Penerjemah : Jeffery Liu


Xie Lian masalah di tanah yang dingin, wajahnya tertutup topeng setengah menangis, dan Si Putih Tanpa Wajah ada di sebelahnya, sepertinya tengah mengagumi penampilan yang terlihat seperti dirinya.

Topeng setengah menangis-setengah tersenyum itu ditekankan ke wajah Xie Lian dengan semacam kekuatan aneh, dan dia tidak bisa melepaskannya seperti apa pun dia mencoba. Si Putih Tanpa Wajah, “Jangan biarkan, biarkan disana. Berhentilah menyia-nyiakan kekuatanmu untuk hal yang sia-sia. Selama kamu ingin mengikuti petunjukku, kamu dapat dengan mudah keluar dari Tungku.”

Xie Lian hanya terus berharap-pura jika sosok itu tidak ada disana.

Si Putih Tanpa Wajah selalu mencari darinya, tetapi Xie Lian enggan untuk menyerah, menghela napas, “Kita bisa menjadi tuan dan murid yang terkuat, dan sahabat yang terbaik, mengapa kamu harus begitu memberontak?”

Xie Lian akhirnya mengakhiri apa yang dia lakukan sebelumnya dan menjawab dengan jijik, “Berhentilah menggunakan nada itu, seperti kamu telah melalui semua perubahan hidup dan telah melihat melalui hati manusia. Aku benar-benar tidak ingin memiliki guru dan teman sepertimu.”

Sikap jijik terlihat begitu jelas, dan Si Putih Tanpa Wajah mencibir, “Aku tahu, dalam bisa, satu-satunya yang bisa memandumu adalah Kepala Pendeta dan Jun Wu, apakah aku benar?”

Nada terdengar aneh, penuh dengan kesukaan dan cemoohan. Xie Lian memilih untuk tidak memperdulikannya dan memutuskan untuk bertanya sesuatu yang lain, “Lang Ying, apakah dia Putra Mahkota pertama dari Yong An?”

Lang Ying berasal dari Yong An, dia telah mengidap penyakit wajah, sosok putra mahkota kecil manusia dalam ingatannya adalah satu-satunya yang bisa digambarkan Xie Lian tentang identitas anak laki-laki itu. Si Putih Tanpa Wajah menjawab, “Itu benar. Dia adalah putra mahkota yang kamu buat pingsan dan kamu tinggalkan di Istana Yong An yang kemudian kamu bakar setelah membantai mayat Lang Ying menjadi jutaan keping.”

Putra Mahkota Yong An itu adalah satu-satunya keponakan Lang Ying, jadi mungkin pada saat itulah sisa-sisa infeksi dari penyakit wajah manusia itu menulari dia. Xie Lian kemudian bertanya, “Mengapa penyakitnya tidak memengaruhi orang lain?”

Si Putih Tanpa Wajah menjawab, “Itu karena orang-orang di Istana Yong An setelahnya menyadari jika ternyata dia terinfeksi. Untuk mencegah orang lain yang terinfeksi juga, mereka memutuskan untuk diam-diam mencekiknya dengan selimut, tetapi ia berhasil berjuang dan melawan, lalu membeli diri sendiri.”

Dan kemudian Yong An mengumumkan kepada dunia luar bahwa Raja Yong An dan Putra Mahkota telah meninggal dunia karena sakit. Melalui konflik internal apa pun, keponakan, Lang Ying yang ditetapkan sebagai Putra Mahkota, dan itu adalah leluhur dari Lang Qian Qiu.

“Bagaimana kamu bisa menipu dia?” Xie Lian bertanya.

“Aku tidak menipu dia.” Si Putih Tanpa Wajah menjawab. “Aku hanya mengatakan yang sebenarnya, tentang siapa pun yang bersalah yang bertanggung jawab dan menjadi monster itu. Selama dia meminjamkan aku sedikit tubuh dan kekuatannya, aku akan membalaskan dendamnya.”

“Kamu menyebut itu ‘sedikit’?” Xie Lian berkata, “Kamu menelan dia utuh dan digunakan sebagai nutrisi bagimu!”

Si Putih Tanpa Wajah menjawab dengan tenang, “Dengan penampilannya yang seperti itu, dia bukan manusia dan dia juga bukan iblis, tidak ada yang akan memperlakukannya dengan tulus, jadi untuk tinggal di dunia ini hanya akan membuat menderita.”

Tiba-tiba, Xie Lian berkata, “Yang Mulia?”

“…”

Pada saat itu, Xie Lian tahu, makhluk itu mungkin ingin menjawab panggilan itu, tetapi dia menahannya.

itu, Xie Lian mencoba lagi, “Kamu. Kamu adalah Putra Mahkota Wu Yong, bukan?”

Begitu kata-kata keluar dari pengalaman, dia bisa merasakan panas yang menyenangkan di tungku telah memadat.

Saat Xie Lian jatuh dia mulai mempertimbangkan pertanyaan ini.

Alasan mengapa dia bisa mengerti bahasa yang keluar dari mulut Tikus Pemakan Mayat itu pasti karena di antara Jun Wu, Kepala Pendeta, dan Si Putih Tanpa Wajah, seseorang telah mentransplantasikan sebagian dari ingatan dan perasaan mereka kepadanya. Yang juga berarti, seseorang di antara mereka bertiga, setidaknya satu berasal dari Wu Yong. Jun Wu lahir lebih lambat dari kejatuhan Kerajaan Wu Yong, jadi Kepala Pendeta dan Si Putih Tanpa Wajah adalah yang paling menarik.

Mengapa Hua Cheng dijauhkan dari tungku? Itu bukan karena dia adalah seorang Golongan Tertinggi, itu karena Xie Lian telah mengkonfirmasinya sendiri bersama Hua Cheng bahwa bahkan Raja Iblis yang telah menjadi Golongan Tertinggi pun masih bisa masuk kembali ke Tungku, sama seperti bagaimana pejabat surgawi bisa melalui Bencana Surgawi setelah kenaikan. Namun, dia menghilang di tengah jalan. Penjelasan paling langsung dan logistik yang bisa diterapkan Xie Lian adalah tungku ini mematuhi perintah Si Putih Tanpa Wajah!

Lalu, apa identitas Si Putih Tanpa Wajah yang paling mungkin?

Beberapa saat kemudian, keheningan yang mematikan tempat-tempat yang dipenuhi bayangan itu, dan Xie Lian berulang-ulang kata-katanya dengan pasti, “Kamu adalah Putra Mahkota Wu Yong.”

Akhirnya, Si Putih Tanpa Wajah tidak lagi diam.

Dia menerjang ke arah Xie Lian, ledakan yang begitu tajam dan kuat keluar dari telapak tangannya, dan kali ini, giliran Xie Lian untuk menghindar. Dia melompat, dan bertanya sambil mengelak, “Yang Mulia, aku memiliki pertanyaan untukmu. Kenapa kamu tidak pernah menunjukkan wajah sejatimu kepada siapa pun?”

Si Putih Tanpa Wajah berkata dengan muram, “Yang Mulia, aku memperingatkanmu untuk tidak memanggilku dengan gelar itu.”

“Kamu memanggilku ‘Yang Mulia’, jadi mengapa aku tidak bisa memanggilmu dengan panggilan yang sama?” Xie Lian menegur, “Kamu tidak akan menjawabnya, jadi aku harus menebaknya sendiri. Hanya ada dua alasan mengapa kamu tidak ingin orang melihat wajah sejatimu. Entah itu, kamu adalah seseorang yang aku kenal, atau seseorang yang tidak aku kenal, tetapi begitu aku melihat wajah aslimu, aku dapat dengan mudah mengetahui siapa dirimu yang sebenarnya; atau, penampilanmu yang sebenarnya sangat jelek, jadi mungkin kamu tidak tahan dengan dengan kejelekanmu sendiri! Seperti…”

Dua suara mendesing terdengar, rasa sakit yang tajam memenuhi lengannya, dan Si Putih Tanpa Wajah dengan paksa berhasil menangkapnya, “Putra Mahkota sayangku, apakah itu karena aku sudah agak terlalu ramah sehingga kamu merasa tidak perlu takut lagi padaku?”

Suara itu terdengar begitu dingin layaknya diselimuti oleh lapisan es yang begitu tebal, dan saat rasa sakit menyerangnya, Xie Lian masih berpegang pada kesadarannya. Si Putih Tanpa Wajah tampaknya benar-benar marah, dan dia mengambil pedang hitam itu, memaksanya terarah pada Xie Lian, “Nama yang kamu berikan pada pedang ini adalah Fang Xin, bukan?”

Ekspresi Xie Lian sama sekali tidak berubah ketika Ia mengawasi pedang hitam dinginnya dengan tatapan tidak berkedip ketika pedang dingin itu mendekat dan semakin dekat ke tenggorokannya sendiri, “Memangnya kenapa?”

Si Putih Tanpa Wajah menyadari, “Kamu sama sekali tidak tahu bagaimana caranya memberi nama baik-baik, nama asli pedang ini adalah ‘Zhu Xin’1.”

Tiba-tiba Xie Lian membelalakkan matanya, “SIAPA DISANA?!”

Namun, Si Putih Tanpa Wajah tidak merepot-repot menengok ke belakang dan berkata, “Kamu ingin menggunakan trik anak-anak untuk melawanku?”

Xie Lian tampak bingung, “Kamu… tidak memperhatikannya?”

Si Putih Tanpa Wajah berkata dengan dingin, “Tidak ada apa-apa disana, jadi apa yang perlu diperhatikan?”

Dia tidak memperhatikan, tapi Xie Lian yakin dia merasakan sesuatu.

Sebelumnya, bilah Fang Xin memantulkan cahaya api ke tanah, dan cahaya api itu melewati dinding di atas mereka. Saat itulah Xie Lian melihat sebuah wajah.

Xie Lian bisa bersumpah dia tidak salah dalam apa yang baru saja dilihatnya. Dia pasti melihat wajah manusia, wajah manusia raksasa!

Tingkat kultivasi Si Putih Tanpa Wajah lebih kuat dari Xie Lian, jadi bagaimana mungkin dia tidak memperhatikan hal itu?

televisi … itu adalah sesuatu yang lebih menakutkan daripada Si Putih Tanpa Wajah itu sendiri!

Waktu yang dia ambil untuk melihat wajah itu terlalu pendek, tetapi penglihatan itu tetap ada dalam ingatannya; wajah itu memiliki fitur kelima, dan … itu tampak akrab. Xie Lian merasakan sedikit hawa dingin di punggungnya, “Ada makhluk lain di dalam Tungku ini!”

Namun, Si Putih Tanpa Wajah menjawab, “Selain kamu dan aku di dalam Tungku ini, hanya ada batu dan lava.”

Xie Lian hendak mengatakan lebih banyak ketika tiba-tiba, ia berpikir dalam hati, ‘Tunggu … Batu? wajah? Begitu akrab?’

Sebuah lampu di dalam pikirannya dan dia menyadari sesuatu, dan Xie Lian menemukan apa yang dilihatnya.

Jadi itu!

Begitu dia menyadarinya, tangan Xie Lian langsung mulai membentuk segel di belakang punggungnya dengan cepat. Si Putih Tanpa Wajah memperhatikan gerakannya dan berkata, “Tidak ada gunanya, bahkan jika kamu …”

Namun tiba-tiba, sebelum dia menyelesaikan kalimatnya, suara retakan besar datang dari belakang dan dari atas mereka. Pada saat yang sama, bebatuan dan tanah jatuh seperti badai!

Si Putih Tanpa Wajah merasakan ada sesuatu yang datang kepadanya, dan dengan cepat melesat pergi untuk menghindari serangan itu. Dia tentu saja melesat cukup cepat, tidak ada yang bisa lebih cepat darinya, dan dia seharusnya menghindar dengan sempurna, hanya saja, sayangnya, hal yang menyerangnya terlalu besar.

Itu adalah sebuah tangan raksasa, jari-jarinya mengepal dan jatuh dengan keras – tepat di atas Si Putih Tanpa Wajah!

Tangan ini adalah tangan batu raksasa.

Tangan itu terlalu besar; hanya satu kepalan tangan saja bisa sebesar sebuah bangunan rumah besar, dan api unggun di tanah hanya bisa menerangi bagian ini. Semua yang ada di atas pergelangan tangan itu masih tenggelam dan tersembunyi di dalam kegelapan.

Di tengah suara retakan batu, ia membalik tangannya dan membuka telapak tangannya ke arah Xie Lian. Sementara raksasa itu, jari-jarinya begitu panjang dan ramping, persendiannya indah dan halus, mampu menahan bunga dan memegang pedang. Xie Lian mengambil pedangnya, terhuyung-huyung saat ia merangkak naik dari tanah, lalu melompat ke jantung telapak tangan itu. Tepat ketika tangan itu hendak mengangkatnya, Xie Lian tiba-tiba ingat jika dia baru saja melupakan sesuatu dan berteriak dengan tergesa-gesa, “TUNGGU!” Lalu dia melompat turun untuk mengambil topinya sebelum melompat kembali. Kemudian, tangan raksasa itu terangkat, meninggalkan api di bawah mereka semakin jauh. Xie Lian juga bisa merasakan jika mereka semakin tinggi dan semakin tinggi lagi, dan tangannya membentuk segel sekali lagi, “HANCURKAN!”

Dengan perintah itu, dia bisa merasakan sensasi jatuh sedikit, seolah-olah raksasa yang memegangnya telah menekuk lututnya dan bersiap-siap. Detik berikutnya, dia merasakan seluruh tubuhnya tiba-tiba jatuh; raksasa itu menyerbu ke langit dan langsung menabrak mulut gunung berapi yang tertutup rapat itu!

BOOM! BOOM! BOOM!

Seiring dengan suara getaran keras, Xie Lian mendengar suara retakan yang sangat jelas.

Itu adalah suara bebatuan yang tidak mampu menahan tabrakan sekeras itu, dan hampir hancur!

Segera setelah itu, serangkaian cahaya putih keluar dari atas.

Berhasil hancur!

Bagian atas Tungku yang tersegel berhasil ditembus, dan cahaya putih yang sangat menyilaukan mengalir deras ketika angin puyuh berputar, menjerit dan melolong.

Xie Lian berdiri di telapak tangan raksasa itu, sebuah tangan menekan topi bambu di kepalanya sementara yang lain memblokir badai salju yang datang berhembus ke wajahnya. Udara panas yang mencekik tersapu sepenuhnya, dan Xie Lian menghirup udara segar yang membekukan dan segar sebelum berteriak, “SAN LANG-!!!”

Suku kata pertamanya masih bergema ketika dalam sekejap, dia ditarik ke sebuah pelukan dari belakang oleh sepasang tangan. Xie Lian mula-mula menegang dan melihat ke bawah, tetapi ketika dia melihat jika yang memeluknya adalah sebuah lengan berbalut kain merah dan vambraces perak melingkari pinggangnya, dia kembali tenang. Suara yang begitu dalam dan begitu sedih terdengar di atas telinganya, “… Aku benar-benar menjadi gila!”

Mendengar ini, Xie Lian buru-buru berbalik, dan menangkup pipinya dengan kedua tangannya dan menenangkan, “Jangan gila, jangan gila, aku sudah keluar!”

Itu adalah Hua Cheng. Rambut hitam Hua Cheng terangkat ke atas, tatapan matanya sedikit kosong. Topeng setengah menangis-setengah tersenyum yang sebelumnya masih melekat di wajah Xie Lian tidak bisa dilepas tidak peduli seberapa keras dia mencoba, namun sekarang topeng itu berhasil ditarik oleh Hua Cheng dengan begitu mudah dan dibuang. Xie Lian tidak tahu mengapa dia harus menggunakan tangannya untuk menangkup pipi Hua Cheng, tetapi dia melakukannya secara tidak sadar, mungkin agar dia bisa menghiburnya, tetapi juga Ia melakukan Ini karena Xie Lian takut wajah Hua Cheng akan membeku karena badai salju. Lagi pula, betapapun lama Xie Lian tetap berada di dalam Tungku, pasti selama itu juga Hua Cheng tetap menjaga mulut gunung berapi ini.

Mereka masuk bersama-sama dengan baik-baik saja, tetapi seseorang tiba-tiba diusir, dan tidak tahu apa-apa tentang apa yang terjadi di dalam, tentu saja dia akan menjadi gila!

Hua Cheng memeluk Xie Lian erat-erat, dan berkata dengan putus asa, “… Aku tidak bisa pergi ke dalam Tungku tidak peduli seberapa keras usaha yang aku lakukan, dan kamu harus keluar dari sana sendirian! Aku benar-benar sangat … “

Xie Lian dengan cepat berkata, “San Lang, tidak apa-apa, itu benar-benar tidak apa-apa! Selain itu, aku tidak menerobos keluar seorang diri!”

Hua Cheng akhirnya sedikit tenang dan bertanya, “Apa? Gege, bagaimana kamu bisa keluar?”

“Kamu membantuku menerobos keluar.” Xie Lian menjawab, “Lihatlah.”

Dia berkata sambil menunjuk ke atas, dan Hua Cheng menatap ke arah yang dia tunjuk.

Di tengah-tengah salju dan angin, sebuah patung raksasa dari seorang pria yang diukir oleh bebatuan gunung tampak berdiri dengan beberapa lapisan yang terbang di sekitar wajah, samar-samar tampak seolah-olah tengah memegang langit dan berdiri di atas bumi. Dan pada saat itu, mereka berdua berdiri di jantung telapak tangan patung raksasa itu.

Kontur wajah patung itu tampak begitu lembut dan indah, dan kedua matanya begitu anggun, tetapi halus dan sudut-sudutnya melengkung sedikit ke atas, seperti tersenyum tetapi tidak, penuh sayang, tetapi ekspresi tidak kasar; itu adalah tampilah dari sebuah wajah yang penuh dengan belas kasih dan keindahan.

— Itu adalah wajah Xie Lian!

Xie Lian mengangkat kepalanya untuk melihat wajah patung itu, dan berkata dengan lembut, “Apakah ini yang kamu ceritakan? Patung ilahi terbaik yang pernah kamu pahat?”

“…”

Hua Cheng Melihat juga, dan butuh waktu lama sebelum melihat kembali membocorkan Xie Lian yang ada di sampingnya, “En.”

Patung ilahi batu raksasa ini pasti telah dipahat Hua Cheng terperangkap di dalam Tungku, ketika dia tengah dihantam oleh begitu banyak siksaan dan tenggelam dalam penderitaan yang hebat.

Selama berabad-abad, patung batu itu selalu tersembunyi di dalam bayangan terdalam TongLu, dan sebagian darinya bahkan masih tertutup oleh tanaman merambat. Tungku ini adalah sebuah gua alami dan berbahaya, dan patung batu ini adalah satu-satunya dewa yang ada di gua yang paling spektakuler ini.

Patung batu dan Tungku ini berasal dari satu tubuh, terdiri dari bahan yang sama. Kalau tidak, jika patung itu adalah patung ilahi yang diukir dari bebatuan biasa, patung itu tidak akan bisa keluar sama sekali dari Tungku, dan hanya akan hancur berkeping-keping; dan jika bukan Xie Lian sendiri, atau, sebelum mereka turun, Hua Cheng belum memberi Xie Lian kekuatan spiritual yang cukup, Xie Lian tidak akan mengangkat dan memindahkan patung ilahi ini.

Xie Lian menoleh ke arah Hua Cheng dan mengungkapkan lekat, “Jadi, San Lang, aku sudah keluar. Kita sudah berhasil menemukan tempat ini bersama.”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

Dipindahkan oleh Nadirah Syifa ❤

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. Fang Xin berarti “Kasih Sayang Seorang Wanita Muda”; Zhu Xin berarti “Niat untuk Mengeksekusi” atau “Hati yang Dieksekusi”.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments