang penting mengapa kamu mengambil inisiatif untuk melafalkan kata sandi verbal milikku?’

“…”

Jadi memang itulah alasannya. Shi Qing Xuan tampaknya berbicara dengan Hua Cheng, “Oke oke oke oke, aku tidak akan membuang waktu lagi dengan omong kosong itu, kita akan bicara bisnis.” Kemudian, dia berkata, “Yang Mulia, sebenarnya situasi macam apa yang terjadi di sana? Apakah kaisar tidak ada?”

Xie Lian benar-benar tidak tahu bagaimana dia harus memulai, dan berkata, “Justru karena dia ada di sekitar situasinya menjadi seperti ini!”

Mengatakan hanya poin-poin penting, Shi Qing Xuan sudah begitu terguncang, “Ya Tuhan, Ya Tuhan, Ya Tuhan! Yang Mulia, kamu sedang tidak berbicara sambil tidur, kan?? Itu adalah kaisar! Kita berbicara tentang kaisar di sini!”

“Aku bahkan tidak yakin apakah dia masih dirinya yang sama lagi.” Xie Lian berkata, “San Lang, apa yang kamu pikirkan tentang semua ini?”

Beberapa saat kemudian, Shi Qing Xuan menjawab, “Hujan Darah Mencapai Bunga tampak tidak terlalu terkejut dan hanya berkata: ‘Tidak terkejut. Aku sudah tidak tahan dengannya.’

Xie Lian terdiam dan mengeluarkan tawa, “Bukankah kamu selalu tidak tahan dengan siapapun?”

Kalimat itu diarahkan untuk Hua Cheng. Shi Qing Xuan menjawab, “Dia berkata: ‘Selain kamu, tidak.’ Aku katakan, Hua Chengzhu, itu tidak terlalu baik, aku sedang berdiri di sini, kau tahu! Kau tidak tahan denganku juga??? Apa yang salah denganku???”

“Baiklah, baiklah, itu semua hanya lelucon. Bagaimanapun, semua dewa bela diri telah dipukuli, dan setiap pejabat surgawi dikurung di istana mereka sendiri. Seluruh Ibukota Surgawi terisolasi dari dunia sekarang sehingga tidak ada cara untuk datang ke surga.”

Shi Qing Xuan berkata, “Hujan Darah Mencapai Bunga berkata, ada cara untuk naik ke surga, tapi kita harus meminta bantuan seseorang.”

“Siapa?” Xie Lian bertanya, tetapi segera setelah itu, dia berteriak, “SIAPA ITU??”

Kata-kata ‘siapa itu’ yang terakhir sama sekali tidak diarahkan untuk Hua Cheng atau Shi Qing Xuan. Kata itu disuarakan karena dari belakang, ada gerakan yang tidak biasa.

Seseorang telah datang!


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

Dipindahkan oleh Nadirah Syifa ❤

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments