Penerjemah : Jeffery Liu


Emosi Xie Lian masih tenggelam dalam teriakan roh-roh yang marah itu, dan tidak bisa mengembalikan ketenangan dirinya untuk saat ini, dan dia menjawab dengan kacau, “… Jangan memanggilku dengan sebutan itu.”

Setiap kali dia mendengar seseorang memanggilnya seperti itu, seolah-olah mereka mengingatkannya akan sesuatu, membuatnya merasa sangat jengkel, setiap panggilan seperti itu akan membuat hatinya tersentak untuk sesaat. Namun, Wu Ming berkata, “Yang Mulia akan selamanya menjadi Yang Mulia.”

Xie Lian melirik. Tentu saja, dia tidak bisa melihat wajah prajurit berpakaian hitam ini, dan hanya bisa melihat wajah yang tersenyum dari topeng yang dikenakannya. Namun ketika sosok itu menatap wajahnya, dia juga hanya bisa melihat topeng putih tragis yang dikenakannya.

Xie Lian berkata dengan dingin, “Jika kamu terus memanggilku dengan gelar itu aku akan menghancurkan jiwamu. Jangan berpikir jika dirimu sekuat itu.”

Pemuda berpakaian hitam itu menundukkan kepalanya dan tidak berbicara. Xie Lian kembali berbicara dengan tenang, “Pergilah mencari daerah di sekitar Teluk Lang-Er, dan temukan lokasi terbaik untuk mengatur array untuk melakukan ritual.”

“Baik,” jawab Wu Ming.

Xie Lian menutup matanya, berhenti sejenak, lalu membuka matanya lagi, dan menatap prajurit berpakaian hitam itu, mengerutkan kening, “Kenapa kamu masih ada di sini?”

Prajurit berpakaian hitam itu menjawab, “Lokasinya sudah ditentukan. Bagaimana dengan waktunya?”

“Waktu?”

“Jiwa-jiwa orang mati ini tidak bisa menunggu lebih lama lagi, kita harus menemukan subjek untuk dikutuk sesegera mungkin tanpa penundaan.”

Mereka memang tidak bisa menunda terlalu lama. Setelah terdiam selama beberapa saat, Xie Lian berkata, “Tiga hari.”

“Mengapa tiga hari?” Tanya Wu Ming.

Untuk suatu alasan, setiap kali Xie Lian berbicara dengannya, dia akan mudah gelisah, “Tiga hari kedepan akan ada bulan purnama. Kita harus melepaskan penyakit wajah manusia kemudian meningkatkan kekuatan kita secara signifikan. Kamu terlalu banyak bertanya, pergilah.”

Wu Ming mengangguk dan berdiri tanpa suara. Xie Lian memejamkan matanya lagi dan menutupi dahinya dengan tangan, berharap bisa menghilangkan gelombang sakit kepala yang menyerangnya. Saat itu, dia mendengar tawa mengejek yang terdengar begitu dingin dari belakangnya.

Setelah mendengar tawa mengejek yang terasa akrab ini, darah Xie Lian seolah-olah telah membeku pada detik itu. Dia langsung berbalik, dan tentu saja, di belakangnya telah duduk sesosok putih layaknya salju yang mengenakan topeng setengah tersenyum-setengah menangis, mengenakan pakaian pemakaman dengan lengan yang lebar dimana tangannya diselipkan di antaranya, mengawasinya dari atas altar.

Si Putih Tanpa Wajah!

Xie Lian menarik pedangnya dan menerjang menuju sosok itu, dan pria berpakaian putih itu pada detik berikutnya, TING! berhasil menangkap ujung pedang Xie Lian dengan dua jarinya. Dia menghela napas, “Seperti dugaanku. Penampilan ini sangat cocok untukmu.”

Jika mereka tidak melepas topeng mereka, keduanya terlihat sama persis dari ujung kepala hingga ujung kaki, dan dari pertengkaran itu, kedua lelaki berpakaian itu saling berselisih, tidak ada satu orang pun selain mereka yang bisa membedakan satu sama lain. Si Putih Tanpa Wajah dengan mudah menghindari semua serangan Xie Lian ketika dia kemudian bertanya, “Yang Mulia, kamu menguburkan orang tuamu di tanah yang begitu sepi, terlantar dan aneh, tidakkah kamu berpikir mereka akan mendapat masalah?”

Jantung Xie Lian terasa merosot, “KAU MENYENTUH TUBUH AYAH DAN IBUKU? APAKAH KAU MENGHANCURKAN MAYAT MEREKA??”

“Tidak, justru sebaliknya,” kata Si Putih Tanpa Wajah. “Aku membantumu memberi mereka pemakaman yang layak dan khusyuk.”

Mendengar ini, Xie Lian terkejut, dan Si Putih Tanpa Wajah menambahkan, “Aku membantumu membawa mayat mereka ke Mausoleum Kerajaan Xian Le, dan aku bahkan membantu mereka mengenakan jubah langka dan indah untuk mencegah mayat mereka membusuk selama ribuan tahun. Jadi, lain kali ketika kamu mengunjungi mereka, kamu masih dapat melihat wajah yang sama ketika mereka masih hidup.” Dia selanjutnya memberi tahu Xie Lian lokasi Mausoleum Kerajaan berada dan cara untuk masuk. Sesuatu seperti ini seharusnya menjadi sesuatu yang raja dan Kepala Pendeta katakan pada Xie Lian secara pribadi, tetapi sebelum mereka bisa mengatakannya, mereka sudah lebih dulu meninggal dan menghilang. Xie Lian tertegun sekaligus curiga, “Mengapa kamu tahu cara untuk memasuki Mausoleum Kerajaan?”

Si Putih Tanpa Wajah tersenyum, “Aku tahu segalanya tentang Yang Mulia.”

Xie Lian mengutuk, “Kamu tidak tahu apa-apa!”

Dia masih belum terbiasa mengeluarkan kata-kata vulgar dari bibirnya, dan seolah-olah Si Putih Tanpa Wajah telah melihat isi hatinya, dia menatapnya dari atas ke bawah dan berkata dengan lembut, “Jangan khawatir, tidak apa-apa. Mulai sekarang, tidak akan ada lagi yang dapat menahanmu, tidak akan ada lagi orang yang akan memiliki harapan yang tidak perlu dari dirimu, dan tentu saja tidak akan ada orang yang tahu siapa dirimu sebenarnya. Jadi, kamu dapat dengan bebas melakukan apa pun yang ingin kamu lakukan.”

Mendengar ini, kebingungan mulai memenuhi pikiran Xie Lian.

Kenapa monster ini ada di sini?

Untuk mengekspresikan niat baik.

Benar sekali. Sementara itu mungkin terdengar lucu, naluri Xie Lian mengatakan kepadanya jika makhluk ini ada di sini untuk mengekspresikan niat baiknya. Apakah itu memberi orangtuanya penguburan yang khusyuk atau memotivasi dirinya, itu semua berasal dari niat ini.

Dia pasti sangat, sangat bahagia, lebih bahagia daripada ketika Ia dan Xie Lian bertemu pada waktu-waktu sebelumnya. Seolah-olah melihat diri Xie Lian yang seperti itu membuatnya sangat senang, dan tanpa sadar dia menjadi lebih lembut dan baik. Kebaikan ini benar-benar memberi Xie Lian perasaan syukur yang bersinar yang bisa membuatnya menangis kapan saja, tetapi lebih dari itu, ada setitik perasaan jijik disana.

Xie Lian berkata dengan dingin, “Jangan terlalu cepat bahagia. Jangan berpikir jika aku akan membiarkan makhluk sepertimu tetap hidup di dunia ini. Setelah aku membinasakan Yong An dari peta, aku akan datang untukmu. Kamu lebih baik mempersiapkan dirimu sampai saat itu tiba!”

Si Putih Tanpa Wajah membuka tangannya dan mengangkat bahu, “Aku menyambutmu dengan tangan terbuka. Bahkan jika kamu datang dengan niat untuk membunuhku, aku akan tetap berada di sini menunggumu. Ketika kamu sudah menjadi sangat kuat untuk membunuhku, kamu akan bisa menggantikan aku. Namun…”

Senyum di bawah topeng itu tampaknya telah memudar ketika Ia berkata, “Apakah kamu benar-benar akan menghancurkan Yong An?”

“Apa maksudmu?” Xie Lian menuntut.

“Kamu bisa melakukan tujuanmu itu sekarang, jadi mengapa kamu memilih untuk menunggu selama tiga hari untuk melakukannya? Mungkinkah, kamu ragu-ragu ketika kamu mencoba memikirkannya lebih dalam lagi? Mungkinkah, bahkan dengan kerajaanmu yang jatuh dan keluargamu yang mati, kamu masih tidak memiliki keberanian untuk membalaskan dendammu itu? Akankah aku menyaksikan salah satu dari kegagalanmu, Yang Mulia?”

Kata ‘kegagalan’ yang dikatakannya langsung menusuk tepat di telinga Xie Lian. Xie Lian mengangkat pedangnya dan menerjang ke arah sosok itu, tetapi dia tersandung dan jatuh.

Si Putih Tanpa Wajah menyambar pedang hitamnya entah bagaimana, dan nada lembut yang Ia gunakan pada awalnya kini berubah menjadi lebih rendah dan lebih dingin dari sebelumnya, “Apakah kamu tahu seperti apa dirimu saat ini?”

Xie Lian meraih sepatu bot putih layaknya salju yang ditekan di atas dadanya, tapi tidak peduli seberapa keras dia mendorong, sepatu itu tetap tidak bergerak satu inci pun, dan dia tetap tertancap dengan kuat di bawah kaki sosok itu, tidak bisa bangkit. Si Putih Tanpa Wajah sedikit membungkuk, “Kamu seperti seorang anak yang merajuk. Kamu belum memiliki tekad.”

“Siapa bilang aku tidak memilikinya!” Xie Lian berteriak marah.

“Lalu apa yang sedang kamu lakukan sekarang?” Si Putih Tanpa Wajah bertanya, “Di mana kutukanmu? Di mana semua kematianmu? Ayah dan ibumu, prajuritmu, wargamu, betapa menyedihkan memiliki dewa sepertimu yang ditimpakan kepada mereka! Kamu tidak bisa melindungi mereka saat mereka masih hidup, dan kamu bahkan tidak bisa membalaskan dendam mereka bahkan setelah mereka mati! Dasar sampah tidak berguna!”

Makhluk itu terus menekan tubuh Xie Lian ke bawah dengan kakinya, dan untaian darah mulai mengalir di tepi topeng setengah tersenyum-setengah menangis yang dikenakan Xie Lian; menyembur dari tenggorokannya.

Si Putih Tanpa Wajah menjatuhkan tangan yang mencengkeram pedang hitam itu, dan ujungnya yang seperti giok hitam itu menghunjam tenggorokan Xie Lian, tepat di atas belenggu terkutuk itu, membangkitkan ingatan tertentu di dalam pikiran Xie Lian.

“Apakah kamu ingin aku mengingatkanmu bagaimana rasanya ditusuk oleh seratus pedang?”

Ketakutan yang luar biasa membuat napas Xie Lian terasa tercekik, terlalu takut untuk bergerak. Dan setelah membuatnya takut, Si Putih Tanpa Wajah menjadi bersikap begitu ramah lagi padanya.

Dia menarik sepatu botnya, dan membantu Xie Lian yang terdiam membeku karena ketakutan di tanah untuk duduk, meraih dagunya dan mendorongnya untuk melihat ke arah tertentu, “Ayo, lihatlah. Seperti apa penampilanmu saat ini.”

Apa yang makhluk itu coba tunjukkan kepada Xie Lian adalah sebuah patung ilahinya yang dinodai di atas altar yang juga telah dinodai.

“Kepada siapa kamu harus berterima kasih karena telah membuatmu menjadi seperti ini?” Si Putih Tanpa Wajah bertanya, “Apakah kamu pikir itu aku?”

Seolah-olah otak Xie Lian dengan paksa dicuci lagi olehnya, dan hal-hal baru kembali berulang kali dituangkan ke dalam pikirannya, semua itu membuatnya menjadi semakin bingung, dan semakin ragu-ragu. Dia bahkan melupakan amarahnya, dan dia bertanya-tanya dengan heran, “… Apa tujuanmu sebenarnya? Kenapa kamu terus menempel padaku?”

“Aku sudah memberitahumu,” Si Putih Tanpa Wajah menjawab, “Aku datang untuk membimbing dan mendidikmu. Hal ketiga yang aku ajarkan kepadamu adalah ini: Jika kamu tidak dapat menyelamatkan semua orang, maka hancurkan mereka. Hanya ketika kamu menginjak mereka, mereka akan menghormatimu!”

Setelah mengucapkan kata-kata itu, kepala Xie Lian tiba-tiba berdenyut-denyut dan seolah akan meledak, dia mencengkeram kepalanya sendiri, berteriak.

Itu adalah roh-roh yang marah!

Roh-roh marah yang tak terhitung jumlahnya menjerit-jerit dan meraung-raung di dalam otaknya, dan kepala Xie Lian begitu sakit hingga dia ingin berguling-guling di tanah. Si Putih Tanpa Wajah di sisi lain, mulai tertawa di sampingnya, dan dia dengan lembut berseru, “Mereka tidak bisa menunggu lebih lama lagi. Dalam tiga hari, jika kamu tidak melepaskan penyakit wajah manusia, jika kamu tidak bisa memberi mereka subjek kutukan, maka kamu akan menjadi orang yang mereka kutuk. Apakah kamu tahu kamu akan jadi seperti apa jika sesuatu seperti itu terjadi?”

Xie Lian bisa merasakan bahwa pedang hitam yang dingin itu sekali lagi dimasukkan ke dalam genggaman tangannya, dan sebuah suara bergema di samping telinganya, “Kamu tidak lagi punya pilihan untuk kembali.”

Ketika sakit kepala yang berdenyut itu secara bertahap memudar pada akhirnya, setelah Xie Lian menjatuhkan tangannya dan membuka matanya, hanya ada dia yang tersisa di dalam Istana Putra Mahkota yang hancur. Pria berpakaian putih lainnya yang tampak persis seperti dirinya sudah lama menghilang.

Jumlah waktu yang tidak diketahui telah berlalu, dan malam telah tiba. Istana Putra Mahkota tampak begitu redup dan tanpa cahaya. Hati Xie Lian bergerak ketika dia menyadari sesuatu.

Satu hari dari periode tiga hari sudah berlalu.

Saat itu, di dalam kegelapan aula, tampak ada setitik cahaya putih yang berkedip-kedip. Itu adalah sesuatu yang aneh, dan Xie Lian berbalik untuk melihatnya, tetapi ketika dia mencoba mendekat untuk melihatnya dengan lebih jelas, kedua pupil mata di bawah topeng itu menyusut.

Dia menyambar benda itu dan menuntut, “Apa … Apa yang bunga ini lakukan di sini?”

Itu adalah bunga berwarna putih kecil yang tampak segar, lembut dan lemah yang ditempatkan di sebelah kiri patung ilahi hitam yang terbakar dengan anggota badan yang hilang, dan kontras membuatnya tampak sangat murni seperti salju, tetapi juga sangat suram. Seolah-olah patung ilahi ini telah menanggung semua luka itu untuk melindungi bunga kecil ini.

Xie Lian juga tidak tahu mengapa ketika Ia melihat gambaran ini, Ia akan menjadi begitu marah, dan dia berteriak, “HANTU! KELUARLAH!”

Segera setelah itu, prajurit berpakaian hitam yang membawa pedang muncul seperti yang diharapkan. Dia belum mengatakan sepatah kata pun sebelum Xie Lian menuntut, “Ada apa dengan bunga ini? Siapa yang melakukan ini? Apakah kamu yang melakukannya?”

Wu Ming menundukkan kepalanya sedikit, dan tatapannya berhenti sejenak pada bunga yang tampaknya sudah dihancurkan hingga mati lemas di tangan Xie Lian sebelum akhirnya, dia berkata pelan, “Itu bukan aku.”

“Lalu siapa yang melakukannya??” Seru Xie Lian.

“Mengapa Yang Mulia menjadi sangat jengkel ketika melihat bunga ini?” Tanya Wu Ming.

Wajah Xie Lian menjadi gelap, dan dia melemparkan bunga itu ke tanah, “… Sebuah lelucon seperti ini membuatku jijik.”

Namun Wu Ming, berkata, “Mengapa Yang Mulia menganggap itu sebuah lelucon? Mungkin, ada orang yang benar-benar menyembah Yang Mulia di sini.”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

Dipindahkan oleh gladys ❤

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments