Penerjemah:Jeffery Liu


Itu adalah pedang pelindung suci milik Yu Shi Huang yang dia gunakan untuk memotong tenggorokannya sendiri, jadi tentu saja! Itu jelas memang alat spiritual, tapi itu juga adalah sebuah senjata. Rong Guang berkata, “Yu Shi Huang benar-benar murah hati, kalau tidak, berarti dia melakukannya dengan sengaja untuk menakut-nakuti Pei Ming. Dia pikir Pei Ming berani menggunakan YuLong? Ha ha ha…”

Xie Lian tidak bisa menahannya lagi, “Aku tidak berpikir begitu. Apa dia perlu berbuat selicik itu?” Lalu dia menamparkan jimat lain untuk menyegel mulut Rong Guang. Kebetulan saat itu, Pei Ming juga memanggil dari kejauhan, “Yang Mulia, Hujan Darah Mencapai Bunga, apakah kalian berdua sudah beristirahat? Waktunya untuk menyingkirkan tempat tidur dan mari kita lanjutkan perjalanan.”

Waktu untuk istirahat memang tidak terlalu lama sejak awal, dan waktu telah berlalu ketika mereka mengobrol.

Yang lain tetap tinggal sementara Xie Lian, Hua Cheng, dan Pei Ming berangkat. Master Hujan memiliki kesatria, dan dia menawarkan untuk memberikan mereka tumpangan untuk mengantar mereka ke kaki gunung tungku. Xie Lian berterima kasih padanya dengan ramah. Sapi hitam itu bergetar dan berubah, dan menjadi berukuran tiga kali lebih besar dari ukuran yang sebelumnya, sekarang dia memiliki ruang yang cukup untuk membawa enam orang di punggungnya. Kaki depannya menekuk ke tanah, merendahkan tubuhnya, dan Master Hujan menaikinya, naik di bagian paling depan. Berikutnya adalah Pei Ming, tapi dia memberi jarak yang cukup lebar di antara mereka berdua. Dan yang terakhir adalah Xie Lian dan Hua Cheng.

Xie Lian menaikinya dan sapi hitam itu berdiri, sekarang tubuhnya sangat tinggi. Xie Lian mengelus merasakan mantel hitam yang halus dan mengkilap milik sapi hitam itu dan dia merasa kagum, “Kesatria Tuan Master Hujan benar-benar ajaib. San Lang, aku pikir kamu mungkin telah menyebutkan ini sebelumnya, tetapi bagaimana ceritanya itu bisa terjadi?”

Sapi hitam melebarkan keempat kakinya dan mulai berlari, pemandangan di kedua sisi dengan cepat menghilang dan tertinggal di belakang, sangat cepat dan mantap. Hua Cheng duduk di belakang Xie Lian, dan dengan ringan memeluk pinggangnya, seolah takut dia akan terjatuh, “Itu adalah pengetuk pintu dari salah satu pintu samping di Kuil YuLong, aula kultivasi kerajaan YuShi.”

Ternyata, ada kebiasaan kecil di Kuil YuLong: ketika seseorang melihat binatang emas di pengetuk pintu, orang itu akan menggosoknya untuk menambahkan sedikit aura kehidupan padanya. Ketika para penyembah berkunjung, yang biasanya mereka gosok sebagian besar adalah naga, harimau, bangau, dan binatang buas suci lainnya; orang-orang biasanya tidak menggosok sapi, jadi tempat itu agak lenggang dan sepi. Jadi, ketika Yu Shi Huang berkultivasi di Kuil YuLong, setiap kali dia pergi mencari air dan melewati pintu itu, dia akan menggosok kepala sapi itu. Pengetuk pintu itu pun terendam oleh esensi kehidupan miliknya, dan ketika Master Hujan naik, sapi itu pun naik bersamanya. Adapun yang lain, dia tidak menunjuk siapapun sebagai bawahannya.

Sapi hitam itu melesat dengan cepat, dan tubuh Xie Lian sedikit terdorong ke belakang karena tekanan, hampir seperti dia duduk di pelukan Hua Cheng, dan dia tersenyum ketika dia mendengarkan, “Benar-benar tidak ada yang tidak diketahui oleh San Lang, itu seperti tidak ada dongeng atau cerita klasik yang bisa membuatmu tersandung.”

Hua Cheng juga tersenyum, “Apakah ada hal lain yang ingin gege ketahui? Aku akan memberi tahumu segalanya jika itu masih dalam jangkauan pengetahuanku.”

Pei Ming duduk di depan mereka dan dia tidak mencoba untuk mengobrol dengan Master Hujan, jadi dia mendengarkan mereka, “Sungguh, Tuan Raja Iblis. Yang Mulia, mengapa kamu tidak menanyakan tentang latar belakang Hujan Darah Mencapai Bunga? Lihat apakah dia akan menjawabmu?”

Senyum Xie Lian tersendat.

Untuk menanyakan latar belakang seorang Raja Iblis itu cukup tidak sopan. Untuk memberikan contoh yang tidak pantas, dalam pikiran Xie Lian, rahasia pribadi semacam ini tidak jauh berbeda dengan menanyakan ukuran dari kejantanan seorang pria. Dia langsung mengubah topik pembicaraan, “Jenderal Pei!”

“Apa?” Tanya Pei Ming.

“Ada gundukan di depan, hati-hati!” Seru Xie Lian.

“Apa yang kamu bicarakan?”

Tepat setelah kata-kata itu meninggalkan bibirnya, sapi hitam yang membawa mereka berempat itu melenguh panjang sedalam suara lonceng, dan Pei Ming terlempar dari punggung sapi.

Dia tercengang, “Apa-apaan ini?”

Hal seperti ini benar-benar tidak ada yang pernah mendengarnya ataupun melihatnya. Mengesampingkan, bahwa bagaimanapun itu pasti telah terjadi kesalahan, tetapi, mengapa yang terlempar bukan orang yang ada di depan atau yang ada di belakang, dan itu harus orang yang ada di tengah? Apakah itu bahkan mungkin terjadi?

Langkah sapi itu tidak pernah berhenti, dan Xie Lian melihat ke belakang dari depan, teriakannya tertinggal, “Bukankah aku sudah mengatakan bahwa ada gundukan di depan dan agar kamu berhati-hati, Jenderal Pei…”

Sepanjang perjalanan, Pei Ming terlempar sampai tujuh hingga delapan kali, dan keempat orang yang menunggangi kesatria pelindung milik Master Hujan itu akhirnya tiba di kaki gunung tungku.

Tungku itu dulunya adalah gunung hijau yang indah, yang terletak di jantung ibukota kerajaan, pemandangannya indah dan elegan, seperti Gunung TaiCang, dan di kakinya adalah ibu kota kerajaan yang megah, kota kekaisaran yang paling makmur.

Kota kekaisaran ini dulunya terkubur jauh di bawah tanah, tetapi mungkin muncul kembali ke atas tanah setelah melalui banyak gempa bumi. Xie Lian duduk di atas sapi hitam dan matanya menjelajah ke sekeliling untuk sejenak dan hampir turun ketika dia melihat Hua Cheng berdiri di sana dengan tangan yang terulur padanya. Jantung Xie Lian berdetak kencang dan memberikan tangannya sebelum dia melompat turun, “Pasti ada kuil suci di kota kekaisaran ini juga, kan?”

“Memang ada.” Hua Cheng menjawab.

Meskipun Pei Ming terjatuh sampai tujuh hingga delapan kali selama perjalanan, tetapi, seperti yang diharapkan dari seorang dewa bela diri, dia sangat kuat dan ketika dia berjalan dia tidak pincang sama sekali, dan bahkan mengulurkan tangannya untuk menepuk leher sapi itu. Dia berseru, “Bangunan tertinggi di kota ini seharusnya adalah istana atau kuil suci, kurasa.”

Hua Cheng menjawab, “Tidak. Kuil WuYong di kota kekaisaran ini berada di atas gunung.”

Dia menunjuk. Benar saja, di tengah-tengah gunung merah yang dalam itu ada sebuah sudut atap yang mengintip keluar, tetapi sebagian besar dari bangunan itu sendiri tersembunyi di balik bayangan merah berkabut. Xie Lian bertanya-tanya, “Mengapa gunung itu berwarna merah…”

Dia belum sempat menyelesaikan pertanyaannya ketika tiba-tiba, sapi itu meraung dan melemparkan kepalanya ke belakang. Mereka sudah bergerak maju, tetapi karena terkejut, mereka melihat ke belakang. Sapi itu sudah berguling-guling di tanah, dan talinya dipegang erat-erat oleh Master Hujan, tidak pernah dilonggarkan sedikitpun, “Apa yang terjadi?”

Sapi itu mengeluarkan teriakan manusia, “AAAAHHHHHHHH–!!!”

Xie Lian berada di tempat yang lebih jauh dan belum melihat dengan jelas apa yang sedang terjadi, tetapi dia melihat Master Hujan, yang setelah mendengar teriakan itu, menarik YuLong dan menusukannya ke arah sapi hitam itu!

Kilauan bilah mengilat, dan sesuatu yang hitam dan berbulu terlempar keluar, menabrak dinding di jalan, memercikkan banyak bunga merah astringent. Itu adalah tikus pemakan mayat!

Apa yang berteriak sebelumnya bukanlah sapi hitam itu, melainkan tikus pemakan mayat yang menaiki sapi itu ketika tidak ada seorang pun yang melihat, dan kemudian menggigitnya. Meskipun tikus itu berada di ambang kematian, ia masih menjerit, “YANG MULIA RAJA–YANG MULIA YANG MULIA YANG MULIA! SELAMATKAN AKU SELAMATKAN AKU SELAMATKAN AKU!”

BOOM!

Jantung Xie Lian berdetak kencang, telinganya berdering, dan Hua Cheng langsung menariknya ke belakang tubuhnya, dia mengangkat tangannya dan tikus pemakan mayat itu langsung meledak menjadi bola darah berkabut. Namun, mata kecilnya yang menempel di dinding masih berkilauan karena kegilaan.

“Tuan Master Hujan, aku sarankan agar kamu memeriksa kesatriamu,” kata Hua Cheng.

Master Hujan lalu merasakan dan membalik rambut sapi hitam itu dan berkata, “Dia hanya tergores sedikit.”

Namun, ada semakin banyak suara manusia yang muncul dan berdatangan dari sekeliling.

Uhuk, uhuk, uhuk, bawa aku pergi, bawa aku pergi!”

“Aku seharusnya melarikan diri dari dulu…”

“Kita seharusnya tidak memercayai omong kosongnya, sungguh kematian yang salah!”

Gege, gege? YANG MULIA!”

Kalimat terakhir itu sangat jelas dan itu adalah suara Hua Cheng. Baru setelah itu Xie Lian sadar, “Maaf!”

Hua Cheng tampak serius, “Apakah kamu mengerti apa yang mereka katakan lagi?”

Xie Lian mengangguk. Hua Cheng mengulurkan tangan dan menutupi telinganya, “Jangan dengarkan mereka. Kata-kata itu tidak ditujukan kepadamu.”

“Aku tahu.” kata Xie Lian.

Ribuan tikus pemakan mayat itu datang berbondong-bondong mengerumuni mereka berempat, mengalir seperti gelombang hitam. Ini adalah kota kekaisaran, populasi penduduknya jauh lebih padat daripada kota sebelumnya, yang berarti ada lebih banyak mayat, dan menyediakan makanan yang lebih berlimpah untuk para tikus. Dengan demikian, jumlah tikus-tikus itu cukup mengesankan. Mereka berempat telah terkepung. Pei Ming semakin serius, lapisan tipis aura pelindung menyelimutinya, “Kalian semua pergi dulu, aku akan membawa mereka menjauh…”

Namun tanpa diduga, sebelum dia selesai mengatakannya, kawanan besar tikus yang tampak seperti lautan itu mencicit dan berlari ke arah tertentu–mereka berlari menuju ke arah Master Hujan!

Sebelum ada yang menyadarinya, Master Hujan sudah menunggangi kembali sapi hitamnya, dan melarikan diri ke arah yang berlawanan. Sapi itu sudah menempuh jarak sejauh beberapa puluh meter, tetapi tidak terlalu cepat; itu cukup cepat untuk tikus-tikus pemakan mayat itu tidak bisa mengejarnya, tetapi cukup lambat untuk tikus itu tetap dapat melihatnya, menjaga jarak yang sempurna untuk membawa mereka menjauh tanpa mereka bisa berhasil mengejarnya. Yu Shi Huang berseru dari kejauhan, “Tuanku, silakan lanjutkan perjalanan kalian, aku bisa membawa mereka menjauh.”

Saat Master Hujan bergerak dengan menunggangi sapi, dia menyebarkan butiran beras yang putih dan penuh di sepanjang jalan. Bagaimanapun, tikus pada dasarnya menyukai beras, dan siapa yang tahu sudah berapa tahun sejak terakhir kali mereka melihat beras yang putih dan penuh, dan mereka pun mengejarnya. Apa yang ingin Pei Ming lakukan dirampok oleh Master Hujan, dan ekspresinya bertentangan. Hua Cheng menjatuhkan tangannya dan berkata, “Gege, ayo pergi.”

Ketika Xie Lian mendengar suara-suara tikus pemakan mayat itu, kepalanya terasa berdenyut, jadi ketika suara-suara itu menghilang, dia menghela napas lega dan mengangguk. Namun, Pei Ming menoleh pada mereka, “Kalian akan pergi begitu saja?”

“Ya?” Kata Hua Cheng.

Pei Ming mengerutkan kening, “Master Hujan tidak mungkin bisa mengurus mereka sendirian, itu gila melarikan diri seperti itu.” Kemudian setelah berpikir untuk beberapa saat, dia akhirnya mengambil keputusan, “Yang Mulia, kalian berdua pergilah terlebih dahulu. Jika aku bisa menyusulmu setelah itu kita akan bertemu lagi di kuil suci!” Lalu dia berbalik dan pergi untuk mengejar Master Hujan.

Xie Lian bingung, “Bagaimana mungkin Jenderal Pei berpikir bahwa Master Hujan tidak bisa mengurus mereka sendirian? Bukankah situasinya barusan lebih dari jelas bahwa Tuan Master Hujan lebih dari mampu?”

Hua Cheng tertawa, “Dia mungkin merasa tidak tahan setelah dilindungi oleh wanita.”

Tanpa membuang waktu lagi, keduanya menyeberang melewati kota kekaisaran dan orang-orang batu cangkang kosong yang tak terhitung jumlahnya, dan berlari menuju gunung besar itu.

Mereka akhirnya menginjakkan kaki mereka di tungku.

Alasan mengapa gunung ini terlihat seperti diwarnai dengan warna darah adalah karena hutan di dalam gunung ini semuanya berwarna merah. Itu semua bukan maple, tetapi mereka berwarna merah seperti maple, warna darah. Xie Lian juga bisa mencium bau darah. Tampaknya, nutrisi dari tanaman di sini kebanyakan berasal dari dendam kemarahan dan darah manusia.

Kuil WuYong yang keempat ini dibangun di tengah tungku, adalah yang terbesar dari empat kuil lainnya, dan sebagai perbandingan, juga merupakan kuil yang paling terawat. Di dalam aula juga ada banyak orang batu, pose dan ekspresi mereka semua berbeda. Keduanya langsung menuju ke aula besar, dan ketika mereka masuk, tentu saja ada mural. Namun, setelah Hua Cheng melihat ke sekeliling. Dia berkata, “Tampaknya seseorang telah datang sebelum kita.”

Di dalam aula besar hanya ada satu mural. Dua dinding lainnya, meskipun dinding itu sendiri tampak baik-baik saja, tetapi permukaannya sudah tersayat dan hancur.

Ini adalah pertama kalinya mereka menemukan sesuatu seperti ini. Xie Lian sedikit tercengang, “Siapa yang mungkin melakukan ini?”

Mereka bahkan tidak tahu siapa yang melukis mural itu, dan sekarang mereka harus menambahkan orang yang merusak mural itu ke dalam misteri. Tetap saja, mereka kekurangan waktu, jadi mereka mempelajari mural yang tersisa. Hanya dengan sekali lihat, bahkan tanpa memeriksanya lebih dekat, dan semua rambut di punggung Xie Lian berdiri.

“APA INI?!”

Mural ini benar-benar berbeda dari mural yang ada di tiga kuil lainnya. Hanya ada satu orang yang ada di dalam lukisan itu, namun, warnanya gelap, garis-garis dan wajahnya bengkok-bengkok, penampilan dari orang itu tidak bisa dilihat dengan jelas, hanya terlihat bahwa itu adalah warga sipil yang mengenakan pakaian compang-camping.

Tapi itu bukan apa-apa. Apa yang membuat Xie Lian merinding kedinginan adalah, orang ini tampaknya merasakan kesakitan yang luar biasa mengerikan, dia merobek pakaiannya sendiri, dan mengekspos dagingnya sendiri.

Di atas tubuhnya ada tiga wajah, dan masing-masing dari wajah itu berkerut bengkok-bengkok seperti wajahnya!

Itu adalah penyakit wajah manusia!

Di bawah keterkejutan itu, Xie Lian tanpa sadar memeluk kepalanya sendiri dan bergumam, “…Itu sama. Sama persis!”

Putra Mahkota WuYong juga mengalami penyakit wajah manusia!

Mengapa pengalaman orang ini hampir sama persis dengan pengalamannya?!

Hua Cheng melihat betapa cepatnya segala sesuatunya berjalan menurun dan dia menenangkannya, “Yang Mulia, jangan melihatnya lagi.”

Setelah merasa ragu untuk beberapa saat, dia akhirnya menarik Xie Lian dan menekannya ke dalam dekapannya, nada suaranya tegas tetapi lembut, “…Baiklah! Yang Mulia, dengarkan aku. Dengarkan aku… Semua mural itu sebelumnya menampilkan kejadian secara kronologis; yang terakhir adalah Putra Mahkota WuYong yang membangun jembatan menuju ke alam surga, jadi yang berikutnya seharusnya adalah peristiwa yang terjadi sesudahnya. Tetapi, mural ini sama sekali tidak berhubungan dengan yang terakhir, garis waktunya tidak masuk akal, bukan begitu?”

Barusan, Xie Lian benar-benar sangat terguncang oleh gambaran penyakit wajah manusia, bayang-bayangnya terlalu besar di dalam hatinya, itulah sebabnya ia membatu. Namun, dia juga melaluinya dengan sangat cepat, dan langsung mulai berpikir lagi, “Kamu benar… pasti ada sesuatu yang hilang di antaranya. Seseorang telah menghancurkan dua mural yang sebelumnya, sebelum kita datang.”

“Karena orang itu telah menghancurkan dua mural yang lainnya, lalu mengapa dia tidak menghancurkan yang ini juga?” Hua Cheng bertanya, “Mengapa mereka meninggalkan mural yang ini saja? Dan itu harus salah satu dengan gambar penyakit wajah manusia?”

“Ada dua kemungkinan.” Xie Lian berkata, “Pertama, mereka mungkin berpikir untuk meninggalkan mural ini karena tidak ada hubungannya, dan itu tidak masalah jika mural ini tetap ada. Mereka lebih peduli jika kita melihat dua mural yang lainnya.”

“Dan yang kedua?” Hua Cheng bertanya.

Xie Lian berkata perlahan, “Orang itu sebenarnya telah menghancurkan ketiga mural dan yang satu ini dilukis setelahnya. Ini palsu.”

“En.” Hua Cheng menjawab, “Bisa jadi semua mural yang kita lihat sepanjang perjalanan itu adalah palsu. Kita sudah sangat dekat dengan jawabannya, jadi sebelum itu, jangan mulai berpikir terlalu berlebihan sendiri, oke?”

Setelah berada dalam pelukannya begitu lama, Xie Lian akhirnya, benar-benar membuang mural itu dari otaknya, dan baru kemudian dia menyadari posisi mereka berdua saat ini, dan dia hendak menarik diri dari pelukan itu, “Betapa memalukannya ini San Lang, aku terlalu gelisah tadi…”

Ketika, Hua Cheng tidak mengizinkannya untuk melepaskan diri, dan malah menariknya lebih dekat, dia tersenyum, “Tidak perlu merasa malu, tapi…”

Dia menundukkan kepalanya dan berkata, “Sebenarnya ada kemungkinan ketiga.”

Setengah dari wajah bagian bawah Xie Lian masih terbenam di bahunya, dan suara Hua Cheng tepat di sebelah telinganya, sangat, sangat lembut, dan selain Xie Lian, tidak ada orang lain yang bisa mendengarnya.

Napas Xie Lian sedikit tercekat, dan dia mendengar Hua Cheng berbisik, “Kemungkinan yang ketiga adalah, orang itu bukannya tidak ingin menghancurkan semua muralnya, tetapi dia tidak berhasil menghancurkannya tepat waktu. Saat dia telah menghancurkan dua mural lainnya, kita datang, jadi sekarang, saat ini orang itu sedang bersembunyi di dalam aula besar ini.”

Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

Dipindahkan oleh gladys ❤

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments