Penerjemah : Jeffery Liu


“Menyingkir.” Xie Lian berkata dengan dingin.

Api hantu itu tidak bergerak.

“Mengapa kamu menghalangi jalanku?” Xie Lian menuntut.

Api hantu itu tidak menjawab, dan beberapa api hantu kecil lainnya terus mengulangi kata-kata “Jangan pergi ke sana” tanpa henti. Xie Lian sama sekali tidak ingin repot dengan hal-hal itu, dan dia mengulurkan tangan untuk menyingkirkan api-api hantu disana.

Dia tidak menghancurkan roh api hantu itu; Ia hanya menggunakan tangannya untuk menghancurkan formasi api hantu yang menghalanginya, gerakannya begitu halus seperti melambaikan segerombolan kunang-kunang atau sekawanan ikan mas.

Xie Lian berjalan dengan cepat, ranting-ranting layu dan dedaunan patah berderak di bawah langkahnya. Namun ketika dia melihat ke belakang, beberapa api hantu yang sebelumnya disingkirkannya juga dengan cepat menyusulnya, tampak seperti siap untuk membentuk dinding lain. Xie Lian memperingatkan, “Jangan ikuti aku.”

Bola api hantu paling terang dan terpanas itu terbang di bagian paling depan, tidak menghiraukan kata-katanya, dan Xie Lian mengangkat tangannya seperti dia akan menyerang lagi, memperingatkan dengan keras, “Terus ikuti aku dan aku mungkin akan menghancurkan rohmu!”

Dengan ancaman seperti ini, banyak dari api hantu menjadi takut, berkibar dan mundur. Namun, api hantu yang tampak seperti pemimpin itu hanya berhenti sejenak di tengah udara sebelum terus melayang di belakangnya menjaga jarak tidak lebih dari lima kaki jauhnya, membuat Xie Lian berpikir bahwa api hantu itu seolah-olah mengatakan kepadanya, “Tidak masalah jika kamu ingin menghancurkanku” , atau mungkin, ia tahu bahwa Xie Lian tidak akan benar-benar menghancurkannya.

Kemarahan yang tak dapat dijelaskan tiba-tiba memenuhi benak Xie Lian. Di masa lalu, jika dia berteriak, pelayan kecil mana yang berani melanjutkan pelecehan mereka? Mereka akan menghilang dalam sekejap dengan ekor di antara kaki mereka. Sekarang, orang-orang tidak hanya menginjaknya sesuka mereka, bahkan bola api hantu kecil ini tidak mematuhinya, mengambil ancamannya tanpa alasan apa pun. Mata Xie Lian memerah karena marah dan dia bergumam, “… Bahkan hantu kecil sepertimu bersikap seperti ini … kalian semua seperti ini … semua orang memang seperti ini!”

Agak lucu memang untuk merasa begitu marah oleh hal sekecil itu, namun pada saat ini, Xie Lian benar-benar dipenuhi dengan kemarahan yang sangat dalam. Tanpa diduga, setelah dia menggumamkan kata-kata itu, bola api hantu itu tampaknya telah memahami jika dia marah dan sedih, dan bola itu berhenti di udara, tidak lagi bergerak maju. Memimpin ratusan api hantu kecil disana untuk mundur perlahan. Tidak lama kemudian, mereka menghilang sepenuhnya ke dalam kegelapan malam.

Xie Lian menghela napas, berbalik dan melanjutkan perjalanannya.

Setelah sekitar tujuh hingga delapan ratus kaki, sudut-sudut atap sebuah bangunan samar-samar muncul di dalam kabut di depannya, bangunan itu tampak seperti sebuah kuil tua di pegunungan yang dalam. Ketika Xie Lian berjalan mendekat dan mencoba melihatnya lebih dekat, matanya sedikit melebar.

Bangunan itu adalah … Kuil Putra Mahkota.

Tentu saja, itu adalah Kuil Putra Mahkota yang hancur. Semua isi di dalamnya tentu sudah dijarah oleh orang-orang tak bertanggungjawab, cat dinding bangunan mulai mengelupas dan terjatuh ke tanah, pecah menjadi dua. Xie Lian berhenti di depan pintu masuk kuil sejenak, lalu dia mengangkat kakinya, melewati sepotong plakat bangunan yang rusak dan berjalan memasuki kuil. Patung ilahi yang umumnya berada di aula besar juga sudah lama hilang, mungkin hancur atau terbakar, atau dibuang ke laut. Altar itu kosong dan sunyi, hanya menyisakan pangkal patung yang terbakar. Di kedua sisi, “Tubuh Berada di Jurang, Hati Berada di Surga” tampak sudah dipotong sekitar tiga puluh kali, seperti seorang wanita cantik yang wajahnya terpotong oleh pisau, tidak lagi cantik, hanya menyisakan wujud biadab yang mengerikan.

Xie Lian menjaga ketenangannya dan duduk di tanah di dalam aula besar, menunggu Si Putih Tanpa Wajah muncul. Setelah satu kali dupa, sosoknya benar-benar muncul dari dalam kabut yang begitu gelap di luar kuil.

Namun, wujudnya tampak terasa tidak benar; sosok itu tampak tidak seperti Si Putih Tanpa Wajah, dan suara langkah kakinya terdengar begitu berbeda, jauh lebih tergesa-gesa, tidak seperti Si Putih Tanpa Wajah yang merayap diam-diam. Jadi, yang tengah mendekat pastilah bukan Si Putih Tanpa Wajah, atau siapa pun yang dia kenal.

Lalu, siapa itu?

Tubuh Xie Lian menegang dan dia menjadi lebih khawatir, dan hanya bisa melihat dengan jelas ketika orang terus melangkah dan akhirnya sampai di depan Kuil Putra Mahkota. Sayangnya, orang itu sama sekali tidak cocok dengan dugaannya – tidak peduli bagaimana dia melihatnya, orang itu hanyalah seorang pejalan kaki tanpa cacat.

Tapi Xie Lian masih tidak bisa tenang. siapa yang tahu kalau orang ini bisa jadi adalah Si Putih Tanpa Wajah yang sedang menyamar?

Di gunung liar yang tandus, di dalam kuil dewa yang hancur, untuk tiba-tiba bertemu dengan seseorang, Xie Lian menjadi lebih berhati-hati terhadap orang itu, dan orang itu juga menjadi lebih berhati-hati terhadap Xie Lian. Sesaat kemudian, dia akhirnya memberanikan diri untuk bertanya, “Daozhang … ini? Apakah kamu tahu tempat apa ini?”

Xie Lian sedikit mengaitkan alisnya dan mendongak, “Kamu tidak tahu tempat apa ini? Lalu bagaimana kamu bisa datang ke sini?”

“Aku tersesat!” Pria itu berkata, “Aku berjalan berputar-putar tetapi sepertinya aku tidak bisa keluar!”

Xie Lian tahu jika orang ini pastilah tidak tersesat begitu saja. Jika pria ini bukan Si Putih Tanpa Wajah yang menyamar, maka kemungkinan besar dia terpikat oleh sesuatu.

“Jangan berkeliling di sekitar tempat ini lagi, kamu tidak akan bisa keluar.” Kata Xie Lian.

“Hah? Apa yang kamu katakan?”

Namun, Xie Lian tidak merespon lagi dan melanjutkan meditasinya. Jika dia terpikat oleh Si Putih Tanpa Wajah, maka tidak ada gunanya untuk panik. Jika dia tidak akan membiarkan siapa pun pergi maka tidak ada gunanya mencoba melarikan diri, jadi akan lebih baik jika Xie Lian hanya menunggu dengan tenang untuk melihat apa yang akan dia lakukan selanjutnya.

Pria itu juga lelah karena terus berlarian, jadi dia duduk di sampingnya untuk beristirahat, keduanya hanya terdiam. Tidak butuh waktu lama sebelum sosok lain muncul dari dalam kabut yang memikat, dan berjalan memasuki kuil, orang itu tampak seperti seorang pejalan kaki yang bingung. Melihat bahwa ada orang lain di dalam kuil. Dia dengan cepat mendekat, “Hai teman! Bolehkah aku bertanya tempat apa ini?”

Kedua pejalan kaki itu mulai mengobrol, dan sebuah firasat mulai tumbuh dalam pikiran Xie Lian.

Benar saja, tidak butuh dua jam sebelum lebih dari sepuluh orang datang ke Kuil Putra Mahkota ini satu demi satu. Pria, wanita, manula, anak-anak; sebagian sendirian, sebagian lagi dalam kelompok tiga atau empat orang, sebagian adalah keluarga utuh, dan sebagian besar dari mereka datang karena mereka tersesat. Alasan mereka tersesat juga aneh, beberapa bahkan mengatakan jika mereka hanya berjalan di jalanan kota dan mereka langsung tersesat ke sini, sangat luar biasa. Di dalam kuil ini, Xie Lian bahkan melihat seorang pengamen jalanan yang sebelumnya bersikeras bersaing dengannya untuk sebuah trik menghancurkan batu. Kondisinya tidak terlihat sangat baik; sepertinya kompetisi terakhir kali melukainya secara signifikan. Keduanya melihat satu sama lain tetapi tidak mengatakan sepatah kata pun, dan hanya mengangguk.

Mudah untuk melihat bahwa mereka semua adalah manusia biasa, dan, mereka semua dibawa ke pegunungan yang dalam ini dengan sengaja oleh Si Putih Tanpa Wajah!

Alarm peringatan di kepala Xie Lian menjadi semakin keras tetapi dia tetap tidak bergerak. Dia mengeluarkan roti kukus dingin dan menggigitnya dengan paksa, mengunyah dengan paksa, lalu menelannya dengan paksa. Dia harus menyimpan semua energinya untuk menghadapi pertempuran besar yang pasti akan datang.

Empat jam kemudian, bagian dalam dan luar Kuil Putra Mahkota ini dipenuhi dengan orang-orang yang ‘tersesat’. Xie Lian telah menghitung diam-diam; ada sekitar seratus dari mereka. Tidak ada satu pun yang bisa keluar dari hutan ini.

Ketika ada kerumunan, akan selalu ada suara ramai, dan semua orang mulai mengobrol, “Apakah kamu juga berakhir di sini tanpa alasan? Tempat ini berbau kejahatan!”

Seseorang menyarankan, “Mengapa kita tidak mencoba mencari jalan keluar lagi?”

Seseorang dengan segera setuju, “Ayo pergi, ayo kita pergi, aku menolak untuk percaya bahwa dengan begitu banyak dari kita, tidak ada satu pun yang bisa keluar!”

Namun, Xie Lian yang duduk di sudut tiba-tiba mendongak, “Tidak masalah seberapa banyak kamu berjalan. Tidak ada jalan keluar.”

Kerumunan disana mulai memandang ke arahnya, “Bagaimana bisa?”

Xie Lian berkata dengan getir, “Karena kalian semua dipimpin menuju tempat ini oleh monster. Kalian semua mainannya, jadi mengapa dia membiarkan kalian semua pergi dengan mudah?”

“…”

Di antara kerumunan itu, ada beberapa yang berpikir jika dia melebih-lebihkan, beberapa yang lain berpikir jika dia sakit mental, dan beberapa lainnya berpikir jika dia tidak boleh diremehkan. Seseorang berdiri, “Siapa kamu? Apa dasar yang kamu miliki untuk mengatakan hal seperti itu?”

“Dia sepertinya yang pertama di sini. Ketika aku datang, dia sudah duduk di sana.”

“Aneh…”

“Ya, dan wajahnya juga tertutup.”

“Apakah kamu punya bukti?”

Xie Lian berkata pelan, “Tidak ada bukti. Tidak masalah apakah kalian semua percaya padaku atau tidak. Monster itu tentu saja tidak memikat kalian semua ke sini untuk mengundang kalian makan. Aku rasa aku tidak perlu memberi tahu kalian semua untuk sedikit lebih berhati-hati.”

Ketika dia selesai berbicara, sebelum ada yang menjawab, sebuah suara langkah kaki datang dari kejauhan. Semua orang langsung bersemangat, “Ada yang datang!”

Segerombolan orang-orang mulai berdiri untuk keluar memeriksanya, tetapi ketika mereka menyeberang ambang kuil itu, mereka buru-buru menyelinap kembali, karena, yang menyertai kebisingan yang mengalir adalah gelombang-gelombang jeritan gila.

Suara teriakan itu sama sekali tidak terdengar manusiawi, dan wajah semua orang jatuh, “Apa-apaan, siapa itu? Itu bukan binatang buas, kan??”

Ketika sosok dalam kabut itu dengan cepat mendekat, Xie Lian menyipitkan matanya, “Bukan, itu memang seseorang!”

Hanya saja, orang itu berlari ke arah mereka dan melolong, teriakannya begitu memekakkan telinga pada saat yang sama, tangannya menutupi wajahnya. Melihat bahwa dia akan berlari dan memasuki kuil itu kapan saja, Xie Lian mendorong kerumunan disana dan berdiri di depan mereka untuk melihat situasinya, namun seolah-olah pria itu tidak memiliki mata, Ia menabrak sebuah pohon yang berada di pintu masu Kuil Putra Mahkota. PANG! dan dia bangkit terpental beberapa meter, lalu dia jatuh ke tanah dan pingsan.

Kerumunan disana terkejut, dan masing-masing dari mereka tampak begitu gugup, meregangkan leher mereka untuk melihat keadaan di luar kuil, bertanya-tanya dengan cemas, “… Apa … Kenapa dengan pria itu?”

Beberapa orang mulai saling dorong, termasuk pengamen jalanan yang dikenal Xie Lian, berniat pergi untuk memeriksanya dan Xie Lian segera memanggil, “Jangan mendekatinya!”

Orang-orang itu melompat terkejut setelah mendengar nada suaranya yang tajam dan bertanya, “Lalu apa yang harus kita lakukan? Membiarkannya berbaring di sana?”

Aku akan pergi melihatnya.” Kata Xie Lian.

“Kalau begitu hati-hati, ya?” Ucap semua orang.

Xie Lian mengangguk dan mendekati pohon itu perlahan, berjongkok, dan hendak menggerakkan tangan yang menutupi wajah pria itu ketika pria itu tiba-tiba melompat berdiri dan mengeluarkan dua teriakan menjerit.

Itu benar, dua teriakan menjerit. Dan, itu adalah dua suara yang berbunyi bersamaan. Yang satu datang dari mulutnya, dan yang lain, datang dari wajahnya – di wajah orang itu ada sebuah wajah lain!

Penyakit Wajah Manusia!

Xie Lian langsung melompat berdiri dalam kengerian yang besar, pupil matanya menyusut, dan kerumunan di dalam kuil juga terpana dengan pemandangan yang mengerikan itu. Setelah pria itu melompat, dia menjatuhkan tangannya dan hendak menyerbu ke arah kerumunan orang-orang di dalam kuil, tetapi untungnya Xie Lian dengan cepat menahannya dengan tangannya, dan dia menghantamkan sebuah serangan. Korban penyakit wajah manusia itu langsung dilemparkan dengan tamparannya hingga beberapa meter jauhnya. Xie Lian kemudian buru-buru mundur untuk melindungi pintu masuk kuil sementara kerumunan di belakangnya mulai berseru panik dan terkejut, “Aku pikir penyakit ini hanya muncul di ibukota kerajaan? Begitu banyak yang mati di kota kekaisaran, bukankah penyakit itu sudah musnah??”

“Itu tidak nyata bukan, tidak mungkin nyata, kan? Apakah di wajahnya itu benar-benar ada wajah lain??”

Yang bahkan lebih mengerikan adalah pada saat berikutnya, mulai ada begitu banyak orang yang datang dari kabut depan di depan kuil yang juga mengeluarkan suara ratapan yang serupa, dan ada lebih dari sepuluh sosok berjalan dengan terhuyung datang berkumpul menuju kuil.

Tidak perlu mencari tahu lebih lanjut untuk mengerti bahwa mereka semua tengah menghadapi korban penyakit!

Seseorang berteriak, “SEMUA ORANG BERJALANLAH! MENYEBAR! JANGAN BIARKAN MEREKA DATANG!!!”

Namun, Xie Lian berteriak, “JANGAN BERPISAH! SIAPA YANG TAHU ADA BERAPA BANYAK KORBAN LAINNYA YANG TERSEMBUNYI DI DALAM PEPOHONAN!! JIKA ADA LEBIH BANYAK DARI MEREKA DI LUAR, MAKA KITA SEMUA AKAN BERAKHIR!”

“Lalu apa yang harus kita lakukan??”

“Kita tidak bisa hanya menjadi bebek dan duduk!”

“Bukankah itu sama saja dengan menunggu kematian datang kepadaku??”

Cabang pohon yang diambil oleh Xie Lian dalam perjalanan sebelumnya selalu tergantung di pinggangnya, dan dia menariknya keluar, memegangnya seperti pedang, “Jangan khawatir, mereka tidak bisa mendekat. Tentu saja aku bisa mengatakan apakah mereka bisa mendekat!”

Ini adalah wilayah kekuasaannya, Aula Putra Mahkota!

“Kamu…”

Tanpa menunggu pertanyaan siapa pun, Xie Lian melompat keluar, cabang pohon dalam genggamannya berayun dengan suara berdesir dan dalam sekejap para korban penyakit wajah manusia itu jatuh ke tanah. Ini sama sekali tidak sulit untuk Xie Lian, melakukan tindakannya pada kata-katanya, dan tentu saja tidak ada yang bisa mendekat. Kerumunan di dalam kuil menyaksikan dengan napas terengah-engah, terguncang saat pertarungan berlangsung, dan ketika mereka melihat Xie Lian menang, mereka semua bersorak, berteriak untuk berterima kasih kepada surga.

Pada saat itu, di udara malam di dalam hutan, banyak api hantu datang melayang, menari-nari di semua tempat, dan Xie Lian tidak tahu apakah mereka membantu mengusir para korban penyakit wajah manusia itu atau malah sebaliknya, tetapi bagaimanapun Xie Lian tidak pikir jika mereka menghalangi gerakannya.

Setelah melakukan penyapuan, Xie Lian mencoba untuk menyarungkan pedangnya karena kebiasaan, dan hanya ketika sarungnya kosong, Xie Lian menyadari apa yang dia pegang di tangannya bukanlah pedang, melainkan sebuah cabang pohon dan merasa canggung sejenak. Detik berikutnya, dia melihat dari kejauhan sosok yang berpakaian putih melambai, memanggilnya. Baru saja bertempur, darah Xie Lian masih mendidih, dan dia langsung mengejarnya, “JANGAN PERNAH BERPIKIR UNTUK MELARIKAN DIRI!”

Kelompok api hantu itu juga meluncur mendekat dan mengikutinya untuk maju, seperti mereka berusaha untuk menerangi jalannya. Secara alami, Si Putih Tanpa Wajah tidak akan melarikan diri, dan dia berjalan dengan langkah mudah, langkahnya lemah, tetapi selalu unggul tujuh sampai delapan kaki di depannya. Xie Lian mengejar beberapa kaki, tetapi pikirannya tiba-tiba menyala, dan dia langsung berbalik. Melihat dia tidak mengejar lagi, Si Putih Tanpa Wajah berhenti, “Kenapa kamu tidak mengikutiku?”

Xie Lian menoleh ke belakang, “Kamu hanya ingin membawaku pergi untuk menyebarkan satu putaran penyakit wajah manusia, jadi mengapa aku akan mengikutimu untuk membiarkan kamu melakukan rencanamu?”

Namun, Si Putih Tanpa Wajah hanya tersenyum, “Tidak, kamu salah. Tujuanku bukanlah ‘membawamu pergi’. Tujuanku hanya kamu.”

Meskipun dengan topeng setengah tersenyum-setengah menangis, ekspresinya disembunyikan, tetapi untuk beberapa alasan, Xie Lian bisa merasakan jika makhluk di depannya ini sedang tersenyum.

Menyingkirkannya dari jalan memang tidak masuk akal. Jika Si Putih Tanpa Wajah ingin menyebarkan penyakit wajah manusia lagi, dia bisa melakukannya di mana saja di dunia ini dan Xie Lian tidak akan bisa menghentikannya, jadi mengapa dia harus melakukannya di pegunungan yang dalam ini?

Xie Lian menghentikan langkahnya, “Lalu apa sebenarnya yang kamu rencanakan??”

Dia telah mengajukan pertanyaan yang sama berkali-kali, dan akan kehilangan kesabarannya. Si Putih Tanpa Wajah menjawab, “Aku sudah memberitahumu. Aku ingin kamu datang ke sisiku.”

Xie Lian menarik cabang pohonnya dan mengarahkannya ke arah makhluk itu, dan meskipun gerakannya tidak memberikan ancaman apa pun, dan bahkan sedikit lucu, itu adalah satu-satunya senjata yang ia miliki. Syukurlah, bola api hantu yang sangat terang mendarat di ujung cabang itu, dan membantu menambahkan aura pertempuran disana. Xie Lian menuntut dengan tajam, “Apa yang kamu inginkan denganku berada di sisimu? Untuk mengambil hidupmu?”

Si Putih Tanpa Wajah hanya terkekeh pelan dan berkata dengan hangat, “Yang Mulia, kamu adalah batu giok yang indah. Izinkan aku untuk membimbing dan mendidikmu.”

“…”

Xie Lian merasa ragu-ragu dan geram, dan dia tidak bisa menahan diri untuk tidak berkata apa-apa, “Dan kamu pikir kamu layak mendidikku? Master-ku adalah Kepala Pendeta Xian Le, dan apa yang sudah kamu lakukan?? Dari mana asalmu, dasar monster!”

Si Putih Tanpa Wajah mengulurkan jemarinya dan melambaikannya, “Kamu salah. Yang Mulia, mungkin lebih baik mengatakan bahwa di dunia ini, hanya aku yang layak untuk mendidikmu. Master-mu? Kepala Pendeta Xian Le?”

Suaranya terdengar menjadi lebih arogan dan merendahkan, “Sebelum aku, makhluk itu tidak layak untuk disebut. Sebaliknya, kamu telah menerima dengan baik hal-hal yang telah aku ajarkan kepadamu.”

Xie Lian meludah dengan marah, “Apa yang kamu ajarkan padaku? Omong kosong apa yang kamu ucapkan? Aku tidak mengerti sama sekali!”

Si Putih Tanpa Wajah bergumam dan mengejek, “Hal pertama yang aku ajarkan adalah: kamu sama sekali tidak berdaya menghadapi banyak hal di dunia ini.”

Mendengar ini, gambaran dan suara kekacauan yang tak terhitung jumlahnya melintas di pikiran Xie Lian. Dia hanya bisa menggertakkan gigi dan mengayunkan ‘pedangnya’, tetapi Si Putih Tanpa Wajah dengan mudah menghindari serangannya, “Hal kedua−”

Dia menarik tubuh Xie Lian, membuatnya kehilangan keseimbangan dan hampir tersandung, dan Xie Lian merasakan sebuah tangan yang mengusap bagian atas kepalanya, “Kamu ingin menyelamatkan semua orang, bukan begitu? Orang biasa tidak perlu diselamatkan olehmu. Mereka tidak layak.”

Gerakan Xie Lian untuk sesaat tampak goyah, dan dia menampar tangan itu, berbalik dan menusukkan cabang pohonnya lagi. Dan PA! Si Putih Tanpa Wajah menjentikkan dahan di tangannya, dengan sekejap muncul di belakang Xie Lian, dan dua jari sedingin es sudah diletakkan pada dua titik fatal di belakang kepalanya!

Dengan dua jari yang mendorong itu, Xie Lian merasa otaknya bisa ditusuk kapan saja dan dia membeku. Sebuah suara datang dari belakang, “Jika kamu tidak datang ke sisiku, maka kamu tidak akan pernah menang melawanku, dan kamu akan selalu dikalahkan olehku.”

Xie Lian terengah-engah dan berkata dengan gelap, “… Datanglah padaku kapan saja!”

Setelah jeda, dia perlahan mengucapkan setiap kata, “Hanya saja mungkin sekarang aku tidak bisa menang. Kamu bisa mengalahkanku berkali-kali, tetapi kamu tidak bisa membunuhku. Selama kamu tidak bisa membunuhku, suatu hari, aku pasti akan mengalahkanmu! “

Ketika api hantu itu mendengar kata-katanya, api berkobar lebih ganas, seolah-olah api hantu itu akan mencerahkan seluruh langit malam kala itu. Di belakangnya, Si Putih Tanpa Wajah terdiam beberapa saat, lalu dia bertanya, “Aku tidak bisa membunuhmu?”

Xie Lian menahan napas dan tidak berbicara.

Sebenarnya, dia tidak tahu seberapa kuat tubuh abadi yang diberikan Jun Wu padanya. Jika Si Putih Tanpa Wajah benar-benar menghancurkan tengkoraknya pada saat marah, apakah dia masih bisa bertahan hidup?

Saat itu, Si Putih Tanpa Wajah berkata dengan tenang, “Memang, aku tidak bisa membunuhmu. Tapi aku juga tidak akan membunuhmu. Hanya saja, jangan terlalu percaya diri sekarang. Aku harap, kamu tidak akan menyesal nanti.”

Menyesal? Kenapa dia harus menyesal?

Xie Lian belum menemukan jawabannya ketika sebuah tangan memotong lehernya dengan kasar, dan seketika pandangannya tenggelam dalam kegelapan.

Dalam kegelapan, tampak ada cahaya dan kehangatan yang datang dari kejauhan di depannya. Xie Lian bergerak ke arah cahaya itu, dan berjalan mendekat sedikit demi sedikit.

Dia membuka matanya perlahan, dan hal pertama yang muncul dalam pandangannya adalah bola api hantu di atasnya. Tampaknya, cahaya dan kehangatan yang dia rasakan ketika dia tidak sadar berasal darinya.

Melihat dia terbangun, api hantu itu segera datang mendesak, berpikir jika dia terlalu dekat dengannya mungkin tidak dapat diterima, dia sedikit memundurkan posisinya. Xie Lian terus merasa jika bola api hantu ini tampak luar biasa. Jika dia ingat dengan benar, orang yang menciptakan formasi untuk memblokirnya juga adalah dia. Dia ingin menjangkau dan menyentuhnya, namun tanpa disangka, tangannya tidak bisa bergerak sama sekali.

Xie Lian bingung dan langsung tersentak. Dia menundukkan kepalanya untuk melihat dan baru kemudian dia menemukan alasan mengapa dia tidak bisa menggerakkan tangannya. Semua lengan dan kakinya terikat.

Dia dengan kuat diikat di atas altar, dasar patung yang patah berada di bawah tubuhnya. Dan disana tampak ada begitu banyak orang berdiri berdesakan di bawah altar, dan pasang demi pasang mata yang tak berkedip menatapnya.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

Dipindahkan oleh gladys ❤

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments