Penerjemah : Jeffery Liu


Jika mereka benar-benar ingin membiarkan roh penuh kebencian itu terbang keluar, latihan itu akan menjadi pemicu untuk melepaskan wabah penyakit wajah manusia yang ketiga kalinya?

Xie Lian langsung berteriak, “KITA HARUS MENCARI CARA UNTUK MENGHENTIKANNYA!”

Di bawah bahunya, jubah hitam dan rambut Mu Qing tertiup angin dan dia berdarah, kemudian berkata, “BAGAIMANA KITA BISA MELAKUKANNYA?”

Patung batu raksasa itu tiba-tiba berhenti, membuat awan debu dan pasir di sekitar mereka tertiup angin, “SEMUANYA TAHAN NAPAS KALIAN!”

Kemudian, asap hitam yang terbang tepat di belakang mereka menyusul. Patung raksasa itu mengangkat dan menghancurkannya, embusan angin dari tabrakan itu begitu mengejutkan dan mengguncang bumi, dan jika tabrakan itu terjadi di permukaan tanah, itu akan menjadi badai yang bisa menimpa bumi yang hampir berumur berabad-abad. Namun, meskipun kejadian itu terjadi di udara masih ada bagian yang rusak dan bagian lain yang hancur. Xie Lian tidak tahan lagi melihatnya dan berkata, “Kalau saja ada pedang!”

Seolah melihat apa yang tengah dia pikirkan, Hua Cheng berkata, “Gege, ada cara untuk mendapatkan pedang.”

Mendengarnya, Xie Lian sangat senang. “Bagaimana caranya?”

“Itu tergantung apakah rekan pejabat itu surgawimu berhasil.”

“Jika kau memang punya cara, langsung katakan saja, berhenti bertele-tele!” Kata Feng Xin.

Namun Xie Lian sudah bisa menebaknya, “Apa maksudmu, kamu akan meminta Jenderal Pei dan yang lainnya berkumpul dan berubah menjadi pedang?”

“Itu benar.” Hua Cheng berkata, “Kekuatan para pejabat surgawi di dalam Gunung TongLu sangat terbatas, tetapi ada beberapa dewa bela diri di sini, jadi jika empat dari mereka berubah menjadi satu tubuh roh dan menyerang bersama-sama, kekuatan yang hasilkan mungkin akan menjadi kekuatan yang bisa dipertimbangkan.”

Pei Ming adalah yang pertama menanggapi, “Aku pikir ide ini bisa dilakukan.”

Namun Mu Qing masih tampak ragu, “Benarkah? Ada berapa banyak dewa bela diri di sini? Tiga, bukan?” Kekuatan yang dimiliki Pei Su dan Yin Yu benar-benar sudah hilang dan Tuan Master Hujan, seorang dewa bela diri, jadi satu-satunya yang bisa berkumpul adalah Pei Ming, Feng Xin, dan Mu Qing.

Pei Ming menjawab, “Tidak, ada empat. Qi Ying juga ada di sini.”

“Hah?”

Yin Yu tampak ragu-ragu untuk sewaktu-waktu, lalu dengan satu tangan yang memegang Gu Zi, benda-benda lain yang dijadikan boneka daruma. Namun tanpa disangka-sangka, sebelum segelnya menemukan, boneka daruma itu mulai bergetar dengan sendirinya, bahkan mengeluarkan suara jeritan yang begitu memekkakkan telinga. Suara itu begitu menusuk telinga semua orang dan semua mulai menutupi telinga mereka, dan Yin Yu buru-buru menyegelnya lagi, mengeluarkan boneka ituuma yang berbeda sebelum dia dengan memberikan penjelasan, “Maafkan itu, aku boneka yang salah. Itu tadi adalah Hantu Hijau Qi Rong. Yang ini adalah boneka yang benar.” Kemudian, dia melemparkan boneka daruma itu ke udara, dan boneka itu kemudian meledak kepulan asap merah, bentuk seorang pemuda kemudian muncul dari kabut, terjatuh.

Patung ilahi itu mengangkat tangan untuk menangkapnya, dan pemuda itu kemudian mendaratkan dan mendarat dengan mantap di tangan tangan itu. Pemuda itu adalah rambut keritingnya yang penuh noda darah dan mendongak, mengaguminya pada sekelompok besar orang disana dan tampak bingung. Yin Yu sudah melihat di belakang punggung seseorang untuk menemukan, tetapi Quan Yi Zhen berhasil menemukannya, dia memanggil dan berteriak, “SHIXIONG!””

“…”

Dalam, Quan Yi Zhen menghentakkan kakinya. Namun, kepala Yin Yu mulai merasakan sakit hanya dengan melihat wajahnya; dia lebih suka mendengarkan Qi Rong berteriak selama tiga hari tiga malam daripada berbicara satu kata lagi dengan Quan Yi Zhen. Tidak beruntung, Pei Ming menyambar Quan Yi Zhen pergi, “Ayo, ayo, saatnya bekerja, Qi Ying. Kau bisa bertegur sapa dengannya setelah semuanya berakhir!”

Quan Yi Zhen memasang ekspresi bingung, selain itu dia juga tidak terlalu bersahabat dengan Pei Ming dan bersiap untuk meninju wajahnya, tapi kemudian dia mendongak dan melihat Xie Lian ada di sana, tangannya bertepuk tangan ke arahnya dan memohon dengan tulus, “Tolong dan terima kasih terima kasih, Qi Ying.”

“…”

Meskipun dia tidak mengerti situasinya sama sekali, dia masih berpikir dan bergabung dengan Barisan Barisan. Bagi Mu Qing untuk menjadi pedang bersama dewa bela diri yang lain, tapi sekarang mereka berhasil mengumpulkan empat orang dalam satu kelompok, dia tidak bisa mengatakan jika dia tetap diam. Dengan demikian, di atas telapak tangan patung ilahi, keempat pejabat tersebut membentuk surgawi disana mulai garis lurus dengan urutan Pei Ming, Feng Xin, Quan Yi Zhen, dan Mu Qing.

Hua Cheng menyandarkan sikunya di tepi platform mahkota dan melirik, “Bukankah urutan dua yang terakhir terbalik?”

Secara logis, urutan Pei Ming, Feng Xin, Mu Qing, dan Quan Yi Zhen akan lebih masuk akal, karena sebagai perbandingan, kekuatan spiritual Quan Yi Zhen tidak terlalu stabil, jadi jika berada di tengah, pedang itu mungkin akan ‘patah’ di tengah jalan jika diayunkan terlalu agresif. Xie Lian menyeka keringat, “Tidak, tidak. Feng Xin dan Mu Qing tidak boleh ditempatkan bersama, karena mereka mungkin akan mulai saling mengalahkan di tengah jalan, jadi pastikan ada seseorang di antara mereka untuk memisahkan mereka.”

Mendengar ini, Hua Cheng mengangkat alisnya, ekspresinya seolah mengatakan tolong buat mereka saling bertarung satu sama lain sampai mati, itu hal yang bagus. Ketika mereka melihat ke bawah lagi, cahaya spiritual tiba-tiba memancar dari keempat tubuh mereka, tampak lebih kuat dan lebih kuat lagi, cahaya itu mulai menyebar, dan membentuk satu tubuh sampai akhirnya, mereka menjadi pedang cahaya spiritual!

Saat pedang itu terbentuk, patung raksasa itu melemparkannya ke udara, tangan, dan mencengkeramnya!

Dengan pedang tajam di tangan, Xie Lian seperti harimau dengan sayap yang ditambahkan, kekuatannya meningkat secara eksponensial, dan serangannya serangannya tanpa ragu!

Roh-roh penuh kebencian dengan ekor asap hitam panjang itu memekik tanpa henti ketika ditebas oleh pedang cahaya spiritual ini, lalu tiba-tiba mereka berhenti. Mengejar mereka di tikungan kemenangan, pedang Xie Lian menari seperti bunga liar, memotong jutaan hantu menjadi potongan-potongan yang hancur, seperti angin yang berhembus membelah awan yang terfragmentasi. Di mana pun bilahnya melintas, tampak seolah-olah sebuah kembang api meledak di langit, sangat indah untuk dilihat. Semua monster dan iblis di bawahnya tercengang oleh pemandangan itu, dan hanya ketika ribuan langkah kaki dari patung batu raksasa itu mulai menghentak, mereka ingat untuk melarikan diri. Tepat ketika Xie Lian masih begitu asyik dengan semua tebasan yang dilakukannya, tiba-tiba, patung batu raksasa itu tampaknya telah terhuyung satu langkah, seperti akan jatuh ke depan, dan Xie Lian buru-buru menggunakan pedangnya untuk menopang tubuhnya di tanah, memantapkannya entah bagaimana. Para dewa bela diri yang membentuk susunan pedang itu juga bertanya, “Yang Mulia, apa yang terjadi?”

“Teruslah menyerang! Mereka berkumpul lagi!”

Xie Lian telah mengendalikan patung batu raksasa ini begitu lama dan merasa sedikit lelah, kepalanya dipenuhi keringat, pikirannya juga dalam ketegangan tinggi, “Bukan apa-apa! Hanya saja…”

Hanya saja semua kekuatan spiritualnya telah terbakar dan hampir habis, itu saja!

Dia memutar kepalanya, dan Hua Cheng tampak berdiri beberapa inci di belakangnya, sepertinya dia baru saja akan meraihnya. Jadi pada detik itu, Xie Lian berhenti menanggapi pertanyaan semua orang dan langsung menerjangnya.

Dia melirik dan menangkup wajah Hua Cheng dengan kedua tangannya, sedikit menggerakkan jari kakinya, menutup matanya sebelum dia menekan bibirnya sendiri pada bibir sosok di depannya.

Feng Xin: “……………”

Mu Qing: “…………….”

Quan Yi Zhen: “?”

Pei Ming: “Ho ho.”

Itu sama sekali tidak cukup hanya dengan menangkup wajah Hua Cheng, dan karena itu akan sama saja, Xie Lian berpikir dia mungkin juga akan lebih banyak mengisap, jadi lengannya kemudian melingkari leher Hua Cheng dengan erat dan menciumnya lebih dalam. Semua kelelahan yang dirasakannya sebelumnya benar-benar hilang, tubuhnya tiba-tiba dipenuhi dengan kekuatan spiritual lagi. Namun, pedang raksasa cahaya spiritual dalam genggaman patung batu raksasa itu langsung berteriak.

Feng Xin terguncang, “APA-APAAN SEMUA INI??? APA YANG KALIAN BERDUA LAKUKAN??? YANG MULIA???”

Xie Lian secara tidak sengaja tersedak sedikit dan baru kemudian dia melepaskan diri. Dia tidak berani melihat ke bawah dan berteriak ke arah langit, “ME-MEMINJAM KEKUATAN SPIRITUAL! AKU HANYA MEMINJAM KEKUATAN SPIRITUAL! SANGAT TEPAT!”

Mu Qing disisi lain juga merasa begitu terguncang, “KAMU TIDAK PERLU MELAKUKAN HAL SEPERTI ITU JUGA UNTUK MEMINJAM KEKUATAN SPIRITUAL BUKAN??? BUKANKAH HANYA DENGAN SATU TEPUKAN ATAU TAMPARAN HALUS JUGA BISA???”

Xie Lian juga tidak tahu apa yang dia katakan, dan berteriak berteriak, “HAHAHAHA! AKU SUDAH TAHU! INI SEBENARNYA BUKAN HANYA MEMINJAM KEKUATAN SPIRITUAL! HAHAHA…”

Melihatnya seperti ini, Hua Cheng juga tertawa terbahak-bahak, menangkup wajah Xie Lian dengan menggunakan tangan, mencium dan mencium keningnya, berbicara dengan lembut, “Jangan perhatikan, gege.”

“…”

Anehnya, setelah ini, Xie Lian tiba-tiba kembali normal. Dia tidak mendengar suara Feng Xin dan Mu Qing, dan dia menjadi lebih serius, membentuk segel tangan sekali lagi. Patung batu raksasa itu menarik pedang cahaya spiritual dari tanah dan mulai menebas dan dengan pembohong, sekarang tampak seperti dipenuhi dengan kekuatan yang tak pernah habis!

Quan Yi Zhen tiba-tiba dipenuhi dengan kekaguman dan rasa hormat, “Jadi yang baru saja dilakukannya memang benar-benar meminjam kekuatan spiritual! Dia tiba-tiba menjadi kuat!”

Mu Qing tidak bisa menahan diri dan berseru, “BENAR-BENAR OMONG KOSONG, MEMANGNYA KAU TAHU APA …” Tapi segera setelah itu, dia mungkin berpikir tidak perlu menjelaskan hal seperti itu kepada seorang anak lelaki seperti Quan Yi Zhen, dan dia secara paksa mengubah nada bicaranya. “Ya, itu benar, dia meminjam kekuatan spiritual.”

Pei Ming tertawa terbahak-bahak, “Itu memang benar, tetapi kamu tidak bisa meminjamnya dengan cara seperti itu begitu saja, mengerti, Qi Ying?”

Feng Xin menganga, “??? APA YANG KALIAN SEMUA COBA KATAKAN??? APA KALIAN SEMUA BENAR-BENAR MEMPERCAYAINYA???”

Namun, sementara kekuatan Xie Lian meningkat, roh-roh penuh kebencian itu mulai menyelimuti seluruh langit, dan tidak ada jaring raksasa yang bisa menangkap mereka semua, dan setelah melihat seberapa kuat dewa raksasa ini, mereka semua melarikan diri, mengepakkan ekor mereka ketika mereka mulai melayang jauh, tampak seperti seekor berudu raksasa berwajah manusia. Xie Lian berteriak, “KEJAR MEREKA!”

Namun tanpa diduga, patung itu sama sekali belum berhasil mengejar beberapa langkah sebelum patung batu raksasa itu merosot tanpa peringatan, dan tiba-tiba terjatuh ke samping!

Dia sudah jelas memiliki kekuatan spiritual yang cukup, dan Xie Lian dalam kondisi sangat baik, jadi tidak ada alasan untuk hal seperti ini terjadi. Tepat ketika mereka akan jatuh, Xie Lian melihat ke bawah, dan baru kemudian dia menyadari bahwa di kaki patung ilahi ini, tampak sebuah lubang raksasa ketika bebatuan yang hancur berguling turun dari sebuah luka. Sosok seorang pria berpakaian putih datang dengan pakaian berkibar di atasnya, dan mendarat dengan lesu, menghilang segera setelah itu, benar-benar sulit dipahami seperti hantu, tidak meninggalkan jejak sama sekali. Itu adalah Si Putih Tanpa Wajah.

Dia benar-benar mematahkan kaki patung ilahi ini dengan tangan kosong!

Patung batu raksasa itu jatuh dengan bebatuan raksasa yang mulai berjatuhan dari tubuhnya, dan untungnya, semua orang yang mengendarai patung itu bukanlah manusia biasa dan mereka bisa bereaksi sangat cepat, melompat segera setelahnya dan mendarat dengan selamat.

Xie Lian dan Hua Cheng melompat ke atas dada patung ilahi, dan Xie Lian mencoba memerintahkannya untuk berdiri tetapi itu sangat sulit. Patung ilahi raksasa itu tergeletak di tanah dan perlahan menggeliat, tampak agak menyedihkan. Dalam susunan pedang, Mu Qing bertanya, “Bagaimana? Apa patung ini masih bisa berdiri?”

“Apa kekuatannya habis lagi?” Quan Yi Zhen bertanya, “Apakah kamu perlu meminjam lebih banyak?”

“Tidak. Ini bukan masalah kekuatan spiritual.” Pei Ming berkata, “Qi Ying, tidak perlu mengingat semua itu, lupakan saja.”

“Patung ini sepertinya mendapat luka yang serius …” Xie Lian berkata, “Patung ini tidak bisa bergerak lagi.”

Meskipun sebuah patung batu tidak bisa merasakan sakit, jika mereka masih memaksanya untuk berdiri dan terus berjuang, kakinya yang terluka itu mungkin akan jatuh sepenuhnya. Ini bukan hanya masalah tingkat kekuatan menyerangnya yang akan sangat menurun drastis; patung ini juga adalah salah satu karya paling tulus yang dibuat oleh Hua Cheng, dan juga patung ilahi favorit Xie Lian. Jika patung ini benar-benar akan dihancurkan seperti itu dia tidak bisa tidak merasa terluka karenanya.

Melihat musuhnya yang roboh, roh-roh penuh kebencian yang menyebar di udara mulai menari liar dengan kegirangan dan mulai berterbangan di semua tempat; apakah mereka hanya akan menyaksikan dengan mata terbuka makhluk-makhluk itu melarikan diri ke luar?

Dia melirik ke samping dan ekspresi yang ditampilkan Hua Cheng di wajahnya saat itu adalah ekspresi penuh kemarahan yang gelap. Itu adalah ekspresi kemarahan yang ditujukan kepada Si Putih Tanpa Wajah, dan setelah bergumam sejenak dia berbicara, “Gege …”

Saat itu, dari dalam awan hitam tebal dan lebat di langit, seberkas cahaya putih yang begitu menyilaukan menembus di antara mereka, seolah-olah di suatu tempat di atas awan itu, sesuatu telah menyala.

Segera setelah itu, sinar kedua, ketiga, lalu keempat mulai bermunculan…

Cahaya putih bersinar yang tak terhitung jumlahnya datang menusuk, menembus awan di sana dan menusuk roh-roh penuh kebencian di langit!

Cahaya spiritual putih yang begitu kuat dan membutakan itu sama sekali tidak asing bagi semua pejabat surgawi yang berada di sana. ketinggian, Pengadilan seluruh Surgawi selalu diselimuti dan disinari oleh cahaya spiritual ini tanpa akhir.

Jun Wu telah datang!


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

Dipindahkan oleh Nadirah Syifa ❤

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
cacaaja
cacaaja
8 months ago

kak maaf tp semenjak masuk book 5 translatenya agak kurang bener dan rapih ya asdfghjkl tp gapapaaa semangatt