Penerjemah : Jeffery Liu


Napas Hua Cheng terasa hangat tetapi perkataannya membuat hati seseorang menjadi dingin.

Bersembunyi di aula besar ini?

Sebuah pikiran melintas, dan Xie Lian langsung memeluk balik Hua Cheng.

Tentu saja dia tidak memeluknya karena dia merasa takut. Jika memang ada seseorang yang bersembunyi di sana dan mereka tidak menyadarinya, maka itu berarti seseorang itu adalah orang yang sangat kuat. Jika orang itu mungkin memperhatikan bahwa ada sesuatu yang tidak beres, maka mereka mungkin akan terpaksa untuk bergerak. Jadi, jika itu hanya Hua Cheng yang memeluknya, dengan begitu intim, maka itu akan dengan mudah menimbulkan kecurigaan. Jika keduanya saling berpelukan, maka itu mungkin akan terlihat lebih normal. Xie Lian mengamati sekeliling mereka diam-diam tanpa menarik perhatian, dan berbisik, “Di mana menurutmu orang itu bersembunyi?”

Hanya ada satu pintu raksasa di dalam aula besar ini, dan dari sanalah mereka berdua masuk. Itu benar-benar kosong di dalam aula, sama sekali tidak ada yang aneh, dan bahkan tidak ada panggung atau kotak untuk menyembunyikan siapa pun. Selain mereka, hanya ada penjaga kuil yang telah berubah menjadi batu.

Keduanya berbisik pada saat yang bersamaan, “Cangkang batu.”

Bagian dalam dari manusia-manusia batu itu semuanya berlubang, yang berarti, itu bisa digunakan sebagai tempat untuk bersembunyi. Manusia memang tidak bisa bersembunyi di dalam sana, tetapi iblis pasti bisa!

Setelah mengkonfirmasi fakta itu, Xie Lian merasakan sesuatu dan mendongak. Ketika dia melihat manusia batu dengan tinggi sekitar 6 meter berdiri di belakang Hua Cheng, pupil matanya menyusut.

Tampaknya itu adalah seorang pemuda yang memiliki status lebih tinggi dan terlihat cukup tenang. Karena apa yang dicatat oleh patung-patung itu adalah kematian orang-orang WuYong, sebagian besar memeluk kepala mereka meratap atau meringkuk menjadi bola, dan yang ini adalah salah satu dari sedikit manusia batu yang berdiri. Namun, apa yang membuat Xie Lian memperhatikannya bukanlah sikapnya itu tetapi wajahnya.

Meskipun wajahnya buram, tapi dia masih bisa melihat wajah manusia batu itu, sisi kirinya adalah wajah tersenyum yang membentuk bulan sabit dan sisi kanannya adalah wajah yang menangis!

Xie Lian berkata, “YANG SATU ITU!” Lalu dia menarik pedangnya dan menyerang ketika Hua Cheng berseru, “Gege?”

Manusia batu itu terbelah berkeping-keping, meninggalkan pecahan cangkang di seluruh lantai, namun, tidak ada apa-apa di dalamnya. Xie Lian tidak berani untuk membiarkannya kabur, dan dia membalik setiap potongan pecahan itu. Hua Cheng menangkap tangannya, “Gege! Apa yang baru saja kamu lihat?”

Xie Lian mengambil dan menunjukkan kepadanya beberapa pecahan, “San Lang, manusia batu ini, wajahnya… adalah topeng Si Putih Tanpa Wajah.”

Wajah Hua Cheng sedikit berubah tetapi dia tetap berkata, “Tunggu sebentar.”

Kemudian dia mengumpulkan dan menyatukan semua potongan pecahan wajah itu, merekonstruksinya menjadi wajah yang lengkap. Ketika keduanya melihatnya lagi, mereka terdiam.

Barusan, apa yang dilihat oleh Xie Lian jelas-jelas adalah topeng iblis setengah menangis, setengah tersenyum, tapi wajah yang disatukan Hua Cheng adalah wajah yang kabur, tidak berbeda dengan patung batu lainnya.

Apakah itu halusinasi? Atau apakah dia telah terperangkap dalam sebuah mantra ilusi?

Hanya dengan duduk tidak akan menemukan jawaban, dan keduanya kemudian memutuskan untuk mencarinya di seluruh aula, menghancurkan setiap manusia batu di tempat itu. Setelah memikirkannya untuk beberapa saat, mereka merasa bahwa mungkin seseorang telah bergegas untuk mendaki gunung mendahului mereka, dan memutuskan untuk tidak tetap tinggal untuk menunggu Pei Ming, dan langsung menuju puncak.

Badan gunung dari tungku itu tampaknya memiliki gravitasi yang khas, membuat mereka terikat ke tanah dan melarang mereka untuk membuat kaki mereka menjadi ringan untuk terbang. Dengan demikian, mereka hanya bisa memanjat dengan berjalan kaki. Semakin tinggi mereka mendaki, semakin curam jalan yang mereka lalui, dan semakin dingin pula udara di sekitar mereka. Pertama, itu adalah lapisan salju tipis. Kemudian, semakin mereka naik, salju menjadi lebih tebal, dan hampir bisa menelan setengah dari sepatu bot mereka. Setelah empat jam berlalu, salju yang terkumpul akhirnya sampai melewati lutut mereka, membuat pendakian semakin sulit.

Karena mereka berjalan tanpa henti, Xie Lian tidak merasa kedinginan, dan malah tertutup oleh keringat tipis, wajahnya putih pucat dengan pipi yang memerah. Dia menyeka keringatnya dengan punggung tangannya dan melihat ke belakang, hendak berbicara dengan Hua Cheng ketika tiba-tiba, langkahnya terjatuh ke dalam lubang, dan dia terjatuh sedalam dua kaki!

Tubuhnya tenggelam ke dalam salju tebal, dan untungnya Hua Cheng mengikutinya di belakangnya, dan secara alami menariknya kembali ke atas, “Gege, hati-hati.”

Xie Lian berdiri di sampingnya dan melihat ke belakang untuk melihat tempat di mana dia terjatuh sebelumnya, dan sebongkah besar tempat itu telah runtuh, mengungkapkan lubang yang gelap dan dalam yang mengarah entah siapa yang tahu ke mana. Jika Xie Lian tidak memegang bagian ujungnya tepat waktu atau jika Hua Cheng bergerak terlalu lambat, maka ia pasti akan terjatuh. Hua Cheng menambahkan, “Ada banyak sekali lubang di daerah ini. Aku masih mengingat lokasi mereka jadi ikuti aku dan tetap berada di dekatku. Nikmati waktumu dan semuanya akan baik-baik saja. Gege berjalan terlalu cepat tadi.”

Jadi ternyata, tubuh gunung di bawah salju itu cukup lemah, dan ada lubang besar dan kecil di mana-mana, tetapi seberapa banyak dan seberapa dalam lubang itu tidak diketahui. Tapi, Hua Cheng benar-benar mengingat di mana lokasi mereka semua saat mereka memanjat. Xie Lian menghela napas, “Baiklah. Ayo kita saling berdekatan. Kita tidak bisa berteriak atau membuat suara keras di gunung bersalju, jika sesuatu terjadi, itu tidak akan mudah untuk meminta bantuan…”

Namun tanpa disangka, tepat ketika kata-kata itu keluar dari mulutnya, raungan marah datang dari depan, “APAKAH KAMU SUDAH SELESAI–!!”

“…”

Saudara yang baik mana yang berani sekali berteriak seperti itu di gunung bersalju yang curam dan berbahaya ini?!

Xie Lian melihat ke arah suara itu berasal merasa heran, dan di melihat di dalam pemandang dunia yang tertutup oleh salju, ada dua titik hitam kecil yang saat ini sedang berkelahi. Salah satunya memegang busur besar, menembakkan anak panah tanpa henti. Dan yang lain memegang zanbato (pedang besar), mengayunkannya seperti harimau, menjatuhkan setiap anak panah. Baik dari bilah ataupun anak panah itu memiliki kilau cahaya spiritual. Kedua belah pihak saling meneriaki kutukan, dan pria yang memegang bilah itu berteriak, “AKU SUDAH BILANG BAHWA SI BRENGSEK KECIL ITU TIDAK DIBUNUH OLEHKU, AKU JUGA SEDANG MENCARI MEREKA!”

Mereka berdua adalah Nan Feng dan Fu Yao!

Tanpa mengetahui mengapa mereka juga berada di sini, Xie Lian hendak mengatakan “diam!” dan meneriaki mereka. Tapi kemudian, dia bereaksi tepat waktu dan menelan kembali kalimatnya sebelum dia sempat berteriak. Jika dia berteriak seperti yang mereka lakukan, dan mereka bertiga berteriak satu sama lain secara bersamaan, bagaimana mungkin semua salju yang ada di gunung itu masih bisa tetap terikat???

Hua Cheng memeluk tangannya dan mengangkat alisnya, “Tidakkah mereka tahu bahwa berteriak di gunung bersalju akan menyebabkan longsoran salju?”

“Mereka tidak sebodoh itu?!” Xie Lian berkata, “Mungkin mereka tahu, tapi mereka memang seperti itu… ketika mereka marah, mereka berhenti untuk memedulikan apa pun!”

Nan Feng dan Fu Yao keduanya sangat kesal, mengutuk saat mereka bertarung, tetapi karena mereka terlalu jauh, kata-kata mereka terputus dan apa yang mereka pertengkarkan tidak bisa dia dengar, dan mereka sama sekali tidak memperhatikan bahwa ada orang lain yang telah datang.

Xie Lian ingin bergegas untuk memisahkan mereka berdua, tetapi dengan salju tebal yang menyeret langkahnya dan lubang yang dalam di bawahnya yang tersembunyi, dia tidak mungkin bisa segera sampai di sana untuk menghentikan mereka. Xie Lian berjalan dua langkah sebelum dia melangkah masuk ke lubang yang lain, dan dia berhenti, “Kita tidak bisa membiarkan mereka terus berkelahi seperti itu!”

Tepat setelah dia berkata seperti itu, seekor kupu-kupu perak terbang seperti panah yang tajam, dan Xie Lian terkejut pada awalnya, tetapi segera setelah itu dia menjadi santai.

Ide yang bagus! Jika tidak ada satu pun dari mereka yang bisa sampai di sana tepat waktu, lalu mengapa tidak membiarkan kupu-kupu hantu untuk terbang dan menyampaikan perkataan mereka terlebih dahulu?

Kecepatan kupu-kupu perak itu sangat cepat seperti yang diharapkan, dan hanya membutuhkan waktu tiga kali teriakan sebelum membuat kalimatnya sampai ke sisi yang lain. Namun, sebelum Xie Lian mencoba menyampaikan kalimat apapun, ia melihat ekspresi Hua Cheng menjadi dingin. Dia memperhatikan ada sesuatu yang salah darinya dan bertanya, “Apa yang terjadi?”

Senyum di bibir Hua Cheng menghilang sepenuhnya, tergantikan oleh wajah yang sama dinginnya dengan gunung bersalju ini. Xie Lian mendesaknya, “San Lang, apa yang terjadi?”

Bibir Hua Cheng berkedut dan tidak menjawab sebelum Xie Lian tiba-tiba merasa panik karena suatu alasan, dan dia memutar kepalanya untuk melihat ke atas, matanya pun melebar.

Di depan sana di atas tebing bersalju, sebongkah tubuh gunung putih raksasa bergetar, kemudian runtuh.

Di ujung yang lain, Nan Feng dan Fu Yao yang sedang berada di tengah perkelahian, juga merasakan tekanan tanpa suara ini, dan keduanya mendongak, mereka akhirnya memperhatikan apa yang akan terjadi.

Kemudian. Massa gunung itu seperti timbunan sebesar seribu mil, ketika bongkahan itu pecah, itu benar-benar hancur, membawa gelombang tsunami salju bersamanya, bergemuruh dan berguling saat itu terdorong ke bawah ke arah mereka!

Mereka benar-benar menyebabkan longsor salju!!!

Xie Lian meraih tangan Hua Cheng, berbalik dan berlari. Tetapi setelah beberapa langkah pertama, dia mengingat bahwa dua orang lainnya yang berada jauh di atas sana jauh lebih dekat dengan longsoran salju yang menyerbu, dan dia menghentikan langkahnua secara tiba-tiba, melihat ke belakang. Benar saja, dua orang lainnya itu telah berhenti berkelahi untuk melarikan diri bersama-sams. Fu Yao belum jauh berlari sebelum melangkah ke sebuah lubang, lebih dari setengah tubuhnya tenggelam, dan salju menguburnya sampai ke dada. Nan Feng berlari lebih cepat darinya tetapi dia juga menoleh ke belakang, merasa agak ragu sejenak seperti ingin menyelamatkannya. Namun, gelombang salju itu sudah menyerang!

Sesaat sebelum mereka akan ditelan oleh salju, Xie Lian melepaskan RuoYe. Perban sutra putih itu melompat menuju ke kejauhan dan tidak memerlukan banyak waktu untuk secara akurat berputar di sekitar Fu Yao dan Nan Feng, mengikat dan menarik mereka. Hua Cheng berkata dengan muram, “Gege! Tinggalkan saja mereka, jangan repot-repot!”

Xie Lian memegangi RuoYe dengan erat, menyeret keduanya sambil berlari, “Aku tidak bisa! Mereka bisa terjatuh ke dalam lubang dan terkubur oleh salju!”

“Sudah terlambat!” Kata Hua Cheng.

“Apa?! Cepat sekali??” Xie Lian berseru.

Dia mendongak, dan bayangan besar yang memaksa itu datang jatuh di atas kepalanya.

Ketika Xie Lian berbalik untuk menyelamatkan Nan Feng dan Fu Yao, saat itu dia menunda dirinya untuk berlari, dan gelombang salju itu akhirnya menelan seluruh tubuhnya. Gelombang salju yang dingin dan berat itu menggulungnya tanpa henti, membuatnya dan Hua Cheng terpisah. Xie Lian terjatuh karena tekanan itu, terguling ke bawah bersama gelombang putih, tapi dia masih terus berjuang. Namun, ada terlalu banyak salju, gulungan gelombang itu terlalu kuat, dan dari waktu ke waktu menutupi kepala Xie Lian, membawa serangkaian rasa sesak yang tiba-tiba. Pada akhirnya, Xie Lian berteriak, “SAN LANG!”, tidak dapat bertahan, dan terkubur pada akhirnya, menghilang dalam arus salju yang dingin.


Jumlah waktu yang tidak diketahui telah berlalu sebelum gunung bersalju itu akhirnya tenang.

Beberapa saat kemudian, di padang salju yang rata itu, sebuah tangan tiba-tiba muncul keluar!

Tangan ini merasakan salju yang ada di sekeliling, lalu, sebuah lengan mencuat keluar, lalu bahu, lalu akhirnya, sebuah kepala. Segera setelah itu, seseorang merangkak keluar. Dia menggelengkan kepalanya dan menghela napas panjang. Itu adalah Xie Lian.

Untuk menggali dirinya sendiri dengan paksa dari lapisan salju tebal yang terkumpul itu terasa sama seperti menggali dirinya sendiri dari dalam kubur. Wajah dan tangan Xie Lian semuanya memerah karena radang dingin, cukup mati rasa, tetapi dia hanya menggosok wajahnya beberapa kali sebelum dia melihat ke atas, tampak bingung.

Dalam selimut putih itu, tidak ada jejak berwarna merah.

Namun, Xie Lian juga tidak bisa berteriak secara acak. Jika dia menyebabkan longsoran salju lagi maka semuanya akan berakhir, jadi dia hanya bisa berdiri, berjalan tanpa tujuan sendirian di dunia bersalju itu, dan berseru dengan suara kecil saat dia berjalan, “San Lang? Nan Feng? Fu Yao?”

Dia jelas pergi ke arah yang sama dengan yang mereka tuju sebelumnya, tapi sekarang, tampaknya jauh lebih dingin daripada ketika dia dan Hua Cheng berjalan bersama. RuoYe juga terlepas dari tangannya. Xie Lian merasa bingung; RuoYe seharusnya tidak terlepas. Bahkan jika dia melepaskannya, RuoYe masih akan melilitkan dirinya sendiri kepadanya, jadi apa yang terjadi?

Dia tahu ada sesuatu yang tidak beres tetapi dia tidak bisa mengatakan apa itu, dan dia terus berjalan dengan linglung. Tiba-tiba dari tiupan angin bersalju di depan sana, seseorang muncul. Jubah putih rambut hitam, lengan bajunya mengepak di atas angin saat dia berjalan perlahan dengan kepala tertunduk.

Melihat pengembara ini, Xie Lian sangat senang dan maju, “Temanku! Kamu…”

Tetapi tepat ketika kata-kata itu meninggalkan bibirnya, pria itu mendongak. Di wajahnya, adalah sebuah topeng putih dan dingin, setengahnya tersenyum, setengah lainnya menangis.

Itu seperti seseorang telah menikamnya dengan pisau, dan Xie Lian menjerit.

Setelah dia menjerit, dia membuka matanya dan terbangun. Itu baru setelah dia mengambil napas yang keras sebelum dia dengan gemetar akhirnya menyadari bahwa pada saat itu, dia sama sekali tidak sedang berjalan di gunung bersalju, tetapi berbaring di sebuah tempat yang gelap.

Jadi itu mimpi.

Pantas saja. Sesuatu selalu terasa tidak beres di dalam mimpi, dan Xie Lian menghela napas panjang saat dia merasa lebih santai, menyeka keringat dingin di dahinya. Setelah merasakan sesuatu untuk sesaat, dia menemukan bahwa di bawahnya adalah bebatuan yang diselimuti oleh rumput, Fang Xin tergantung di pinggangnya dan RuoYe jelas-jelas melilit di tangannya. Xie Lian memantapkan dirinya dan menyalakan obor telapak tanga, menerangi tempat dimana dia duduk, dan berseru untuk pertama kalinya, “San Lang? Apa kamu disana?”

Namun tiba-tiba, saat nyala api menerangi tempat itu, dia langsung memperhatikan bahwa tepat di sebelahnya, di dalam kegelapan, telah berdiri seseorang, diam dan tanpa suara.

Ini bukan kejutan kecil, dan Xie Lian langsung tertutup oleh keringat, tangannya segera berada pada Fang Xin. Bahwa seseorang harus berdiri dalam jarak sedekat itu dengannya, tidak mungkin dia tidak akan memperhatikan!

Namun, ketika dia melihat lebih dekat, keringat dinginnya pun menghilang. Ternyata, itu tidak hidup, itu adalah patung batu.

Dan, itu tidak sama dengan patung-patung batu para korban yang jatuh dalam letusan gunung berapi; ini jelas adalah patung sungguhan, dan itu adalah patung ilahi.

Dengan obor di tangan, Xie Lian berkeliling sekali dan memverifikasi bahwa tempat dia berbaring adalah sebuah gua. Di dalam gua ini, patung ilahi dibuat dan disembah, posenya anggun, lipatan jubahnya dan garis-garis yang mengalir semuanya dipahat dengan indah. Namun, ada sesuatu yang aneh.

Wajah patung ilahi ini ditutupi oleh selubung cahaya.

Selubung cahaya itu mengalir seperti kabut, dan sementara itu menutupi wajah patung ilahi, itu cukup aneh, tetapi itu tidak jelek. Sebaliknya, itu menambah keindahan misterius. Namun, Xie Lian belum pernah melihat seorang pejabat surgawi yang wajah patung-patungnya tertutupi, dan dia secara tidak sadar mengulurkan tangannya untuk meraih selubung cahaya itu ketika sebuah suara datang dari belakang, “Gege.”

Xie Lian berputar dan melihat di pintu masuk gua adalah sosok berwarna merah yang muncul entah dari mana. Itu adalah Hua Cheng. Wajah patung ilahi itu langsung terlempar dari benaknya dan dia bergegas, “San Lang! Syukurlah, aku baru saja bertanya-tanya di mana kamu berada. Apakah kamu baik baik saja? Apa kamu terluka? Longsoran salju tadi terlalu tiba-tiba.”

Hua Cheng berjalan masuk, “Aku baik-baik saja. Bagaimana dengan gege?”

“Tidak pernah ada masalah denganku.” Xie Lian berkata, “Tempat apa ini?”

Setelah keluar dari gua, Xie Lian memperhatikan ada koridor panjang di luar. Tampaknya tidak terlalu pendek, dan siapa yang tahu ke mana koridor itu mengarah. Sepertinya, ini adalah ruang bawah tanah yang cukup besar. Xie Lian sudah terbiasa dengan Hua Cheng yang memiliki jawaban atas segalanya, namun kali ini, Hua Cheng menjawab, “Aku tidak tahu. Kemungkinan besar kita sedang berada di bawah gunung bersalju.”

Xie Lian merasa kagum, “Dan di sini aku berpikir bahwa ini adalah tempat berlindung yang ditemukan oleh San Lang. Aku tidak percaya bahkan kamu tidak mengetahui di mana ini?”

“Tidak.” Kata Hua Cheng.

Baiklah ini yang pertama kalinya.

Hua Cheng telah mengingat di mana setiap lubang yang ada di jalur gunung tapi dia tidak tahu tempat apa ini. Gua ini juga tidak kecil, apakah dia belum pernah menemukan tempat ini sebelumnya?

Xie Lian tidak bisa untuk tidak merasa bingung tetapi dia tidak mendesaknya, dan malah mengangkat obor telapak tangannya lebih tinggi, “Bagaimana kita sampai di sini?”

Hua Cheng juga memanggil beberapa kupu-kupu perak, membiarkan mereka mengepak dengan cahaya redup, dan menjawab dengan lembut, “Mungkin kita semua salah langkah dan jatuh melalui lubang. Tidak mungkin ada seseorang yang sengaja menempatkan kita di sini.”

Mendengarnya berkata begitu, Xie Lian tidak bisa menahan dirinya untuk mengingat mimpi yang baru saja dialaminya, dan sedikit rasa dingin turun ke tulang punggungnya. Mengingat hal lain, dia bertanya, “Kita berada di sini, lalu di mana Nan Feng dan Fu Yao?”

Hua Cheng menjawab dengan tidak simpatik, “Mungkin mereka terkubur di dalam salju. Siapa yang peduli, mereka pejabat surgawi. Hal seperti ini tidak akan membunuh mereka.”

Xie Lian tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis, “Bahkan jika hal seperti ini tidak akan membunuh mereka, jika tidak ada yang bisa membantu menggali mereka keluar, maka itu masih tidak terasa hebat untuk terkubur selama beberapa dekade di dalam salju. Mungkin mereka juga terjatuh ke sini? Ayo kita mencari mereka. Oh, ngomong-ngomong, San Lang, ketika kupu-kupu perakmu maju lebih cepat, apa yang kamu dengar dari mereka?”

Hua Cheng terkekeh, “Itu hanya argumen yang tidak ada artinya, memangnya apa lagi?”

Xie Lian tidak berpikir itu sesederhana itu, jika tidak, perubahan ekspresi Hua Cheng yang tiba-tiba ketika kupu-kupu itu terbang mendekati mereka tidak dapat dijelaskan. Bahkan sekarang, ketika Hua Cheng tertawa terkekeh-kekeh, matanya sama sekali tidak ramah. Namun, jika dia tidak akan memberi tahu, maka Xie Lian tidak akan bertanya lagi. Keduanya berjalan di koridor panjang di dalam gua batu.

Hanya setelah mereka berjalan untuk beberapa saat baru mereka menyadari bahwa pembentukan gua batu di bawah salju ini jauh lebih kompleks daripada yang mereka kira. Itu bukan hanya satu jalur yang ada di sepanjang jalan, tetapi ada banyak persimpangan jalan menuju berbagai gua lainnya, besar dan kecil.

Di dalam setiap gua ada patung ilahi; beberapa tinggi, beberapa pendek, beberapa kekanak-kanakan, beberapa terlihat muda, jubahnya selalu berubah, setiap posisinya juga berbeda: ada yang dalam posisi beristirahat, berdiri, duduk tenang, memegang pedang, menari, segala macam. Tingkat keterampilannya juga berbeda; beberapa karya pahatan itu kasar dan tidak dibersihkan sementara yang lain begitu luar biasa indahnya sehingga bisa disebut berasal dari dunia lain. Mereka mungkin tidak diukir oleh orang yang sama.

Saat Xie Lian melihat sepanjang jalan, dia tidak bisa menahan diri untuk berseru kagum, “Ini… tempat ini adalah Gua Sepuluh Ribu Dewa. Orang yang membangun gua ini pasti adalah seorang yang sangat saleh.”

Namun, semua patung ilahi memiliki kekhasan yang sama. Semua wajah mereka ditutupi oleh selubung cahaya.

Beberapa menutupi seluruh tubuh mereka, sangat aneh. Xie Lian benar-benar merasa sangat ingin tahu, dan ingin membuka selubung salah satu patung ilahi untuk melihat wajahnya, tetapi Hua Cheng berbicara di belakangnya, “Gege, aku sarankan agar kamu tidak melakukannya.”

Xie Lian melihat ke belakang dan bertanya, “Mengapa tidak? Aku pikir patung-patung ini agak aneh.”

Hua Cheng mendekatinya dan menjelaskan, “Justru karena itu aneh sebaiknya kamu tidak melakukannya. Jika wajah ini tertutup, maka ada alasan mengapa itu tertutup. Kepala adalah tempat di mana energi spiritual seseorang berkumpul, jadi jika selubung itu dihilangkan, siapa yang tahu apa yang akan terjadi dengan semua energi spiritual yang dikumpulkan oleh patung-patung aneh ini.”

Bicaranya terdengar tidak biasa, tapi itu masuk akal. Jika selubung itu dilepas dan membangunkan sesuatu di dalam patung-patung itu, maka itu tidak akan lucu lagi. Xie Lian merenung lalu pada akhirnya menjatuhkan tangannya, “Aku hanya ingin tahu siapa dewa ini, itu saja.”

Hua Cheng berkata dengan ringan, “Ini adalah Kerajaan WuYong, jadi mungkin itu adalah Putra Mahkota WuYong. Tidak ada yang luar biasa.”

Namun, Xie Lian berkata, “Aku tidak berpikir begitu.”

“Oh? Apa maksudmu?” Hua Cheng bertanya.

Xie Lian menatapnya, “Dari semua mural yang telah kita lihat di sepanjang jalan, gaya berpakaian Putra Mahkota WuYong dan orang-orang WuYong sangat berbeda dari gaya berpakaian patung-patung ilahi ini. Jadi, aku pikir patung-patung ini mungkin tidak ada hubungannya dengan Putra Mahkota WuYong. Sebenarnya, ini mungkin tidak dipahat oleh seseorang dari WuYong.”

Hua Cheng tersenyum cerah padanya, “Apakah itu benar? Gege benar-benar memperhatikannya secara detail.”

Xie Lian juga tersenyum, “Tidak. Itu hanya, gaya dari patung-patung ini, entah itu patung, pakaian, atau detail garis-garis yang diukir, mereka semua terlihat lebih seperti gaya pada masa yang lebih maju dari masa ketika Kerajaan WuYong masih ada. Misalnya… gaya dari Xian Le.”

Hua Cheng mengangkat alisnya, “Tampaknya, gege juga sangat berbakat di bidang ini.”

“Tidak. Seseorang pasti akan mendapatkan pengetahuan setelah melihat banyak hal seperti patung, itu bukan apa-apa,” kata Xie Lian.

Meskipun dia tidak bisa meletakkan jari-jarinya di atasnya, tetapi nalurinya mengatakan kepadanya bahwa sejak awal, ada sesuatu yang aneh pada Hua Cheng. Dan setelah membicarakan hal ini, Hua Cheng mulai menjadi agak gugup.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

Dipindahkan oleh gladys ❤

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments