Penerjemah : Jeffery Liu


Seperti yang dia pikirkan, siluet merah itu tiba-tiba bergerak lebih dekat dan segera berada dalam jangkauannya.

San Lang terseret ke dalam badai angin itu juga!

Xie Lian berteriak ke arahnya, “Jangan panik!” Tapi begitu dia membuka mulut, mulutnya kembali penuh dengan pasir. Pada titik ini Xie Lian sudah merasa terbiasa memakan pasir-pasir yang dengan paksa memenuhi mulutnya. Dia mencoba memberi tahu San Lang untuk tidak panik, tetapi sejujurnya dia sama sekali tidak merasa bahwa bocah itu akan panik. Ruoye melilitkan dirinya kembali ke Xie Lian, menutup jarak antara dia dan anak laki-laki yang baru saja tertiup ke langit. Seperti yang dia duga, San Lang tidak terlihat panik sedikit pun, tampak seolah-olah dia bahkan bisa dengan tenang membuka buku dan membacanya saat ini juga. Xie Lian bertanya-tanya apakah San Lang ‘terseret’ dengan sengaja.

Ruoye melilitkan diri di pinggang keduanya untuk mengikat mereka, dan Xie Lian kemudian memerintahkan, “Pergilah dan coba lagi, tapi jangan sampai membawa orang lagi!”

Kain sutra itu melesat sekali lagi tetapi kali ini dia menyambar… Nan Feng dan Fu Yao!

Xie Lian merasa lelah. “Ruoye,” katanya dengan lelah, “aku berkata jangan bawa orang lagi, tapi maksudku bukan orang secara harfiah… baiklah.”

Xie Lian kemudian menghadap ke tanah dan berteriak, “TAHAN, KALIAN BERDUA!”

Di bawah, tentu saja Nan Feng dan Fu Yao melakukan yang terbaik untuk mencoba menahan dan menarik mereka ke tanah, tapi embusan angin terlalu kuat dan tidak mengejutkan saat tak lama kemudian dua siluet lain bergabung dengan mereka dalam angin puting beliung itu. Sekarang mereka berempat, diikat bersama oleh Ruoye, berputar-putar di dalam angin puting beliung, semakin tinggi dan semakin tinggi dari tanah, angin dan pasir menyatu dan berembus.

“Bagaimana kalian berdua bisa terbawa ke sini juga?” Xie Lian berteriak sambil menahan semua pasir masuk ke mulutnya.

“Tanyakan pada Ruoye bodohmu itu!” Fu Yao balas berteriak, juga mendapatkan satu suap pasir yang masuk ke dalam mulutnya. Dengan tidak ada apa-apa selain pasir yang terlihat dan angin yang bertiup, mereka hanya bisa saling berteriak bolak-balik untuk didengar.

Xie Lian menggenggam ‘Ruoye bodohnya’ dengan kedua tangan dan dengan putus asa berkata, “Ruoye sayang, kami berempat bergantung padamu sekarang. Tolong jangan mengikat hal yang salah lagi kali ini. Pergi sekarang!”

Xie Lian dengan sedih melepaskan Ruoye sekali lagi.

“BERHENTI MENGANDALKAN MAINAN ITU. PIKIRKAN CARA LAIN!” teriak Nan Feng. Tapi saat itu, Xie Lian merasakan sebuah tarikan dari ujung kain sutranya, dan kemudian matanya menyala penuh keantusiasan. “Tunggu! Beri satu kesempatan lagi! Ruoye mengikat sesuatu!”

“LEBIH BAIK DIA TIDAK MENGIKAT PEJALAN KAKI SECARA ACAK! BIARKAN ORANG MALANG ITU PERGI!” teriak Fu Yao juga.

Xie Lian juga takut akan hal yang sama. Dia kembali menarik Ruoye tetapi tarikannya tetap kencang dan tegas, dan Xie Lian menghela napas lega. “Tidak, Ruoye mengikat sesuatu yang solid, cukup stabil!” Lalu dia memerintahkan Ruoye: “Tarik!”

Melawan angin puting beliung yang dahsyat, Ruoye dengan cepat memendekkan dirinya, dan menyeret keempatnya keluar dan menjauh dari badai angin itu. Perlahan-lahan, Xie Lian bisa melihat sesuatu yang besar, hitam, dan setengah bundar seukuran kuil kecil di bawah sana. Ketika mereka akhirnya menyentuh tanah, Xie Lian melihat bahwa itu sebenarnya adalah batu besar.

Di tengah badai angin, batu ini seperti benteng, tempat berlindung yang sempurna. Namun sebelumnya di jalan, tidak ada dari mereka yang melihat batu seperti itu. Tidak ada yang tahu sejauh mana angin puting beliung itu membawa mereka. Ketika mereka mendarat, mereka segera berputar ke belakang batu untuk berlindung dari angin, dan melihat ada sebuah lubang. “Terima kasih berkah dewa!” Xie Lian bersorak.

Lubang itu selebar dua pintu yang digabung, tetapi panjangnya hanya berukuran setengah tubuh seseorang. Meskipun agak pendek, masih mungkin untuk dimasuki jika seseorang itu membungkuk. Pinggiran lubang itu bergerigi tetapi tampaknya dibuat oleh manusia daripada terbentuk secara alami. Ketika Xie Lian masuk, dia menemukan bahwa bagian dalamnya sebenarnya berongga, dan cukup dalam. Tampak gelap jauh di dalam, jadi dia tidak repot-repot melihat sekeliling sebelum duduk di mana ada cahaya, menepuk pasir yang ada pada Ruoye, dan mengikatnya kembali di lengannya.

Nan Feng dan Fu Yao masuk, meludahkan pasir; mereka tertutup pasir dari ujung kepala sampai ujung kaki, di lubang mulut mereka, telinga, mata, hidung, dan di seluruh pakaian mereka. Mereka melepaskan jubah luar mereka dan mengibaskannya, membuat gundukan kecil pasir di tanah. Dari empat orang itu, hanya San Lang yang tampak tenang; Dia dengan malas membersihkan dirinya dan kembali normal. Selain kuncir kudanya, sosok santainya tetap tidak terpengaruh. Kuncir kudanya itu diikat oleh Xie Lian dan sudah miring, jadi angin kecil tidak membuat perbedaan yang jelas.

Nan Feng menyeka wajahnya dan mulai memaki-maki sementara Xie Lian membuang pasir dari topinya. “Huh, aku tidak berpikir kalian berdua akan tertarik juga. Kenapa kalian tidak menggunakan mantra Thousand Pound Weight (Berat Seribu Pon)?”

“Kita sudah melakukannya! Itu tidak berguna!” Nan Feng berkata dengan marah.

Dari samping, Fu Yao masih mengibaskan pasir dari jubah luarnya dan berkata dengan kejam, “Di mana menurutmu kita berada sekarang? Ini adalah gurun di Barat Laut, bukan wilayah utama Jenderal-ku.”

Nan Feng melanjutkan, “Utara adalah wilayah milik dua Jenderal Pei, dan barat adalah wilayah Quan YiZhen. Kamu tidak akan menemukan kuil Nan Yang dalam radius seratus mil dari sini.”

Ada pepatah yang mengatakan bahwa naga yang kuat tidak bisa menang melawan ular penguasa lokal; Nan Feng dan Fu Yao mewakili Jenderal di tenggara dan barat daya, sehingga kekuatan mereka terbatas di luar wilayah mereka sendiri.

“Itu benar-benar sangat sulit untuk kalian.” Xie Lian melihat wajah mereka yang kesal dan bersimpati berpikir mungkin itu pertama kalinya mereka ditarik ke dalam pusaran angin puting beliung dan berguling-guling.

“Jadi, apakah kita hanya akan duduk di sini sampai badai reda?” San Lang bertanya dari sebelah Xie Lian.

“Sepertinya itu masalahnya,” jawab Xie Lian. “Sekuat apapun pusaran angin itu, itu tidak mungkin meniup batu raksasa ke langit.”

“Kamu tidak akan tahu. Seperti yang kamu katakan, ada sesuatu yang aneh dengan angin itu.”

Tiba-tiba sebuah pikiran datang kepada Xie Lian, “San Lang, bolehkah aku mengajukan pertanyaan?”

“Silakan,” jawab San Lang.

“Kepala Pendeta BanYue sebenarnya adalah seorang wanita, kan?” tanya Xie Lian.

“Benar.”

Xie Lian melanjutkan, “Sebelumnya saat kita beristirahat di penginapan yang ditinggalkan itu, bukankah kita melihat dua sosok yang lewat? Sosok berpakaian putih itu adalah kultivator wanita.”

Fu Yao tampak ragu, “Jubahnya itu bisa dikenakan baik oleh laki-laki ataupun wanita, dan orang itu terlihat lebih tinggi dari wanita biasa. Apakah kamu yakin melihatnya dengan benar?”

“Aku benar-benar yakin,” kata Xie Lian. “Jadi kupikir dia mungkin Kepala Pendeta BanYue.”

Xie Lian berpikir bahwa kedua sosok itu bukan orang biasa karena betapa anehnya langkah mereka. Awalnya dia tidak menghubungkan mereka dengan kejahatan, tetapi mengingat keadaan saat ini dia harus mengikuti alur pemikiran itu.

Nan Feng mempertimbangkan gagasan itu dan berkata, “Mungkin. Tapi, lalu siapa sosok berpakaian hitam di sebelahnya?”

Xie Lian menjawab, “Sulit mengatakannya, tapi orang itu berjalan lebih cepat daripada kultivator wanita dan kekuatannya jelas tidak berada di bawahnya.”

“Mungkinkah dia Kepala Pendeta, Kultivator Iblis lainnya, Fang Xin?” Fu Yao bertanya-tanya.

“Um, kupikir sehubungan dengan itu, gelar ‘Dua Kultivator Iblis’ itu diberikan hanya karena secara historis apa yang telah mereka lakukan adalah sama, keduanya sama-sama jahat, sehingga orang menghubungkan mereka bersama seperti kembaran untuk mengingat mereka dengan lebih mudah. Seperti ‘Empat Kisah Terkenal’ atau ‘Empat Bencana Besar’, bahkan jika jumlahnya sebenarnya tidak ada empat, orang-orang menambahnya menjadi empat agar lebih mudah diingat.” Mendengar itu, San Lang tertawa terbahak-bahak dan Xie Lian menatapnya.

“Bukan apa-apa,” kata San Lang, “Aku hanya berpikir apa yang kamu katakan masuk akal. Salah satu dari empat ‘Empat Bencana Besar’ memang tidak termasuk, hanya ada tiga. Silakan lanjutkan.”

Xie Lian melanjutkan, “Pada kenyataannya, kedua Kultivator Iblis ini seharusnya tidak memiliki hubungan satu sama lain. Aku pernah mendengar tentang Master Fang Xin; dia adalah Kepala Pendeta dari Yong An, lahir ratusan tahun lebih awal dari Kepala Pendeta BanYue.”

“Kamu tidak tahu tentang ‘Empat Bencana Besar’ di alam hantu, tetapi kamu tahu tentang Master Fang Xin dari Yong An di alam fana?” tanya Fu Yao tidak percaya.

“Ada beberapa hal yang aku dengar saat mengumpulkan sampah di alam fana. Aku tidak mengumpulkan sampah di alam hantu, jadi tentu saja aku tidak mendengar tentang mereka yang ada di alam hantu.” Xie Lian menjelaskan.

Angin di luar lubang tampaknya sudah mereda, dan Nan Feng berjalan mendekat ke tepi lubang, menepuk permukaan berbatu di sana-sini, memeriksanya.

“Mengapa ada batu berlubang seperti ini di tengah gurun?”

Dia pikir batu itu agak mencurigakan, tetapi Xie Lian tidak berpikir begitu.

“Mereka tidak jarang. Pada saat itu orang-orang BanYue akan membangun tempat berlindung seperti ini untuk bersembunyi dari badai pasir atau bahkan untuk melewati malam-malam ketika sedang menggembalakan ternak. Beberapa lubang tidak digali tetapi terbentuk dengan sendirinya.” kata Xie Lian.

“Bagaimana mungkin ada yang menggali lubang berbatu seperti ini di gurun?” Nan Feng bertanya, bingung.

Xie Lian tersenyum, “Di wilayah ini dua ratus tahun yang lalu tidak semuanya gurun. Dulu ada oasis.”

Gege,” panggil San Lang,

“Ya?” jawab Xie Lian.

San Lang mengangkat tangannya dan menunjuk, “Batu yang kamu duduki sepertinya ada sebuah tulisan di atasnya.”

“Apa?” Xie Lian melihat ke bawah, lalu berdiri dan menyadari bahwa batu yang dia duduki sebelumnya sebenarnya adalah batu tulis. Setelah membersihkan debu, memang ada huruf di permukaannya. Karakter di sana diukir dengan ringan secara vertikal, dan dengan batu tulis yang telah terkubur di dalam pasir, kata-katanya tidak menarik dan memudar dalam kegelapan.

Jika ada tulisan maka harus diperiksa! “Aku tidak memiliki banyak kekuatan tersisa. Apakah ada yang bisa meminjami aku cahaya telapak tangan? Terima kasih!” Xie Lian bertanya.

Nan Feng menjentikkan jarinya dan api kecil menyala di telapak tangannya. Xie Lian melirik San Lang, tetapi dia tidak tampak terkejut. Xie Lian berpikir bahwa setelah melihat array Pemendek Jarak, tidak ada lagi yang akan membuatnya terkejut. Nan Feng memindahkan telapak tangannya ke tempat Xie Lian mengarahkannya dan menerangi tulisan di batu tulis itu. Karakter-karakternya aneh, seolah digambar oleh seorang balita, miring dan liar. “Apa-apaan ini?” Nan Feng bertanya-tanya.

“Bahasa BanYue, ya.” Jawab San Lang.

“Aku yakin yang dia maksud adalah arti kata-kata itu,” kata Xie Lian, “Biarkan aku melihatnya.”

Xie Lian membersihkan lebih banyak debu dan pasir dari batu tulis, dan mengungkapkan kolom tulisan pertama dengan karakter terbesar. Mereka seharusnya adalah bagian judul. Karakter yang sama juga muncul berulang kali di berbagai bagian isi tulisan. Fu Yao mendekat dan ikut menyalakan api dari telapak tangannya. “Kamu tahu cara membaca bahasa BanYue?”

“Sejujurnya, aku pernah mengumpulkan sampah di BanYue sebelum Kultivator Iblis itu datang.” jawab Xie Lian.

“…”

Merasakan keheningan, Xie Lian mendongak, “Ada apa?”

“Tidak ada,” Fu Yao membungkuk, “Hanya ingin tahu di mana kiranya kamu belum pernah mengumpulkan sampah?”

Xie Lian tersenyum dan melihat kembali ke karakter, dan tiba-tiba berkata, “Jenderal,”

“Apa?” Nan Feng dan Fu Yao menjawab pada saat yang sama.

Xie Lian melirik mereka dan menjelaskan, “Kata pertama pada batu tulis ini adalah ‘Jenderal’.” Dia terdiam sesaat, “Tapi ada karakter lain setelah itu aku tidak yakin maknanya.”

Nan Feng menghela napas lega, “Kamu teruslah melihat dan memikirkannya.”

Xie Lian mengangguk dan Nan Feng menggeser telapak tangannya lebih jauh untuk menerangi kata-kata lainnya. Sesuatu terasa tidak benar, pikir Xie Lian. Tampaknya ada sesuatu yang lebih di pinggiran batu itu. Dengan kedua tangan menempel di batu, Xie Lian mengangkat kepalanya.

Di atas batu tulis, api yang berkedip-kedip menerangi wajah manusia yang kaku. Wajah itu, dengan matanya yang menonjol, menatap lurus ke arahnya.

“AAAAAAAHHHHHHHHHHHHHH!!!!!!!!!!!!”

***

Orang yang berteriak bukan Xie Lian atau Nan Feng, tapi wajah kaku itu.

Nan Feng segera mengambil tangannya yang lain dan menyalakannya juga. Dia meletakkan kedua tangannya bersama dan menyalakan api sampai akhirnya cukup terang untuk menerangi seluruh gua.

Orang yang wajahnya terungkap oleh cahaya adalah orang yang bersembunyi di bayang-bayang selama ini, dan ketika api semakin besar dia bergegas pergi di sepanjang dinding menuju gua bagian dalam, dan di sana Xie Lian melihat tujuh hingga delapan orang berkerumun dan gemetar ketakutan.

“SIAPA KALIAN?” Teriak Nan Feng.

Teriakan marah Nan Feng bergema di gua, dan Xie Lian, yang telinganya masih berdering dari jeritan sebelumnya, menutupi telinganya. Suara berisik dari badai angin telah memekakkan pendengaran mereka, dan sejak mereka memasuki gua mereka telah membahas tentang Kepala Pendeta BanYue dan kemudian tulisan di atas batu tulis, tidak ada yang memperhatikan ada orang lain yang juga bersembunyi di tempat berlindung yang sama. Tujuh hingga delapan orang gemetar untuk beberapa saat sebelum seorang pria berusia sekitar lima puluh tahun berkata, “Kami adalah rombongan pedagang yang melewati daerah ini. Pedagang biasa. Namaku adalah Zheng. Badai pasir ini terlalu besar, jadi untuk saat ini kami bersembunyi di sini.”

Dia adalah orang yang paling tenang, tampak seperti pemimpin dari rombongan pedagang itu. Nan Feng bertanya, “Jika kamu pedagang biasa, mengapa kamu bersembunyi diam-diam?”

Zheng baru akan menanggapi ketika seorang pemuda sekitar tujuh belas tahun berteriak, “Kami tidak berencana untuk berbuat licik! Tapi kalian tiba-tiba masuk, siapa yang tahu apakah kalian orang yang baik atau jahat? Kemudian kami terus mendengar kalian berbicara tentang Kepala Pendeta BanYue, alam hantu, dan menyalakan api di telapak tangan kalian; kami pikir kalian adalah prajurit BanYue yang berpatroli dan berburu daging! Tidak mungkin kami akan membuat suara!”

“Berhenti bicara, Tian Shen.” Pria tua itu menenangkan pemuda itu, takut kalau dia akan membuat marah pihak lain.

Pemuda itu memiliki alis tebal dan mata besar, wajah harimau. Tetapi dia segera tutup mulut saat orang yang lebih tua berbicara. Xie Lian meletakkan tangannya, telinganya tidak lagi berdering, dan tersenyum cerah untuk menenangkan suasana. “Semua ini hanya salah paham. Mari kita lebih santai dan tidak panik.”

Dia berhenti sejenak sebelum lanjut menjelaskan.

“Kami bukan prajurit Ban Yue. Pelayan ini hanya seorang kultivator dari kuil kecil. Mereka adalah… orang-orang… dari kuilku. Kami hanya tahu trik kecil, tidak ada yang hebat. Kalian adalah pedagang biasa, dan kami adalah kultivator biasa tanpa niat jahat. Kebetulan kita semua memasuki tempat perlindungan yang sama untuk bersembunyi dari badai pasir yang sama.”

Suara Xie Lian ramah dan lembut, setiap kata diucapkan perlahan untuk menenangkan saraf semua orang. Setelah banyak penjelasan dan jaminan, semua orang akhirnya merasa santai.

Tiba-tiba, San Lang tertawa, “Aku pikir mereka terlalu rendah hati. Pedagang itu tidak sesederhana yang mereka katakan.”

Tidak ada yang mengerti apa yang dia maksud dan menatapnya dengan bingung, “Bukankah paling tidak separuh rombongan kalian telah hilang ketika melewati BanYue Pass? Untuk melewati tanah ini saat kalian mengetahui rumor itu, tentunya kalian semua sangat berani. Tidak ada yang biasa tentang kalian.”

“Hal itu tidak semuanya benar, anak muda.” jawab pria tua Zheng. “Beberapa rombongan pedagang telah berhasil lewat tanpa ada yang mendapat bahaya sebelumnya!”

“Oh, benarkah?” San Lang bergumam.

“Selama kamu menemukan pemandu yang tepat saat pergi ke sekitar wilayah BanYue maka semuanya akan baik-baik saja. Jadi, kali ini kami secara khusus menemukan orang lokal untuk memandu kami,” kata pria tua Zheng.

“Ya!” Pemuda itu, Tian Shen berbicara, “Semua itu tergantung pemandu! Kami berutang segalanya pada A-Zhao! Jika bukan karena dia, kita tidak akan bisa menghindari semua pasir isap itu. Ketika badai pasir datang, dia tahu persis ke mana harus membawa kami bersembunyi, kalau tidak kami pasti sudah terkubur hidup-hidup di dalam pasir sekarang!”

Xie Lian memandangnya sekilas; A-Zhao, orang yang memandu mereka ini terlihat cukup muda, tampaknya berusia dua puluhan dengan wajah yang bersih dan terhormat. Ketika dia dipuji oleh dua lainnya, dia tidak menunjukkannya, hanya mengerutkan kening, “Bukan apa-apa. Hanya melakukan tugasku. Mudah-mudahan saat badai reda tidak ada unta atau barang yang rusak.”

“Semua pasti akan baik-baik saja!”

Para pedagang semuanya sangat optimis, tetapi Xie Lian memiliki perasaan bahwa segalanya tidak sesederhana yang mereka semua pikirkan.

Jika semua masalah bisa dihindari dengan tidak melewati wilayah BanYue, lalu apakah semua rombongan yang sebelumnya, yang telah kehilangan nyawa mereka adalah karena mereka tidak percaya pada rumor? Satu atau dua kelompok tidak akan aneh, tetapi setelah memiliki contoh sejarah, bagaimana mungkin orang kemudian membuat kesalahan yang sama?

Xie Lian memikirkannya dan berkata kepada Nan Feng dan Fu Yao dengan suara lirih, “Ini terlalu mendadak. Setelah badai ini reda, kita harus memastikan orang-orang ini lewat dengan aman sebelum pergi ke reruntuhan BanYue.”

Tanpa mendengar pendapat dari dua pejabat junior, Xie Lian lalu kembali menguraikan tulisan BanYue di atas batu tulis. Dia mengenali kata ‘Jenderal’ sebelumnya, tapi itu karena kata itu sering digunakan. Sudah dua ratus tahun sejak dia terakhir mengunjungi kerajaan BanYue. Bahkan jika dia fasih berbahasa Ban Yue pada saat itu, semuanya sudah dia lupakan. Untuk tiba-tiba mengambil beban terjemahan benar-benar membutuhkan waktu dan kesabaran. Saat itu, San Lang berkata, “Makam Jenderal.”

Xie Lian ingat sekarang. Karakter terakhir adalah kata untuk ‘Makam’, ‘Kuburan’, “Pemakaman’, dan sinonim lainnya. Dia memandang bocah itu, “San Lang, apakah kamu mengerti bahasa Ban Yue juga?”

San Lang tersenyum, “Tidak banyak. Aku hanya tahu beberapa kata karena mereka menarik.”

Xie Lian sudah terbiasa mndengarnya berkata seperti itu. Kata ‘makam’ tidak begitu sering digunakan; jika San Lang benar-benar hanya tahu ‘tidak banyak’, bagaimana mungkin dia tahu persis apa arti satu karakter itu? ‘Tidak banyak’-nya berarti ‘jangan membahasnya lagi’, dan Xie Lian mengambil kesempatan itu. “Luar Biasa! Mungkin karakter yang kamu kenali adalah yang aku tidak tahu. Mendekatlah dan mari kita periksa bersama-sama.”

Xie Lian melambai pada San Lang untuk mendekat, dan bocah itu menurut. Nan Feng dan Fu Yao berdiri di sebelah mereka, menerangi batu tulis untuk mereka baca dengan api. Xie Lian menyentuh pelan dengan jarinya, meninjau tulisan itu bersama San Lang dengan suara pelan, dan membaca kata-kata itu dengan lembut. Semakin banyak mereka membaca, semakin mereka terlihat kagum, sebelum secara bertahap menjadi lebih murung. Bocah pedagang Tian Shen masih muda, dan anak muda cenderung suka penasaran. Setelah sedikit bertengkar sebelumnya, seolah-olah mereka telah menjadi akrab, dia berseru, “Gege, apa yang tertulis di atas batu itu?”

Xie Lian tersadar dan menjawab, “Batu tulis ini adalah batu peringatan, yang menceritakan kisah kehidupan seorang jenderal.”

“Seorang jenderal BanYue?” Tian Shen bertanya.

“Bukan, jenderal Dataran Tengah.” jawab San Lang.

“Jenderal dataran tengah?” Nan Feng bertanya, “Mengapa orang-orang BanYue membangun sebuah batu peringatan untuk jenderal Dataran Tengah? Aku pikir kedua kerajaan itu terus berperang satu sama lain?”

“Jenderal ini spesial,” jawab San Lang. “Meskipun batu peringatan menyebutnya seorang jenderal, dia sebenarnya tidak lebih dari seorang kapten.”

“Tapi, dia kemudian naik pangkat menjadi jenderal?

“Tidak. Pada awalnya, dia memimpin ratusan pasukan, sebelum berkurang menjadi tujuh puluh, dan kemudian lima puluh.”

“…”

“Dengan kata lain, penurunan pangkat berulang.”

Perasaan diturunkan sampai ke titik dia bukan apa-apa, cukup akrab bagi Xie Lian, dan dia bisa merasakan banyak pasang mata mengarah padanya. Dia pura-pura tidak memperhatikan dan terus menguraikan tulisan BanYue di sana.

Tian Shen tidak bisa mengerti dan bertanya, “Pejabat macam apa yang diturunkan berkali-kali seperti itu? Selama dia tidak melakukan kesalahan besar, seharusnya hanya ada penundaan kenaikan pangkat, bukan penurunan pangkat? Harus menjadi kegagalan sebanyak apa dia itu?”

“…”

Xie Lian mengepalkan tangan kanannya dan mengangkatnya ke bibir, sebelum dia berdehem pelan dan menjawab dengan nada serius, “Anak muda, menerima penurunan berulang tidak jarang seperti yang kamu pikirkan.”

“Hah?”

San Lang terkekeh, “Itu benar. Hal itu sering terjadi.” Dia berhenti sejenak sebelum melanjutkan, “Kapten ini diturunkan berkali-kali bukan karena dia tidak mampu dan tidak kompeten untuk bertugas, tetapi karena meskipun hubungan buruk di kedua sisi, alih-alih memenangkan pertempuran di medan perang, dia terus menjadi penghalang.”

“Apa maksudmu, ‘menjadi penghalang’?” tanya Nan Feng.

“Dia mencegah musuh-musuhnya membunuh penduduk Dataran Tinggi, dan melarang pasukannya sendiri untuk membunuh rakyat Ban Yue. Setiap kali dia melakukan itu, pangkatnya akan diturunkan.”

San Lang berbicara dengan ringan, dan tujuh hingga delapan pedagang duduk lebih dekat dengannya seperti mereka sedang mendengarkan cerita dongeng. Segera mereka masuk ke dalam pembicaraan dan mulai berkomentar.

“Aku tidak berpikir kapten itu melakukan kesalahan!” Tian Shen berkata, “Seharusnya tidak masalah jika membiarkan prajurit membunuh satu sama lain, tapi jangan membunuh warga biasa, kan?”

“Dia terlalu berhati lembut untuk seorang prajurit, tetapi secara keseluruhan, dia tidak melakukan kejahatan apa pun?”

“Ya, dia menyelamatkan hidup orang, bukan membunuh orang!”

Xie Lian tersenyum mendengar semua komentar itu.

Para pedagang di hadapan mereka tidak pernah hidup satu hari pun di perbatasan yang dilanda pertempuran, dan bukan orang dari dua ratus tahun yang lalu. Kerajaan BanYue telah lama binasa. Mudah bagi mereka untuk mengatakan ini, mengkritik itu, bahkan memuji, tetapi tindakan kapten itu tidak begitu mudah untuk dimaafkan saat itu, tidak sesederhana ‘Dia hanya berhati lembut.’

A-Zhao, sebagai penduduk lokal dalam kelompok pedagang, mengerti dengan lebih baik, “Sekarang adalah sekarang, dua ratus tahun yang lalu adalah dua ratus tahun yang lalu. Kebencian antara kedua kerajaan tidak bisa dibayangkan pada saat itu, begitu dalam dan berat. Hanya menerima penurunan pangkat sudah merupakan berkah bagi kapten itu.”

Namun Fu Yao, mendecakkan lidahnya. “Menggelikan.”

Xie Lian bisa menebak apa yang akan dikatakannya, dan menggosok dahinya. Seperti dugaannya, Fu Yao tampak agak bermasalah di bawah nyala api yang berkedip-kedip. “Seseorang harus melakukan tugas seperti yang diminta oleh posisi mereka. Jika dia seorang prajurit, maka dia harus selalu ingat untuk membela kerajaannya, dan membunuh musuh di garis depan. Jatuhnya korban tidak bisa dihindarkan dalam peperangan. Tidak ada tempat untuk hati yang lembut, karena hanya akan membebani rekan-rekan prajuritnya. Musuh-musuhnya pun akan menganggapnya bodoh. Pada akhirnya, tidak akan ada yang berterima kasih padanya.”

Kata-kata Fu Yao memiliki logika yang tak terbantahkan, dan keheningan segera memenuhi gua. Dia melanjutkan dengan gamblang, “Orang seperti itu hanya akan memiliki satu akhir―kematian. Dia akan mati dalam pertempuran atau di tangan orang-orangnya sendiri.”

Xie Lian memecah kesunyian setelah jeda sesaat, “Kamu benar sekali. Dia memang mati dalam pertempuran.”

“Bagaimana dia mati?” tuntut Tian Shen.

Xie Lian menelan kata-katanya dan perlahan-lahan menjawab, “Di sini tertulis bahwa pada saat pertempuran terakhirnya, kecerobohannya muncul, tali sepatunya lepas dan dia menginjaknya, lalu tersandung…”

Semua orang mengira kematiannya akan tragis namun penuh kesan kepahlawanan, jadi ketika mereka mendengar itu, semuanya terkejut sekali lagi. Kemudian tiba-tiba, mereka tidak bisa menahannya dan mulai tertawa secara bersama-sama, “HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA!”

“Apakah itu lucu?” San Lang mengangkat alisnya.

Xie Lian terbatuk, “Ya, itu agak tragis. Mari kita lebih simpatik dan tidak tertawa begitu keras. Bagaimanapun, kita berada di makamnya, jangan mempermalukannya.”

“Aku tidak bermaksud jahat dengan tertawa!” Tian Shen segera mengklaim, “Tapi kematiannya itu… begitu… ahahahahah…”

Xie Lian tidak bisa berbuat apa-apa. Membaca tulisan di batu nisan sampai titik ini, bahkan dia juga ingin tertawa, jadi dia tidak berkomentar dan terus menerjemahkan.

“Bagaimanapun, meskipun kapten ini tidak memiliki reputasi yang baik di antara pasukannya, warga yang ada di perbatasan semuanya sangat berterima kasih atas upayanya dan memanggilnya ‘Jenderal’, dan membangun batu peringatan ini untuknya.”

“Selanjutnya, orang-orang BanYue menemukan keajaiban lain tentang batu peringatan ini: bahwa selama seseorang bersujud di depan batu tulis ini tiga kali, mereka bisa mengubah bahaya apa pun yang mereka temui di gurun Gobi menjadi keberuntungan.” San Lang menyelesaikan terjemahan.

Nada suaranya misterius dan penuh makna, sangat meyakinkan. Ekspresi wajahnya juga serius, sehingga saat kelompok pedagang itu mendengarnya, beberapa dari mereka langsung sujud, mempercayainya. Namun, Xie Lian menatapnya dengan bingung, “Apa―? Apa itu tertulis di sini? Apa seajaib itu?”

San Lang tersenyum tipis, dan berbisik padanya, “Tidak. Aku hanya mengada-ada. Tapi karena mereka sudah menertawakannya sebelumnya, sujud mereka seharusnya bisa membayarnya.”

Xie Lian melihat kembali batu tulis itu dan melihat bahwa itu memang akhir dari kalimat dan tidak ada kata-kata lain. Awalnya dia merasa agak sedih, tapi sekarang dia merasa bahwa itu lucu, dan berbisik, “Kenapa kamu nakal sekali?”

San Lang menjulurkan lidahnya, dan keduanya terkekeh pelan.

Saat itu, seseorang berteriak, “APA INI???”

Teriakan itu menggema di gua, bergema tajam di dinding, menyebabkan semua rambut berdiri. Xie Lian langsung berbalik ke arah asal teriakan itu dan bertanya, “Apa yang terjadi?”

Di tempat para pedagang sebelumnya duduk, semua orang beranjak dari tempatnya dalam sekejap, bergegas pergi dalam ketakutan dan kewaspadaan.

“ULAR!”

Nan Feng dan Fu Yao memindahkan telapak tangan mereka ke arah keributan dan menerangi tempat itu. Meringkuk di tanah berpasir adalah ular ramping, berwarna cerah!

“Kenapa ada ular?!” Kerumunan itu semakin cemas.

“Kenapa… kenapa ular ini tidak mengeluarkan suara saat merayap keluar?”

Ketika api menyala, ular itu langsung dalam posisi siaga dan mengangkat dirinya ke posisi serangan. Nan Feng hendak membakarnya ketika seseorang dengan santai berjalan mendekat, sebelum dengan mudah menyambar ular itu dengan tangan kirinya, dan menekannya di bagian jantung.

Dia membawa ular itu lebih dekat untuk mengamatinya dan berkata, “Bukankah normal ada ular di padang pasir?”

Seseorang yang tidak bermoral dan berani ini tentu saja adalah San Lang. Mereka mengatakan, untuk bertarung dengan ular, ambil di mana jantungnya berada, dan jika ditekan cukup keras, tidak peduli seberapa berbisa taringnya, ular itu tidak akan berdaya. Ular itu dengan lemah melingkarkan ekornya yang panjang di lengan kiri San Lang, dan dalam jarak yang lebih dekat Xie Lian bisa melihat dengan jelas bahwa ular itu memiliki kulit yang tembus cahaya, bagian dalamnya yang merah menyala bercampur dengan benang-benang hitam yang terlihat, menyerupai organ dalam dan agak menjijikkan. Ekornya sewarna daging, tersegmentasi seperti lapisan cangkang keras, tidak seperti ekor ular tetapi seperti kalajengking.

Melihat itu, wajah Xie Lian berubah, dan berseru, “Hati-hati dengan ekornya!”

Sebelum Xie Lian menyelesaikan kalimatnya, tubuh ular panjang yang melilit lengan kiri San Lang tiba-tiba melepaskan diri, ujung ekornya menusuk ke belakang, mencoba menusuk San Lang dengan kejam.

Beracun seperti ekor ular itu, tangan kanan San Lang bergerak lebih cepat, dan dengan mudah menangkap ekornya. Sekarang, memegang kepala dan ekornya, San Lang memperlihatkan ular itu kepada Xie Lian seolah itu mainan yang menarik, dan tersenyum, “Ekor ini sangat keren.”

Di ujung ekor tumbuh daging merah panjang seperti jarum, dan Xie Lian menghela napas lega. “Aku senang kamu tidak tertusuk. Sepertinya ini adalah ular kalajengking.”

Nan Feng dan Fu Yao datang untuk mengamati ular itu juga, “Ular kalajengking?”

“Benar.” kata Xie Lian. “Itu adalah hewan beracun langka yang hanya ditemukan di Ban Yue, jumlahnya cukup langka. Aku belum pernah melihat mereka sebelumnya tetapi aku pernah mendengar tentang mereka. Tubuh ular, ekor kalajengking, racunnya adalah gabungan dari keduanya, dan jika digigit atau ditusuk…”

Xie Lian terdiam melihat San Lang memutar ular itu, menarik dan meremasnya seperti handuk, sebelum berhenti setelah mengikatnya membentuk simpul. Xie Lian terdiam beberapa saat. “San Lang, berhenti bermain-main dengan ular malang itu, itu berbahaya.”

San Lang tertawa, “Jangan khawatir, gege, tidak apa-apa. Ular kalajengking adalah simbol dari Kepala Pendeta BanYue, kita harus mengambil kesempatan langka ini untuk memeriksanya!”

“Simbol Kepala Pendeta BanYue?” Xie Lian bertanya dengan kagum.

“Itu benar.” Kata San Lang. “Rupanya itu karena Kepala Pendeta dulu bisa mengendalikan ular kalajengking ini sehingga orang-orang BanYue percaya pada kekuatannya dan menjadi pengikutnya.”

Mendengar kata ‘mengendalikan’ membawa peringatan kepada Xie Lian. Ketika itu tentang ‘mengendalikan’, apa pun itu, mereka biasanya datang dalam jumlah besar.

“Semuanya, tinggalkan gua ini! Mungkin ada lebih dari satu ular kalajengking…”

“AAAHH!!!” Sebuah suara berteriak sebelum Xie Lian menyelesaikan kata-katanya.

“ULAR!” Suara-suara lain mulai berteriak, “Begitu banyak ular!!!”

“Di sini juga!”

Dari dalam bayang-bayang, tujuh atau delapan ular kalajengking tanpa suara merayap masuk ke dalam gua. Mereka datang begitu cepat dan diam-diam dari celah-celah yang tidak diketahui tetapi mereka tidak menyerang siapa pun, hanya menonton, menilai. Tanpa suara dalam gerakan dan serangan, bahkan tidak ada desisan dari lidah mereka. Nan Feng dan Fu Yao melepaskan dua bola api dan menembakkannya ke arah ular-ular itu, meledakkan bagian dalam gua.

“Keluar!” Teriak Xie Lian.

Tidak ada yang perlu diberitahu dua kali, semua orang berlari keluar. Untungnya masih terang dan angin puting beliung sudah lama berlalu, badai sudah reda. Kelompok mereka melarikan diri ke tanah terbuka dan terus berlari.

Saat mereka berlari, seseorang berkata: “Batu peringatan itu terlalu menakutkan! Bagaimana mungkin setelah kita berlutut tiga kali, kita masih bertemu sesuatu seperti itu?”

Xue Lian bersyukur karena mereka tidak tahu bahwa kalimat terakhir itu dibuat-buat oleh San Lang. Tapi, lalu dia mendengar orang lain berkata: “Ya! Efeknya sama seperti menyembah Dewa Sampah itu! Semakin kamu berdoa, maka akan membuatmu semakin sial!”

“…”

Di tempat yang bahkan jarang sekali ada tongkat, dia masih tertusuk oleh panah. Xie Lian tidak bisa berkata-kata.

Tiba-tiba, Tian Sheng berteriak, “PAMAN ZHENG!”

Pria tua yang dia dukung terjatuh!

Xie Lian melesat, “Apa yang terjadi?”

Rasa sakit memenuhi wajah lelaki tua Zheng, dan dia mengangkat tangannya yang gemetaran. Xie Lian meraih tangan pria itu dan mengerutkan kening, memperhatikan bengkak marah yang berkembang dan menyebar cepat di telapak tangannya. Di dalam bengkak merah dan ungu itu ada dua tusukan kecil, hampir tidak terlihat. Luka sekecil itu tidak akan terlihat sebelum terlambat.

“Semua orang, periksa dan lihat apakah kalian memiliki luka di tubuh kalian!” Xie Lian segera berteriak, “Jika ada, gunakan tali untuk mengikatnya!”

Xie Lian membalikkan tangannya untuk memeriksanya lebih lanjut, dan melihat bahwa bengkak merah dan ungu itu memanjat melalui urat lengan. Dia baru saja akan melepaskan Ruoye ketika di sebelahnya A-Zhao merobek sepotong kain dari pakaiannya sendiri dan segera mengikatnya erat-erat pada bisep lelaki tua itu untuk mencegah agar racunnya tidak menyebar. Xie Lian kagum dengan kecepatannya. Dia mendongak dan Nan Feng tanpa kata-kata mengambil botol obat dan mengeluarkan pil untuk orang tua itu untuk ditelan.

“Paman! Apakah kamu baik-baik saja?” Tian Shen berteriak, “A-Zhao-ge, paman tidak akan mati, kan?”

A-Zhao menggelengkan kepalanya, “Digigit ular kalajengking berarti kematian dalam waktu empat jam.”

Tian Shen terguncang, “Lalu… apa yang harus kita lakukan??”

Pria tua Zheng adalah pemimpin rombongan pedagang itu, dan pedagang lainnya pun menjadi gelisah, “Teman ini baru saja memberinya pil, kan?”

“Itu bukan penawar racun,” kata Nan Feng, “Pil itu untuk memperpanjang umur sementara waktu. Waktu paling lama uang bisa dia berikan adalah 24 jam.”

Kerumunan menjadi lebih tertekan, “Hanya 24 jam?”

“Apakah itu berarti kita hanya bisa duduk di sini dan menunggu kematian?”

“Apakah tidak ada yang bisa menyelamatkannya dari bisa itu?”

Pada saat itu, San Lang melangkah perlahan, “Ada sebuah cara.”

Semua orang berbalik untuk menatapnya. “A-Zhao-ge, jika ada cara mengapa kamu tidak mengatakannya?” Tian Shen bertanya dengan gembira. Tapi A-Zhou masih diam, dan tidak bersuara, menggelengkan kepalanya.

“Tentu saja tidak mudah baginya untuk mengatakan hal itu,” kata San Lang, “Bagaimana mungkin dia akan memberitahumu bahwa orang yang digigit hanya bisa diselamatkan dengan mengorbankan nyawa orang lain?”

“San Lang, apa maksudmu?” Xie Lian bertanya.

Gege, apakah kamu tahu cerita di balik ular kalajengking?” tanya San Lang.

Dalam legenda, ratusan tahun yang lalu, pernah hidup seorang raja BanYue yang ketika sedang berburu, secara tidak sengaja menangkap dua roh yang terlahir dari dua makhluk berbisa―satu ular dan satu kalajengking.

Kedua makhluk berbisa itu berkultivasi jauh di dalam pegunungan, tidak mengenal dunia luar dan tidak menyebabkan penderitaan. Namun, raja telah mempertimbangkan sifat mereka dan percaya bahwa mereka akan menyebabkan kejahatan cepat atau lambat dan berencana untuk mengeksekusi mereka. Mereka memohon dan memohon agar mereka dibebaskan, tetapi raja itu kejam. Dia memaksa kedua makhluk itu untuk berhubungan badan di salah satu dari sekian banyak perayaannya di hadapan penonton yang mabuk, dan setelah perayaan itu, mereka tetap dieksekusi.

Hanya sang ratu yang bersimpati dan mengasihani kedua makhluk itu. Agar tidak melawan kehendak raja, dia hanya bisa menutupi mayat mereka dengan daun mint.

Ular dan kalajengking itu menjadi roh pendendam dan mengutuk keturunan yang lahir dari perkawinan mereka untuk selamanya tinggal di kerajaan BanYue untuk menghancurkan rakyatnya. Sejak saat itu, ular kalajengking hanya muncul di wilayah BanYue, dan jika ada yang digigit atau ditusuk, racunnya akan menyebar seperti api dan mereka akan mati dengan sengsara.

Namun, berkat satu tindakan kebaikan dari sang ratu, daun mint yang digunakan untuk menutupi mayatnya menjadi penawar racun mereka.

“Tanaman itu disebut ShanYue, dan hanya tumbuh di dalam dinding BanYue.” San Lang selesai menjelaskan.

“Apakah… apakah legenda itu benar?” Para pedagang bertanya dengan cemas, “Ini menyangkut hidup dan mati seseorang, jangan bercanda!”

San Lang tersenyum tetapi tidak mengatakan apa-apa, menolak untuk berbicara lebih banyak setelah menceritakan kisah itu pada Xie Lian. Tian Shen berbalik ke arah A-Zhao, “A-Zhao-ge, apakah yang dikatakan gege berpakaian merah itu benar?”

A-Zhao akhirnya berbicara dengan suara rendah, “Apakah legenda itu benar atau tidak, aku tidak tahu. Tapi tanaman ShanYue benar tumbuh di dalam dinding BanYue, dan itu memang penawar racun ular kalajengking.”

“Berarti satu-satunya cara untuk hidup setelah digigit adalah menjelajah ke dalam kerajaan BanYue?” Xie Lian berkata pelan.

Tidak heran begitu banyak rombongan pedagang akan melewati wilayah Ban Yue meskipun mengetahui rumor yang mematikan itu. Bukan karena mereka bodoh dan tolol; mereka tidak punya pilihan. Dengan banyaknya ular kalajengking yang berkeliaran di sekitar wilayahnya, akan sulit untuk tidak digigit, dan sekali digigit mereka harus pergi ke BanYue untuk mendapatkan penawarnya.

Ular kalajengking adalah simbol dari Penyihir BanYue, dan juga dikendalikan olehnya. Munculnya ular-ular itu bukan kebetulan. Dengan hanya mereka berempat, tidak mungkin mereka bisa melindungi seluruh kelompok pedagang, pikir Xie Lian. Dan tidak ada yang tahu berapa banyak lagi ular yang akan muncul. Xie Lian mengangkat dua jarinya dan menempelkannya di pelipis, mencoba terhubung dengan array komunikasi spiritual untuk bertanya apakah dia bisa meminjam lebih banyak pejabat junior dengan kulitnya yang tebal, dan mendapat lebih banyak bantuan dalam melindungi orang-orang. Tidak ada dadu. Koneksi tidak bisa terhubung.

Xie Lian menurunkan tangannya dan bertanya-tanya, “Aku belum menggunakan semua kekuatanku, bukan? Aku menghitungnya pagi ini dan masih ada sedikit yang tersisa.” Dia berbalik pada Nan Feng dan Fu Yao, “Bisakah kalian mencoba masuk ke array komunikasi spiritual? Aku tidak bisa masuk.”

Setelah beberapa saat, dua orang lainnya juga tampak muram.

“Aku juga tidak bisa masuk.” kata Nan Feng.

Tidak mungkin badai pasir yang mengganggu koneksi mereka? Meskipun ada kasus-kasus di mana koneksi akan menjadi lambat di daerah-daerah dengan aura jahat yang tinggi, yang bisa mengurangi kekuatan Pejabat Surgawi, dan sepertinya itulah yang terjadi sekarang.

Xie Lian mondar-mandir dalam lingkaran dan bertanya-tanya dengan keras, “Mungkin karena kita terlalu dekat dengan kerajaan BanYue…”

Saat itu, di sudut matanya sebuah kilatan merah melintas.

Nan Feng dan Fu Yao sibuk mencoba menyambungkan koneksinya kembali ke dalam array komunikasi spiritual dan semua orang sibuk memeriksa luka di tubuh mereka. Bocah Tian Shen dengan cemas memegang erat-erat lelaki tua Zheng dan tidak melihat seekor ular kalajengking berwarna merah anggur yang tanpa suara memanjat ke tulang punggungnya, melingkar di dekat leher dan membuka mulutnya. Namun, taringnya tidak mengarah ke leher Tian Shen, tetapi ke lengan San Lang di sebelahnya!

Ular itu mengambil ancang-ancang, lalu menerkam!

Dalam kecepatan satu detik, sebelum ular itu memiliki kesempatan untuk menancapkan taringnya ke San Lang, tangan Xie Lian meraih dan menyambar ular itu tepat di jantung dengan ketepatan yang tidak rasional.

Dengan kekuatannya, Xie Lian bisa saja menghancurkan hati ular itu jika dia mau; memecahkan jeroannya dan menumpahkan bagian dalamnya. Tapi dia tidak tahu apakah daging ular itu juga beracun, dia tidak berani menekan lebih keras. Xie Lian mengangkat tangannya yang lain untuk meraih ekornya, tetapi ular itu licin dan lincah, membuatnya sulit ditangkap. Xie Lian meremasnya tetapi hanya merasakan sesuatu yang lembut dan dingin menyelinap di antara jari-jarinya, dan saat berikutnya, rasa seperti ditusuk jarum tajam menyala dari punggung tangannya.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments