Penerjemah : Jeffery Liu


Sudah ratusan tahun berlalu sejak Xie Lian terakhir kali merasakan perasaan yang begitu dingin di tulang punggungnya

Mei Nian Qing jika Si Putih Tanpa Wajah berdiri tepat di atas dasar, dan reaksi pertama Xie Lian adalah dirinya sendiri, tetapi ia melupakan sesuatu. Di depan Mei Nian Qing, selain Xie Lian, masih ada Jun Wu di belakang!

Hanya saja, dia tidak pernah curiga terhadap orang itu, jadi sesuatu yang mengejutkannya, itulah sebabnya semua sekarang mulai berdiri dengan tiba-tiba. Xie Lian sedikit berjuang melepaskan diri tetapi tangan itu sangat kuat, mencengkeramnya dengan kuat tanpa bergeming. Meskipun dia berkata, “Kamu … wajahmu …”

Suara Jun Wu terdengar seperti dia tidak peduli sama sekali, seolah-olah dia baru saja melihat kesalahan sepele, “Ah, kecerobohan sewaktu-waktu dan mereka sudah keluar lagi.”

Gelombang lain dari rasa sakit yang luar biasa datang dari tangan Xie Lian dan akhirnya, dia tidak bisa memegang gagang pedang itu lagi dan melonggarkan cengkeramannya.

Pedang panjang itu jatuh ke tanah dan mengeluarkan suara dentangan yang begitu keras dan tegas yang memenuhi aula. Namun, semuanya sudah terlambat.

Banyak surgawi di hadapan, seperti dirinya, melihat wajah yang berada di Pedang HongJing!

Keheningan aula besar disana. hampir setiap pejabat surgawi tercengang, termasuk Feng Xin yang berdiri paling dekat dan melihat semuanya dengan jelas. Mei Nian Qing menggunakan kesempatan ini untuk menangkap dan meraih HongJing yang ada di tanah, mengangkatnya dengan kedua tangan dan mengikatnya di depan Jun Wu, “SEMUA ORANG INILAH BAIK-BAIK!! INILAH WAJAH PRIA YANG BERDIRI DI SINI!!!”

Bilang dewa bela diri disana pada detik berikutnya akan sesuatu, dan Pei Ming maju dan berteriak, sadar pedangnya sendiri, “SIAPA KAU??”

Beberapa pejabat surgawi yang berdiri jauh tidak mengerti apa yang sedang terjadi dan mereka mulai berteriak, “APA YANG TERJADI?”

“Dengan siapa Jenderal Pei berbicara?”

“MENGAPA DIA MENGHUNUSKAN PEDANGNYA KEPADA KAISAR?”

Mei Nian Qing menatap tajam ke arah Jun Wu tanpa berkedip, mengucapkan setiap kata dengan penuh perhatian, “DIA, ADALAH SI PUTIH TANPA WAJAH!”

Mu Qing tercengang, “Bagaimana mungkin dia adalah Si Putih Tanpa Wajah? Apakah Si Putih Tanpa Wajah menyamar menjadi Kaisar? Lalu di mana Kaisar yang sebenarnya?”

Xie Lian kini juga bertanya-tanya apakah mungkin ada pergantian penyamaran yang curang, tetapi sejak kapan pengganti ini ada disana? Kenapa dia tidak melihat ada yang salah? Kaisar Dewa Bela Diri Surgawi sama sekali berbeda dengan Master Bumi yang berkepribadian rendah diri dan sulit dipahami, dan tidak peduli apa, jika dia menyamar menjadi Kaisar, tentu itu tidak akan luput dari perhatian semua orang di seluruh Pengadilan Tinggi!

Mei Nian Qing baru saja akan berbicara lagi ketika Jun Wu mengangkat salah satu tangannya, mendesah, “Kamu sudah mengecewakanku lagi.”

Wajah Mei Nian Qing tiba-tiba jatuh, muncul seolah-olah dia tiba-tiba dicekik oleh seseorang. Lang Qian Qiu mengambil pedang panjang miliknya dan menebas pedangnya yang keras, tapi Jun Wu memalingkan kepalanya, dan Lang Qian Qiu dikirim terbang kembali.

Detik berikutnya, Pei Ming, Lang Qian Qiu, Feng Xin, Mu Qing, Quan Yi Zhen, dan hampir semua dewa bela diri di dalam Aula Bela Diri Besar itu mulai melakukan pengepungan disana.

Namun, setelah satu waktu dupa berlalu, tangan Jun Wu masih mencengkeram pergelangan tangan Xie Lian sementara semua dewa bela diri yang telah mengepung dan menyerang sebelumnya telah jatuh.

Di dalam Aula Besar itu, tanah terbentang dengan dewa-dewa bela diri yang semuanya kehilangan kekuatan menyerang mereka, dan hanya Jun Wu dan Xie Lian yang tetap berdiri. Mu Qing memuntahkan seteguk darah dan berteriak marah pada Xie Lian yang membeku di tempat dan hanya terdiam, “BERGERAKLAH! LAKUKAN SESUATU! APA YANG KAMU LAKUKAN DENGAN BERDIRI MEMATUNG SEPERTI ITU?? MENUNGGU UNTUK DIBUNUH??”

Namun sedikit yang dia tahu, itu bukan karena Xie Lian tidak ingin bergerak, tapi dia tidak bisa bergerak sama sekali!

Meskipun Jun Wu hanya menggunakan salah satu tangan untuk mencengkeramnya, namun Xie Lian bisa merasakan bahwa bahkan jika dia sedikit menekuk jarinya, pihak lain akan langsung bisa melihatnya dan langsung menjentikkan jari itu, mematahkannya, jadi sangat tidak mungkin baginya untuk bergerak! Menilai dari sudut mana pun, keputusan terbaik adalah tetap diam dan berhati-hati!

Itulah kekuatan dewa bela diri nomor satu dari ketiga alam!

Para pejabat surgawi yang berdiri di tepi luar telah berhamburan dengan gentar, dan butuh beberapa saat sebelum mereka mulai melarikan diri, bergegas keluar dari Aula Bela Diri Besar dengan wajah pucat, tetapi mereka hanya berhasil sampai ke pintu masuk sebelum serangkaian pintu berat yang begitu megah itu tertutup dengan sendirinya. Mereka terus menghantam pintu itu untuk memaksanya terbuka dengan sia-sia. Hampir seratus pejabat surgawi di aula itu tidak bisa keluar dan tidak bisa bangkit berdiri, benar-benar kekacauan murni. Adapun Mei Nian Qing, tubuhnya ditarik ke depan oleh kekuatan yang tak terlihat, dan Jun Wu meraih kerahnya, tersenyum, “Apa kamu pikir, bahwa dengan mengubah pikiranmu pada menit terakhir dan mengatakan di depan semua orang tentang semuanya, aku tidak akan bisa melakukan apapun? Apa kamu pikir, bahwa begitu mereka tahu, mereka dapat memberikan ancaman kepadaku hanya dengan menyatukan serangan mereka? Aku bisa memusnahkan mereka semua hanya dengan satu tangan.”

Tampaknya Jun Wu berniat membawa Mei Nian Qing lebih dulu bukan hanya untuk membiarkan Xie Lian mengucapkan selamat tinggal kepada Hua Cheng. Dia sudah memberi tahu dan mengancam Mei Nian Qing dengan beberapa hal, itulah sebabnya dia melakukan interogasi kepada Kepala Pendeta di aula tanpa mengkhawatirkan apapun. Namun siapa yang tahu pada detik terakhir, Mei Nian Qing akan kembali pada kata-katanya. Dia mencengkeram lengan baju Jun Wu dan berteriak kepada Xie Lian, “YANG MULIA, LARILAH! DIA GILA!”

“KEPALA PENDETA!” Seru Xie Lian.

Detik berikutnya, Mei Nian Qing bisa berbicara lagi, dia merasa seperti ada sesuatu yang mencekik lehernya, tapi dia selalu mengenakan jubah yang menutupi lehernya sehingga Xie Lian tidak bisa melihat apa yang salah dengan itu. Jun Wu menghela napas, “Kamu bodoh, apa yang kamu lakukan tidak berbeda dengan mendorong mereka ke dalam lubang api. Awalnya, permasalahan ini sama sekali tidak ada hubungannya dengan mereka, tapi sekarang, tidak ada yang akan membiarkan Ibukota Surgawi hidup.”

Dengan hal-hal yang mendesak ini, Xie Lian segera memanggil melalui komunikasi spiritual, “SAN LANG!”

Dia tidak pernah mengambil inisiatif untuk melafalkan kata sandi Hua Cheng ke susunan komunikasi sebelumnya, tetapi dalam keadaan yang begitu mengerikan, dia tidak memiliki waktu untuk khawatir menjadi pemalu, namun setelah melafalkan kata sandi itu di dalam hatinya beberapa kali, dia hanya disapa oleh kesunyian yang mematikan, tidak ada yang merespon panggilannya.

Perasaan dari terblokirnya jalur komunikasi ini persis sama dengan di Gunung TongLu!

Hanya dengan pandangan sekilas, Jun Wu bisa tahu apa yang sedang dipikirkannya, “Tidak perlu terus berusaha. Jika aku tidak mengizinkannya maka kamu tidak akan bisa berkomunikasi.”

Pengadilan Surgawi dibangun di atas kekuatan Jun Wu, tempat ini adalah domainnya, dia yang terbesar dan paling berkuasa, jadi tentu saja dia bisa melakukan apa pun yang dia inginkan. Yang juga berarti, seluruh Pengadilan Tinggi, seluruh Ibukota Surgawi sekarang benar-benar terisolasi dari tempat lain. Ini benar-benar menjadi “Menangisi surga dengan sia-sia; menangisi bumi tanpa hasil”.

Tiba-tiba, pintu Aula Bela Diri Besar terbuka. Semua pejabat surgawi disana mendapatkan kembali semangat mereka dengan gembira, namun ketika mereka melihat siapa yang berdiri di pintu masuk, mereka semua terkejut. Di luar aula itu berdiri seorang lelaki tinggi berpakaian hitam, auranya begitu dingin dan tak bisa didekati, menghalangi jalan semua orang. Itu adalah Ling Wen yang tengah mengenakan Brokat Abadi!

Semua pejabat surgawi disana bingung tentang apa yang harus dilakukan ketika Ling Wen melewati ambang pintu dan memasuki aula, menekuk satu lutut ke tanah ke arah Jun Wu, berbicara dengan hormat, “Tuanku.”

“Bangun dan mulailah bekerja.” Jun Wu berkata, “Kamu tahu apa yang harus dilakukan.”

Ling Wen memiringkan kepalanya dan tersenyum, “Tentu saja.”

Mu Qing berjuang untuk berdiri menggunakan dinding sebagai penopang tubuhnya, dan melihat ini, dia terkejut dan ragu-ragu, “Bukankah Ling Wen masih berada di Gunung TongLu?”

“Itu benar.” Jawab Jun Wu, “Namun, aku merasa jika Ling Wen sangat berguna, dan dia hanya membuat kesalahan yang tidak signifikan, jadi, aku memanggilnya kembali.”

Memang, dibandingkan dengan Bencana Berpakaian Putih, penciptaan Brokat Abadi oleh Ling Wen benar-benar adalah ‘kesalahan yang tidak signifikan’. Dan sekarang, baik Ling Wen dan Brokat Abadi telah menjadi bawahan ‘Jun Wu’ ini. Saat itu, seikat bayangan putih melintas dan sesuatu melompat masuk, menempel ke kaki Jun Wu dan mulai menyentuh sepatu botnya. Feng Xin melihat dan berteriak dengan marah, “APA YANG KAU LAKUKAN? KEMBALI KESINI!”

Itu adalah roh janin. Bukan saja dia tidak menuruti kata-kata ayahnya sendiri, roh itu bahkan mulai menjulurkan lidahnya dengan jahat padanya. Feng Xin baru saja dipukuli ke tanah dan muntah darah oleh Jun Wu, namun sekarang putranya sendiri sedang memeluk kaki musuh yang melukainya, seolah tidak tahu siapa ayahnya, dan Feng Xin sangat marah karena itu, kembali memuntahkan seteguk darah. Segera setelah itu, pasukan dewa bela diri tanpa ekspresi datang mengalir memasuki aula.

Para dewa bela diri itu adalah semua pejabat yang ditunjuk sendiri oleh Jun Wu, dan hanya pernah mematuhi perintahnya. Ling Wen menerima kendali Jun Wu dan memerintahkan, “Bawa setiap pejabat surgawi kembali ke istana mereka sendiri dan awasi mereka.”

Pei Ming duduk di dekatnya, ekspresinya begitu rumit, “Ling Wen, betapa dinginnya kamu.”

Ling Wen menepuk bahunya, “Tidakkah kamu tahu tentang hatiku yang dingin sejak hari pertama kita bertemu? Bagaimana dengan itu, mau bergabung? Kamu akan selalu diterima.”

Pei Ming tertawa kecil tetapi tidak berbicara.

Sekali lagi, Xie Lian menerima perlakuan khusus dan Jun Wu yang secara pribadi akan mengawalnya kembali ke Istana Xian Le. Jun Wu mencaci, “Ayo.”

Xie Lian melihat ke belakang dan melirik Mei Nian Qing. Apa yang sedang terjadi? Kamu siapa? Apa yang ingin kamu capai? Siapa orang ini? Apakah dia Jun Wu atau Si Putih Tanpa Wajah? Apa yang dia rencanakan?

Ada terlalu banyak pertanyaan yang ingin dia tanyakan, tetapi pertanyaan-pertanyaan itu harus ditanyakan secara pribadi dan sangat hati-hati. Hanya Mei Nian Qing yang bisa menjawab pertanyaan itu, tapi Jun Wu pasti tidak akan memberinya kesempatan ini.

Saat mereka keluar dari Aula Bela Diri Besar, Xie Lian sedikit terkejut. Di atas jalan besar Ibukota Surgawi, langit tampak begitu suram, awan bergulung dengan jahat; semua telah berubah dalam sekejap mata, dan kecerahan yang begitu gemilang kini tidak ada lagi. Hanya para dewa bela diri di bawah komando Jun Wu yang masih bertindak seperti yang biasa mereka lakukan ketika mereka mengirim setiap pejabat surgawi kembali ke istana mereka sendiri, dan semuanya tampak gelisah dan suram. Adapun para pejabat junior yang bergegas, mereka semua sekarang terkapar di seluruh halaman tidak sadarkan diri.

Tak perlu dikatakan, semua ini pasti ulah Jun Wu. Dari jauh terdengar suara dentangan lonceng. Tampaknya, masalah juga terjadi pada lonceng itu.

Keduanya perlahan berjalan menuju Istana Xian Le di sepanjang jalan besar Ibukota Surgawi. Di tengah jalan, Xie Lian mencoba memikirkan cara untuk melarikan diri, tapi dia bukan tandingan Jun Wu, dan segala tipuan pintar yang bisa dia pikirkan akan sama sekali tidak berguna melawan kaisar. Selain itu, Jun Wu tidak hanya memiliki kekuatan bela diri, dia juga bisa melihat melalui apa yang dipikirkan Xie Lian.

Pada saat mereka memasuki Istana Xian Le, Xie Lian masih belum memiliki ide apapun, dan dia mengatakan pada dirinya sendiri untuk membiarkannya pergi, bahwa semuanya akan baik-baik saja bahkan jika dia tidak dapat memikirkan apa pun, karena jika dia tidak berkomunikasi dengan Hua Cheng terlalu lama, Hua Cheng pasti akan melihat jika ada sesuatu yang salah. Selama hal-hal tidak lepas kendali sebelum itu terjadi. Namun, setelah pintu ditutup, Jun Wu tiba-tiba berkata, “Apakah kamu merindukan Hujan Darah Mencapai Bunga?”

“…”

Kata-kata Jun Wu membuat jantungnya melompat ke tenggorokannya, dan jantungnya mulai berdebar.

Xie Lian tidak tahu bagaimana menanggapi pertanyaan itu; jika dia menjawab ‘ya’, apakah Jun Wu akan melakukan sesuatu pada Hua Cheng? Jika dia menjawab ‘tidak’, Jun Wu mungkin tidak akan percaya padanya.

Mendengar tidak ada jawaban, Jun Wu tersenyum, “Tidak perlu khawatir, aku tahu, kamu pasti merindukannya. Aku yakin kamu benar-benar ingin berkomunikasi dengannya.”

Cara dia berbicara dengan Xie Lian masih sama seperti sebelumnya; begitu hangat, toleran, tenang, bisa diandalkan, tidak ada perubahan apapun. Tapi semakin dia seperti ini, semakin Xie Lian menjadi lebih bingung dan ketakutan.

Kemudian, Jun Wu melanjutkan, “Jika kamu benar-benar merindukannya, mengapa kamu tidak terhubung dengannya sebentar dan mengobrol.”

“…”

Dia sudah menebak apa yang dipikirkan Xie Lian ketika mereka memasuki pintu sekarang. Semuanya ada dalam genggamannya!

Jun Wu terus tersenyum, “Xian Le, kamu tahu harus berkata apa. Jangan biarkan dia khawatir. Aku yakin bahwa Hujan Darah Mencapai Bunga-mu akan sangat senang karena kamu terhubung dengannya.”

Kemudian, dia meletakkan tangannya di bahu Xie Lian. Xie Lian merasakan gelombang gerakan yang rumit dan dia segera mengetahui bahwa Jun Wu telah melantunkan semacam mantra yang bisa mendengar konten komunikasi mereka. Bahkan jika Jun Wu tidak bisa berbicara, dia masih bisa mendengar semuanya. Secara alami, Xie Lian tahu apa yang ingin didengar oleh Jun Wu.

Setelah jeda, dia mengumpulkan keberaniannya dan dengan berani mengucapkan kata sandi Hua Cheng dengan keras.

Setelah mendengar kata sandi verbal itu, Jun Wu tampaknya menganggapnya lucu dan sedikit terkekeh. Namun, Xie Lian tidak memiliki waktu untuk merasa malu. Hanya butuh napas sedetik sebelum suara Hua Cheng berdering di sebelah telinga Xie Lian. Dia menghela napas, “Gege, gege, sudah begitu lama, kamu akhirnya mengingat San Lang.”

Xie Lian bertukar pandang dengan Jun Wu. Dia menjawab, “San Lang, aku bahkan belum pergi selama dua jam.”

Namun, Hua Cheng berkata, “Bagiku, intinya adalah ‘kamu pergi’, bukan ‘hanya dua jam’. Bahkan untuk sesaat itu masih perpisahan.”

Jun Wu mendengarkan di sebelahnya, hei!

Bahkan dengan situasi yang sangat berbahaya sekarang, Xie Lian masih berhasil merasakan sedikit rasa malu. Jun Wu berbicara, “Sayangnya, dia harus menunggu lebih lama dari dua jam. Teruskanlah. Katakan padanya bahwa sampai roh-roh penuh kebencian itu berhasil dikalahkan, dia tidak akan bisa bertemu denganmu. Jangan memberikan petunjuk apa pun dengan mengatakan sesuatu yang tidak perlu, aku bisa mendengar semuanya.”

Untuk menyelesaikan permasalahan dengan roh-roh penuh kebencian disana, itu masih akan memakan waktu tujuh hari tujuh malam. Setelah jeda, Xie Lian berkata, “Jika kamu bahkan tidak bisa menunggu selama dua jam, apa yang akan kamu lakukan jika aku membutuhkan lebih banyak waktu saat ini?”

“Apakah Jun Wu memberimu banyak misi?” Hua Cheng bertanya.

“Ya.” Jawab Xie Lian.

“Biarkan aku membantumu.” Kata Hua Cheng.

Jun Wu berkata, “Katakan padanya setelah kamu menyelesaikan misi itu, aku akan mengizinkanmu untuk istirahat selama tiga tahun.”

Xie Lian berkata, “Tidak perlu. San Lang, kamu sudah sangat membantu dengan menjaga array itu untukku, jadi biarkan aku menangani yang lainnya. Kaisar sudah mengatakan bahwa setelah aku menyelesaikan tumpukan besar misi ini, aku bisa mendapatkan istirahat selama tiga tahun, aku tidak perlu melakukan apa pun.”

“Hanya tiga tahun?” Hua Cheng bertanya.

“Apakah tiga tahun tidak cukup?” Xie Lian berkata, “Itu sudah merupakan kabar baik.”

“Baiklah, baiklah. Tapi–” Hua Cheng berkata dengan lesu, “Gege, itu kabar baikmu. Bagaimana dengan milikku?”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

Dipindahkan oleh Nadirah Syifa ❤

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest
1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
zeyy_na
zeyy_na
2 months ago

Yang sudah official memang beda