Penerjemah : Jeffery Liu


San Lang meliriknya, tertawa kecil saat berkata, “Aku akan pergi sebentar.”

Setelah dengan santai mengatakan kalimat itu, dia berbalik dan pergi. Berbicara secara logis, Xie Lian seharusnya mengejarnya untuk menanyakan hal itu, tetapi dia memiliki perasaan aneh bahwa karena pemuda itu sudah mengatakan dia hanya akan pergi sebentar, maka dia tidak akan pergi terlalu lama. Dia pasti akan kembali. Jadi, Xie Lian mengambil inisiatif dan kembali ke dalam kuil.

Xie Lian mengobrak-abrik barang-barang yang telah dikumpulkannya tadi malam saat berkeliaran di gang-gang kota; tangan kirinya menggenggam panci logam, sementara tangan kanannya menemukan pisau memasak. Dia melihat tumpukan buah-buahan dan sayuran di atas meja persembahan dan kemudian bangkit dari tempat duduknya.

Setelah sekitar satu dupa kemudian, suara langkah kaki benar-benar terdengar dari luar Kuil Pu Qi. Langkah kaki ini tidak terdengar lembut maupun terburu-buru, dan setelah mendengarnya, seseorang dapat dengan mudah membayangkan seorang anak muda berjalan dengan sikap santai.

Pada saat ini, benda yang Xie Lian pegang di tangannya sudah berubah menjadi dua buah piring. Dia melihat ke kiri dan ke kanan pada benda yang ada di piring, sebelum menghela napas panjang. Tidak ingin melihatnya lagi, dia mengintip ke luar dan, seperti yang dia duga, dia melihat San Lang lagi.

Pemuda itu berdiri di luar kuil. Mungkin itu karena teriknya sinar matahari saat itu, dia telah melepas baju luar berwarna merahnya dan mengikatnya dengan santai di pinggang. Dia hanya mengenakan kemeja putih tipis untuk atasannya, dengan lengan bajunya digulung, membuatnya tampak agak bersih dan cekatan. Kaki kanannya menginjak sepotong kayu persegi panjang, dan tangan kirinya memutar parang gunting kebun.

Parang itu mungkin dipinjam dari salah satu penduduk desa. Tampak kusam dan berat, namun di tangannya, itu tampak ringan dan sangat tajam. Berkali-kali, San Lang memotong beberapa keping kayu dari papan kayu, seperti mengupas buah.

Ketika dia mengangkat matanya dan melihat Xie Lian keluar, dia berkata, “Aku sedang membuat sesuatu.”

Berjalan mendekat untuk melihat, Xie Lian menyadari dia benar-benar membuat pintu. Ukurannya tepat. Dengan keahlian yang luar biasa, pintu itu tampak indah dan elegan. Karena bagaimana remaja itu tampaknya berasal dari latar belakang yang kaya, Xie Lian mengira dia akan menjadi tipe yang tidak bisa melakukan pekerjaan fisik atau membedakan beras dari gandum.1 Siapa sangka dia begitu cepat menggunakan tangannya?

“Aku sudah menyusahkanmu, San Lang,” kata Xie Lian.

San Lang tersenyum, tidak menambahkan komentar lagi. Dengan cepat membuang parang ke samping, dia segera pergi untuk memasang pintu. Kemudian, dia mengetuknya beberapa kali sebelum memberitahunya, “Karena kamu akan menggambar jimat, mengapa tidak menggambarnya di pintu? Bukankah itu lebih baik?”

Setelah mengatakan itu, dia dengan santai mengangkat tirai dan masuk.

Tampaknya jimat penghalang di tirai benar-benar bertindak seperti tidak ada penghalang baginya, dan San Lang tampaknya tidak peduli sama sekali.

Xie Lian menutup pintu yang baru dibuat, tetapi kemudian dia tidak bisa menahan untuk membukanya lagi, hanya untuk menutup, membuka, lalu menutupnya lagi. Mengagumi seberapa baik pintu itu dibuat setelah membuka dan menutupnya beberapa kali, dia tiba-tiba terkejut dengan betapa tidak masuk akalnya dia bertindak. Di ujung lain, San Lang sudah duduk di dalam kuil. Xie Lian meninggalkan pintu dan mengeluarkan sepiring roti kukus yang merupakan persembahan pagi ini dari penduduk desa sebelum meletakkannya di meja persembahan.

San Lang menatap roti itu. Dia tidak mengatakan sepatah kata pun tetapi diam-diam mulai tertawa lagi, seolah-olah dia telah melihat sesuatu. Xie Lian bertindak seolah-olah tidak ada yang terjadi dan menuangkan dua mangkuk air lagi. Tepat ketika dia akan duduk, dia melihat apa yang ada di bawah lengan baju San Lang yang digulung. Lengannya memiliki sederet tato kecil, dan semua karakter yang ada di tato itu sangat aneh. Memperhatikan tatapannya, San Lang menurunkan lengan bajunya dan terkekeh saat berkata, “Aku mendapatkannya saat aku kecil.”

Karena dia telah menurunkan lengan bajunya, itu berarti dia tidak ingin membahas topik itu lebih lanjut. Xie Lian mengerti. Dia duduk sebelum mengangkat kepalanya untuk melihat lukisan itu lagi, dan berkata, “San Lang, kau menggambar dengan sangat baik, apakah ada seseorang yang mengajarimu di rumah?”

San Lang menusuk beberapa roti dengan sumpitnya. “Tidak ada yang mengajariku. Aku hanya menggambar untuk kesenanganku sendiri.”

Xie Lian bertanya, “Bagaimana kamu tahu cara menggambar lukisan ‘Putra Mahkota Xian Le yang menyenangkan para Dewa’?”

San Lang tertawa, berkata, “Bukankah kamu mengatakan sebelumnya bahwa aku tahu segalanya? Tentu saja aku tahu cara menggambarnya.”

Meskipun ini adalah jawaban yang agak tak tahu malu, sikapnya murah hati, seolah-olah dia tidak khawatir meningkatkan kecurigaan Xie Lian, juga tidak takut ditanyai lebih lanjut. Xie Lian tersenyum dan mengakhiri topik pembicaraan. Dan pada saat yang tepat, keributan muncul dari luar. Keduanya mengangkat kepala bersamaan dan saling melirik.

Hanya untuk mendengar seseorang dari luar menggedor pintu dengan keras, berteriak, “Master Abadi! Ya ampun, ini mengerikan! Master Abadi, tolong kami!”

Xie Lian membuka pintu dan melihat kerumunan orang berdiri di depan kuil, mengelilingi pintu masuk. Setelah melihatnya membuka pintu, kepala desa berseru dengan gembira, “Master Abadi! Orang ini sepertinya dia akan mati! Tolong, cepat selamatkan dia!”

Begitu dia mendengar seseorang akan mati, Xie Lian bergegas untuk melihat, hanya untuk mendapati bahwa orang yang dikelilingi oleh penduduk desa adalah seorang kultivator. Rambutnya acak-acakan dan wajahnya kotor. Pakaian dan sepatunya sobek dan compang-camping, seolah-olah dia telah berada dalam pelarian selama beberapa hari. Sepertinya dia baru saja kehilangan kesadaran dan pingsan di sini sebelum dia dibawa. Xie Lian berkata, “Jangan panik. Dia belum mati.”

Dia membungkuk untuk memeriksa tubuh orang itu. Selama proses tersebut, dia menyadari bahwa orang itu membawa beberapa benda dengannya, seperti delapan trigram dan pedang besi, yang semuanya merupakan alat pemikat yang efektif. Tampaknya orang ini bukan kultivator jianghu2 biasa. Hati Xie Lian tidak bisa tidak tenggelam pada kenyataan.

Tidak lama kemudian, sang kultivator terbangun sebelum bertanya dengan suara serak, “…di mana ini?”

Kepala desa menjawab, “Ini adalah Desa Pu Qi!”

Orang itu bergumam, “…Keluar. Aku keluar, aku akhirnya berhasil melarikan diri… “

Dia melihat sekeliling. Tiba-tiba, matanya melebar sebelum dia dengan ketakutan berkata, “B-Bantu, tolong! Tolong bantu!”

Xie Lian telah mengantisipasi reaksi semacam ini. Dia berkata, “Rekan kultivator, ada apa? Siapa yang harus aku bantu? Ada apa? Jangan terburu-buru, gunakan waktumu dan katakan dengan jelas.”

Penduduk desa juga berkata, “Itu benar, tidak perlu takut. Kami punya Master Abadi yang hebat di sini, dia pasti akan menyelesaikan semua masalahmu!”

Xie Lian, “???”

Sebenarnya, para penduduk desa ini tidak pernah melihatnya melakukan hal-hal Ilahi, namun mereka semua dengan sungguh-sungguh percaya bahwa dia adalah dewa hidup. Xie Lian juga tidak tahu harus berkata apa saat dia berpikir, ‘menyelesaikan semua masalahnya adalah sesuatu yang mustahil untuk dijamin.’

Kepada orang itu, dia bertanya, “Dari mana kamu datang?”

Orang itu berkata, “Aku… aku datang dari BanYue Pass.”

Mendengarnya, semua orang yang hadir menoleh untuk saling memandang. “Di mana itu BanYue Pass?”

“Tidak pernah dengar!”

Xie Lian berkata, “BanYue Pass berada di wilayah Barat Laut. Sangat jauh dari sini. Bagaimana kamu sampai di sini?”

Orang itu berkata, “Aku… melalui kesulitan besar sampai aku bisa melarikan diri sampai ke sini.”

Dia berbicara dengan tidak jelas, dan emosinya sangat tidak stabil. Dalam situasi ini, semakin banyak orang di sekitarnya, semakin sulit untuk berbicara. Dengan semua orang berbicara sekaligus, orang itu tidak akan bisa berbicara dengan jelas dan dia pun tidak akan bisa mendengar dengan jelas. Xie Lian berkata, “Ayo bicara setelah masuk ke dalam.”

Dia dengan lembut membantu pria itu untuk masuk ke dalam, lalu berbalik untuk berbicara dengan penduduk desa. “Bisakah semua orang tolong pulang dan berhenti menonton?”

Namun, penduduk desa sangat antusias ketika mereka bertanya:

“Master Abadi, apa yang terjadi padanya?”

“Ya, apa yang terjadi?”

“Jika ada kesulitan, kita semua akan membantu!”

Sayangnya, semakin antusias mereka, semakin mereka tidak bisa membantu. Merasa tidak berdaya, Xie Lian memelankan suaranya dan dengan sungguh-sungguh berkata, “Ini… bisa jadi kerasukan.”

Penduduk desa terkejut setelah mendengar kata-kata itu. Kerasukan bukanlah lelucon. Itu tidak akan baik untuk mereka terus menonton, jadi mereka semua dengan cepat membubarkan diri. Xie Lian, tidak yakin apakah ingin tertawa atau menangis, menutup pintu. San Lang masih duduk di samping meja persembahan, tangannya memutar-mutar sumpit untuk bersenang-senang. Dia memicingkan mata pada pria itu, tatapannya agak mengamati. Xie Lian mengatakan kepadanya, “Bukan apa-apa. Kamu bisa melanjutkan makan.”

Dia membiarkan pria itu duduk, tetapi dirinya tetap berdiri. “Rekan kultivator, aku adalah Master kuil ini, dan aku juga bisa dianggap sebagai seorang kultivator. Jangan khawatir, jika terjadi sesuatu, kamu bisa mengatakannya. Dan, jika ada sesuatu yang bisa aku bantu, mungkin aku bisa meminjamkan sedikit kekuatan yang aku miliki. Sehubungan dengan apa yang kamu sebutkan sebelumnya, apa yang terjadi pada BanYue?”

Pria itu terengah-engah. Tampaknya, setelah memasuki ruangan yang lebih sepi dan mendengar kata-kata Xie Lian yang menenangkan, dia akhirnya bisa tenang. Dia berkata, “Apakah kamu pernah mendengar tentang tempat itu?”

Namun, Xie Lian menjawab, “Aku pernah mendengarnya. BanYue Pass adalah sebuah oasis di tengah Gurun Gobi.3 Pemandangan malam di BanYue sangat indah, dan bisa digambarkan sebagai pemandangan yang cukup memesona. Begitulah tempat itu mendapatkan namanya.”

Pria itu berkata, “Oasis? Indah? Itu adalah masa dari dua abad yang lalu. Sekarang, menyebutnya BanMing Pass4 akan lebih tepat!”

Dengan sedikit bingung, Xie Lian bertanya, “Apa maksudmu?”

Kulit pria itu berubah pucat sampai ke titik menakutkan. Dia berkata, “Karena tidak peduli dari mana mereka datang, setidaknya setengah dari mereka yang pergi ke sana akan menghilang tanpa jejak. Bukankah itu lebih pantas disebut ‘BanMing Pass’?”

Itu adalah sesuatu yang benar-benar tidak pernah dia dengar sebelumnya. Xie Lian berkata, “Dari siapa kamu mendengar hal itu?”

“Aku tidak mendengar hal itu dari siapa pun. Aku menyaksikannya dengan mata kepalaku sendiri!” Duduk, pria itu melanjutkan, “Ada sebuah rombongan yang ingin melakukan perjalanan melalui tempat itu. Mereka sudah tahu kejahatan yang terjadi di sana, dan meminta seluruh divisi kami untuk mengawal mereka dalam perjalanan mereka. Pada akhirnya…”

Suaranya dipenuhi dengan kesedihan ketika dia berkata, “Pada akhirnya, hanya aku yang tersisa.”

Xie Lian mengangkat tangannya dan memberi isyarat agar dia duduk dengan baik dan tidak terlalu gelisah. “Berapa banyak orang di dalam kelompok itu?”

“Seluruh sekteku, ditambah rombongan itu, sekitar enam puluh orang!”

Sekitar enam puluh orang. Ketika hantu wanita Xuan Ji telah menimbulkan kekacauan dalam kurun waktu satu abad, apa yang akhirnya diperhitungkan oleh Istana Ling Wen adalah bahwa jumlah total orang yang terbunuh tidak melebihi dua ratus lebih. Tetapi mendengarkan apa yang dikatakan oleh kultivator ini, peristiwa semacam ini tampaknya telah terjadi selama lebih dari seabad. Jika ada banyak orang yang hilang setiap saat seperti itu, maka menambahkan seluruh angka akan membuat ini tidak lagi menjadi masalah yang kecil. Xie Lian bertanya, “Kapan BanYue Pass pertama kali berubah menjadi BanMing Pass?”

Pria itu berkata, “Sekitar seratus lima puluh tahun yang lalu, mungkin itu pertama kali dimulai; saat tempat itu menjadi sarang iblis.”

Xie Lian ingin bertanya secara rinci tentang pembunuhan yang terjadi pada kelompok mereka dan tentang ‘sarang iblis’ ini. Tapi, sedari awal hingga saat ini, dia tidak bisa menahan sedikit perasaan bahwa ada sesuatu yang salah. Sampai di sini, Xie Lian tidak punya cara untuk menekan perasaan curiganya di dalam hati. Jadi, dia mengakhiri topik dan mulai sedikit mengerutkan alisnya.

Saat itu, San Lang tiba-tiba berbicara.

Dia berkata, “Kamu berhasil melarikan diri dari BanYue Pass?”

Kultivator itu berkata, “Ya! Agh, pelarian yang sangat sulit!”

San Lang mengeluarkan suara ‘oh’ sebagai tanda paham, lalu tidak mengatakan apa-apa lagi. Namun, hanya butuh satu pertanyaan untuk Xie Lian bisa memahami apa yang terasa begitu salah.

Berbalik, dia dengan hangat berkata, “Lalu, setelah melarikan diri dari tempat yang begitu jauh, kamu pasti haus.”

Pria itu kaget, tetapi Xie Lian sudah meletakkan semangkuk air di depannya, berkata, “Ini ada air, rekan kultivator. Mengapa kamu tidak minum?”

Menatap semangkuk air itu, ekspresi gelisah melintas di wajah pria itu. Xie Lian berdiri di samping, kedua tangan tersembunyi di balik lengan bajunya, diam-diam menunggu.

Jika pria ini benar-benar datang dari Barat Laut, sambil melarikan diri dengan tergesa-gesa, dia pasti akan kehausan dan kelaparan. Dan melihat penampilannya, sepertinya dia tidak punya waktu untuk makan atau minum di jalan.

Namun, setelah dia bangun, dia telah berbicara begitu banyak namun belum meminta makanan atau minuman selama itu sejak tadi. Meskipun melihat semua makanan dan minuman di meja persembahan setelah memasuki kuil, dia tidak menunjukkan keinginan atau meminta kepada mereka. Dia bahkan tidak melirik makanan dan minuman itu sedikit pun.

Dia tampak seperti bukan seseorang yang hidup.


Bab Sebelumnya | Bab Sebelumnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Footnotes

  1. Idiom Cina menggambarkan seseorang yang tidak tahu apa-apa tentang hal-hal umum dan tidak bisa melakukan pekerjaan fisik, dalam kata lain tidak berguna dalam pikiran dan tubuh dalam arti tertentu.
  2.  江湖 (jiānghú): Jia nghu adalah komunitas seniman bela diri dalam cerita-cerita wuxia dan, baru-baru ini, masyarakat terlarang seperti tiga serangkai.
  3. Ini adalah wilayah padang pasir besar di Asia.
  4. Permainan kata-kata. 半月 (bànyuè): berarti ‘half moon’, sementara 半 命 ( bànmìng ): berarti half life.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments