Penerjemah : Jeffery Liu


Xie Lian langsung berteriak di tempat, dan Feng Xin melompat kaget, “APA? ADA APA??”

Xie Lian menunjuk ke arah cermin, wajahnya tampak pucat, “DIA! Aku … aku, aku …”

Feng Xin mengikuti arah lengannya menunjuk dan melihat ke arah cermin, dan sesaat kemudian, dia berbalik untuk melihat Xie Lian, bingung, “… Ada apa denganmu?”

Xie Lian tampak sangat ketakutan, dan dia mencengkeramnya dengan keras, mencoba mengeluarkan beberapa kata dengan susah payah, “AKU! AKU! WAJAHKU! APA KAMU TIDAK MELIHATNYA? SESUATU DI WAJAHKU??”

Feng Xin menatap wajahnya dan menghela napas. Xie Lian masih bingung mengapa tidak ada reaksi darinya ketika Feng Xin berkata, “Yang Mulia, apakah kamu akhirnya memperhatikan bahwa ada luka di wajahmu?”

Mendengar kata-katanya, Xie Lian seolah-olah dijatuhkan ke dalam gudang es yang dingin.

Mengapa? Bagaimana ini bisa terjadi? Mengapa Feng Xin mengatakan itu?

Mungkinkah Feng Xin sama sekali tidak bisa melihat topeng di wajahnya yang tercermin di cermin itu?!

Xie Lian berkata, “Kamu tidak melihatnya? Ada sesuatu di wajahku!”

Feng Xin bingung, “Sesuatu apa? Apa sebenarnya maksudmu? Aku tidak melihat apa-apa?”

Xie Lian menatap ke arah cermin untuk kesekian kalinya, “Itu tidak mungkin! Aku…”

Namun, ketika dia melihat lagi kali ini, topeng di wajahnya yang sebelumnya tercermin di balik cermin itu telah menghilang, dan apa yang tercermin disana hanyalah wajahnya yang tampak panik.

Ada memar dan luka menyilang di wajahnya, tampak tersesat dan terganggu, sangat tidak terawat, tampak seperti seorang pekerja kecil yang baru saja dipukuli sampai menjadi bubur oleh tuan yang kaya. Xie Lian tertegun terlepas dari dirinya sendiri, dan merasakan sakit di sisi pipinya, bertanya-tanya dalam hati, ‘… Apakah ini aku?’

Saat itu, dia mendengar Feng Xin berbicara, “Yang Mulia, apakah kamu … mungkin terlalu lelah? Atau apakah kamu hanya lelah karena marah pada bajingan busuk itu? Dengarkan aku, jangan pergi dalam beberapa hari ke depan, kamu hanya perlu menenangkan dirimu untuk saat ini.”

Xie Lian akhirnya sedikit menyadari sesuatu dan melihat Feng Xin hendak meninggalkan pintu dengan busur di punggungnya, sebuah bangku kecil tampak menggantung di tangannya, dan dia mencoba menjelaskan dengan tergesa-gesa, “Tidak! Aku…”

Feng Xin mendorong pintu sambil melihat ke belakang, “Apakah ada yang lain?”

Kata-kata itu sampai di bibirnya, tetapi dia dengan paksa menelannya kembali karena sebuah pikiran aneh tiba-tiba muncul dalam benaknya: Hidup sekarang sudah sangat sulit; jika dia memberi tahu Feng Xin bahwa Si Putih Tanpa Wajah bisa datang kembali untuk mengganggu mereka, apa yang akan dilakukan Feng Xin?

Feng Xin juga cukup trauma dengan Si Putih Tanpa Wajah, apa yang akan dia lakukan? Apakah dia akan berpikir untuk mundur, dan pergi seperti Mu Qing?

Saat imajinasinya mulai liar, Feng Xin sudah pergi. Xie Lian tersadar kembali dari pikirannya ketika mendengar suara pintu yang ditutup, jadi dia hanya bisa menyusut kembali ke tempat tidur, membungkus dirinya dengan selimut, berencana untuk tidur siang lagi.

Tiba-tiba, dia mencium bau busuk.

Xie Lian merangkak, dan pada awalnya dia mengira itu adalah ratu yang memasak lagi atau tikus yang mati di sudut, dan dia bangkit untuk memeriksanya. Dia melihat ke seluruh tempat itu, tetapi pada akhirnya dia menemukan bahwa sumber bau busuk itu sebenarnya adalah dirinya sendiri.

Baru saat itulah Xie Lian ingat bahwa sudah lebih dari dua minggu sejak terakhir kali dia mandi atau berganti pakaian, jadi tentu saja dia akan mencium aroma busuk dari dirinya sendiri.

Xie Lian menahan napas, gelombang kebencian diri merayap ke dalam hatinya. Hanya berpikir bahwa kedua orang tuanya dan Feng Xin pasti memperhatikan keadaannya tetapi tidak repot-repot memberitahunya membuatnya merasakan gelombang rasa malu lainnya. Dia diam-diam membuka pintu dan melihat sekeliling; tidak ada orang di luar, jadi dia kemudian mengambil satu set pakaian baru dan berencana untuk merebus air untuk mandi.

Setelah melalui begitu banyak perjuangan, akhirnya dia berendam di bak mandi. Dia menenggelamkan dirinya ke dalam air, menahan napas sampai dia mati lemas, dan hanya muncul kembali ketika dia merasa dia akan pingsan. Kemudian dia mengusap wajahnya dengan kasar.

Setelah menyeka dirinya, Xie Lian mengulurkan tangan untuk mengambil pakaiannya, tanpa sadar mengibaskan jubahnya dan baru saja akan mengenakannya ketika tiba-tiba, dia melihat jika ada sesuatu yang salah.

Pakaian itu sama sekali bukan pakaiannya tetapi sebuah pakaian pemakaman tragis milik Si Putih Tanpa Wajah dengan lengan yang lebar!!!

Xie Lian hanya bisa merasakan jika air panas yang dia gunakan untuk berendam kini berubah menjadi pot kolam es dengan begitu tiba-tiba, rambutnya berdiri tegak, dan dia berteriak dengan cemas, “SIAPA?! SIAPA YANG MELAKUKAN INI??”

Siapa yang mengganti baju miliknya secara diam-diam sementara dia tidak memperhatikan??

Dia melompat keluar, tubuhnya masih basah dan tetesan-tetesan air masih mengalir dari tubuhnya, dan tanpa sadar menjatuhkan bak mandi itu. Sebuah percikan besar air tumpah, dan seketika seluruh pondok itu dibanjiri oleh air mandinya, mengagetkan raja dan ratu yang ada di kamar sebelah. Ratu menopang tubuh raja ketika mereka masuk untuk melihat apa yang terjadi, dan Xie Lian tergeletak di tanah telanjang, tanah itu dibanjiri dengan air, dan dalam keterkejutannya, Ratu bergegas ke depan untuk memeluknya, “Putraku, apa yang terjadi padamu??”

Tubuh Xie Lian basah dan masih meneteskan air, rambutnya berantakan, dan dia mendongak, memeluknya kembali, “Bu, iblis, ada iblis, ada iblis yang menempel padaku! Dia selalu mengikutiku!”

Penampilannya tidak berbeda dengan seseorang yang gila, dan sang ratu tidak tahan lagi, dan dia menangis sedih saat dia memeluk putranya. Raja juga menyaksikan Xie Lian dengan linglung; seorang lelaki berusia empat puluh tahun yang kelihatannya sudah berusia lebih dari enam puluh tahun. Udara dingin musim dingin menyentak Xie Lian, dan dia menunjuk ke pakaian yang sebelumnya diambilnya, “Pakaiannya. Lihat pakaiannya! …”

Namun, ketika dia melihat pakaian itu lagi, bagaimana mungkin itu adalah pakaian pemakaman? Bukankah itu hanya jubah kultivasi putih miliknya yang biasa?

Xie Lian tiba-tiba dipenuhi amarah, dan dia membenturkan tinju ke bak kayu, meraung, “SEBENARNYA APA YANG KAMU INGINKAN? APAKAH KAMU SEDANG MEMPERMAINKANKU?”

Ratu mencoba menahan air matanya yang bisa mengalir kapan saja dan memeluknya, “Anakku jangan marah, pakailah bajumu dulu, pakai bajumu, jangan sampai kamu masuk angin …”

Hari itu, Feng Xin kembali sangat terlambat. Raut kelelahan tertulis di wajahnya, lebih dari sebelumnya.

Xie Lian telah menunggunya untuk waktu yang lama, dan dia berbicara dengan tidak sabar, “Feng Xin, aku punya sesuatu yang sangat penting untuk dikatakan padamu.”

Meskipun Si Putih Tanpa Wajah itu terlalu kuat, bahkan jika dia memberi tahu Feng Xin, tidak ada gunanya untuk tetap menjaga diri mereka dari makhluk itu, namun, setelah memikirkan begitu banyak hal dia masih percaya jika sesuatu seperti ini tidak boleh dirahasiakan dari Feng Xin, jadi dia memutuskan untuk mengatakan yang sebenarnya. Tanpa diduga, Feng Xin tidak segera bertanya apa itu, dan hanya berkata, “Oh, bagus. Aku punya sesuatu yang ingin aku katakan padamu juga.”

Xie Lian berpikir jika masalah mengenai Si Putih Tanpa Wajah itu lebih penting, dan hal lain yang mendesak bisa muncul setelah itu, tetapi dia duduk di meja dan bertanya, “Kamu duluan. Apa yang ingin kamu bicarakan?”

Feng Xin ragu-ragu sejenak dan berkata, “Yang Mulia, sebaiknya kamu mengatakannya lebih dulu.”

Xie Lian tidak memiliki pikiran untuk bersikap sopan lagi dan berbisik, “Feng Xin, kamu harus benar-benar berhati-hati. Si Putih Tanpa Wajah telah kembali.”

“…”

Ekspresi Feng Xin langsung berubah, “Si Putih Tanpa Wajah telah kembali? Mengapa kamu mengatakan itu? Apakah kamu melihatnya?”

“Ya!” Xie Lian berseru, “Aku melihatnya!”

Wajah Feng Xin memucat, “Itu… Itu tidak benar, mengapa makhluk itu bisa dilihat olehmu? Kenapa kamu masih ada di sini dan baik-baik saja setelah melihatnya???”

Xie Lian membenamkan wajahnya di telapak tangannya, “… Aku juga tidak tahu! Tidak hanya dia tidak membunuhku, dia bahkan …”

Makhluk itu bahkan memeluknya dan menepuk-nepuk kepalanya seperti seorang penatua yang penuh kasih, dan memberi isyarat kepadanya, “Datanglah ke sisiku”.

Setelah mengalami dan mengetahu berbagai hal aneh yang terjadi beberapa hari terakhir, keterkejutan Feng Xin berangsur-angsur menghilang, dan digantikan oleh kebingungan, “Apa yang dia pikirkan?”

“Bagaimanapun dia tidak memiliki niat baik, dan dia juga tampaknya mengikutiku ke mana-mana,” kata Xie Lian, “Bagaimanapun juga … kamu berhati-hatilah! Bantu aku mengingatkan ayah dan ibu untuk berhati-hati juga, tetapi jangan menakuti mereka.”

“Baiklah.” Feng Xin berkata, “Aku tidak akan keluar selama beberapa hari ke depan. Barang-barang yang diberikan bajingan itu … pasti bisa membantu kita bertahan selama beberapa waktu.”

Cukup memalukan untuk dikatakan. Ketika Mu Qing pergi, dia masih meninggalkan semua barang yang dia bawa. Meskipun Xie Lian kehilangan kendali atas dirinya pada saat itu, melemparkan barang-barang kepadanya dengan mengatakan jika dia tidak membutuhkan barang-barangnya atau bantuannya, tetapi setelah menenangkan diri, mereka masih mengambil semuanya diam-diam dalam kekalahan. Xie Lian menghela napas dan mengangguk. Lalu dia berkata, “Oh ya, apa yang ingin kamu katakan padaku?”

Setelah membicarakan hal ini, Feng Xin tampak ragu-ragu. Setelah terdiam beberapa saat, dia membuka mulutnya, dan secara mengejutkan bergumam dan menggaruk kepalanya ketika dia tergagap, “Sebenarnya, itu … Yang Mulia, apakah kamu masih, punya uang? Atau sesuatu yang bisa digadaikan?”

Xie Lian tidak pernah mengira jika Feng Xin akan mengajukan pertanyaan konyol pada saat seperti ini dan sedikit bingung, “Hah? Kenapa kamu menanyakan ini?”

Feng Xin tampak berkeringat ketika dia menjawab dengan berani, “… Bukan apa-apa … hanya, jika kamu memiliki beberapa, bisakah kamu … meminjamkannya padaku?”

Xie Lian tertawa getir, “… Apakah kamu pikir aku akan punya lebih banyak lagi?”

Feng Xin menghela napas juga, “Aku juga berpikir begitu.”

Xie Lian memikirkannya dan berkata, “Tapi bukankah aku memberimu ikat pinggang emas itu sebelumnya?”

Feng Xin bergumam, “Itu tidak cukup. Lebih banyak dari itu … “

Xie Lian terkejut, “Feng Xin? Apa sebenarnya yang telah kamu lakukan di luar sana? Bagaimana mungkin ikat pinggang emas itu tidak cukup? Apakah kamu berhutang uang karena memukuli seseorang? Katakan padaku?”

Feng Xin tersentak keluar dari pikirannya sendiri dan dengan cepat berkata, “Oh tidak! Jangan memikirkannya, aku hanya bertanya!”

Setelah bertanya berulang-ulang, Feng Xin masih bersumpah jika semuanya baik-baik saja, dan Xie Lian berkata dengan cemas, “Yah jika terjadi sesuatu, kamu harus memberi tahuku, dan kita bisa memikirkan solusinya bersama.”

“Jangan khawatirkan aku.” Feng Xin berkata, “Tidak ada solusi yang hanya akan jatuh dari langit. Yang Mulia, kamu hanya perlu fokus untuk menyelesaikan masalahmu!”

Ketika dia membicarakan mengenai hal itu, hati Xie Lian sekali lagi tenggelam.

Seperti yang sudah dia duga, pada hari-hari berikutnya, makhluk itu melecehkannya tanpa henti dan tidak pernah meninggalkannya sendirian.

Xie Lian selalu bisa melihat topeng setengah tersenyum-setengah menangis ataupun siluet putih di banyak tempat yang tidak pernah bisa dipikirkannya. Terkadang makhluk itu muncul di kepala tempat tidurnya di malam yang larut, kadang-kadang makhluk itu muncul di pantulan air, kadang-kadang muncul di sisi lain pintu ketika dia membuka pintu itu, dan kadang-kadang, makhluk itu bahkan berdiri tepat di belakang Feng Xin.

Si Putih Tanpa Wajah tampaknya mencoba menakut-nakuti dia sebagai hiburan, dan, sengaja hanya membiarkan dia menjadi satu-satunya yang akan melihat sosoknya. Setiap kali Xie Lian tidak tahan lagi dengan semua itu, dia akan menunjuk padanya dan berteriak, semua orang akan bergegas melihat ke atas, dan dia menghilang. Xie Lian telah melewati hari-hari seperti ini dalam kegelisahan yang selalu menyelimutinya, begitu pahit untuk dipikirkan ketika dia berharap dia bisa menangkap makhluk itu dan memotongnya menjadi delapan bagian, tetapi dia bahkan tidak pernah berhasil menginjak bayangan makhluk itu. Tak pelak, siang dan malamnya menjadi terbalik, hati maupun tubuhnya begitu lelah dengan semua itu.

Suatu hari, dia tersentak bangun di tengah malam, dan merasa haus tak tertahankan. Berpikir bahwa dia tidak minum apapun dengan baik sepanjang hari, dia merangkak dan berniat untuk mengambil air minum. Namun, dari luar ruangan terdengar suara-suara samar dan cahaya lilin yang lemah. Xie Lian terkejut dan langsung bersembunyi di balik pintu, jantungnya berdebar, ‘Siapa itu? Jika itu adalah ayah, ibu, dan Feng Xin, mengapa mereka sembunyi-sembunyi seperti ini?’

Namun siapa yang tahu, ayahnya, ibunya, dan Feng Xin benar-benar mengadakan pertemuan tersembunyi disana. Suara Feng Xin terdengar sangat hening, “Yang Mulia sedang beristirahat sekarang, bukan?”

Sang ratu juga berbisik, “Dia sedang tidur.”

“Akhirnya.” Raja berkata, “Jangan membangunkannya terlalu pagi besok, biarkan dia tidur lebih lama.”

Kata-kata itu membuat jantung Xie Lian berdetak kencang, lalu segera setelah itu, dia mendengar ratu berkata, “Huh … kalau ini terus berlanjut, kapan anakku akan membaik?”

Xie Lian bisa merasakan jika ada sesuatu yang salah dengan kata-kata itu, dan saat itu, Feng Xin berkata dengan suara pelan, “Dia hanya seperti ini karena dia terlalu banyak bekerja. Terlalu banyak yang terjadi belakangan ini. Akan lebih baik jika Yang Mulia Ratu dan Baginda Raja juga mengawasinya, dan jika ada yang tidak beres dengan Yang Mulia, tolong beri tahu aku sesegera mungkin, tetapi jangan biarkan dia mengetahuinya. Juga, jangan katakan apapun yang memprovokasi dia … “

Xie Lian diam-diam menguping pembicaraan mereka dari balik pintu, pikirannya menjadi kosong, dan gelombang amarah mengalir ke otaknya.

Apa artinya semua ini? Apa yang mereka maksud dengan semua ini?

Dia meraung dari dalam hatinya, ‘AKU TIDAK GILA! AKU TIDAK BERBOHONG! APA YANG AKU KATAKAN ADALAH KEBENARAN!’

Xie Lian mengangkat tangannya dan BRAK! Pintu terbuka. Ketiganya yang masih berada di dalam ruangan itu terkejut, dan Feng Xin bangkit berdiri, “Yang Mulia? Kenapa kamu tidak tidur??”

Xie Lian tampak sangat marah, “KAMU TIDAK PERCAYA PADAKU??”

Feng Xin terkejut, “Tentu saja aku percaya padamu! Kamu …” Xie Lian memotongnya,” Lalu apa yang kamu maksud dengan kata-kata tadi? Apakah kamu mengatakan bahwa semua yang aku lihat semuanya hanyalah halusinasi, bahwa selama ini aku hanya berdelusi?”

Raja dan ratu berniat memotongnya dan Xie Lian langsung berkata, “Jangan berbicara, kalian tidak mengerti apa-apa!”

“Tidak!” Seru Feng Xin, “Aku percaya padamu, Yang Mulia, tapi kamu sudah terlalu banyak bekerja, dan itu juga apa yang sebenarnya terjadi!”

Xie Lian menatapnya dan sama sekali tidak berbicara, tetapi di suatu tempat di dalam hatinya ada embusan angin dingin yang bertiup masuk.

Dia percaya bahwa secara keseluruhan, Feng Xin masih percaya padanya. Setidaknya delapan puluh persen.

Tapi itu bukanlah kepercayaan penuh. Bagaimanapun, bagaimana Xie Lian melewati hari-hari terakhirnya benar-benar terlalu membebani mentalnya. Jika ada orang lain yang melihat keadaannya, mereka tidak akan ragu mengatakan jika dia berubah menjadi gila, jadi hak apa yang dimilikinya untuk bisa menuntut orang lain untuk mempercayainya sepenuhnya?

Tapi seharusnya tidak seperti ini. Feng Xin di masa lalu akan memiliki keyakinan mutlak padanya, apa pun yang terjadi! Bahkan jika hanya ada dua puluh persen keraguan, itu masih tak tertahankan!

Xie Lian dipenuhi amarah dan kebencian, tetapi dia tidak bisa mengatakan kepada siapa itu ditujukan; apakah itu ditujukan pada Si Putih Tanpa Wajah, apakah ditujukan pada Feng Xing, apakah itu ditujukan pada semua orang, atau apakah itu ditujukan pada dirinya sendiri. Dia tidak berbicara sepatah kata pun. Dia berbalik dan keluar dari pintu, dan Feng Xin mengejarnya, “Yang Mulia, ke mana kamu akan pergi?”

Xie Lian memaksa dirinya untuk tenang, “Jangan pedulikan aku, jangan ikuti aku, kembalilah.”

“Tidak, tapi kemana kamu akan pergi? Aku akan pergi denganmu!” Kata Feng Xin.

Xie Lian mengambil keputusan dan tiba-tiba mulai berlari dengan begitu liar. Feng Xin tidak secepat dia, dan segera tertinggal jauh, dan hanya bisa berteriak ketika mengejarnya. Raja dan ratu keluar dan mulai berteriak untuknya juga, tetapi Xie Lian berpura-pura tidak mendengarnya, dan berlari lebih cepat.

Dia tidak punya pilihan selain melakukan serangan pertama!

Jika Si Putih Tanpa Wajah berencana untuk membunuh Xie Lian, atau Feng Xin, atau orang tuanya, dia akan bisa dengan mudah melakukannya. Namun dia tidak membunuhnya, dan sebaliknya dia mempermainkannya seperti sebuah mainan, membuat makanan darinya!

Xie Lian berlari ketika dia meraung di malam yang gelap, “KELUARLAH BRENGSEK!!! KELUAR KAU MONSTER SIALAN!!! KELUARLAH!!!”

Si Putih Tanpa Wajah datang khusus untuknya, jadi dia percaya bahwa Si Putih Tanpa Wajah pasti akan mengikutinya. Namun, setelah mengutuknya dengan kosakata yang bahkan tidak cukup pantas dikatakan lagi, tidak ada cemoohan yang melayang dari sudut gelap yang tak terduga, juga tidak ada sosok yang muncul dengan lemah di belakang punggungnya, maupun sebuah tangan yang diletakan di atas kepalanya dari tempat yang tidak bisa dipikirkannya.

Setelah berlari dengan begitu gila selama beberapa mil, Xie Lian akhirnya kehabisan kekuatannya, dan dia membungkuk dalam, menopang dirinya dengan kedua tangan di lutut, terengah-engah, dada dan tenggorokannya dipenuhi rasa besi berkarat.

Beberapa saat kemudian, dia tiba-tiba bangkit dan melanjutkan berjalan, berkata dengan suara pelan, “… Jadi kamu ingin menyeret ini keluar bersamaku? Baiklah, kita akan menyeretnya keluar perlahan!”

Dia berjalan seorang diri melalui ladang yang sunyi dan tandus, melewati hutan-hutan tua dan gunung-gunung yang dalam, selama entah siapa yang tahu berapa lama, dan kabut perlahan-lahan mulai menebal.

Di sekelilingnya ada pohon-pohon tua yang tampak menghitam dan memantulkan cakarnya, dan mereka semua tampak condong ke depan, seperti sengaja didorong ke bawah, seolah-olah mereka mengundangnya untuk masuk ke bidang tanah terlarang dan tidak bisa kembali. Xie Lian bisa mengatakan bahwa apa pun yang ada di depan tidak akan menjadi sesuatu yang baik, tetapi itu tidak bisa dihindari. Selain itu, dia harus mengakhiri ini, jadi dia merasa jika sesuatu seperti ini pasti akan datang cepat atau lambat. Dengan demikian, dengan ekspresi yang begitu gelap dia terus maju. Saat dia berjalan, di dalam kabut putih, sederetan sesuatu yang berkilauan muncul seperti dinding bercahaya.

Xie Lian belum pernah melihat yang seperti ini dan dia mengerutkan alisnya sedikit, menahan napasnya sendiri. Adapun mengenai ‘dinding’ itu, dia menyadari bahwa tampaknya ‘dinding’ itu perlahan terdorong maju ke arahnya!

Tubuh Xie Lian merasa tegang dan dia meraih sebuah cabang pohon, mencengkeramnya dengan erat. Hanya ketika ‘dinding’ itu berjarak tidak sampai dua meter darinya, dia menyadari sesuatu dan hanya bisa menatapnya bingung, itu bukan tembok, tetapi api hantu yang tak terhitung jumlahnya. Karena ada terlalu banyak api hantu disana, dari kejauhan tampak seperti dinding yang menyala-nyala, atau sebuah jaring raksasa.

Sementara api hantu itu tampak melayang, mereka tidak memancarkan niat membunuh, dan hanya melayang ke arahnya diam-diam, menghalangi dia untuk terus maju. Xie Lian mencoba mengelilingi mereka, tetapi api hantu itu segera berubah arah dan terus memblokir Xie Lian. Pada saat yang sama, ia mendengar banyak suara:

“Jangan pergi ke sana.”

“Jangan pergi.”

“Tidak ada hal baik di depan sana.”

“Berbaliklah, jangan terus berjalan!”

Suara-suara itu begitu tenang dan dalam seperti arus ombak, membuatnya merinding. Xie Lian dikelilingi oleh api-api hantu itu dan memperhatikannya, di dalam api hantu ini, ada satu bola api yang sangat terang, dan sangat sunyi.

Meskipun sesuatu seperti api hantu tidak memiliki mata, tetapi ketika dia menatap api hantu itu, dia hampir bisa merasakan tatapan membakar yang balas menatapnya.

Tampaknya, hantu ini adalah hantu terkuat di antara semua api hantu ini. Semua api hantu lainnya hanya mengikuti di belakangnya.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

Dipindahkan oleh gladys ❤

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments