Penerjemah : Jeffery Liu


Hua Cheng mengangkat tangannya sedikit, dan dengan kupu-kupu perak yang ada di telapak tangannya, dia membawanya ke sebelah telinga Xie Lian. Di sela-sela kerlip kepakan sayap kupu-kupu perak itu, dia mendengar suara Pei Ming melayang, “Si kecil bodoh, apakah kamu mendengar suara aneh itu?”

Itu mungkin karena Pei Ming telah mengejar rok seorang wanita untuk waktu yang lama, jadi bahkan meskipun Xie Lian tahu Pei Ming tidak merasakan apa-apa pada Ban Yue, cara dia berbicara masih membuat orang mempertimbangkannya. Ban Yue menjawab dengan muram, “Aku tidak bodoh… aku mendengarnya. Kebisingan itu sangat aneh, aku pikir itu bukan Jenderal Hua yang sedang kembali.”

Tentu saja bukan! Karena, itu jelas adalah suara “Dong! Dong!” yang dibuat oleh Xuan Ji yang melompat-lompat dengan kakinya yang patah!

Itu bukan suara “Dong!” yang lama, sebelum dua orang itu terdiam, dan apa yang mengikuti kemudian adalah suara tawa seorang wanita, “Hehe, hehehe, hahahahAHAHAH…”

Tawa itu bergema dan bergaung di kota bawah tanah yang kosong, kemudian terbawa padanya melalui kupu-kupu perak, beberapa suara latar belakang ikut berderak dalam transmisi, membuatnya terdengar lebih menakutkan daripada jika ia mendengarnya secara langsung. Tentu, ini adalah suara tawa Xuan Ji yang sangat gembira dan penuh kebencian yang akhirnya bisa melihat Pei Ming sekali lagi.

“Bukankah kupu-kupu perak telah membawanya ke arah yang berlawanan?” Xie Lian bertanya.

Hua Cheng menjawab, “Dia lebih pintar dari yang aku duga.”

Ternyata, Xuan Ji telah mengejar kupu-kupu hantu itu dengan gila, sangat cepat, dan berlari ke ujung jalan utama dalam waktu singkat, tetapi tidak ada siapa-siapa di sana. Bagaimanapun, dia pernah menjadi jenderal wanita di medan perang, dan langsung menyadari bahwa dia telah dibawa menjauh. Secara teknis, saat dia menyadarinya dia seharusnya segera kembali pada Qi Rong, tetapi pikirannya telah dipenuhi oleh Pei Ming, jadi dia malah berbalik dan berlari ke arah yang berlawanan, membuang bosnya Qi Rong sepenuhnya keluar dari pikirannya.

Xie Lian merasa bahwa hal itu lucu karena suatu alasan tetapi sulit untuk menggambarkannya dengan tepat bagaimana perasaan itu. Dia dengan cepat membawa para tawanan yang melarikan diri itu bersamanya dan kelompok mereka bergegas menuju ke kuil suci WuYong di pusat kota. Hantu wanita itu, Xuan Ji, sudah menunggu Pei Ming untuk waktu yang sangat, sangat lama; hanya dengan mendengar suara tawanya, mudah baginya untuk membayangkan betapa gilanya wajahnya sekarang. Pei Ming mungkin juga terkejut olehnya, dan kaget untuk waktu yang lama sebelum dia memulai, “Kamu…”

Xuan Ji menyeringai dingin. Namun tiba-tiba tanpa diduga, setelah jeda, Pei Ming bertanya, “Siapa kamu?”

“…”

Xuan Ji menggila dalam kemarahan, suaranya tajam dan bergetar, “KAMU… KAMU SENGAJA BERUSAHA UNTUK MEMBUATKU KESAL, BUKAN? KAMU BENAR-BENAR TIDAK TAHU SIAPA AKU?!”

Xie Lian menghapus setetes keringat dingin dan berkata, “Tidak mungkin, Jenderal Pei… apakah dia benar-benar melakukan ini dengan sengaja atau dia benar-benar tidak mengenalinya?”

“Mungkin yang terakhir.” Kata Hua Cheng. Lagi pula, jika desas-desus itu benar, maka dalam beberapa abad terakhir ini Pei Ming telah menjalin hubungan dengan setidaknya lebih dari seribu wanita cantik, bagaimana dia bisa mengingat wajah setiap orang? Terutama yang sudah lama dari ratusan tahun yang lalu. Selain itu, insiden di Gunung Yu Jun dengan pengantin hantu juga diserahkan kepada Pei Su untuk dikelola, dia tidak pernah muncul sendiri, dan tidak pernah melihat Xuan Ji. Xuan Ji bergumam pada dirinya sendiri, “Benar. Kamu pasti membuatku marah dengan sengaja. Aku tidak akan tertipu oleh hal itu. Heh. Kamu ingin berbohong dan mengatakan bahwa kamu tidak mengingatku, kamu ingin berbohong kepadaku, hehe.”

Kemudian, dia memekik, menuntut, “SIAPA PELACUR KECIL INI? BUKANKAH STANDARMU BIASANYA TINGGI? ADA APA, SEDANG MENCOBA MENCICIPI RASA YANG BERBEDA UNTUK KALI INI?”

Ban Yue: “?”

Pei Ming: “??”

Meskipun suara dari kedua kalimat itu membingungkan, tetapi, nada kesal ini sepertinya telah memanggil kembali ingatan Pei Ming, dan dia sedikit mengernyitkan alisnya, “Xuan Ji? Bagaimana kamu bisa menjadi seperti ini?”

Baru saat itulah Xie Lian mengingat bahwa Xuan Ji sekarang pasti terlihat berantakan. Matanya merah seperti hantu yang ganas, mengenakan jubah pengantin merah cerah, keliman bagian bawah jubahnya kotor dan tidak terawat, merangkak lamban tetapi berbahaya seperti buaya di atas tanah. Seperti itulah bagaimana mereka melihatnya sekarang ini, dan itu sangat sulit untuk menghubungkannya dengan seorang jenderal perempuan yang terhormat dan keren, jadi tidak heran jika kenalannya tidak bisa mengenalinya pada pandangan pertama.

“Bagaimana aku bisa menjadi seperti ini? KAMU BERANI BERTANYA BAGAIMANA AKU BISA TERLIHAT SEPERTI INI?! BUKANKAH ITU SEMUA ADALAH SALAHMU, AKU MELAKUKAN SEMUA INI UNTUKMU!”

“Dia menyerbu masuk ke dalam lingkaran perlindungan,” Hua Cheng memberi tahu.

“Jangan khawatir, RuoYe bisa menahannya.” Kata Xie Lian.

Seperti yang telah dia katakan, sebuah pekikan terdengar dari kupu-kupu perak itu. Xuan Ji yang menyerbu masuk harus dipentalkan kembali dan dikirim terbang sejauh tiga puluh meter, dan jatuh ke dalam kegelapan sekali lagi. Suara Pei Ming terdengar, “Perangkat spiritual milik Yang Mulia sangat berguna. Aku harus menempanya juga untuk diriku sendiri kapan-kapan.”

‘Jika kamu tahu bagaimana perangkat spiritual itu ditempa kamu tidak akan mengatakan seperti itu…’ Xie Lian berpikir, tetapi sebelum pikirannya selesai, Pei Ming berteriak, “APA YANG KAMU LAKUKAN? BERHENTI!”

Xuan Ji berteriak, “JANGAN BERPIKIR BAHWA KAMU BISA TERUS BERSEMBUNYI DI SANA!”

RUMBLE RUMBLE!

Xie Lian tercengang sementara dia berjalan dengan cepat, “Apa yang dia lakukan?”

“Tampaknya dia telah menjatuhkan kuil sucinya, dan langit-langit batu ikut runtuh.”

Jadi begitulah. Xuan Ji yang terpental dari lingkaran perlindungan RuoYe, tidak bisa memasuki lingkaran perlindungan itu, sehingga dia memutuskan untuk menjatuhkan seluruh kuil suci itu. “Apakah Jenderal Pei dan yang lainnya baik-baik saja? Pei kecil dan Ban Yue, mereka berdua juga berada di sana!” Xie Lian bertanya.

“Mereka baik-baik saja. Pei Ming telah melindungi mereka.” Kata Hua Cheng.

Saat langit-langit batu itu runtuh, Pei Ming melindungi Pei Su dan Ban Yue di bawah tubuhnya. Xie Lian menghela nafas lega, “Kalau begitu tidak apa-apa. Lingkaran perlindungan RouYe masih tidak akan rusak karena hal ini.”

Di ujung lain, Pei Ming sangat marah, “Apakah kamu sudah gila? Bahkan jika kamu menjatuhkan surga sekalipun kamu tidak akan bisa masuk!” Namun, Xuan Ji tertawa jahat, dan Ban Yue berseru, “Jenderal Pei hati-hati!”

“Apa…”

Semua reaksi itu terjadi pada saat yang bersamaan, dan di tengah kekacauan ini, Xie Lian bisa mendengar suara pedang tajam yang menusuk dada. Tidak perlu ditanyakan lagi bahwa itu adalah suara Pei Ming yang telah tertusuk.

Xie Lian cemas, “Apa yang terjadi?! Lingkaran perlindungan telah hancur? Itu tidak mungkin… tunggu, pedang?!”

Pada saat itu, dia akhirnya mengerti apa yang Xuan Ji rencanakan. Jadi begitulah!

Setelah Xuan Ji tertawa terbahak-bahak, dia berkata dengan dingin, “Siapa bilang aku ingin masuk?”

Suara lain juga mulai tertawa, “Hei, Pei Ming, lihatlah siapa yang berada di sini! Aku adalah kekasih lamamu!”

Rong Guang!

Xuan Ji menjatuhkan kuil suci itu bukan karena ia menyerang dengan gila karena kemarahan, dan itu bukan karena dia ingin memasuki lingkaran perlindungan. Tujuannya adalah untuk menghancurkan dua kendi tanah liat penyegel iblis yang ditempatkan Ban Yue di dalam lingkaran, lepaskan iblis di dalamnya, dan minta mereka untuk menyerang dari dalam!

Setelah Rong Guang berhasil keluar dari kendi, ia dengan cepat berubah menjadi bentuk pedang, dan menikam Pei Ming. Pei Ming tampaknya telah berusaha untuk menariknya keluar, tetapi Rong Guang dengan keras kepala dan pantang menyerah, pedang itu terus menembus tubuhnya, “KAU MENGINGINKANNYA! SAATNYA UNTUK MATI!”

Pei Ming mengertakkan gigi, “Apakah kendi yang lain baik-baik saja??” Untuk diserang dari kedua sisi, jika Ke Mo ditambahkan ke dalamnya, maka itu akan berakhir. Ban Yue menjawab, “Ya! Ke Mo masih disegel!”

Situasi semakin mengerikan, dan Xie Lian mulai cemas. Saat dia akan mempercepat langkahnya, Hua Cheng tiba-tiba menghentikan langkahnya. Xie Lian terkejut dan melihat ke belakang, “San Lang?”

Di punggung tangan Hua Cheng seekor kupu-kupu hantu lain bertengger di sana, tampaknya kupi-kupu itu sedang membisikkan sesuatu kepadanya. Setelah selesai mendengarkan laporan, dia mendongak dan tersenyum, “Gege, tidak perlu panik. Sepertinya mereka akan baik-baik saja bahkan jika kita tidak terburu-buru.”

Di ujung yang lain, dengan Rong Guang menembus dada Pei Ming, Xuan Ji seperti tokek merah yang mencengkeram sepatu Pei Ming sebelum dia memanjat kakinya. Dengan bagaimana cara dia berpakaian dan api hantu yang menjulang di atas kepalanya, dia berpenampilan seperti hantu perempuan yang gila, dan Pei Ming berteriak, “KAU–!”

Xuan Ji bergumam, “Pei sayang… Pei sayang!…” Dalam posisinya saat ini, itu benar-benar tidak bisa dikatakan apakah dia ingin mencekik Pei Ming sampai mati atau memeluknya dengan sangat erat. Tiba-tiba, di pinggiran penglihatannya, dia melihat Pei Su yang sedang dilindungi di belakang Pei Ming, dan mengingat bahwa dewa bela diri yang dingin dan kejam itulah yang telah menangkapnya terakhir kali, dan dia menggertakkan giginya, “KAMU ANJING KAMPUNG KECIL!”

Tepat saat cakarnya hendak melayang ke bawah, tangan lain meraih pergelangan tangannya. Kedua pergelangan tangan itu sama-sama pucat, dan ketika dia menoleh untuk melihatnya, itu adalah Ban Yue yang telah menghentikannya. Ketika Xuan Ji melihat wanita lain di sisi Pei Ming, hatinya terbakar dan menangis, “Aku bahkan belum datang untuk hidupmu yang malang, tetapi di sinilah kamu, menyerahkan dirimu sendiri kepadaku!”

Lalu dia meraih kepala Ban Yue. Namun, Ban Yue bukanlah salah satu dari pengantin kecil yang baik dan patuh yang hanya akan berdiri di sekitarnya dan menunggu untuk digaruk dan dicakar sampai mati, dan pergelangan tangan Xuan Ji yang lain pun dia tangkap tanpa gagal. Xuan Ji adalah seorang jenderal wanita saat dia masih hidup, dan mengetahui dengan pasti bahwa kekuatannya akan membuat sebagian besar pria merasa malu, dan para hantu wanita pada umumnya hanya bisa membiarkan diri mereka dipukuli. Namun, dia tidak menyangka bahwa gadis kecil ini, yang terlihat sangat kurus dan lemah seolah angin sepoi-sepoi bahkan bisa menjatuhkannya, memiliki kekuatan yang menakutkan di lengannya, dan itu hampir lebih kuat dari Xuan Ji sendiri! Tidak hanya kedua pergelangan tangannya telah ditahan dan tidak bisa bergerak, ketika mata keduanya bertemu, Xuan Ji bahkan lebih tertegun. Mata gadis kecil ini penuh dengan serangan dan niat membunuh, seperti kilauan pedang di dalam sebuah pertempuran, dan itu mengingatkannya pada medan perang. Jantungnya berdetak kencang dan dia melemparkan tangannya untuk melepaskan cengkeraman gadis itu. Ban Yue mengambil Pei Su dan melompat sejauh beberapa meter, mendarat dengan ringan, “Lepaskan Jenderal Pei!”

Pedang yang tertanam di dada Pei Ming mengejek, “Pei Ming kau benar-benar beruntung dengan wanita. Apakah kau melihatnya, dua hantu wanita itu memperebutkanmu! Ha ha ha…”

Xuan Ji berpegangan erat pada Pei Ming seperti ular yang meliuk, sepuluh jarinya mencekik lehernya, dan dia berkata dengan dingin, “Kekasih kecilmu tampaknya memiliki beberapa keterampilan.”

Pei Ming terbatuk mengeluarkan semulut penuh darah, “Aku tidak! Dia bukan kekasihku!”

“KAMU MASIH MENCOBA UNTUK MENYANGKALNYA?” Xuan Ji berteriak, “JIKA DIA BUKAN KEKASIHMU, MENGAPA DIA HARUS MEMINTAKU UNTUK MELEPASKANMU?”

“Jika wanita tuaku1 berada di sini, dia pasti juga akan memintamu untuk melepaskanku. Menurut definisimu, apakah dia akan menjadi kekasihku juga?” Pei Ming membalas.

Hanya sifatnya yang sembronolah yang bisa disalahkan untuk saat ini, memanggil orang lain dengan sebutan ‘si kecil bodoh’ tanpa alasan yang jelas, dan Xuan Ji menjadi gila karena cemburu, “Apa? Takut untuk mengakuinya sekarang? Bukankah kamu sangat intim ketika memanggilnya? Bukankah kamu dulu lebih terbuka ketika kamu mendapatkan nyala api baru? Kamu selalu jujur ​​kepadaku, tidak peduli dengan perasaanku sama sekali. Apakah kanu mengetahui seberapa banyak aku telah menderita? Jadi mengapa kamu takut untuk mengakuinya sekarang?? Jenderal Pei, apakah kamu takut untuk mati sekarang? Atau apakah kamu benar-benar mencintainya sehingga kamu bahkan tidak tahan untuk melihat dan membiarkanku menyentuh satu jari miliknya??”

Di kejauhan yang agak jauh dari kuil suci, Xie Lian melihat adegan ini berputar dari jauh dan merasa dia benar-benar tidak tahan lagi untuk melihatnya, dan dia pun melihat ke belakang, “San Lang, bagaimana kalau kita naik dan menyelamatkan mereka terlebih dahulu?”

Hua Cheng tertawa, “Tidak perlu panik, gege. Orang lain akan menunjukkan dirinya untuk mewakili kita. Selain itu, bahkan jika kita pergi sekarang, Xuan Ji tetap tidak akan melepaskan cekikannya pada Pei Ming.”

Itu benar. Dengan sandera yang mengikuti di sekelilingnya, hal-hal memang akan menjadi sedikit merepotkan. Yin Yu dan para petani juga melihat dengan gugup, dan mereka semua berkata, “Ya, aku bisa merasakan bahwa cinta hantu perempuan itu telah berubah menjadi kebencian, dia menjadi gila!”

“Aku tidak berpikir begitu. Aku yakin dia tidak bisa melakukannya. Ingin memakan biji melon?”

“Beri aku segenggam lagi, terima kasih.”

“Bagaimana bisa semua orang berada di dalam suasana untuk memakan biji melon?” Xie Lian mengerutkan keningnya.

“Yang Mulia, bukankah kamu juga telah memakan banyak?” Kata orang-orang.

“Hah?” Baru saat itu Xie Lian menyadari bahwa sementara dia begitu fokus pada pertunjukan sebelumnya, dia tanpa sadar menerima segenggam biji melon yang mereka tawarkan, dan semuanya telah habis dimakannya. Dia menampar dahinya, “Betapa, betapa tidak sopannya aku…”

Di ujung yang lain, Pei Ming sedang berada di ujung tali, “Xuan Ji, bisakah kamu tidak berpikir seperti itu setiap saat? Sudah bertahun-tahun berlalu, mengapa kita tidak bisa berjabat tangan dan pergi begitu saja? Kenapa kamu harus seperti ini?”

Tangan Xuan Ji yang mencekik lehernya meremas lebih kuat, mata almond-nya melotot, “Kamu yang telah mengacaukanku lebih dulu, dan kamu ingin berjabat tangan dan pergi begitu saja? SEPERTI AKU MAU SAJA!”

Pei Ming menghela napas, “Kamu benar-benar… tidak berubah sedikit pun. Justru karena kamu seperti ini kita tidak akan pernah berhasil.”

Xuan Ji mendekatkan wajahnya ke wajah Pei Ming dan berteriak dengan marah, “SEPERTI INI? SEPERTI APA? APAKAH AKU TIDAK CUKUP CANTIK? KARENA AKU MENOLAK UNTUK MEMBERITAHUMU RENCANA PERANG DAN PASUKAN RAHASIA MILIK YUSHI? KAMU MENOLAKNYA SENDIRI! KAMU MENGATAKAN BAHWA KAMU TIDAK MENYUKAINYA JIKA AKU KUAT JADI AKU BAHKAN MAU MENYERAHKAN KAKIKU! APAKAH AKU TIDAK CUKUP MENCINTAIMU?? SIAPA YANG BISA MENCINTAIMU LEBIH DARIPADA AKU? TAPI KAMU? KAMU BAHKAN TIDAK PERNAH MELIHAT KE ARAHKU, TIDAK PERNAH SEKALIPUN DALAM BEBERAPA RATUS TAHUN TERAKHIR! KAPAN KAMU PERNAH DATANG UNTUK MENEMUIKU??”

Pei Ming mendorong wajah yang ditekan begitu dekat ke wajahnya dan berteriak, “ITU KARENA AKU TAHU BAHWA KAMU AKAN MENJADI GILA SEPERTI INI JIKA AKU DATANG MENEMUIMU SEHINGGA AKU TIDAK PERNAH DATANG UNTUK BERKUNJUNG!”

Xuan Ji meraih pedang Ming Guang di dadanya dan menusuknya beberapa inci lagi, lalu mengeluarkannya. Pei Ming memuntahkan beberapa mulut penuh darah lainnya. Xuan Ji berteriak, “KATAKAN! ATAS NAMA STATUS PEJABAT SURGAWIMU, BERJANJILAH BAHWA MULAI DARI SEKARANG HANYA AKAN ADA AKU. BERJANJILAH BAHWA KAMU TIDAK AKAN PERNAH MELIHAT WANITA LAIN LAGI SELAIN DIRIKU, BAHWA MATAMU AKAN MEMBUSUK JIKA KAMU MELAKUKANNYA!”

Rong Guang juga menikmati adegan ini, “Cepat dan katakan, Pei Ming! Katakan dan kamu bisa menyelamatkan hidupmu itu!”

Pei Ming mengutuk, “DIAM! Sialan. Aku tidak pernah berpikir bahwa meskipun aku tidak mati di dalam medan perang dan tidak mati di bawah pedang paling suci di dunia, aku akan mati di tangan seorang hantu wanita gila!”

Tidak mendapatkan jawaban yang diinginkannya, Xuan Ji benar-benar marah, dan cakarnya keluar, mencengkeram kepala Pei Ming. Xie Lian benar-benar tidak bisa menunggu lebih lama lagi, “San Lang, aku benar-benar berpikir semuanya menjadi tidak terkendali. Apakah orang yang kamu bicarakan akan datang tepat waktu? Jika tidak maka aku yang akan pergi!”

“Tidak apa-apa,” Hua Cheng berkata, “Gege, lihat. Mereka datang.”

Tepat ketika kata-kata itu keluar dari bibirnya, Xuan Ji yang marah dan gila benar-benar membeku sepenuhnya.

Seolah-olah seseorang telah melemparkan mantra membatu kepadanya, tubuhnya dan ekspresinya semuanya membeku. Pei Ming sudah beberapa kali ditusuk olehnya, dan darah yang ia muntahkan menutupi lantai. Dari dalam kegelapan terdengar suara berjalan seekor sapi yang bersih dan renyah, mantap dan tenang, klak klak, klak klak. Segera setelah itu, seseorang yang menunggangi sapi hitam muncul di hadapan semua orang.

Penunggang sapi hitam itu adalah seorang wanita berjubah hijau, matanya jernih, ekspresinya tenang dan diam. Kepalanya terangkat tinggi saat mereka mendekat dengan perlahan, seperti dia sedang melihat sesuatu di kejauhan. Pei Ming tertegun, “…Ratu YuShi.”

Wanita itu memiringkan kepalanya dan menatapnya, sikapnya tidak berubah, dan dia tersenyum tipis, menundukkan kepalanya untuk membalas salam tersebut.

Xie Lian juga terkejut, “Ratu YuShi?”

Hua Cheng menjawab, “Itu benar. Pejabat surgawi Master Hujan yang sekarang ini, adalah putri keenam belas dari Kerajaan YuShi, Yu Shi Huang, yang juga merupakan ratu terakhir dari Kerajaan YuShi.”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

Dipindahkan oleh gladys ❤

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. Sepertinya yang dimaksud disini Ibu.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments