Penerjemah : Jeffery Liu


Mendengar Feng Xin menyebutkan mengenai obat, Xie Lian melihat ke belakang dan mengalihkan pandangannya ke bagian dalam pondok tempat raja dan ratu sedang beristirahat. Sesaat kemudian, dia berkata, “Aku bisa memikirkan cara lain mengenai obatnya, jadi kamu bisa mengambil ini.”

Xie Lian tetap bertekad untuk memberikan ikat pinggang emas ini kepadanya dan Feng Xin tidak bisa mengerti mengapa Xie Lian melakukan semua ini, keduanya bingung dan merasa itu agak lucu, dan dia hanya bisa mengangkat bahu, beringsut untuk mengambil kipas daun ekor kucing yang compang-camping dan terus mengipasi api untuk merebus obat, “Baiklah, aku akan menyimpannya untukmu sekarang. Kapan pun kamu menginginkannya kembali, beri tahu aku.”

Xie Lian menggelengkan kepalanya, “Aku tidak akan memintanya kembali, kamu bisa menyimpannya seperti yang kamu mau.”

Setelah menggadaikan HongJing, kantong mereka sedikit lebih penuh, dan mereka akhirnya berhasil mendapatkan beberapa makanan enak. Karena keterampilan sang ratu begitu mengejutkan, Xie Lian dengan ramah meminta ibunya untuk menjaga ayahnya dan memberitahukannya untuk tidak perlu memasuki dapur karena dia sendiri yang akan mengambil alih pekerjaannya dan memasak. Meskipun dia tidak memiliki banyak pengalaman, tetapi bahkan jika dia tidak pernah memiliki kaki babi, dia pernah melihat babi berjalan, apa yang dia buat masih bisa dimakan, sehingga kelompok itu berhasil diselamatkan dari masalah mulut dan perut.

Hari itu setelah bertengkar dengan raja, Xie Lian sebenarnya merasa menyesal, tetapi dia tidak tahu bagaimana harus meminta maaf kepada ayahnya, jadi dia hanya bisa melakukan yang terbaik dalam merawatnya. Seorang pasien yang batuk darah tidak bisa ditinggalkan dalam suhu yang dingin, jadi dia menambahkan lebih banyak selimut dan pemanas kecil untuknya.

Tentara Yong An turun dengan susah payah untuk menangkap semua bangsawan Xian Le yang melarikan diri, dan tak lama kemudian, kota ini juga meningkatkan keamanan mereka. Mereka pada akhirnya berhasil menetap, tetapi sekarang mengingat keadaan yang juga berubah, mereka harus pergi untuk kesekian kalinya.

Xie Lian sudah kehilangan hitungan berapa banyak kota yang telah ia lewati saat dalam pelarian bersama orang tuanya. Sejujurnya, apa yang dia lihat di jalan, semuanya jauh lebih damai dari apa yang ada dalam bayangannya. Keadaan yang paling tragis hanya terjadi di ibukota kerajaan Xian Le; di tempat lain tampaknya tidak terlalu terpengaruh.

Lagipula, bagi warga sipil biasa, raja, Putra Mahkota, ibukota kerajaan, kaum bangsawan, adalah semua hal yang sangat jauh. Perubahan seorang raja tampaknya tidak membuat banyak perbedaan. Terutama karena raja baru itu bukanlah seorang tiran, dan begitu dia naik takhta, tidak ada ketetapan khusus, jadi selain memiliki topik baru untuk percakapan setelah makan malam, tidak ada lagi banyak keluhan yang terdengar.

“Ketika raja masih bernama Xie, aku menanam sebidang tanah ini; sekarang raja bernama Lang dan aku masih menanam sebidang tanah yang sama!” Xie Lian mendengar orang lain berkata.

Mereka tidak salah. Tapi yang aneh adalah, sehubungan dengan Putra Mahkota yang dikabarkan berubah dari tak terkalahkan menjadi kalah dalam setiap pertempuran, sikap semua orang terhadap itu semua sangat menyatu, seolah-olah saat mereka berbicara tentang dirinya, semua orang akan tiba-tiba berubah menjadi warga negara patriotik Xian Le. Dia benar-benar tidak bisa mengerti maupun menerimanya.

Namun, dia benar-benar tidak memiliki banyak pikiran untuk mengkhawatirkan hal-hal itu lagi. Uang yang mereka hasilkan dari menggadaikan HongJing tidak bertahan lama dan hanya bertahan selama beberapa bulan sebelum semuanya habis.

Penyakit batuk darah yang diderita raja benar-benar sulit untuk disembuhkan, ditambah dengan keadaan mereka saat ini, raja merasa begitu frustasi dan tertekan, jadi mereka masih memerlukan begitu banyak obat untuk membantunya bertahan dan baik-baik saja. Jika obat yang dikonsumsinya harus dihentikan, kondisinya pasti akan memburuk. Xie Lian tidak memiliki harta yang tersisa untuk digadaikan, dan pada hari ini, setelah lama berkeliling di jalan, ia merenungkan sesuatu dan memikirkan kembali sebelum akhirnya arah pandangannya tertuju pada Feng Xin, “Mengapa kita … tidak mencobanya saja?”

Feng Xin mengintip ke arahnya, “Kalau begitu mari kita mencobanya?”

Itu bukan pertama kalinya keduanya ragu-ragu berpikir untuk ‘mencobanya’, mereka terus melakukannya sampai sekarang dan mereka belum juga mengambil keputusan. Selain itu, ada suatu ketika mereka bercakap-cakap, raja mendengar maksud mereka dan menjadi begitu marah, melemparkan sebuah pukulan besar, dan tetap dengan keras kepala berpesan kepada Xie Lian untuk tidak melakukan hal-hal memalukan seperti itu hanya untuk mendapatkan uang, kalau tidak, ia akan menolak untuk meminum obatnya, jadi pada akhirnya keduanya harus meninggalkan pikiran itu. Namun sekarang setelah mereka dalam kesulitan, tidak perlu mengatakannya dengan jelas; mereka berdua mengerti. Xie Lian mengangguk, dan melilitkan pita sutra putih di wajahnya.

“Yang Mulia, kamu tidak harus melakukan ini, aku saja sudah cukup.” Feng Xin berkata, “Jadi, bahkan jika raja mengetahuinya, semua itu akan baik-baik saja!”

Kemudian, dia menarik napas dalam-dalam, menahan napas sejenak, sebelum tiba-tiba meraung ke arah para pejalan kaki di jalan, “WAHAI PARA PEJALAN KAKI DI JALAN, JANGAN LEWATKAN−”

Mendengar teriakannya, semua pejalan kaki melompat kaget, dan mereka semua berkumpul, saling mengobrol, “Ada apa dengan teriakan itu?!” “Apa yang akan kalian lakukan?” “Apa yang akan kalian tunjukkan kepada kami?” “Aku ingin melihat batu-batu besar yang hancur berkeping-keping di dada!”

Feng Xin melepaskan busur di punggungnya dan dengan berani menariknya, “Nama … nama panggilanku adalah ‘Si Pemanah Suci’; Aku bisa menembakkan anak panah ini tepat sasaran dari jarak seratus kaki. Aku akan memamerkan keterampilan memalukanku untuk dilihat semua orang. Jika kalian semua menikmati pertunjukanku, maukah kalian, tolong beri kami beberapa koin!”

‘Pemanah Suci’ apa, ‘keterampilan memalukan’ apa; itu semua adalah kata-kata yang mereka pelajari ketika menyaksikan para pengamen jalanan. Sementara mereka terus berkata bahwa mereka tidak akan pernah mengamen, mereka sudah lama mengingat bagaimana semua orang melakukannya. Kerumunan itu menggerutu, “Berhentilah membuang napas! Lanjutkan saja!” “Kami sudah menunggu! Sekarang cepatlah!”

Feng Xin meletakkan anak panah di haluan, menunjuk ke arah seorang lelaki yang tampak malas di tengah kerumunan yang tengah mengunyah buah dan berkata, “Paman ini tolong majulah, letakkan apel itu di kepalamu, dan aku bisa menembaknya tanpa kesalahan dari jarak tiga ratus langkah jauhnya!”

Pria malas itu menyempitkan lehernya dan menarik diri ke dalam kerumunan, “AKU TIDAK AKAN MELAKUKANNYA!”

Feng Xin berseru, “Aku tidak akan mengenaimu, jangan khawatir! Jika aku menembakmu secara tidak sengaja, aku akan membayar berapa pun imbalannya!”

Pria malas itu balas berteriak, “Aku bukan orang bodoh! Jika kamu menembakku secara tidak sengaja, tidak masalah berapa banyak kamu membayarku kembali! Karena kamu ada di sini untuk tampil, bukankah kamu punya asisten atau apa? Bukankah kamu seharusnya menembak orang yang ada di sebelahmu itu?!”

Kerumunan semua berdentang, “Ya!” Xie Lian berkata juga, “Biarkan aku melakukannya.” Seseorang dari kerumunan melemparkan buah dan Xie Lian menangkapnya, siap untuk meletakkannya di kepalanya. Namun, Feng Xin tidak pernah memiliki niat untuk melibatkan Xie Lian, jadi mengapa dia membiarkan ini semua terjadi? Dalam kepanikannya, dia mengambil buah itu dan memakannya sendiri, lalu dia mengubah arah panah, mengincar spanduk yang tergantung tinggi di sebuah gedung tinggi dan berteriak, “AKU AKAN MENEMBAK BENDA ITU!” Kemuadian dia melesatkan anak panahnya. Dia sangat mahir dalam memanah, jadi tentu saja dia berhasil menembak sasaran yang tepat, dan para penonton di sekelilingnya semua bersorak dan tertawa, “SANGAT BAIK! KAMU BERHASIL MELAKUKANNYA!” Mereka tertawa dan terus mengoceh, dan ada beberapa orang yang melemparkan beberapa koin.

Koin kecil bulat itu tampak berjatuhan dan berguling-guling di tanah, dan Feng Xin naik untuk mengambilnya. Xie Lian juga diam-diam berjongkok untuk mengambilnya, tetapi hatinya terasa begitu rendah, seperti kehilangan sesuatu.

Di masa lalu, Feng Xin adalah hamba dari Putra Mahkota; tidak pernah menghiraukan seorang petani biasa, bahkan menteri normal harus bersikap sopan dan ramah ketika mereka melihatnya, beberapa bahkan berusaha untuk bersikap ramah. Sebelumnya ketika mereka mengangkut batu dan tanah, hanya mengindahkan para pemimpin yang terus berteriak itu terasa begitu menyakitkan, sekarang mereka harus tahan diawasi seperti monyet. Keahliannya menembak seratus kaki tidak digunakan untuk membunuh musuh dalam pertempuran tetapi untuk menghibur sekelompok orang, hanya dengan memikirkannya membuat perutnya terasa begitu aneh.

Saat itu, suara tajam seorang wanita terdengar, “SIAPA YANG MENEMBAKKAN ANAK PANAH DI JALANAN??”

Ketika Xie Lian mendengar suara itu, hatinya turun. Semua orang di kerumunan menunjuk ke arah Feng Xin, “DIA ORANGNYA!”

Feng Xin bingung dan kerumunan itu mulai membubarkan diri ketika beberapa wanita datang menghentak, memegang panah, yang ditembak Feng Xin sebelumnya. Wanita-wanita itu mengelilinginya, “Dasar bocah sialan! APAKAH KAMU YANG SUDAH MENEMBAKKAN INI? BENAR-BENAR PUNYA NYALI! Menembak senjata secara acak di siang hari bolong, kamu sudah menghancurkan spanduk kami! Katakan padaku, bagaimana kamu akan membayar ini??”

“Ya, kamu telah membuat takut banyak pelanggan kami!”

Ternyata, spanduk yang ditembakkan Feng Xin sebelumnya sangat kuat sehingga ia terbang sampai ke halaman orang lain. Feng Xin sudah tidak suka berbicara dengan wanita, dan wanita-wanita ini memakai make-up tebal, alas bedak mereka melapisi wajah mereka, membekap dan mencekik. Mereka mungkin datang dengan niat buruk, dan berteriak ke titik di mana dia terus melambaikan tangannya, mundur. Xie Lian buru-buru datang untuk melindungi di depannya, “Maaf, maaf. Dia tidak bermaksud begitu. Mengenai ganti rugi, kami akan memikirkan sesuatu …”

Emosi wanita-wanita itu berkobar, dan mereka terus memaksa dan mendesak mereka, “DAN SIAPA KAU? KAMU …” namun tanpa terduga, dengan dorongan dan tarikan ini, perban putih yang menutupi wajah Xie Lian tersingkap, dan ketika para wanita itu melihat wajahnya, mata mereka berbinar, nada mereka berbelok, “Aiyoh, betapa tampannya gege kecil ini!”

Xie Lian: “???”

Salah satu wanita bertepuk tangan, matanya melengkung bak bulan sabit dan wajahnya tampak berbunga-bunga, “SANGAT BAIK! Sudah diputuskan! Kamu akan pergi bersama kami, bukan? Kami akan menganggapmu sebagai pelunasan kalau begitu!”

Xie Lian: “???”

Bahkan sebelum kepalanya memahami apa yang terjadi saat itu, Xie Lian berhasil diseret pergi oleh wanita-wanita itu sampai ke sebuah usaha kecil yang agak mewah. Ketika dia mendongak, tingkat yang lebih tinggi adalah semua wanita berpakaian seperti bunga mekar, berkicau seperti burung. Baru saat itulah Xie Lian menyadari bahwa dia dibawa pergi oleh sekelompok wanita simpanan dari rumah bordil!

Seketika tubuhnya mengigil dalam kengerian yang mencekam, “Tunggu, aku tidak punya uang, aku benar-benar tidak punya uang!”

Nyonya rumah bordil itu tertawa, “Tentu saja kamu tidak punya uang, itu sebabnya kami membawamu ke sini untuk mendapatkan uang!”

“??? Maaf, tapi, aku laki-laki?” Seru Xie Lian.

Nyonya rumah bordil menjawab dengan kesal, “Kami tahu kamu laki-laki, kami tidak buta!”

Feng Xin, yang dikelilingi oleh kerumunan akhirnya menerobos lautan orang disana dan melesat, berteriak, “LEPASKAN YA … LEPASKAN DIA CEPAT!”

Keduanya benar-benar merasa bersalah dan takut, dan karena mereka tahu mereka salah, mereka tidak berani melawan. Nyonya rumah bordil yang tampak marah itu memanggil sekitar tiga puluh prajurit, mengejar mereka di seluruh kota. Mereka tidak pernah terlibat dalam situasi seperti itu, dan secara keseluruhan, mereka tidak akan pernah berani mendekati daerah itu lagi.

Tapi, mereka berdua bisa memastikan, bahwa mengamen adalah cara yang layak untuk menghasilkan uang, jadi mereka mengubah tempat dan mendirikan kios. Mereka adalah wajah-wajah segar sehingga penduduk setempat sangat tertarik, plus Feng Xin adalah orang yang jujur, baik dengan penampilan yang pantas, terlihat agak tampan, jadi dalam beberapa hari pertama, mereka berhasil mendapatkan sedikit uang yang dapat membantu membayar untuk makanan dan obat-obatan selama setidaknya setengah bulan. Namun, hal-hal baik tidak bertahan lama, dan tidak butuh setengah bulan sebelum seseorang datang mengetuk.

Hari itu, setelah Xie Lian dan Feng Xin berkemas, beberapa pria berbadan gemuk datang mencari mereka. Xie Lian sangat khawatir, takut bahwa mereka adalah prajurit Yong An, tinjunya siap untuk menyerang di balik lengan bajunya, dan dia menuntut dengan suara rendah, “Siapa kau?”

Pria terkemuka itu berpunuk, “Kalian telah tinggal di wilayah kami selama berhari-hari, tetapi kamu tidak tahu siapa kami?”

Xie Lian dan Feng Xin sama-sama bingung. Pria lain berbicara, “Kamu mencuri begitu banyak bisnis kami, tidakkah kamu pikir itu tidak sopan jika kamu tidak menjelaskan siapa kamu sebenarnya?”

Keduanya akhirnya mengerti apa yang sedang terjadi. Ternyata, mereka adalah pengamen jalanan lokal lainnya.

Setiap orang yang bekerja di dunia ini biasanya tergabung dalam suatu kelompok, menggambar wilayah mereka sendiri. Ketika mereka berdua datang, mereka mengambil semua pelanggan mereka, jadi ketika yang lain tidak bisa menghasilkan uang, tentu saja mereka datang mencari masalah. Mereka berdua tidak belajar tentang dunia, jadi bagaimana mereka bisa tahu mengenai etiket ini?

‘Kalau bukan karena kami tengah berada di ujung tanduk, siapa yang mau mencuri bisnis seperti ini?’ Xie Lian berpikir dengan getir, tetapi dia masih berbicara dengan sopan, “Ini bukan masalah mencuri, kan? Orang-orang akan menonton apa yang ingin mereka tonton, bukan seperti kami memaksa siapa pun untuk menonton … kinerja pementasan kami.”

Seolah-olah pihak lain akan mendengarkan, dan mereka berseru dengan kasar, “BUKAN MASALAH MENCURI? TIDAK ADA SEORANG PUN YANG MELAKUKAN APAPUN BEBERAPA HARI TERAKHIR INI? KALIAN BERDUA SUDAH MENCURI DARI KAMI BEBERAPA KELOMPOK PENONTON!”

KRAK! Sekelompok orang disana melompat kaget dan melihat ke atas, dan disana Feng Xin tampak menghantamkan tinjunya kepada dinding di sampingnya, dan tanda pukulan raksasa muncul disana meninggalkan retakan yang merangkak di sekitarnya.

Suaranya begitu dingin ketika dia berbicara, “Apakah kalian semua mencari masalah?”

Gerombolan pria gemuk itu berada disana untuk memulai masalah pada awalnya dan untuk berbicara dengan tinju mereka, tetapi setelah mereka melihat pukulan Feng Xin, tidak ada keraguan bahwa tinjunya lebih solid daripada milik mereka, dan seketika amarah mereka padam setengahnya. Tetap saja, mereka menolak untuk membiarkannya begitu saja, dan lelaki terkemuka itu mengubah nadanya setelah terpaku sebentar, “Bagaimana kalau begini, kita akan melakukan ini sesuai aturan. Mari kita bersaing dengan keterampilan kita, dan pemenangnya akan tetap berada di wilayah itu, yang kalah akan berkemas dan pergi, tidak akan pernah mendirikan kios di daerah ini lagi!”

Mendengar itu akan menjadi kompetisi, Feng Xin bahkan lebih senang. Tentu saja dia senang. Bagaimana mungkin manusia bisa bersaing dengan mereka? Mereka berdua pasti akan menang!

Xie Lian juga menghela napas lega, “Aku setuju dengan ini. Bagaimana kalian ingin melakukannya?”

Pria itu menyatakan dengan keras, “Kami akan menggunakan trik mengamen terbaik yang kami miliki!”

Di sela-sela pembicaraan itu, dua orang pria lain membawa beberapa papan batu berukuran persegi panjang, dan pria itu menepuk papan batu itu, “Kami akan menghancurkan batu-batu besar ini di dada kami! Bagaimana dengan itu, apakah kalian berani?”

Melihat betapa bangganya dia, sepertinya ini memang keahliannya. Xie Lian juga berjongkok dan merasakan batu tulis itu dan melihat ke atas, “Ini tidak akan menjadi masalah bagiku, tapi, apakah ini benar-benar tidak akan menjadi masalah bagi kalian?” Batu tulis itu benar-benar batu asli. Pria itu tertawa, “Menilai dari ukuran tubuhmu, kamu sebaiknya mengkhawatirkan dirimu sendiri!”

Feng Xin berjongkok di sebelahnya, “Yang Mulia, biarkan aku saja?” Xie Lian menggelengkan kepalanya, “Tidak. Kamu telah bekerja keras selama beberapa hari terakhir, biarkan aku saja yang melakukan ini, kali ini.” Dia juga harus ikut berjuang.

Dengan demikian, Xie Lian dan pria itu keduanya berbaring di tanah, sebuah batu tulis menekan kedua dada mereka. Feng Xin menerima sebuah palu besar, memutarnya dalam genggamannya, dan baru saja akan menghantamkannya ketika Xie Lian tiba-tiba berbicara, “Tunggu.”

Mendengarnya, yang lain tampak senang, “Apa, apakah kamu berniat mengakui kekalahanmu? Belum terlambat untuk mengakui kekalahanmu sekarang, kami akan membiarkanmu pergi!”

“Tidak. Aku hanya ingin menambahkan batu tulis lain.” Kata Xie Lian.

Mendengar ini, sekelompok pria disana tampak terkejut, “APA KAMU GILA???”

Xie Lian mencoba memberi penjelasan dengan suara yang terdengar malas, “Bukankah kalian yang mengatakannya sendiri? Ini adalah sebuah kompetisi. Jika kita berdua menggunakan masing-masing satu batu tulis, tidak akan ada perbedaan dalam keterampilan kita berdua jadi bagaimana mungkin sesuatu seperti itu bisa dianggap sebagai kompetisi?”

Para penampil jalanan disana tampak ragu, beberapa bahkan mengira dia menjadi gila, dan beberapa mengira dia hanya sedang menggertak. Setelah banyak diskusi, mereka akhirnya menambahkan batu tulis lain di atas dadanya. Namun tanpa diduga, Xie Lian ingin mereka menambahkan yang lain!

Sekarang semua orang yakin jika dia memang sudah gila, dan mereka akhirnya menambahkan batu tulis ketiga dengan tatapan penuh ketidakpercayaan. Jadi, di dada Xie Lian ada tiga papan batu yang tampak benar-benar berat dan pemandangan itu agak menakutkan.

Di bawah pengawasan kerumunan sekelompok orang disana, Feng Xin mengangkat palu besar dalam genggamannya, dan tanpa berkedip, dia menghantamkannya, dan ketiga papan batu itu dengan rapi pecah menjadi beberapa bagian. Di tengah-tengah sorakan para penonton, Xie Lian merangkak dari tanah, tubuhnya tidak terluka dan dia tampak begitu tenang, beringsut untuk membersihkan jubahnya dengan mudah sementara semua orang menyaksikan dengan kagum. Wajah pemimpin pucat dan gelap, dan Xie Lian berpikir, ‘Sekarang dia seharusnya tahu bagaimana caranya untuk mundur, kan?’

Dia mengira pihak lain akan mengakui kemenangannya dan tidak pernah datang mencari masalah lagi, namun tiba-tiba, ekspresi pria itu berubah, dan tiba-tiba, dia menggertakkan giginya, “Tambahkan dua papan batu lagi padaku juga! Tidak, tambahkan tiga lagi!”

“Kakak besar, kamu tidak bisa!” Sekelompok penampil jalanan itu berseru, “Orang ini pasti menggunakan mantra jahat, tidak perlu bagimu untuk berurusan dengannya!”

“Ya, dia pasti berpura-pura!”

Feng Xin berseru dengan marah, “Apa-apaan ini? Kamulah yang tidak memiliki keterampilan tetapi kamu berbalik dan mengatakan jika kami menggunakan mantra jahat dan berpura-pura?”

Namun, pemimpin itu berseru, “SEMUA PAPAN BATU DAN PALU BESI ITU ADALAH MILIK KITA, BAGAIMANA MUNGKIN KITA TIDAK TAHU JIKA ADA SESUATU SEMACAM MANTRA JAHAT? BOCAH INI TIDAK MEMILIKI CUKUP KETERAMPILAN, TETAPI, DIA MENEMPATKAN TIGA PAPAN BATU SEPERTI ITU BUKANLAH APA-APA! AKU BISA MELAKUKANNYA DENGAN EMPAT PAPAN BATU! KETIKA KITA MEMENANGKAN PERMAINAN INI, MEREKA HARUS PERGI!”

“Itu tidak mungkin, menyerahlah!” Feng Xin berkata, “Jangan sampai kehilangan nyawamu karena ini.” Tetapi pria itu tetap bersikeras, memaksa yang lain untuk menumpuk empat papan tulis batu yang berat di tubuhnya, “SEBAIKNYA KALIAN SAJA YANG MENYERAH!”

Xie Lian bisa tahu ada yang tidak beres dan berbisik, “Feng Xin, haruskah kita hentikan ini? Tidak mungkin manusia dapat mengatasi empat papan batu tulis seperti itu.” Feng Xin balas berbisik, “Apakah tidak sebaiknya kita menontonnya dulu? Dia seharusnya tidak mungkin melakukan bunuh diri begitu saja, hanya beberapa yang hancur dan dia harus tahu untuk mundur.”

Xie Lian sedikit mengernyit dan mengangguk, memutuskan untuk melihat dan mengawasinya. Benar saja, sobat kecil yang memegang palu itu hanya mengetuk sekali dan wajah pria itu berubah. Orang yang memegang palu segera berhenti, tidak berani bergerak lagi, tetapi pria itu berteriak, “YANG KERAS! APAKAH KAMU LUPA MEMAKAN MAKANANMU TADI? MENGAPA PUKULANMU BEGITU LEMAH?”

Teman kecil itu tidak berani ceroboh dan untuk kedua kalinya, dia menggunakan semua kekuatannya, dan BANG!, setelah suara keras itu, wajah pria itu meledak merah, seperti dia menahan seteguk darah dalam mulutnya. Xie Lian dan Feng Xin melihat semuanya berjalan ke arah yang salah dan dengan cepat berteriak, “Tunggu! Jangan memaksakan dirimu!”

Pria itu berteriak, “SIAPA YANG MEMAKSAKAN DIRI? INI ADALAH KEKUATANKU! BERHATI-HATILAH, AKU AKAN MEMBUATMU SEGERA MENEMUI KEKALAHANMU!” Dengan wajah bingung, sobat kecil itu menghantamkan palunya lagi. Sekarang dia sudah melakukannya. Pria itu mendesis ‘PFFT’ dan meludahkan seteguk penuh darah di seluruh tanah, menakuti teman kecil itu dan dia menjatuhkan palu dalam genggamannya. Kelompok penampil jalanan di sana semua bergegas mendekat, “Biarkan saja, biarkan mereka pergi, kakak, jika dua bajingan itu ingin memiliki tempat ini, biarkan mereka memilikinya, hidupmu lebih penting!”

Pembuluh darah mulai muncul di dahi pria itu dan darah berbusa di mulutnya, “AKU TIDAK AKAN MEMBIARKAN INI! Sudah berhari-hari sejak kita semua makan, jika ini terus berlanjut, bukankah ini berarti mereka merebut penghidupan kita? LANJUTKAN! Aku menolak untuk percaya bahwa aku tidak dapat bersaing dengan bocah kecil yang lemah lembut ini! INI ADALAH KEAHLIANKU!”

Xie Lian tidak bisa menonton lagi dan berbicara lebih dulu, “Biarkan saja. Jika masalahnya memang seperti itu maka aku mengakui kekalahanku. Mulai besok kita tidak akan datang lagi. Ayo, Feng Xin!”

Lalu dia berbalik untuk pergi. Di belakang mereka gerombolan bersorak, dan Feng Xin melanjutkan, “Yang Mulia, kita akan menyerah begitu saja?”

Mereka akhirnya menemukan cara untuk menghasilkan uang tetapi sekarang mereka harus meninggalkannya. Xie Lian menghela napas, “Tidak ada cara lain. Beberapa putaran tadi sudah menyebabkan cedera internal yang hebat dalam dirinya, aku takut dia hampir setengah cacat. Jika kita terus bersaing, seseorang akan mati. Jika itu terjadi kita juga tidak akan bisa tetap tinggal.”

Feng Xin menggaruk kepalanya dan mengutuk, “Dia benar-benar meminta untuk mati!”

“Kita semua berusaha mencari nafkah.” Xie Lian berkata sederhana.

Xie Lian juga merasa agak buruk. Seandainya dia tahu, dia tidak akan meminta untuk menumpuk tiga papan batu, dan akan mengakui kekalahannya lebih awal sehingga pria itu tidak akan memaksakan dirinya untuk mengambil empat papan batu. Bahkan jika dia tampak kasar dan ceroboh, masih ada bagian dari dirinya yang terhormat.

“Jangan bicarakan hal itu lagi,” kata Xie Lian, “Kita tidak benar-benar harus mengoceh di sini, meletakkan semua telur kita dalam satu keranjang.”

Namun, malam itu, ketika mereka kembali ke tempat persembunyian mereka, sang ratu dengan sedih memberi tahu dia bahwa gejala-gejala penyakit yang diderita raja semakin memburuk, dan bahwa dia mungkin tidak dapat bergerak lagi, bahwa dia perlu istirahat untuk sementara waktu. Yang berarti, mereka tidak bisa meninggalkan kota ini untuk sementara waktu.

Xie Lian mencari-cari di rak-rak dan peti lagi, tetapi dia tidak bisa menemukan apa pun untuk digadaikan, jadi dia duduk di sebelah peti, melamun. Feng Xin sedang merebus obat, bersenandung saat dia melakukannya. Dia bersenandung dan terus bersenandung, terdengar lebih banyak dan lebih aneh, dan sementara Xie Lian tidak memperhatikan pada awalnya, dia tidak bisa mengabaikannya setelah beberapa saat, “Ada apa denganmu? Dalam suasana hati yang baik?”

Feng Xin mendongak, “Hah? Tidak?”

Xie Lian tidak percaya padanya, “Benarkah?”

Dia telah memperhatikan bahwa dalam beberapa hari terakhir setelah mereka mulai tampil di jalanan, Feng Xin bertingkah agak aneh. Terkadang dia tersenyum seperti orang bodoh tanpa alasan, kadang-kadang dia tiba-tiba berubah bermasalah. Ketika Mu Qing masih bersama mereka, Xie Lian dan Feng Xin jarang meninggalkan sisi satu sama lain. Setelah Mu Qing pergi, kadang-kadang Feng Xin harus pergi mengantarkan makanan atau menjalankan tugas lain untuk raja dan ratu, jadi dia akan pergi untuk jangka waktu tertentu dalam sehari. Xie Lian merasa dia pasti bertemu dengan sesuatu, tetapi dia tidak punya energi untuk peduli. Mengamati panci obat di depan Feng Xin dan terdiam beberapa saat, Xie Lian bertanya, “Apakah ini paket terakhir?”

Feng Xin membalik-balik bungkusan di tanah, “Ya. Jika kita tidak pergi besok … ” Dia ingat raja ada di dalam pondok dan tidak bisa mendengarnya, jadi Feng Xin merendahkan suaranya, “Jika kita tidak pergi besok, apa yang akan kita lakukan?”

“…”

Setelah beberapa lama, Xie Lian tiba-tiba berdiri, “Kamu tinggal di sini dan berjagalah. Aku akan memikirkan cara lainnya.

Mendengarnya, Feng Xin tampak bingung, “Kemana kamu akan pergi? Apa yang kamu pikirkan?”

Xie Lian pergi tanpa melihat ke belakang, “Jangan pedulikan aku. Dan jangan ikuti aku.”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

Dipindahkan oleh gladys ❤

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments