Penerjemah : Jeffery Liu


Xie Lian bertanya, “Apakah ini makammu? Apakah aku sudah meminum anggur milikmu?”

Dia sedang mabuk, dan tidak benar-benar mendengar dengan jelas jika hantu itu mengatakan sesuatu, dan mengira penguasa makam tidak senang dengan apa yang sudah dilakukannya sehingga berusaha mengusirnya. Dia menggerutu, “Aku mengerti. Aku akan pergi.”

Xie Lian merangkak naik dengan masih memeluk kendi anggur, terhuyung saat dia berusaha melangkah. Namun tanpa disangka-sangka, dia tidak melangkah terlalu jauh sebelum kehilangan pijakan dan BUK – dia terjatuh.

Ternyata, ada sebuah lubang raksasa di kuburan ini. Mungkin sebuah lubang galian awal untuk mempersiapkan penguburan almarhum, meskipun, almarhum itu belum dimakamkan sebelum Xie Lian sendiri datang berbaring disana.

Dahi Xie Lian mengetuk tepi luar lubang dan itu terasa begitu sakit, memperburuk sakit kepalanya, kepalanya berdenyut. Dia merasa dunia sekaan berputar untuk sesaat sebelum dia berjuang untuk kembali bangun, kedua tangannya berlumpur dan berlumuran darah dengan goresan dan luka di beberapa tempat.

Dia mengulurkan tangannya dan menatap mereka tanpa benar-benar melakukan apa pun, lalu mencoba keluar dari lubang. Namun, dia baru saja menenggak sekendi anggur sebelumnya, anggota tubuhnya terasa begitu lemas, dia tidak bisa mengerahkan kekuatan apa pun, jadi ketika dia mencoba memanjat beberapa kali, dia akan selalu jatuh ke bawah setiap kali dia melakukannya. Xie Lian jatuh kembali ke dasar lubang dan memelototi langit malam dengan cahaya bulan yang tertutupi oleh awan untuk sesaat, amarahnya mulai muncul.

Lubang ini bahkan tidak sedalam itu jadi mengapa dia tidak bisa memanjat tidak peduli bagaimana dia mencobanya?

Semakin Xie Lian memikirkannya, dia menjadi lebih marah dan dia mulai bergumam pada dirinya sendiri, “… Apa-apaan.”

Xie Lian tidak pernah mengutuk sebelumnya. Ini adalah pertama kalinya kata-kata itu keluar dari mulutnya. Tetapi hal yang aneh adalah, setelah dia mengutuk, ketegangan yang menyesakkan di dadanya tampaknya telah menyebar secara instan. Maka, seperti seorang anak kecil yang telah mencicipi manisan, Xie Lian menempel di dinding samping lubang pemakaman dan menggunakan semua kekuatannya untuk berteriak dengan suara yang memekakkan telinga, “DEWA BRENGSEK SIALAN!”

Dia menampar tanah dan berteriak, “APAKAH ADA SESEORANG DI LUAR SANA? APA ADA SESEORANG YANG BISA MEMBANTU MENARIKKU KELUAR??”

Tentu saja tidak ada siapa-siapa. Hanya ada bola api hantu kecil terkutuk yang terus melayang, berkobar tak henti-hentinya. Setelah Xie Lian jatuh, bola api hantu itu muncul dengan terburu-buru seakan-akan ingin meraihnya, tetapi bola api hantu itu tidak pernah bisa melakukan kontak dengannya. Xie Lian sama sekali tidak peduli dengan itu dan berkata dengan marah, “Seseorang mungkin juga akan datang dan menguburku!”

Sambil mengutuk, dia masih terus berusaha memanjat. Crssh crssh, Xie Lian akhirnya berhasil keluar menggunakan kekuatannya sendiri, tetapi tubuhnya tampak sangat tidak terawat dan dia berbaring di tanah sambil terengah-engah, bernapas dengan susah payah. Butuh beberapa saat sebelum dia membalik, memeluk dirinya sendiri dan meringkuk.

“Sangat dingin.” Bisik Xie Lian.

Suaranya begitu kecil, takut ada seseorang yang akan mendengarnya. Namun, api hantu itu mendengarnya, dan bola api hantu itu terbang, menekan dirinya sendiri ke tubuh Xie Lian, nyalanya tiba-tiba jauh lebih terang daripada sebelumnya, seperti api itu membakar dirinya sendiri dengan semua yang dimilikinya.

Namun, tetap saja, api hantu itu terasa dingin.

Tidak peduli seberapa dekat bola api itu ditekan, tidak peduli apakah bola api hantu itu membakar dirinya sendiri sampai habis menjadi abu, api hantu itu masih tidak akan mampu membawa sepotong kehangatan bagi seorang manusia hidup.

Dalam kebingungannya, Xie Lian tampaknya telah mendengar suara yang begitu kecil dan lemah.

Suara itu tampak begitu dekat namun jauh, seperti itu adalah mimpi tetapi tidak, dan suara itu terdengar tengah menangis dalam keputusasaan, “Dewa, tolong tunggu aku, tunggu saja aku … Tolong beri aku sedikit waktu lagi … biarkan aku … biarkan aku …”

“…”

Xie Lian bertanya-tanya dalam hati, ‘Dewa? Apakah suara itu memanggilku?’ Tetapi, bahkan jika bola api hantu itu berdoa kepadanya, semua itu tidak ada gunanya, karena, bahkan ketika dia masih menjadi seorang dewa dia tidak bisa melakukan apa-apa. Sekarang, karena dia bukan lagi dewa, semakin sedikit yang bisa dia lakukan.


“…Yang Mulia? Yang Mulia? Yang Mulia!”

Dorongan dan guncangan yang dilakukan Feng Xin pada tubuhnyalah yang membangunkan Xie Lian.

Dia mengedipkan matanya dengan susah payah dan mendapati dirinya tengah berbaring di sebuah gang kecil. Wajah Feng Xin menggantung dari atas, dan ketika dia melihat Xie Lian terjaga, dia akhirnya menghembuskan napas lega, tetapi segera setelah itu diganti dengan jejak kemarahan, “Yang Mulia! Ada apa denganmu? Melarikan diri sendirian selama berhari-hari tanpa sepatah kata pun! Jika kamu tidak segera kembali, aku tidak akan bisa terus berbohong kepada Baginda Raja dan Yang Mulia Ratu lagi!”

Xie Lian perlahan-lahan duduk, “Berhari-hari?”

Ketika kata itu meninggalkan bibirnya, dia mendapati tenggorokannya kering, suaranya serak, dan pelipisnya berdenyut-denyut, kepalanya terasa sakit seperti akan terbelah. Dia sepertinya mengingat sesuatu, tetapi pada saat yang sama tidak dapat mengingat dengan tepat. Feng Xin berjongkok di sampingnya, “Itu benar! Dua hari! Kemana kamu pergi?? Kenapa kamu melarikan diri dan melakukan semua hal gila itu?”

Apakah dia mabuk selama dua hari? Bukankah dia ada di kuburan liar? Kenapa dia berbaring di sini? Dan menilai dari nada bicara Feng Xin, perasaan firasat mengisi hati Xie Lian, “Apa yang sudah aku lakukan?”

Feng Xin berkata dengan kasar, “Kamu kerasukan! Menabrak kios di semua tempat, memukuli orang. Kamu bahkan naik untuk menghentikan pasukan Yong An yang sedang berpatroli! Aku tidak tahu apa lagi yang sudah kamu lakukan sebelum itu!”

Ketika Xie Lian mendengar bahwa dia bahkan pergi untuk menghentikan prajurit Yong An, dia terkejut, “Aku pergi untuk menghentikan para prajurit? Lalu … apa yang terjadi dengan para prajurit itu?”

“Syukurlah aku bertemu denganmu saat itu jadi aku berhasil menghentikanmu.” Feng Xin menjawab, “Dan kamu terlihat seperti ini, jadi mereka pikir kamu pasti pemabuk gila dan hanya meneriakimu tetapi tidak mengganggu, kalau tidak, aku yakin kamu akan mati. Apa yang terjadi padamu? Kenapa kamu terlihat seperti baru saja minum?”

Xie Lian menatap dirinya sendiri dan tubuhnya ditutupi oleh lumpur dan kotoran dari kepala sampai kaki. Dia menggaruk kepalanya, dan rambutnya juga tampak berantakan seperti seorang penjahat yang akan diseret untuk diinterogasi dan dieksekusi. Dia benar-benar terlihat seperti seorang pemabuk gila yang tidur di jalanan sepanjang hari.

Setelah hening sejenak, Xie Lian merangkak berdiri dan menjawab dengan samar, “Mm … aku minum sedikit.”

Feng Xin tidak bisa menerima semua pengakuan itu pada tempat pertama dan berbicara, “Hah? Bagaimana kamu bisa minum? Seberapa banyak alkohol yang sudah kamu minum selama dua hari ini?”

Melihat ekspresi Feng Xing yang seolah-olah memancarkan ketidakpercayaan, Xie Lian jengkel tanpa alasan yang jelas dan dia berjalan di depan, “Aku sudah mengatakan padamu aku tidak minum banyak, hanya sedikit. Tidak ada yang terjadi. Kenapa aku tidak bisa minum.”

Feng Xin tidak menyangka dia akan menjawab seperti ini dan tertegun sejenak, lalu dia mengejarnya, “Apa maksudmu dengan ‘tidak ada yang terjadi’? Mengapa? Apakah Yang Mulia lupa? Minum merusak mandat, kamu tidak bisa melanggar mandat, jika tidak, bagaimana mungkin kamu bisa berkultivasi? Kamu harus naik lagi.”

“…” Saat dia mendengar kultivasi dan kenaikan, Xie Lian tidak ingin mendengarkan lagi dan dia mempercepat langkahnya. Feng Xin berseru, “Yang Mulia!”

Dia menyusul lagi dan setelah ragu-ragu sejenak, dia mencoba berbicara kepadanya, “Apakah ada sesuatu yang terjadi? Katakan padaku?”

Mendengar pertanyaan Feng Xin yang terdengar sangat hati-hati, Xie Lian membuka dan menutup mulutnya, ingin berbicara tetapi tidak bisa.

Jika dia tidak segera memberi tahu siapa pun, dia mungkin akan hancur, tetapi dia juga tidak yakin bagaimana reaksi Feng Xin jika dia memberitahunya.

Dia tidak berani bertaruh.

Melihatnya tampak terganggu, Feng Xin menambahkan, “Sebenarnya, ini tidak seperti kamu baru saja membunuh atau merampok, jadi apa yang tidak bisa dikatakan oleh Yang Mulia?”

Mendengar ‘tidak seperti kamu baru saja membunuh atau merampok’, Xie Lian langsung merasa tubuhnya mati lemas.

Jika bisa dikatakan bahwa dia mungkin telah diaduk, bahwa dia mungkin merasa sedikit lega, maka pada saat ini, semuanya hancur berantakan. Xie Lian menunduk dan berbalik untuk terus berjalan, dan menjawab dengan kabur, “Bukan apa-apa … hanya, aku benar-benar lelah. Kamu …” Dia baru saja akan membuat alasan ketika tiba-tiba, dia melihat sesuatu di sisi pipi Feng Xin dan dia menghentikan langkahnya, “Ada apa dengan wajahmu?”

Feng Xin merasakan pipinya, tampaknya telah menyentuh suatu tempat yang sakit dan otot-ototnya menegang. Yang ada di wajahnya adalah luka. Dan, salah satu lengannya juga terbungkus perban, berlapis-lapis dan diikat dengan rapi dan penuh perhatian.

Itu bukan Feng Xin sendiri yang membalut perban itu, tapi yang menjadi perhatian Xie Lian adalah luka di bawah perban itu. “Bagaimana kamu bisa terluka?”

Dengan kemampuan Feng Xin, tidak ada manusia yang bisa dengan mudah menyakitinya, dan lengannya yang terluka juga termasuk. Feng Xin sepertinya tidak peduli, “Oh, tidak apa-apa. Hanya beberapa penjahat yang mencoba merusak bisnis, itu saja.”

Xie Lian tampak begitu terkejut dan bingung, “Orang-orang jalanan setempat kemarin?”

“Ya, mereka.” Jawab Feng Xin.

“Mengapa mereka menghancurkan pertunjukanmu?” Xie Lian bertanya, tetapi kemudian dia mengerti setelah itu, “Apakah itu karena kita mengakui kekalahan hari itu tetapi kemudian kamu masih pergi mengamen sehingga mereka datang untuk mengejarmu?”

Apa yang baru dikatakan Xie Lian adalah hampir skenario seluruh cerita yang dialami Feng Xin. Setelah mengetahui alasannya, amarah yang begitu tiba-tiba meledak di dada Xie Lian.

“Jangan pergi lagi!” Suara Xie Lian keras.

Namun, Feng Xin menepisnya, “Siapa yang peduli dengan mereka! Aku akan pergi apakah mereka suka atau tidak. Orang yang mengaku kalah adalah kamu, bukan aku. Aku tidak mengakui kekalahanku, jadi tidak masuk akal jika dikatakan aku menelan kembali kata-kataku sendiri. Aku akan menyiapkan kios di sana dan mengamen tidak peduli apa, dan selain menghancurkan acara secara diam-diam, apa lagi yang bisa mereka lakukan terhadapku? Aku tidak siap saat ini, tetapi aku yakin akan melakukannya lain kali. Jika itu kepalan tangan, aku tidak takut pada mereka!”

Mendengar ini, gelombang kemarahan yang tiba-tiba mengalir ke kepala Xie Lian langsung menghilang, dan digantikan oleh rasa bersalah.

Feng Xin mengalami semua hal ini sementara dia sendiri mengalami depresi dan berkubang dalam kesengsaraan. Bagaimana dia bisa menghadapi hamba setia ini yang masih belum meninggalkannya ketika segalanya telah mencapai titik ini?

Setelah memikirkan hal ini, Xie Lian menghela napas, “Maaf, Feng Xin.”

Feng Xin terkejut, lalu melambaikan tangannya dengan lebar, “Mengapa Yang Mulia meminta maaf kepadaku? Sampah.”

“Kamu keluar menghasilkan uang sendirian selama beberapa hari terakhir, maaf atas masalah yang sudah aku timbulkan.” Kata Xie Lian.

“Selama kamu fokus pada kultivasimu dan naik lagi dengan segera, semuanya akan terbayarkan!” Jawab Feng Xin.

Kata ‘naik’ kembali terucap untuk kesekian kalinya, dan Xie Lian mengangguk dengan berat.

Raja dan ratu percaya pada kebohongan Feng Xin dan berpikir jika Xie Lian telah menghabiskan beberapa hari terakhir untuk melakukan pelatihan. Ketika mereka melihatnya kembali, sang ratu dengan gembira memasak makanan seperti biasa. Xie Lian tidak tega, jadi dia mengambil mangkuk Feng Xin dan membantunya makan. Dia tidak tidur malam itu.

Keesokan harinya, Feng Xin bangkit dan pergi dengan wajah cerah pagi-pagi sekali sementara Xie Lian tetap berkultivasi.

Namun, sementara dia sudah menyatukan dirinya dan mengumpulkan seluruh energinya, dia masih tidak bisa fokus.

Setiap orang harus tahu logika ini. Satu-satunya cara untuk menonjol dari kerumunan adalah belajar dengan keras, berlatih akan menjadi sempurna. Tetapi, siapa di antara satu juta orang yang dapat benar-benar bekerja sampai pada titik ‘berlatih akan menjadi sempurna’? Dengan logika yang sama, tidak peduli berapa banyak dia mengatakan pada dirinya sendiri untuk menjernihkan pikirannya, bagaimana mungkin dia bisa mencapainya hanya karena dia mengatakan pada dirinya sendiri seperti itu?

Selama sepuluh hari berikutnya berturut-turut, kemajuan kultivasinya terhenti, tidak ada yang dicapai, dan Xie Lian menjadi cemas. Terutama karena setiap malam ketika Feng Xin menyeret tubuhnya yang kelelahan kembali, dan dia serta ratu bertanya apakah Xie Lian telah membuat kemajuan, Xie Lian bisa merasakan tekanan besar yang tak dapat dijelaskan.

Dia tidak berani mengatakan yang sebenarnya, jadi dia hanya bisa menjawab dengan samar bahwa ya ada kemajuan, sehingga Feng Xin dan ratu sama-sama sangat bahagia. Tetap saja, hal-hal tidak dapat berlangsung seperti ini. Setelah dua bulan, Xie Lian tidak bisa lagi membiarkan hal-hal berjalan seperti apa adanya.

Suatu hari, ketika Feng Xin kembali pada malam cukup larut, keduanya memakan sisa makanan dari hari sebelumnya di meja. Saat mereka makan, Xie Lian tiba-tiba menoleh padanya, “Aku takut aku harus pergi untuk jangka waktu tertentu.”

Feng Xin terkejut ketika dia menjejali wajahnya dengan nasi, “Hah? Pergi? Kemana kamu akan pergi?”

Xie Lian berkata perlahan, “Aku akan pergi mencari tanah yang tenang, penuh dengan energi spiritual dan menutup diri untuk berkultivasi.”

Jika tempat kultivasi berlimpah dalam energi spiritual, maka itu secara signifikan bermanfaat bagi seorang kultivator. Sebelumnya, Xie Lian tidak bisa memutuskan apakah dia harus meninggalkan orang tuanya dan dua pelayannya, yang tidak pernah berpisah darinya. Sekarang, dia berubah pikiran. Namun Feng Xin tidak terlalu memikirkannya, “Hebat! Yang Mulia, kamu seharusnya melakukan ini sejak lama! Kultivasi yang tenang adalah yang paling efektif!”

Xie Lian mengangguk, berhenti, lalu berkata, “Aku harus merepotkanmu untuk menjaga ayah dan ibu sementara aku pergi.”

Feng Xin hendak menanggapi tetapi tiba-tiba tampak ragu-ragu sejenak. Meskipun itu hanya terpancar selama beberapa detik, tetapi Xie Lian mengenalinya dengan sangat baik, bagaimana mungkin dia tidak menyadari saat ragu-ragu itu?

Saat itu, sang raja berteriak dari dalam ruang belakang, “Jika kamu harus pergi maka pergilah. Raja ini tidak membutuhkan siapa pun untuk menjagaku.”

Feng Xin dan Xie Lian menurunkan mangkuk dan sumpit mereka dan melihat ke dalam kamar. Tampaknya raja belum beristirahat dan mendengar percakapan mereka, memotong pembicaraan. Xie Lian menggelengkan kepalanya dan berbisik, “Bertingkah tangguh lagi.” Feng Xin tersenyum lalu berkata, “Jangan khawatir Yang Mulia. Tentu saja aku akan merawat mereka.”

Sekarang dia menjawab dengan lugas. Namun, Xie Lian tidak lupa bahwa sebelum Feng Xin menjawab, ada saat kecil keraguan dalam dirinya, seperti dia memiliki masalah lain.

Namun, ketika dia memikirkannya, mungkin apa yang dilihatnya adalah kesalahan. Selain mereka, Feng Xin tidak mengenal siapa pun, tidak punya tanggungan lain, jadi apa kekhawatiran lain yang bisa ia miliki? Jadi Xie Lian berhenti berpikir dan berubah pikiran untuk keberangkatannya keesokan harinya.

Keesokan harinya, Xie Lian membawa tas sederhana dan mengucapkan selamat tinggal untuk sementara waktu kepada orang tuanya dan Feng Xin.

Berjalan entah berapa mil, makan dan tidur di tempat terbuka selama berhari-hari, dia akhirnya menemukan tempat yang menurutnya cocok, sebuah gunung yang tenang dan dalam yang sempurna untuk kultivasi yang tenang. Setelah memeriksa daerah itu, Xie Lian terkejut pada awalnya, tetapi segera setelah itu, hatinya dipenuhi dengan kegembiraan, “Sebuah keberuntungan … fengshui tanah ini sangat bagus, aku benar-benar menemukan sebidang tanah yang paling menguntungkan!”

Sampai pada titik ini, sampai peruntungannya tiba-tiba berubah, Xie Lian masih tidak percaya, dan harus memeriksa berulang kali sebelum dia benar-benar yakin. Memang, daerah ini adalah tanah suci yang dipenuhi dengan energi spiritual. Jika dia bisa membenamkan dirinya dan fokus pada kultivasi selama beberapa bulan ke depan, maka pasti dia bisa mencapai dua kali hasil dengan setengah upaya, dan membuat kemajuan yang besar!

Seolah-olah Xie Lian telah melihat harapan, dan perasaan suram beberapa hari terakhir tiba-tiba hilang, hatinya melompat dengan gembira, “Ayah, ibu, Feng Xin, tunggu aku. Aku akan segera kembali!”

Mengikuti sepanjang jalan gunung yang curam dan berbahaya dan menaikinya selama tujuh hingga delapan jam, Xie Lian akhirnya memasuki ceruk yang dalam dari gunung spiritual ini sebelum matahari terbenam.

Melintasi hutan lebat, dia bisa merasakan dengan jelas bahwa dia semakin dekat dan lebih dekat ke sumber energi spiritual. Langkah Xie Lian juga tumbuh lebih cepat dan lebih ringan. Namun tiba-tiba, tepat ketika dia memilih lokasi untuk kultivasinya yang tenang, tiba-tiba terdengar suara langkah kaki di belakangnya.

Bagaimana bisa ada begitu banyak langkah kaki di gunung terpencil seperti itu? Xie Lian mengalihkan pandangannya tanpa sadar. Dia tidak pernah mengira bahwa dengan pandangan sekilas ini, senyum yang menggantung di bibirnya tiba-tiba membeku.

Di belakangnya muncul sejumlah orang, sekitar mungkin tiga puluh dari mereka, semuanya berbeda dalam bentuk dan ukuran dan tampak mengenakan berbagai pakaian yang berbeda pula. Namun, satu hal yang mereka semua miliki adalah mereka semua adalah seorang pejabat surgawi. Sebagian kecil dari mereka adalah pejabat tanpa pangkat di Pengadilan Tinggi, dan sebagian besar dari mereka adalah pejabat Pengadilan Rendah.

Di antara mereka ada para pejabat junior yang mengetahui perampokannya yang gagal terakhir kali!

Ketika mereka melihat Xie Lian, wajah mereka berubah, dan mereka menarik dan menyikut satu sama lain, mengatakan sesuatu dengan suara yang begitu pelan. Adapun Xie Lian, ketika dia melihat mereka, tangannya mulai gemetar.

Kedua belah pihak saling menatap. Itu adalah momen singkat sebelum salah satu pejabat surgawi berdeham, “Sungguh suatu kebetulan, bahwa kita akan bertemu dengan Yang Mulia di sini.”

“Memang. Mengapa Yang Mulia juga datang ke sini?”

“…”

Xie Lian memiringkan kepalanya dengan ringan, memaksa dirinya untuk tetap tenang, dan menanggapi tanpa tanda-tanda rendah diri, “Aku di sini untuk berlatih.”

Meskipun dia hari ini bukanlah dia dari masa lalu, Xie Lian masih mencoba menggunakan nada yang sama seperti sebelum dia dibuang, menolak untuk membiarkan dirinya terdengar tunduk atau merasa bersalah.

Pejabat surgawi itu tersenyum, “Bahkan lebih merupakan kebetulan. Kami juga datang untuk berlatih.”

“Ya, ya, siapa yang tahu bahwa kita semua akan bertemu satu sama lain di sini, hohoho …”

Ternyata, Xie Lian bukan satu-satunya yang menemukan tanah yang menguntungkan ini. Kelompok pejabat surgawi ini juga menargetkan tempat ini.

Setelah mengalami situasi ini, Xie Lian mulai ragu-ragu. Apakah dia harus berkultivasi bersama banyak pejabat surgawi ini?

Sejujurnya, dia menolak gagasan berkultivasi dengan pejabat surgawi lainnya dari lubuk hatinya. Pertama, dia datang untuk menutup diri dan berkultivasi dengan tenang; jika dia tidak bisa sendirian dan harus bersama begitu banyak orang, maka tidak akan ada gangguan. Beberapa orang menikmati kultivasi dalam kelompok sehingga mereka bisa saling menjaga, tetapi Xie Lian selalu berkultivasi sendiri.

Kedua, sejak insiden perampokan itu, ia menjadi tidak tenang ketika melihat pejabat surgawi yang ia kenal di masa lalu, merasa seperti mata yang lain menusuk seperti jarum, menyiksanya. Sama seperti saat ini, dia memiliki perasaan delusi bahwa mereka semua mengawasinya dengan pandangan penuh penghakiman yang ditujukan padanya, jadi, dia tidak akan mungkin bisa fokus pada kultivasi ini sama sekali.

Meskipun ketika datang untuk mengambil alih tanah yang menguntungkan, ada aturan bahwa yang pertama datang akan pertama dilayani, dan selama Xie Lian memiliki kedudukan cukup kuat, dia bisa mengatakan jika dia ada di sana lebih awal dari mereka, dan memohon mereka untuk pergi mencari tempat lain untuk berlatih. Namun, beberapa pejabat junior yang mengetahui insiden perampokannya kini tepat ada di hadapannya, jadi dia tidak bisa bertindak terlalu keras. Selain itu, dia juga akan terlihat begitu kejam untuk mengusir begitu banyak pejabat surgawi sembari menjaga tanah yang menguntungkan itu untuk dirinya sendiri. Bahkan jika Xie Lian tidak ingin berlatih di sebelah pejabat surgawi lainnya, tidak ada pilihan lain. Tidak ada waktu untuk pergi mencari tempat lain dengan energi spiritual yang berlimpah, jadi Xie Lian hanya bisa mengangguk, “Ya, kebetulan sekali. Lalu, aku akan masuk terlebih dahulu. Tuan-tuanku, mohon lakukan apa yang kamu mau.”

Kemudian, dia bergerak untuk pergi dengan tergesa-gesa agar dia bisa bersembunyi di gua yang paling sunyi. Namun tiba-tiba, tepat ketika dia berbalik, seorang pejabat surgawi di belakangnya berbicara, “Tunggu sebentar.”

Xie Lian menghentikan langkahnya dan menoleh ke belakang, bingung, “Ada apa?”

Tiga puluh pejabat surgawi itu saling bertukar pandang, beberapa berbisik. Beberapa saat kemudian, seseorang berjalan keluar dalam kelompok itu, dan dia tersenyum, “Yang Mulia telah mengambil alih sejumlah tanah yang menguntungkan di masa lalu. Mengapa kamu tidak membiarkan kami memilikinya kali ini?”

Xie Lian tertegun untuk beberapa saat sebelum dia mengerti.

Apa yang mereka maksudkan adalah membiarkan dia meninggalkan tempat itu sendirian, bukan?

Betapa mengagumkannya. Benar-benar sebuah pem-bullyan!

Darah mengalir deras naik ke kepalanya. Xie Lian berpikir dengan amarah yang memuncak, ‘Aku datang ke tempat ini lebih awal dari kalian, tapi aku tidak meminta kalian semua pergi, jadi mengapa kalian semua berbalik untuk menyuruhku pergi?’

Tapi dia tidak berani mengatakan semua itu. Setelah hening sejenak, tangan yang memegang tali tasnya perlahan-lahan mencengkeram lebih keras, dan Xie Lian menuntut, suaranya keras, “Tuanku, apa artinya semua ini?”

Salah satu pejabat surgawi berkata, “Yah … bukankah kita hanya mengatakan … Yang Mulia telah mengambil cukup banyak tanah yang menguntungkan di masa lalu …”

Xie Lian memotongnya, “Apa hubungannya dengan ini? Apakah kamu mengatakan bahwa karena aku telah mengambil sejumlah tanah spiritual di masa lalu, sekarang aku dilarang berkultivasi di tanah spiritual ini?”

Pejabat surgawi itu bingung dan berhenti berbicara, tampak malu. Xie Lian mencoba untuk tetap tenang dan berkata, “Juga, aku tidak begitu mengerti. Ini tidak seperti semua orang tidak dapat berkultivasi di sini hanya karena aku juga berada di sini. Bukankah hal biasa untuk berbagi tanah spiritual saat berkultivasi? Apa yang salah jika semua orang hanya memikirkan diri mereka sendiri? Mengapa kamu harus memintaku untuk pergi?”

Saat itu, dia mendengar seseorang menggerutu, “… Berhentilah berpura-pura bodoh. Sudah ada tiga puluh dari kita, jika kamu berkultivasi di sini, apa lagi yang bisa dikultivasikan oleh orang lain … “

Meskipun sebelum menyelesaikan kalimatnya, pria itu langsung didorong ke bawah oleh yang lain, dan tanpa mendengar keseluruhan kalimatnya pun Xie Lian langsung bisa mengerti.

Jadi memang seperti itu!

Energi spiritual di sebidang tanah keberuntungan sangat terbatas. Ketika berkultivasi, jika seseorang mengambil alih setengahnya, maka yang lain yang datang sesudahnya hanya bisa berbagi setengah lainnya. Jika seseorang mengambil alih delapan bagian, maka yang lain hanya bisa mengambil dua. Semakin kuat kemampuan seseorang untuk menyerap energi spiritual untuk digunakan untuk diri sendiri, semakin sedikit energi spiritual untuk digunakan oleh orang lain.

Pejabat surgawi itu takut jika dia juga ada di sekitar untuk berkultivasi, dia akan mengambil sebagian besar energi spiritual. Apa yang tersisa harus dibagikan di antara mereka ber-tigapuluh, jadi tidak akan ada yang tersisa untuk semua orang!

Setelah menyadari ini, darah yang mendidih di kepala Xie Lian menjadi lebih agresif. Dia mengepalkan tangannya dan berkata dengan dingin, “… Aku akan berkultivasi di sini.”

Pejabat surgawi lainnya berbicara, “Yang Mulia, kami hanya bersedia memanggilmu Yang Mulia karena rasa hormat. Kamu tidak lebih dari manusia biasa sekarang, jadi mengapa kamu harus bertarung dengan kami atas tanah spiritual ini?”

“Karena aku seorang manusia dan kamu semua pejabat surgawi, lalu apa yang kamu takutkan jika aku di sini untuk berlatih?” Xie Lian berkata, “Jika aku tidak pergi, apakah kamu akan mengejarku dengan paksa?”

Tentu saja itu tidak layak. Jika seorang manusia tidak melakukan dosa besar, maka pejabat surgawi tidak diizinkan untuk menggunakan kekerasan terhadapnya agar mereka tidak dihukum. Pejabat surgawi benar-benar tidak bisa melakukan apa pun kepadanya. Namun, Xie Lian lupa satu hal.

Persis ketika dia dengan keras kepala menghadap ke tiga puluh pejabat surgawi itu, sebuah suara tiba-tiba berkata, “Yang Mulia telah dibuang ke alam fana, tulang punggungmu tumbuh lebih keras. Tidak hanya kamu berusaha merampok manusia, kamu bahkan menyinggung para pejabat surgawi, hahaha!”

Mendengar ini, seolah-olah tubuh Xie Lian tiba-tiba jatuh ke dalam gua es yang beku!

Dia mengangkat kepalanya, dan melihat jika orang yang baru berbicara itu adalah pejabat berpangkat rendah yang tidak begitu penting, tetapi, dia bukan pejabat surgawi mana pun yang menangkap basah dirinya pada insiden perampokan hari itu!

Seperti yang dia duga, mereka sudah saling membicarakan masalah itu! Semua itu tidak hanya ada di kepala Xie Lian, semua orang benar-benar menatapnya dengan mata yang tidak bisa dijelaskan. Semua orang tahu. Semua pejabat surgawi ini, mereka semua tahu!!!

Dalam sekejap, Xie Lian merasa seolah-olah semua tulangnya dicabut, api yang membakar nadinya padam, matanya merah, dipenuhi darah, dan dia dengan kaku memandang ke pejabat junior itu. Suaranya terdengar serak, “… Kamu bilang, kamu tidak akan memberitahu siapa pun.”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

Dipindahkan oleh gladys ❤

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments