Penerjemah : Jeffery Liu


Setelah mendengar kata-katanya, Xie Lian merasa seolah dia baru saja ditampar, dan dia menoleh padanya, “Apakah kamu sedang mengejekku?”

“Tidak.” Jawab Wu Ming.

“Kalau begitu jangan katakan omong kosong seperti itu lagi! Bagaimana mungkin ada hal seperti itu di dunia ini?”

Setelah jeda, Wu Ming berkata, “Itu tidak sepenuhnya mustahil.”

“…”

Xie Lian tidak tahan lagi dan membalas, “Sudah cukup. Apa yang coba ingin kamu katakan? Bukankah kamu seorang prajurit Xian Le? Aku tidak membangkitkanmu dari medan perang untuk mendengarkanmu berbicara untuk Yong An, kamu hanya perlu memperhatikan perintah yang aku berikan kepadamu!”

Bunga putih yang tergeletak di tanah itu begitu menusuk jantung dan matanya, membuatnya tiba-tiba merasa tidak pantas. Xie Lian menyerbu ke depan dan menginjak bunga itu, menghancurkannya seperti dia tengah melampiaskan amarahnya. Namun setelah dia selesai, dia merasa bingung atas apa yang baru saja dia lakukan. Kenapa dia harus melampiaskan amarah yang begitu besar miliknya kepada sekuntum bunga sekecil itu? Dia bergegas keluar dari Kuil Putra Mahkota. Hanya setelah merasakan embusan angin yang menyejukkan, dia berangsur-angsur tenang.

Di belakangnya, prajurit berpakaian hitam itu juga mengikutinya keluar dari kuil. Xie Lian bertanya, “Kamu sudah menyelidiki area ini. Apakah kamu menemukan tempat yang tampak tidak biasa?”

“Tidak,” jawab Wu Ming.

“Apakah kamu yakin?” Xie Lian bertanya, “Untuk melepaskan penyakit wajah manusia, tidak boleh ada kesalahan mengenai waktu, keberuntungan, maupun lokasinya.”

“Aku yakin,” jawab Wu Ming.

Xie Lian tidak memiliki apapun lagi untuk dikatakan, dan dia melihat ke atas, ke arah langit yang membentang jauh.

Setelah hening beberapa saat, Wu Ming bertanya, “Yang Mulia, apakah kamu sudah memikirkan cara untuk melepaskan wabah dari roh-roh penuh kebencian itu?”

“Aku masih memikirkannya,” kata Xie Lian.

Dia menatap pedang hitam yang tergantung di pinggangnya. Jutaan roh yang marah tersegel di dalam pedang hitam ini, tapi pedang itu tidak bisa membuat mereka tetap tersegel begitu lama.

Saat itu, Wu Ming berbicara, “Yang Mulia, aku memiliki permintaan yang mungkin cukup lancang.”

“Bicaralah.”

Mata di balik topeng prajurit hitam itu mengawasinya dengan seksama, “Orang terkasihku menderita luka-luka serius dalam perang ini, menderita nasib yang lebih buruk daripada kematian. Aku hanya bisa memandangnya dengan mata terbuka saat Ia menderita siksaan itu, berjuang dalam penderitaan.”

“Dan?” Kata Xie Lian.

“Jadi, kuharap aku bisa menjadi orang yang menggunakan pedang itu dan membalaskan dendam untuknya.”

Alasannya sangat masuk akal, tetapi untuk beberapa alasan, Xie Lian merasa sulit memercayainya. Dia menyipitkan matanya, “Aku pikir kamu agak aneh.”

Dia berbalik dan berjalan mengitari Wu Ming saat dia berkata dengan dingin, “Berdasarkan apa yang kulihat, kamu tidak terlihat seperti seorang pembalas dendam yang terjerat dalam kebencian. Untuk menanyakan hal seperti itu kepadaku, apakah ini benar-benar agar kamu dapat melepaskan penyakit wajah manusia itu?”

Sementara dia mungkin sudah mengatakannya sendiri, mengapa lagi Wu Ming mengajukan dirinya untuk melepaskan penyakit wajah manusia?

Prajurit berpakaian hitam tanpa nama itu menundukkan kepalanya ke arahnya, “Yang Mulia, aku mengharapkan kematian orang-orang Yong An lebih dari siapa pun. Selain itu, aku berharap aku sendiri yang membinasakan mereka semua. Jika kamu tidak percaya padaku, aku bisa membuktikan diriku kepadamu sekarang.”

“Bagaimana caramu membuktikannya?” Xie Lian bertanya.

Prajurit berpakaian hitam meletakkan tangannya di atas pedang sabernya dan perlahan-lahan berdiri. Pada langkah ketiga ke belakang, Xie Lian tiba-tiba menyadari apa yang dia rencanakan.

Dia hendak membunuh untuk membuktikan kepadanya bahwa dia memiliki hati yang pendendam!

“Berhenti!” Xie Lian langsung memanggil.

Wu Ming berhenti. Setelah memandangnya dengan tatapan kritis, Xie Lian berkata dengan tegas, “Tidak. Aku akan melepaskan mereka sendiri.”

Prajurit berpakaian hitam itu menundukkan kepalanya, dan dengan topeng yang menutupi seluruh ekspresi wajahnya, sulit untuk mengatakan seperti apakah ekspresi wajahnya saat itu. Xie Lian juga tidak peduli dengan reaksi orang lain, dan dia berbalik, berbicara dengan lembut, “… Namun, sebelum itu, aku punya sesuatu yang harus dilakukan.”

Dia berkata ketika dia mengangkat pedang hitam seperti batu giok yang beku itu, dan menatap pada pedang yang berkilau di tangannya, sebuah cahaya aneh berkelip di matanya. Prajurit berpakaian hitam itu memperhatikan jika ada sesuatu yang tidak beres dan berseru, “Yang Mulia, apa yang kamu rencanakan?!”

Dia bahkan tidak punya waktu untuk menghentikan Xie Lian sebelum di detik berikutnya, Xie Lian memutar titik pedangnya pada dirinya sendiri, dan menghunuskan pedang hitam itu ke perutnya sendiri!


Keesokan harinya, di jalanan Teluk Lang-Er.

Cuaca tidak terlalu bagus akhir-akhir ini, berawan dan suram dengan hembusan angin liar yang tiba-tiba bertiup pada waktu-waktu tertentu, dan tetesan hujan kemudian jatuh.

Omong-omong, akhir-akhir ini tempat itu tidak begitu damai di mana pun, dan ada kabar bahwa bahkan istana terbakar, raja dan Putra Mahkota jatuh sakit sampai ke titik dimana mereka tidak bisa memberikan audiensi kepada seorangpun. Keadaan di kerajaan begitu dipenuhi dengan kekacauan di semua tempat, dipenuhi dengan tanda-tanda yang tidak menyenangkan, dan orang-orang hanya bisa menggerutu, merasa sangat tidak nyaman. Hanya anak-anak bodoh yang terus bermain dan berlarian tanpa peduli apa yang akan terjadi pada dunia.

Gelombang angin suram menyapu, menyilaukan mata. Dan segera setelah itu, terdengar suara ledakan BOOM! yang tiba-tiba terdengar dari persimpangan jalan. Sosok seorang pria telah jatuh dari langit!

Kerumunan di jalanan dikejutkan oleh suara ledakan yang begitu tiba-tiba itu, dan mereka semua melihat ke ujung jalan. Di tanah itu tampak ada kawah berbentuk manusia yang terbentuk dari suatu hantaman tertentu, dan di dalam lubang itu ada seseorang yang berbaring dengan lesu, rambutnya acak-acakan dan berantakan, tubuhnya berlumuran darah, sedemikian rupa sehingga jubah putihnya tampak sangat mengerikan.

Tiba-tiba, semua orang di seluruh jalan datang berkumpul, “SIAPA?!”

“Astaga, dari mana dia jatuh? Langit??”

“APA DIA MATI??”

“Aku, kurasa tidak, kurasa dia masih bisa bergerak!”

“Aku tidak percaya dia bisa selamat dari kejatuhan seperti itu!! Tunggu, apa yang ada di dadanya itu? SEBUAH PEDANG???”

Begitu kerumunan sudah berada cukup dekat dengan sosok itu, orang-orang akhirnya melihat penampilan orang itu dengan jelas. Meskipun tubuhnya tampak acak-acakan, wajahnya tampak bersih dan putih. Hanya saja, matanya menatap ke arah langit tanpa berkedip, sama sekali tidak seperti manusia yang hidup. Tapi dia tidak bisa dikatakan mati, karena dia masih bernapas, dan pedang hitam itu yang menusuk perutnya, menembus organ-organnya, masih tampak bergerak naik turun dengan lemah bersama dengan dadanya.

Saat itu, seseorang berseru kaget, “Tunggu, bukankah ini … bukankah ini … Itu, Yang Mulia Putra Mahkota?!”

Mendengar seseorang menyebutkannya, semua orang mulai mengenalinya juga, “… Benar. Dia adalah Putra Mahkota dari masa lalu, Putra Mahkota Xian Le! Aku pernah melihatnya sebelumnya dari kejauhan!”

“Bukankah mereka mengatakan bahwa Putra Mahkota hilang?”

“Aku dengar dia naik.”

“Kenapa dia seperti ini … ada apa dengan pedang itu, apakah dia benar-benar ditusuk? Mengerikan …”

“Cukup dengan penampilan itu, biarkan aku lewat, bisakah kalian membiarkanku lewat? Aku punya tempat yang harus aku tuju sekarang!”

Ujung jalan ini adalah persimpangan dengan jalan menuju dua arah yang terpisah, dan karena diblokir oleh kerumunan orang, kereta yang datang sesudahnya tidak bisa melewati mereka, jadi semua orang dari kereta itu kemudian turun untuk memeriksa keadaan, menyebabkan cukup banyak keributan. Tiba-tiba, seseorang memanggil, “Tunggu! Dia sepertinya … mengatakan sesuatu?”

Kerumunan itu mencoba tenang, dan semua orang menahan napas untuk mendengarkan dengan seksama, mencoba untuk mengambil suara. Sesaat kemudian, tidak ada seorang pun di tepi luar yang mendengar sesuatu, jadi mereka berteriak, “Apa yang dia katakan? Apa yang sedang terjadi? Apakah dia mengatakan sesuatu?”

Orang-orang di barisan depan menyahut balik, “Tidak!”

“Lalu apa yang dia katakan?”

“Dia berkata, ‘Selamatkan aku’.”

Xie Lian berbaring terlentang di tanah, dan setelah mengucapkan dua kata itu, tidak ada suara lain yang keluar dari bibirnya. Orang-orang yang berkerumun di sekelilingnya menunjukkan ekspresi yang berbeda, ada begitu banyak reaksi dan berbagai tingkat kebingungan. Seorang pria gemuk yang kelihatannya tampak seperti seorang koki berkata, “Selamatkan dia? Bagaimana kita menyelamatkannya?”

Seseorang menebak, “Yang dia maksud mungkin membantunya mengeluarkan pedang di perutnya itu?”

Koki itu terlihat cukup berani, dan baru saja akan naik dan mencobanya ketika dia langsung ditahan oleh beberapa tangan, “Jangan… jangan, sungguh jangan lakukan itu!!!”

Pria itu tampak bingung, “Kenapa tidak?”

Para pengamat menjelaskan, “Jangan! Apakah kamu tidak mendengarnya? Bukankah Xian Le kalah perang? Mengapa mereka kalah perang? Karena penyakit wajah manusia itu. Mengapa ada penyakit wajah manusia? Karena ada Dewa Kemalangan, dan itu … “

“Dewa Kemalangan?! Sungguh??”

Pada saat kata-kata itu keluar, tidak ada yang berani melangkah dengan ceroboh lagi, dan di sekitar lubang besar berbentuk manusia itu tiba-tiba semua orang mulai pergi.

Lagi pula, tidak ada yang tahu apa yang telah terjadi pada Putra Mahkota dari dinasti sebelumnya. Apakah dia Dewa Kemalangan? Apakah mereka akan terkena penyakit wajah manusia yang mengerikan itu jika mereka melakukan kontak dengannya? Atau akankah mereka menemukan ketidakberuntungan? Selain itu, tampaknya bahkan jika mereka tidak menarik pedang itu, dia tidak akan mati untuk saat ini. Jika dia bisa jatuh dari mana pun dia jatuh dari ketinggian dan tubuhnya menghantam tanah dengan begitu keras tanpa sekarat, maka dia melampaui batas kemampuan seorang manusia.

Beberapa saat kemudian, seseorang berkata dengan takut-takut, “Mungkin kita harus melaporkan ini kepada pihak berwenang …”

“Tidakkah mereka mengatakan Yang Mulia ini naik dan menjadi dewa? Apa gunanya melapor ke pihak berwenang?”

“Lalu apa yang harus kita lakukan?”

Kerumunan disana terus berceloteh dan mengoceh, tetapi pada akhirnya, mereka tidak dapat mencapai kesimpulan apapun, jadi mereka akhirnya mengirim seseorang untuk melaporkan kejadian itu. Sesuatu seperti ini ada di luar batas kemampuan mereka.

Kamu ingin berbaring di sana? Kalau begitu berbaring saja terus di sana. Biarkan dia.

Dengan demikian, Xie Lian terus berbaring seperti itu di lubang berbentuk manusia itu, menyaksikan tiap-tiap kepala orang yang ingin tahu secara bertahap berkurang dan perlahan menghilang. Kereta-kereta yang diblokir membelok di sekelilingnya, dan anak-anak yang bermain-main di jalanan semua diseret kembali ke rumah oleh orang tua mereka. Masih ada seseorang di sana-sini yang hendak lewat tetapi mereka berada jauh di kejauhan. Xie Lian tetap berada disana tanpa ekspresi, dan tidak berbicara sepatah kata pun.

Ada seorang penjual air kecil yang tidak tahan melihat pemandangan itu, dan berbisik kepada istrinya yang sebelumnya menonton kerumunan itu, “Apakah benar-benar baik-baik saja meninggalkannya seperti ini? Bagaimana kalau, aku memberinya secangkir air?”

Istri pedagang kecil itu ragu-ragu sejenak dan mengamati sekeliling mereka, balas berbisik, “… Jangan. Jika dia benar-benar Dewa Kemalangan, maka tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi jika kamu terlalu dekat dengannya.”

Pedagang kecil itu juga mulai ragu-ragu, melihat sekeliling, dan sekelompok pedagang lain seperti dirinya mulai menatapnya, ekspresi mereka gugup, seolah-olah jika dia mendekat, mereka semua akan menarik garis mereka dan meninggalkannya, menjauh, jauh sekali. Pada akhirnya, dia masih tidak berani melangkah, dan meninggalkan ide itu.

Jadi, Xie Lian tetap berbaring seperti itu mulai dari munculnya kabut tipis di pagi hari hingga matahari siang yang menyengat, lalu hingga senja, dan dia berbaring di sana hingga larut malam.

Di antara waktu itu, ada banyak orang yang melihatnya, tetapi mereka yang mendekat sangat sedikit, dan tentu saja tidak ada orang yang akan membantu menarik pedang hitam itu dari perutnya.

Di malam yang dalam, tidak ada satu jiwa pun di jalanan, tapi Xie Lian masih berbaring di tanah, mengawasi langit di atasnya, dan di malam yang gelap itu, bintang-bintang tampak berkelap-kelip, pikirannya berkeliaran dan memikirkan entah apa itu. Tiba-tiba, tawa yang jelas dan renyah terdengar dari atas, “Hahahaha … apa yang kamu lakukan?”

Setelah begitu banyak kunjungan dari pemilik suara itu, Xie Lian tidak lagi bereaksi sekeras sebelumnya. Dan karena tidak menerima ‘sambutan’ yang dipenuhi dengan kemarahan maupun kepanikan, pemilik suara itu berinisiatif untuk berjalan di atas dirinya dan berdiri di dekat kepala Xie Lian, membungkuk, dan suaranya bahkan terdengar agak kecewa, “Apa yang kamu tunggu?”

Topeng setengah tersenyum-setengah menangis itu tampak terbalik dan secara kebetulan memblokir seluruh penglihatannya. Mereka berhadapan satu sama lain dengan hanya beberapa kaki di antara wajah mereka, dan Xie Lian berkata dingin, “Menyingkir dari sini, kau menghalangiku menatap langit.”

Diminta pergi seperti itu, Si Putih Tanpa Wajah sama sekali tidak marah, dan tertawa tegak, terdengar semakin ramah seperti seorang penatua yang toleran terhadap anak yang manja, “Apa bagusnya langit itu?”

“Langit itu lebih cantik darimu.” Xie Lian balas membentak.

“Kenapa marah?” Si Putih Tanpa Wajah bertanya, “Bukan aku yang menikammu, dan bukan aku yang meninggalkanmu di sini saat ini. Kamu melakukan semua ini atas keinginanmu sendiri. Bahkan jika kamu belum mendapatkan hasil yang kamu harapkan, bukankah kamu seharusnya tidak bisa menyalahkan aku?”

“Itu bukan urusanmu, sampah,” kata Xie Lian.

Si Putih Tanpa Wajah terkekeh simpatik, “Anak yang sangat konyol. Apakah kamu pikir seseorang akan datang membantumu mengeluarkan pedang itu?”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

Dipindahkan oleh gladys ❤

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments