Penerjemah : Jeffery Liu


Namun, dia masih tidak menekannya, “Karena San Lang berpikir lebih baik tidak melihat mereka, maka mari kita tetap berhati-hati.”

Hua Cheng mengangguk ringan dan keduanya melanjutkan perjalanan mereka. Saat itu, mereka dihadapkan kembali ke persimpangan lain di jalan, dan Hua Cheng tanpa pikir panjang langsung memilih jalan di sebelah kiri. Xie Lian menghentikan langkahnya dan tidak mengikuti langkahnya sama sekali. Seketika, Hua Cheng melihat ke belakang, “Ada apa?”

“San Lang tidak pernah datang ke gua ini sebelumnya, bukan?” Tanya Xie Lian.

“Tentu tidak pernah.” Hua Cheng menjawab.

“Lalu kenapa San Lang begitu yakin kita harus pergi ke kiri?” Xie Lian bertanya.

“Tidak begitu yakin,” kata Hua Cheng, “Aku hanya menebak secara sembarangan.”

“Karena kamu belum pernah ke sini sebelumnya, bagaimana kamu bisa menebak secara sembarangan seperti itu? Bukankah kita harus mempertimbangkan jalan mana yang harus kita pilih dengan lebih hati-hati?”

Hua Cheng tersenyum, “Justru karena aku belum pernah datang ke tempat ini sebelumnya sehingga kita harus menebak secara sembarangan. Bagaimanapun juga kita tidak tahu apa-apa tentang pembentukan tempat ini, jadi kita mungkin harus berani bertaruh pada keberuntungan kita, dan keberuntunganku selalu lebih baik.”

Meskipun itu tentu saja masuk akal, tetapi sebenarnya, setiap kali keduanya menghadapi situasi yang sama seperti ini sebelumnya, dia selalu membiarkan Xie Lian memutuskan jalan. Sangat jarang Hua Cheng mengambil inisiatif untuk memimpin. Xie Lian mengangguk dan keduanya baru saja akan memasuki terowongan di sebelah kiri ketika tiba-tiba, Xie Lian berbicara, “Tunggu! – San Lang, kamu dengar itu?”

“Apa?” Hua Cheng bertanya.

“Di sebelah kanan,” kata Xie Lian, “Aku mendengar suara.”

Wajah Hua Cheng berubah secara halus, dan setelah mendengarkan dengan seksama selama beberapa saat, dia berkata, “Gege, kupikir kamu salah dengar. Tidak ada apa-apa.”

“Ada!” Xie Lian berseru, “Dengarkan baik-baik, ini suara pria!”

Hua Cheng mencoba mendengarkan lagi dan mengerutkan kening, “Aku benar-benar tidak mendengar apa-apa.”

Xie Lian terkejut dan dia bertanya-tanya pada dirinya sendiri, ‘Apakah aku berhalusinasi lagi?’

“Yang Mulia, ini sangat mencurigakan, mungkin ada trik yang akan menipu kita.” Hua Cheng berkata, “Aku sarankan kita membicarakan ini setelah kita keluar dari tempat ini terlebih dahulu.”

Xie Lian tampak ragu untuk sejenak tetapi pada akhirnya masih berkata, “Tidak! Mungkin itu adalah Nan Feng dan Fu Yao, aku lebih baik melihatnya!”

Kemudian dia berlari menyusuri jalan setapak sementara Hua Cheng memanggilnya, “Gege! Jangan lari!”

Namun, mendengar teriakan samar itu, pihak lain pasti jatuh ke dalam kondisi yang sangat berbahaya dan tidak bisa membiarkan penundaan. Xie Lian juga tidak berani ceroboh, dan dengan cepat berlari menyusuri jalan di sebelah kanan. Semakin dalam dia menuruni terowongan, dia semakin jelas mendengar auman lelaki yang marah. Mendengarnya, Xie Lian tampak sangat senang, ‘Itu benar-benar Nan Feng dan Fu Yao!’

Xie Lian tidak tahu berapa lama waktu yang ia habiskan untuk menyusuri terowongan yang berliku ini, tetapi ia akhirnya menemukan sumber suara yang didengarnya, dan apa yang ada di depannya adalah sebuah gua raksasa. Tidak ada patung ilahi di gua ini kecuali lubang yang dalam, dan dari tempat itulah suara Nan Feng dan Fu Yao datang. Tampaknya, mereka berdua terjebak di dasar lubang itu dan tidak bisa keluar dari sana. Namun, mereka masih saling berteriak dengan penuh semangat, jadi tampaknya tidak ada masalah yang mengancam jiwa mereka untuk saat ini. Dasar gua itu tampak sangat gelap untuk dirinya bisa melihat sesuatu dengan jelas, dan Xie Lian menangkupkan tangan di mulutnya dan berteriak dari atas, “HEY–!! APA YANG TERJADI PADA KALIAN?”

Ketika keduanya yang berada di dasar lubang mendengar ada seseorang yang datang, mereka langsung menghentikan pertengkaran mereka, dan suara Fu Yao terdengar menyahut, “YANG MULIA? APAKAH ITU KAMU? CEPATLAH DAN TARIK KAMI!”

Nan Feng di sisi lain, sama sekali tidak berbicara. Xie Lian tampak bingung, “Kalian tidak bisa memanjat sendiri? Lubang ini tidak sedalam itu, apa yang terjadi di sana?”

Mungkin karena dia telah berjuang sampai sekarang, suara Fu Yao tampak dipenuhi dengan api, “SAMPAH! JIKA KITA BISA MEMANJATNYA SENDIRI, KAMI AKAN MELAKUKANNYA! YANG MULIA, TIDAKKAH KAMU BISA MELIHATNYA?”

Xie Lian memicingkan matanya, “Aku tidak bisa melihatnya dengan jelas. Apakah kamu masih memiliki kekuatan spiritual? Bisakah kamu menyalakan obor agar aku bisa melihat situasinya di sana? Jika kamu tidak bisa maka aku akan melemparkan bola api ke bawah …” Namun tiba-tiba, sebelum dia menyelesaikan kalimatnya, keduanya di bawah berteriak serempak, “JANGAN!!!”

Suara mereka yang dipenuhi dengan peringatan bahaya dan rasa takut menghentikan gerakannya. Fu Yao kemudian berteriak, “SUNGGUH JANGAN MENYALAKAN API APAPUN!”

Jika dia tidak bisa menyalakan api, maka dia harus menggunakan cara lain untuk menerangi tempat itu. Reaksi pertama Xie Lian adalah melihat ke belakang, “San Lang …”

Namun, San Lang tidak mengikutinya. Tidak ada seorang pun di belakangnya. Xie Lian sedikit terkejut; pada awalnya dia merasa sedikit khawatir, kemudian setelah itu, kebingungan. Dia tidak mungkin tersesat bukan?

Sejak mereka memasuki Gua Sepuluh Ribu Dewa ini, Hua Cheng telah bertingkah cukup aneh, tetapi Xie Lian tidak bisa memastikan mengapa dia bersikap demikian. Dia melihat ke kiri dan ke kanan dan tiba-tiba menemukan bahwa di bahunya sendiri beristirahat seekor kupu-kupu perak kecil, dan dia mencoba menyentuhnya dengan ringan, “… Halo?”

Ketika kupu-kupu hantu itu merasakan sentuhannya, ia mengepakkan sayapnya beberapa kali tetapi tidak beranjak untuk terbang, dan sepertinya hanya menunjukkan kepadanya kepakan sepasang sayapnya. Dalam perjalanannya sejauh ini, Xie Lian telah mendengar Hua Cheng memberitahunya bahwa kupu-kupu peraknya dibagi menjadi beberapa kategori. Dia tidak tahu termasuk dalam kategori mana kupu-kupu yang berada di bahunya saat ini, apa tanggung jawabnya, dan entah untuk apa pun kupu-kupu itu dibuat, setidaknya kupu-kupu ini masih bisa menghasilkan cahaya. Karena itu, dia bertanya, “Bisakah kamu turun untuk membantuku memeriksa keadaan di bawah?”

Benar saja, kupu-kupu perak itu mengepakkan sayapnya dan terbang ke bawah. Xie Lian berseru, “Terima kasih!” Dan menunggu sampai kupu-kupu itu mencapai dasar lubang. Setelah cahaya perak lembut menerangi situasi di bawah, Xie Lian hanya bisa melebarkan matanya.

Apa yang ada di dasar lubang yang gelap itu adalah bidang putih dingin, lubang itu ditutupi dengan lapisan tebal sebuah tempat tidur sutra!

Tubuh Nan Feng dan Fu Yao tampak terbungkus menjadi dua kepompong di antara kepompong sutra, seperti dua lalat kecil yang terjebak dalam jaring laba-laba. Wajah mereka berdua tampak berwarna hitam dan biru, kepala mereka berlumuran darah, tetapi siapa yang tahu kalau luka itu disebabkan oleh mereka yang saling menghantamkan kepala masing-masing. Xie Lian sendiri sedikit banyak merasa lega karena keputusannya sebelumnya yang tidak melakukan hal-hal sembrono, jika dia melempar obor ke bawah tempat ini, seluruh lubang mungkin akan terbakar secara instan.

“Apa yang terjadi?” Xie Lian bertanya, “Apakah itu sarang laba-laba? Mungkinkah ini sarang roh laba-laba? “

“SIAPA YANG TAHU!” Teriak Fu Yao, “BAHKAN KITA TIDAK BISA BERISTIRAHAT!”

Fu Yao tampak benar-benar putus asa untuk melarikan diri. Nan Feng di sisi lain, memiliki ekspresi yang tidak dapat dibaca, dan tampak seolah-olah dia akan meminta bantuan pada awalnya juga, tetapi ketika dia melihat orang yang datang adalah Xie Lian, dia menahan dan menelan kata-katanya dan berkata sebaliknya, “Jangan turun dulu, sutera ini benar-benar tangguh. Begitu sutera ini menjebakmu, akan sulit untuk membebaskan diri.”

“Aku tidak akan turun.” Kata Xie Lian.

Setelah berunding sejenak, Xie Lian mengikat salah satu ujung Ruoye ke gagang Fang Xin dan berniat untuk menurunkan pedang itu ke bawah untuk mencoba dan memeriksanya. Namun tanpa disangka-sangka, RuoYe hanya menyelinap di tengah jalan sebelum sarang laba-laba itu menemukannya dan dengan cepat melesat ke atas, seolah siap menunjukkan dari mana mereka dibuat. RuoYe dengan seketika mundur ketakutan, namun, semuanya terlambat, dan sarang laba-laba itu berhasil menangkapnya, mengikat sebuah simpul, dan menariknya ke bawah sekaligus menarik Xie Lian ke bawah juga.

Dia tidak pernah membayangkan bahwa sarang laba-laba ini akan sekuat dan setajam ini!

Saat Xie Lian jatuh ke dalam lubang, benang putih sutra itu langsung menyerbu ke depan dan mengikatnya dengan baik. Sisa sarang laba-laba kemudian perlahan merangkak, lebih lanjut mengamankan ‘kepompong’ pada tubuh Nan Feng dan Fu Yao. Fu Yao tampak menjadi lebih marah, “Kenapa kamu juga jatuh? Sekarang lihat kita semua, tiga orang bodoh! Mari kita semua mati bersama di sini!”

“Apa yang kamu keluhkan?” Nan Feng balas berkata kepadanya, “Ini semua terjadi karena dia berusaha menyelamatkan kita!”

Xie Lian di sisi lain, jatuh terguling-guling, “Hahaha, hahaha, hahahaha …”

Dua lainnya menatapnya dengan tercengang, dan Fu Yao berkata, “Apakah kamu melukai otakmu sendiri saat jatuh? Apakah kamu kehilangan akal sehatmu?”

Air mata mengalir dari sudut mata Xie Lian, dan dia berkata dengan susah payah, “T … Tidak, hahaha … ada apa dengan sarang laba-laba ini … apa yang mereka … begitu geli, aku tidak bisa … hahahaha …”

Ketika dia jatuh, ranjang sutra itu dengan sangat lembut menangkapnya, dan sarang laba-laba yang datang untuk mengikatnya juga sangat lembut dan jinak, dan ketika mereka menangkapnya, mereka menyikat lembut tubuhnya di sana-sini, seperti mereka tengah menggelitikinya. Xie Lian meringkuk seperti bola, dengan gigih melawan, “Tidak, jangan, tunggu! Berhenti! Berhenti! Ampuni aku! BERHENTI!!!” Baru kemudian sutra putih itu mengikat tangannya di belakang tubuhnya dan berhenti. Nan Feng dan Fu Yao mengawasinya, dan sesaat kemudian, Fu Yao berkata dengan geram, “Bagaimana bisa jaring laba-laba itu begitu kuat dalam mengikat kita tetapi begitu longgar ketika mengikatnya? Bahkan wajahnya pun tidak tertutup.”

Xie Lian akhirnya menarik napas dan berkata, “Bukankah, bukankah wajahmu juga terbuka?”

Fu Yao memutar matanya dan menjawab, “Mereka menutupi wajah kami sebelumnya, tetapi setelah kami sampai, kami menggunakan gigi kami untuk merobeknya, kalau tidak, tidak mungkin kami bisa membuat suara.”

Xie Lian mencoba sedikit memberontak, tetapi sarang laba-laba itu memang terasa begitu keras dan enggan untuk menyerah. Ditambah lagi, dia tertawa terlalu keras sebelumnya, tulang rusuknya terasa sakit, jadi dia kemudian memutuskan untuk berhenti memberontak, dan memutuskan untuk bersantai sedikit, membaringkan dirinya sendiri disana, “Jadi bagaimana kalian berdua bisa berakhir di sini?”

“Tidak tahu.” Fu Yao menjawab, “Ketika longsoran salju terjadi, salju mulai turun dan menutupi seperti langit runtuh, dan pada saat kami bangun kami sudah berada di sini.”

“Tidak, tidak, tidak,” kata Xie Lian, “Maksudku mengapa kalian berdua datang ke Gunung TongLu?”

Ketika topik ini diangkat, Fu Yao tampak menjadi semakin marah, “Aku mengejar hantu wanita itu, Lan Chang dan roh janin itu, siapa yang tahu mengapa DIA ada di sini!”

“Aku?! Aku di sini untuk mengejar ibu dan anak itu juga …” Nan Feng menjawab.

Fu Yao meludah, “Lalu mengapa kamu tidak mengejar mereka? Kenapa kamu memukulku?? Aku … Jenderalku sudah mengatakan bahwa roh janin itu tidak ada hubungannya dengan dia, dia tidak membunuh mereka! Hati baiknya diambil untuk hati keledai, sungguh, tidak ada gunanya menjadi orang baik!”

Mendengar mereka berdua mulai berdebat, Xie Lian menengahi karena kebiasaan, “Baiklah, baiklah, berhenti berdebat, aku mengerti situasinya sekarang. Berhentilah berdebat untuk saat ini, berhentilah bertengkar, suara kalian bahkan yang menyebabkan longsoran salju sebelumnya, jadi bisakah kalian istirahat saja untuk saat ini? Mari kita pikirkan jalan keluar bersama.”

Namun, Nan Feng juga mulai tersulut api kemarahan, “Apakah jenderalmu tidak tahu seperti apa dia biasanya? Dia tidak punya alasan untuk mengeluh jika seseorang mencurigainya!”

Fu Yao melotot, “Apa katamu?! Berani mengatakannya lagi!”

Nan Feng melotot lebih keras darinya, “AKU BERANI! Aku akan mengatakannya lagi: itu tidak seperti kamu memiliki niat baik, kamu hanya ingin menunjukkan kebajikan kepada orang-orang yang tidak bisa kamu hadapi sehingga kamu diam-diam puas dengan dirimu sendiri atas semua yang kamu lakukan. kamu hanya memuaskan dirimu sendiri dan menunggu orang lain membodohi diri mereka sendiri. Jangan bicara denganku mengenai ‘hati yang baik diambil untuk hati keledai’, dan jangan menganggap dirimu adalah orang yang baik! Orang yang benar-benar baik jelas bukan sepertimu, KAMU BAHKAN TIDAK PANTAS MENJADI SALAH SATU DARI MEREKA!”

Pembuluh darah mulai muncul di dahi Fu Yao, bibirnya bergerak-gerak, “SEMUA ITU HANYA ADA DI DALAM IMAJINASIMU, BENAR-BENAR MURNI OMONG KOSONG!”

Nan Feng berteriak, “OMONG KOSONG ATAU TIDAK, KAMU ADALAH ORANG YANG PALING TAHU MENGENAI ITU, BAGAIMANA MUNGKIN AKU TIDAK MENGENALI SIKAPMU YANG SEBENARNYA!”

Pembuluh darah di dahi Fu Yao sekarang bermunculan sampai ke lehernya, “APA HAKMU BERANI-BERANINYA MENCERAMAHIKU? MELIHAT ORANG-ORANG DI BAWAHMU DARI TEMPAT YANG BEGITU TINGGI, BERHATI-HATILAH KAMU MUNGKIN JATUH DAN MEMATAHKAN KAKIMU SENDIRI!”

“AKU JELAS LEBIH KUAT DARIMU DALAM SEGALA HAL!” Nan Feng balas berteriak, “APA KAMU PIKIR TIDAK ADA SEORANG PUN YANG TAHU AKAN HAL-HAL JELEK YANG SUDAH KAMU LAKUKAN?”

Mendengar kalimat itu dan Fu Yao tampak lebih marah, “… YA! AKU MENGAKUI KALAU AKU MELAKUKANNYA! TAPI MEMANGNYA SEKUAT APA KAMU JIKA DIBANDINGKAN DENGANKU? MEMBUAT DIRIMU SENDIRI SEBAGAI MODEL KESETIAAN, BUKANKAH KAMU JUGA MENYINGKIRKAN TUANMU SENDIRI KETIKA ISTRIMU DATANG? ISTRI DAN ANAK MENJADI HAL YANG LEBIH PENTING?! SEMUA ORANG MELAKUKAN SESUATU HANYA UNTUK DIRI MEREKA SENDIRI, PRIORITAS TERBESAR ADALAH DIRI SENDIRI! TIDAKKAH KAMU MALU MENGGANTUNGKAN HAL-HAL JELEK YANG AKU LAKUKAN DI MASA LALU DI ATAS KEPALAKU SEKARANG?”

Ketika Nan Feng mendengar Fu Yao mengucapkan ‘istri dan anak’, dia benar-benar marah, “KAU SIALAN … KAU! … Aku? Kau?”

Meskipun keduanya tidak bisa bergerak, mereka sudah berada di tenggorokan masing-masing, dan tidak menyadari cara mereka saling berbicara sudah berubah dari ‘jenderalmu’ ‘jenderalku’ ke ‘kamu’ ‘aku’, dan karena mereka terlalu dipenuhi dengan amarah, mereka benar-benar tidak memperhatikan jika mereka telah mengekspos sesuatu, dan hanya sekarang mereka akhirnya menyadariya. Xie Lian sudah lama berhenti bicara.

Nan Feng dan Fu Yao keduanya membalikkan kepala mereka untuk melihat ke arah Xie Lian, dan melihat Xie Lian dengan diam-diam membalikkan tubuhnya di atas tempat tidur sutra, membalikkan badan dan hanya menunjukkan punggungnya, “Um… aku tidak melihat apapun. Maksudku, aku tidak mendengar apapun.”

“…”

“…”

Xie Lian menghadap ke dinding batu dan berkata dengan lembut, “Apakah kalian berdua akan terus melanjutkannya? Um, seperti yang kalian sedang diskusikan, aku tidak akan mengomentari hal lain, tetapi aku benar-benar berpikir bahwa istri dan putranya adalah yang paling penting. Tidak ada yang salah dengan itu. Itu adalah sentimen dasar manusia. Ini semua adalah keluhan yang benar-benar tua, jadi lebih baik jangan merendam diri terlalu dalam di dalamnya dan memikirkan cara untuk melarikan diri terlebih dahulu ….”

Fu Yao memotongnya, “… Kamu sudah tahu?”

Karena sepertinya dia tidak bisa lolos begitu saja, Xie Lian hanya bisa mengakui, “Ya …”

Fu Yao berkata dengan tak percaya, “Kapan kamu mengetahuinya? Bagaimana kamu mengetahuinya?”

Xie Lian tidak tega mengatakan yang sebenarnya dan malah berkata, “Aku sudah lupa.”

Jawaban sebenarnya adalah, dia mengetahuinya sudah sangat lama, sangat lama sekali. Sejak insiden di Gunung Yu Jun dia sudah memiliki kecurigaan yang samar, dan pada saat mereka berhasil sampai ke Banyue Pass, dia sudah memverifikasi kebenarannya.

Pejabat bela diri junior dari Pengadilan Menengah apa? Mereka sama sekali tidak pernah ada. “Nan Feng” dan “Fu Yao” hanyalah klon kecil yang diciptakan oleh Feng Xin dan Mu Qing!

Fu Yao tampak sama sekali tidak bisa percaya jika identitas aslinya begitu mudah dilihat, dan dia terus mendesak Xie Lian, “Kapan tepatnya kamu mengetahuinya? Bagaimana kamu bisa mengetahuinya? Pasti ada sesuatu yang membuatmu bisa mengetahuinya, dibagian mana cacatnya?!”

“…”

Xie Lian benar-benar tidak tahan untuk mengatakan yang sebenarnya. Tidak ada apa pun yang bisa dia berikan, karena keduanya memiliki kekurangan di semua tempat!

Ketiganya secara teknis tumbuh bersama, bagaimana mungkin Xie Lian tidak terbiasa dengan cara mereka berperilaku dan berbicara? Dari nama-nama palsu yang ceroboh hingga kepribadian yang tidak pernah berubah, itu terlalu mudah ditebak. Jika dia tidak bisa menebak siapa yang berada di bawah kedua kulit itu, maka dia akan hidup bertahun-tahun tanpa hasil.

Tetapi, beberapa hal akan lebih baik jika tidak dikatakan oleh orang itu sendiri, dan beberapa hal akan lebih baik jika tidak dilakukan. Misalnya, dalam memerhatikan penampilan pejabat surgawi, seseorang tidak dapat dengan mudah memutar mata atau mengumpat, tetapi dalam identitas yang berbeda, ia bisa menjadi jauh lebih terbuka dan santai. Dengan demikian, Xie Lian tidak pernah merasa perlu untuk mengekspos mereka.

Fu Yao, tidak, sekarang dia harus dipanggil Mu Qing. Mu Qing menggertakkan giginya dan berkata dengan dingin, “… Jadi, kamu, sudah tahu siapa kami sejak lama, tetapi kamu tidak pernah mengatakan apapun, dan hanya melihat kami bermain akting diam-diam, benar begitu?”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

Dipindahkan oleh gladys ❤

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments