Penerjemah : Jeffery Liu


Di malam yang gelap itu, kedua pupil mata Xie Lian langsung menyusut ke dua titik yang sangat kecil, dan suaranya bergetar, “… Kamu?!”

Si Putih Tanpa Wajah!

Xie Lian merasakan punggungnya begitu dingin dan dia melompat berdiri, meraih pedangnya tetapi dia tidak menemukan apapun, dan baru kemudian dia ingat jika dia sudah menggadaikan semua pedang miliknya. Bahkan cabang pohon yang dia ambil untuk digunakan senjata sebelumnya sudah rusak. Yang berarti, dia harus menghadapi makhluk ini tanpa kekuatan spiritual ataupun senjata!

Beberapa tahun yang lalu ketika Xian Le jatuh, Si Putih Tanpa Wajah menghilang dari dunia ini. Xie Lian tidak pernah memiliki keinginan untuk mencarinya, dan tidak pernah berpikir untuk mencarinya, dia hanya berdoa agar makhluk itu tidak akan pernah muncul lagi, namun siapa yang tahu makhluk ini ternyata tiba-tiba muncul di hadapannya!

Sosok pakaian putih itu mendekat dengan lambat, dan Xie Lian merasakan hawa dingin yang begitu tiba-tiba menyerangnya dan tidak bisa menahan diri untuk mundur beberapa langkah, namun ia segera tersentak: tidak mungkin bisa mundur! Bahkan melarikan diri tidak ada gunanya!

Dia berteriak tajam, “APA YANG KAMU INGINKAN??”

Si Putih Tanpa Wajah tidak menjawab, dan terus mendekat dengan kedua tangan di sisinya. Kaki dan tangan Xie Lian terasa begitu bergetar, dan bahkan embusan udara putih dari bibirnya tampak bergetar.

Dia memaksa dirinya untuk mengingat cemoohan, ketidakpedulian, dan tawa mengejek dari tiga puluh pejabat surgawi itu, dan Mu Qing yang memalingkan wajahnya, dan tiba-tiba, dia melupakan ketakutannya ketika dia berteriak dan menyerang hanya dengan kedua tangan miliknya.

Namun, bahkan sebelum tangan itu berhasil menghantam makhluk itu, rasa sakit yang luar biasa menyerangnya. Pihak lain sebenarnya berhasil meramalkan langkah Xie Lian dan dia menyerang Xie Lian selangkah lebih cepat, hanya dalam satu kali kedipan mata Ia sudah berada di belakang tubuh Xie Lian dan menendang lekukan lututnya!

Terlalu cepat!

Lutut Xie Lian terjatuh ke tanah, dan baru saat itulah sebuah pikiran menakutkan memasuki benaknya.

Pergerakan makhluk ini lebih cepat dari yang dia kira!

Saat berikutnya, Xie Lian merasakan sesuatu yang bahkan lebih mengerikan – tangan yang terasa begitu dingin dengan jari-jarinya yang terbuka berhasil membenturkan tengkoraknya!

Dia mulai berteriak. Tangan itu hanya menggunakan sedikit kekuatannya dan seluruh tubuh Xie Lian ditarik dari kepala. Xie Lian sama sekali tidak ragu ketika berpikir berdasarkan kekuatan makhluk ini, seandainya makhluk ini mencengkeramnya dengan jemarinya, kekuatannya dapat dengan mudah menghancurkan tengkoraknya, dan kepalanya akan langsung berubah menjadi daging berdarah di antara tulang-tulangnya. Dia juga tidak ragu berpikir bahwa hal berikutnya yang direncanakan Si Putih Tanpa Wajah adalah persis seperti itu!

Embusan napas Xie Lian terdengar keras, berpikir jika dia sudah mati, dan memejamkan matanya. Namun tiba-tiba, makhluk itu tidak punya niat mengerahkan kekuatan lagi, dan sebaliknya ia menarik niat membunuh miliknya dan mendesah pelan.

Suara desahan lembutnya berlangsung untuk sementara waktu dan pihak lain tidak menunjukkan tanda-tanda bergerak. Dalam keheningan yang mematikan itu, Xie Lian membuka kembali matanya sedikit demi sedikit.

Bola-bola api hantu memenuhi udara dan mereka menari-nari dalam kegembiraan liar, masing-masing dari bola api hantu yang menyala itu menonton pertarungan mereka, terkekeh ketika roh mereka tertawa. Namun, sebagian besar dari api-api hantu itu tampaknya terpana oleh sesuatu, tidak berani mendekati keduanya, dan hanya bola api hantu dengan nyala api yang sangat terang yang tampak tergantung di atas kepala mereka, menggunakan nyala apinya sendiri untuk menyerang sesuatu yang berada di belakang Xie Lian lagi dan lagi. Tidak ada yang tahu apa yang dilakukannya, tetapi tidak peduli bagaimana orang melihatnya, serangan yang dilakukannya itu seperti serangga yang sedang melawan pohon.

Kemudian, pada detik berikutnya tubuh Xie Lian membeku.

Si Putih Tanpa Wajah telah memeluknya!

Xie Lian berlutut dan jatuh ke tanah sementara sepasang lengan yang dingin namun kuat menarik tubuhnya ke dalam pelukan tak bernyawa.

Tanpa tahu kapan semua itu terjadi, Si Putih Tanpa Wajah juga duduk dan dia bergumam, “Sangat menyedihkan, begitu menyedihkan. Yang Mulia, lihat dirimu, lihat apa yang telah mereka lakukan padamu.”

Dia bergumam pelan ketika dia membelai kepala Xie Lian, tangannya lembut dan penuh belas kasihan, seperti dia sedang membelai seekor anak anjing yang terluka atau anaknya yang hampir meninggal karena penyakit parah.

Di bawah sinar bulan malam itu, wajah tersenyum dari topeng setengah tersenyum-setengah menangis itu tersembunyi dalam kegelapan, mengungkapkan hanya separuh lainnya yang menangis, sepertinya makhluk itu benar-benar mengeluarkan air mata kesedihan untuk Xie Lian.

Melalui gerakannya, Xie Lian benar-benar merasakan sejenis cinta kasih yang aneh. Sama seperti dia tengah berada di dalam pelukan sahabatnya atau anggota keluarganya yang akrab, tubuh menggigilnya secara ajaib menjadi lebih hangat.

Dia tidak pernah berpikir bahwa dalam keadaan seperti itu, orang yang akan memberinya belas kasih dan kehangatan ternyata makhluk aneh ini.

Jauh di dalam tenggorokan Xie Lian datang gelombang isak tertekan, bergetar semakin keras. Bola api hantu itu terbang ke tempat jantung berada, seakan-akan ingin menghangatkannya, tetapi tidak yakin jika dirinya bisa membantu mengusir hawa dingin, jadi bola api hantu itu sama sekali tidak mendekat.

Si Putih Tanpa Wajah membantu membersihkan lumpur dari tubuh Xie Lian dan memberi isyarat kepadanya, “Datanglah ke sisiku.”

“… Aku … aku …” Suara Xie Lian bergetar.

Sebelum dia menyelesaikan kata-katanya, tangannya tiba-tiba melintas dan langsung menuju topeng Si Putih Tanpa Wajah!

Serangannya berhasil, dan topeng itu terpental tinggi ke udara. Xie Lian sendiri telah melompat dan berbalik beberapa meter jauhnya, teror dari sebelumnya benar-benar hilang. Dia berkata dengan murka dan marah, “Siapa yang mau pergi ke sisimu, kamu … dasar monster!”

Topeng pucat setengah tersenyum-setengah menangis itu dengan tragis jatuh ke tanah, dan semua api hantu yang melayang di udara tampak terpana, dan mereka tiba-tiba kehilangan ketenangan mereka, menari dengan gila tanpa henti, menjerit tanpa suara. Si Putih Tanpa Wajah di sisi lain, menutupi wajahnya dan mulai tertawa kecil.

Tawa itu membuat semua bulu-bulu Xie Lian berdiri, “Apa yang kamu tertawakan?”

Si Putih Tanpa Wajah bergumam pelan, “Kamu akan datang ke sisiku suatu hari nanti.”

Nada bicaranya terdengar begitu percaya diri. Xie Lian tidak mengerti apa yang dia maksud dan berkata dengan tak percaya, “Sisi mana yang kamu maksudkan? Kamu sudah menghancurkan Xian Le dan kamu masih ingin aku pergi ke sisimu? Apa kamu gila? Aku pikir kamu memang sudah gila!”

Xie Lian sama sekali tidak tahu bagaimana caranya untuk mengumpat orang lain, dan bahkan dalam kemarahan yang ekstrem sekali pun dia hanya tahu bagaimana mengatakan kata-kata itu, kalau tidak, dia akan menggunakan kata-kata paling kejam dan paling penuh dendam di dunia untuk mengutuk makhluk itu. Si Putih Tanpa Wajah tertawa terbahak-bahak, dan dengan tangan menutupi wajahnya, dia mengangkat kepalanya tinggi-tinggi, “Kamu akan datang. Di dunia ini, tidak ada seorang pun selain aku yang akan benar-benar mengerti dirimu, dan tidak ada seorang pun selain aku yang akan selamanya berada di sisimu.”

Xie Lian merasa kedinginan dan masih mencoba untuk berdebat, “PERGI DARI SINI! Cukup dengan omong kosong aroganmu itu! Bagaimana mungkin tidak ada orang lain hanya karena kamu berkata begitu?”

Sebuah bola api hantu terbang ke sisinya dan bergerak naik dan turun, tampak seperti tengah mengangguk setuju. Namun, gumpalan jahat seperti itu ada begitu banyak di sekitarnya, jadi Xie Lian tidak memperhatikan yang satu ini.

Di depannya, Si Putih Tanpa Wajah berkata dengan hangat, “Oh? Apakah ada seseorang? Mungkin ada orang-orang di masa lalu, tetapi apakah kamu pikir mereka masih ada di sana mulai sekarang?”

“…”

Xie Lian menuntut, “Apa maksudmu? Apa yang kamu coba katakan?”

Si Putih Tanpa Wajah tidak menjawab dan hanya mencibir dan berbalik, tampak seperti hendak pergi.

Dia berkata dengan lembut, “Aku akan menunggumu di sini, Yang Mulia.”

Melihatnya yang hendak pergi, seolah Xie Lian akan membiarkannya pergi begitu saja, “TUNGGU! JANGAN PERGI! Apa yang akan kamu lakukan pada mereka? KAMU TIDAK BERNIAT MENYENTUH ORANG TUAKU DAN JUGA FENG XIN BUKAN??”

Dia mengejarnya, meraih lengannya untuk meraih siluet pria berpakaian putih itu, namun tanpa diduga, pihak lain dengan ringan menyapu lengan bajunya dan meraih sebuah bola api hantu.

Dia tidak secara khusus bertujuan untuk menyerang Xie Lian, tetapi Xie Lian merasakan kekuatan yang mengerikan datang dari makhluk itu, dan seluruh tubuhnya terlempar tinggi ke udara, menghantam sebuah pohon. Sebuah retakan besar, dan pohon raksasa dengan lebar dua pria dewasa itu terbelah dan jatuh karena hantaman ini.

Jika semua ini terjadi sebelumnya, maka Xie Lian bahkan tidak akan mengerutkan kening jika ia harus mematahkan sepuluh pohon. Namun, tubuhnya hanyalah tubuh manusia fana sekarang, dan dengan kecelakaan seperti itu, tulang-tulangnya hancur berantakan, dan dia jatuh ke tanah, kehilangan kesadaran.

Momen terakhir sebelum matanya benar-benar terpejam, Xie Lian tampaknya telah melihat sosok berpakaian putih itu mengulurkan tangan dan mengangkat sebuah api hantu ke telapak tangannya, dan dia tertawa kecil, “Roh, katakan padaku, siapa namamu? Sangat menarik…”

Ketika dia sadar, semuanya telah menghilang.

Xie Lian ditutupi dengan cairan darahnya sendiri dari dadanya ke mulut, dan kepalanya berputar untuk beberapa saat sebelum dia tiba-tiba tersandung dan merangkak. Dia bergumam, “… Ayah! Ibu! Feng Xin!”

Dia masih mengingat semua yang terjadi sebelum dia pingsan, dan tidak berani menyia-nyiakan satu detik pun. Dia berlari seperti orang gila selama puluhan mil, dan akhirnya setelah dua puluh hari sejak dia pergi dengan tas di punggungnya, dia kembali ke tempat persembunyian raja dan yang lain di malam yang dalam.

Xie Lian tampak begitu panik sepanjang jalan, sangat cemas, takut jika Si Putih Tanpa Wajah telah melakukan sesuatu pada teman dan keluarganya. Saat dia kembali ke pondok bobrok itu, dia mendorong pintu hingga terbuka, dan berseru sebelum bahkan menarik napas, “AYAH! IBU! FENG XIN!”

Beruntung. Kondisi rumah itu tidak tampak tragis seperti yang dia bayangkan, dan tidak ada yang tidak beres, masih terlihat sama persis seperti ketika dia pergi.

Xie Lian telah berlari dengan gila dengan tubuh yang terluka, tenggorokannya begitu kering. Dia menjadi sedikit lebih tenang dan baru kemudian dia menelan ludahnya sendiri sebelum melanjutkan berjalan lebih jauh ke dalam rumah, “Feng Xin! Dimana kalian…”

Dia mendorong pintu terbuka dan suaranya terasa begitu tercekik di tenggorokannya. Feng Xin ada di dalam dan ketika dia melihat Xie Lian telah kembali, dia berseru dengan takjub, “Yang Mulia! Kenapa kamu kembali?”

Namun, Xie Lian tidak menatapnya, tetapi menatap dengan penuh perhatian pada seseorang yang menghadap Feng Xin. Di depan Feng Xin tampak berdiri seorang pria berpakaian hitam.

Itu adalah Mu Qing.

Mu Qing menoleh ke belakang dan melihat Xie Lian. Dia menekankan bibirnya, tampak muram. Feng Xin berjalan mengelilinginya dan mendekat untuk menyambut Xie Lian, “Bukankah kamu pergi untuk berlatih? Bagaimana pelatihanmu? Aku pikir kamu akan pergi untuk setidaknya beberapa bulan. Apakah kamu kembali begitu cepat karena kamu telah membuat kemajuan luar biasa?”

Xie Lian menatap Mu Qing, “Di mana ayah dan ibu?”

“Tidur di kamar. Mereka sudah pergi untuk istirahat.” Kata Feng Xin. “Kenapa pakaianmu begitu kotor? Ada apa dengan luka di wajahmu? Siapa yang sudah bertarung denganmu?”

Xie Lian tidak menjawab. Hanya ketika dia mendengar orang tuanya baik-baik saja dia benar-benar santai, dan dia berbalik ke arah Mu Qing, “Kenapa kamu ada di sini?”

Mu Qing tidak berbicara, dan Feng Xin menjawabnya, “Dia datang untuk menyampaikan sesuatu,”

“Menyampaikan apa?” Xie Lian bertanya.

Mu Qing mengangkat tangannya dengan ringan, menunjuk ke samping. Apa yang dia tunjukkan adalah beberapa karung bersih sesuatu, mungkin berisi beras atau biji-bijian.

Melihat Xie Lian begitu tenang, Mu Qing berkata dengan lembut, “Aku mendengar jika kamu membutuhkan obat. Aku akan memikirkan cara untuk mendapatkannya nanti.”

“Baiklah.” Feng Xin berkata, “Aku akan mengucapkan terima kasih kalau begitu. Kami membutuhkan semua hal ini sekarang. Pejabat surgawi tidak dapat memberi hadiah kepada manusia fana secara pribadi, jadi kamu juga berhati-hatilah.” Kemudian dia berjalan ke sisi Xie Lian dan berbisik, “Aku juga cukup terkejut, bahwa dia benar-benar kembali untuk membantu. Sepertinya aku sudah salah menilainya. Bagaimanapun juga …” Namun, Xie Lian tiba-tiba berbicara, “Tidak butuh.”

Ekspresi Mu Qing berubah pucat sesaat kemudian, dan dia mengepalkan tinjunya. Feng Xin tampak bingung, “Apa yang tidak kita butuhkan?”

Xie Lian berkata pelan, “Aku tidak butuh bantuanmu. Aku juga … tidak ingin barang-barang darimu itu. Tolong pergilah.”

Ketika dia mendengar kata-kata ‘Tolong pergilah’, wajah Mu Qing menjadi lebih pucat.

Feng Xin juga memperhatikan jika ada sesuatu yang salah dan bertanya, “Apa yang terjadi?”

Mu Qing menundukkan kepalanya, “Maaf.”

Setelah mengenal Mu Qing selama bertahun-tahun, ini adalah pertama kalinya mereka mendengar dia mengatakan kata-kata itu, dan itu juga pertama kalinya dia meminta maaf dengan tulus, tetapi Xie Lian tidak keberatan untuk terkejut, “Tolong pergilah!”

Dia masih tidak bisa mengendalikan emosinya, dan dia mengambil karung itu dan mulai melemparkannya ke arah Mu Qing. Beras-beras putih itu berserakan di tanah, dan Mu Qing dilemparkan ke dalam keadaan bingung. Dia hanya mengangkat lengan untuk menghalangi lemparan Xie Lian tetapi masih menahan diri untuk berbicara. Feng Xin menahan Xie Lian dan terkejut, “Yang Mulia! Apa yang sedang terjadi? Apa yang sudah dia lakukan?? Apakah kamu tidak pergi berkultivasi?? Apa sebenarnya yang terjadi??”

Setelah ditahan, Xie Lian berkata dengan mata merah, “… Kenapa kamu tidak bertanya padanya? Aku memang pergi berlatih, tetapi tanyakan padanya mengapa aku kembali!”

Keadaan mereka terlalu berisik dan ratu yang sedang tidur di kamar belakang terbangun. Dia muncul setelah mengenakan jubah luar, “Putraku, apakah kamu sudah kembali? Apa yang terjadi padamu …” Feng Xin cepat-cepat berkata, “Tidak ada! Yang Mulia Ratu, tolong kembalilah!” Lalu dia dengan paksa mendorongnya kembali dan menutup pintu. Lalu dia menuntut, “Apa yang kamu lakukan? Mu Qing apa yang sebenarnya kamu lakukan?? Yang Mulia, apakah luka di wajahmu berasal darinya??”

Napas Xie Lian tumbuh lebih keras dan lebih bergejolak, dan dia tidak bisa mengatakan apapun. Mu Qing berseru, “Itu bukan aku! Aku tidak memukul Yang Mulia, aku hanya memintanya pergi. Selain itu aku tidak mengatakan sesuatu yang kasar, dan aku juga tidak bergerak melawannya! Mereka bertekad untuk mengambil alih tanah spiritual itu, dan dalam keadaan itu jika kamu tidak pergi, semuanya pasti belum akan berakhir!”

“KAMU!…”

Setelah bertukar begitu banyak kata, Feng Xin akhirnya mendapatkan intisari dari apa yang telah terjadi. Dia melebarkan matanya dan menunjuk ke arah Mu Qing, tidak bisa berbicara. Sesaat kemudian, dia membungkuk dan mengambil sebuah karung dan melemparkannya ke atas, meraung, “ENYAH! ENYAHLAH! PERGI DARI SINI!”

Mu Qing dipukul di wajahnya oleh karung beras yang dibawanya dan mundur dua langkah. Mereka bertiga terengah-engah, dan Feng Xin berteriak, “AKU TERKEJUT MENGAPA KAMU DENGAN BEGITU TIBA-TIBA BERSIKAP BEGITU BAIK! AKU BENAR-BENAR TIDAK BISA PERCAYA INI, BRENGSEK … JANGAN PERNAH MUNCUL DI HADAPANKU LAGI!”

Mu Qing berseru dengan suara serak, “YA! AKU SALAH, AKU MENGAKUINYA, DAN AKU MINTA MAAF! TETAPI AKU INGIN MENYELESAIKAN SEMUA MASALAH INI TERLEBIH DAHULU SEBELUM MEMBICARAKAN HAL LAIN! Orang tuamu dan ibuku, kita bertiga, siapa yang tahu berapa lama kita harus berjuang di lumpur! Jika aku kembali dulu, mungkin masih ada kesempatan … “

Feng Xin mengumpat, “SEMUANYA HANYA OMONG KOSONG SIALAN, HENTIKAN OMONG KOSONGMU! TIDAK ADA YANG INGIN MENDENGAR UCAPANMU ITU, ENYAH! PERGI DARI SINI!”

Mu Qing mencoba lagi, “Jika kamu menempatkan diri pada posisiku…” Feng Xin memotongnya, “AKU MEMBERITAHUMU UNTUK BERHENTI BERBICARA! AKU TIDAK MENDENGARKAN! AKU HANYA MENGETAHUI BAHWA JIKA AKU BERADA DI POSISIMU, AKU TIDAK AKAN MELAKUKAN HAL YANG SAMA DENGANMU. TIDAK PERLU MENEMPATKAN DIRIKU DI POSISIMU KARENA KAMU BUKANLAH SIAPAPUN KECUALI SEORANG PENGKHIANAT!”

Wajah Mu Qing sekarang menjadi tampak berwarna hijau dan dia maju selangkah, “Ketika Yang Mulia berada di tempat yang sempit, bukankah dia juga dipaksa melakukan perampokan? Mengapa ketika semua itu ditujukan kepadaku, kamu tidak bisa menerimanya?”

Feng Xin meludah, “HUH? PERAMPOKAN? SIAPA YANG MERAMPOK? YANG MULIA MERAMPOK? OMONG KOSONG APA YANG KAMU KATAKAN?”

“…”

Xie Lian berhenti bernapas.

Arah pandangannya tertuju pada wajah Feng Xin yang sebelumnya tampak mengamuk kini secara bertahap berubah menjadi syok, Mu Qing akhirnya menyadari jika ada sesuatu yang salah dan dia berbalik ke arah Xie Lian dengan ragu-ragu, “Kamu … kamu tidak …?”

Dia benar-benar tidak pernah menyangka jika Xie Lian tidak memberi tahu Feng Xin tentang insiden itu!

“AAAAAHHHHHH!!!!”

Xie Lian benar-benar sudah gila dengan semua yang terjadi kala itu dan dia meraih benda-benda apapun secara acak dengan tangannya dan mulai mengusir Mu Qing. Mu Qing juga menyadari bahwa dia mungkin telah mengacau, dan tidak berani berbicara bahkan setelah dipukul beberapa kali. Namun ketika dia berlari keluar pintu dan melihat ke belakang, hal yang Xie Lian gunakan untuk mengusirnya sebenarnya adalah sebuah sapu, dan wajahnya langsung menjadi gelap, “Apakah kamu harus mengejekku seperti ini??”

Xie Lian berteriak dengan putus asa, “PERGI DARI SINI!”

Xie Lian menghantamkan tinjunya hingga meninggalkan embusan angin kencang di belakangnya, dan Mu Qing berhasil dipukul, dia nyaris menghindari pukulan serangan itu, luka berdarah tipis muncul di pipinya. Dia mencoba mengulurkan tangannya dan menyentuh luka itu, memandang darah di tangannya, ekspresinya tidak terbaca, “… Baik. Aku akan pergi.”

Tangan Xie Lian tampak begitu gemetar dan dia membungkuk sangat dalam. Mu Qing mengambil beberapa langkah ke depan dan masih menempatkan karung beras di tanah pada akhirnya, “Aku benar-benar akan pergi.”

Xie Lian mengangkat kepalanya. Ketika Mu Qing melihat tepat pada kedua pasang matanya, dia menelan ludah. Tidak mengatakan apapun lagi, dia menyapu lengan bajunya dan pergi.

Baru kemudian Feng Xin yang sedari tadi membeku di tempat mulai keluar berlari, “Yang Mulia! Dia berbohong, kan? Perampokan apa?”

Xie Lian menutupi dahinya, “… Jangan tanya lagi. Tolong, Feng Xin, aku mohon padamu, jangan bertanya lagi.”

“Tidak, tentu saja aku tidak percaya.” Feng Xin berkata, “Aku hanya ingin tahu apa yang sebenarnya terjadi …”

Xie Lian menjerit dan menutupi telinganya, melarikan diri kembali ke pondok dan mengunci dirinya di dalam kamarnya.

Feng Xin benar-benar yakin bahwa dia tidak akan pernah melakukan hal seperti itu, tapi itulah mengapa ini menjadi skenario terburuk yang mungkin terjadi!

Xie Lian ingin melarikan diri, melarikan diri ke suatu tempat di mana tidak ada yang mengenalnya, tetapi ketika dia ingat apa yang Si Putih Tanpa Wajah katakan, dia juga tidak berani melangkah terlalu jauh, dan hanya bisa mengunci diri di dalam kamarnya. Tidak peduli bagaimana Feng Xin dan ratu memanggilnya, dia akan menolak untuk muncul.

Butuh dua hari sebelum Xie Lian merasa lebih tenang, dan ketika Feng Xin datang untuk mengetuk pintu depan kamarnya lagi, dia diam-diam membuka pintu. Feng Xin memegang sebuah piring dan berdiri di pintu, “Yang Mulia membuatkan ini untukmu siang hari ini, dan mendesak agar aku benar-benar membawakannya kepadamu.”

Benda-benda yang ada di atas piring itu adalah sesuatu yang berwarna hijau dan ungu, sebuah pemandangan yang mengerikan. Feng Xin melanjutkan, “Jika Yang Mulia berpikir hidupmu mungkin dalam bahaya jika memakan ini, aku bisa menghabiskannya untukmu, aku tidak akan memberi tahu Yang Mulia Ratu, haha.”

Xie Lian dapat mengatakan bahwa Feng Xin masih benar-benar ingin mendorong dan bertanya tentang apa yang Mu Qing maksud dengan perampokan itu, tetapi dia juga takut bahwa Xie Lian mungkin akan mengunci dirinya lagi, jadi dia mencoba untuk melupakannya dan berpura-pura bahwa insiden itu tidak pernah terjadi dan tidak ada yang bisa ditanyakan padanya, berpura-pura tenang. Namun, dia tidak pandai bercanda, dan lelucon yang dia buat semuanya benar-benar tidak lucu, membuat segalanya menjadi semakin canggung.

Sejujurnya, rasa masakan ibunya benar-benar sangat menakutkan, dan semakin sering dia memasuki dapur, semakin banyak upaya yang dia lakukan, dan dia tidak akan pernah mendapatkan suatu kemajuan apapun. Xie Lian juga belum pernah memasak, tetapi makanan yang dibuatnya tidak terlalu buruk. Sepertinya, itu hanya bisa dijelaskan dengan bakat alami. Namun demikian, Xie Lian masih mengambil piring itu, dan duduk di samping meja untuk memakannya. Bagaimanapun juga, dia tidak bisa merasakan apa pun yang dia makan sekarang.

Paling tidak, satu-satunya hal yang menghibur dalam semua ini adalah ketika dia yakin dia sudah benar-benar berakhir dan raja telah mendengar semuanya malam itu, berdasarkan bagaimana keadaan beberapa hari terakhir ini, itu tidak terlihat seperti raja dan ratu tahu tentang insiden perampokannya. Kalau tidak, dengan watak yang dimiliki raja, dia sudah mulai berteriak padanya. Feng Xin tidak akan pernah memberi tahu mereka juga, sehingga Xie Lian bisa santai untuk saat ini.

Saat dia memikirkan ini, Feng Xin tiba-tiba bangkit, dan Xie Lian bertanya kepadanya, “Apa yang akan kamu lakukan?”

Feng Xin meraih busurnya dan berkata, “Sudah waktunya bagiku untuk pergi mengamen.”

Mendengarnya, Xie Lian mengikutinya berdiri, “Aku akan pergi denganmu.”

Setelah ragu-ragu sejenak, Feng Xin berkata, “Lupakan saja. Istirahatlah sebentar lagi.”

Meskipun Feng Xin tidak mengajukan pertanyaan lagi, Xie Lian masih merasa tidak nyaman, seolah-olah sekarang Feng Xin telah belajar hal seperti itu, ada sesuatu di antara mereka yang tidak pernah bisa kembali. Setiap kata dan setiap pandangan yang diberikan Feng Xin kepadanya tampaknya memiliki makna yang berbeda, layak untuk dinilai lebih dalam. Xie Lian menggelengkan kepalanya dan menghela napas, “Biarkan aku jujur ​​padamu. Aku tidak punya pikiran untuk berkultivasi sekarang.”

Feng Xin juga mengharapkan ini, dan dia menundukkan kepalanya, tidak tahu harus berkata apa. Xie Lian melanjutkan, “Jadi jika itu masalahnya, alih-alih membusuk di dalam rumah, aku sebaiknya pergi, jadi aku setidaknya bisa mendapatkan uang, jadi setidaknya aku tidak …”

Setidaknya dia tidak akan menjadi tidak berguna.

Namun karena suatu alasan, dia tidak sanggup mengucapkan dua kata terakhir. Mungkin itu karena dia benar-benar merasa sudah cacat, jadi dia tidak berani mengungkapkannya dengan mudah.

Feng Xin masih sedikit khawatir, “Aku bisa melakukannya sendiri. Yang Mulia, Kamu hanya makan sekali dalam dua hari terakhir, jadi mengapa kamu tidak beristirahat selama beberapa hari lagi?”

Semakin dia bersikeras, semakin Xie Lian ingin membuktikan dirinya, dan dia berbalik untuk melihat ke arah cermin, “Tidak apa-apa, aku akan membersihkan diri dan …”

Dia berniat membersihkan dirinya sendiri pada awalnya sehingga dia setidaknya tidak akan tampak seperti seorang pengemis yang acak-acakan, namun tak disangka-sangka, dia melihat gambaran yang sangat mengerikan di balik cermin itu.

Dirinya yang tercermin pada cermin itu tampak sama sekali tidak memiliki wajah — karena dalam bayangannya, apa yang ada di wajahnya adalah sebuah topeng setengah tersenyum dan setengah menangis.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

Dipindahkan oleh gladys ❤

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments