Penerjemah : Jeffery Liu


Sebelum seluruh kota dikunci dalam pencarian ketat, Xie Lian dan yang lainnya melakukan perjalanan sepanjang malam dan akhirnya tiba di kota lain.

Dia masih menempatkan raja dan ratu di tempat terpencil sebelum dia sendiri dan Feng Xin keluar untuk mencari uang. Namun, mereka yang tidak dapat menghasilkan banyak uang di kota sebelumnya tidak secara ajaib akan lebih beruntung di kota yang baru.

Keduanya masih bekerja dengan begitu keras selama sehari penuh hanya untuk mendapatkan gaji sedikit seperti biasa, tapi karena kelompok mereka yang sebelumnya berisi tiga orang yang tidak pernah sekali pun meninggalkan sisi masing-masing tiba-tiba satu orang dari mereka telah pergi, mereka berdua memiliki waktu yang sulit untuk terbiasa dengan keadaan itu. Sebagai contoh, di masa lalu, selalu Mu Qing yang bertanggung jawab dalam menjaga kantong uang mereka, dia akan terus menghitung, dan sekarang Mu Qing telah pergi, Feng Xin langsung mengatakan bahwa dia mungkin akan kehilangan kantong uang itu karena kecelakaan jika dia yang memegangnya, jadi Xie Lian tidak punya pilihan lain selain menjadi orang yang bertanggung jawab untuk menyimpannya. Setiap kali ia menghitung uang yang mereka miliki, jumlahnya begitu sedikit, dia benar-benar tidak bisa percaya jika semua uang itu adalah apa yang sudah ia dapatkan setelah bekerja keras seharian penuh. Harus diketahui bahwa di masa lalu, jumlah uang yang dia berikan kepada pengemis bahkan tidak sedikit.

Dengan kepergian Mu Qing, orang yang akan membawa makanan untuk raja dan ratu juga telah pergi, jadi Xie Lian tidak punya pilihan lain selain membawa Feng Xin bersamanya dan secara pribadi mengirimkan segala macam kebutuhan sehari-hari ke tempat persembunyian raja dan ratu. Melihat bahwa dia bisa sering melihat putranya, sang ratu sangat bahagia, dan ketika dia bahagia, dia memasuki dapur. Hari itu, dia sekali lagi membuat Xie Lian dan Feng Xin mencoba supnya yang baru selesai direbus, menyeretnya ke meja untuk memakannya bersama, “Kalian berdua perlu menambah berat badan, lihat betapa kurusnya kalian.”

Keringat dingin mulai mengalir di dahi Feng Xin, dan ketika pantatnya baru saja menyentuh bangku disana, dia melompat berdiri, melambaikan tangannya, “Tidak tidak tidak, Yang Mulia Ratu, Feng Xin tidak berani, aku benar-benar tidak boleh melakukannya!”

Ratu berkata dengan ramah, “Anakku, apa yang harus ditakuti? Ayo, duduklah.”

Bagaimana bisa Feng Xin berani memberitahunya? Dia benar-benar tidak berani, dan setelah dia memaksakan diri untuk duduk, sang ratu mengirimkan buah dari kerja kerasnya di hadapan mereka. Feng Xin menghirup napas kuat-kuat sebelum melepas penutup panci itu. Xie Lian duduk di ujung meja dan ketika mereka berdua melihat apa yang ada di dalam panci, ekspresi wajah mereka berdua tampak mengerikan.

Xie Lian berkata pelan, “Ayam ini … mati dengan kematian yang tragis.”

“…” bibir Feng Xin bergetar dan berkata, “Yang Mulia, kamu tidak melihatnya dengan benar. Tidak ada ayam di dalam panci itu.”

“??? Lalu benda apa yang mengambang seperti ayam mati itu?” Xie Lian bertanya-tanya.

“Aku pikir ini pasta rebusan … tapi bentuknya agak aneh?” Feng Xin menjawab.

Keduanya memperhatikan apa yang ada di dalam panci itu untuk sementara waktu, tetapi masih belum bisa mengetahuinya. Ratu menyendok semangkuk penuh untuk Xie Lian, dan Feng Xin bergegas menyendok semangkuk lagi untuk dirinya sendiri. Ketika sang ratu pergi ke kamar belakang untuk menemui raja, mereka langsung menuangkan sup dari dalam mangkuk mereka sendiri dan kemudian membersihkan mulut mereka seolah-olah mereka telah selesai makan dalam satu tegukan dan belum merasa cukup, “Aku sudah kenyang, aku sudah kenyang.”

Melihat ini, sang ratu senang, “Apakah rasanya enak?”

Xie Lian memuji dengan lantang, “Rasanya enak, sangat enak!”

Sang ratu berkata dengan gembira, “Jika itu terasa enak, kamu harus memakannya lebih banyak lagi!”

Xie Lian hampir memuntahkan seteguk sup yang tidak ada itu dan mengangkat saputangannya untuk berpura-pura menyeka bibirnya sendiri. Saat itu, ratu tampaknya ragu-ragu sebelum berbicara, “Putraku, aku ingin bertanya padamu, tolong jangan berpikir ibumu ini ikut campur dengan urusanmu.”

Mendengarnya, hati Xie Lian menegang dan dia meletakkan saputangan di tangannya, “Ada apa? Silahkan bertanya.”

Ratu duduk di sebelahnya dan bertanya, “Di mana anak itu, Mu Qing? Kenapa dia belum datang beberapa hari terakhir ini?”

Dia tahu itu.

Dengan seketika jantung Xie Lian menegang ketika mendengar sang ratu menyebutkan nama Mu Qing, “Oh, aku memberinya misi, jadi dia sedang pergi ke tempat lain.”

Sang ratu tampaknya menarik napas lega dan mengangguk, lalu setelah itu, dia bertanya, “Kapan dia akan kembali?”

“Mungkin, dia tidak akan kembali untuk waktu yang lama … dia tidak akan kembali dalam waktu dekat ini.” Xie Lian menjawab.

Mendengar ini, ratu tampak gelisah, dan Xie Lian memperhatikan, “Apakah ada masalah?”

Ratu langsung menjawab, “Oh, tidak apa-apa.”

Disisi lain Feng Xin menjadi orang yang lebih tajam, dan dia tiba-tiba berbicara, “Yang Mulia, kenapa dengan tanganmu?”

Tangan?

Xie Lian melihat ke bawah dan langsung terkejut.

Sepasang tangan ibunya yang selalu dipelihara dengan cantik dan indah tampak agak mengerikan ketika dia melihatnya saat ini. Persendiannya tergores dan terkelupas, dan ada bekas darah samar disana. Xie Lian berdiri dengan tiba-tiba dan meraih tangannya, “Apa yang terjadi?”

Sang ratu dengan cepat menjelaskan, “Bukan apa-apa. Aku baru saja mencuci beberapa pakaian dan selimut, tapi aku tidak pandai melakukannya.”

Xie Lian berkata, “Mengapa kamu mencucinya sendiri? Kamu bisa …”

Sebelum Xie Lian berhasil menyelesaikan kata-katanya, otaknya menjadi kosong. Bisa apa? Bisa menyuruh petugas istana untuk mencucinya? Bisa meminta Mu Qing untuk mencuci pakaiannya? Semua itu tidak akan pernah mungkin terjadi.

Di jalan pelarian mereka, Mu Qing-lah yang berperan sebagai pembantu pribadi, dan tugasnya mengurus semua kebutuhan pribadi termasuk merawat Xie Lian, raja, dan ratu. Dengan kepergiannya yang begitu tiba-tiba ini, semua hal itu tidak ada yang akan mengurusnya lagi.

Tidak ada yang akan memasak, tidak ada yang akan mencuci, tidak ada yang akan melipat selimut. Hari-hari sederhana di masa lalu tiba-tiba menjadi sulit. Xie Lian sendiri merasa jika dia akan baik-baik saja melalui menderita ini karena ada terlalu banyak hal lain yang perlu dikhawatirkan, tetapi ibunya yang telah menjalani kehidupan yang nyaman dan mewah selama ini, kapan dia pernah melakukan pekerjaan kasar seperti itu? Tetapi jika sang ratu tidak melakukan pekerjaan ini sendiri, siapa lagi yang bisa mengambil alih?

Setelah jeda, Xie Lian berkata, “Jangan biarkan hal-hal seperti itu menyusahkanmu. Aku yang akan mencucinya.”

Sang ratu tersenyum, “Tidak perlu. Kamu hanya perlu menjaga dirimu sendiri. Aku belum pernah mencuci pakaian atau memasak sebelumnya, tetapi karena aku memiliki waktu luang setiap hari, mengerjakan semua tugas itu sendiri masih cukup menyenangkan. Terutama karena kalian berdua menikmati makanan yang aku masak, itu membuatku cukup senang.”

Panci sup itu direbus oleh sepasang tangan ibunya. Xie Lian dan Feng Xin bertukar pandang dan merasa sedikit tidak enak. Saat itu, sang ratu menambahkan, “Oh ya, ada hal lain. Apakah kamu bisa membawa beberapa obat-obatan besok?”

Mendengar ini mata Xie Lian sedikit melebar, “Obat? Obat apa?”

Wajah ratu tampak sedikit terganggu, “Huh, aku juga tidak yakin. Mengapa kamu tidak pergi ke apotek dan bertanya, lihat obat apa yang harus diminum untuk gejala seperti batuk darah?”

“Batuk darah?!” Xie Lian terkejut, “Siapa yang batuk darah? Kamu? Ayah? Kenapa kamu tidak mengatakan sesuatu seperti ini lebih awal?”

Suaranya dinaikkan dan sang ratu segera terdiam, “Turunkan suaramu!” Namun, itu sudah terlambat, dan sebuah suara penuh amarah terdengar dari bagian belakang pondok, “AKU MEMBERITAHUMU UNTUK TIDAK MENGATAKAN SESUATU YANG TIDAK PERLU!”

Suara itu adalah suara milik raja. Melihat bahwa dia sudah mendengarnya, sang ratu tidak khawatir lagi tentang cara untuk berbicara dengan suara rendah maupun membicarakan masalah ini di kamar belakang, “Tapi itu tidak akan terjadi jika ini terus berlanjut!”

Xie Lian langsung bergegas berjalan ke kamar dan melihat raja sedang meringkuk di atas tempat tidur disana dan tubuhnya diselimuti oleh selimut compang-camping. Xie Lian belakangan ini sama sekali belum pernah melihat dan memperhatikan raja, tetapi sekarang dia telah melihatnya, raja tampak sakit, pipinya cekung, kondisi raja tampak lebih menyedihkan di dalam ruangan suram ini. Sama sekali tidak ada aura seorang raja di dalam dirinya; kini dia tidak lebih dari seorang lelaki tua berwajah pucat.

Xie Lian tidak perlu memeriksa denyut nadinya untuk mengetahui bahwa dia pasti sudah lama sakit, dan itu bukanlah sakit yang ringan. Bahkan, seluruh ruangan itu dipenuhi dengan udara yang menyesakkan, begitu apak dan sesak dari penyakit. Mengingat bahwa sang ratu telah mengatakan gejalanya adalah ‘batuk darah’, dia benar-benar tampak sangat bingung saat itu dan suaranya ketika berbicara dinaikkan, “APA YANG TERJADI DI SINI??”

Raja menguatkan wajahnya, “Ada apa dengan nada bicaramu itu?”

Baik ratu dan Feng Xin memasuki ruangan itu. Xie Lian menegur, “Siapa yang peduli nada bicara macam apa yang aku gunakan. Jika kamu sedang sakit, mengapa kamu tidak mengatakan sesuatu seperti ini lebih awal?”

Sang raja geram, “Apakah kamu sedang mengajari rajamu? Pada waktu tertentu, apa yang raja ini bisa dan tidak bisa katakan, kamu tidak berhak mengatakannya!”

Melihat dia masih bertingkah tangguh, Xie Lian memandang ayahnya sendiri dengan tatapan tidak percaya, “Kamu tidak bisa dipercaya! Apakah kamu masih menggunakan kekuatan gelarmu di saat seperti ini?”

Mendengarnya sang raja sangat marah, “KELUAR! KELUAR DARI SINI!”

Sang ratu dan Feng Xin segera menyeret Xie Lian keluar, “Anakku! Jangan seperti itu. Dia ayahmu, dan dia sedang sakit. Tenanglah dan ayo kita keluar terlebih dahulu.”

Dalam pelarian mereka dan sekarang ayahnya sakit, ini seperti menambahkan rasa dingin ke salju. Xie Lian membenamkan wajahnya di tangannya, “Ibu! Mengapa kalian berdua tidak mengatakan sesuatu seperti ini padaku lebih awal? Jika kamu melakukannya, penyakitnya tidak akan separah ini sampi dia batuk darah! Apakah kamu tahu betapa sulitnya menyembuhkan sakit seperti itu?” Atau lebih tepatnya, berdasarkan situasi mereka saat ini, mustahil untuk disembuhkan!

Sang ratu tampak begitu kecewa dan sedih, “Kami … kami juga tidak tahu, bahwa penyakitnya akan memburuk seperti ini.”

Feng Xin menambahkan, “Ya. Selain itu, kita juga telah menghindari pengejaran Yong An sejauh ini, tidak ada waktu untuk berhenti.”

Xie Lian menarik wajahnya dari tangannya, “Aku akan membawanya untuk mencari dokter di kota sekarang.”

“TIDAK PERLU!” Raja berteriak dari dalam ruangan.

Xie Lian melihat ke belakang dan baru saja hendak menegur dengan “Aku yang membuat panggilan sekarang” tetapi Feng Xin menjawabnya pertama kali, mendahuluinya, “Yang Mulia, jika kamu membawa baginda raja ke dokter di kota sekarang, kamu pasti akan diperhatikan.”

Mendengar ini, Xie Lian langsung membeku. Sang ratu juga berbicara, “Itulah yang kami takutkan, itulah sebabnya kami tidak mengatakan apa-apa dalam beberapa hari terakhir ini. Anakku, kenapa kamu tidak … memikirkan cara untuk membawakan kami obat terlebih dahulu?”

Di kamar belakang, raja mulai batuk lagi, dan ratu masuk untuk menjaganya. Xie Lian tampak bingung untuk sesaat, lalu dia berbalik dan keluar. Feng Xin berteriak, “Yang Mulia! Apa yang kamu rencanakan?”

Xie Lian tidak menjawabnya tetapi mulai membolak-balik semua rak dan peti di pondok. Feng Xin bertanya, “Apa yang kamu cari?” Dia tidak menjawab, dan sesaat kemudian, dia menggali sesuatu dari dasar dadanya.

Itu adalah sebuah pedang suci kuno. Feng Xin melihatny dan bertanya, “Apa yang akan kamu lakukan dengan membawa HongJing keluar?”

Setelah keheningan, Xie Lian menjawab, “Aku akan menggadaikannya.”

Feng Xin terkejut dan segera berseru, “KAMU TIDAK BISA MELAKUKANNYA!”

Xie Lian berbicara dengan keras dan menutup dadanya, “Aku sudah siap menggadaikan begitu banyak pedang, ini hanyalah satu lainnya.”

Sepanjang perjalanan mereka, untuk mendapatkan cukup dana untuk membayar biaya kereta dan menyuap penjaga untuk bisa melewati pos pemeriksaan, Xie Lian sudah menggadaikan lebih dari setengah pedang suci kesayangannya. Dan karena mereka tidak bisa pergi ke toko-toko gadai yang besar dan ramai, kadang-kadang mereka bahkan akan diperas oleh pedagang-pedagang di pinggiran kota yang mengetahui identitas mereka dan terpaksa harus melakukan tawar-menawar penjualan. Feng Xin berseru, “Itu tidak sama! Bukankah kamu sangat menyukai pedang ini? Kalau tidak, mengapa kamu tidak menggadaikannya dan malah menjejalkannya di bagian bawah dadamu? Selain itu, ini adalah pedang yang diberikan oleh Kaisar kepadamu, itu tidak akan terdengar bagus jika sesuatu seperti ini diketahui!”

Xie Lian berkata dengan lelah, “Tidak peduli seberapa aku menyukainya, itu masih tidak sepenting sebuah kehidupan. Ayo ayo.”

Keduanya pergi ke kota dengan pedang di tangan mereka, keduanya tampak tertindas. Ketika mereka datang ke tempat pegadaian, Xie Lian menghentikan langkahnya dan melihat HongJing di tangannya. Feng Xin mengintip pandang ke arahnya, “Kenapa kita tidak melupakan saja sesuatu seperti menggadaikannya? Ayo coba … ayo kita coba cara lain?”

Xie Lian menggelengkan kepalanya, “Sudah terlambat. Selain itu, kita tidak tahu apakah ada cara lain yang bisa kita lakukan untuk menghasilkan cukup uang.”

Jika mereka pergi untuk mencuri, merampok, menipu, tidak ada manusia yang bisa menjadi tandingan mereka dalam bertarung, dan uang akan mengalir dengan cepat. Namun, justru karena mereka harus menjunjung tinggi kompas moral dan mematuhi peraturan etis manusia, mereka harus mendapatkan uang dengan jujur, dan itulah sebabnya mengapa segala sesuatunya menjadi sangat sulit. Setelah memutuskan, Xie Lian berkata, “Pedang ini harus digadaikan. Setelah kita menggadaikannya, ayo kita beli obat untuk raja.” Sementara dia berkata begitu, kakinya masih enggan untuk bergerak. Feng Xin tahu dia enggan melepaskannya, ini adalah pedang suci terakhir yang Xie Lian miliki, jadi dia berkata, “Mari kita lihat-lihat lagi.”

Saat itu, di ujung jalan terdengar teriakan, suara itu terus berteriak berkali-kali, dan seseorang muncul, “SIAPA YANG MENYEBABKAN MASALAH INI??” “SI PEMBERANI ITU!” “TANGKAP DIA! TANGKAP DIA!”

Keduanya terkejut, dan Xie Lian langsung mundur ke samping dengan khawatir, “Siapa?!”

Feng Xin juga khawatir dan memeriksanya, dan kembali setelah dia merasa cukup yakin, “Bukan apa-apa! Jangan khawatir! Itu tidak ada hubungannya dengan kita. Bukan siapa-siapa, dan itu juga bukan tentara Yong An.”

Baru saat itulah Xie Lian bisa kembali santai, “Apa yang terjadi?”

“Aku tidak yakin.” Feng Xin berkata, “Tampaknya hanya perkelahian yang terjadi di antara beberapa pelayan gila, ingin pergi melihatnya?”

“Ayo kita lihat.” Xie Lian berkata, “Mudah-mudahan itu bukan preman.”

Keduanya beringsut untuk menonton, dan mereka mendapati jika di tengah sekelompok orang disana ada beberapa pria yang berkelahi, dan para penonton di sekitarnya bersorak. Feng Xin menepuk seorang pejalan kaki di sampingnya yang sedang menikmati pertunjukan, “Hei teman, apa yang sedang terjadi di sini?”

Pejalan kaki itu tertawa kecil, “Kau tidak tahu? Ini terlalu mengasyikkan! Pelayan itu memukuli tuannya!”

Perkelahian seperti itu! Xie Lian terdiam, “Bagaimana bisa? Dan mengapa itu adalah hal yang baik?”

“Tentu saja itu hal yang baik!” Pejalan kaki itu berkata, “Tuan ini benar-benar tidak baik! Pelayan ini mengikutinya sejak dia masih muda, sangat setia, tetapi dia! Dia hanya tahu bagaimana caranya mengambil keuntungan, tidak hanya dia tidak membayarnya, dia bahkan membuatnya bekerja keras. Pelayan itu tidak tahan lagi, jadi kamu pasti tahu, kamu pasti tahu! Mereka bertarung!”

Benar saja, orang yang melakukan semua pemukulan itu mulai terdengar mengutuk ketika dia melemparkan pukulannya, meneriakkan hal-hal seperti, “Aku sudah lama bersamanya!” “Mengapa kau tidak mencari sendiri apa yang telah kau berikan padaku??” “Keluargaku sangat miskin sehingga kami tidak punya apa-apa untuk bisa dimakan, tetapi kau masih memaksaku melakukan segalanya!” “Mulai hari ini dan seterusnya, aku bukan anjingmu lagi!” dan sesuatu semacam itu. Tuan yang saat itu tengah dipukuli memeluk kepalanya sendiri dan berteriak sementara kerumunan disana mulai bersorak, tetapi teriakan mereka membuat jantung Xie Lian terhuyung- huyung, menggigil karena alasan tertentu, dan dia memandang wajah Feng Xin tanpa pikir panjang. Feng Xin sama sekali tidak memperhatikan tingkah lakunya yang aneh, dan ketika dia mendengar semua perbuatan buruk dari yang lain, dia berkomentar begitu saja, “Begitu, kalau begitu tuan ini pasti benar-benar tidak baik, tidak heran kalau pelayan itu memberontak.”

Dia tidak bermaksud apa-apa dengan itu, tetapi jantung Xie Lian pecah, dan dia mencengkeram HongJing lebih erat.

Setelah begitu banyak sakit kepala yang menyerangnya, HongJing digadaikan, dan keduanya akhirnya memiliki uang. Mereka segera pergi untuk menanyakan penyakit apa yang mungkin diderita oleh sang raja dan memutuskan membeli lebih dari sepuluh jenis obat untuk diambil kembali.

Obat untuk menyembuhkan gejala batuk darah sangat mahal, dan jumlah yang dibutuhkan sangat besar. Itu bukan hanya satu atau dua paket obat ataupun apakah itu bisa menyembuhkan dalam beberapa hari, jadi reaksinya setelah itu harus diperhatikan. Malam itu, Feng Xin membuka bungkusan beberapa obat dan mulai merebus di luar pondok, mengipasi kobaran api dengan kencang. Adapun Xie Lian, dia sekali lagi mengobrak-abrik rak dan peti di seluruh rumah. Setelah beberapa saat, dia akhirnya menemukan sebuah ikat pinggang emas lembut yang berkilau.

Awalnya, Xie Lian memiliki sejumlah ikat pinggang emas, tetapi berakhir sama dengan pedang suci miliknya, semuanya telah digadaikan. Yang tersisa hanyalah ini, dan pada awalnya Xie Lian ingin menyimpannya sebagai oleh-oleh, tetapi sekarang, dia memutuskan untuk menggunakannya untuk sesuatu.

Secara kebetulan, Feng Xin menatapnya, “Yang Mulia, apa yang sedang kamu lakukan dengan memegang ikat pinggang itu? Kamu tidak berpikir untuk menggadaikannya juga, kan?”

Namun, Xie Lian berjalan mendekat dan menyerahkan ikat pinggang emas itu kepadanya.

Melihat ini, kedua mata Feng Xin melotot, dan dia tampak bingung, “… Apa yang kamu lakukan dengan memberikan ini padaku??? Yang Mulia, ketika kamu menutup dadamu tadi, kamu tidak menutup otakmu juga, bukan?”

“…” Baru saat itu Xie Lian ingat bahwa di Pengadilan Tinggi, memberikan ikat pinggang emas kepada seseorang memiliki arti khusus, dan wajahnya langsung menjadi gelap, “Kamu terlalu banyak berpikir, aku tidak bermaksud seperti itu sama sekali. Kamu hanya perlu mengambilnya dan menganggapnya seperti ikat pinggang itu adalah emas biasa!” kemudian Xie Lian melingkarkan ikat pinggang itu di leher Feng Xin. Sepasang mata Feng Xin melotot dengan ikat pinggang emas berkilauan di lehernya, “Tidak. Kamu masih harus memberi tahuku mengapa tiba-tiba kamu memberiku ikat pinggang ini?”

“Anggap saja sebagai kompensasi yang sudah lama ingin aku berikan kepadamu.” Kata Xie Lian.

Feng Xin tampak menjadi lebih bingung, “Tidak, tapi. Ada apa denganmu? Mengapa kamu berbicara mengenai kompensasi kepadaku pada saat seperti ini? Kamu mungkin juga perlu menggadaikan ini dan membeli lebih banyak obat untuk baginda raja. Tidak apa-apa jika kamu tidak menggadaikannya juga. Simpan itu untuk dirimu sendiri. Ini adalah sesuatu yang hanya dimiliki oleh seorang pejabat surgawi.”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

Dipindahkan oleh gladys ❤

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments