Penerjemah : Jeffery Liu


Xie Lian berbicara, “Bahkan jika ada banyak rumor dan kabar angin semacam itu, Kerajaan BanYue faktanya memang ada.”

“Oh ya?” San Lang bergumam, tetapi Xie Lian tidak bisa mengatakan bahwa dia hanya tahu karena dia telah mengunjungi berbagai tempat untuk mengumpulkan sampah dua ratus tahun yang lalu sebelum Kepala Pendeta itu datang.

Saat itu, Nan Feng telah menyelesaikan array di tanah dan memanggil yang lain, “Sudah selesai. Kapan kita akan pergi?”

Xie Lian bergegas mengemas beberapa barang dan memasukkannya ke dalam tas kecil sebelum kembali ke pintu depan. “Ayo pergi sekarang.”

Nan Feng meletakkan tangannya di pintu dan mengucapkan: “Dengan berkah dari Pejabat Surgawi, tidak ada tempat yang terikat!” sebelum mendorong pintu itu dengan pelan.

Saat pintu terbuka, apa yang tampak di luar tidak lagi pedesaan kecip di lereng bukit. Pemandangan berubah menjadi jalan kota yang luas.

Selebar jalan yang terbentang di sana, hampir tidak ada seorang pun yang melintas di jalan itu, mungkin hanya ada satu atau dua pejalan kaki sesekali. Bukan karena sudah larut malam, tetapi karena populasi orang-orang yang tinggal di ujung Barat Laut belumlah tinggi, di samping wilayah itu sedekat ini dengan gurun Gobi. Bahkan di siang hari tidak akan ada banyak pejalan kaki yang melintas. Xie Lian menutup pintu di belakangnya, dan itu bukan lagi kuil Pu Qi miliknya di bagian dalam, melainkan sebuah penginapan kecil. Satu langkah yang telah mereka lalui ini tentunya lebih dari ribuan mil, keajaiban dari array Pemendek Jarak.

Sepasang pejalan kaki melewati mereka, menatap mereka dan berbisik sendiri, tampak cukup waspada. San Lang berbicara dari belakang Xie Lian, “Menurut catatan sejarah, ketika bulan tenggelam di langit, ikuti arah bintang utara dan kamu akan tiba di kerajaan BanYue. Gege, lihat.” San Lang menunjuk ke langit, “Itu Polaris.”

Xie Lian mendongak dan tersenyum, “Bintang yang sangat cerah.”

San Lang melangkah lebih dekat untuk berdiri di samping Xie Lian, meliriknya dan ikut mendongak, “Ya. Sepertinya langit malam di Barat Laut entah bagaimana lebih luas daripada di Dataran Tengah.”

Xie Lian setuju, dan keduanya tenggelam dalam diskusi tentang bintang dan langit malam. Sementara itu, dua Pejabat Surgawi junior di belakang mereka menyaksikan pemandangan dua orang di depan mereka dengan tatapan tidak percaya, Nan Feng bertanya, “Mengapa dia juga ada di sini?”

“Pintu yang kamu buat terlihat sangat ajaib, aku ikut untuk memeriksanya.” San Lang menjawab dengan polos.

“Memeriksanya?! APAKAH KAMU PIKIR INI TAMASYA?” Nan Feng berteriak marah.

Xie Lian menggosok dahinya dan berkata, “Biarkan saja. Karena dia ada di sini, dia ada di sini. Dia tidak akan memakan ransummu, milikku seharusnya sudah cukup. San Lang, tetap di dekatku, jangan sampai tersesat.”

“Baik!” San Lang menanggapi, terlihat baik dan patuh.

“INI BUKAN PERTANYAAN SOAL RANSUM????”

Xie Lian menghela napas, “Nan Feng, pelankan suaramu. Ini tengah malam, semua orang sedang tidur. Ayo kita fokus pada tugas yang ada dan berhenti mengurusi hal-hal kecil. Ayo, ayo.”

“…”

Keempatnya mengikuti arah bintang utara dan berjalan ke utara. Setelah berjalan tanpa henti sepanjang malam, kota-kota dan tumbuhan hijau di sepanjang jalan menjadi semakin jarang, dan tanah yang mereka lewati untuk berjalan hingga kini perlahan-lahan berubah menjadi pasir. Akhirnya, mereka mencapai gurun Gobi. Meskipun Array Pemendek Jarak bisa melintasi ribuan mil dalam satu langkah, dia membutuhkan kekuatan spiritual yang sangat besar untuk mengaktifkannya, dan semakin jauh jarak yang harus ditempuh, maka semakin banyak pula kekuatan yang dibutuhkan, dan waktu yang dibutuhkan untuk memulihkan kekuatan spiritual yang sebelumnya telah digunakan juga menjadi semakin lama. Satu langkah ini adalah bantuan dari Nan Feng untuk mereka dan akan membutuhkan setidaknya delapan jam untuk memulihkan kekuatannya. Untuk menghemat kekuatan jika terjadi pertempuran yang tidak terduga, Xie Lian memutuskan untuk tidak meminta Fu Yao membuat array yang sama. Untuk perjalanan seperti ini, kekuatan yang dimiliki oleh seseorang setidaknya harus berada dalam kekuatan penuh.

Dalam iklim di gurun, perubahan antara malam dan siang sangatlah ekstrem; suhu pada malam hari begitu dingin membeku sampai menusuk tulang, namun itu tidak begitu buruk, tetapi ketika hari mulai berubah menjadi siang maka ini akan menjadi cerita lain. Langit cerah dan tidak berawan memberi jalan bagi matahari yang terik untuk menunjukkan dirinya. Seolah-olah mereka berjalan dalam oven yang mengepul, memasak mereka hidup-hidup di tanah.

Xie Lian memimpin jalan, menggunakan arah angin dan tumbuh-tumbuhan kecil yang tumbuh di bawah batu besar untuk menemukan jalan mereka. Setelah beberapa saat dia menoleh ke belakang, khawatir jika seseorang mungkin tidak mengikutinya. Nan Fen dan Fu Yao jelas baik-baik saja, jelas karena mereka berdua adalah seseorang dewa. Melihat San Lang membuatnya tertawa.

Di bawah terik matahari, remaja itu melepaskan jubah merah luarnya dan menggunakannya dengan malas untuk menghalangi matahari, tampak lelah dan kesal. Kulitnya yang seputih mutiara, rambutnya yang hitam legam, dengan jubah merah menutupi wajahnya, wajahnya tampak lebih menonjol. Xie Lian melepas topi jeraminya dan meletakkannya di kepala San Lang, “Ini, aku akan meminjamkannya padamu.”

Terkejut, San Lang tertawa dan berkata, “Tidak apa-apa,” dan mengembalikan topinya. Xie Lian tidak membantah, jika dia tidak membutuhkannya, tidak perlu mendorong lebih keras lagi, “Katakan padaku jika kamu membutuhkannya.” Xie Lian meluruskan topi di kepalanya dan terus berjalan.

Setelah beberapa saat, kelompok itu melihat sebuah bangunan abu-abu kecil di tengah-tengah dataran pasir di depan mereka. Setelah diperiksa lebih dekat, tampaknya itu adalah penginapan yang telah ditinggalkan. Xie Lian memandang ke langit, melihat bahwa kini waktu sudah lewat tengah hari dan ini adalah waktu ketika panasnya terik matahari akan menjadi semakin memburuk. Mereka telah berjalan sepanjang malam; saatnya untuk beristirahat. Xie Lian memimpin kelompok untuk masuk ke dalam bangunan itu, dan disana mereka menemukan meja persegi untuk duduk dan menetap. Dari tasnya, Xie Lian mengeluarkan botol air dan menyerahkannya kepada San Lang. “Apakah kamu mau minum?”

San Lang mengangguk, meraih botol air dari tangan Xie Lan dan kemudian meminumnya sebelum Xie Lian mengambilnya kembali untuk dia minum sendiri. Dia meneguk air dingin itu, apel adamnya bergerak ke atas dan ke bawah, merasa sangat segar dan berenergi. Di sebelahnya, San Lang memegangi dagunya, mencuri pandang saat Xie Lian sedang minum. Sesaat kemudian, dia bertanya, “Apakah masih ada lagi?”

Xie Lian menjilat bibirnya yang lembab, mengangguk dan memberikan botol air yang lain. San Lang hendak meraihnya ketika tangan lain menghalanginya.

“Tunggu,” kata Fu Yao.

Dia mengambil botol airnya sendiri dari kantongnya dan menaruhnya di atas meja, mendorongnya ke arah San Lang. “Aku juga punya.”

Xie Lian segera tahu apa yang dia rencanakan.

Mengetahui kepribadian Fu Yao tidak mungkin dia mau berbagi botol air miliknya dengan orang lain. Dia dan Nan Feng berbicara tentang pengujian San Lang pada malam sebelumnya, jadi cairan dalam botol itu pastilah ‘The Unmasking Water‘ (Air Pembuka Kedok).

Air Pembuka Kedok adalah sejenis ramuan yang akan memaksa peminumnya untuk mengungkapkan bentuk mereka yang sebenarnya jika mereka bukan manusia. Fu Yao akan menggunakan ramuan ini untuk menguji apakah remaja ini adalah Golongan Tertinggi atau bukan, efeknya pasti besar.

San Lang tersenyum, “Aku bisa berbagi botol dengan gege, tidak apa-apa.”

Fu Yao dan Nan Feng menatap Xie Lian, dan dia balas menatap mereka, berpikir dalam hati, “Memelototiku tidak akan berpengaruh apa-apa.”

Fu Yao berkata dengan dingin, “Botol air miliknya sudah hampir kosong. Silakan minum dari botol air milikku.”

“Benarkah? Kalian berdua minumlah dulu, jangan khawatirkan aku.” ucap San Lang, menolak.

“…”

Kedua orang itu terdiam. Beberapa saat kemudian Fu Yao mencoba lagi. “Kamu adalah tamu, tolong jangan sungkan, kamu dulu.”

Fu Yao terdengar ramah dan sopan, tetapi Xie Lian berpikir dia pasti memaksa kata-kata itu keluar dari sela-sela giginya. San Lang juga memberi tanda untuk mempersilakannya, “Kalian berdua adalah pengikut tuan rumah, silakan minum dulu, kalau tidak akan terkesan tidak pantas untukku.”

Xie Lian menyaksikan mereka bertiga memainkan permainan konyol basa-basi palsu dan mengasihani botol air menyedihkan yang secara kasar didorong di sekitar meja. Dia menggelengkan kepalanya; merasakan meja malang itu bergetar karena kekuatan permainan mereka dan khawatir meja itu tidak akan bertahan lebih lama lagi. Akhirnya, Fu Yao membentak dan mencibir, “Kamu tidak menerima air ini berarti kamu memiliki perasaan bersalah dalam hati!”

San Lang menjawab sambil tersenyum, “Kamu tidak ramah dan menolak untuk meminumnya lebih dulu. Siapa tahu kamu meracuni air di botol itu? Mungkin kamulah yang memiliki perasaan bersalah?”

Fu Yao menunjuk Xie Lian, “Kamu bisa bertanya padanya apakah aku benar-benar meracuni air ini atau tidak!”

“Apakah air ini beracun, gege?” San Lang menoleh ke arah Xie Lian.

Itu adalah pertanyaan yang cukup licik, karena secara teknis Air Pembuka Kedok adalah sebuah ramuan yang menunjukkan bentuk sebenarnya seseorang dan tidak membahayakan manusia asli. Xie Lian menjawab dengan perlahan, “Itu tidak beracun, tapi…”

Fu Yao dan Nan Feng memusatkan pandangan mereka pada San Lang dan dia secara mengejutkan melepaskan cengkeramannya pada botol. “Baiklah.”

San Lang mengambil botol itu dan menggoyangnya dengan main-main, “Jika gege bilang tidak apa-apa, berarti tidak ada masalah.” dia meneguk isi botol air itu sekaligus dalam sekali minum.

Xie Lian tidak mengira dia akan begitu terus terang dan tampak terkejut. Nan Feng dan Fu Yao juga tercengang, dan langsung merasa tegang.

Namun San Lang hanya menggoyang botol itu lagi dan melemparkannya ke atas bahunya di mana botol itu jatuh dan pecah berkeping-keping. “Rasanya tidak enak.”

Fu Yao terkejut melihat Air Pembuka Kedok itu tidak bereaksi apa-apa pada San Lang. Sesaat kemudian, dia pun berkata dengan tenang, “Itu hanya air, apa bedanya?”

San Lang meraih botol air di sebelah siku Xie Lian lagi dan menjawab, “Tentu saja berbeda. Yang ini terasa lebih enak.”

Xie Lian tertawa. San Lang benar-benar tidak peduli dengan tantangan apa pun yang terjadi, atau tentang identitas aslinya, jadi pertarungan itu tidak ada artinya dan hanya memberinya hiburan. Xie Lian berpikir bahwa ini akan menjadi akhir dari itu, tetapi Nan Feng berdiri dan menjatuhkan pedang ke atas meja dengan bunyi dentangan yang keras.

Dengan aura pertempuran yang kuat di sekelilingnya, Xie Lian pada awalnya berpikir Nan Feng berniat untuk membungkam San Lang untuk selamanya, dia tidak bisa berkata-kata untuk sejenak, “Apa yang kamu lakukan?”

“Jalan di depan sana berbahaya,” Nan Feng menyatakan dengan suara rendah, “Ini adalah hadiah untuk teman kecil ini sebagai pertahanan diri.”

Desain sarung pedang itu tampak kuno dan menanggung keausan dari masa ke masa. Itu bukan pedang biasa. Mata Xie Lian melebar saat mengetahuinya, meletakkan tangannya di dahi dan berbalik, bergumam pada dirinya sendiri, “Itu HongJing!” (Crimson Mirror atau Cermin Merah)

Nama pedang itu adalah ‘HongJing’. Pedang suci yang tidak bisa melawan kejahatan, tetapi tidak ada kejahatan yang bisa lolos dari cerminnya. Jika ada entitas bukan-manusia yang menariknya dari sarungnya, bilahnya akan berubah merah seolah-olah berlumuran darah, dan bilah HongJing akan mencerminkan bentuk sebenarnya dari apa yang telah menghunusnya. Baik ‘Ancaman’ atau ‘Golongan Tertinggi’, tidak akan ada yang bisa lolos!

Tidak ada anak muda yang tidak tertarik dengan pedang atau kuda, jadi San Lang tampak agak bersemangat, “Oh, coba kulihat!”

Sarung di satu tangan, pegangan pedang di tangan yang lain, San Lang kemudian menarik pedang itu. Nan Feng dan Fu Yao menatap dengan saksama. Tetapi hanya baru tiga inci dia menarik pedang itu, San Lang tertawa, “Gege, apakah pelayan-pelayanmu ini bermain-main denganku?”

Xie Lian berdeham dan berbalik, “San Lang, aku sudah bilang padamu bahwa mereka bukan pelayan.” kemudian dia berbalik lagi.

“Kami tidak bercanda.” Kata Nan Feng dingin.

“Bagaimana bisa seseorang mempertahankan diri dengan pedang yang patah?” San Lang menyarungkan pedang itu kembali dan melemparkannya ke atas meja, masih tertawa.

Wajah Nan Feng membeku untuk beberapa saat, sebelum dia segera mengambil pedang itu untuk memeriksanya. Dia menariknya keluar dari sarungnya dan mendengar bunyi dentang. Pedang HongJin itu patah dari tiga inci ke bawah! Wajah Nan Feng berubah warna dan membalik sarung pedang itu hanya untuk menemukan potongan-potongan kecil pedang yang patah yang berdentingan di atas meja.

Pedang HongJing adalah senjata ampuh yang bisa mengekspos musuh-musuhnya, itu bukan kebohongan. Tapi Nan Feng belum pernah mendengar teknik apa pun yang bisa mematahkannya di dalam sarungnya!

Nan Feng dan Fu Yao menunjuk ke arah San Lang dan berteriak, “KAU―!!!”

San Lang terkekeh dan melemparkan dirinya kembali ke kursi, mendorongnya ke belakang dan meletakkan kakinya di atas meja, dia memutar salah satu potongan yang patah di antara jari-jarinya. “Aku yakin kalian tidak melakukan ini dengan sengaja, dan tidak cukup hati-hati melakukannya di jalan. Jangan khawatirkan aku, aku tidak membutuhkan pedang patah sebagai pertahanan diri. Simpan itu untuk dirimu sendiri.”

Sementara Xie Lian, dia tidak bisa tidak menatap pedang HongJing itu. Pedang suci itu dulu adalah bagian dari koleksi milik Jun Wu, Kaisar Dewa Bela Diri Surgawi. Saat kenaikan pertamanya, Xie Lian pernah mengunjungi Istana Jun Wu dan berpikir meskipun tidak memiliki kekuatan bertempur, HongJing adalah pedang yang menarik, jadi Jun Wu menghadiahkannya kepadanya. Setelah pembuangan pertama, ada saat-saat ketika segalanya menjadi sangat sulit, dan Xie Lian memberikan pedang itu kepada Nan Feng untuk digadaikan.

Betul. Digadaikan!

Uang yang dihasilkan dari menggadaikan HongJing sudah cukup untuk memberi makan perutnya dengan sejumlah makanan. Xie Lian telah menggadaikan terlalu banyak harta selama waktu itu, dan memaksakan dirinya untuk melupakan setiap harta itu agar hatinya tidak berdarah dalam penyesalan. Mungkin Feng Xin mengingat pedang itu setelah kenaikan Xie Lian dan tidak tahan memiliki pedang suci yang hilang di antara manusia, dan menemukannya lagi. Namun demikian, memikirkan pedang itu membawa kembali kenangan yang menyakitkan sehingga dia hanya bisa memalingkan wajah. Dia bisa merasakan tiga orang lainnya mulai bertengkar lagi di belakangnya dan menggelengkan kepalanya, dia memilih untuk mengamati perubahan cuaca di luar. Angin mulai kencang, pikir Xie Lian. Mungkin akan ada badai pasir nanti. Haruskah mereka melanjutkan perjalanan? Apakah mereka bisa menemukan tempat berlindung?

Saat itu, di atas pasir keemasan, dua sosok tiba-tiba melintas.

Xie Lian segera berdiri tegak.

Dua sosok itu, satu hitam dan satunya lagi putih, berjalan dengan tergesa-gesa, tetapi dengan cepat seolah-olah mereka meluncur dengan awan. Sosok berpakaian hitam itu tampak ramping dan elegan; sedangkan sosok berpakaian putih di sisi lain adalah seorang kultivator wanita dengan sebuah pedang di punggungnya dan whisk di tangannya. Ketika mereka melewati penginapan yang ditinggalkan itu, sosok hitam itu tidak pernah melihat ke belakang sekali pun, sementara sosok putih melirik dan tersenyum dalam sekejap kepadanya. Tampak mengerikan.

Xie Lian telah mengawasi luar dan menangkap semua adegan itu, tetapi tiga orang lainnya hanya melihat sosok mereka yang menjauh. Nan Feng seketika menghentikan pertengkarannya dan bangkit, “Siapa itu?”

“Tidak tahu, tapi mereka bukan orang biasa.” Xie Lian menjawab dan berdiri juga. “Angin mulai kencang. Berhentilah bermain-main dan mari kita pergi sejauh yang kita bisa.”

Meskipun tiga orang yang gemar membuat pertengkaran itu terus berdebat, mereka tetap menguatkan hati mereka untuk melakukan apa yang harus mereka lakukan, dan segera membersihkan potongan-potongan HongJing sebelum keluar melewati pintu.

Mereka berempat melanjutkan perjalanan, sekarang melawan hembusan angin. Mereka berjalan selama empat jam lagi, suara angin itu meliuk-liuk di telinga mereka, tetapi jarak tempuh yang mereka lalui hari ini tidak ada bandingannya dengan jarak yang sama yang bisa mereka tempuh pada hari sebelumnya. Embusan cambuk angin semakin kuat, melemparkan pasir ke wajah dan tubuh mereka, memukuli kulit mereka yang tidak tertutup. Semakin mereka maju semakin sulit mereka berjalan. Embusan angin ribut memekakkan telinga dan pasir yang berputar membungkus udara di sekitar mereka, membutakan jalan mereka. Xie Lian, memegang topi jeraminya ke bawah, berseru, “Badai pasir ini tidak terasa benar!”

Tidak ada yang menjawabnya dan Xie Lian menoleh ke belakang, takut seseorang akan tersesat. Tetapi ketiganya masih ada di belakang dan mengikutinya, hanya saja tidak ada yang mendengarnya. Angin kencang itu begitu kuat sehingga suaranya tertelan dan hilang di udara. Dia tidak terlalu khawatir tentang Nan Feng dan Fu Yao; bahkan dengan angin gila yang mencambuk keduanya, mereka masih berjalan dengan mantap, penuh niat membunuh. San Lang di sisi lain, mengikuti di belakang Xie Lian, tidak pernah lebih dari lima langkah jauhnya.

Dengan begitu banyak pasir yang berhembus dan meronta-ronta, San Lang tetap santai dan tenang, lengannya terayun santai saat dia berjalan. Jubah merah dan rambut hitamnya menari liar terbawa angin, seolah-olah dia tidak peduli apa yang terjadi di dunia ini. Xie Lian bisa merasakan betapa kerasnya pasir menghantam wajahnya, dan khawatir dengan betapa kecilnya kepedulian San Lang pada dirinya sendiri. Dia membuka mulutnya untuk memberi tahu remaja itu agar berhati-hati dengan pasir yang masuk ke mata dan lengan bajunya, tetapi berpikir dia tidak akan mendengar apa pun yang dia katakan, jadi Xie Lian meraihnya langsung untuk membantu melipat lengan baju San Lang, menepuknya untuk meyakinkan dirinya tidak ada pasir yang bisa masuk. San Lang terkejut oleh gerakan tiba-tiba itu.

Dua orang lainnya di belakang mereka mendekat dan dengan semua orang yang lebih dekat dalam jangkauan pendengaran mereka akan lebih baik, Xie Lian mencoba berbicara lagi. “Hati-hati, semuanya. Angin ini datang entah dari mana, ini tidak benar. Mungkin ada kejahatan yang meledakan badai ini.”

“Ini hanya badai pasir kecil, bagaimana bisa kejahatan ikut campur atas ini?” kata Fu Yao.

Xie Lian menggelengkan kepalanya. “Angin ini baik-baik saja. Hanya mungkin ada lebih dari sekedar pasir dalam hembusannya.”

Saat itu, hembusan kuat melecut, meniup topi bambu Xie Lian. Jika topi itu terbang, itu akan hilang di padang pasir selamanya! Tapi San Lang segera bereaksi, dan meraih topi itu tepat waktu dengan tangan yang tidak normal. Dia mengembalikan topi bambu itu kepada Xie Lian sekali lagi, dan Xie Lian berterima kasih padanya. Dia mengikat kembali topi itu ke kepalanya sebelum berkata, “Kita mungkin harus mencari tempat berlindung untuk saat ini.”

Fu Yao tidak setuju, “Jika ada kejahatan dalam badai ini yang mencoba menghentikan kita untuk maju, maka kita harus tetap melanjutkan perjalanan!”

Sebelum Xie Lian bisa mengatakan apa pun, San Lang tertawa terbahak-bahak.

Fu Yao mengangkat kepalanya, dan bertanya dingin, “Apa yang kamu tertawakan?”

San Lang terkekeh, “Apakah menjadi pemberontak membuatmu merasa istimewa?”

Xie Lian selalu merasa bahwa, sulit untuk mengatakan kapan tawa San Lang terdengar tulus, tapi kali ini tawa itu jelas tidak bermakna baik. Mata Fu Yao menggelap dan Xie Lian mengangkat tangannya untuk menghentikan pertengkaran yang akan terjadi.

“Berhenti di sana, kalian berdua. Jika kalian ingin mengatakan sesuatu, katakan nanti saja. Tidak lucu jika ada embusan angin lain yang lebih kencang.”

“Apa? Apa kamu pikir itu akan membawamu terbang?” Fu Yao mengejek.

“Itu mungkin ha―”

Xie Lian belum menyelesaikan kalimatnya sebelum tiga orang yang berada di depannya tiba-tiba menghilang.

Sebenarnya, bukan mereka yang menghilang, tapi dia―embusan angin kencang lain benar-benar telah membawanya terbang!

Itu adalah angin puting beliung!

Xie Lian berputar dengan gila di langit. Dia mengulurkan lengannya dan berteriak, “Ruoye! Pegang sesuatu yang bisa diandalkan!”

Ruoye terbang keluar dari dalam lengan Xie Lian dan selanjutnya dia bisa merasakan Ruoye bertambah berat, seolah diikat pada sesuatu, jadi dia menariknya. Menstabilkan dirinya di dalam angin, Xie Lian menyadari bahwa dia telah tertiup lebih dari sepuluh kaki di atas tanah! Jika bukan karena Ruoye dia mungkin telah diterbangkan lebih tinggi ke langit. Xie Lian sekarang seperti layang-layang, terikat pada tanah hanya dengan seutas tali.

Dengan pasir mencambuk wajahnya, Xie Lian memegang erat-erat dan mencoba melihat apa yang sebenarnya diikat Ruoye. Menyipitkan mata dan berkedip, Xie Lian akhirnya mengenali siluet merah itu. Ujung lain Ruoye dililitkan pada pergelangan tangan remaja yang terbalut warna merah.

Xie Lian menyuruh Ruoye untuk memegang sesuatu yang bisa diandalkan, dan dia menyambar San Lang!

Xie Lian tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis, dan akan memerintahkan Ruoye untuk mengikat sesuatu yang lain ketika beban di tangannya tiba-tiba menjadi lebih ringan. Hati Xie Lian tenggelam. Ini bukan perasaan bahwa lilitan Ruoye telah dilepaskan, tetapi sesuatu yang jauh lebih buruk.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Subscribe
Notify of
guest

1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
V10n4 Kaneshiro (@v1v10n4)

kkyyaaa tentu saja air minum dr gege lbh enak, krn manis bekas bibirnya hwhwhhw….