Penerjemah :  Jeffery Liu


Saat itu, keduanya tiba-tiba merasakan getaran pada saat yang sama dan kedua mereka memudarkan sesuatu, hal ini akan menjadi lebih waspada. Xie Lian bertanya-tanya dengan sedikit perhatian, “Apa yang terjadi? Apa patung ilahi ini yang bergetar? Patung ini tidak akan runtuh, bukan?”

Puncak Tungku yang tersegel ini berisi satu juta bebatuan keras yang dipenuhi dengan kejahatan, dan jika patung raksasa ini hancur karena pintu masuk, maka ia akan merasa sangat menyesal.

“Jangan khawatir, tidak apa-apa. Getaran ini berasal dari gunung.” Kata Hua Cheng.

Benar saja, di bawah mereka, lapisan salju tebal runtuh seperti semburan, dan beberapa daerah sudah memiliki tubuh gunung yang terbuka. , ada sesuatu yang akan menembus Tungku.

Hua Cheng melindungi Xie Lian dengan berdiri tegak, dan Xie Lian berkomentar, “Ini pasti perbuatan Si Putih Tanpa Wajah.”

Tentu saja tidak dapat dipercaya jika hantaman pukulan yang dilakukan patung ilahi raksasa ini sebelumnya bisa membuat Si Putih Tanpa Wajah mati, dan paling tidak pukulan itu hanya akan membuat makhluk itu goyah untuk sewaktu-waktu, jadi Xie Lian menjadi waspada. Namun, tidak lama kemudian, keduanya bisa merasakan embusan udara panas yang datang tepat di wajah mereka.

Udara panas itu meletus dari mulut gunung berapi dengan dasar yang tidak bisa dilihat, dan bau belerang dapat tercium setelahnya. Xie Lian secara naluriah merasakan jika bahaya semakin dekat, dan Hua Cheng juga berkata dengan muram, “Gege, pergilah!”

Xie Lian membentuk segel tangan, kemudian segera setelahnya, dengan Hua Cheng di belakang mereka, mengejar tangan raksasa itu dan berlari ke atas lengannya, dan berdiri di bahu patung itu. Patung ilahi mematuhi perintahnya dan berjalan dengan langkah raksasa yang lebar, mengikuti arus salju yang bergulung, satu langkah yang bisa mencapai beberapa juta, dan ombak menerjang tubuhnya. Namun, karena kedua lengannya terbuka, meskipun badan patung ini seberat satu juta ton, ia tetap mempertahankan keseimbangan yang baik. Namun, mereka hanya meluncur turun di tengah gunung sebelum getaran yang berasal dari seluruh gunung ini semakin keras, dan patung ilahi itu juga terlihat seperti terhuyung-huyung karena getaran.Xie Lian dan Hua Cheng membocorkan ke atas, dan mendengar suara gemuruh raksasa.

Suara raksasa ini begitu mengejutkan dan bumi, ditambah pemandangan dari sosok yang membentuk pilar itu begitu apokaliptik, Xie Lian sepenuhnya terpana. Hanya perlu sewaktu-waktu sebelum seluruh langit diselimuti oleh awan hitam yang berasal dari asap tebal itu. Di dalam awan hitam yang menutupi matahari, wajah, lengan, kaki, dan anggota tubuh manusia yang terhitung jumlahnya tampak berjatuhan, sangat buruk. Xie Lian hanya pernah melihat pemandangan seperti ini ratusan tahun lalu, dan sekarang, dia melihatnya lagi!

“Itu?” Xie Lian tercengang.

Hua Cheng menjawab dengan sungguh-sungguh, “Jiwa orang mati dari Kerajaan Wu Yong.”

setiap rakyat Wu Yong yang terkubur hidup akibat letusan gunung berapi ada di sana. Tiba-tiba, Hua Cheng mengingatkan, “Gege, di bawah, sekitar sepuluh meter jauhnya!”

Kata-kata itu baru meninggalkan tempat sebelum Xie Lian mengarahkan tangan kanan patung raksasa itu untuk menghancurkannya.

Sekitar sepuluh meter di salju di bawah mereka, di bidang putih itu, berdiri sosok seorang pria berpakaian putih, dan itu adalah Si Putih Tanpa Wajah. Dia tampak seperti menyatu dengan salju, tapi dia masih tidak bisa menipu mata mereka. Lapisan salju tebal dan lebar ini berhembus seperti tsunami putih raksasa dari ledakan, tetapi serangan itu tidak mengenai sasarannya.

Karena dia sudah jatuh pada gerakan ini dalam bayangan sekali sebelumnya, Si Putih Tanpa Wajah menjadi lebih waspada. Sosok putih itu melintas, dan di detik berikutnya, muncul di lutut patung ilahi raksasa itu. Patung batu raksasa itu sama sekali tidak tampak ragu sebelum menghantam tempurung lututnya sendiri. Namun, hantaman itu masih di tengah-tengah sebelum Xie Lian membentak, dan mengertakkannya untuk memanfaatkan kekuatan, dengan memaksanya kembali, berpikir, ‘Wah, hampir saja!’

Bagian atas Tungku yang disegel itu secara paksa ditembus oleh patung batu raksasa ini, jadi jika Xie Lian membiarkannya patung itu menghancurkan tempurung lututnya sendiri, jika dia tidak mengendalikan kekuatannya dengan baik, maka patung ini mungkin akan kehilangan anggota tubuhnya. Mungkin itulah alasan mengapa Si Putih Tanpa Wajah sengaja dibuat pada mereka. Xie Lian langsung berhasil menahan di sisi ini, sementara di sisi lain, Hua Cheng dengan lesu mengeluarkan pedang lengkung peraknya yang panjang dan ramping saat ia memerintah Si Putih Tanpa Wajah, “Turun kau.”

Si Putih Tanpa Wajah mendongak ke arah mereka. Hua Cheng berkata dengan dingin, “Patung ilahi ini tidak dibuat untuk kaunodai.”

Tiba-tiba, Xie Lian seru, “SAN LANG!!!”

Dia menunjuk ke atas puncak Tungku itu. Ada sesuatu di balik pilar asap hitam yang juga tampak meledak. sesuatu yang berwarna merah tua dan emas, tampak mengalir dan terbakar.

Itu adalah lava!

Lava emas merah tua itu bergulung dan bercampur dengan asap hitam, membungkus langit dan bumi, mengalir ke bawah dari mulut Tungku. Dengan menggunakan kesempatan ini, Si Putih Tanpa Wajah dengan tiba-tiba dan menghilang di balik salju. Xie Lian juga tidak perlu merepot-repot untuk menangkapnya, dan berteriak, “LARI!”

Patung ilahi raksasa itu mendengar perintahnya, dan Ia berlari dengan langkah besar, DONG! DONG! DONG! saat patung batu itu dengan suara gemuruh berhasil dari Tungku. Pada detik berikutnya patung batu ilahi itu berhasil dicapai dengan telapak kaki raksasanya di kaki gunung, membuat tanah tempat ia mendarat dan gunung bergetar.

Namun, patung batu itu mungkin cepat tetapi kecepatan lava dan asap hitam itu juga tidak lambat, dan lava serta asap hitam praktis mengikuti tepat di ekornya. Setelah mendarat. Xie Lian juga tidak berani berhenti disana, dan mengarahkan patung ilahi itu untuk berdiri dan terus berlari sambil membawa mereka. Saat mereka berlari, Xie Lian merasa kecepatannya menurut perkiraan. Sambil merasa takut dan bingung, tepat ketika dia bertanya-tanya apakah itu mungkin bayangannya saja, Xie Lian tiba-tiba hanya berhenti, kemudian bersama dengan patung ilahi itu, dia mulai merasakan ke bawah. Patung ilahi itu benar-benar berhenti mematuhi perintahnya dan langkahnya, menekuk lutut di tanah.

Setelah ayak, tubuhnya juga perlahan jatuh ke depan, seperti kelelahan fisik dan hampir pingsan. Jantung Xie Lian langsung ke tenggorokannya.

Oh tidak! Patung ini akan runtuh!

Dan semburan asap hitam berapi-api itu akan menyusul!

Saat itu, Xie Lian tiba-tiba merasakan sesuatu yang menegang di pinggangnya. Dengan mengirimkan sederhana, Hua Cheng menariknya dengan mudah, sebuah tangan yang memeluk pinggangnya, mengangkat tangan lain untuk mengangkat dagu Xie Lian sebelum melakukan hal yang dingin pada sosok di lokasi.

“…”

Mata Xie Lian melotot ketika aliran udara sejuk dan menyegarkan langsung memenuhi paru-parunya, mengalir melalui semua anggota tubuh, tampak seperti seluruh tubuh terasa kembali hidup. Ciuman ini sangat singkat, dan segera setelah itu, Hua Cheng membuka, “Gege, coba berdiri sekali lagi!”

Xie Lian langsung memahaminya dan memperbaiki segel tangan, dan tepat sebelum patung batu itu akan jatuh, lengannya dengan kuatkan dan menopang dirinya sendiri dari tanah.

Kemudian segera setelah itu, ia bangkit kembali!

Ternyata, itu bukan karena patung raksasa ini benar-benar kelelahan secara fisik, melainkan benar-benar kelelahan secara fisik. Untuk mengendalikan patung ilahi raksasa seperti itu, kekuatan spiritual yang diperlukan benar-benar gila, dan sedikit kekuatan spiritual yang dipinjamkan Hua Cheng sebelumnya telah habis terbakar, jadi secara alami patung itu akan dan bergoyang seperti akan runtuh. Sekarang setelah kekuatan spiritual yang baru kembali disuntikkan, patung itu menjadi kembali ‘hidup’. Dan kali ini, ia berlari lebih cepat dari sebelumnya, gerakannya juga lebih gesit. Namun Hua Cheng berkata, “Gege, lari lebih cepat!”

Xie Lian juga ingin berlari lebih cepat, tetapi dia takut jika pengontrol mantra ini terlalu banyak kekuatan spiritualnya, dan dia berkata dengan tidak yakin, “Apa patung ini bisa bertahan jika kita bergerak lebih cepat? Bagaimana jika kekuatan spiritualnya habis??”

Namun Hua Cheng berkata di sebelah telinganya dengan pasti, “Tidak akan, kamu perlu fokus berlari! Jangan pernah takut, aku ada di sini hanya di sampingmu!”

Hua Cheng berdiri di sana di belakang tubuhnya, dengan menopang hanya menopangnya dengan mantap, tetapi dengan sosok itu yang ada di sana, Xie Lian merasa seolah-olah seluruh dunia ada di belakangnya. Xie Lian menarik napas dalam-dalam dan menutup matanya, “Baiklah.”

Kemudian, melepaskan kekuatan ke depan dan melepaskan semua spiritual yang mengejar, kekuatan tangan yang terkuat dan berteriak, “–LARI!”

BOOM! BOOM! BOOM! BOOM!

Patung ilahi raksasa itu berlari dengan pembohong, setiap langkah yang diambilnya melewati beberapa mil, melintasi sungai dalam satu langkah, terbang melintasi bukit dengan langkah-langkah lain, dan tentu saja, patung ilahi itu barhasil meninggalkan awan hitam dan lahar jauh di belakang mereka. Patung itu benar-benar sebuah benda raksasa yang tidak bisa diabaikan; dengan setiap langkah yang diambilnya, bebatuan berjatuhan dan gelombang getaran yang begitu kuat muncul.

Semua monster dan iblis yang tak terhitung jumlahnya tersebar di seluruh Gunung TongLu merasakan tanah yang mereka injak bergetar dengan gila dan mereka semua jaringan. Ketika mereka melihat ke atas, banyak dari mereka bisa melihat awan berputar dan menyebar di langit, dan sementara ada sedikit kekaguman di sorot mata mereka, mereka tidak benar-benar peduli akan hal itu. mereka, ada di Gunung TongLu, jadi pemandangan aneh apa pun yang muncul kembali sesuatu yang langka. yang ada di dalam awan hitam itu adalah roh-roh penuh kebencian? Mereka sendiri adalah makhluk yang mirip dengan roh penuh kebencian itu, mereka melihatnya setiap hari, jadi apa yang harus ditakuti? Namun, ketika mereka melihat patung ilahi raksasa dewa bela diri yang melaju kencang, mereka semua hanya bisa tercengang—

BENDA APA ITU??

terdengar suara lolongan dan ratapan dari seluruh tempat di Gunung Tong Lu itu, “MANUSIA RAKSASA, AAAAAAAAAHHHHHHHHH!!”

Mereka belum pernah melihat patung sebesar ini sebelumnya. Bagi mereka patung itu benar-benar terlalu menakutkan!!!

Xie Lian ingin berjalan di ibukota kerajaan Wu Yong pada awalnya, khawatir jika patung ilahi-nya akan menginjak-injak rumah-rumah tua dengan sejarah dua ribu tahun menjadi puing-puing yang rusak, tetapi kemudian dia mengingat sesuatu dan bertanya, “San Lang, apakah Jenderal Pei, Tuan Master Hujan, dan yang lainnya ada di dekat sini?”

“Ya.” Jawab Hua Cheng.

Xie Lian dengan cepat memanggil, “Kembalilah, kembali, ada sesuatu yang tertinggal, mari kita ambil mereka dan bawa pergi!”

Dengan demikian, patung batu raksasa yang berlari melewati target mundur beberapa langkah. Saat hendak hendak, Xie Lian tiba-tiba merasakan pukulan, kehilangan pukulan, dan seluruh tubuhnya terlempar ke udara.

Hanya ketika dia menyadari apa yang baru saja terjadi.

Patung ilahi ini baru saja tersandung dan jatuh!

Xie Lian dan Hua Cheng mendarat dengan mantap di dada patung ilahi ini, dan Xie Lian melihat ke arah ketika ia mencoba mengarahkannya untuk berdiri kembali. Apa yang membuat perjalanan patung ilahi raksasa ini terhambat, tetapi sesuatu yang lain.

Sebuah gunung yang luar biasa megah.

Tentu saja, gunung besar ini jauh dari ukuran Tungku itu sendiri, tetapi dibandingkan dengan patung batu raksasa ini, gunung itu masih jauh lebih besar. Xie Lian mengingat dengan jelas ketika mereka pertama kali datang, mereka tidak pernah menyeberang melalui gunung seperti itu. Jadi, pandangannya melewati gunung ini, dan mengungkapkan ke arah apa yang ada di baliknya.

Benar saja, di belakang berdiri dua gunung besar berukuran sama. Tiga gunung besar terhalang di depan patung ilahi batu raksasa ini.

Hua Cheng berbicara, “Gege, berhati-hatilah. Mereka adalah ‘penjaga’ Gunung TongLu ini – ‘Usia Tua’, ‘Penyakit’ dan ‘Kematian’.”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

Dipindahkan oleh Nadirah Syifa ❤

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments